Akulah Cinta


Rahasia Bibir Wanita

RAHASIA BIBIR WANITA

Description:
Bibir wanita memang penuh tarikan. Namun di sebalik keindahan yang
dipaparkan, terdapat suatu misteri atau rahsia tentang watak si pemiliknya.
Di sini dinyatakan misteri bibir yang patut diketahui.

Bibir segar dan kemerahan
Wanita yang mempunyai bibir segar dan kemerah-merahan secara semulajadi
menandakan dia mempunyai tubuh badan yang sihat dan pandai menjaga kesihatan
diri. Sifat mereka juga terbuka dan periang. Ramai yang suka berkawan dengan
wanita ini kerana pandai menyesuaikan diri dan ramah dalam pergaulan.
Wanita ini juga mampu memberi keriangan kepada pasangannya dengan sifat semulajadinya
sebagai wanita.Dia manja dan kehidupannya yang ceria sungguh menyenangkan
sekali.Secara umumnya, wanita ini suka dimanja dan mahukan kasih sayang yang
penuh kehangatan. Dia akan kecewa sekiranya mendapat pasangan yang kaku dan
tidak tahu memanjakannya. Biasanya juga mereka mempunyai raut wajah yang
menarik, selari dengan kecantikan bibirnya yang sentiasa mengundang rasa
senang dan mesra kaum lelaki.

Bibir yang biru (pucat)
Tidak kira apa juga bentuk bibir wanita ini, cahayanya kelihatan kebiruan.
Biasanya wanita ini tidak begitu boleh diletakkan kepercayaan. Kata-katanya
tidak boleh dipegang,selalu bersifat ingkar dan cuai terhadap
tanggungjawab dan kewajipannya. Cerewet dan suka menimbulkan perselisihan dengan
pasangannya. Jika anda ingin menjadi kekasihnya, anda hendaklah seorang yang boleh mengatasinya atau mengawalnya.

Bibir yang tipis
Tipis bukan beerti nipis! Wanita yang memiliki bibir tipis pada umumnya
banyak mulut dan suka membicarakan hal-hal yang kadangkala boleh disifatkan sebagai
tidak wajar. Suka melakukan sesuatu dengan caranya sendiri tanpa mempedulikan
apa kata orang lain. Wanita ini pandai memujuk rayu dan tahu juga
berpura-pura dalam memainkan peranan demi kepentingannya. Wanita ini juga mempunyai nafsu yang cukup besar dan memerlukan belaian yang penuh kehangatan dari
pasangannya. Wanita ini bersikap optimis dalam menjalani kehidupannya.

Bibir yang mungil
Wanita ini secara umumnya mempunyai gaya dan pesona yang mendebarkan lelaki.
Selalu mempamerkan gaya keanak-anakan dan bersifat manja. Suka didampingi dan
dibelai oleh pasangan. Wanita ini juga suka bergantung kepada orang lain,
tidak mempunyai pendirian yang mantap lantaran selalu bersikap ragu-ragu dengan apa
yang dilakukan.Lelaki mudah mengambil kesempatan untuk menggodanya. Wanita
jenis ini juga mudah dijinakkan jika pandai membaca kelemahannya.Wanita ini boleh
diharap menjadi ibu yang baik dan suri rumah yang bertanggungjawab. Namun
suka merungut dan berleter jika tidak mendapat apa yang diingininya.

Bibir yang tebal
Wanita berbibir tebal dikatakan mempunayi nafsu yang kuat. Sukakan
kemesraan dan kehangatan. Dia juga bersikap agak bebas dan terbuka apalagi jika dikaitkan dengan persoalan cinta dan seks. Mampu memberi keseronokan dan kesenangan
kepada pasangannya, namun boleh juga menimbulkan suasana yang sebaliknya lantaran
sikapnya yang suka mencemuh dan memalukan dikhalayak ramai.Wanita ini
tidak suka sikap yang berpura-pura. Jika diamanahkan suatu rahsia, dia boleh menjaganya dengan baik dan mengunci rapat. Bagaimanapun jika dia mula membenci seseorang ,kata-kata yang dihamburkan menyinggung perasaan orang dan terburailah segala rahsia orang yang dibencinya.Begitu mementingkan kecantikan dan bersolek
lama. Banyak wang yang dihabiskan untuk tujuan kecantikan serta bersikap pemboros.
Tidak pandai menguruskan rumahtangga dan anak-anak. Jika anda sebagai
suaminya, seharusnya mempunyai sifat kewibawaan untuk membimbingnya. Jika tidak dia
akan bersikap queen-control!

Bibir sentiasa terbuka
Mempunyai keinginan yang tinggi dari segi kehidupan dan juga seks. Dalam soal
kerja atau tanggungjawab, mereka cukup berdisiplin dan mencapai prestasi yang
membanggakan. Ramai wanita jenis ini memperoleh kedudukan yang baik dalam
kerjaya kerana mampu berjaya dalam setiap bidang yang diceburinya. Optimis
dan bermatlamat. Dia juga mudah jatuh cinta dan berusaha sedaya-upaya untuk
memiliki atau memenangi hati lelaki yang dicintainya. Tidak segan atau malu untuk
meminta apa yang dihajatinya dalam perhubungan. Dia pandai merangsang pasangan dengan
gaya pesonanya yang hebat dan erotik. Pandai memanfaatkan keistimewaan diri

Bagaimana dengan Bibir anda ??

http://www.milyuner.ws
http://www.milyuner.ws/show
http://www.taktikKaya.com

posted by Hermansean @ Sunday, July 24, 2005 0 comments

Joke Today …

Subject: Joke To Day ^_^
Pengirim Dian

NGAPAIN DI MONAS?

Baca dengan logat Betawi,
Din, ngapain luh malam minggu gini bengong di di bawah pu’un ? kata
maman kepada si Udin yang tuna netra.
Udin : lha emang ngapah ? gua kan buta, emang musti
ngapain ??
Maman : Biar eloh buta tapi jangan bengong gitu donk ! elo kan bisa
gaul. Jalan-jalan kek ke Monas. Elo udah pernah ke Monas belon ? kalau
belon nyok, gua anterin pake motor
gua !
Udin : Belon, nyok, kebetulan nich dari pada gue bengong !
Maman : ya udah sini, naek di boncengan gua, kita jalan ke Monas.

Tanpa setau Udin, Maman ngejalanin motornye muter-muter ngelilingin
rumah Udin. Gak lama, di deket Jamban (WC) Umum, si Maman brenti terus
ngomong,
Maman : Nach, udah nyampe Din di Monas, eloh tunggu disini, gue tinggal
bentar beli rokok ye !
Udin : Iye-iye, cepetan ya ! (sambil nanya dalem ati, kok Monas bau
jamban ?)
Terus Maman nyalain motor terus pulang ninggalin Udin di deket Jamban.
Tiba-tiba Enyaknye Udin kebelet pengen ke Jamban, die kaget ngeliat
Udin nongkrong disitu,
Enyak : Lha Din, ngapain elo di situ ?
Unin balik nanya :Lha Enya’ ngapain di Monas ????

APA AJA DECH

Cerita berikut mbacanya dalam logat Betawi ya…….
Umar lagi asik-asiknye nonton bola depan tipi, tau-tau bininye
nyelonong:
“Bang, lampu teras putus, tolong gantiin ame yang baru dong!”
“Masang lampu ?!!!, lu kire gue PLN apah…!!!” saut Umar enteng.
“Ya udeh kalo kaga mau, benerin aje keran kamar mandi, itu tuh aernya
ampe luber-luber”
“Benerin keran ?!!!, lu kire gue PAM kali…!!!”
“Ya udeh, kalo lu pegi beli rokok ke warung aje gue nitip minyak”
“Lu kagak bisa liat orang lagi enak nonton kali ye, lu kire gue
PERTAMINEEE…!!!” Umar sewot.

Lantaran berasa digangguin terus, Umar ngeloyor ke rumah tetangge,
balik-balik jem 2.
Tapinye Umar kaget lantaran terasnye udah terang. Terus Umar ke kamar
mandi, aer udah kaga luber-luber; ke dapur jerigen minyak juga udah full
tenk.
Paginye Umar nanya ame bininye: “Lu minta tulung ame siape…?”
“Gini bang, abis abang minggat, gue nangis di teras. Terus ade cowok
ganteng lewat nanyain gue. Gue cerite ape adenye,juga soal abang nyang
sewot. Terus die nawarin buat
ngebantuin, tapi ada syaratnye.”
“Ape syaratnye…?” Umar pingin tau.
“Syaratnye bisa pilih, gue bikinin die roti atawa tidur
ame die”
“Terus yg pasti elu bikinin die roti kan…?” Umar ngedesek.
“Bikinin roti ?!!! .. Lu pikir gue HOLLAND BAKERY
apee…?!!!”

http://www.website.ws
http://www.website.ws/show
http://www.taktikKaya.com

posted by Hermansean @ Sunday, July 24, 2005 0 comments

Kekuatan Pengampunan!

Subject: Kekuatan Pengampunan!
From: “Sarungu, Surya P”

Kekuatan Pengampunan!

Seorang wanita berkulit hitam yang telah renta dengan pelahan bangkit
berdiri di suatu ruang pengadilan di Afrika Selatan. Umurnya kira-kira
70, di wajahnya tergores penderitaan yang dialaminya bertahun-tahun. Di
depan, di kursi terdakwa, duduk Mr. Van der Broek, ia telah dinyatakan
bersalah telah membunuh anak laki-laki dan suami wanita itu.

Beberapa tahun yang lalu laki-laki itu datang ke rumah wanita itu. Ia
mengambil anaknya, menembaknya dan membakar tubuhnya. Beberapa tahun
kemudian, ia kembali lagi. Ia mengambil suaminya. Dua tahun wanita itu
tidak tahu apa yang terjadi dengan suaminya. Kemudian, van der Broek
kembali lagi dan mengajak wanita itu ke suatu tempat di tepi sungai. Ia
melihat suaminya diikat dan disiksa. Mereka memaksa suaminya berdiri di
tumpukan kayu kering dan menyiramnya dengan bensin. Kata-kata terakhir
yang didengarnya ketika ia disiram bensin adalah, “Bapa, ampunilah
mereka.”

Belum lama berselang, Mr. Van den Broek ditangkap dan diadili. Ia
dinyatakan bersalah, dan sekarang adalah saatnya untuk menentukan
hukumannya. Ketika wanita itu berdiri, hakim bertanya, “Jadi, apa yang
Anda inginkan? Apa yang harus dilakukan pengadilan terhadap orang ini
yang secara brutal telah menghabisi keluarga Anda?”

Wanita itu menjawab, “Saya menginginkan tiga hal.

Pertama, saya ingin dibawa ke tempat suami saya dibunuh dan saya akan
mengumpulkan debunya untuk menguburkannya secara terhormat.” Setelah
berhenti sejenak, ia melanjutkan, “Suami dan anak saya adalah
satu-satunya keluarga saya.

Oleh karena itu permintaan saya kedua adalah, saya ingin Mr. Van den
Broek menjadi anak saya. Saya ingin dia datang dua kali sebulan ke
ghetto (perumahan orang kulit hitam) dan melewatkan waktu sehari
bersama
saya hingga saya dapat mencurahkan padanya kasih yang masih ada dalam
diri saya.”

“Dan, akhirnya,” ia berkata, “permintaan saya yang ketiga. Saya ingin
Mr. Van den Broek tahu bahwa saya memberikan maaf bagi dia karena Yesus
Kristus mati untuk mengampuni. Begitu juga dengan permintaan terakhir
suami saya. Oleh karena itu, bolehkah saya meminta seseorang membantu
saya ke depan hingga saya dapat membawa Mr. Van den Broek ke dalam
pelukan saya dan menunjukkan padanya bahwa dia benar-benar telah saya
maafkan.”

Ketika petugas pengadilan membawa wanita tua itu ke depan, Mr. Van den
Broek sangat terharu dengan apa yang didengarnya hingga pingsan.
Kemudian, mereka yang berada di gedung pengadilan – teman, keluarga,
dan
tetangga – korban penindasan dan ketidakadilan serupa – berdiri dan
bernyanyi “Amazing grace, how sweet the sound that saved a wretch like
me. I once was lost, but now I’m found. ‘Twas blind, but now I see.
(Anugerah yang ajaib, sungguh merdu suara yang telah menyelamatkan
orang
yang malang seperti saya. Saya pernah hilang, tetapi sekarang saya
ditemukan. Saya pernah buta, tetapi sekarang saya melihat).

http://www.website.ws
http://www.wbsite.ws/show
http://www.taktikkaya.com

posted by Hermansean @ Sunday, July 24, 2005 0 comments

Klo Gak Ada Aku, Kmu Bosan Gak ??

Subject: Klo Gak Ada Aku, Kmu Bosan Gak ??

Kalau nggak ada aku, kamu bosan nggak?(cute lho)~~pasti kamu bosan
banget!!

karena itu, kamu harus lebih baik padaku…..

kalau nggak ada aku, selanjutnya…

Tidak akan ada orang yang menanyaimu:”kamu pergi ke mana?”
mungkin kamu akan merasa bosan

Tidak ada orang yang cerewet padamu lagi, kamu pasti bosan setengah
mati.

Tidak ada orang yang akan marah sama kamu lagii, kamu pasti akan
merasa kehidupan ini terlalu biasa….

Tidak ada orang yang akan bermanja2an sama kamu lagi, kamu pasti
merasa kekurangan sesuatu

Tidak ada orang lagi yang akan menangis di depanmu, kamu akan merasa
dirimu tidak penting lagi.

Tidak ada orang yang akan memarahimu kalau kamu boros, kamu akan
merasa sembunyi2 belanja sesuatu tidak exiting lagi.

Tidak ada orang yang akan melompat ke pelukanmu dan mengatakan:”kiss
me!!”kamu akan kehilangan semangat hidup.

Tidak ada orang yang akan menanyaimu:”apakah kita akan menikah?”kamu
akan merasa kehidupan ini terlalu normal.

Tidak ada orang yang akan berebutan kamar mandi denganmu lagi, kamu
tidak akan happy.

Tidak akan ada orang yang akan menyuruhmu mengingat ultahnya lagi,
kamu akan merasa pengingatanmu yang begitu baik terbuang begitu saja.

Tidak akan ada orang yang akan memintamu:” setelah pulang dari kantor ,
jemput aku.”

Lain kali setelah pulang kantor, kamu tidak tahu mana yang harus
dituju.

Tidak akan ada orang yang akan memintamu mendengarkan curhatnya, kamu
akan merasa drop banget….

Tidak akan ada orang yang akan menunggumu di rumah, kamu akan merasa
rumah seperti hotel.

Tidak ada aku kamu bosen nggak?kamu pasti bosen banget.maka dari
itu,baiklah padaku.

Kalau nggak ada aku, kamu bosen nggak?kamu pasti bosen banget
deh!!~~~dan mailbox kamu juga pasti bosen banget, karena kekurangan
banyakmail…he he he

Maka dari itu, baiklah padaku, aku baru akan dengan giatnya memenuhi
mailbox kamu dengan mail2ku….

Agar kamu setiap hari dapat banyak mail untuk dibaca, agar kamu ngak
bosan..

Sejujurnya, nggak ada kalian aku bosen banget….

Setiap hari aku berharap mendapatkan mail2 dari teman2ku yang baik
ini……..

Memang!!~~aku malas~~~malas balas mail, tapi bukan berarti aku tidak
membacanya

Ini adalah sebuah mail yang cute, I hope This mail bring you happiness
^_^

Regards,

http://www.milyuner.ws
http://www.milyuner.ws/show (video)

posted by Hermansean @ Sunday, July 24, 2005 4 comments

*Resep Ampuh Jadi Pribadi Tangguh*

From: Dyan
Subject: Resep Ampuh Menjadi Pribadi Yg Tangguh .

*Resep Ampuh Jadi Pribadi Tangguh*

Baik buruknya kehidupan kita ternyata sangat ditentukan oleh pikiran.
Kendalikan pikiran ke arah positif, maka kita tidak menjadi sosok
emosional melainkan faktual. Hidup kita akan bahagia, percaya diri,
optimis, dan penuh gairah.

Pikiran merupakan kekuatan paling menakjubkan yang dianugerahkan Tuhan
kepada manusia. Dengan kekuatan pikiran, manusia mampu menembus dasar
bumi, menyelami kedalaman samudra, dan menjelajahi angkasa luar.
Dengan kekuatan pikiran, manusia melahirkan ilmu-ilmu pengetahuan,
membangun harapan-harapan baru, dan membuat mimpi-mimpi menjadi kenyataan.
Bahkan, dengan kekuatan pikiran, kualitas hidup seseorang bisa
ditentukan.

Para pakar kejiwaan memandang pikiran sebagai faktor terpenting bagi
kehidupan manusia. Hampir semua sistem kehidupan kita, gerak
tubuh,suasana hati, bahkan hidup kita, dikontrol oleh pikiran. Ketika kita melihat
pacar atau pasangan kita berjalan di depan kita, pikiran kita mungkin
akan memerintahkan mulut kita untuk menegurnya, menyuruh kaki kita
mempercepat langkah, atau meminta kita untuk tidak melakukan apa- apa.

Demikian pula halnya dengan perasaan kita, dengan informasi yang
terkumpul di otak, pikiran memberikan perintah-perintah khusus kepada
“hati” untuk menentukan suasana yang diinginkan. Umpamanya,
suatu hari kita ditinggal kekasih, pikiran kita akan memilih
informasi-informasi yang berhubungan dengan kehidupan cinta kita
dengannya, yang terekam oleh otak. Katakanlah pikiran kita memilih
informasi yang berhubungan dengan hal-hal indah, yang pernah kita
alami bersamanya. Pikiran kita akan mengolahnya dan menghasilkan
instruksi, umpamanya, kita menyesal dan sedih karena semua keindahan
itu harus berakhir.

Instruksi akan diteruskan ke “hati” melalui perangkat psikologis
kita, dan perasaan kita pun menjadi sedih. Sebaliknya, apabila
pikiran kita memilih informasi-informasi yang berhubungan dengan hal- hal
menyebalkan dari si dia, umpamanya hidung peseknya, kebiasaan buruknya,
atau kesukaannya berutang, pikiran kita akan mengolahnya menjadi
instruksi bahwa kita senang dan bahagia karena mimpi buruk itu telah
berakhir. Hati kita pun senang karenanya.

**Faktual dan sensitif

Bila pengaruh pikiran sangat kuat terhadap perasaan kita, berarti kita
orang faktual, orang yang selalu bertindak atau bersikap berdasarkan
fakta. Tetapi bila pengaruh pikiran sangat lemah terhadap perasaan
kita, maka kita termasuk orang sensitif.

Orang faktual biasanya lebih mampu mengendalikan perasaan. Soalnya,
pikirannya mampu mengolah fakta-fakta yang terekam di otak secara
lebih mendetil sebelum dimasukkan ke “hati”. Sebaliknya, orang
sensitif akan cenderung emosional, karena biasanya pada saat merespons
realitas yang tengah dihadapi, pikirannya tidak mengolah
kembali fakta-fakta yang terekam di otak, akan tetapi langsung
memasukkannya ke dalam “hati” apa adanya. Ia mengolah informasi
dengan perasaannya.

Untuk memperjelas, ambilah contoh seseorang tanpa sengaja melihat
kekasihnya tengah duduk berdua dengan orang lain yang berlainan jenis
kelamin dan tidak ia kenal. Bila dia orang sensitif, otaknya merekam
semua kejadian yang dilihatnya. Pikirannya tidak mengolah melainkan
langsung meneruskannya ke dalam “hati” untuk diolah.
Karena “hati”- nya yang mengolah, ia mungkin segera mendatangi mereka
dan tanpa babibu langsung melayangkan bogem mentah.

Sebaliknya, bila ia seorang faktual, kejadian-kejadian tadi direkam
di otaknya, diolah terlebih dahulu oleh pikiran sebelum diteruskan
ke “hati”. Pikirannya akan membuat pertimbangan-pertimbangan yang
diperlukan. Bila kekurangan data, maka ia akan menghasilkan
kemungkinan-kemungkinan lain. Misalnya, kemungkinan orang lain itu
adalah saudara atau sahabat kekasihnya. Atau mungkin pula teman
selingkuh kekasihnya. Kemungkinan-kemungkinan itu kemudian diteruskan
ke “hati” sebagai perasaan ingin tahu. Karena pertimbangan pikiran
inilah ia mungkin akan mendekatinya untuk mencari tahu hal sebenarnya,
ketimbang langsung menghakimi.

Proses itulah yang menyebabkan orang faktual cenderung tenang, penuh
perhitungan, dan mampu mengendalikan diri.
Sebaliknya, orang sensitif cenderung cepat gelisah, tergesa-gesa dalam
mengambil kesimpulan, tidak sabar, dan sukar mengendalikan diri.

**Persepsikan kenyataan secara positif

Dengan pengoptimalan pikiran, kita dapat mengendalikan perasaan dan
juga kehidupan ke arah yang kita inginkan. Dengan pikiran kita dapat
mengubah perasaan sedih menjadi perasaan senang, takut menjadi berani,
minder menjadi percaya diri, pesimis menjadi optimis, atau bosan
menjadi penuh gairah. Maka tidak salah bila seorang filsuf, Marcus
Aurelius, memiliki pandangan bahwa “Hidup kita ditentukan oleh pikiran”.

Kalau berpikir tentang hal-hal menyenangkan, maka kita akan menjadi
senang. Jika memikirkan hal-hal menyedihkan, kita akan sedih. Begitu
pula bila berpikir soal hal-hal menakutkan kita akan menjadi takut.

Rasanya memang sulit dipercaya. Namun, itulah adanya. Stanley R.
Welty, Presiden Wooster Brush Company, berpendapat, “Pada saat keluar
rumah di pagi hari, kita sendirilah yang menentukan apakah hari itu
akan jadi baik atau buruk, karena tergantung bagaimana kita menjalankan
pikiran kita. Dapat tidaknya kita menikmati hari itu sangat tergantung
pada cara kita berpikir.”

Kalau merasa kantung kita menipis, lalu mengeluh seakan-akan kita
orang paling sial, bisa jadi hari itu menjadi hari paling
membosankan. Tapi bila kita bangun pagi, memandang keluar jendela dan melihat
bagaimana burung-burung bersiul menyambut pagi sambil
merasakan kesejukan embun, tanpa mempedulikan kantung yang semakin
kempis, mungkin kita akan mendapati hari itu sebagai hari baik.

Bagaimana pun cuaca hari itu, bagaimana pun beratnya masalah yang
dipikul hari itu, pikiranlah yang menentukan kehidupan kita. Yang
kita pikirkan ketika itu, itulah hidup kita.

Yang bisa dilakukan adalah mengendalikan pikiran.
Jangan biarkan pikiran kita membuat perasaan menjadi tidak enak.
Senantiasa persepsikan kenyataan secara positif.

“Bila perlu berusahalah tersenyum dalam menghadapi situasi sesulit
apa pun. Ada saat-saat di mana kita harus pasrah dan tertawa. Humor
dalam hidup ini sangat penting. Jangan lupa bahwa hal-hal sederhana
ini dapat membantu Anda mempertahankan perspektif,” kata Dale
Carnegie, pendiri Dale Carnegie & Associates.

Bila dalam kesedihan kita mencoba tersenyum, sebenarnya kita tengah
mencoba melepaskan diri dari perasaan sedih itu. Saat itu kita tengah
menetralkan perasaan negatif di dalam diri. Hal ini sangat baik dan
bisa membantu agar kita tidak terlalu larut dalam duka.

Demikian pula ketika tengah dihadapkan pada masalah-masalah berat,
senyum kita sedikit banyak akan membantu melepaskan ketegangan.
Selanjutnya, biarkan diri relaks, pandang kenyataan di hadapan kita
secara positif, karena dengan begitu kita bisa mengambil hikmah dari
apa yang tengah dihadapi. Lalu pikirkan hal-hal yang dapat
mengembalikan kegembiraan kita.

“Kalau ada masalah, relakslah. Santai saja. Pikirkan saja apa yang
akan Anda lakukan selanjutnya, dan apa tindakan Anda untuk itu,” kata
Welty.

Memang, ada banyak hal yang menyakitkan, yang membuat kita cemas atau
kesal. Namun jangan larutkan diri di dalamnya.
Jangan biarkan masalah apa pun membuat kita patah semangat.
Berpikirlah pada hal-hal positif yang bisa dilakukan. Biarkan semua masalah
berlalu tanpa meninggalkan luka fatal.

Dengan begitu kita akan menjadi orang tangguh yang tak mudah jatuh.
Pikiran kita menjadi terbiasa untuk selalu positif, dan kita akan
lebih mudah mencapai cita-cita. Bukan cuma itu, pikiran positif serta
kepercayaan diri kita akan menarik orang lain bergabung dengan kita.
Mereka tidak akan membiarkan kita berjalan sendiri menghadapi semua
masalah. Malah dengan senang hati akan menemani dan membantu kita
melewati semua kesulitan. Dan yang lebih penting, hidup kita akan
menjadi lebih menyenangkan. (Ary Santosa Yudha)

Sumber: Disadur dari Majalah Intisari Edisi Maret 2001
http://www.milyuner.ws
http://www.milyuner.ws/show (video)

posted by Hermansean @ Sunday, July 24, 2005 0 comments

Saturday, July 23, 2005

Arti Cinta Yg Sesungguhnya*

From: Diana

(| (.)(.) |)
———————–.OOOo–()–oOOO.————————–

Banyak keindahan dan kepedihan
yang tersimpan dalam kisah cinta
ada yg menghancurkan diri sendiri
demi cinta……

Ada yang ingin terbakar oleh cinta…
ada yang hancur oleh cinta
dan bangkit kembali karena cinta….

Cinta itu buta….
tapi bisa membukakan mata
jika hidup ini untuk cinta
mati pun demi cinta…

Cinta yang bener-bener kita alami
adalah seluruh cinta
yang memang kita miliki
dan itulah cinta sejati…

Dan berbahagialah orang yang dilahirkan
dengan perasaan cinta mendalam .

————————-.oooO———————————–
( ) Oooo.
\ ( ( )
\_) ) /
(_/

°ç©åè¨ï¼è²»ç¶²è·¯é話任ä½ï¼é¦¬ää¸

http://www.movie.ws/milyuner/arti-cinta-sesungguhnya

posted by Hermansean @ Saturday, July 23, 2005 0 comments

Friday, July 22, 2005

*Makna Cinta*

From: Diana
Subject: *Makna Cinta*

http://www.movie.ws/milyuner/makna-cinta

Dengan cinta….
mentari menyinari cahaya
dengan setia menyirat harapan
dengan cinta…
tidur membawa indahnya mimpi
saat malam kelam berselimut sunyi

Dengan cinta…
hujan menebar anugrah
dari setiap rintik yg penuh makna
dengan cinta….
pelangi mewarnai langit
kala hujan kian reda

Dengan cinta….
burung berkicau menari
seiring lautan merdu
dengan cinta…
ku balut luka dan tersenyumlah

Karena cintamu….
hatiku bernyanyi riang
dalam kerinduan terlukis siluet indah
ketika bersamamu
kau peluk aku….dan kau bisikan kata cinta dan sayangmu

Ingin rasanya ku peluk lagi erat dirimu
dalam tiap malam hariku
tapi apa dayaku….
kita terpisah antara samudra yang luas
hanya untaian kata dan kalimat
yang bisa mencurahkan semua rasa rindu kita

Di cintamu…..
semakin ku temukan arti diriku
di rindumu ku hadir dalam mimpimu
tuk merajut kasih kita yg tlah terukir indah
dalam cintamu….
ku temukan makna hidup yg sesungguhnya .

posted by Hermansean @ Friday, July 22, 2005 0 comments

Definisi ‘Bahagia’

From: Diana
Subject: Definisi ‘Bahagia’

http://www.movie.ws/milyuner/bahagia

Setiap orang menginginkan hidup bahagia. Setiap orang tidak
menginginkan hidup menderita. Selama hidup di dunia ini manusia ingin
bahagia, dan sesudah kematian pun ingin hidup bahagia. Kadang manusia
rela hidup menderita, dengan harapan dapat hidup bahagia di surga.
Tetapi apakah kebahagiaan itu?

Kebahagiaan, seperti halnya kebenaran, keadilan, keindahan, kebaikan,
adalah nilai kualitas. Kebahagiaan dan kebaikan itu hanya terasakan
adanya. Manusia merasakan kebaikan dan kebahagiaan orang lain.
Manusia tidak menyadari kebaikan dan kebahagiaannya sendiri. Manusia
selalu merasa kurang baik dan kurang bahagia meskipun orang lain
mengatakannya sebagai baik dan bahagia.

Sebagaimana kata sifat yang lain, bahagia berada di luar pengalaman
manusia. Bahagia itu terlalu besar dan terlalu luas bagi manusia.
Bahagia itu berada di luar manusia, tak terbatas. Karena tak
terbatas, maka kehadirannya pada manusia juga hanya bagian-bagiannya
saja. Keindahan dan kebaikan juga demikian. Selama hidup di dunia ini
manusia tidak mungkin mengalami dan memahami kebahagiaan, keindahan,
kebaikan, kebenaran, keadilan, yang absolut dan sebenar-benarnya itu.
Kebahagiaan adalah kualitas yang begitu akbar.

Inilah sebabnya orang tidak pernah sepakat tentang suatu rumusan apa
yang disebut bahagia. Rumusan tentang suatu kualitas keberadaan
selalu merupakan reduksi atau pemiskinan kualitas itu sendiri. Itu
semua karena kebahagiaan itu hanya hadir sepotong-sepotong pada
manusia.

Manusia itu terbatas oleh kodratnya, dan dengan demikian tak mungkin
memasuki kualitas yang tidak terbatas itu. Tidak mengherankan apabila
manusia cenderung mempunyai agama. Agama-agama menjanjikan hidup
bahagia setelah kematian. Kebahagiaan itu kebahagiaan absolut karena
akan bersama Tuhan yang Kebahagiaan, Kebaikan, Keadilan, Keindahan,
Kebenaran itu sendiri. Semua tanpa batas. Kita pun tak berani
membayangkannya.

Kita hanya dapat percaya. Hanya saja agama-agama tidak menjanjikan
hidup di dunia ini selalu bahagia. Pepatah rakyat Yugoslavia
mengatakan bahwa Tuhan tidak mencintai manusia yang selalu
hidup “bahagia”. Atau pepatah China: kalau tidak ada penderitaan, tak
mungkin Sang Budha ada.

Penderitaan di dunia, ketidakbahagiaan di dunia, menjadi salah satu
syarat menemukan Kebahagiaan Abadi. Dunia ini samudra air mata,
begitu sabda Sang Budha. Berbahagialah hai kamu yang sekarang ini
menangis, karena kamu akan tertawa. Jadi, untuk tidak bahagiakah
manusia hidup? Dan mengapa manusia mengejar apa yang disebut bahagia?
Bahagia macam manakah yang ada dalam hidup ini? Apakah hidup bahagia
itu sama dengan hidup bersenang-senang? Apakah penderitaan itu juga
dapat bahagia?

Ternyata kebahagiaan tidak ada hubungannya dengan kekayaan dan
kemiskinan. Kebahagiaan adalah sejenis sikap, suatu cara berpikir dan
cara mengada. Kebahagiaan tidak ditentukan oleh hal-hal di luar diri
manusia. Kebahagiaan itu ada dalam diri tiap manusia itu sendiri,
tinggal memilih apakah saya akan hidup bahagia atau tidak.

Tidak ada bahagia tanpa cinta. Tentu saja berbeda antara cinta
dan “cinta”. Cinta itu sendiri adalah kualitas, begitu besar dan
tanpa batas yang jelas. Tetapi tiap manusia merasakan getaran
hadirnya Cinta itu. Celakalah manusia yang hatinya tidak tergetar,
nuraninya mati, ketika matanya tidak melihat Cinta, ketika telinganya
tidak mendengar lagi Cinta. Hiduplah dalam Cinta seperti engkau lihat
Cinta itu hadir di sekitarmu.

Tidak ada bahagia tanpa kebenaran dan kebaikan. Kebenaran dan
kebaikan juga kualitas yang dapat jadi masalah kalau dirumuskan
secara rasional. Yang benar dan yang baik hanya ada di kepala tiap
orang. Suatu perbuatan bisa tidak baik dan tidak benar bagi
seseorang, tetapi bisa benar dan baik bagi yang lain. Namun
sebagaimana kebahagiaan, kebenaran dan kebaikan adalah kehadiran
lewat perbuatan. Bahagialah manusia yang matanya mampu melihat
kebaikan dan kebenaran, telinganya mampu mendengar kebaikan dan
kebenaran, dan hati nuraninya tergetar oleh apa yang dilihat dan
didengarnya.

Hiduplah dalam kebaikan dan kebenaran, karena dosa adalah sumber
kedukaan. Celakalah mereka yang mati hati nuraninya terhadap kebaikan
dan kebenaran, karena kedukaan mereka akan abadi. Tidak ada
kebahagiaan tanpa kegembiraan dan suka cita. Suka cita itu juga
kualitas. Bobotnya bisa berbeda-beda. Suka cita sejati adalah
kebohongan, penuh permainan, tanpa beban, gratis terberi, dan
mencukupi diri sendiri. Humor dan ketawa itu mahal harganya. Sebuah
suka cita sanggup melenyapkan seribu duka, begitu pepatah China.
Manusia harus berlatih diri untuk dapat menguasai sikap suka cita ini.

Suka cita adalah sikap penuh harapan, optimistik, tanpa beban
meskipun berbeban, santai penuh permainan. Dalam permainan, kalah dan
menang, berhasil dan kegagalan, hanyalah masalah waktu. Untuk itu
diperlukan kesabaran, menerima apa yang memang tak terelakkan, karena
manusia memang memiliki batas.

Tidak ada bahagia tanpa merasa puas atas kecukupannya. Manusia yang
tidak pernah merasa puas dan tidak merasa cukup adalah penderitaan.
Ibaratnya ular yang mau menelan gajah. Di sini kemiskinan menjamin
kebahagiaan. Manusia yang tidak pernah merasa cukup, manusia serakah,
tidak akan puas kalaupun harta seluruh dunia menjadi miliknya;
kalaupun seluruh umat manusia di bawah perintahnya. Orang begini,
surga pun dicelanya. Kritiknya tiada habis karena orang begini tidak
mengenal kesempurnaan dan kesederhanaan.

Tidak ada bahagia tanpa kedamaian dan ketenteraman. Ini juga
kualitas, kehadirannya hanya bisa diselami, dirasakan, oleh yang
mengalaminya. Hati yang damai menikmati semua yang datang padanya,
juga penderitaan. Mereka yang menolak sakit, menolak kematian,
menolak kekurangan, menolak kegagalan, adalah penderitaan.

Itulah beberapa rumusan rasional tentang hidup bahagia. Jelas ini
tidak memadai. Mereka yang bahagia tentu akan merasakan bahwa banyak
aspek bahagia tidak disebabkan di sini. Bahagia itu tidak dapat
dirumuskan, tidak dapat dikatakan. Ia ada, hadir, tanpa terasa,
tetapi memang ada dan terasa bagi orang lain. Mereka yang bahagia
tidak akan merasakan berlalunya waktu. Mereka yang bahagia terjebak
dalam kekinian, yakni keabadian. Waktu manusia tidak cukup untuk
menampung apa yang disebut manusia bahagia.

Mereka yang bahagia, cerdas dalam nurani, dalam spiritualitas.
Spiritualitas berarti berkaitan dengan keseluruhan yang lebih luas,
lebih dalam, dan lebih kaya, sehingga keterbatasan manusia diletakkan
dalam cakrawala baru. Bahagia adalah kreatif, bukan konsumtif.
Produktif, bukan mandul. Kemandegan adalah ketidakbahagiaan.

posted by Hermansean @ Friday, July 22, 2005 0 comments

Flu Burung Dapat Di Tangkal Tubuh Yg Sehat .

From: Dyan
Subject: Flu Burung Dapat Di Tangkal Tubuh Yg Sehat .

Kemungkinannya untuk menular pada manusia memang kecil. Namun demikian
jangan dianggap remeh.

Cukup beragam reaksi orang menanggapi maraknya berita wabah flu burung.
Ada yang tak peduli dan tenang-tenang saja, ada pula yang bereaksi
secara ekstrem dengan menghentikan konsumsi daging ayam sama sekali. Di
kalangan para ibu, kekhawatiran terhadap wabah ini memancing sikap
ragu-ragu dalam pemberian konsumsi daging ayam bagi anak-anak. Namun, masih
banyak pula yang bertanya-tanya, seperti apa sih penyakit flu burung yang
dihebohkan ini?

BERASAL DARI SEJENIS VIRUS
“Begitu mendengar istilah flu burung, orang cenderung menghubungkannya
dengan penyakit menular seperti halnya flu yang biasa kita alami,”
komentar Ekowati Handharyani, DVM, MS, Ph.D., dari Kelompok Kerja
Penanggulangan Wabah Penyakit Unggas Nasional. Sebenarnya, flu unggas atau flu
burung yang dalam istilah kedokteran hewan disebut avian influenza
merupakan penyakit unggas. Penyebabnya adalah mikroorganisme jenis virus
yang disebut orthomyxovirus. Bila dikaitkan dengan kecenderungan usaha
peternakan di negara kita, maka penyakit ini banyak menyerang unggas ayam,
demikian menurut dosen dan peneliti dari Laboratorium Patologi,
Fakultas Kedokteran Hewan, Institut Pertanian Bogor ini.
Pada unggas, virus ini membangun habitatnya di dalam dan dinding
pembuluh darah. Sebenarnya, virus ini banyak ditemukan pada tubuh
burung-burung liar yang terbang bebas dan tak terpelihara. Di situ, virus flu
burung ini cuma menumpang berkembang biak dan hidup, tidak menimbulkan
penyakit dan juga tidak menyebabkan kematian si unggas.
Kalau kemudian virus ini banyak menyebabkan kematian pada ayam,
terutama mayoritas ayam ras petelur, menurut Ekowati, hal itu disebabkan
adanya “kecocokan” antara agen pembawa penyakit dengan penerima dalam tubuh
yang ditumpanginya. Tanpa kecocokan, masuknya bibit penyakit ke dalam
tubuh hanya akan menimbulkan suatu kekebalan. “Nah, pada ayam, virus ini
mungkin mengalami ‘kecocokan’ sehingga kemudian memunculkan penyakit.”
Mengenai awal munculnya flu burung, ada yang mengatakan penyakit ini
sebetulnya sudah sejak lama didapati di beberapa negara. Bahkan ada yang
memperkirakan kejadiannya sudah dimulai sejak seratus tahun lalu. Hanya
saja, di Asia Tenggara wabah flu burung baru terjadi sekitar 1997, dan
menjadi sorotan karena menimbulkan korban jiwa di Hongkong.

BERBAGAI CARA PENULARAN
Beberapa negara seperti Malaysia, Thailand, Korea, dan Jepang sudah
lebih dulu mengumumkan adanya wabah ini. Meskipun tidak bisa diketahui
persis asal muasal penularannya, kemungkinan penyebaran virus flu burung
di Indonesia dilakukan oleh burung-burung yang bermigrasi.
Penularan flu burung sebetulnya terjadi di antara unggas saja melalui
perantara udara (air borne disease). Dari tubuh unggas yang terinfeksi,
virus ini menyebar bersama ingus/lendir yang keluar dari hidung dan
mulut selain kotorannya. Virus menyebar ke udara ketika ayam yang sakit
ini bersin dan mengibas-ngibaskan kepalanya. Lantas, butiran lendir
bervirus yang beterbangan di udara (droplet) dihirup oleh ayam lain dan
menjangkitinya. Bisa juga penularan terjadi lewat media air, misalnya ayam
yang sakit minum dari satu wadah dan kemudian air yang sudah tercemari
ingus/lendirnya diminum ayam-ayam lain. Sedangkan apabila virus keluar
bersama kotoran ayam, setelah kering partikel kotoran itu beterbangan
di udara dan terhirup ayam lain.

Namun, tak semua virus bisa menginfeksi atau berpindah dari unggas ke
manusia. Lagi pula subtipe virus ada banyak, dari satu sampai lima belas
dengan kombinasi yang disebut antigen permukaan, antara lain
hemaglutinin (H) dan neuraminidase (N). Jenis virus yang menyebabkan kematian
pada ayam di beberapa negara diketahui berasal dari jenis yang berlainan.

RISIKO PADA MANUSIA

Diakui Ekowati, “Di Indonesia, sekarang ini belum ada laporan maupun
investigasi bahwa flu burung bisa berpindah dari unggas ke manusia.
Kalaupun ada, jumlah atau jenis virus yang dapat menginfeksi itu sedikit
sekali jumlahnya. Namun, risiko itu tetap ada.”
Penularan pada manusia seperti yang pernah terjadi di Hongkong dan
baru-baru ini di Thailand, hingga menyebabkan kematian, menurutnya
kemungkinan disebabkan si korban menghirup butiran lendir ataupun partikel
feses ayam yang mengandung virus ini. Kemungkinan lainnya terjadi lewat
perantara mamalia babi yang diduga bisa menjadi perantara virus flu
burung. Boleh jadi babi yang menjadi induk semang virus ini tidak kelihatan
sakit, sementara virus itu sendiri beradaptasi sebelum kemudian
berpindah ke tubuh manusia.
Risiko penularan flu burung pada anak-anak menjadi lebih besar karena
sistem kekebalan tubuhnya belum sempurna. Begitu pula terhadap orang tua
karena daya tahan tubuhnya sudah menurun dan manusia dewasa yang
kondisi kesehatannya sedang menurun.

Meskipun kita semua harus tetap waspada, satu hal yang perlu dicatat
agar tak menimbulkan kekhawatiran berlebihan adalah bahwa virus merupakan
satu agen atau mikroorganisme yang akan mati bila dipanaskan. “Virus
biasanya hanya dapat hidup pada sel yang hidup. Pada sel yang sudah mati,
virus tidak dapat bertahan lama. Jadi sebetulnya dengan memanaskan
daging ayam hingga benar-benar masak, baik direbus atau digoreng, berarti
juga mematikan virus yang mungkin terdapat di situ. Namun kita tak tahu
apakah virus tersebut masih ada atau tidak dalam ayam itu.”

GEJALANYA SULIT DIBEDAKAN

Dikatakan Ekowati, sebetulnya pada manusia juga sudah dikenal
jenis-jenis virus flu yang bisa menulari manusia lain, seperti yang selalu
terjadi selama ini. Subtipe virusnya yaitu H1, H2, dan H3. Gejala
penyakitnya adalah flu, pilek, sakit kepala, pening, demam, mata berair, hidung
tersumbat, dan badan agak sakit. Gejalanya memang mirip dengan influenza
biasa, sehingga sulit dibedakan.
Bila risiko penularan flu burung pada manusia terjadi, gejalanya
mungkin sama dengan influenza biasa sehingga sulit dibedakan. Melalui
pemeriksaan laboratorium baru bisa diketahui bedanya, yaitu pada pembuluh
darah orang yang terkena flu burung lebih banyak ditemukan virus. Pada saat
virus memperbanyak diri, penderita akan mengalami demam, kemudian
elastisitas pembuluh darahnya berkurang sehingga mudah pecah. Kalau sampai
terjadi, yang bersangkutan akan mengalami perdarahan dalam. Akibatnya,
virus menyebar ke seluruh tubuh (istilahnya sepsis atau septikemia) yang
tentu saja bisa menyebabkan kematian.
Pengobatan infeksi virus flu burung sampai kini memang belum ditemukan.
Oleh karenanya, yang dapat kita lakukan adalah meningkatkan status
ketahanan tubuh dengan cara makan makanan yang sehat dan cukup, mengonsumsi
vitamin, dan beristirahat yang cukup. Hal ini cukup banyak membantu.

MEMILIH DAN MENGOLAH AYAM YANG BAIK

Secara umum, Ekowati melihat, para orang tua biasanya sudah tahu cara
memilih daging yang baik. Selama ini pun, sebagian besar masyarakat
Indonesia terbiasa mengonsumsi daging yang sudah dimasak. Secara garis
besar inilah prinsip pemilihan daging ayam, yaitu aman, sehat, utuh dan
halal (ASUH):

* Pilihlah daging ayam yang tampak segar, tak berubah warna dan baunya.
Jika ditekan, daging tidak terasa lembek atau lunak.

* Pada ayam yang terkena flu burung akan tampak bercak-bercak merah di
bawah permukaan kulitnya. Bagian jengger (di atas kepala) dan pial
(gelambir di bawah leher) berwarna biru.
* Masaklah daging ayam hingga matang. Pada prinsipnya, virus tidak akan
hidup pada sel yang mati.
MENCEGAH INFEKSI FLU BURUNG

Pada prinsipnya penyakit apa pun tidak bisa masuk ke dalam tubuh yang
kondisinya benar-benar sehat. “Jadi, hidup sehat adalah kunci utama
untuk mencegah penularan flu ini,” tandas Ekowati. Untuk itu, yang dapat
diupayakan antara lain:

* Mengonsumsi makanan dengan pola yang benar dan sehat.

* Menjaga kondisi lingkungan agar tetap bersih.

* Bagi mereka yang memelihara ayam di lingkungan rumah perlu melakukan
biosecurity, yaitu mengutamakan keamanan pemeliharaan ternak. Misalnya,
membatasi atau memperketat orang yang keluar masuk kandang, melakukan
desinfeksi atau membunuh mikroorganisme yang ada di sekitarnya, dan
memvaksinasi ayam ternaknya.

* Bila ayam atau burung peliharaan ada yang menunjukkan tanda-tanda
sakit, seperti ada lendir yang keluar dari mulut atau hidungnya, ayam
kelihatan sakit, malas, kuyu, susah makan, tak bersemangat dan bulunya
kusam, maka untuk saat ini jangan ambil risiko. Segera potong hewan
tersebut untuk kemudian dikubur atau dibakar (tindakan depopulasi).

* Untuk mengurangi kekhawatiran masyarakat, ada baiknya pemerintah pun
melalui aparatnya melakukan pemantauan secara rutin di pasar
tradisional maupun supermarket untuk mengawasi peredaran daging ayam di
masyarakat.
* Pada anak, tetap terapkan pola hidup sehat dengan pola makan yang
baik dan sehat. Misalnya, mengonsumsi susu setiap hari, menjaga kebersihan
diri dan lingkungan, juga selalu mencuci tangan sebelum makan.
JENIS UNGGAS YANG BERISIKO

Menurut laporan, dominasi flu burung terjadi berdasarkan urutan yaitu
dimulai dari ayam ras petelur (layer), ayam broiler, ayam kampung,
burung puyuh, dan itik. Di Indonesia, flu burung banyak ditemukan pada jenis
ayam petelur karena masa hidup ayam ini cukup panjang, yaitu hingga 70
minggu. Tak heran jika risiko tertular virus tersebut jadi lebih besar.
Risiko terinfeksi yang dihadapi ayam petelur biasanya terjadi menjelang
masa produksi dan pada puncak produksi atau sekitar usia 15 – 35
mingguan. Mengapa begitu? Karena saat akan berproduksi, tubuh ayam memerlukan
banyak energi. Nah, saat itulah masa rentan berlangsung

http://www.movie.ws/milyuner/flu-burung

posted by Hermansean @ Friday, July 22, 2005 0 comments

Kisah Jin Danau

Dari Milis Elite Team Indonesia
pengirim : dr.Fenni Rinanda

Dear tim,

Ini hari jum’at, enaknya kita rileks dikit.
Saya kirim nih cerita humor, utk meregangkan stress.
Selamat baca deh!

Seorang pengusaha yang menghabiskan akhir pekannya
dengan memancing pakai
perahu di sebuah danau, menemukan sebuah botol yang
terapung dan tertutup
rapi yang segera dihampiri dan diambil oleh sang
pengusaha.

Penasaran…, si pengusaha membuka tutup botol, lalu
tiba-tiba dari dalam
botol keluar asap yang selanjutnya menebal dan mejadi
Jin raksasa yang
mengambang di depan si pengusaha.

“Terimakasih tuan, tuan telah membebaskan saya, untuk
ini tuan silahkan
meminta tiga permintaan, saya akan mengabulkannya”
kata Jin, seperti format
biasa tanda terimakasih Jin yang dibebaskan oleh
manusia.

Setelah kagetnya reda, si pengusaha itu terdiam
sejenak lalu dia berkata,
“Baiklah Jin saya ingin tahun ini tiga kejadian besar
terjadi di negeri
saya Indonesia ini, pertama saya ingin nilai tukar
rupiah di negeri saya ini
kembali menjadi Rp. 2500 per 1 dollar US nya, kedua
saya mau semua uang
hasil korupsi baik oleh swasta ataupun pejabat
pemerintah dikembalikan
kepada rakyat dan semua pelakunya dipenjarakan, ketiga
saya ingin hukum
benar-benar bisa ditegakkan di negeri saya ini.”

Sang Jin berpikir sejenak kemudian,
menggeleng-gelengkan kepala,
pelan-pelan jasadnya kembali menjadi asap lalu
berkumpul masuk kedalam
botol itu kembali. Dari dalam botol si Jin berseru,
“Tuan, tolong botolnya
ditutup kembali!!.”

http://www.movies.ws/milyuner/kisah-jin-danau

Elite Team Indonesia,
http://www.ahiracenter.com (indo)
http://www.richtactics.com (english)

http://www.ffsi.com/89862
(untuk bergabung bersama Elite Team Indonesia)

posted by Hermansean @ Friday, July 22, 2005 0 comments

Tantangan

Alkisah, sebuah desa di atas bukit dilanda musim
kering enam tahun berturut-turut. Suasana desa terasa
sedih, putus asa, dan merana. Di tepi desa, tinggal
seorang lelaki setengah baya yang punya tiga anak pria
dewasa. Namun semuanya pemalas, tak pernah mau mencari
pekerjaan. Alasannya, di mana-mana susah, karena musim
kering itu. Semua nasihat sang ayah hilang begitu
saja. Mereka lebih suka melamun dan tidur.

Di belakang bukit yang mengelilingi desa itu, ada
sebuah desa sangat subur. Di tengahnya mengalir sungai
yang tak pernah kering. Andai kata ada yang mampu
memindahkan gunung, dan mengubah aliran sungai, desa
itu bakal memiliki air cukup, dan tak akan lagi
kekeringan. Namun di desa itu tak ada seorang pun yang
berani berpikir untuk memindahkan sang gunung. Sesuatu
yang tak mungkin.

Uniknya, lelaki setengah baya yang tinggal di tepi
desa tadi akhirnya terpanggil untuk menyelesaikan
tantangan yang tidak mungkin itu.

Suatu hari, setelah fajar, sang lelaki membulatkan
tekadnya. Ia mengambil pacul dan mulai berjalan ke
gunung. Ia bekerja dari subuh hingga matahari
tenggelam, tak kenal lelah. Mencangkul dan mencangkul.

Setelah seminggu ia bekerja, akhirnya anak-anaknya pun
mulai memperhatikan ulah sang ayah. Ketika diceritakan
bahwa sang ayah ingin memindahkan gunung, ketiga
anaknya terbahak-bahak. Mereka menganggap ayahnya
gila, dan mau melakukan hal yang tak mungkin. Sang
ayah terdiam saja. Ia terus melanjutkan pekerjaannya
dari hari ke hari. Sebulan kemudian, cerita ini
menyebar ke seluruh desa. Sang lelaki itu kini malah
dijuluki gila oleh semua warga desa.

Ketiga anak lelaki itu lama-lama malu dengan olokan
warga desa. Hingga suatu hari mereka memutuskan
membantu ayahnya.

Sejak itu, keempat lelaki itu selalu berangkat subuh,
dan mencangkul gunung hingga matahari tenggelam.
Setelah beberapa bulan mereka bekerja, warga desa
mulai melihat sebuah lubang besar di gunung. Tak lama
kemudian, seluruh desa ikut bergabung.

Setahun lebih, gunung itu bolong. Air mengalir lewat
terowongan. Desa itu tak pernah lagi garing. Pelajaran
berharga yang bisa diambil dari cerita ini adalah :
“Nothing is impossible.”

Semuanya mungkin. Jangan pernah menganggap remeh
sebuah cita-cita atau angan-angan. Rahasianya,
bagaimana mengubah cita-cita itu menjadi tantangan
nyata. Kalau sudah menjadi tantangan, pasti bisa
dikerjakan. Pasti memberikan hasil.

Spirit ini harus kita pegang teguh dalam mengarungi
hidup kita. Bahwa cita-cita dan angan-angan hanya
akan menjadi lamunan kosong kalau tidak kita wujudkan
menjadi tantangan. Tantangan adalah sebuah “road map”,
peta yang melukiskan hal-hal yang harus kita kerjakan
untuk mencapai sebuah prestasi.

Cita-cita dan angan-angan adalah roh.
Tantangan adalah tubuh tempat roh bersemayam.
Tanpa tantangan, roh itu hanya akan melayang-layang
dan kehilangan wujudnya.

Kalau Anda punya visi, cita-cita, dan angan-angan,
jangan lupa menerjemahkannya menjadi tantangan yang
bisa memotivasi diri kita sendiri.

Sukses untuk anda semua

Herman
http://www.movies.ws/milyuner/tantangan

posted by Hermansean @ Friday, July 22, 2005 0 comments

Thursday, July 21, 2005

When U Believe

From: Dyan
Subject: When U Believe

Ameng adalah pemuda kampung yang miskin dan agak terbelakang. Karena
idiot yang
diidapnya, Ameng disingkirkan oleh keluarganya dan tinggal bersama
nenek Ijah
yang hidupnya amat sederhana. Pekerjaan Ameng sehari-hari hanyalah
membantu para
petani di kampung tersebut. Menggembur tanah, mencari kayu atau
memangkas
ilalang di kebun-kebun adalah pekerjaan yang sekiranya pantas untuknya.
Suka
bermain bersama anak kecil dan suka menangis tersedu-sedu bila
dikerjain. Karena
ke-idiot-annya itu lah, Ameng pun tidak mengenal kata ‘agama’ …
Kasihan yah?

Suatu waktu, datanglah rombongan ‘orang pesantren’ ke kampung tersebut
dan si
ketua berniat mendirikan cabang pesantren disitu. Singkat cerita,
pesantren
baru-pun didirikan dan menyedot begitu banyak murid yang mayoritas para
pria.
Ketua pesantren bernama Haji Mahmud itu sering bepergian ke kota,
tepatnya ke
pesantren induk mereka. Dari situ lah Haji Mahmud mengenal Ameng.
Hatinya
trenyuh melihat pria muda itu duduk mengaso sambil tertawa sendiri di
bawah
pohon beringin di pintu kampung/desa.
Pada hari Haji Mahmud akan kembali (untuk ke sekian kalinya) ke kota,
kembali
dilihatnya Ameng duduk menangis dibawah pohon beringin di pintu desa.
Didekatinya pria idiot itu dan bertanya,..

“Ameng, mengapa hari ini kamu menangis? Biasanya saya melihat kamu
tertawa?”
tanya Haji Mahmud.
“Ameng dikata-katain gila sama orang-orang bersorban!! Huuhuhu!! Ameng
tidak
gila!! Mereka yang gila!!” bentak Ameng dan terus menangis. Mendengar
‘orang-orang bersorban’ .. Haji Mahmud langsung teringat pada para
muridnya di
pesantren. Masya Allah,.. mereka mengatai-ngatai orang lain gila.
Padahal saling
menghujat itu dilarang agama .. yang jelas-jelas diajarkan juga di
pesantren
miliknya.

Maka, dengan sabar Haji Mahmud pun berkata,..
“Kamu mau agar tidak dikatakan gila lagi sama mereka?” tanya Haji
Mahmud.
“Ya Ameng mau …” jawab Ameng .. pandangan matanya berseri kembali.
“Ikutlah dengan saya. Percaya pada Islam. Jadilah muslim dan
dapatkanlah
pencerahan di jiwamu.” hanya itu yang diucapkan Haji Mahmud .. dan
Ameng pun
setuju. Hari itu Haji Mahmud tak jadi kembali ke kota. Dibawanya Ameng
ke
pesantren dan mengajarkan Ameng Dua Kalimat Sahadat .. Ameng pun
memeluk Islam.
Haji Mahmud tak menghiraukan protes yang diajukan wakilnya yang bernama
Jaenudin. Yang penting baginya adalah mengajarkan Ameng tentang ‘Islam’
dan
menjadikannya sedikit lebih baik dari keadaannya sekarang.

Singkat cerita, Ameng memang menjadi lebih baik. Mengenal mandi pagi
sebelum
sholat Subuh, mengenal pakaian bersih yang diberikan Haji Mahmud
padanya,
mengenal tata krama yang diajarkan Islam, mengenal suara merdu dari
pengajian
dan mengenal Rukun Islam dan Rukun Iman. Subhanallah!!! Ameng ternyata
cerdas!!
Dengan cepat dia dapat mengaji dan mengerti serta mengamalkan semua
yang
diajarkan di pesantren tersebut. Hanya satu yang dipercayainya ..
mengenal Islam
menjadikannya tidak dikatakan ‘gila’ oleh orang lain lagi. Kegesitannya
menangani kebun pesantren pun tak usah diragukan lagi. Melihat itu,
nenek Ijah
hanya bisa menangis bahagia dan berucap “Alhamdulilah.”

Suatu hari Haji Mahmud berniat menjalankan Ibadah Haji (kembali) ke
tanah suci.
Pada masa itu, transportasi yang bisa digunakan hanyalah kapal kayu
yang tak
begitu besar ukurannya. Ameng sedih begitu tau dirinya akan
ditinggalkan oleh
Haji Mahmud untuk waktu yang cukup lama.
“Ameng, jangan bersedih .. ingat apa yang saya katakan?”
“Ingat, setiap umat muslim itu bersaudara .. bila pak Haji tak ada,
Ameng dapat
mengandalkan bang Jaenudin dan teman-teman yang lain .. hati-hati pak
haji,
semoga semuanya lancar-lancar saja.” ucap Ameng. Berangkatlah Haji
Mahmud ke
tanah suci bersama beberapa orang pesantren dari kota (pesantren
induk).
Dua bulan ditinggalkan Haji Mahmud, Ameng terus merenung .. memikirkan
tentang
tanah suci .. tentang Ka’bah .. tentang kehidupan kota yang menjadi
pusat Islam
.. Islam yang telah DIPERCAYAI-nya. Siang hari saat dia sedang
istirahat setelah
berkebun, datang lah Jaenudin menemuinya.

“Hei Ameng, sudah selesai kerjanya?” Ameng sebetulnya sedikit takut
terhadap
Jaenudin .. sikapnya tak seramah Haji Mahmud .. bahkan Jaenudin sering
melecehkannya.
“Sudah bang ..” jawab Ameng pelan.
“Mengapa ngelamun? Sholat lah sana dari pada ngelamun.” ujar Jaenudin.
“Ameng lagi memikirkan pak Haji .. pasti sekarang lagi di kapal ya?
Susahnya ke
tanah suci .. ck ck ck …” begitulah yang diucapkan Ameng.

Mendengar itu, terbersit niat iseng pada Jaenudin.
“Ah siapa bilang!! Sebetulnya gampang kok ke tanah suci!!” mendengar
itu, Ameng
menjadi bertanya-tanya .. penasaran sekali dia.
“Bagaimana caranya??” tanya Ameng antusias.
“Petiklah dua helai daun mangga,.. letakkan diatas air laut dan ucapkan
‘Bismillah’ .. heheheh .. itu saja Meng .. pijakan dua kakimu diatas
daun itu ..
hehehehe .. sampai deh ke tanah suci heheheeh….” Jaenudin tertawa
terbahak-bahak melihat ekspresi wajah Ameng yang begitu percaya.

Setelah percakapan itu, Ameng pun sholat dan membulatkan tekadnya. Dia
percaya
pada omongan Jaenudin .. salah seorang gurunya .. bagi Ameng, mana ada
guru yang
menyesatkan murid? Maka dengan semangat baja, malam itu Ameng pun pamit
pada
Jaenudin, dia akan ke kota .. lalu menuju dermaga kayu untuk
menjalankan
niatnya. Mendengar itu, Jaenudin hanya bisa tertawa terbahak-bahak dan
berpesan
.. bila daunnya tak mau jalan, artinya Ameng harus segera pulang!!
Jaenudin
sedikit merasa takut,.. takut Ameng kenapa-kenapa di kota. Karena Ameng
adalah
murid kesayangan Haji Mahmud.

Lalu berangkatlah Ameng ke kota,.. dengan semangat ditanyai-nya kepada
orang-orang dimana letak dermaga,.. dermaga yang dipakai saat kapal
kayu yang
membawa rombonga haji bertolak? Bermodalkan dua helai daun mangga,
Ameng pun
tiba di tepi dermaga. Diletakkannya dua helai daun mangga diatas air ..
mengapung .. lalu diucapkannya “BISMILLAH” dengan sebuah kepercayaan.
Percaya
sepenuhnya. Dengan hati-hati Ameng meletakkan kaki kanannya pada salah
satu daun
.. berhasil!! Lalu diikuti oleh kaki kirinya .. berhasil!! Ameng pun
berucap,..
“Ya Allah, hamba berniat melaksanakan ibadah Haji ke tanah suci
Makkah!!” .. apa
yang terjadi? Daun mangga pun bergerak .. melaju .. entah arah mana
yang dituju,
Ameng tak tahu .. yang jelas, dalam waktu sekian menit, Ameng telah
tiba di
tanah suci!!!!

Dan memang Allah SWT telah berkehendak, Ameng pun bertemu Haji Mahmud
di tanah
suci!!! Melihat Ameng, Haji Mahmud berteriak histeris .. dipeluknya
Ameng dengan
perasaan tidak percaya. Apa yang telah berlaku? Usai mendengar cerita
Ameng ..
Haji Mahmud hanya bisa bilang “Subhanallah!!! Allah telah menunjukkan
keberadaannya dengan nyata kepadamu Ameng!!” dan Ameng pun menjalani
ibadah Haji
bersama Haji Mahmud. Perasaannya amatlah bahagia. Dua helai daun mangga
miliknya
pun disimpan dengan baik, agar dapat dipakai untuk pulang kembali ke
kampungnya.

Usai ibadah Haji dan menjadi seorang Haji, Ameng pun pulang kembali ke
kampungnya dengan dua helai daun mangganya itu. Haji Mahmud berurai air
mata ..
tiba di kampung, Ameng menemui Jaenudin dan menceritakan semuanya.
Jaenudin tak
percaya .. dirinya sedikit gusar menanti Ameng yang tidak pulang hampir
dua
minggu lamanya. Ditambah lagi mendengar cerita Ameng, Jaenudin menjadi
amat
marah!!

Dua Bulan kemudian, rombongan Haji pun kembali ke tanah air. Tempat
pertama yang
dikunjungi Haji Mahmud bukanlah rumahnya,.. Orang pertama yang ingin
dijumpai
Haji Mahmud, bukanlah anak dan istrinya,.. melainkan Ameng dan Ameng!!!
Tiba di
kampung,.. Haji Mahmud mencari Ameng dan mengumpulkan semua muridnya

“Ameng telah menunaikan ibadah Haji atas KEPERCAYAANNYA pada omongan
Jaenudin ..
panggilah dia dengan sebutan Haji Ameng!!” mendengar itu, Jaenudin pun
pingsan
tak sadarkan diri!!!

-cut-

Petiklah satu makna dari cerita tersebut .. dengan PERCAYA kepada Allah
SWT
secara tulus dan ikhlas, apa sih yang tidak Allah berikan kepada kita?!

Wassalam

posted by Hermansean @ Thursday, July 21, 2005 0 comments

Kisah Colombus & Telur

From: Dyan
Subject: Kisah Colombus & Telur

Ini sebuah cerita kecil di balik kesuksesan Columbus yang menemukan
Benua Amerika. Setelah penemuan yang fenomenal itu, Columbus menjadi
sangat terkenal dan diagung-agungkan oleh Raja dan seluruh rakyat.
Columbus pun diangkat menjadi bangsaan kehormatan kerajaan.
Kepopuleran Columbus itu membuat beberapa orang menjadi iri kepadanya.

Pada suatu hari, Columbus mengadakan perjamuan makan. Dalam perjamuan
makan itu, dia menceritakan semua kisah yang dihadapi dalam pencarian
Benua Baru tersebut. Semua tamu undangan terpukau dan mengakui
kehebatan Sang Penemu Benua Baru tersebut, namun beberapa orang yang
iri dengan sinis berkata,””Apa hebatnya dia? Dia cuma berlayar dan
kebetulan saja menemukan benua baru. Siapa saja juga bisa melakukan
itu”.

Mendengar hal tersebut, Columbus kemudian menantang para orang yang
iri tersebut. “Marilah kita bertanding untuk membuktikan siapa yang
lebih baik. Barangsiapa yang bisa membuat
telur-telur rebus itu berdiri di atas meja makan ini, maka ialah orang
yang terbaik dan semua gelar-kekayaanku akan kuserahkan padanya”

Orang-orang yang iri tersebut menerima tantangan Columbus.

Kemudian mereka mulai berusaha untuk membuat telur-telur rebus itu
berdiri di atas meja makan. Namun karena telur adalah benda yang
ellips/hampir bundar, maka cukup mustahil untuk bisa berdiri di atas
meja. Setiap dicoba didirikan, telur-telur itu langsung saja
menggelinding jatuh. Akhirnya mereka pun menyerah.

Kini tiba giliran Columbus. Columbus memegang telur rebus itu di atas
meja dengan posisi berdiri sambil dipegangi, kemudian dengan tangan
yang satunya Columbus menekan ujung atas telur rebus itu ke meja
sehingga ujung bawah telur menjadi remuk dan memipih (tidak lonjong
lagi) sehingga telur tersebut bisa berdiri tegak di atas meja. Melihat
hal tersebut, orang-orang yang iri dengan sinis berkata “Ah… kalo
caranya seperti itu, kami juga bisa membuat
telur rebus itu berdiri”

Dengan bijak dan sambil tersenyum, Columbus berkata “KALO BEGITU,
MENGAPA TIDAK KAMU MELAKUKANNYA ?”

Kini, kita semua tahu siapa Columbus. Columbus dan beberapa orang
pada masa itu mempunyai gagasan atau teori tentang bumi yang bulat.
Teori tersebut merupakan teori yang jelas-jelas
bertentangan dengan kepercayaan dunia pada waktu itu yang mempercayai
bahwa bumi itu datar seperti piring. Ketika Columbus mengutarakan
niatnya untuk melakukan ekspedisi lautnya, banyak orang, termasuk
keluarganya, yang menganggapnya gila. Namun Columbus tetap teguh dan
gigih pada pendiriannya.

Perjuangan Columbus tidaklah ringan untuk membuktikan bahwa bumi itu
bulat. Ancaman hukuman mati atas pengingkaran hukum Tuhan sampai
pemberontakan anak buah kapalnya, ia hadapi dengan tegar sehingga pada
akhirnya Sejarah mencatatnya sebagai salah satu penemu benua dan
pelaut andal.

Jadi apa yang anda pilih:
GAGAL KARENA TERLALU TAKUT UNTUK GAGAL?
ATAU BERHASIL KARENA TIDAK TAKUT GAGAL?

HANYA ANDA YANG BISA MEMILIH.

posted by Hermansean @ Thursday, July 21, 2005 0 comments

Singkatan2 & Tanda2 Emosi ber-email

From: “Sarungu, Surya P”
Subject: Singkatan2 & Tanda2 Emosi ber-email

Singkatan2

Berikut ini Singkatan2 & Tanda2 Emosi dalam ber-email:

2: to
AFAIK: as far as I know
AKA: also known as
ASAP: as soon as possible
ASL: age, sex, location
ATM: at the moment

b: be
B4: before
BRB: be right back
BTW: by the way
CFV: call for votes
CMIIW: correct me if I’m wrong
FAQ: frequent ask questions
Fw: forward
FWIW: for what it’s worth
FYA: for your amusement
FYEO: for your eyes only
FYI: for your information
GA: go ahead
GTG: got to go
HHOJ: ha ha only joking
HHOK: ha ha only kidding
HHOS: ha ha only serious
HTH: hope this help
IAE: in any event
IDK: I don’t know
IMHO: in my humble/honest opinion
IMNERHO: in my not even remotely humble opinion
IMNSHO: in my not so humble opinion
IMO: in my opinion
IOW: in other words
IRL: in real life
IYKWIM: if you know what I mean

Japri: jalur pribadi
Jarum: jalur umum

JK: just kidding

L8R: later
LOL: laughing out loud

Milis: mailing list

NP: now playing / no problem

OIC: oh I see
OOP: out of print
OOT: out of topic
OTOH: on the other hand
OTTH: on the third hand
Re: reply
RFC: request for comment
RFD: request for discussion
ROFL: rolling on the floor laughing
RSN: real soon now
TIA: thanks in advance
TNX: thanks
WB: welcome back
WRT: with regard/respect to
WYSIWYG: what you see is what you get
YMMV: your mileage may vary
YMMVG: your mileage may vary greatly

Tanda2 Emosi

Kombinasi karakter2 untuk menggambarkan emosi penulisnya:

🙂 Senyum
😉 Senyum sambil mengedip
:<}) Senyuman pria berkumis
:-|| Marah
😦 Sedih
:’-( Menangis
:~ Menangis
:-)) Sedang girang
😀 Senyum lebar
:-* Mencium
:-P~ Menjilat
😮 Wow! Gue kaget banget neh!
😐 Hmmm
😛 Mengejek sambil mengeluarkan lidah
:-\ Gue Popeye the sailorman!
=:O Ketakutan
=8O Orang berkacamata ketakutan
:-} Senyum tersipu-sipu malu
%*@:-( Komputer gue lagi hang nih!
>:) Hmmm (Penuh rasa ingin tahu)
8:-) Begaya, kacamata gue ditaruh di atas rambut, dong!
8:] Gorilla lagi senyum

0:-) Malaikat

[:-|] Robot

(:V) Bebek
3:-o Sapi
:-[ Vampire
(_8-(|) Homer Simpson
C|:-= Charlie Chaplin
=|:-)= Abraham Lincoln
*<:-) Santa Claus
-:-) Gue fans berat Mr. T
(:)-) Scuba diver
:-‘| Lagi demam, neh!
:-{} Lipstick gue ketebelan
:-)8 Dandanan gue groovy kan?
>:-< Marah

%-^ Jangan bilang2, gue Picasso lho!
#-) Tadi gue pesta semalam suntuk
😐 Hari-hari gue biasa aja, neh!

:}{: Ciuman

oooo(0) (0)oooo Mengendap-endap

(-_-) Senyum dengan penuh rahasia

________________________________

posted by Hermansean @ Thursday, July 21, 2005 0 comments

POHON – DAUN – ANGIN

From: “JOeS”
Subject: Alkisah : POHON – DAUN – ANGIN

POHON

Orang2 memanggilku “POHON” karena aku sangat baik dalam menggambar
pohon.
AKU selalu menggunakan gambar pohon pada sisi kanan sebagai trademark
pada
semua lukisanku. AKU telah berpacaran sebanyak 5 kali…

Ada satu wanita yang sangat AKU cintai..tapi AKU tidak punya keberanian
untuk mengatakannya… Dia tidak cantik..tidak memiliki tubuh yang
sexy..
Dia sangat peduli dengan orang lain..religius tapi..dia hanya wanita
biasa
saja.

AKU menyukainya..sangat menyukainya. Gayanya yang innocent dan apa
adanya..kemandiriannya..kepandaiannya dan kekuatannya… Alasan AKU
tidak
mengajaknya kencan karena…
AKU merasa dia sangat biasa dan tidak serasi untukku…

AKU takut…jika kami bersama semua perasaan yang indah ini akan
hilang…

AKU takut kalau gosip2 yang ada akan menyakitinya…

AKU merasa dia adalah “sahabatku”…

AKU akan memilikinya tiada batasnya…tidak harus memberikan semuanya
hanya
untuk dia…
Alasan yang terakhir..membuat dia menemaniku dalam berbagai
pergumulan selama 3 tahun ini… Dia tau AKU mengejar gadis2 lain dan
AKU
telah membuatnya menangis selama 3 tahun…

Ketika AKU mencium pacarku yang ke-2 terlihat olehnya… Dia hanya
tersenyum
dengan berwajah merah…”lanjutkan saja” katanya, setelah itu pergi
meninggalkan kami. Esoknya, matanya bengkak..dan merah… AKU sengaja
tidak
mau memikirkan apa yang menyebabkannya menangis… but AKU
tertawa…bercanda dengannya seharian di ruang itu… Di sudut ruang
itu dia
menangis…dia tidak tau bahwa AKU kembali untuk mengambil sesuatu yang
tertinggal…

Hampir 1 jam kuli hat dia menangis disana….

Pacarku yang ke-4 tidak menyukainya… Pernah sekali mereka berdua
perang
dingin, AKU tau bukan sifatnya untuk memulai perang dingin… Tapi AKU
masih tetap bersama pacarku… AKU berteriak padanya dan matanya penuh
dengan air mata sedih dan kaget…

AKU tidak memikirkan perasaannya dan pergi meninggalkannya bersama
pacarku… Esoknya masih tertawa dan bercanda denganku seperti tidak
ada
yang terjadi sebelumnya… AKU tau dia sangat sedih dan kecewa tapi dia
tidak tau bahwa sakit hatiku sama buruknya dengan dia…

AKU juga sedih… Ketika AKU putus dengan pacarku yang ke 5, AKU
mengajaknya
pergi…
Setelah kencan satu hari itu, AKU mengatakan bahwa ada sesuatu yang
ingin
kukatakan padanya… Dia mengatakan bahwa kebetulan sekali bahwa; dia
juga
ingin mengatakan sesuatu padaku…

AKU cerita tentang putusnya AKU dengan pacarku…

Dia berkata bahwa dia sedang memulai suatu hubungan dengan
seseorang…
AKU tau pria itu…dia sering mengejarnya selama ini…Pria yang baik,
penuh
energi dan menarik…
AKU tak bisa memperlihatkan betapa sakit hatiku, AKU hanya tersenyum
dan
mengucapkan selamat padanya… Ketika sampai di rumah, sakit hatiku
bertambah kuat dan AKU tidak dapat menahannya…
Seperti ada batu yang sangat berat didadaku…AKU tak bisa bernapas
dan
ingin berteriak namun apa daya…

Air mataku mengalir tak terasa aku menangis karenanya… Sudah sering
AKU
melihatnya menangis untuk pria yang mengacuhkan kehadirannya…

Handphoneku bergetar…ternyata ada SMS masuk…SMS itu dikirim 10 ;
hari
yang lalu ketika aku sedih dan menangis…

SMS itu berbunyi,”DAUN terbang karena ANGIN bertiup atau karena
POHON tidak memintanya untuk tinggal?”

DAUN

AKU suka mengoleksi daun-daun, kenapa? Karena AKU merasa bahwa DAUN
untuk
meninggalkan pohon yang selama ini ditinggali membutuhkan banyak
kekuatan.

Selama 3 thn AKU dekat dengan seorang pria, bukan sebagai pacar tapi
“Sahabat” . Tapi ketika dia mempunyai pacar untuk yang pertama
kalinya…
AKU mempelajari sebuah perasaan yang belum pernah aku pelajari
sebelumnya –
CEMBURU…

Perasaan di hati ini tidak bisa digambarkan dengan menggunakan Lemon.
Hal
itu seperti 100 butir lemon busuk. Mereka hanya bersama selama 2
bulan…
Ketika mereka putus, AKU menyembunyikan perasaan yang luar biasa
gembiranya.
Tapi sebulan kemudian dia bersama seorang gadis lagi…

AKU menyukainya dan AKU tau bahwa dia juga menyukaiku, tapi mengana dia
tidak mau mengatakannya? Jika dia mencintaiku, mengapa dia tidak
memulainya
dahulu untuk melangkah?
Ketika dia punya pacar baru lagi, hatiku sedih… Waktu berjalan dan
berjalan, hatiku sedih dan kecewa…

AKU mulai mengira bahwa ini adalah cinta yang bertepuk sebelah
tangan…
Tapi..mengapa dia memperlakukanku lebih dari sekedar seorang teman?
Menyukai
seseorang sangat menyusahkan hati…AKU tahu
kesukaannya…kebiasaannya…
Tapi perasaannya kepadaku tidak pernah bisa diketahui… Kau tidak
mengharapkan AKU seorang wanita untuk mengatakannya bukan ? Diluar itu,
AKU
mau tetap disampingnya…memberinya perhatian…menemani…dan
mencintainya… Berharap suatu hari nanti dia akan datang dan
mencintaiku…
Hal itu seperti menunggu telephonenya tiap malam…mengharapkan
mengirimku
SMS…

AKU tau sesibuk apapun dia, pasti meluangkan waktunya untuk ku…
Karena
itu, AKU menunggunya… 3 tahun cukup berat untuk kulalui dan AKU mau
menyerah…Kadang AKU berpikir untuk tetap menunggu… Dilema yang
menemaniku selama 3 tahun ini…

Akhir tahun ke-3, seorang pria mengejarku…setiap hari dia mengejarku
tanpa
lelah… Segala daya upaya telah dilakukan walau seringkali ada
penolakan
dariku… AKU berpikir…apakah aku ingin memberikan ruang kecil di
hatiku
untuknya ?!..

Dia seperti angin yang hangat dan lembut, mencoba meniup daun untuk
terbang
dari pohon… Akhirnya, AKU sadar bahwa AKU tidak ingin memberikan
Angin
ini ruang yang kecil di hatiku…

AKU tau Angin akan membawa pergi Daun yang lusuh jauh dan ketempat yang
lebih baik… Akhirnya AKU meninggalkan Pohon…tapi Pohon hanya
tersenyum
dan tidak memintaku untuk tinggal…

AKU sangat sedih memandangnya tersenyum ke arahku…

“DAUN terbang karena ANGIN bertiup atau karena POHON tidak memintanya
untuk
tinggal?”

ANGIN

AKU menyukai seorang gadis bernama Daun… karena dia sangat bergantung
pada
Pohon..jadi aku harus menjadi ANGIN yang kuat…

Angin akan meniup Daun terbang jauh…>> Pertama kalinya..AKU melihat
seseorang memperhatikan kami… Ketika; itu, dia selalu duduk disana
sendirian atau dengan teman2nya
memerhatikan Pohon… Ketika Pohon berbicara dengan gadis2, ada cemburu
di
matanya… Ketika Pohon melihat ke arah Daun, ada senyum di matanya…
Memperhatikannya menjadi kebiasaanku…seperti daun yang suka melihat
Pohon.

Satu hari saja tak kulihat dia…AKU merasa sangat kehilangan… Di
sudut
ruang itu, ku lihat pohon sedang memperhatikan daun… Air mengalir di
mata
daun ketika Pohon pergi… Esoknya…Ku lihat Daun di tempatnya yang
biasa,
sedang memperhatikan Pohon… AKU melangkah dan tersenyum
padanya…Kuambil
secarik kertas..kutulis dan kuberikan padanya… Dia sangat kaget…

Dia melihat ke arahku, tersenyum dan menerima kertas dariku…
Esoknya…dia
datang…menghampiriku dan memberikan kembali kertas itu… Hati Daun
sangat
kuat dan Angin tidak bisa meniupnya pergi, hal itu karena Daun tidak
mau
meninggalkan Pohon.

AKU melihat kearahnya…kuhampiri dengan kata2 itu… Sangat
pelan…dia
mulai membuka dirinya dan menerima kehadiranku dan telponku…

AKU tau orang yang dia cintai bukan AKU…tapi AKU akan berusaha agar
suatu
hari dia menyukaiku… Selama 4 bln, AKU telah mengucapkan kata Cinta
tidak
kurang dari 20x kepadanya… Hampir tiap kali dia mengalihkan
pembicaraan…tapi AKU tidak menyerah…
Keputusanku bulat….AKU ingin memilikinya…dan berharap dia akan
setuju
menjadi pacarku….

Aku bertanya,” apa yang kau lakukan? Kenapa kau tidak pernah membalas?
Mengapa kau selalu membisu?” Dia berkata, “AKU menengadahkan
kepalaku”…
“Ah?” Aku tidak percaya dengan apa yang kudengar… “Aku menengadahkan
kepalaku” dia berteriak…

Kuletakkan telepon……melompat….berlari seribu langkah…ke
rumahnya…
Dia membuka pintu bagiku…Ku peluk erat-erat tubuhnya…

“DAUN terbang karena tiupan ANGIN atau karena POHON tidak memintanya
untuk tinggal?”

JIKA KAU MENGINGINKAN CINTA DARI SESEORANG…TUNJUKKAN CINTAMU !!!!
CINTA TIDAK MEMBUTUHKAN KERAGUAN…TUNJUKKAN SAJA !!

posted by Hermansean @ Thursday, July 21, 2005 0 comments

Pria Nakal dan Sebuah Lilin (#maaf, joke agak ngeres)

From: Juan M Erdian
Subject: Pria Nakal dan Sebuah Lilin

Met siang blue semua, moga-moga hari-harinya menyenangkan. Kali ini
saya mo nyumbangin cerita tapi agar rada-rada jorokan, bagi yang nggak
suka maaf ya.

Pada zaman dulu, ada seorang pria nakal yang tengah menjalin kasih
dengan seorang gadis. Gadis itu tinggal disebuah rumah kayu. Rumah kayu
tersebut seakan2 berlantai dua, tapi lantai dasarnya bukan menjadi bagian
rumah tapi dugunakan sebagai kandang dan gudang penyimpan kayu bakar.
Singkatnya rumah itu ada kolongnya.

Pada suatu ketika munculnya pikiran kotor dari pria nakal itu, dia
ngajak ceweknya ML, dengan penuh rayuan akhirnya sicowok berhasil
ngeyakinin ceweknya dan sepakat melakukannya malam ini (saat ini masih siang).

Setelah berhasil meyakinkan ceweknya sicowokpun pulang dan
mempersiapkan segala sesuatunya untuk kegiatan nanti malam. Sambil duduk2 ia mulai
memikirkan cara agar rencananya dapat berjalan dengan lancar. Tak lama
berfikir iapun menemukan sebuah cara. “Oh ya… rumahnya kan ada
kolongnya, dan rumah itu dari kayu, saya yakin akan ada lobang dilantai
kamarnya, kalo nggak saya bikin aja pakek pisau (jaman itu belum ada bor)
ntar saya minta bantuan dua orang teman buat ngangkat dan nurunin pantat
saya” pikirnya.

Pada saat sedang berfikir tersebut, kebetulan muncullah dua orang teman
baiknya. Iapun lantas menceritakan apa yang ada diotaknya sembari
meminta dukungan sahabatnya tersebut, ia berkata ”tugas kamu hanya
mengangkat dan nurunin pantat saya pada saat saya kasih kode dengan ngebilang
panas”. Merekapun sepakat dan mulai menunggu malam tiba.

Setelah hari mulai gelap, ketiga orang tadi mulai melancarkan aksinya,
secara mengendap-endap iapun mulai memasuki kolong rumah sicewek dan
mencari lokasi kamar tidurnya. Setelah menemukan lokasinya, lantas ia
mencoba mencari lantai yang berlobang, emang nasibnya lagi baik, dengan
mudah ia menemukan lobang yang sesuai dengan keinginannya tersebut.

Si pria nakal trersebut lantas mengetok lantai kamar sicewek dari
kolong rumah, ”sayang ini aku” katanya sembari mengetuk. Sicewekpun
menghampiri suara itu, lantas berbisik ”ya…, kayaknya rencana kita nggak jadi
deh. Soalnya saya nggak boleh keluar rumah sama ayah”. Sipria nakalpun
menjawab ”tenang, semuanya sudah saya fikirkan. Kita lakukan aja
melalui lobang yang ada dilantai kamar ini, selagi ada kemauan disitu ada
jalan, kamu cukup berada dilobang ini aja, tapi sebaiknya lampu kamar kamu
dimatiin, ntar ada yang ngeliat”, katanya. Sicewek akhirnya setuju dan
si pria nakal mulai melakukan aksinya melalui lobang itu sembari
berkata panas… panas… Kedua orang teman pria nakal itupun mengangkat
lantas nurunin kembali pantatnya sesuai perintah. Tapi tiba-tiba terdengar
ketukan dan panggilan dipintu kamar sicewek, ternyata yang memanggil
adalah ayah sicewek. Sicewekpun menghentikan kegiatannya dan membukakan
pintu kamar.

Pas pintu dibuka, si ayah berkata ”wah lampunya mati ya…” sembari
mencari sesuatu disekitar kamar lantas berkata ” Nah, ini ada lilin” iapun
mengambil geretan dan membakar lilin tersebut.

Sipria nakal tau-tau mencerit ”Paaannasssss….”, kedua temannya
menyangka wah pasti lagi puncak-puncaknya nih, lantas mengangkat dan
menurunkan pantat cowok nakal tadi dengan cepatnya. Tapi anehnya si pria nakal
ini tak henti2nya menjerit, terakhir barulah diketahui bahwasanya lilin
yang dibakar ayah sicewek tadi adalah lilin pria nakal tadi.

###########maaf kalo nggak suka#########

posted by Hermansean @ Thursday, July 21, 2005 0 comments

Semangat Nelson Mandela

Sumber: Belajar dari Afrika Selatan oleh Andrew Ho

“Experience without theory is blind, but theory without experience is mere intellectual play. – Pengalaman tanpa teori itu buta, tetapi sebuah teori tanpa pengalaman hanyalah merupakan drama intelektual.” – Immanuel Kant –

Selama 10 hari mengunjungi Afrika Selatan, saya mendapatkan petualangan wisata yang sangat mengesankan. Sejak awal tatkala menyusuri tempat-tempat wisata di negri itu, saya sudah terkagum-kagum akan kerapian sarana dan infrastruktur kota-kotanya. Cape Town dan Sun City misalnya, merupakan contoh tempat wisata disana yang dilengkapi fasilitas berkelas internasional. Tidak heran jika Afrika Selatan dikatakan sebagai negara paling maju diantara 30 negara-negara bekas jajahan Perancis dan Inggris di benua Afrika.
Kemerdekaan dan kemajuan di negri Afrika Selatan saya kira tidak lepas dari peran Nelson Rolihlahla Mandela, seorang pemimpin moral dan politik. Dialah pria yang membaktikan hidupnya membela rakyat tertindas akibat hukum rasialis, meskipun untuk itu ia dipenjarakan lebih dari 25 tahun.

Mandela merupakan referensi sebagai seorang pejuang kemerdekaan hak asasi manusia dan persamaan ras. Semangat Mandela merupakan ciri khas seorang pemimpin politik yang paling mengesankan dan inspiratif di dunia. Ia pernah mengatakan, “This age will die not as a result of some evil, but from a lack of passion. – Sebuah kejayaan akan mudah hancur bukan disebabkan oleh tindak negatif pihak lain. Kehancuran itu lebih disebabkan oleh kurangnya semangat.” Semangat juang Mandela mampu mengkoyak tirani negara asing dan mengantarkan Afrika Selatan mencapai kemerdekaan.

Ironisnya, di tengah kemerdekaan dan kemajuan di Afrika Selatan, ternyata masih banyak bangsa kulit hitam yang hidup miskin atau terjajah secara ekonomi. Mengapa mereka tidak mampu bercermin dari semangat seorang Nelson Rolihlahla Mandela untuk memperbaiki keadaan mereka? Padahal sebagai bangsa yang merdeka, tentu setiap warga negara mempunyai kesempatan yang sama untuk memperbaiki kondisi perekonomian dan berpacu dalam prestasi.

Berawal dari sanalah saya berpikir mungkin semangat untuk merubah keadaan belum sepenuhnya mereka miliki. Karena semangat merupakan modal utama mendapatkan kemajuan dan kesuksesan dalam bisnis dan kehidupan.

Sebagaimana Benjamin Disreali mengatakan, “Man is only truly great when he acts from his passions. – Manusia akan mampu mencapai kejayaan jika ia bekerja dengan penuh semangat.” Tanggung jawab pekerjaan dilakukan dengan semangat yang tinggi maka akan terasa menyenangkan. Pekerjaan yang dilakukan dengan senang hati maka hasilnyapun akan memuaskan. Menurut Billy Mills, “Every passion has its destiny. – Setiap semangat mengandung keberuntungan.” Oleh sebab itu kita harus memperhatikan tiga faktor penting yang dapat menjamin semangat kita tetap tinggi hingga mencapai kemajuan dan kesuksesan.

Faktor pertama adalah menciptakan tujuan yang spesifik. Tentu kita akan jauh lebih bersemangat jika menjalankan sesuatu yang menjanjikan hasil memuaskan. Bahkan kita akan rela menempuh pekerjaan yang sulit sekalipun jika tujuannya jelas dan pasti menghasilkan. Brian Tracy mengatakan, “Goals allow you to control the direction of change in your favor. – Tujuan membuatmu mampu mengontrol arah perubahan, dan menjalankannya sebagai sesuatu yang menyenangkan.”
Sebagai contoh adalah pengalaman kami sewaktu bersafari wisata melihat-lihat suaka margasatwa Pilanesberg di Afrika Selatan. Ada sebuah mitos bahwa kami akan mendapatkan keberuntungan jika berhasil bertemu dengan 5 jenis binatang (The Big 5)di taman hutan itu. Kami aktif dan bersemangat menyusuri hutan meskipun dengan mobil bak terbuka. Tetapi sebenarnya hal itu bukan disebabkan kami percaya akan mitos tersebut. Semangat kami terdorong keinginan yang besar untuk mendapatkan pengalaman petualangan wisata di hutan bebas dan terbuka seperti di Afrika Selatan yang benar-benar alami dan mengesankan.

Hal kedua yang meningkatkan semangat kita agar berhasil mencapai kemajuan adalah kemauan untuk terus mengembangkan diri. Mengembangkan diri dapat dilakukan dimanapun dan kapanpun, misalnya dengan membaca buku, mendengarkan kaset, mengikuti seminar, dan bergaul dengan orang-orang yang sukses. Charlie Tremendous Jones mengatakan, “You will be in five years the sum total of the books you read and the people you are around. – Apa yang menentukan dirimu 5 tahun yang akan datang merupakan cermin dari buku apa saja yang sudah telah kau baca dan dengan siapa saja kau bergaul.”
Nelson Mandela adalah sosok yang berpendidikan cukup tinggi. Pengetahuannya tentang hukum dan politik juga sangat luas. Tetapi ia terus bersemangat mengembangkan diri. Di pulau Robben, dimana Mandela pernah dipenjarakan, ia merupakan pusat menimba ilmu pengetahuan bagi narapidana politik lainnya. Bahkan mereka menganggap Mandela sebagai sumber kekuatan dan semangat.
Seandainya saja bangsa kulit hitam yang miskin di Afrika Selatan itu mau mengembangkan diri seperti yang dilakukan oleh Nelson Mandela, mungkin tidak akan ada kehidupan yang sulit bagi mereka saat ini. Karena kemampuan yang lebih baik akan membantu kita mencapai prestasi baru, dan hal itu akan membuat kita lebih termotivasi untuk mencapai kemajuan berikutnya. Jika kita mempunyai kemauan untuk terus mengembangkan diri, itu artinya kita akan selalu bersemangat dan tidak dapat berhenti mencapai kemajuan.

Faktor yang tidak kalah penting guna meningkatkan semangat dan mencapai kemajuan adalah membuat anggaran keuangan dengan baik. Berapapun penghasilan kita tidak akan berdampak positif jika tidak diikuti dengan perencanaan dan penggunaan uang dengan bijaksana. Sedikitnya sisihkan penghasilan tiap bulan untuk ditabung, berinvestasi dan bersedekah masing-masing 10%. Dengan cara demikian suatu ketika kita akan dapat merasakan kemajuan kondisi keuangan sekaligus mampu mengembangkan peluang usaha dengan baik.
Semua orang mempunyai potensi yang sama besar untuk melaksanakan ketiga faktor penting tersebut. Saya kira hanya upaya dan semangat dalam diri kitalah yang paling menentukan apakah selamanya kita akan hidup menderita dan terjajah atau tidak? Belajarlah dari kemajuan maupun kesenjangan hidup masyarakat yang ada Afrika Selatan atau dimanapun.*

posted by Hermansean @ Thursday, July 21, 2005 0 comments

Wednesday, July 20, 2005

bila Bill Gates meninggal dunia

Bagaimana bila seorang BILL GATES (pencipta
Microsoft Windows yg anda pake ini) meninggal
dunia dalam suatu kecelakaan. Apakah yang
seharusnya dia terima? Surga atau Neraka?
Jawabannya adalah…Bill gates tewas dalam
sebuah kecelakaan mobil. Ia mendapatkan dirinya
tengah berdiri di depan Tuhan… “Baik, Bill. Aku
belum yakin apakah mengirimmu ke surga atau
neraka. Begaimanapun juga kamu berperan
besar dalam memajukan tekhnologi komputer ke
hampir seluruh penjuru dunia, kamu telah
menciptakan WINDOWS yang terkenal itu.
Sekarang Aku akan melakukan apa yang tidak
pernah aku lakukan sebelumnya, dalam kasusmu
ini aku akan membiarkan kamu untuk
memutuskan kemana kamu akan pergi, surga
atau neraka” “Humm, apa bedanya?” tanya Bill.
Tuhan berkata, “Supaya kamu lebih mudah
memutuskan hal itu, Kamuboleh mengunjungi dulu
keduanya.” “Baik, tapisebaiknya aku pergi
kemana dulu?.” “Itu terserah kamu.” “Ok,” lanjut
Bill, “Aku pergi ke Neraka dulu.” Lalu Bill pergi ke
neraka. Tempat itu adalah pantai yang berpasir
putih, sangat indah, dengan air yang sangat jernih.
Ia melihat wanita-wanita cantik berlari-lari,
bermain-main di air dan tertawa-tawa. Matahari
bersinar cerah, suhu disana sangat sempurna, Bill
sangat senang menikmatinya. “Wow hebat
sekali,”kata Bill pada Tuhan “Jika neraka seperti
ini, saya sangat ingin melihat Surga.” “Baiklah,”
kata Tuhan dan mulailah mereka pergi. Surga
adalah tempat yang tinggi di atas awan, dengan
para bidadari yang melayang-layang, memainkan
harpa dan bernyanyi. Ini tempat yang indah tapi
tidak semenarik neraka. Bill berpikir sebentar lalu
ia memutuskan, “Hummmmm Aku kira, aku lebih
menyukai neraka,” katanya kemudian pada
Tuhan. “Baguslan,” jawab Tuhan “kalo itu memang
keinginanmu.” Lalu Bill Gates pergi ke neraka.
Dua minggu kemudian, Tuhan memutuskan untuk
memeriksan Bill, untuk melihat apa yang
dilakukannya di neraka. Ketika disana Tuhan
melihat Bill tengah terpuruk pada dinding, menjerit-
jerit di tengah api yang menyala-nyala di dalam
sebuah gua yang gelap, dibakar,
disiksa. “Bagaimana keadaanmu,” tanya Tuhan
pada Bill. Bill menjawab, suaranya bercampur
kesedihan dan kekecewaan yang teramat
dalam, “Ini kejam, ini tidak seperti neraka yang
aku kunjungi dua minggu lalu! Aku tidak percaya
semua ini. Apa yang telah terjadi dengan pantai
indah itu dan wanita-wanita cantik yang sedang
bermain pada saat itu!!!??” Tuhan menatap Bill
lalu berkata ” Oh … itu adalah SCREENSAVER..”

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

LuanGkAn WakTu buAt anAk..

ada sebuah keluarga kaya didaerah dikota jakarta.
sepasang suami istri yang baru menikah belom
terlalu lama,dan memiliki seorang anak yang
masih berumur 4 tahun,karena usaha dan
pekerjaan yang padat membuat suami istri ini
menjadi super sibuk mengurus segalanya,si suami
selalu keluar negeri yang membuat si istri harus
menjalankan segala sesuatu diperusahannya.
sehingga sang istri menjadi tidak punya waktu
untuk sikecil anaknya,suatu pagi sang anak
merenggek dan menanggis minta dimandikan
ibunya.tapi ibunya menolak dan menyuruh baby
sistter yang memandikannya.ibu tersebut tidak
ada waktu karena perkerjaanya yang padat,pagi
berikutnya sang anak kembali menangis meminta
ibunya memandikannya.mungkin anak tersebut
rindu karena waktu kecil sering dimandikan ibunya.
tapi pagi itu juga ibunnya tidak sempat karena
mengejar waktu oleh sebab ada rapat
diperusahannya.si ibu hanya berkata besok aja
kepada anaknya.demikianlah keesokannya
juga.sepertinya ibu ini terlalu sibuk unutk
menyediahkan waktu sejenak memandikan
anaknya sambil bercerita kepada anaknnya.di pagi
berikutnya sang anak pun diantar
kesekolah.rupannya tanpa sepengetahuan
ibunnya.anak tersebut sudah dua hari mengidap
deman.pagi disekaolah waktu pelajaran
berlangsung.sang anak terjatuh pingsan.dan
melihat kondisi anak yang demikian
panas,beberapa guru membawanya kerumah sakit
terdekat.saat itu juga si ibu sedang berjalan
bersama klien meninjau proyek di suatu
tempat.handphone ibu tersebut berbunyi.rupannya
dari pihak sekolah yang mengabarkan tentang
anaknya.agak terkejut juga dan dengan terpaksa
ibu tersebut memohon diri kepada klien dan cepat-
cepat menuju rumah sakit.selama perjalannan ada
kecemasan besar melandannya.dia merasakan
sepertinya sudah terlalu jauh dari anaknnya oleh
karena tuntutan pekerjaan dan
usahannya.sesampai di rumah sakit ibu tersebut
hampir pingsan setelah seoarng dokter
mengabarkannya bahwa anaknnya telah tiada.dia
telah meninggal karena deman yang terlalu
tinggi.si ibu menanggis sekuat-kuatnya.lalu dia
diantar dokter kesebuah ruangan dimana sang
anak terbaring kaku ditutup kain.dia tidak seperti
biasannya dan dia juga tidak merenggek lagi.ibu
tersebut menanggis dan berlutut didepan jenazah
anaknnya.ada penyesalan besar melandanya.juga
ada perasaan bersalah yang melanda
dirinnya.semua sudah terlambat.andai dia
memandikan anaknnya tadi pagi.mungkin dia tahu
bahwa anaknnya sakit.tapi semua sudah telambat
dan meninggalkan penyesalan yang tiada berakhir.
“cerita diatas meninggatkan kepada kita betapa
berhargannya anak-anak kita.bahkan ada sebuttan
yangmenyebutkan bahwa anak kita adalah HARTA
KARUN KITA.mungkin saat ini ada pembaca yang
tidak pernah punya waktu untuk anak-
anaknya.engkau disibukan oleh berbagai
perkerjaan.cari uang dan cari uang terus.kirannya
kisah diatas menyadarkan kita kembali untuk
menjaga dan merawat anak kita dengan penuh
kasih sayang……THE END……..

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

LuanGkAn WakTu buAt anAk..

ada sebuah keluarga kaya didaerah dikota jakarta.
sepasang suami istri yang baru menikah belom
terlalu lama,dan memiliki seorang anak yang
masih berumur 4 tahun,karena usaha dan
pekerjaan yang padat membuat suami istri ini
menjadi super sibuk mengurus segalanya,si suami
selalu keluar negeri yang membuat si istri harus
menjalankan segala sesuatu diperusahannya.
sehingga sang istri menjadi tidak punya waktu
untuk sikecil anaknya,suatu pagi sang anak
merenggek dan menanggis minta dimandikan
ibunya.tapi ibunya menolak dan menyuruh baby
sistter yang memandikannya.ibu tersebut tidak
ada waktu karena perkerjaanya yang padat,pagi
berikutnya sang anak kembali menangis meminta
ibunya memandikannya.mungkin anak tersebut
rindu karena waktu kecil sering dimandikan ibunya.
tapi pagi itu juga ibunnya tidak sempat karena
mengejar waktu oleh sebab ada rapat
diperusahannya.si ibu hanya berkata besok aja
kepada anaknya.demikianlah keesokannya
juga.sepertinya ibu ini terlalu sibuk unutk
menyediahkan waktu sejenak memandikan
anaknya sambil bercerita kepada anaknnya.di pagi
berikutnya sang anak pun diantar
kesekolah.rupannya tanpa sepengetahuan
ibunnya.anak tersebut sudah dua hari mengidap
deman.pagi disekaolah waktu pelajaran
berlangsung.sang anak terjatuh pingsan.dan
melihat kondisi anak yang demikian
panas,beberapa guru membawanya kerumah sakit
terdekat.saat itu juga si ibu sedang berjalan
bersama klien meninjau proyek di suatu
tempat.handphone ibu tersebut berbunyi.rupannya
dari pihak sekolah yang mengabarkan tentang
anaknya.agak terkejut juga dan dengan terpaksa
ibu tersebut memohon diri kepada klien dan cepat-
cepat menuju rumah sakit.selama perjalannan ada
kecemasan besar melandannya.dia merasakan
sepertinya sudah terlalu jauh dari anaknnya oleh
karena tuntutan pekerjaan dan
usahannya.sesampai di rumah sakit ibu tersebut
hampir pingsan setelah seoarng dokter
mengabarkannya bahwa anaknnya telah tiada.dia
telah meninggal karena deman yang terlalu
tinggi.si ibu menanggis sekuat-kuatnya.lalu dia
diantar dokter kesebuah ruangan dimana sang
anak terbaring kaku ditutup kain.dia tidak seperti
biasannya dan dia juga tidak merenggek lagi.ibu
tersebut menanggis dan berlutut didepan jenazah
anaknnya.ada penyesalan besar melandanya.juga
ada perasaan bersalah yang melanda
dirinnya.semua sudah terlambat.andai dia
memandikan anaknnya tadi pagi.mungkin dia tahu
bahwa anaknnya sakit.tapi semua sudah telambat
dan meninggalkan penyesalan yang tiada berakhir.
“cerita diatas meninggatkan kepada kita betapa
berhargannya anak-anak kita.bahkan ada sebuttan
yangmenyebutkan bahwa anak kita adalah HARTA
KARUN KITA.mungkin saat ini ada pembaca yang
tidak pernah punya waktu untuk anak-
anaknya.engkau disibukan oleh berbagai
perkerjaan.cari uang dan cari uang terus.kirannya
kisah diatas menyadarkan kita kembali untuk
menjaga dan merawat anak kita dengan penuh
kasih sayang……THE END……..

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Lima menit saja

Seorang ibu duduk di samping seorang pria di
bangku dekat Taman-Main di West Coast Park pada
suatu minggu pagi yang indah cerah. “Tuh.., itu
putraku yang di situ,” katanya, sambil menunjuk ke
arah seorang anak kecil dalam T-shirt merah yang
sedang meluncur turun dipelorotan. Mata ibu itu
berbinar, bangga.

“Wah, bagus sekali bocah itu,” kata bapak di
sebelahnya. “Lihat anak yang sedang main ayunan
di bandulan pakai T-shirt biru itu? Dia anakku,”
sambungnya, memperkenalkan.

Lalu, sambil melihat arloji, ia memanggil
putranya. “Ayo Jack, gimana kalau kita sekarang
pulang?”

Jack, bocak kecil itu, setengah memelas,
berkata, “Kalau lima menit lagi, boleh ya, Yahhh?
Sebentar lagi Ayah, boleh kan? Cuma tambah lima
menit kok, yaaa…?”

Pria itu mengangguk dan Jack meneruskan main
ayunan untuk memuaskan hatinya. Menit menit
berlalu, sang ayah berdiri, memanggil anaknya
lagi. “Ayo, ayo, sudah waktunya berangkat?”

Lagi-lagi Jack memohon, “Ayah, lima menit lagilah.
Cuma lima menit tok, ya? Boleh ya, Yah?” pintanya
sambil menggaruk-garuk kepalanya.

Pria itu bersenyum dan berkata, “OK-lah, iyalah…”

“Wah, bapak pasti seorang ayah yang sabar,” ibu
yang di sampingnya, dan melihat adegan itu,
tersenyum senang dengan sikap lelaki itu.

Pria itu membalas senyum, lalu berkata, “Putraku
yang lebih tua, John, tahun lalu terbunuh selagi
bersepeda di dekat sini, oleh sopir yang mabuk.
Tahu tidak, aku tak pernah memberikan cukup
waktu untuk bersama John. Sekarang apa pun
ingin kuberikan demi Jack, asal saja saya bisa
bersamanya biar pun hanya untuk lima menit lagi.
Saya bernazar tidak akan mengulangi kesalahan
yang sama lagi terhadap Jack. Ia pikir, ia dapat lima
menit ekstra tambahan untuk berayun, untuk terus
bermain. Padahal, sebenarnya, sayalah yang
memperoleh tambahan lima menit memandangi dia
bermain, menikmati kebersamaan bersama dia,
menikmati tawa renyah-bahagianya….”

Hidup ini bukanlah suatu lomba. Hidup ialah
masalah membuat prioritas. Prioritas apa yang
Anda miliki saat ini? Berikanlah pada seseorang
yang kau kasihi, lima menit saja dari waktumu, dan
engkau pastilah tidak akan menyesal selamanya.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Tukang Kayu dan Rumahnya

Seorang tukang kayu tua bermaksud pensiun dari
pekerjaannya di sebuah perusahaan konstruksi real
estate. Ia menyampaikan keinginannya tersebut pada
pemilik perusahaan. Ia ingin beristirahat dan
menikmati sisa hari tuanya dengan penuh kedamaian
bersama istri dan keluarganya.

Pemilik perusahaan merasa sedih kehilangan salah
seorang pekerja terbaiknya. Ia lalu memohon pada
tukang kayu tersebut untuk membuatkan sebuah rumah
untuk dirinya. Tukang kayu mengangguk menyetujui
permohonan pribadi pemilik perusahaan itu. Tapi,
sebenarnya ia merasa terpaksa. Ia ingin segera
berhenti. Hatinya tidak sepenuhnya dicurahkan.

Dengan ogah-ogahan ia mengerjakan proyek itu. Ia cuma
menggunakan bahan-bahan sekedarnya. Akhirnya
selesailah rumah yang diminta oleh tuannya.Hasilnya
bukanlah sebuah rumah yang baik. Sungguh sayang ia
harus mengakhiri kariernya dengan prestasi yang tidak
begitu mengagumkan.

Ketika pemilik perusahaan itu datang melihat rumah
yang dimintanya, ia menyerahkan sebuah kunci rumah
pada si tukang kayu.

‘Ini adalah rumahmu, ‘ katanya, ‘hadiah dari kami.’
Betapa terkejutnya si tukang kayu. Betapa malu dan
menyesalnya. Seandainya saja ia mengetahui bahwa ia
sesungguhnya mengerjakan rumah untuk dirinya sendiri,
ia tentu akan mengerjakannya dengan cara yang lain
sama sekali. Kini ia harus tinggal di sebuah rumah
yang tak terlalu bagus hasil karyanya sendiri.

Teman, itulah yang terjadi pada kehidupan kita.
Kadangkala, banyak dari kita yang membangun kehidupan
dengan cara yang membingungkan dan kurang bertanggung
jawab.Lebih memilih berusaha ala kadarnya ketimbang
mengupayakan yang baik. Bahkan, pada bagian-bagian
terpenting dalam hidup kita tidak memberikan yang
terbaik.

Pada akhir perjalanan kita terkejut saat melihat apa
yang telah kita lakukan dan menemukan diri kita hidup
di dalam sebuah rumah yang kita ciptakan sendiri.

Seandainya kita menyadarinya sejak semula kita akan
menjalani hidup ini dengan cara yang jauh berbeda.

Renungkan bahwa kita adalah si tukang kayu. Renungkan
‘rumah’ yang sedang kita bangun. Setiap hari kita
memukul paku, memasang papan, mendirikan dinding dan
atap. Mari kita selesaikan ‘rumah’ kita dengan
sebaik-baiknya seolah-olah hanya mengerjakannya sekali
saja dalam seumur hidup.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Pedangang Kaya Yang Punya 4 Istri

Suatu Kisah Menarik yang penuh hikmah tentang Pedagang
Kaya dengan empat Orang Istrinya.

Suatu ketika, ada seorang pedagang kaya yang mempunyai
4 orang istri. Dia mencintai istri yang keempat, dan
menganugerahinya harta dan kesenangan yang banyak.
Sebab, dialah yang tercantik diantara semua istrinya.
Pria ini selalu memberikan yang terbaik buat istri
keempatnya ini.

Pedagang itu juga mencintai istrinya yang ketiga. Dia
sangat bangga dengan istrinya ini, dan selalu berusaha
untuk memperkenalkan wanita ini kepada semua temannya.
Namun, ia juga selalu khawatir kalau istrinya ini akan
lari dengan pria yang lain.

Begitu juga dengan istri yang kedua. Ia pun sangat
menyukainya. Ia adalah istri yang sabar dan
pengertian. Kapanpun pedagang ini mendapat masalah,
dia selalu meminta pertimbangan istrinya ini. Dialah
tempat bergantung. Dia selalu menolong dan mendampingi
suaminya, melewati masa-masa yang sulit.

Sama halnya dengan istri yang pertama. Dia adalah
pasangan yang sangat setia. Dia selalu membawa
perbaikan bagi kehidupan keluarga ini. Dia lah yang
merawat dan mengatur semua kekayaan dan usaha sang
suami. Akan tetapi, sang pedagang, tak begitu
mencintainya. Walaupun sang istri pertama ini begitu
sayang padanya, namun, pedagang ini tak begitu
mempedulikannya.

Suatu ketika, si pedagang sakit. Lama kemudian, ia
menyadari, bahwa ia akan segera meninggal. Dia
meresapi semua kehidupan indahnya, dan berkata dalam
hati. “Saat ini, aku punya 4 orang istri. Namun, saat
aku meninggal, aku akan sendiri. Betapa menyedihkan
jika aku harus hidup sendiri.” Lalu ia meminta semua
istrinya datang, dan kemudian mulai bertanya pada
istri keempatnya. “Kaulah yang paling kucintai,
kuberikan kau gaun dan perhiasan yang indah. Nah,
sekarang, aku akan mati, maukah kau mendampingiku dan
menemaniku? Ia terdiam. “Tentu saja tidak, “jawab
istri keempat, dan pergi begitu saja tanpa
berkata-kata lagi. Jawaban itu sangat menyakitkan
hati. Seakan-akan, ada pisau yang terhunus dan
mengiris-iris hatinya. Pedagang yang sedih itu lalu
bertanya pada istri ketiga. “Akupun mencintaimu
sepenuh hati, dan saat ini, hidupku akan berakhir.
Maukah kau ikut denganku, dan menemani akhir hayatku?
Istrinya menjawab, Hidup begitu indah disini. Aku akan
menikah lagi jika kau mati. Sang pedagang begitu
terpukul dengan ucapan ini. Badannya mulai merasa
demam.

Lalu, ia bertanya pada istri keduanya. “Aku selalu
berpaling padamu setiap kali mendapat masalah. Dan kau
selalu mau membantuku. Kini, aku butuh sekali
pertolonganmu. Kalau ku mati, maukah kau ikut dan
mendampingiku? Sang istri menjawab pelan. “Maafkan
aku,” ujarnya “Aku tak bisa menolongmu kali ini. Aku
hanya bisa mengantarmu hingga ke liang kubur saja.
Nanti, akan kubuatkan makam yang indah buatmu. Jawaban
itu seperti kilat yang menyambar. Sang pedagang kini
merasa putus asa. Tiba-tiba terdengar sebuah suara.
“Aku akan tinggal denganmu. Aku akan ikut kemanapun
kau pergi. Aku, tak akan meninggalkanmu, aku akan
setia bersamamu. Sang pedagang lalu menoleh ke
samping, dan mendapati istri pertamanya disana. Dia
tampak begitu kurus. Badannya tampak seperti orang
yang kelaparan. Merasa menyesal, sang pedagang lalu
bergumam, “Kalau saja, aku bisa merawatmu lebih baik
saat ku mampu, tak akan kubiarkan kau seperti ini,
istriku.”

Teman, sesungguhnya kita punya 4 orang istri dalam
hidup ini. Istri yang keempat, adalah tubuh kita.
Seberapapun banyak waktu dan biaya yang kita keluarkan
untuk tubuh kita supaya tampak indah dan gagah,
semuanya akan hilang. Ia akan pergi segera kalau kita
meninggal. Tak ada keindahan dan kegagahan yang
tersisa saat kita menghadap-Nya.

Istri yang ketiga, adalah status sosial dan kekayaan.
Saat kita meninggal, semuanya akan pergi kepada yang
lain. Mereka akan berpindah, dan melupakan kita yang
pernah memilikinya.

Sedangkan istri yang kedua, adalah kerabat dan
teman-teman. Seberapapun dekat hubungan kita dengan
mereka, mereka tak akan bisa bersama kita selamanya.
Hanya sampai kuburlah mereka akan menemani kita.

Dan, teman, sesungguhnya, istri pertama kita adalah
jiwa dan amal kita. Mungkin, kita sering mengabaikan,
dan melupakannya demi kekayaan dan kesenangan pribadi.
Namun, sebenarnya, hanya jiwa dan amal kita sajalah
yang mampu untuk terus setia dan mendampingi kemanapun
kita melangkah. Hanya amal yang mampu menolong kita di
akhirat kelak. Jadi, selagi mampu, perlakukanlah jiwa
dan amal kita dengan bijak. Jangan sampai kita
menyesal belakangan

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Lembutkan Hatimu dg ingat kematian

Di suatu kota, 1999… Dahulu, aku adalah seorang
pemuda yang senang dengan dosa dan kemaksiatan, tak
kulewatkan malam panjang kecuali ditemani minuman dan
permainan syetan. Akan tetapi aku baru sadar ketika
Allah memperlihatkanku dengan pemandangan mengerikan
yang membuat mata ini menangisi akan semua kebodohan,
kemaksiatan yang pernah aku lakukan. Salah seoran dg
temanku menghadap Allah, setelah puas dengan
kemaksiatan. Sebagai kawan ingin rasanya aku
memberikan penghormatan terakhir kepadanya dengan
mengiringinya sampai kepemakaman. Suasana hening
disertai suara isak tangis keluarga mengiringinya
tatkala temanku diletakkan ke dalam liang lahad yang
hanya sebatas ukuran tubuhnya sebagai tempat
peristirahatannya. Aku dan salah seorang laki-laki
dari keluarganya ikut turun ke dalamnya untuk membantu
meletakkannya.
Butir demi butir tanah mulai menutupi jasadnya hingga
selesai upacara pemakaman, langkah demi langkahpun
mulai meninggalkannya seorang diri. Seorang lelaki
yang ikut bersamaku menurunkan jenazah terlihat gusar
dan bingung. Setelah kutanya apa yang terjadi?, dia
menjawab: “Kunci mobilku terjatuh!!”. Kami dan
beberapa temanpun menyusuri pemakaman yang dia lalui
dan kamipun tidak mendapatkannya. Setelah
diingat-ingat dia sangat yakin bahwa kuncinya terjatuh
di liang lahad. Karena tak ada jalan lain, setelah
dibicarakan dengan yang lainnya akhirnya disepakati
untuk menggali kembali kuburan. Akupun ikut pula
menggali kuburan dan disaksikan hanya oleh beberapa
orang. [Setelah ditemukan kuncinya] rasa heran dan
penasaran mulai menghinggapi hati, karena tercium bau
busuk yang sangat menjijikkan. Bagaikan petir yang
menghantam dadaku ketika aku melihat sang mayat hitam
legam bagaikan terbakar api yang sangat panas. Dan
yang lebih mengherankan kain kafan yang dikenakannya
masih tetap dalam keadaan putih bersih, hanya sedikit
tersimbah darah!!? Aku merasakan jasadku tak
bertulang, dan rasa takut yang sangat mulai merambat
ke sekujur tubuh yang mana belum pernah aku
mengalaminya tatkala berhadapan lawan sehebat
apapun!!! Melihat hal yang demikian kamipun
cepat-cepat menutup kembali kuburan.
“Alhamdulillah, terima kasih yaa Allah yang telah
menyadarkanku melalui pandanganku.” Disela-sela
do’anya setelah shalat maghrib diiringi air mata
kebahagiaan dan kedamaian yang belum pernah ia rasakan
sebelumnya.

Memang wahai saudaraku. Perjalanan ini adalah
menuju akhirat. Suatu perjalanan yang kita mohon
kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala agar berakhir pada
kenikmatan surga. Bukan neraka. Karena keagungan
perjalanan menuju hari akhir inilah Rasulullah
bersabda:
“Seandainya kalian mengetahui apa yang kuketahui,
niscaya kalian akan sedikit tertawa dan banyak
menangis.” (Mutaffaqun ‘alaih)
maksudnya, jika kita mengetahui hakekat ajal yang akan
menjemput kita dan kedahsyatan alam kubur, kegelapan
hari kiamat dan segala kesedihannya, shirot (titian)
dan segala rintangannya, surga dengan segala
kenikmatannya, niscaya akan memberikan motivasi kepada
kita untuk mengadakan perubahan. Berubah dari
kefasikan dan kekafiran menjadi keimanan, dari
kemunafikan menjadi istiqamah, dari keraguan menjadi
keyakinan, dari kesombongan menjadi ketawadhu’an, dari
rakus menjadi rasa syukur dan sederhana, dari pemarah
dan pendendam menjadi kasih sayang dan memaafkan, dari
kelicikan dan kesewenangan menjadi kejujuran dan
keadilan, dari kedustaan menjadi kebenaran. Jadi,
perubahan diri dari sifat dan watak syaithoni dan
hewani, menjadi insan Islami harus segera di mulai.
Akan tetapi kita sering lupa atau berpura-pura lupa
dengan perjalanan panjang tersebut, bahkan malah
memilih dunia dengan segala perangkatnya, kemewahan,
kecantikan, kekayaan, kedudukan yang semua nilainya
disisi Allah Y, tidak lebih dari sehelai sayap nyamuk!
Wahai yang tertipu oleh dunia…..! Wahai yang sedang
berpaling dari Allah Y…! Wahai yang sedang lengah dari
ketaatan kepada Rabb-nya…! Wahai yang nafsunya selalu
menolak nasehat!! Wahai yang selalu berangan-angan
panjang!!! Tidakkah engkau mengetahui bahwa kamu akan
segera meninggalkan duniamu dan duniamu pula akan
meninggalkanmu? Mana rumahmu yang megah? Mana
pakaianmu yang indah? Mana aroma wewangianmu? Mana
para pembantu dan familimu? Mana wajahmu yang cantik
dan tampan? Mana kulitmu yang halus? Mana….?! Mana….?!
Saat itu ulat dan cacing mengoyak-ngoyak dan
mencerai-beraikan seluruh tubuhmu.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Siapa paling jelek ??!

Ada suatu kisah seorang santri yg menuntut ilmu pada
seorang Kyai. Bertahun-tahun telah ia lewati hingga
sampai pada suatu ujian terakhir. Ia menghadap Kyai
untuk ujian tersebut. “Hai Fulan, kau telah menempuh
semua tahapan belajar dan tinggal satu ujian, kalau
kamu bisa menjawab berarti kamu lulus “, kata Kyai.
“Baik pak Kyai, apa pertanyaannya ?” “Kamu cari orang
atau makhluk yang lebih jelek dari kamu, kamu aku beri
waktu tiga hari “. Akhirnya santri tersebut
meninggalkan pondok untuk melaksanakan tugas dan
mencari jawaban atas pertanyaan Kyai-nya.

Hari pertama, sang santri bertemu dengan si Polan
pemabuk berat yg dapat di katakan hampir tiap hari
mabuk-mabukan. Santri berkata dalam hati, ” Inilah
orang yang lebih jelek dari saya. Aku telah beribadah
puluhan tahun sedang dia mabuk-mabukan terus “. Tetapi
sesampai ia di rumah, timbul pikirannya. “Belum tentu,
sekarang Polan mabuk-mabukan siapa tahu pada akhir
hayatnya Alloh memberi Hidayah (petunjuk) dan dia
Khusnul Khotimah dan aku sekarang baik banyak ibadah
tetapi pada akhir hayat di kehendaki Suul
Khotimah,bagaimana ? Dia belum tentu lebih jelek dari
saya.

Hari kedua, santri jalan keluar rumah dan ketemu
dengan seekor anjing yg menjijikan rupanya, sudah
bulunya kusut, kudisan dsb. Santri bergumam, ” Ketemu
sekarang yg lebih jelek dari aku. Anjing ini sudah
haram dimakan, kudisan, jelek lagi ” . Santri gembira
karena telah dapat jawaban atas pertanyaan gurunya.
Waktu akan tidur sehabis ‘Isya, dia merenung, “Anjing
itu kalau mati, habis perkara dia. Dia tidak dimintai
tanggung jawab atas perbuatannya oleh Alloh, sedangkan
aku akan dimintai pertanggung jawaban yg sangat berat
yg kalau aku berbuat banyak dosa akan masuk neraka
aku. “Aku tidak lebih baik dari anjing itu.

Hari ketiga akhirnya santri menghadap Kyai. Kyai
bertanya, “Sudah dapat jawabannya muridku ?” “Sudah
guru”, santri menjawab. ” Ternyata orang yang paling
jelek adalah saya guru”. Sang Kyai tersenyum, “Kamu
aku nyatakan lulus”.

Pelajaran yg dapat kita petik adalah: Selama kita
masih sama-sama hidup kita tidak boleh sombong/merasa
lebih baik dari orang/mahkluk lain. Yang berhak
sombong adalah Alloh SWT. Karena kita tidak tahu
bagaimana akhir hidup kita nanti. Dengan demikian
maka kita akan belajar berprasangka baik kepada
orang/mahkluk lain yg sama-sama ciptaan Alloh.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Penderitaan dan Tawakal

Penderitaan
—————-
Konon menurut ceritanya,

Penderitaan adalah gap negatif (selisih negatif) antara keinginan dan
kenyataan.

Semakin besar perbedaan tersebut akan semakin besar pula penderitaan
yang dirasakan.

Karena sumber dari penderitaan adalah keinginan, maka ada orang yang
bersikap untuk membuang seluruh keinginan didalam dirinya, membuang
seluruh nafsu yang sudah menjadi komposisi atas unsur manusia.

Contohnya, ada didalam tatanan masyarakat yang berpantang untuk menikah
/ kawin. Ada juga yang sedikit lebih radikal, yakni dengan membuang
organ vital miliknya (konon menurut ceritanya organ ini dikenal dengan
istilah si raja keinginan).

Nah, karena buat saya justru tambah menderita kalo mesti jadi banci,
tentunya ini bukan solusi.

Lalu terdengar kabar, untuk meminimalisasi penderitaan
Katanya keinginan harus dikelola sedangkan kenyataan harus dihadapi
dengan kesabaran (lebih dikenal dengan sitilah tawakal).

Tapi ini terlalu rumit buat saya, bikin pusing aja.

Untungnya tak lama berselang terdengar kabar yang lain,
Katanya penderitaan tidak perlu dihindari.
Penderitaan itu enak, bagi yang tau dan pande menikmatinya.
Malahan orang yang pandai mengelolanya makin sukses.

Wah, saya makin bingung, lo kok bisa ya?
e… terakhir barulah saya tau.
Ternyata emang benar, enak.

Soalnya dipojok jalan sana ada warung, namanya warung pojok
penderitaan.

Tawakal
———–

Terdapat kisah dimana seorang pemuda yang ditinggal mati istrinya.

Padahal mereka baru habis melangsungkan pernikahan.
Bahkan belum sempat menjalani malam pertama (yang ini saya belum tau
artinya)

Karena demikian menderitanya, ia pergi kepada seorang Nabi (Agama Islam
mengenalnya dengan Nabi Isa AS) yang mempunyai mukjizat dapat
menghidupkan orang yang sudah mati. Ia lalu meminta pertolongan agar istrinya
dihidupkan lagi sembari menceritakan kejadian berikut penderitaan yang
dia alami.

Nabi Isa AS, merespon permintaan silelaki ini dengan nasehat bahwa
sebaiknya kejadian ini diterima dengan lapang dada, karena ini adalah yang
sebaik-baiknya kejadian.

Namun silelaki itu tetap ngotot, dan akhirnya dihidupkan lah kembali si
istri yang telah meninggal tersebut, kemudian mereka pulang.

Tak lama waktu berselang, silelaki tadi datang kembali menghadap Nabi
Isa AS, lantas memohon agar istrinya dimatikan kembali. Nabi lantas
bertanya, bukankan engkau yang kemarin begitu menderitanya karena ditinggal
mati istrimu dan memohon agar istrimu dihidupkan lagi.

Si lelakipun menjawab, “benar ya nabi tapi saya sudah tidak kuat lagi,
setiap hari lelaki lain secara bergantian datang kerumah saya lalu
membawanya pergi dan saya sudah tak tahan lagi melihatnya”.

Lalu Nabi pun
menjawab keinginan dari si lelaki itu, saya tidak bisa membuat orang mati,
sebenarnya saya kan udah bilang bahwasanya kejadian yang kemarin itu
adalah sebaik-baiknya kejadian.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

buat yang lagi pada jatuh cinta

Miskonsepsi pertama yang ditentang Bowman adalah
manusia jatuh cinta dengan menggunakan perasaan
belaka.

Betul, kita jatuh cinta dengan hati. Tapi agar tidak
menimbulkan kekacauan di kemudian hari, kita
diharapkan untuk juga menggunakan akal sehat.

Bohong besar kalau kita bisa jatuh cinta dengan begitu
saja tanpa bisa mengelak. Yang sesungguhnya terjadi,
proses jatuh cinta dipengaruhi tradisi, kebiasaan,
standar, gagasan, dan ideal kelompok dari mana kita
berasal.

Bohong besar pula kalau kita merasa boleh berbuat apa
saja saat jatuh cinta, dan tidak bisa dimintai
pertanggunganjawab bila perbuatan-perbuatan impulsif
itu berakibat buruk suatu ketika nanti. Kehilangan
perspektif bukanlah pertanda kita jatuh cinta,
melainkan sinyal kebodohan.

Cinta membutuhkan proses !!! Bowman juga menolak
anggapan cinta bisa berasal dari pandangan pertama.
Cinta itu tumbuh dan berkembang dan merupakan emosi
yang kompleks, katanya. Untuk tumbuh dan berkembang,
cinta membutuhkan waktu.

Jadi memang tidak mungkin kita mencintai seseorang
yang tidak ketahuan asal-usulnya dengan begitu saja.
Cinta tidak pernah menyerang tiba-tiba, tidak juga
jatuh dari langit. Cinta datang hanya ketika dua
individu telah berhasil melakukan orientasi ulang
terhadap hidup dan memutuskan untuk memilih orang lain
sebagai titik fokus baru.

Yang mungkin terjadi dalam fenomena cinta pada
pandangan pertama adalah pasangan terserang perasaan
saling tertarik yang sangat kuat-bahkan sampai
tergila-gila. Kemudian perasaan kompulsif itu
berkembang jadi cinta tanpa menempuh masa jeda.

Dalam kasus cinta pada pandangan pertama, banyak orang
tidak benar-benar mencintai pasangannya, melainkan
jatuh cinta pada konsep cinta itu sendiri. Sebaliknya
dengan orang yang benar-benar mencinta. Mereka
mencintai pasangan sebagai persolinatas yang utuh.

Cinta tidak menguasai dan mengalah, tapi berbagi.
Bukan cinta namanya bila kita berkehendak mengontrol
pasangan. Juga bukan cinta bila kita bersedia mengalah
demi kepuasan kekasih. Orang yang mencinta tidak
menganggap kekasih sebagai atasan atau bawahan, tapi
sebagai pasangan untuk berbagi, juga untuk
mengidentifikasi diri.

Bila kita berkeinginan menguasai kekasih (membatasi
pergaulannya, melarangnya beraktivitas positif,
mengatur seleranya berbusana) atau melulu mengalah
(tidak protes bila kekasih berbuat buruk, tidak
keberatan dinomorsekiankan), berarti kita belum siap
memberi dan menerima cinta.

Cinta itu konstruktif.
Individu yang mencinta berbuat sebaik-baiknya demi
kepentingan sendiri sekaligus demi (kebanggaan)
pasangan. Dia berani berambisi, bermimpi konstruktif,
dan merencanakan masa depan. Sebaliknya dengan yang

jatuh cinta impulsif. Bukannya berpikir dan bertindak
konstruktif, dia kehilangan ambisi, nafsu makan, dan
minat terhadap masalahsehari-hari. Yang dipikirkan
hanya kesengsaraan pribadi. Impiannya pun tak mungkin
tercapai. Bahkan impian itu bisa menjadi subsitusi
kenyataan.

Cinta tidak melenyapkan semua masalah.
Penganut faham romantik percaya cinta bisa mengatasi
masalah. Seakan-akan cinta itu obat bagi segala
penyakit (panacea). Kemiskinan dan banyak problem lain
diyakini bisa diatasi dengan berbekal cinta belaka.

Faktanya, cinta tidaklah seajaib itu. Cinta hanya bisa
membuat sepasang kekasih berani menghadapi masalah.
Permasalahan seberat apapun mungkin didekati dengan
jernih agar bisa dicarikan jalan keluar. Orang yang
tengah mabuk kepayang-berarti tidak benar-benar
mencinta-cenderung membutakan mata saat tercegat
masalah. Alih-alih bertindak dengan akal sehat, dia
mengenyampingkan problem.

Cinta cenderung konstan.

Ya, cinta itu bergerak konstan. Maka kita patut curiga
bila grafik perasaan kita pada kekasih turun naik
sangat tajam. Kalau saat jauh kita merasa kekasih
lebih hebat dibanding saat bersama, itu pertanda kita
mengidealisasikannya, bukan melihatnya secara
realistis. Lantas saat kembali bersama, kita memandang
kekasih dengan lebih kritis dan hilanglah segala
bayangan hebat itu. Sebaliknya berhati-hatilah bila
kita merasa kekasih hebat saat kita berdekatan
dengannya dan tidak lagi merasakan hal yang sama saat
dia jauh. Hal sedemikian menandakan kita terkecoh oleh
daya tarik fisik. Cinta terhitung sehat bila saat
dekat dan jauh dari pasangan, kita menyukainya dalam
kadar sebanding.

Cinta tidak bertumpu pada daya tarik fisik.
Dalam hubungan cinta, daya tarik fisik penting. Tapi
bahaya bila kita menyukai kekasih hanya sebatas fisik
dan membencinya untuk banyak factor lainnya. Saat
jatuh cinta, kita menikmati dan memberi makna penting
bagi setiap kontak fisik. Kontak fisik, ketahuilah,
hanya terasa menyenangkan bila kita dan pasangan
saling menyukai personalitas masing-masing. Maka bukan
cinta namanya, melainkan nafsu, bila kita menganggap
kontak fisik hanya memberi sensasi menyenangkan tanpa
makna apa-apa. Dalam cinta, afeksi terwujud belakangan
saat hubungan kian dalam. Sedang nafsu menuntut
pemuasan fisik sedari permulaan.

Cinta tidak buta, tapi menerima.
Cinta itu buta? Tidak sama sekali. Orang yang mencinta
melihat dan menyadari sisi buruk kekasih. Karena
besarnya cinta, dia berusaha menerima dan mentolerir.
Tentu ada keinginan agar sisi buruk itu membaik. Namun
keinginan itu haruslah didasari perhatian dan maksud
baik. Tidak boleh ada kritik kasar, penolakan,
kegeraman, atau rasa jijik. Nafsulah yang buta. Meski
pasangan sangat buruk, orang yang menjalin hubungan
dengan penuh nafsu menerima tanpa keinginan
memperbaiki. Juga meninggalkan pasangan saat
keinginannya terpuaskan, hanya karena pasangan punya
secuil keburukan yang sangat mungkin diperbaiki.

Cinta memperhatikan kelanjutan hubungan.
Orang yang benar-benar mencinta memperhatikan
perkembangan hubungan dengan kekasih. Dia menghindari
segala hal yang mungkin merusak hubungan. Sebisa
mungkin dia melakukan tindakan yang bisa memperkuat,
mempertahankan, dan memajukan hubungan. Orang yang
sedang tergila-gila mungkin saja berusaha keras
menyenangkan kekasih. Namun usaha itu semata-mata
dilakukan agar kekasih menerimanya, sehingga
tercapailah kepuasan yang diincar. Orang yang mencinta
menyenangkan pasangan untuk memperkuat hubungan.

Cinta berani melakukan hal menyakitkan.
Selain berusaha menyenangkan kekasih, orang yang
sungguh-sungguh mencinta memiliki perhatian,
keprihatinan, pengertian, dan keberanian untuk
melakukan hal yang tidak disukai kekasih demi
kebaikan. Seperti seorang ibu yang berkata tidak saat
anaknya minta es krim, padahal sedang flu.

Begitulah kita semua seharusnya bersikap pada
pasangan.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

*Alasan Jatuh Cinta *

Yakin dech, bahkan berani tarohan kalo’ cinta ngga’ pernah pandang
strata, bahkan kita suka lupakan logika. Buat pacar, sahabat dan kerabat
dekat, cinta itu putih. Kita ngga’ bisa menggunakan angka-angka untuk
urusan hati. Pahit, manis, asem, asin, semua terasa legit di lidah, kalo’
sudah berurusan dengan yang namanya cinta. Pernah ngga’ kamu tiba-tiba
berkeringat dingin, jantung berdebar-debar, mata ngga’ sanggup melihat
lawan bicara, bahkan wajahpun bersemu merah, karena malu. Yup ! itu
tandanya kamu sudah jatuh cinta.

” Jika cinta memanggilmu, ikutilah walau jalanya berliku ” Sepotong
karya sastra dari Kahlil Gibran ini, mengingatkan kita bahwa semua orang
didunia ngga’ akan luput dari proses jatuh cinta. Semua orang akan
menemukan ‘N melewatinya. Potensi itu sebenarnya sudah ada sejak seseorang
dilahirkan. Maka jangan heran kalo’ adikmu yang masih Preschool bilang
kalo’ ia suka ama temannya. Hanya saja, potensi itu bakal keliatan
banget saat usiamu memasuki pubertas. dalam psikologi perkembangan, masa ini
dibilang sebagai masa peralihan dari kanak-kanak ke remaja. Yach …
itulah cinta, abstrak tapi dapat membuat segala sesuatu terasa lebih
indah dan bermakna. Love Is Like Wind, We Cannot See It But We Can Feel It

Cinta pada lawan jenis. Asyiiik ! Boleh dong sekarang
kita merindukan seseorang ? Berandai-andai, kapan dia datang
menjemput, makan berduaan and jalan bareng. Buat kamu yang lagi jatuh hati,
artikel ini cocok banget buat kamu cermati. Kita belajar bareng mengenal
lebih dekat soal cinta. Kita bisa mengenali cinta, mendeteksi dari mana
asalnya, bagaimana menyatakannya, sampai di mana tempat yang paling
tepat buat nyatain cinta. Cinta boleh milik siapa aja, kapan aja dan dimana
aja. Kalo’ dipikir-pikir aneh ya. Kenapa sih kita manusia, bisa jatuh
cinta. Ada bermacam-macam alasan. So’ Keep On Going … *

KEBUTUHAN BIOLOGIS

Manusia itu diciptakan berpasangan, untuk saling melindungi dan
menyayangi. Maka, sudah bagian dari fitrah manusia kalo’ memiliki potensi
untuk mencintai ‘N dicintai. Dalam psikologi, cinta adalah bagian dari
emosi yang secara naluri ngga’ bisa dihindari. Karena itu, ia menjadi
kebutuhan yang harus dipenuhi. Dalam artian, cinta harus direfleksikan
kepada objek yang diinginkan. Singkatnya, kalo’ ada orang yang lagi
mencintai orang lain, maka saat itu ia sedang memenuhi kebutuhan biologisnya.

BUTUH TEMAN CURHAT

Kadang-kadang kamu sulit membicarakan hal-hal yang bersifat privacy.
Terhadap orang tua pun, kamu sulit berterus terang. Ngga’ semua anak bisa
berkomunikasi dengan orang tuanya dan juga sebaliknya. Meskipun hal
tersebut ngga’ baik jika kamu abaikan. Bagaimanapun juga, orang tuamu
adalah pendengarmu yang paling baik dan setia lho. Ngga’ tahu kenapa, buat
sebagian orang, ada hal-hal yang memang bikin ricuh dan malu untuk
diomongin ke orang tua. Kalo’ sudah gini, seseorang butuh teman yang bisa
ngerti dan siap mendengarkan semua keluhan. Biasanya curhat dengan lawan
jenis terasa lebih menarik ketimbang dengan sesama jenis. Kadang
jawaban yang diberikan terasa lebih objektif, iya kan ? Ngga’ heran kalo’
banyak orang yang jatuh cinta dengan teman curhatnya.

BUTUH MOTIVATOR

Sifat ilmiah manusia adalah merasakan suka dan duka. Karena itu manusia
selalu butuh motivator dalam keadaan apapun. Kalo’ lagi senang, ia
butuh motivasi berupa apresiasi, sebaliknya kalo’ lagi sedih ia butuh
motivasi berupa nasehat-nasehat yang bisa bikin ia lupa dengan dukanya.
Seseorang pasti akan sangat senang kalo’ didampingi oleh orang-orang yang
selalu memotivasinya. Apalagi kalo’ motivasi itu berasal dari orang yang
disukainya. Survey membuktikan bahwa motivasi dapat membangun prestasi
belajar dan bekerja.

BUTUH PERHATIAN

Siapa sich yang ngga’ butuh perhatian ? bahkan orang cuek sekalipun
akan membutuhkan perhatian. Manusia sebagai mahluk sosial haus perhatian.
Seseorang akan merasa dihargai keberadaannya ketika ia dihargai oleh
orang-orang disekelilingnya.Ngga’ beda dengan motivasi, perhatian juga
bisa membangun pola pikir dan laku seseorang supaya menjadi lebih baik.
So, alangkah senangnya orang yang kita cintai memperhatikan kita.
Rasanya beda dech !

SUDAH BERUMUR TAPI BELUM PACARAN

Usia juga ternyata bisa mempengaruhi seseorang jatuh cinta. Memang
semua orang tidak akan pernah luput dari rasa cinta tapi tidak semua orang
juga dapat merefleksikan cinta tersebut. Ada sebagian orang yang baru
bisa merefleksikan cintanya disaat usianya sudah mendekati ‘limit’ alias
berumur. Makanya doi biasanya agak tergesa-gesa dalam menentukan
pilihan. Hati-hati, bisa-bisa salah pilih tuch !! Tapi sudah bagian dari
fitrah manusia kalo’ mereka punya potensi untuk mencintai dan dicintai.
Kata Victor Hugo, kebahagiaan yang tertinggi adalah pengakuan kalo’ kita
dicintai.

CINTA ITU KEBUTUHAN

Percaya ngga’ kalo’ cinta itu kebutuhan ? jangan salah loh, cinta itu
memang termasuk kebutuhan. Cinta itu bagian dari emosi yang secara
alamiah ngga’ bisa dihindari. Karena posisinya itu, cinta jadi kebutuhan
yang mesti dipenuhi. Makanya, Abraham Maslow memasukkan cinta ke dalam
hirarki kebutuhan manusia. Maslow juga bilang, jika kebutuhan ini ngga’
dipenuhi maka kamu akan merasakan kesepian yang beigtu mendalam. Pada
akhirnya kamu juga yang rugi karena hubungan sosialmu ngga’ bagus. Kalo’
sudah gitu bisa ditebak khan, hidup kamu ngga’ ada artinya bukan ?

TIDAK DAPAT HIDUP SENDIRI

Tuhan menciptakan laki-laki dan perempuan dengan tujuan agar keduanya
saling mengenal, menyayangi dan saling menolong. Keduanya pun punya
tugas yang sama, yaitu melestarikan kehidupan meskipun ada perbedaan peran
dalam keduanya. Nah, peran inilah yang bisa ngejadiin keduanya
ngejalanin fungsinya sebagai mahluk sosial. Papa ‘N Mama misalnya, karena
mereka memiliki peran yang berbeda maka keluargamu bisa hidup dengan baik.
Kebayang kan, kalo’ keduanya tidak saling ngebantu, wow … rumahmu
ngga’ akan tenteram. Nah manusia bisa saling mengenal, menyayangi ‘N
menolong, Tuhan memberikan potensi kepada laki-laki dan perempuan rasa cinta.
Dan rasa cinta ini pula yang akan membantu laki-laki dan perempuan
untuk melestarikan keturunan agar kehidupan harus terus berlanjut. Mulia
kan tugas keduanya. Coba kalo’ keduanya saling bermusuhan, ehm …
bisa-bisa ngga’ ada kehidupan. That’s Why, laki-laki ‘N perempuan ngga’ bisa
hidup terpisah. So, sudah sewajarnya kalo’ laki-laki ‘N perempuan
saling
jatuh cinta.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

3 co + jin

Pada zaman dahulu kala, ada 3 orang sahabat karib.
Mereka selalu bersama kemana saja mereka pergi.
Tapi ke-tiga2nya memiliki kegemaran berlainan.
Si A suka main perempuan, si B suka minum minuman keras, dan si C suka
segala jenis rokok.

Suatu hari ketiga sahabat ini berjalan jalan tanpa tujuan. Tiba2
ketiganya bertemu dengan
sebuah ketel/kendi (seperti cerita Aladin). Lalu salah seorang
mengambilnya lalu meng-gosok2kan ketel tersebut. Sejurus kemudian asap keluar
dari corong ketel tersebut dan secara perlahan berganti menjadi atu
makluk yang menyeramkan yakni seekor/seorang (?)
jin yang ganas.
Lalu jin tersebut tertawa:

“Ha ha ha ……” dan berkata “Akulah Jin Ifrit !
Karena kamu telah membebaskan aku dari ketel itu maka aku akan tunaikan
apa saja permintaan kamu kalian !!”. Ketiga sahabat yang pada mulanya
panik dan takut menjadi gembira lalu termenung dan berpikir tentang
peluang dan kemauan masing2 yang
mungkin sekali dalam seumur hidup. Lalu mereka memilih kemauan
mengikuti kegemaran masing2.
Berkata si A
“Aku mau perempuan2 muda dari berbagai bangsa di seluruh dunia dan
letakkan dalam sebuah gua tertutup dan jangan ganggu aku selama 10 tahun.”
Pufff …….. !! dengan sekejap mata jin itu menyempurnakan permintaan
si A.

Berkata si B, “Aku mau semua jenis arak dari seluruh dunia untuk bekal
selama sepuluh tahun dan letakkan dalam sebuah gua tertutup dan jangan
ganggu aku selama 10 tahun.” Pufff …….. !! dengan sekejap mata jin
itu menyempurnakan permintaan si B.

Berkata pula si C, “Aku mau semua jenis rokok dari seluruh dunia untuk
bekal selama sepuluh tahun dan letakkan dalam sebuah gua tertutup dan
jangan ganggu aku selama 10 tahun.” Pufff ………. !! dengan sekejap
mata jin itu menyempurnakan permintaan si C.

Setelah genap 10 tahun, maka jin tersebut muncul kembali untuk membuka
pintu gua masing2 sebagaimana yang dijanjikan. Maka jin tersebut pergi
membuka pintu gua si A, ketika dibuka maka keluarlah si A dengan
keadaan kurus kering, berdiri pun tidak bisa karena tidak sanggup untuk
menggerakkan lutut sebab hari2 hanya memuaskan nafsu dengan perempuan. Tiba2
si A pun jatuh ketanah lalu mati !! Setelah itu jin tersebut pergi ke
gua si B, ketika pintu dibuka
maka keluarlah si B dengan perut yang sangat buncit karena hari2
mabuk2an. Jalan pun ter-
huyung2.
Tiba2 si B pun jatuh ketanah lalu mati !! Setelah itu jin pergi ke gua
si C dan membuka pintu gua.
Tiba2 si C keluar dalam keadaan sehat walafiat dan terus MENAMPAR si
jin. Sambil me-maki2 si jin ia berkata:
JIN GOBLOOOKK …!!!! KOREKNYA MANA …???!!!

Moral:
Moral dari cerita ini adalah: merokok adalah sehat bila dilakukan
tanpa…korek api!

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Jangan anggap cewe itu bego…

Jangan anggap cewe itu bego…

Ada cowo yang rajin kerja. semua duit hasil kerjanya ditabung. pokoknya
dia cinta banget deh ma duit2nya. sebelum mati, dia pesen ke bininya,
“Klo gw mati, masukin semua duit gw ke peti ma gw. gw pengen ditemenin
mereka di alam sana.”
bininya janji bakal menuhin keinginan lakinya itu.
begitu lakinya meninggal, bininya pake baju item2 ngikutin upacara. pas
upacaranya dah kelar, pas petinya mo dikubur bininya teriak, “Bentar!”
bininya itu megang kotak yang dia masukin ke peti mati. abis itu
lakinya dikubur bareng sepeti2nya.
temennya ada yg bilang, “lu bego deh, masa duitnya lu masukin semua ke
situ buat laki lu yang udah mati?” trus dia bilang, “gw kan beriman, gw
ga bisa ga nepatin janji gw lah.” temennya bilang, “jadi beneran lu
masukin duitnya ke peti mati?” dia jawab lagi. “Iya lah. semuanya gw
satuin, gw masukin ke rekening, terus gw bikin cek dah tu buat laki gw. klo
dia mau kan tinggal dicairin aja.”

Cewe itu pinter!
Charly cuma bisa dapet warisan dari bokapnya yang sakit klo dah
married. so, Charly pergi ke bar kaum single buat cari bini. di situ Charly
liat cewe yg dia suka. Charly langsung ngajak kenalan. “gw cuma cowo
biasa. tp seminggu or dua minggu lagi bokap gw meninggal. gw bakal dapet
warisan 20 juta dolar.” cewe itu langsung ikut pulang ma Charly &
besoknya jadi ibu tirinya si Charly

Ngertiin cewe (Menurut cowo)
Gw ngerti banget gw ga bakal bisa ngertiin cewe. bayangin aja, dia bisa
aja nuangin lilin panas ke badannya buat nyabut bulu2 yg ga dia suka
seakar2nya
tp masih aja takut ma laba2

Kata
Ada suami yg bacain artikel tentang pemakaian kata ke istrinya…
katanya cewe bisa make 30.000 kata/hari, sementara cowo cuma 15.000
bininya bilang, “itu mah gara2 cewe kudu ngulang2 apa yang diomongin ke
cowo.”
suaminya langsung bilang, “gimana?”

Bego & cakep
Ada suami yang suatu hari ngomong ma istrinya gw ga ngerti gimana lu
bisa bego tapi tetep aja cakep.” istrinya jawab, “gw jelasin deh. Tuhan
bikin gw cakep biar lu suka ma gw, tp gw juga dibikin bego biar gw suka
ma lu”

Singa laper
Suami istri berantem, pas suaminya dah hampir ga bisa ngontro emosi
lagi, dia bilang, “ati2 lu, jangan bangunin singa laper!” jawab istrinya,
“So what? sapa yg takut ma tikus?

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Ubah WIB & WIT!

Coba simak beberapa pertanyaan berikut ini. Kenapa waktu di Singapura
dan Malaysia sekitar satu jam lebih cepat dibanding Jakarta (waktu
Indonesia bagian Barat, WIB), padahal secara geografis posisinya lebih
barat dibanding Jakarta?

Kenapa produktivitas kita jauh lebih rendah ketimbang kedua negari
jiran
tadi? Kenapa para pelancong internasional lebih menyukai Bali,
ketimbang
tujuan wisata lain di Indonesia? Kenapa otoritas moneter kita kerap
‘gelagapan’ melakukan intervensi, saat rupiah ‘diserang’ spekulan
internasional? Kenapa PLN tak mampu memenuhi kebutuhan listrik di dalam
negeri-khususnya Jabotabek?

Jawabannya, memang bisa amat beragam. Barangkali perlu menjelaskan
panjang lebar untuk menemukan jawaban paling tepat bagi setiap
pertanyaan. Tapi, sebenarnya ada satu jawaban yang bisa mempertautkan
semua pertanyaan tadi.

Yaitu, ubah pembagian waktu di Indonesia! Lebih konkretnya, seragamkan
waktu di Indonesia dengan patokan waktu Indonesia bagian tengah! Dengan
perubahan tersebut, waktu Indonesia bagian barat, dipercepat satu jam.
Sebaliknya, waktu Indonesia bagian timur dimundurkan, juga satu jam.

Perubahan waktu tersebut, mungkin terlihat sepele. Tapi, itu bukan tak
mungkin bakal menjadi solusi penting untuk sejumlah persoalan yang
dihadapi negeri ini. Setidaknya, untuk menghilangkan ‘diskriminasi
waktu’ yang selama ini terjadi di Indonesia.

Hal ini terungkap jelas dalam sebuah seminar yang diselenggarakan
Indonesian Marketing Association, yang menghadirkan banyak pakar dari
berbagai disiplin ilmu.

Hampir semua aktivitas di Indonesia selalu mengacu pada waktu Indonesia
bagian barat. Itu, hanya karena Jakarta ada di wilayah Indonesia bagian
barat.

Meski tak mencolok, secara psikologis, mereka yang berada di wilayah
Indonesia bagian tengah dan bagian timur, pasti ada perasaan di-‘nomor
dua’ -kan. Kalau pembagian waktu itu dihapus, otomatis ‘gap’ antara
barat-tengah-timur tadi juga akan hilang.

Singapura dan Malaysia, membuat patokan waktu setara dengan waktu
Indonesia bagian tengah, agar lebih sesuai dengan patokan waktu
internasional. Langkah serupa dilakukan pemerintah China. Mereka bahkan
menyeragamkan waktu untuk seluruh wilayah China yang amat luas.

Salah satu tujuannya, untuk menghadapi persaingan global yang menuntut
strategi waktu amat cermat. Dalam waktu satu jam, para pelaku di pasar
uang-khususnya para spekulan-bisa melakukan apa saja terhadap mata uang
suatu negara. Termasuk rupiah.

Bayangkan, betapa merepotkannya ketika para spekulan menyerang rupiah,
saat pasar spot antarbank di Jakarta masih ‘tidur pulas’. Lalu, saat
pasar terbangun, kurs rupiah sudah terombang-ambing ke mana-mana.
Intervensi yang dilakukan bank sentral mungkin bisa menolong.

Tapi pasti lebih mudah, jika intervensi tadi dilakukan jauh lebih awal.
Ini, tentu bisa dilakukan jika waktu Indonesia bagian barat, yang
menjadi patokan aktivitas bisnis di Jakarta, dibuat sejam lebih
cepat-sama dengan patokan waktu internasional.

Pasar modal

Hal serupa juga bisa terjadi di pasar modal. Khususnya untuk
saham-saham
emiten Indonesia yang listing di Yang tak kalah penting, perubahan
waktu
tadi juga akan sangat berdampak pada produktivitas manusia Indonesia.
Para pelajar dan mahasiswa, bisa mulai belajar di sekolah dan kampus
saat udara masih sejuk.

Ini, akan mempermudah penyerapan materi pelajaran, ketimbang pada saat
matahari panas terik. Beberapa universitas yang kreatif telah mencoba
menerapkan jam kuliah mulai pada pukul 06.00 pagi, dan hasilnya sangat
baik.

Demikian juga dengan para karyawan kantor dan wiraswasta. Mereka bisa
memulai aktivitas kerjanya saat udara masih segar. Dengan asumsi
periode
jam kerja yang tak berubah, 8 jam sehari, mereka tentunya juga bisa
kembali ke rumah lebih awal. Lebih banyak waktu untuk beristirahat, dan
bersosialisasi dengan keluarga.

Tuntutan untuk memulai aktivitas lebih pagi, secara tak langsung juga
akan membuat penduduk Indonesia –yang mayoritas beragama Islam-lebih
berdisiplin menjalankan ibadah sholat subuh. Saat maghrib sudah di
rumah, kita juga bisa lebih sering sholat berjamaah dengan keluarga.

Pendeknya, kualitas manusia Indonesia bisa lebih baik, dan
produktivitas
pun bisa lebih tinggi.

Mengapa tidak dicoba?

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Just For Laugh …..

LURUS JALAN TERUS!
===================================
Di sebuah ruas jalan protokol Jakarta Pusat, terpasang rambu-rambu
Lalu Lintas yang bertuliskan ´LURUS JALAN TERUS!´.

Ketika seorang pemuda pengendara sepeda motor melaju kencang di jalan
tersebut, tiba-tiba, ada pengendara sepeda motor di depannya yang
menghentikan motornya secara mendadak. Akibatnya, sipemuda ini pun harus
menghentikan motornya segera untuk menghindari tertabraknya motornya dengan
pengendara di depannya itu. Dia pun
mulai turun dari motornya menghampiri si pengendara itu dan berkata,
“Hei, Mas! Kenapa kamu berhenti mendadak di depan saya? Itu bisa
membahayakan saya,tahu?! Baca ´tuh! Rambu-rambu di sana, LURUS JALAN
TERUS!” kata si pria muda itu dengan nada kesal.

Sesaat kemudian, “Maaf, Mas!” jawab si pengendara sepeda motor sambil
membuka helmnya, “Saya ´kan kriting, Mas!”

OBAT TIDUR?
=====================
Seorang lelaki yang terlihat begitu pucat dan lesu memeriksakan
dirinya ke seorang dokter.

“Dokter, semua tetanggaku mempunyai anjing dan anjing-anjing itu
menyalak siang dan malam, membuat aku tidak bisa tidur,” kata lelaki
itu.

“Oh, aku punya kabar baik untukmu,” kata si dokter
sambil menyodorkan beberapa botol pil. “Ini beberapa contoh obat tidur
yang bagus.
Beberapa masalahmu tadi pasti bisa terselesaikan.”

“Bagus!” kata laki-laki itu, “Aku akan mencoba apapun.
Berikan aku yang paling bagus, Dok!”

“Beberapa minggu kemudian si lelaki itu kembali.
Wajahnya terlihat lebih berantakan dan pucat dari kunjungan pertamanya
ke dokter itu.
“Dok, resep Anda tidak berhasil. Aku malah menjadi lebih lelah dari
sebelumnya!”

“Aku tidak mengerti kenapa bisa begitu,” kata sang dokter sambil
menggeleng-gelengkan kepalanya. “Obat yang aku berikan pada Anda itu
adalah obat tidur yang paling kuat yang dijual di seluruh apotik di
negara ini!”

“Mungkin itu memang benar,” jawab lelaki itu, “tetapi aku masih saja
tidak tidur sepanjang malam untuk memancing anjing-anjing datang
padaku. Pada saat aku bisa menangkap satu anjing,ternyata sangat
sulit untuk memaksa dia menelan obat tidur itu, Dok!”

INTERVIEW
=================
Personalia : “Saya harus berkata jujur, riwayat kerjamu jelek
sekali. Engkau selalu berpindah kerja karena dipecat.”

Calon Karyawan: “Ya … Pak ….”

Personalia : “Tidak ada hal yang positif di dalam
riwayat kerjamu.”

Calon Karyawan: “Ada Pak … setidaknya bukan saya yang memutuskan
hubungan kerja.”

RATAPAN ANAK TIRI
=================================
Ada sebuah cerita tentang seorang wanita yang
diceraikan suaminya dan ia dikaruniai seorang anak laki-laki berusia 12
tahun.
Kemudian ia menikah lagi dengan laki-laki lain setelah satu tahun
hidup tanpa suami.

Bekas suaminya agak cemas tentang keadaan anaknya. Di suatu kunjungan
akhir pekan, bekas suami ini bertanya kepadanya
anaknya, “Bagaimana hubunganmu dengan ayah tirimu? baik?”

“Luar biasa!,” jawab anaknya, “Dia membawa saya berenang setiap pagi,
kami pergi ke sebuah danau. Dia mengayuhkan saya ke
tengah danau dan saya berenang kembali ke tepi danau.”

“Bukankah itu pelajaran renang yang sangat bagus dan
bermanfaat untuk seorang anak seusia kamu?” tanya si ayah.

“Yaaah, lumayan juga. Hanya saja, bagian yang paling
sulit adalah pada waktu saya harus berusaha berenang sambil keluar dari
karung.”

SUPIR GOBLOK

========================================
Ada 2 orang pengusaha yg pengen nyeritain kegoblokan
supir-supirnya masing-masing.

Pengusaha A : “Supir saya tuh paling bego sedunia!!!
lu mau liat buktinya? PARDJONOOOO….siniiii…!!!”

Pardjono : “Ya tuan… ada apa tuan…?”

Pengusaha A : “Ini saya kasih uang Rp.10.000…ntar
kamu ke showroom…beli Mercedes Benz yg A class…”

Pardjono : “Oh…baik tuan…”

Setelah itu Pardjono pergi meninggalkan ruangan dimana
2 pengusaha itu
sedang ngobrol-ngobrol.

Pengusaha A : “Gimana ? bego kan supir saya ?!!”

Pengusaha B : ” Masih begoan supir saya….. LILIEK
!!!! siniiii !!!!”

Liliek : “Ada apa tuan…? Tuan manggil saya…?”

Pengusaha B : ” Iya.Tolong donk…kamu ke rumah
saya…terus coba kamu cek apa saya masih ada di rumah?”

Liliek : “Baik tuan…!”

Setelah itu Liliek pergi meninggalkan kedua pengusaha tersebut.

Pengusaha A : “Hua ha ha ha ha… saya mengaku kalah deh…!”

Di jalanan… kedua supir itu bertemu..

Pardjono : “Eh…boss saya bego banget deh…masa saya di kasih uang
Rp. 10.000 buat beli Mercy A-Class…. padahal sekarang kan hari
minggu ya … show room tutup.. dasar boss saya itu bego banget!”

Liliek : “Boss saya lebih bego lagi… masa saya di suruh pergi ke
rumahnya untuk nge-cek dia masih ada di rumah apa nggak…padahal kan
dia punya handphone…tinggal di telpon aja ya kan…..”

RILEKS DULU AHHHH

Ada seorang pengunjung bar yang mengaku sanggup mengurai jenis-jenis
minuman setelah ia mencicipi minuman yang disajikan.
Bartender yang penasaran selalu mencoba berbagai jenis minuman dan
menguji kepiawaian si pengunjung aneh itu.

“Coba Anda cicipi campuran hasil kreasiku ini dan sebutkan jenis
minuman apa saja yang ada di dalamnya?”

Si pengunjung mencicipi minuman hanya beberapa seruput, lalu
berkata, “Bolehlah kreasi Anda kali ini lumayan asik.
Tetapi bila menilik bahannya sebenarnya tak terlalu istimewa. Bir
sekian cc ditambah greensand sekian cc, ditambah vodka sedikit
cc lalu disana ada tequila, capucino dan sedikit cc air perasan jahe
baker!”

Bartender kaget dan akhirnya ia benar-benar kagum dan menghadiahkan
minuman itu untuk si analis minuman yang jago itu.

“Tapi jangan girang dulu, aku masih ingin menguji Anda sekali lagi.
Dan kalau yang ini benar, saya sediakan satu botol sampanye untuk
Anda bawa pulang.”

Bartender itu masuk ke dalam dan menemui istrinya. Ia
meminta istrinya buang air kecil di sebuah gelas. Gelas berisi
air seni itu pun dibawa bartender keluar dan diserahkannya kepada
pengunjung itu untuk dianalisa.

Setelah mencicipi beberapa seruput, pengunjung itu tampak termangu-
mangu dan mengecap-ecapkan bibirnya. Tak lama kemudian, ia berdiri
dan menyalami bartender dengan wajah gembira.

“Selamat! Anda akan segera menjadi ayah. Istri Anda positif hamil!”

Hendrix menemui dokter spesialis kelamin. Katanya,
“Dok, saya punya masalah, tapi Dokter harus janji dulu
untuk tidak tertawa nanti yah?”
“Tenang. Saya janji tidak akan tertawa. Itu melanggar
sumpah kedokteranku,” jawab dokter bersahaja.
Hendrix langsung menurunkan celananya, burungnya
ternyata kecil sekali, mungkin diameternya hanya
sebesar pensil steadler 2B. Melihat barang yang
hanya seadanya, dokter tak kuat menahan tawanya…
dia tertawa terpingkal-pingkal, sampai
berguling-guling dilantai.
Kira-kira lima menit, baru dia dapat mengendalikan
emosinya.
“Maaf Mas. Hhh.. hh.. Saya kelepasan. Saya janji tidak
akan tertawa lagi. Nah, sekarang masalah Saudara apa?”
kata dokter, berjuang keras menyembunyikan sisa tawanya.
Hendrix ngomong dengan nada sedih :
“Burung saya sudah tiga hari bengkak begini…. ”
HUAHHAHUHAHAAHAHHAAAA…………

NGGA BOLEH IKUT

Satu rombongan pengantar jenasah siap-siap berangkat
ke kuburan. Tono yang baru berusia 5 tahun nekat pengen ikutan.
Tono : “Pak, tunggu dulu Pak, saya mau ikut…!!”
Tetangga : “Hei, kamu masih terlalu kecil, “gak boleh
ikut nganter jenasah.. Sana di rumah aja, ya…”
Tono : “Huh… dasar pelit… Awas, ya, nanti kalo
bapakku mati kamu gak boleh ikutan nganter…!”

BESOK JANGAN IKUT NONTON

Seorang ayah memergoki anaknya yang sedang nonton film
dewasa.
Ayah : “Nak, kamu tidak boleh nonton film yang
begini!”
Anak : “Kok nggak boleh? Emangnya kenapa?”
Ayah : “Karena film ini untuk orang dewasa.”
Anak : “Ayah curang! Kalau begitu besok ayah jangan
nonton film
Teletubbies
lagi!”

SUKA FILM LUCU

Kakek : “Mestinya di televisi lebih banyak menayangkan
film Mr. Bean
atau
Charlie Chaplin.”
Cucu : “Memangnya kenapa, kakek penggemar film-film
lucu yah?”
Kakek : “Bukan, soalnya kuping kakek sekarang sudah tuli!

IBU BERISIK SIH

Di sebuah taman kanak-kanak sedang ada pelajaran
menggam bar. Ibu Guru
sedang asik melihat muridnya menggambar, tetapi si
Vera hanya
memandangi
halaman yang kosong saja.
Ibu Guru : Ver, kamu gambar apa? kok kertasnya masih
kosong?
Vera : Kuda makan rumput , Bu Guru.
Ibu Guru : mana rumputnya?
Vera : Dimakan kuda , Bu.
Ibu Guru : lalu kudanya mana?
Vera : Udah lari, Bu! habis ibu berisik, sih!

LEBIH BANDEL

Di suatu sore seseorang ayah dan anak laki lakinya
sedang menikmati pisang
goreng tiba sang anak berkata “kenapa rambut ayah ada
ubannya”
Sang ayah pun menjawab
“setiap kali kamu bandel rambut ayah tumbuh uban”
Sang anak pun menjawab lagi “berarti ayah lebih bandel
dari saya,sebab kakek lebih banyak ubannya dari pada ayah”

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Hati Seluas Samudra

Dahulu kala, hiduplah seorang guru yang terkenal bijaksana. Pada suatu
pagi, datanglah seorang pemuda dengan langkah lunglai dan rambut masai.
Pemuda itu sepertinya tengah dirundung masalah. Tanpa membuang waktu,
dia mengungkapkan keresahannya: impiannya gagal, karier, cinta, dan
hidupnya tak pernah berakhir bahagia.

Sang Guru mendengarkannya dengan teliti dan seksama. Ia lalu mengambil
segenggam garam dan meminta tamunya untuk mengambil segelas air. Dia
taburkan garam itu ke dalam gelas, lalu dia aduk dengan sendok.

“Coba minum ini, dan katakan bagaimana rasanya?” pinta Sang Guru.

“Asin dan pahit, pahit sekali,” jawab pemuda itu, sembari meludah ke
tanah.

Sang Guru hanya tersenyum. Ia lalu mengajak tamunya berjalan ke tepi
telaga di hutan dekat kediamannya. Kedua orang itu berjalan beriringan
dalam kediaman. Sampailah mereka ke tepi telaga yang tenang itu. Sang
Guru lalu menaburkan segenggam garam tadi ke dalam telaga. Dengan sebilah
kayu, diaduknya air telaga, membuat gelombang dan riak kecil.

Setelah air telaga tenang, ia pun berkata, “Coba, ambil air dari
telagaini, dan minumlah.”

Saat tamu itu selesai meneguk air telaga, Sang Guru bertanya,
“Bagaimana rasanya?”

“Segar,” sahut pemuda itu.

“Apakah kamu masih merasakan garam di dalam air itu?” tanya Sang Guru.

“Tidak,” jawab si anak muda.

Sang Guru menepuk-nepuk punggung si anak muda. Ia lalu mengajaknya
duduk bersimpuh di tepi telaga.

“Anak muda, dengarlah. Pahitnya kehidupan seumpama segenggam garam.
Jumlah dan rasa pahit itu adalah sama, dan memang akan tetap sama.Tetapi,
kepahitan yang kita rasakan, akan sangat tergantung dari wadah atau
tempat yang kita pakai. Kepahitan itu, selalu berasal dari bagaimana cara
kita meletakkan segalanya. Itu semua akan tergantung pada hati kita.
Jadi, saat kamu merasakan kepahitan atau kegagalan dalam hidup, hanya ada
satu hal yang boleh kamu lakukan: lapangkanlah dadamu untuk menerima
semuanya. Luaskanlah hatimu untuk menampung setiap kepahitan itu. Luaskan
cara pandang terhadap kehidupan. Kamu akan banyak belajar dari keluasan
itu.”

“Hatimu anakku, adalah wadah itu. Batinmu adalah tempat kamu menampung
segalanya. Jadi, jangan jadikan hatimu itu seperti gelas, buatlah
hatimu seluas telaga yang mampu meredam setiap kepahitan. Hati yang seluas
dunia!”

Keduanya beranjak pulang. Sang Guru masih menyimpan “segenggam garam”
untuk orang-orang lain, yang sering datang padanya membawa keresahan
hati.

Fantastic always!

posted by Hermansean @ Wednesday, July 20, 2005 0 comments

Tuesday, July 19, 2005

“DON’T EVER STOP DREAMING YOUR DREAMS”

Don’t ever be reluctant
to show your feelings when
you’re happy, give in to it.
When you’re not, live with it.

Don’t ever be afraid to
try to make things better you might
be surprised at the results.

Don’t ever take the weight of the
world on your shoulders.
Don’t ever feel threatened by the future,
take life one day at a time.

Don’t ever feel guilty about the past
what’s done is done.
Learn from any mistakes you might have made.

Don’t ever feel that you are alone
there is always somebody there
for you to reach out to.

Don’t ever forget that you can achieve
so many of the things you can imagine. …
It’s not as hard as it seems.

Don’t ever stop loving
don’t ever stop believing,
don’t ever stop dreaming your dreams.
–Author Unknown

posted by Hermansean @ Tuesday, July 19, 2005 0 comments

Monday, July 18, 2005

TRUE LOVE

Subject: TRUE LOVE

Seorang pria dan kekasihnya menikah dan acaranya pernikahannya sungguh
megah. Semua kawan-kawan dan keluarga mereka hadir menyaksikan dan
menikmati hari yang berbahagia tersebut. Suatu acara yang luar biasa
mengesankan.

Mempelai wanita begitu anggun dalam gaun putihnya dan pengantin pria
dalam tuxedo hitam yang gagah. Setiap pasang mata yang memandang setuju
mengatakan bahwa mereka sungguh-sungguh saling mencintai.

Beberapa bulan kemudian, sang istri berkata kepada suaminya, “Sayang,
aku baru membaca sebuah artikel di majalah tentang bagaimana memperkuat
tali pernikahan” katanya sambil menyodorkan majalah tersebut.

“Masing-masing kita akan mencatat hal-hal yang kurang kita sukai dari
pasangan kita. Kemudian kita akan membahas bagaimana merubah hal-hal
tersebut dan membuat hidup pernikahan kita bersama lebih bahagia…..”

Suaminya setuju dan mereka mulai memikirkan hal-hal dari pasangannya
yang tidak mereka sukai dan berjanji tidak akan tersinggung ketika
pasangannya mencatat hal-hal yang kurang baik sebab hal tersebut untuk
kebaikan mereka bersama. Malam itu, mereka sepakat untuk berpisah kamar dan
mencatat apa yang terlintas dalam benak mereka masing-masing.

Besok pagi ketika sarapan, mereka siap mendiskusikannya. “Aku akan
mulai duluan ya”, kata sang istri. Ia lalu mengeluarkan daftarnya. Banyak
sekali yang ditulisnya, sekitar 3 halaman…

Ketika ia mulai membacakan satu persatu hal yang tidak dia sukai dari
suaminya, ia memperhatikan bahwa airmata suaminya mulai mengalir…..

“Maaf, apakah aku harus berhenti ?” tanyanya.

“Oh tidak, lanjutkan…” jawab suaminya.

Lalu sang istri melanjutkan membacakan semua yang terdaftar, lalu
kembali melipat kertasnya dengan manis diatas meja dan berkata dengan
bahagia, “Sekarang gantian ya, engkau yang membacakan daftarmu”.

Dengan suara perlahan suaminya berkata “Aku tidak mencatat sesuatu pun
di kertasku. Aku berpikir bahwa engkau sudah sempurna, dan aku tidak
ingin mengubahmu. Engkau adalah dirimu sendiri. Engkau cantik dan baik
bagiku, tidak satupun dari pribadimu yang kudapati kurang….”

Sang istri tersentak dan tersentuh oleh pernyataan dan ungkapan cinta
serta isi hati suaminya. Bahwa suaminya menerimanya apa adanya… Ia
pun menunduk dan menangis…..

Dalam hidup ini, banyak kali kita merasa dikecewakan, depressi, dan
sakit hati. Sesungguhnya tak perlu menghabiskan waktu memikirkan hal-hal
tersebut. Hidup ini penuh dengan keindahan, kesukacitaan dan
pengharapan.

Mengapa harus menghabiskan waktu memikirkan sisi yang buruk,
mengecewakan dan menyakitkan jika kita bisa menemukan banyak hal-hal yang indah
di sekeliling kita ? Saya percaya kita akan menjadi orang yang
berbahagia jika kita mampu melihat dan bersyukur untuk hal-hal yang baik dan
mencoba melupakan yang buruk.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

KAPAN TERAKHIR KITA MENCIUM IBU?

KAPAN TERAKHIR KITA MENCIUM IBU?

Saya berharap Ibu kita masih ada.
Betapa menyesalnya, bila telah tiada.
Ketika kita lahir menangis,
Ibu ketawa, semua orang tertawa gembira

Ibu yang pertama kali dan setiap saat mencium kita,
dulu.
Kini Ia akan terus melakukannya,
sayang kita merasa tidak perlu.

Tanpa pamrih ia lakukan.
Dengan kasih sayang penuh Ia berikan.

Ketika kita ingusan, Ia rela menghirup
Ingus kita dengan mulut manisnya.

Ketika kita sakit, ia ikut sakit.
Ketika kita tidak bisa tidur, ia ikut ikut lembur.

Ketika kita tak mau makan,
ia korbankan apa saja agar kita makan.

Apa yang bisa kita lakukan saat ini? begitu ketemu, cium Ibu.
Bila jauh, angkat telepon, minta ampun
Saya bayangkan Ibu akan meneteskan air mata.
Air mata ketulusan kasih sayang seorang Ibu
Bila kita mati buatlah sebaliknya.
kita ketawa gembira, setidak-tidaknya tersenyum.
Sementara Ibu dan seluruh kerabat kita yang ditinggal menangis sedih
Sungguh kita tidak tahu, bagaimana keadaan kita nanti ketika mati.
Apakah bisa tertawa,
atau malah Ditertawakan !

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Antara Lelaki Dan Wanita .

Subject: Antara Lelaki Dan Wanita .

1. Kecantikan seorang wanita ialah terletak sejauh mana ia dapat
menahan (menjaga) malunya, sementara kegagahan seorang lelaki ialah
terletak sejauh mana ia dapat menahan (menjaga) marahnya.

2. Orang yang membujang adalah orang yang belum
menemukan penghibur duka dan dia baru memperolehinya dengan
menikah.

3. Suami adalah orang yang mencari kebahagiaan hidup dengan
menghilangkan sebagian kemerdekaannya.

4. Wanita menghadapi banyak permasalahan; sebagian diatasi dengan
menikah dan sebagian yang lain diatasi setelah dia meninggal.

5. Mata yang paling indah tetapi juga harus diwaspadai adalah mata
kaum wanita.

6. Jangan menyalahkan perasaan isteri anda karena
perasaannya yang terbaik ialah ketika ia menerima anda sebagai suami.

7. Perawan tua ialah wanita yang kehilangan kesempatan menyusahkan
seorang lelaki.

8. Yang diinginkan seorang gadis dari dunia ini hanyalah seorang
suami, dan apabila ia sudah memperolehinya, ia menginginkan segala-
galanya.

9. Wanita bisa memaafkan suatu pengkhianatan suaminya, tetapi dia
tidak bisa melupakannya.

10. Kecantikan wanita tidak bererti apa-apa dibandingkan dengan
kemuliaan akhlak dan perilakunya.

11. Sebelum menikah, wanita hafal seluruh jawaban dan sesudah menikah,
ia hafal seluruh pertanyaan.

12. Barangsiapa menikahi wanita kerana hartanya, maka dia telah
menjual kemerdekaannya.

13. Wanita adalah bintang dan pelita bagi lelaki.
Tanpa pelita, lelaki bermalam dalam kegelapan.

14. Wanita lebih cepat daripada lelaki dalam menangis dan dalam
mengingatkan peristiwa yang menyebabkan dia menangis.

15. Wanita tertawa bila ia mampu dan menangis apabila ia
menginginkan sesuatu.

16. Pudarlah kebahagiaan seorang wanita jika ia tidak mampu
menjadikan suaminya teman yang termulia.

17. Wanita sangat berlebihan dalam mencintai dan
membenci, dan tidak mengenal pertengahannya.

18. Wanita selalu tergolong manusia halus dan lembut sampai saat dia
menikah.

19. Tidak mungkin seorang lelaki hidup bahagia tanpa didampingi oleh
isteri yang mulia.

20. Wanita hidup untuk berbahagia dengan cinta,
sementara lelaki mencintai untuk hidup berbahagia.

21. Seorang wanita yang bijaksana menambahkan gula
pada kalimatnya setiap kali berbicara denga suaminya, dan mengurangi
garam pada ucapan suaminya.

22. Cincin perkawinan adalah cincin termahal di
dunia, sebab mengharuskan pemberinya mengingatkan
harganya setiap bulan tanpa henti.

23. Sesungguhnya tidak ada wanita yang sangat cantik,yang ada ialah
kaum lelaki yang sangat lemah bila berhadapan dengan kecantikan.

24. Bagi lelaki, yang terakhir kali mati ialah jantungnya dan bagi
wanita adalah lidahnya.

25. Wanita tidak diciptakan untuk dikagumi semua lelaki tetapi
sebagai sumber kebahagiaan seorang suami.

26. Pada waktu bertunangan, lelaki banyak berbicara dan perempuan
mendengarkan. Pada saat perkawinan, perempuan berbicara dan
pengantin lelaki mendengarkan. Sesudah perkawinan, suami dan isteri
banyak berbicara dan para jiran tetangga mendengarkan.

27. Setiap wanita mempunyai dua mata. Adapun wanita
yang cemburu berlebihan mempunyai tiga mata. Satu di sebelah kanan,
satu di sebelah kiri dan yang ketiga diarahkan kepada suami.

28. Wanita pada umumnya takut akan munculnya uban dan wanita-wanita
cantik yang menjadi saingannya.

29. Isteri yang bersikap jujur dan setia kepada suami meringankan
setengah beban kehidupan suaminya.

30. Seorang wanita menghadapi kesulitan apabila ia
berada di antara lelaki yang dicintainya dan yang
mencintainya.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Ayah, Ibu, ketahuilah..Aku mencintaimu

Kisah berikut ini sangat menyentuh perasaan, dikutip dari buku “Gifts From The Heart for Women” karangan Karen Kingsbury. Buku ini dapat Anda peroleh di toko buku Gramedia, maupun toko buku lainnya. Kisahnya sbb:

Bahkan Seorang Anak Berusia 7 Tahun Melakukan Yang Terbaik Untuk ……

Di sebuah kota di California, tinggal seorang anak laki2 berusia tujuh tahun yang bernama Luke. Luke gemar bermain bisbol. Ia bermain pada sebuah tim
bisbol di kotanya yang bernama Little League. Luke bukanlah seorang pemain yang hebat. Pada setiap pertandingan, ia lebih banyak menghabiskan waktunya di kursi pemain cadangan. Akan tetapi, ibunya selalu hadir di setiap pertandingan untuk bersorak dan memberikan semangat saat Luke dapat memukul bola maupun tidak. Kehidupan Sherri Collins, ibu Luke, sangat tidak
mudah. Ia menikah dengan kekasih hatinya saat masih kuliah.

Kehidupan mereka berdua setelah pernikahan berjalan seperti cerita dalam buku-buku roman. Namun, keadaan itu hanya berlangsung sampai pada musim dingin saat Luke berusia tiga tahun. Pada musim dingin, di jalan yang berlapis es, suami Sherri meninggal karena mobil yang ditumpanginya bertabrakan dengan mobil yang datang dari arah berlawanan. Saat itu, ia dalam perjalanan pulang dari pekerjaan paruh waktu yang biasa dilakukannya pada malam hari.

“Aku tidak akan menikah lagi,” kata Sherri kepada ibunya. “Tidak ada yang dapat mencintaiku seperti dia”. “Kau tidak perlu menyakinkanku,” sahut ibunya
sambil tersenyum. Ia adalah seorang janda dan selalu memberikan nasihat yang dapat membuat Sherri merasa nyaman. “Dalam hidup ini, ada seseorang yang hanya memiliki satu orang saja yang sangat istimewa bagi dirinya dan tidak ingin terpisahkan untuk selama-lamanya. Namun jika salah satu dari mereka pergi, akan lebih baik bagi yang ditinggalkan untuk tetap sendiri daripada ia memaksakan mencari penggantinya.”

Sherri sangat bersyukur bahwa ia tidak sendirian. Ibunya pindah untuk tinggal bersamanya. Bersama-sama, mereka berdua merawat Luke. Apapun masalah yg dihadapi anaknya, Sherri selalu memberikan dukungan sehingga Luke akan selalu bersikap optimis. Setelah Luke kehilangan seorang ayah, ibunya juga selalu berusaha menjadi seorang ayah bagi Luke.

Pertandingan demi pertandingan, minggu demi minggu, Sherri selalu datang dan bersorak-sorai untuk memberikan dukungan kepada Luke, meskipun ia hanya bermain beberapa menit saja. Suatu hari, Luke datang ke pertandingan seorang diri. “Pelatih”, panggilnya. “Bisakah aku bermain dalam pertandingan ini sekarang? Ini sangat penting bagiku. Aku mohon ?”

Pelatih mempertimbangkan keinginan Luke. Luke masih kurang dapat bekerja sama antar pemain. Namun dalam pertandingan sebelumnya, Luke berhasil memukul bola dan mengayunkan tongkatnya searah dengan arah datangnya bola. Pelatih kagum tentang kesabaran dan sportivitas Luke, dan Luke tampak berlatih extra keras dalam beberapa hari ini.

“Tentu,” jawabnya sambil mengangkat bahu, kemudian ditariknya topi merah Luke. “Kamu dapat bermain hari ini. Sekarang, lakukan pemanasan dahulu.” Hati Luke bergetar saat ia diperbolehkan untuk bermain. Sore itu, ia bermain dengan sepenuh hatinya. Ia berhasil melakukan home run dan mencetak dua single. Ia pun berhasil menangkap bola yang sedang melayang sehingga
membuat timnya berhasil memenangkan pertandingan.

Tentu saja pelatih sangat kagum melihatnya. Ia belum pernah melihat Luke bermain sebaik itu. Setelah pertandingan, pelatih menarik Luke ke pinggir
lapangan. “Pertandingan yang sangat mengagumkan,” katanya kepada Luke. “Aku tidak pernah melihatmu bermain sebaik sekarang ini sebelumnya. Apa yang membuatmu jadi begini?”

Luke tersenyum dan pelatih melihat kedua mata anak itu mulai penuh oleh air mata kebahagiaan. Luke menangis tersedu-sedu. Sambil sesunggukan, ia berkata “Pelatih, ayahku sudah lama sekali meninggal dalam sebuah kecelakaan mobil. Ibuku sangat sedih. Ia buta dan tidak dapat berjalan dengan baik, akibat kecelakaan itu. Minggu lalu,……Ibuku meninggal.” Luke kembali menangis.

Kemudian Luke menghapus air matanya, dan melanjutkan ceritanya dengan terbata-bata “Hari ini,…….hari ini adalah pertama kalinya kedua orangtuaku dari surga datang pada pertandingan ini untuk bersama-sama melihatku bermain. Dan aku tentu saja tidak akan mengecewakan mereka…….”. Luke kembali menangis terisak-isak.

Sang pelatih sadar bahwa ia telah membuat keputusan yang tepat, dengan mengizinkan Luke bermain sebagai pemain utama hari ini. Sang pelatih yang
berkepribadian sekuat baja, tertegun beberapa saat. Ia tidak mampu mengucapkan sepatah katapun untuk menenangkan Luke yang masih menangis. Tiba-tiba, baja itu meleleh. Sang pelatih tidak mampu menahan Perasaannya sendiri, air mata mengalir dari kedua matanya, bukan sebagai seorang pelatih, tetapi sebagai seorang anak…..

Sang pelatih sangat tergugah dengan cerita Luke, ia sadar bahwa dalam hal ini, ia belajar banyak dari Luke. Bahkan seorang anak berusia 7 tahun berusaha
melakukan yang terbaik untuk kebahagiaan orang tuanya, walaupun ayah dan ibunya sudah pergi selamanya…………Luke baru saja kehilangan seorang Ibu yang begitu mencintainya……..

Sang pelatih sadar, bahwa ia beruntung ayah dan ibunya masih ada. Mulai saat itu, ia berusaha melakukan yang terbaik untuk kedua orangtuanya, membahagiakan mereka, membagikan lebih banyak cinta dan kasih untuk mereka. Dia menyadari bahwa waktu sangat berharga, atau ia akan menyesal seumur hidupnya……………

Hikmah yang dapat kita renungkan dari kisah Luke yang HANYA berusia 7 TAHUN :

Mulai detik ini, lakukanlah yang terbaik utk membahagiakan ayah & ibu kita. Banyak cara yg bisa kita lakukan utk ayah & ibu, dgn mengisi hari-hari
mereka dgn kebahagiaan. Sisihkan lebih banyak waktu untuk mereka. Raihlah prestasi & hadapi tantangan seberat apapun, melalui cara-cara yang jujur utk
membuat mereka bangga dgn kita. Bukannya melakukan perbuatan2 tak terpuji, yang membuat mereka malu. Kepedulian kita pada mereka adalah salah satu kebahagiaan mereka yang terbesar. Bahkan seorang anak
berusia 7 tahun berusaha melakukan yang terbaik untuk membahagiakan ayah dan ibunya. Bagaimana dengan Anda ? Berapakah usia Anda saat ini ?

Apakah Anda masih memiliki kesempatan tersebut ? Atau kesempatan itu sudah hilang untuk selamanya………? Mohon KEMURAHAN HATI Anda untuk menyebarkan kisah ini kepada sanak keluarga Anda, famili, teman2, rekan2
kerja, rekan2 bisnis, atasan, bawahan, sebuah kelompok organisasi ataupun perusahaan, PELANGGAN, serta siapa saja yang Anda temui.

Ada 4 kemungkinan respon dari pihak2 yang telah membaca kisah ini. PERTAMA, cuek / tidak peduli / tidak mengerti kisah ini.
KEDUA, tersentuh dengan kisah ini, tetapi tidak melakukan apapun.
KETIGA,tersentuh dengan kisah ini, intropeksi diri, tetapi tidak melakukan apapun.
KEEMPAT, tersentuh, intropeksi diri, lalu segera bergerak aktif untuk lebih
memperhatikan kedua orangtuanya dan menjadi seorang anak yang lebih berbakti.

Bila di antara sekian banyak orang yang memperoleh kisah ini dari Anda, ada satu saja yang termasuk kategori nomor EMPAT, ini berarti Anda telah berhasil
menyadarkan seseorang akan betapa pentingnya orangtuanya. Bayangkan kebahagiaan seorang anak yang bersyukur bahwa ayah dan ibunya masih hidup, lalu berusaha membahagiakan mereka. Lalu orangtuanya yang
begitu bahagia mengetahui bahwa anaknya juga begitu mencintainya, seorang anak yang berbakti. Kebahagiaan ini lebih berharga daripada tumpukan emas permata. Mereka sungguh beruntung dengan KEHADIRAN ANDA di dunia ini, yang BERMURAH HATI untuk menyebarkan kisah ini.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Wanita Vs Cewek

Beda Wanita dan Cewek

Berjenis kelamin perempuan belum tentu membuat Anda bertumbuh jadi
wanita. Ada yang tetap saja bertahan dengan identitas “cewek”-nya walaupun
sudah punya anak. Tidak ada yang bilang menjadi wanita selalu lebih
baik daripada menjadi cewek, kok! Karena nyatanya, ada juga lelaki yang
tetap suka pada cewek hingga berusia lanjut. Tentu hal ini tidak selalu
disamakan dengan kasusnya Woody Allen dan Soon Yi ….

Wanita : Tahu siapa dirinya di mata semua orang
Cewek : Perlu tahu siapa dirinya di mata semua cowok

Wanita : Pandai membuat pria merasa kagum
Cewek : Jago membuat cowok merasa bosan

Wanita : Bacaannya Deepak Chopra, musiknya Andre Bocelli, pujaannya
alm.John F. Kennedy
Cewek : Bacaannya horoskop, musiknya Ricky Martin, pujaannya Leonardo
DiCaprio

Wanita : Berdebat dengan bos
Cewek : Berdebat dengan sesama cewek

Wanita : Pakai stelan tiga potong, gaun malam, lingerie
Cewek : Pakai jins, jaket kulit, G-String

Wanita : Menilai pria dari keberhasilan dan kepribadiannya
Cewek : Menilai cowok dari pesona dan kualitas ciumannya

Wanita : Waktu senggang : yoga
Cewek : Waktu senggang : yoyo

Wanita : Paling takut kalau menikah pada waktu yang salah
Cewek : Paling takut kalau menikah dengan cowok yang salah

Wanita : Bertumbuh menjadi semakin akrab dengan ibunya
Cewek : Tidak ingat kapan ulang tahun ibunya

Wanita : Menunjukkan emansipasi dengan mampu bekerja sama dengan pria
Cewek : Menunjukkan emansipasi dengan menyingkirkan semua cowok

Wanita : Waktu memutuskan hubungan: “I will survive!”
Cewek : Waktu memutuskan hubungan: … well, tidak pernah! Selalu
diputuskan

Wanita : Seks bagaikan dinner: ada foreplay sebagai appetizer, ada hard
core sebagai main course, ada afterplay sebagai dessert
Cewek : Seks bagaikan disko: Boom! Boom! Boom! Boom! I want you in my
room!

Wanita : Mampu menikmati masa lajang
Cewek : Alergi terhadap kata “lajang”

Wanita : Mementingkan rumah tangga keluarga ketimbang karier
Cewek : Mementingkan sosialisasi ketimbang anak sendiri

Wanita : Tahu menyusun anggaran belanja
Cewek : Cuma tahu menyusun jadwal belanja

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Kesadaran Setiap Saat

Seorang lelaki yang telah bertahun-tahun belajar pada seorang bijak
menemukan bahwa kunci hidup yang berkualitas adalah pada kesadaran.
Intinya,
untuk dapat menikmati hidup orang harus memiliki kesadaran setiap saat.

Suatu hari ia mengunjungi si orang bijak. Karena hari hujan, ia memakai
sepatu dan membawa payung. Ketika lelaki ini masuk, orang bijak
berkata,
”Engkau meninggalkan sepatu dan payungmu di depan pintu bukan?
Ingatkah
engkau, payungmu kau letakkan di sebelah kanan sepatumu atau di sebelah
kirinya?”

Lelaki itu tak dapat menjawab. Ia tak ingat letak yang sebenarnya. Ia
langsung menyadari bahwa ia belum mampu membina kesadarannya secara
terus-menerus. Maka, ia kembali berguru pada si orang bijak untuk
mencapai
kesadaran yang tak kunjung henti.

Ada dua jenis kesadaran, kesadaran makro dan kesadaran mikro. Kesadaran
makro adalah menyadari mengenai siapa diri kita, dari mana kita
berasal,
untuk apa kita hidup dan kemana kita akan pergi.

Kesadaran mikro adalah kesadaran dalam keseharian kita. Di sini kita
menyadari sepenuhnya apa yang sedang kita lakukan, pikirkan, dan
rasakan.
Dalam kehidupan sehari-hari pernahkah Anda melakukan atau mengatakan
sesuatu
kemudian menyesalinya? Anda bahkan tak habis pikir mengapa Anda dapat
melakukan hal tersebut.

Banyak permasalahan yang kita hadapi terjadi semata-mata karena
kurangnya
kesadaran pada saat kita melakukannya. Anda baru sadar telah bercanda
tidak
pada tempatnya begitu ada kawan yang merasa terluka, Anda baru sadar
telah
bertindak kasar setelah orang lain sakit hati. Anda baru sadar telah
berbohong setelah hal itu menimbulkan masalah.

Coba kita renungkan lagi dalam-dalam. Banyak masalah yang kita alami
dalam
hidup ini yang disebabkan oleh ketidaksadaran kita. Anda mungkin
keberatan
dan mengatakan, ”Tidak mungkin, semuanya saya lakukan dengan penuh
kesadaran.” Anda salah, Anda tidak sepenuhnya sadar pada saat
melakukannya.
Ada dua penyebabnya. Pertama, kita sering melakukan sesuatu secara
otomatis.
Saking rutinnya hal tersebut, kita melakukannya tanpa berpikir. Kita
hanya
bergerak seperti robot. Kedua, kita tidak menyadari perasaan apa yang
muncul
dalam diri kita setiap saat. Padahal perasaan inilah yang mendorong
kita
untuk melakukan berbagai tindakan.

Menyadari perasaan yang muncul setiap waktu merupakan kunci
keberhasilan
kita dalam hidup. Anda harus mampu mengenali dan mendefinisikan
berbagai
macam perasaan yang datang silih berganti. Begitu Anda marah, sadarilah
bahwa Anda sedang marah. Begitu Anda takut, sadarilah Anda sedang
takut.
Begitu Anda sedang tergoda, apakah oleh uang, kekuasaan, jabatan maupun
wanita, sadarilah bahwa Anda sedang tergoda. Anda harus mampu menyadari
perasaan yang timbul. Sadari dan akuilah perasaan itu. Ini namanya
kesadaran
yang tepat waktu. Dengan demikian Anda dapat membunuh ”monsternya”
selagi
ia masih kecil.

Salah satu ukuran kemajuan spiritual kita adalah sejauh mana kita dapat
menjaga kesadaran kita setiap saat. Inilah yang disebut
mindfullnessyaitu
hidup dalam kesadaran dan keterjagaan pikiran. Mindfulness membuat kita
lebih fokus. Ini membantu kita memberikan perhatian pada apa yang
tengah
kita kerjakan persis pada saat kita mengerjakannya. Memberikan
perhatian
membuat kita hidup di dalamnya, serta menikmati dan mengapresiasi saat
ini
dalam semua kekayaan dan kedalamannya. Ini membantu kita benar-benar
melihat
apa yang sebenarnya tengah terjadi

Budha pernah ditanya, ”Apa yang Anda dan murid-murid Anda lakukan?”
Ia
menjawab, ”Kami duduk, kami berjalan, dan kami makan.” Si penanya
kebingungan. ”Tetapi,” lanjutnya, ”Bukankah setiap orang duduk,
berjalan,
dan makan?” ”Ya,” sahut Budha,” Tetapi ketika kami duduk, kami
sadar
kami sedang duduk. Ketika kami berjalan, kami sadar bahwa kami sedang
berjalan. Ketika kami makan, kami sadar kami sedang makan.”

Sederhana sekali bukan? Inilah cara termurah untuk dapat menikmati
hidup
yang berkualitas. Anda tidak perlu melakukan apapun. Yang Anda perlukan
cuma
satu: Menyadari! Kesadaran ini bukan hanya akan meningkatkan kualitas
hidup
Anda pribadi tetapi juga kualitas hubungan Anda dengan orang lain.
Kunci
hubungan baik dengan orang lain adalah pada kemampuan mendengarkan.
Nah,
dengan memberikan kesadaran penuh pada apa yang sedang terjadi Anda
akan
mampu menjadi pendengar yang baik. Anda akan menjadi orang yang
menyenangkan
karena dapat memberikan perhatian penuh pada lawan bicara Anda.

Anda ingin mencobanya? Izinkan saya berbagi satu tips sederhana yang
telah
saya lakukan. Mulailah hari Anda lebih pagi. Berangkatlah ke tempat
kerja
sedikit lebih awal dari biasanya. Jangan terburu-buru, melangkahlah
dengan
penuh kesadaran, dan nikmati pemandangan di jalan yang Anda lalui.
Bukalah
semua panca indera dan rasakanlah keberadaan Anda. Anda akan banyak
menemukan hal-hal yang baru dan percayalah, hidup Anda akan jauh lebih
indah.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Impian Selektif Itu Perlu

Bermimpi, selain indah, juga memacu motivasi. Misalnya
saja, saya
pernah bermimpi menjadi penulis, bahkan ini pernah
menjadi isi dari
doa-doa saya. Jelas, mimpi memberikan blue print bagi
masa depan.
Sekarang hampir semua impian saya sudah menjadi
kenyataan.

Celakanya, banyak orang yang tidak mengimbangi impian
mereka dengan
usaha yang seimbang dengan kadar “kedalaman” impian
mereka. Ada
beberapa dari kenalan saya yang cukup tinggi
impiannya. Ada satu yang
ingin sekali menjadi seorang profesor, namun semangat
belajarnya
benar-benar bisa dibilang jauh di bawah rata-rata
(“malas ah,” begitu
istilah yang digunakannya). Dalam waktu lima tahun,
belum setengah
program asssociate degree (setara D2 di Indonesia)
yang
diselesaikannya, namun ia sangat sering mengutarakan
keinginannya
untuk menjadi profesor dan menulis biografi hidupnya.
Tentu saja
impian mulia ini saya dukung penuh.

Ada lagi yang sangat bercita-cita menjadi pengusaha
sukses namun ia
sangatlah takut untuk memulai sesuatu yang baru,
apalagi memulai
bisnis. Alasannya karena ia bukanlah seorang pebisnis
alami, sehingga
proses belajarnya sangatlah panjang. Sekali lagi, saya
sangat
mendukungnya. Malah saya pernah menawarkannya untuk
meninjau tempat
kerja saya dan bagaimana saya melakukan
kegiatan-kegiatan
entrepreneur saya (semacam menjadi apprentice-lah).
Sayangnya, sekali
lagi ketakutan menjadi penghalang.

Bermimpi memang penting. Seperti halnya saya berangkat
ke Negeri
Paman Sam dengan semangat merantau yang pantang
menyerah, impian saya
untuk menjadi seorang penulis berbahasa Inggris sudah
tercapai.
Bahkan dengan prestasi finalis EPPIE Award, saya sudah
melampaui
impian ini. Dengan menerbitkan satu buku setiap dua
bulan sekali,
jelas ini sudah bukan impian lagi.

Sekarang, impian saya adalah menjadi self-made
millionaire di Silicon
Valley dengan perusahaan dot-com “late bloomer” yang
saya dirikan
dengan suami (belum “billionaire” macam Bill Gates dan
Larry
Ellison), tampaknya sudah sangat dekat. Demikian pula
dengan impian
saya untuk mendirikan institusi training (atau
sekolah) sendiri, yang
dalam beberapa bulan lagi sudah akan tercapai.

Ini semua adalah berkat keberanian untuk bermimpi dan
keberanian
untuk mematahkan kemalasan dan ketakutan. Kedua
kenalan saya yang di
atas mempunyai impian-impian besar yang sayangnya,
tidak dibarengi
dengan keberanian untuk mematahkan kemalasan dan
ketakutan. Bagi
mereka, impian hanyalah sekedar pengisi hati yang
kadang kala hampa.

Bagi lebih banyak lagi orang, impian hanyalah impian.
“Namanya juga
ngimpi, nggak bakal jadi kenyataan deh.” After all,
semua yang
diimpikan hanya terjadi di kala tidur, bukan?

Sayang, sekali lagi sayang. Bermimpi secara selektif
yang dibarengi
dengan keberanian untuk menaklukkan kemalasan dan
ketakutan adalah
inti dari mindset sukses seseorang.

Jadikan impian paralel dengan usaha yang Anda masukkan
ke dalamnya,
bukan sebaliknya. Jalanlah terus di rel kereta api
tujuan, jangan
mudah ganti-ganti. Intinya adalah tetaplah bermimpi,
namun bermimpi
akan hal yang sama terus-menerus sampai hal itu
tercapai. (Ini akan
menjadi self-hypnosis bagi alam bawah sadar Anda.)

Kerahkan semua enerji dengan kesadaran (awareness)
penuh. Lawanlah
kemalasan dan ketakutan, karena itulah dua musuh utama
dari impian
yang tidak menjadi nyata.

Sumber: Impian Selektif Itu Perlu by Jennie S. Bev.
Jennie S. Bev is
a prolific author and co-author of 17 books and over
850 articles
published in the United States, Canada, UK, France,
Germany,
Singapore and Indonesia. She is based in scenic
Northern California
where she resides with her husband.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Ikan dan Air

Suatu hari seorang ayah dan anaknya sedang duduk berbincang-bincang di
tepi
sungai.
Kata Ayah kepada anaknya, ” Lihatlah anakku, air begitu penting dalam
kehidupan ini, tanpa air kita semua akan mati.”
Pada saat yang bersamaan, seekor ikan kecil mendengarkan percakapan itu
dari
bawah permukaan air, ia mendadak menjadi gelisah dan ingin tahu apakah
air
itu, yang katanya begitu penting dalam kehidupan ini.
Ikan kecil itu berenang dari hulu sampai ke hilir sungai sambil
bertanya
kepada setiap ikan yang ditemuinya, ” Hai, tahukah kamu dimana air ?
Aku
telah mendengar percakapan manusia bahwa tanpa air kehidupan akan
mati.”
Ternyata semua ikan tidak mengetahui dimana air itu, si ikan kecil
semakin
gelisah, lalu ia berenang menuju mata air untuk bertemu dengan ikan
sepuh
yang sudah berpengalaman, kepada ikan sepuh itu ikan kecil ini
menanyakan
hal serupa, ” Dimanakah air ? ”
Jawab ikan sepuh, ” Tak usah gelisah anakku, air itu telah
mengelilingimu,
sehingga kamu bahkan tidak menyadari kehadirannya.
Memang benar, tanpa air kita akan mati. ”

Apa arti cerita tersebut bagi kita ?

Manusia kadang-kadang mengalami situasi seperti si ikan kecil, mencari
kesana kemari tentang kehidupan dan kebahagiaan, padahal ia sedang
menjalaninya, bahkan kebahagiaan sedang melingkupinya sampai-sampai dia
tidak menyadarinya…..

Kehidupan dan kebahagiaan ada di sekeliling kita dan sedang kita
jalani,
sepanjang kita mau membuka diri dan pikiran kita, karena saat untuk
berbahagia adalah saat ini, saat untuk berbahagia dapat kita tentukan
……

” Being happy can be hard work sometimes, it is like maintaining a nice
home, you’ve got to hang on to your treasures and throw out the garbage

” Being happy requires looking for the good things. One person sees the
beautiful view and the other sees the dirty window, choose what you see
and
what you think. ”

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Menumbuhkan Sikap Pemenang

Siapa orang yang paling Anda kagumi dalam hidup ini? Apa yang membuat
Anda mengaguminya? Hal-hal apa saja yang membuatnya berbeda
dibandingkan dengan orang lain? Itulah sebagian dari pertanyaan yang
kerap saya tanyakan dalam berbagai seminar atau training yang saya
bawakan. Sebelum kita melanjutkan pertemuan kali ini, ijinkanlah saya
meminta Anda untuk menjawab pertanyaan tersebut di atas sehelai
kertas. Ambil waktu beberapa saat untuk berpikir sebelum menjawab.

Jika Anda telah menulis jawaban tersebut, coba perhatikan lagi faktor-
faktor yang membuat Anda mengaguminya. Meski saya tidak tahu persis
jawaban Anda, saya bisa menebak salah satu hal yang membuat Anda
kagum kepadanya adalah sikapnya. Ya, salah satu faktor yang sangat
mencolok dari orang-orang sukses adalah bagaimana mereka bersikap
terhadap berbagai persoalan hidup.

Sebuah penelitian yang dilakukan Harvard University membuktikan
keberhasilan seseorang 85 persen ditentukan oleh sikap. Sisanya
sebesar 15 persen adalah pengetahuan dan ketrampilan. Tidak
berlebihan jika seorang sahabat yang mengatakan salah satu prinsip
terpenting dalam manajemen sumber daya manusia adalah hire for
attitude, train for skill. Artinya, dalam merekrut seorang karyawan
yang paling penting adalah sikapnya. Jika sikapnya baik, ia bisa
dilatih agar mahir dalam melakukan pekerjaannya. Sebaliknya, jika ia
memiliki ketrampilan dan pengetahuan yang luas namun sikapnya jelek,
ia tidak akan pernah mampu berprestasi optimal, terutama jika bekerja
dalam sebuah tim.

Psikolog terkenal William James tanpa ragu-ragu pernah
berkata, “Penelitian terbesar dari generasi saya adalah bahwa manusia
dapat mengubah hidupnya dengan mengubah sikapnya.” Intinya sikap
adalah hal kecil yang dapat membuat perubahan besar dalam kehidupaan
seseorang. Ambillah contoh kisah pertempuran Daud dan raksasa bernama
Goliat. Daud yang seorang gembala dan ketika itu baru berusia belasan
tahun mencoba melawan sang raksasa yang telah mengganggu ketentraman
desanya. Ketika niat Daud ini disampaikan kepada saudara-saudaranya,
mereka bukannya mendukung malah mengejek dia, “Tidakkah kau lihat
bahwa Goliat terlalu besar untuk bisa dikalahkan?”. Di luar dugaan,
Daud memberikan sebuah jawaban yang mengagetkan mereka, “Justru
karena badannya yang begitu besar maka batu dari katapelku tak
mungkin meleset.” Daud yakin kalau postur tubuh Goliat yang besar
justru membuatnya sulit menghindari batu yang dilontarkan Daud. Sikap
positif Daud membuatnya mampu mengalahkan Goliat.

Dengan bersikap positif, kita akan mampu melihat tantangan sebagai
batu loncatan. Sebaliknya, dengan bersikap negatif tantangan akan
terlihat seperti sebuah batu sandungan. Orang yang bersikap negatif
ibarat orang yang telah mengibarkan bendera putih sebelum bertempur.
Saya sendiri sangat tertarik dengan sebuah penelitian terhadap 300
orang yang sangat sukses, antara lain Franklin Delano Roosevelt,
Hellen Keller, Winston Churchill, Mahatma Gandhi dan Albert Einstein.
Penelitian tersebut mengungkapkan seperempat dari mereka punya cacat
fisik seperti buta, tuli, atau lumpuh. Tiga perempatnya lahir dalam
kemiskinan, berasal dari keluarga berantakan atau paling tidak,
datang dari kondisi yang amat buruk. Apa yang membuat mereka
istimewa? Mereka tidak membiarkan keadaan di luar menyiutnya tekad
mereka untuk berprestasi. Mereka memiliki sikap pemenang!

Sikap bukan ditentukan oleh keadaan di luar melainkan keadaan di
dalam diri kita. Chuck Swindoll menyebutkan bahwa kehidupan adalah 10
persen apa yang terjadi terhadap kita dan 90 persen bagaimana kita
bereaksi terhadapnya. Raja Salomo yang dikenal sebagai manusia yang
paling bijaksana pernah berkata, “Sebab seperti orang yang membuat
perhitungan dalam dirinya sendiri demikianlah ia.” As people think in
their hearts, so they are! Ada sebuah puisi sangat menarik untuk
melukiskan hal ini.

Jika Anda Berpikir
Jika Anda Berpikir Anda kalah, Anda akan kalah
Jika Anda Berpikir Anda tidak berani, Anda tidak akan berani
Jika Anda ingin menang namun berpikir Anda tidak bisa,
Hanpir dapat dipastikan Anda tidak akan bisa
Jika Anda Berpikir Anda kalah, Anda akan kalah
Di dunia ini kita temukan bahwa keberhasilan selalu diawali dari
kemauan diri
Dan semuanya itu dalam pikiran kita
Jika Anda Berpikir Anda orang tak berkelas, begitulah Anda jadinya
Anda harus berpikir besar untuk dapat meraih sesuatu
Anda harus memiliki keyakinan diri sebelum Anda meraih kemenangan
Perjuangan hidup tidak selalu dimenangkan oleh orang yang lebih kuat
dan lebih cepat
Tapi cepat atau lambat,
Orang yang menang adalah orang yang berpikir ia bisa menang.

Jelaslah sudah bahwa langkah awal untuk membentuk sikap pemenang
adalah dengan berpikir kita mampu menang. Dr. John C. Maxwell
menyatakan ada 6 langkah yang bisa mengubah hidup manusia. Pertama,
kita harus mengubah cara berpikir kita. Mengubah cara berpikir akan
mengubah keyakinan kita. Kedua, jika keyakinan kita berubah, harapan
kita akan berubah. Ketiga, jika harapan kita berubah sikap kita
berubah. Keempat, jika sikap kita berubah, perilaku kita berubah.
Kelima, jika perilaku kita berubah, kinerja kita berubah. Dan keenam,
jika kinerja kita berubah, hidup kita akan berubah. Hal yang juga
penting untuk dicatat adalah perubahan tidak selalu menyenangkan.
Bahkan kalau suatu proses perubahan itu terasa mulus dan sangat enak,
bisa jadi itu bukan perubahan. Perubahan selalu menuntut pengorbanan
namun perubahanlah satu-satunya sarana efektif menuju ke tahapan
kehidupan yang lebih baik.

Semua orang ingin mencapai sukses dalam hidup ini namun tidak
semuanya bersedia mengubah dirinya. Terutama mengubah pemikirannya.
Pengalaman hidup membuktikan kalau kita sendirilah harus yang
bertanggung jawab atas sikap kita. Kita sendirilah yang harus memulai
perubahan itu. Sayangnya, kita cenderung menyalahkan orang lain atau
merasa menjadi korban situasi jika keadaan memburuk. Padahal, menurut
saya, salah satu hari istimewa dalam hidup ini adalah ketika kita
berani mengambil komitmen bahwa kitalah orang yang paling bertanggung
jawab atas hidup kita. Jika Anda ingin memahami hal ini coba
dengarkan apa kata Bon Jovi dalam lagunya It’s My Life.

Senada dengan Bon Jovi, entrepreneur sukses, Tanadi Santoso pernah
menulis sebuah nasihat bijak, “Life it self can’t be joy unless you
really want it. Life just give you time and space. It is up to you to
fill it.” Bagaimana pun sikap tetap merupakan sebuah pilihan dan
alangkah baiknya jika kita memiliki yang terbaik bagi kita. Semoga!

Sumber: Menumbuhkan Sikap Pemenang oleh Paulus Winarto. Paulus
Winarto adalah pemegang dua Rekor Indonesia dari MURI (Museum Rekor
Indonesia), yakni sebagai pembicara seminar pertama yang berbicara
dalam seminar di angkasa dan penulis buku yang pertama kali bukunya
diluncurkan di angkasa. Buku yang pernah diterbitkannya: First Step
to be An Entrepreneur, Top Secrets of Success, Reach Your Maximum
Potential dan The Leadership Wisdom.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

yang tidak disukai pria(utk wanita)

TAK MEMBERI”RUANG”
> Jika Anda sering menelpon suami ke kantor dan
menanyakan jam berapa ia
> akan pulang dan jam berapa ia akan sampai di
rumah, hentikan kebiasaan
> itu. Pria membutuhkan keleluasaan untuk
mengatur waktunya sendiri.
> Memang ada beberapa pria yang
mengatasnamakan keleluasaan untuk melakukan
> hal-hal negatif seperti selingkuh, misalnya. Tapi,
kebanyakan pria tidak
> begitu, mereka membutuhkan keleluasaan untuk
bisa bekerja dengan baik,
> atau bersosialisasi dengan teman-temannya.
Jika Anda terlalu
> menuntutnya untuk lebih sering menghabiskan
waktunya bersama Anda, pria
> akan merasa terjebak.

TERLALU MENUNTUT
> Siapa yang tak ingin tinggal di rumah yang
indah, memiliki mobil bagus,
> dan keleluasaan dalam berbelanja?
Menginginkan kenikmatan hidup semacam
> itu memang tidak salah, tapi kalau Anda tak
bisa menyesuaikan dengan
> kenyataan, suami bisa frustrasi. Apalagi jika
Anda terus menerus
> mengingatkan atau menuntut suami Anda akan
keinginan Anda itu.
> Mungkin maksud Anda hanyalah untuk
memacunya bekerja lebih giat lagi.
> Tapi, ia bisa
> menganggap jerih payahnya tidak dihargai, atau
merasa ia gagal
> membahagiakan istrinya.

TIDAK BICARA JUJUR
> Tidak seperti wanita, pria sangat lemah dalam
membaca bahasa tubuh, dan
> menurut William inilah salah satu penyebab
rusaknya komunikasi rumah
> tangga. Wanita biasanya menggunakan bahasa
tubuh untuk menyampaikan apa
> yang ingin ia katakan. Misalnya, berkata acuh
tak acuh tanpa memandang
> suaminya dan mengatakan “Ya nggak apa-apa
deh kamu pergi sama temanteman
> kamu malam ini”. Walau di mulut si wanita
mengatakan tak apa-apa,
> bahasa tubuhnya mengisyaratkan keberatannya.
> Dengan melakukan ini, si wanita
> berharap suaminya dapat menangkap pesan
yang ia sampaikan. Padahal,
> buat pria, kalau kata-katanya “ya” itu
berarti “ya”. Parahnya lagi,
wanita
> juga sering marah tanpa menjelaskan
penyebabnya karena menganggap pria
> seharusnya sudah tahu sendiri. Ketika si suami
pada contoh di atas
> akhirnya benar-benar pergi, si wanita jengkel,
dan ketika ia pulang si
> istri membanting pintu, berbicara kasar, dengan
muka ditekuk. Ketika
> suaminya bertanya ada apa, si istri
menjawab “Kamu seharusnya tahu kenapa
> aku marah”. Padahal, suami benar-benar tidak
tidak tahu, dan biasanya
> menganggap istrinya marah tanpa alasan, dan
menjadi marah juga.

MEMBICARAKAN PRIA LAIN
> Pria tidak suka istrinya terus menerus berbicara
tentang pria lain.
> Masalahnya bisa saja karena egonya terganggu
bila si istri
> membandingkannya dengan pria teman
kerjanya, misalnya.
> Pria biasanya sangat ingin
> merasa dirinya dianggap penting dan istimewa
oleh pasangannya. Karena
itu,
> bila istrinya sering berbicara tentang pria lain, ia
menganggap dirinya
> tidak terlalu istimewa dan penting lagi untuk
istrinya. Karena itu,
> hindari topik-topik semacam ini.

BERUBAH SETELAH MENIKAH
> Ketika pacaran, banyak wanita yang
berdandan “habishabisan” ketika akan
> bertemu dengan pacarnya. Ketika menikah,
mereka hanya berdandan jika
> akan keluar rumah atau menemui tamu, dan
berpenampilan asal-asalan ketika
> “hanya” berdua dengan suaminya. Menurut
salah satu pria responden
> William, ini menjengkelkan karena ia merasa
disepelekan oleh istrinya,
> justru setelah mereka menikah. “Dulu ia
berdandan untuk saya, sekarang ia
> berdandan untuk orang lain,” katanya. Karena
itu, William menyarankan
> para wanita untuk “tampil apa adanya” saja
ketika berpacaran. Kalau Anda
> memang tak suka dandan, tak usah berusaha
terlalu keras tampil menarik
> di hadapan pacar Anda. Bukankah lebih
menyenangkan jika pria pujaan Anda
> bisa menerima Anda apa adanya sejak awal.?

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

tipe wanita yg bikin pria angkat kaki

Mencari pasangan hidup memang bukan perkara
mudah. Ketidakcocokan prinsip dan sifat kerap
menjadi kendala dalam suatu hubungan asmara.
Lantas bagaimana cara menentukan apakah si dia
cocok bagi Anda atau tidak?

Jika si dia menunjukkan beberapa tanda seperti di
bawah ini, berarti Anda boleh siap-siap untuk
mencari kekasih baru untuk menggantikan dirinya.

1. Si dia bukan tipe yang ringan tangan.
Ketika sedang melihat Anda dengan banyak
barang bawaan, alih-alih membantu, si dia malah
pura-pura tidak tahu atau ketika Anda sedang repot
memperbaiki mobil yang rusak, tak terlihat sedikit
pun niat si dia untuk membantu walaupun sekedar
mengambilkan obeng untuk Anda. Wanita dengan
tipe seperti ini biasanya menganggap urusannya
hanyalah hal-hal di seputar dirinya saja. Di luar itu,
biasanya ia tak peduli. Kebanyakan wanita seperti
ini juga bersifat matre.

2. Si dia tak punya integritas.
Miss bullshit dapat menjadi julukan yang paling
pas untuknya. Jarang sekali ada kata-katanya
yang dapat “dipegang”. Ia senang sekali membual
atau berbohong bahkan sewaktu kedua hal itu
sebetulnya tak perlu dilakukan. Seringkali
bualannya bersifat sesuatu yang dapat membuat
dirinya terlihat hebat. sifat seperti ini sangat tidak
sehat dalam membina suatu hubungan, oleh
karena itu sebaiknya minta ia segera mengubah
kebiasaannya atau Anda yang menjauh step by
step.

3. Si dia tak bisa bersikap fleksibel.
Ketika Anda ingin mengajaknya ke pantai, serta
merta ia tolak hanya karena tidak ingin angin
mengacaukan tatanan rambutnya yang baru.
Segala sesuatu yang Anda lakukan dan melanggar
batas kenyamanannya pasti akan ia tolak.
Biasanya wanita seperti ini juga enggan mengubah
jadwal acara mingguannya agar dapat disesuaikan
dengan Anda, sebaliknya biasanya ia yang akan
memaksa Anda untuk menuruti dirinya.

4. Hobi si dia hanya mengomel dan mengeluh.
Pasti sulit sekali dekat dengan wanita seperti ini.
Apa pun yang Anda lakukan, selalu tampak salah
di matanya. “Kenapa kamu selalu…?” “Mengapa
kamu tidak pernah…?” adalah dua pertanyaan
favoritnya. Ia juga tipe wanita yang tak peduli akan
ego pria. Jauh di lubuk hatinya, sebenarnya ia
bukan pribadi yang bahagia dan ia ingin membawa
Anda ke tahap ketidak bahagiaan tersebut.

Ironisnya, banyak wanita dengan tipe seperti ini
yang menyangka mereka sedang menolong
pasangannya agar dapat berlaku benar, padahal
sebenarnya mereka sedang “memaksa”
pasangannya untuk pindah ke lain hati.

5. Si dia bukan tipe wanita yang menyenangkan
Penampilannya terlihat sempurna. Ia pandai
berdandan dan merias diri. Ia juga tidak terlihat
seperti wanita yang memiliki “gangguan” emosi.
Namun ketika Anda mulai dekat dengannya, Anda
langsung mengetahui bahwa ia bukan wanita yang
fun. Anda akan menyadari bahwa Anda harus mati-
matian mencari bahan pembicaraan agar acara
Anda berdua tidak membosankan, selain itu si dia
juga terkadang tidak dapat menangkap sisi humor
dari obrolan Anda. Julukan Miss tulalit sangat
cocok disandang bagi wanita seperti ini.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Lucu ya,

Lucu ya,
uang Rp 20.000,-an kelihatan begitu besar
bila dibawa ke kotak amal mesjid,
tapi begitu kecil bila kita bawa ke supermarket

Lucu ya,
45 menit terasa terlalu lama untuk berzikir,
tapi betapa pendeknya waktu itu
untuk pertandingan sepak-bola

Lucu ya,
betapa lamanya 2 jam berada di Masjid,
tapi betapa cepatnya 2 jam berlalu
saat menikmati pemutaran film di bioskop

Lucu ya,
susah merangkai kata untuk dipanjatkan saat berdoa
atau sholat,
tapi betapa mudahnya
cari bahan obrolan bila ketemu teman

Lucu ya,
betapa serunya perpanjangan waktu dipertandingan
bola favorit kita,
tapi betapa bosannya bila imam
sholat Tarawih bulan Ramadhan kelamaan bacaannya.

Lucu ya,
susah banget baca Al-Quran 1 juz saja,
tapi novel best-seller 100 halaman-pun habis dilalap

Lucu ya,
orang-orang pada berebut paling depan untuk nonton
bola atau konser
tapi berebut cari shaf paling
belakang bila Jumatan agar bisa cepat keluar

Lucu ya,
kita perlu undangan pengajian 3-4
minggu sebelumnya agar bisa disiapkan di agenda
kita,
tapi untuk acara lain jadwal kita gampang diubah
seketika

Lucu ya,
susahnya orang mengajak partisipasi untuk dakwah,
tapi mudahnya orang
berpartisipasi menyebar gossip

Lucu ya,
kita begitu percaya pada yang dikatakan koran,
tapi kita sering mempertanyakan
apa yang dikatakan Al Qur’an

Lucu ya,
semua orang inginnya masuk surga
tanpa harus beriman, berpikir,
berbicara ataupun melakukan apa-apa

Lucu ya,
kita bisa ngirim ribuan jokes lewat email,
tapi bila ngirim yang berkaitan
dengan ibadah sering mesti berpikir dua-kali

Seseorang dapat dikatakan dia telah berfikir secara
dewasa
apabila dia dapat mentertawakan dirinya sendiri.
Sudah dewasakah kita ?

“Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang-orang
mu’min bahwa sesungguhnya bagi mereka karunia yang
besar dari Allah.” ( QS. 33 : 47 )

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Memotivasi Diri Melalui Rasa Percaya Diri

Memotivasi Diri Melalui Rasa Percaya Diri

Aset paling berharga bagi banyak orang adalah juga aset yang paling
belakangan dihargai. Aset itu, bila ditangani dengan semestinya, akan
mampu memberikan hasil secara dramatis. Aset yang tidak dapat dikenakan
harga setinggi apapun. Itulah otak manusia, pikiran dan proses berfikir.

Otak merupakan kawasan penyimpanan yang kapasitasnya luar biasa,
menjadi pentinglah untuk berhati-hati di dalam mengisinya. Sebagian orang
mempunyai otak yang penuh dengan pemikiran dan pengalaman negatif. Mereka
akan secara terus-menerus menanamkan masukan saya tidak mampu dengan
setumpuk alasan mengapa mereka tidak mampu. Sehingga ketika dihadapkan
pada sebuah kesempatan atau tantangan baru, otak mereka, ketika ditanya,
mengirimkan jawaban : Tidak, kamu tidak mampu, atau tanggapan lain
semacam itu.

Lima langkah yang diperlukan untuk membangun kepercayaan diri dan yang
pada gilirannya membangun rasa percaya diri bagi motivasi diri dari
dalam.

1. Hindari mencari-cari alasan
Begitu banyak orang mengurungkan niat mereka dengan mengajukan alasan
yang tidak masuk akal dan samasekali salah. Seperti :
– Saya tidak bisa
– Saya tidak mampu sebab…
– Pendidikan saya belum memadai
– Saya sudah terlalu tua
– Saya masih terlalu muda, dll

Siapapun dapat mencari alasan bagi hampir segalanya, maka dalam
membangun kepercayaan diri, jangan sekali-kali membuat alasan. Hal itu mungkin
sangat menyenangkan dan menentramkan hati, tetapi alasan-alasan hanya
akan menghamabat seseoarang dari pencapaian sasaran. Ingatlah bahwa otak
Anda adalah kawasan penyimpanan — apa yang Anda masukkan pada
gilirannya akan keluar lagi, jadi gantilah penyisipan hal-hal negatif dengan
hal-hal positif.

2. Gunakan Daya imajinasi
Otak dengan kapasitasnya yang tidak terbatas dapat membantu Anda dengan
tanpa batasan mencapai ambisi hidup jika Anda memberinya kesempatan.
Biarkan dia menggambarkan diri Anda sebagai pribadi yang Anda inginkan.
Dengan jelas menggambarkan apapun wujud yang Anda inginkan. Semakin Anda
memikirkan itu semua semakin besar kepastian akan suatu hasil yang
positif.
Jika Anda terus menerus membiarkan pikiran Anda dipenuhi dengan
bermacam-macam pemikiran mengenai penyakit dan kesehatan yang buruk, Anda
hampir pasti akan mengalami penyakit yang Anda pikirkan. JIka Anda terus
menerus memikirkan hasil negatif tentang pergaulan atau karier bisnis,
pemikiran itu pada gilirannya akan mengakar dalam diri Anda.
Maka dalam proses membangun kepercayaan diri dengan menmggunakan proses
kesan daya imajinasi otak, pentinglah untuk menjadi yakin bahwa apa
yang sedang Anda pikirkan dan lihat dengan jelas adalah hal yang positif.
Hal yang positif itu harus memungkinkan kesan positif pada diri Anda
dan peningkatannya, serta pemikiran positif itu harus mengarah ke sasaran
Anda, cita-cita dan kebahagiaan dalam hidup.

3. Jangan takut gagal
Kegagalan telah mengahalangi begitu banyak orang sehingga mereka mundur
sebelum mencoba, berbuat atau meraih keberhasilan sebab mereka tidak
mampu menerima terminologi dimana ada kemungkinan untuk gagal. Sebagian
orang benar-benar tidak pernah mencoba sesuatupun sebab rasa takut gagal
ini telah menguasai otak mereka selama bertahun-tahun. Setiap hari
mereka memikirkan kegagalan ini sehingga mereka tidak pernah
sungguh-sungguh melakukan sesuatu dan pada akhirnya mereka tidak percaya diri dan
penuh keraguan.

4. Penampilan membentuk kepercayaan diri
Penampilan luar memang bukan segalanya. Kadang-kadang perlu untuk
membelanjakan uang demi penampilan luar yang menarik, karena dengan
penampilan luar yang menarik memberi kesempatan yang ada dalam diri Anda untuk
merasa baik. Tetapi haruslah tetap bersikap realistis. Sebagian orang
bersikap berlebihan dalam penampilan mereka dan pada akhirnya semua itu
hanya demi kepuasan ego mereka.

5. Susunlah catatan mengenai sukses yang diperoleh
Setiap orang pernah mencapai sukses dalam hidupnya. Cara mengumpulkan
catatan sukses masa lalu sangat sederhana. Pikirkan balik sukses Anda
yang paling awal yang mungkin terjadi pada masa sekolah ketika
memenangkan lomba balap kelereng atau balap karung. Mungkin juga berawal dari
ucapan selamat ketika memenangkan lomba mengambar atau melukis. Ini bisa
dulakukan secara lisan pada suatu audio kaset atau buku catatan. Anda
bisa melihat kembali catatan dan memperbaharui aset paling berharga Anda
dengan kenangan akan sukses tersebut.

Motivasi hanya dapat mengabadikan diri berdasarkan harapan. Untuk
memotivasi diri, seseorang harus memiliki harapan tentang sebuah masa depan.
Oleh karena itu dalam memotivasi diri seseorang bertanggung jawab untuk
menciptakan sendiri harapannya😉

Disarikan dari buku Sukses Memotivasi karangan Richard Denny

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Aku Menangis untuk Adikku 6 Kali

Aku Menangis untuk Adikku 6 Kali
Sumber: Diterjemahkan dari “I cried for my brother six
times”

Aku dilahirkan di sebuah dusun pegunungan yang sangat
terpencil. Hari demi hari, orang tuaku membajak tanah
kering kuning, dan punggung mereka menghadap ke langit.
Aku mempunyai seorang adik, tiga tahun lebih muda dariku.

Suatu ketika, untuk membeli sebuah sapu tangan yang mana
semua gadis di sekelilingku kelihatannya membawanya, Aku
mencuri lima puluh sen dari laci ayahku. Ayah segera
menyadarinya. Beliau membuat adikku dan aku berlutut di
depan tembok, dengan sebuah tongkat bambu di tangannya.

“Siapa yang mencuri uang itu?” Beliau bertanya. Aku
terpaku, terlalu takut untuk berbicara.
Ayah tidak mendengar siapa pun mengaku, jadi Beliau
mengatakan, “Baiklah, kalau begitu, kalian berdua layak
dipukul!”

Dia mengangkat tongkat bambu itu tingi-tinggi. Tiba-tiba,
adikku mencengkeram tangannya dan berkata, “Ayah, aku yang
melakukannya!”

Tongkat panjang itu menghantam punggung adikku
bertubi-tubi. Ayah begitu marahnya sehingga ia terus
menerus mencambukinya sampai Beliau kehabisan nafas.
Sesudahnya, Beliau duduk di atas ranjang batu bata kami
dan memarahi, “Kamu sudah belajar mencuri dari rumah
sekarang, hal memalukan apa lagi yang akan kamu lakukan di
masa mendatang? … Kamu layak dipukul sampai mati!
Kamu pencuri tidak tahu malu!”

Malam itu, ibu dan aku memeluk adikku dalam pelukan kami.
Tubuhnya penuh dengan luka, tetapi ia tidak menitikkan air
mata setetes pun. Di pertengahan malam itu, saya tiba-tiba
mulai menangis meraung-raung. Adikku menutup mulutku
dengan tangan kecilnya dan berkata, “Kak, jangan menangis
lagi sekarang. Semuanya sudah terjadi.”

Aku masih selalu membenci diriku karena tidak memiliki
cukup keberanian untuk maju mengaku. Bertahun-tahun telah
lewat, tapi insiden tersebut masih kelihatan seperti baru
kemarin. Aku tidak pernah akan lupa tampang adikku ketika
ia melindungiku. Waktu itu, adikku berusia 8 tahun Aku
berusia 11.

Ketika adikku berada pada tahun terakhirnya di SMP, ia
lulus untuk masuk ke SMA di pusat kabupaten. Pada saat
yang sama, saya diterima untuk masuk ke sebuah universitas
propinsi. Malam itu, ayah berjongkok di halaman, menghisap
rokok tembakaunya, bungkus demi bungkus. Saya
mendengarnya memberengut, “Kedua anak kita memberikan
hasil yang begitu baik…hasil yang begitu baik…” Ibu
mengusap air matanya yang mengalir dan menghela nafas,
“Apa gunanya? Bagaimana mungkin kita bisa membiayai
keduanya sekaligus?”
Saat itu juga, adikku berjalan keluar ke hadapan ayah dan
berkata, “Ayah, saya tidak mau melanjutkan sekolah lagi,
telah cukup membaca banyak buku.”
Ayah mengayunkan tangannya dan memukul adikku pada
wajahnya. “Mengapa kau mempunyai jiwa yang begitu keparat
lemahnya? Bahkan jika berarti saya mesti mengemis di
jalanan saya akan menyekolahkan kamu berdua sampai
selesai!”

Dan begitu kemudian ia mengetuk setiap rumah di dusun itu
untuk meminjam uang. Aku menjulurkan tanganku selembut
yang aku bisa ke muka adikku yang membengkak, dan berkata,
“Seorang anak laki-laki harus meneruskan sekolahnya; kalau
tidak ia tidak akan pernah meninggalkan jurang kemiskinan
ini.” Aku, sebaliknya, telah memutuskan untuk tidak lagi
meneruskan ke universitas.

Siapa sangka keesokan harinya, sebelum subuh datang,
adikku meninggalkan rumah dengan beberapa helai pakaian
lusuh dan sedikit kacang yang sudah mengering. Dia
menyelinap ke samping ranjangku dan meninggalkan secarik
kertas di atas bantalku: “Kak, masuk ke universitas
tidaklah mudah. Saya akan pergi mencari kerja dan
mengirimu uang.”

Aku memegang kertas tersebut di atas tempat tidurku, dan
menangis dengan air mata ber- cucuran sampai suaraku
hilang. Tahun itu, adikku berusia 17 tahun.
Aku 20.

Dengan uang yang ayahku pinjam dari seluruh dusun, dan
uang yang adikku hasilkan dari mengangkut semen pada
punggungnya di lokasi konstruksi, aku akhirnya sampai ke
tahun ketiga (di universitas). Suatu hari, aku sedang
belajar di kamarku, ketika teman sekamarku masuk dan
memberitahukan, “Ada seorang penduduk dusun menunggumu di
luar sana!”

Mengapa ada seorang penduduk dusun mencariku? Aku berjalan
keluar, dan melihat adikku dari jauh, seluruh badannya
kotor tertutup debu semen dan pasir. Aku menanyakannya,
“Mengapa kamu tidak bilang pada teman sekamarku kamu
adalah adikku?” Dia menjawab, tersenyum, “Lihat bagaimana
penampilanku.
Apa yang akan mereka pikir jika mereka tahu saya adalah
adikmu? Apa mereka tidak akan menertawakanmu?”

Aku merasa terenyuh, dan air mata memenuhi mataku. Aku
menyapu debu-debu dari adikku semuanya, dan tersekat-sekat
dalam kata-kataku, “Aku tidak perduli omongan siapa pun!
Kamu adalah adikku apa pun juga! Kamu adalah adikku
bagaimana pun penampilanmu…”

Dari sakunya, ia mengeluarkan sebuah jepit rambut
berbentuk kupu-kupu. Ia memakaikannya kepadaku, dan terus
menjelaskan, “Saya melihat semua gadis kota memakainya.
Jadi saya pikir kamu juga harus memiliki satu.”Aku tidak
dapat menahan diri lebih lama lagi. Aku menarik adikku ke
dalam pelukanku dan menangis dan menangis.Tahun itu, ia
berusia 20. Aku 23.
Kali pertama aku membawa pacarku ke rumah, kaca jendela
yang pecah telah diganti, dan kelihatan bersih di
mana-mana. Setelah pacarku pulang, aku menari seperti
gadis kecil di depan ibuku. “Bu, ibu tidak perlu
menghabiskan begitu banyak waktu untuk membersihkan rumah
kita!” Tetapi katanya, sambil tersenyum, “Itu adalah
adikmu yang pulang awal untuk membersihkan rumah ini.
Tidakkah kamu melihat luka pada tangannya? Ia terluka
ketika memasang kaca jendela baru itu..”

Aku masuk ke dalam ruangan kecil adikku. Melihat mukanya
yang kurus, seratus jarum terasa menusukku. Aku
mengoleskan sedikit saleb pada lukanya dan mebalut
lukanya. “Apakah itu sakit?” Aku menanyakannya. “Tidak,
tidak sakit.
Kamu tahu, ketika saya bekerja di lokasi konstruksi,
batu-batu berjatuhan pada kakiku setiap waktu. Bahkan itu
tidak menghentikanku bekerja dan…”
Ditengah kalimat itu ia berhenti. Aku membalikkan tubuhku
memunggunginya, dan air mata mengalir deras turun ke
wajahku. Tahun itu, adikku 23. Aku berusia 26.

Ketika aku menikah, aku tinggal di kota. Banyak kali
suamiku dan aku mengundang orang tuaku untuk datang dan
tinggal bersama kami, tetapi mereka tidak pernah mau.
Mereka mengatakan, sekali meninggalkan dusun, mereka tidak
akan tahu harus mengerjakan apa. Adikku tidak setuju juga,
mengatakan, “Kak, jagalah mertuamu aja. Saya akan menjaga
ibu dan ayah di sini.”

Suamiku menjadi direktur pabriknya. Kami menginginkan
adikku mendapatkan pekerjaan sebagai manajer pada
departemen pemeliharaan. Tetapi adikku menolak tawaran
tersebut. Ia bersikeras memulai bekerja sebagai pekerja
reparasi.

Suatu hari, adikku diatas sebuah tangga untuk memperbaiki
sebuah kabel, ketika ia mendapat sengatan listrik, dan
masuk rumah sakit. Suamiku dan aku pergi menjenguknya.
Melihat gips putih pada kakinya, saya menggerutu,
“Mengapa kamu menolak menjadi manajer? Manajer tidak akan
pernah harus melakukan sesuatu yang berbahaya seperti ini.
Lihat kamu sekarang, luka yang begitu serius. Mengapa kamu
tidak mau mendengar kami sebelumnya?”

Dengan tampang yang serius pada wajahnya, ia membela
keputusannya. “Pikirkan kakak ipar–ia baru saja jadi
direktur, dan saya hampir tidak berpendidikan.
Jika saya menjadi manajer seperti itu, berita seperti apa
yang akan dikirimkan?”

Mata suamiku dipenuhi air mata, dan kemudian keluar
kata-kataku yang
sepatah-sepatah: “Tapi kamu kurang pendidikan juga karena
aku!”

“Mengapa membicarakan masa lalu?” Adikku menggenggam
tanganku. Tahun itu, ia berusia 26 dan aku 29.

Adikku kemudian berusia 30 ketika ia menikahi seorang
gadis petani dari dusun itu. Dalam acara pernikahannya,
pembawa acara perayaan itu bertanya kepadanya, “Siapa yang
paling kamu hormati dan kasihi?” Tanpa bahkan berpikir ia
menjawab, “Kakakku.”

Ia melanjutkan dengan menceritakan kembali sebuah kisah
yang bahkan tidak dapat kuingat. “Ketika saya pergi
sekolah SD, ia berada pada dusun yang berbeda. Setiap hari
kakakku dan saya berjalan selama dua jam untuk pergi ke
sekolah dan pulang ke rumah.

Suatu hari, Saya kehilangan satu dari sarung tanganku.
Kakakku memberikan satu dari kepunyaannya. Ia hanya
memakai satu saja dan berjalan sejauh itu.
Ketika kami tiba di rumah, tangannya begitu gemetaran
karena cuaca yang begitu dingin sampai ia tidak dapat
memegang sumpitnya. Sejak hari itu, saya bersumpah, selama
saya masih hidup, saya akan menjaga kakakku dan baik
kepadanya.”

Tepuk tangan membanjiri ruangan itu. Semua tamu
memalingkan perhatiannya kepadaku.

Kata-kata begitu susah kuucapkan keluar bibirku, “Dalam
hidupku, orang yang paling aku berterima kasih adalah
adikku.” Dan dalam kesempatan yang paling berbahagia ini,
di depan kerumunan perayaan ini, air mata bercucuran turun
dari wajahku seperti sungai.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 1 comments

arti letak taHi lalat

Subject: arti letak taHi lalat

Sekedar intermezzo……..

ARTI LETAK TAHI LALAT (BERDASARKAN PENELITIAN DARI AHLI
PERTAHIAN LALAT)

Jika TAHI LALAT ada di :

* Ubun ubun : materialistis, pelit
* Pelipis kanan : pintar simpan rahasia
* Pelipis kiri : jiwa sosial
* Pipi kanan : rendah hati
* Pipi kiri : baik hati, budi luhur
* Ujung hidung : ceplas ceplos
* Bibir atas kanan : suka debat
* Bibir atas kiri : pinter gaul
* Bibir bawah kiri : cerewet
* Bibir bawah kanan : nggak gampang kalah dalam obrolan
* Dagu kanan : penuh kasih sayang
* Dagu kiri : hemat, pendiam
* Leher kanan : kuat hati
* Leher kiri : tak mudah putus asa
* Pundak kanan : kuat pikul tanggung jawab
* Pundak kiri : kuat batin
* Dada kanan : iba hati
* Dada kiri : banyak pria jatuh cinta
* Perut kanan : nafsu seks besar
* Perut kiri : tabah penderitaan
* Pusar : sering dapat kebajikan
* Perut bawah kanan : besar nafsu
* Perut bawah kiri : sering tirakat
* Alat kelamin kiri : kuat
* Alat kelamin kanan : banyak yang suka
* Pantat kanan : banyak kawan
* Pantat kiri : suka bekerja
* Paha kanan : kuat kemauan
* Paha kiri : sering terima kerjaan
* Pelupuk mata kanan : baik budi
* Pelupuk mata kiri : banyak yang jatuh cinta
* Pergelangan tangan kanan : pintar simpan rahasia
* Pergelangan tangan kiri : fanatik, suka bangga diri

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 1 comments

versi-versi JUMP !!

Subject: versi-versi JUMP !!

Kata “jump” yang bisa dikutip dari film Titanic…

Versi asli, Titanic Version (versi setia sampe mati):
You jump… I jump!

Versi ngajak-ngajak :
I want to jump… anybody else want to jump?

Versi pemimpin :
I jump… all of you jump after me!

Versi pengikut :
We will jump after you jump.

Versi penakut :
You jump… tell me if it is ok… then I’ll jump.

Versi ogah-ogahan :
I’ve already jumped last time… now it is your turn to
jump.

Versi iklan :
You should jump because every celebrities and famous
people jump.

Versi programmer :
If (you.jump()) then (I.jump())

Versi logika implikasi :
If you jump then I jump that means if you don’t jump I
might still jump.

Versi Max :
You jump…. hmmmmmmm I jump deh.

Versi nggak percayaan :
You jump…. are you sure you want to jump ? No kidding ?
promise ?

Versi penjudi :
We’ll throw a coin if it is head I jump… if it is tail
then you jump.

Versi Tarzan baru kenalan dengan Jane :
“You Jump, Me Tarzan.”

Versi Forest Gump :
“My name is Jump, Forest Jump.”

Versi sinetron Catatan si Boy :
“Kamu sangat ke-jump, Boy!”

Versi 007 :
“My name is Bond, Jump’s Bond.”

Versi Waktu :
“Jump sabaraha?” “Jump 10 kurang lima.”

Versi Buah-buahan :
Jump-bu Monyet,
Jump-bu klutuk,
Jump-bu batu,
dan jump-bu – jump-bu lainnya.

Versi Betawi :
ini Aye Abang…………Jump-ang!

Versi korban tindak kekerasan :
Tolooongggggggg…………. jump bret!!!!!!

Versi dukun santet :
Nich gue kasih jumpe jumpe …biar selamet dunie
akherat!!!

Versi wiraswasta gendong-gendong :
Mau jump-u apa mas…. galian singset apa galian
kabel…….?

Versi pedagang kaki lima :
Di-jump-in tidak luntur ..? Luntur tidak di-jump-in…!!!

Versi apa lagi yach…….
Tambahin lagi kan ini udah jump-an millennium baru.

Versi gua:
You jump, sebodo teiing …. gua kagak bisa berenang
….:)

Versi Kasmaran :
Hai say… kagak jump-e elu satu hari aje gue bisa
jump-alitan…..

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Sifat Orang Ditinjau dari Kentutnya

Orang PINTER : Orang yang tahu kapan harus kentut dan kapan tidak
boleh kentut

Orang SOPAN & JUJUR : Orang yang kalau kentut selalu bilang : “Maaf
saya mau kentut dulu”

Orang SOK BERSIH : Orang yang kalau kentut celana dilepas dulu

Orang PENUH MISTERI : Orang yang kalau kentut tidak pernah diketahui
oleh rrang lain

Orang SOSIAL : Orang yang selalu kipas-kipas setiap selesai kentut

Orang SOMBONG : Orang yang suka mencium kentutnya sendiri.

Orang BANYAK AKALNYA : Orang yang kalau kentut sambil berteriak, agar
tak terdengar kentutnya

Orang BODOH : Orang yang tidak bisa membedakan mana kentut sendiri dan
mana kentut Orang lain

Orang PELIT : Orang yang suka ngempet / nahan kentutnya sendiri

Orang KORUP : Kentutnya bau sekali

Orang TIDAK JUJUR : Orang yang habis kentut terus meludah

Orang HEMAT : Orang yang bisa mengeluarkan kentutnya sesuai kebutuhan

Orang PERCAYA DIRI : Orang yang kalau kentut dikeras-kerasin

Orang LUGU : Orang yang kentut malah kaget

Orang GEMAR MENABUNG : Orang yang kalau kentut dimasukan ke kantong
plastik lalu diiket erat2

Orang SADIS : Orang yang suka kentut di depan muka orang lain

TUKANG FITNAH : Orang yang kalau kentut langsung menuduh Orang lain

Orang APES / SIAL : Sudah bau kentut masih dituduh pula

Orang SERAKAH : Orang yang seneng ciumin kentutnya Orang lain

Orang GENDENG : Orang yang kalau kentut pantatnya dimasukan air, agar
bunyi blekuthuk-blekuthuk

Orang BOROS : Orang yang kalau kentut dikeluarkan sekaligus sampai
terikut ampas-ampasnya

Orang JOROK : Orang yang setiap kentut celananya ikut basah

Orang MALES : Orang yang kentut ga pernah tuntas

Orang MINDERAN / NGGAK PD : Orang yang suara kentutnya kecil dan
terdengar tersendat-sendat

Orang PEMBUAL : Orang yang tidak bisa lagi dibedakan mana itu kentut
atau omongannya

Orang KAYA : Orang yang banyak kentutnya daripada kerjanya

Orang SENGSARA : Orang yang seumur-umur hanya pingin kentut saja nggak
pernah kesampaian

Orang NGGAK PUNYA KERJAAN : Yang suka mbahas masalah kentut. Paling
tidak yang baca ini ……..

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Memperhatikan

Kalau intinya cinta adalah memberi, maka pemberian pertama seorang
pencinta sejati adalah perhatian.
Kalau kita mencintai seseorang kita harus memberi perhatian penuh
kepada orang itu. Perhatian yang lahir dari lubuk hati paling dalam, dari
keinginan
yang tulus untuk memberikan apa saja yang diperlukan orang yang kita
cintai untuk menjadi lebih baik dan berbahagia karenanya.

Perhatian adalah pemberian jiwa: semacam penampakan emosi yang kuat
dari keinginan baik kepada orang yang kita cintai. Tidak semua orang
memiliki kesiapan mental untuk memperhatikan.
Tidak juga semua orang yang memiliki kesiapan mental memiliki kemampuan
untuk terus memperhatikan.
Memperhatikan adalah kondisi dimana kita keluar dari dalam diri menuju
orang lain yang ada diluar diri kita. Hati dan pikiranmu sepenuhnya
tertuju
kepada orang yang kamu cintai. Itu tidak sesederhana yang kita
bayangkan. Mereka yang bisa keluar dari dalam dirinya adalah orang-orang yang
sudah terbebas secara psikologis. Yaitu bebas dari kebutuhan untuk
diperhatikan. Mereka independen secara emosional: kenyamanan psikologis
tidak bersumber dari perhatian orang lain terhadap dirinya. Sebab sebagian
besar orang lebih banyak terkungkung dalam dirinya sendiri. Mereka
tidak bebas secara mental. Mereka lebih suka diperhatikan daripada
memperhatikan.
Itu sebabnya mereka selalu gagal mencintai.
Itulah kekuatan para pencinta sejati: bahwa mereka adalah pemerhati
yang serius. Mereka memperhatikan orang-orang yang mereka cintai secara
intens dan menyeluruh. Mereka berusaha secara terus menerus
untuk memahami latar belakang kehidupan sang kekasih, menyelidiki seluk
beluk persoalan hatinya, mencoba menemukan karakter jiwanya,
mendefenisikan harapan-harapan dan mimpi-mimpinya,dan mengetahui
kebutuhan-kebutuhannya untuk sampai kepada harapan-harapannya itu.

Para pemerhati yang serius biasanya lebih suka mendengar daripada
didengarkan. Mereka memiliki kesabaran yang cukup untuk mendengar dalam
waktu yang lama. Kesabaran itulah yang membuat orang betah dan nyaman
menumpahkan isi hatinya kepada mereka. Tapi kesabaran itu pula yang memberi
mereka peluang untuk menyerap lebih banyak informasi tentang sang
kekasih yang mereka cintai.

Tapi disini juga tersimpan sesuatu yang teramat agung dari rahasia
cinta. Rahasia tentang pesona jiwa para pencinta. Kalau kamu terbiasa
memperhatikan kekasih hatimu, secara perlahan-lahan dan tanpa ia sadari
ia akan tergantung dengan perhatianmu. Secara psikologis ia akan sangat
menikmati saat-saat diperhatikan itu.
Bila suatu saat perhatian itu hilang, ia akan merasakan kehilangan yang
sangat. Perhatianmu itu niscaya akan menyiksa jiwanya dengan rindu saat
kamu tidak berada disisinya. Mungkin ia tidak mengatakannya. Tapi ia
pasti merasakannya….

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

A Glass of Milk

A Glass of Milk

Suatu hari, seorang anak lelaki miskin yang hidup dari menjual asongan
dari pintu ke pintu, menemukan bahwa dikantongnya hanya tersisa
beberapa sen uangnya, dan dia sangat lapar.

Anak lelaki tersebut memutuskan untuk meminta makanan dari rumah
berikutnya.
Akan tetapi anak itu kehilangan keberanian saat seorang wanita muda
membuka
pintu rumah. Anak itu tidak jadi meminta makanan, ia hanya berani
meminta
segelas air.

Wanita muda tersebut melihat, dan berpikir bahwa anak lelaki tersebut
pastilah lapar, oleh karena itu ia membawakan segelas besar susu.
Anak lelaki itu meminumnya dengan lambat, dan kemudian bertanya,
“Berapa saya harus membayar untuk segelas besar susu ini ?”
Wanita itu menjawab: “Kamu tidak perlu membayar apapun”. “Ibu kami
mengajarkan
untuk tidak menerima bayaran untuk kebaikan” kata wanita itu
menambahkan.!
Anak lelaki itu kemudian menghabiskan susunya dan berkata : “Dari dalam
hatiku aku berterima kasih pada anda.”

Sekian tahun kemudian, wanita muda tersebut mengalami sakit yang sangat
kritis. Para dokter dikota itu sudah tidak sanggup menganganinya.
Mereka akhirnya mengirimnya ke kota besar, dimana terdapat dokter
spesialis
yang mampu menangani penyakit langka tersebut.

Dr. Howard Kelly dipanggil untuk melakukan pemeriksaan. Pada saat ia
mendengar nama kota asal si wanita tersebut, terbersit seberkas
pancaran
aneh pada mata dokter Kelly.
Segera ia bangkit dan bergegas turun melalui hall rumahsakit, menuju
kamar si wanita tersebut. Dengan berpakaian jubah kedokteran ia menemui
si
wanita itu.
Ia langsung mengenali wanita itu pada sekali pandang.
Ia kemudian kembali ke ruang konsultasi dan memutuskan untuk melakukan
upaya terbaik untuk menyelamatkan nyawa wanita itu. Mulai hari itu,
Ia selalu memberikan perhatian khusus pada kasus wanita itu.
Setelah melalui perjuangan yang panjang, akhirnya diperoleh
kemenangan…
Wanita itu sembuh !!.

Dr. Kelly meminta bagian keuangan rumah sakit untuk mengirimkan seluruh
tagihan biaya pengobatan kepadanya untuk persetujuan.
Dr. Kelly melihatnya, dan menuliskan sesuatu pada pojok atas lembar
tagihan, dan
kemudian mengirimkannya ke kamar pasien.

Wanita itu takut untuk membuka tagihan tersebut, ia sangat! yakin bahwa
Ia tak akan mampu membayar tagihan tersebut walaupun harus dicicil
seumur hidupnya.
Akhirnya Ia memberanikan diri untuk membaca tagihan tersebut,
dan ada sesuatu yang menarik perhatuannya pada pojok atas lembar
tagihan
tersebut. Ia membaca tulisan yang berbunyi…..
“Telah dibayar lunas dengan segelas besar susu !!” tertanda, DR Howard
Kelly.

Air mata kebahagiaan membanjiri matanya. Ia berdoa:
“Tuhan, terima kasih, bahwa cintamu telah memenuhi seluruh bumi melalui
hati
dan tangan manusia.”

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

12 Cara Memperoleh Kebahagiaan

Memperoleh kebahagiaan mungkin merupakan dambaan setiap insan di bumi.
Rasanya tak ada seorang pun yang tidak ingin merasa bahagia. Satu hal
yang harus kita sadari, jangan pernah berharap setiap hari kita akan
menemui hari-hari yang mulus tanpa rintangan.

Namun tanamkanlah dalam pikiran bahwa kebahagiaan berada di balik
setiap rintangan atau tantangan. Jadi cara Anda menyelesaikan semuanya itu
yang akan menentukan kebahagiaan Anda.

Nah, berbicara soal kebahagiaan, berikut ini ada beberapa cara untuk
tetap merasa bahagia walaupun hari-hari Anda mungkin terasa berat :

1. Bersikap Optimis
Pandanglah hidup dengan cara yang positif dan Anda akan takjub
bagaimana pikiran yang positif itu akan membuat Anda merasa lebih ringan,
bahagia dan lebih bersemangat menghadapi apapun juga.

2. Pandang ke Depan
Jika Anda mempunyai suatu impian atau cita-cita, pertahankan impian
Anda itu. Jangan biarkan rintangan apapun menyurutkan langkah Anda.
Pandanglah ke depan sambil terus berjuang hingga Anda mampu meraih cita-cita.
Mungkin suatu ketika Anda akan terjatuh, namun jangan patah semangat.
Ketika impian atau cita-cita Anda tercapai, rasanya seperti dunia dalam
genggaman Anda.

3. Terima Kasih
Sikap tahu berterima kasih akan sangat membantu Anda ketika berhubungan
dengan orang-orang sekitar. Tunjukkan penghargaan kepada setiap orang
di sekeliling Anda. Ucapkan terima kasih ketika Anda mendapat bantuan
atau dukungan dari teman. Beri ucapan selamat kepada bawahan Anda di
kantor atas kerja kerasnya. Jangan lupa ucapkan kalimat yang santun kepada
pelayan yang menuangkan kopi bagi Anda. Yang juga tak kalah pentingnya
adalah selalu panjatkan syukur kepada Yang Maha Kuasa. Setelah Anda
melakukan semua itu, dijamin kedamaian akan meliputi hati Anda.

4. Nikmati Hidup
Ambil waktu untuk diri sendiri dan kerjakan apa yang Anda senangi. Jika
Anda senang bertukang, mungkin Anda dapat mengecat rumah atau kamar
tidur Anda. Jika Anda senang menonton, mungkin Anda dapat pergi ke bioskop
atau menyewa beberapa film yang sesuai dengan minat Anda. Lakukan apa
saja yang dapat membuat Anda merasa nyaman dan enjoy.

5. Rawatlah Tubuh Anda
Salah satu cara untuk merasa bahagia adalah sayangi tubuh Anda. Cobalah
berendam di air hangat yang telah diberi garam laut atau busa mandi,
bisa juga dengan memanjakan diri di salon atau bersantai sambil dipijat
di spa. Setelah itu, Anda pasti merasa lebih baik dan lebih nyaman.

6. Ubah Jadwal Anda
Setelah menjalani serangkaian kegiatan rutin, tentunya tubuh Anda
merasa lelah. Untuk mengembalikan kesegaran Anda, coba tinggalkan sejenak
rutinitas Anda. Jika seharusnya hari ini Anda janji bertemu klien, coba
diundur hingga beberapa hari mendatang. Isi waktu yang kosong itu Anda
dengan hal-hal yang dapat membuat Anda rileks sebelum Anda kembali
berkutat ke pekerjaan.

7. Keep In Touch Dengan Sahabat Lama
Masih ingatkah Anda bagaimana terakhir kalinya Anda mendapat telepon
atau email dari sahabat lama yang sudah bertahun-tahun tak bersua dengan
Anda? Senang? Surprise? Tentu hal-hal demikian membangkitkan lagi
kenangan indah yang sudah lama tersimpan dalam hati. Coba mulai buka lagi
buku telepon dan sapalah sahabat-sahabat Anda. Rencakan acara reuni
bersama mereka dan Anda akan melihat bagaimana kegiatan itu membuat Anda
ceria.

8. Kreatif
Jika Anda memiliki waktu senggang dan tidak punya ide apa yang
sebaiknya Anda lakukan, mengapa Anda tidak bergabung dengan klub tertentu yang
sesuai dengan hobi Anda? Anda dapat bergabung dengan klub seni lukis
atau mengikuti kursus yang dapat mengembangkan kepribadian Anda. Jika
Anda dapat menyisihkan waktu untuk melakukan kegiatan yang kreatif, Anda
akan merasa lebih bahagia dan lebih sehat.

9. Saatnya Bersama Kekasih
Membagi cerita atau pengalaman bersama kekasih dapat menambah
kebahagiaan di hati. Demikian juga dengan aktivitas seksual, selain dapat
mengeratkan hubungan, juga dapat menyehatkan tubuh, pikiran dan baik secara
langsung ataupun tidak, dapat membuat Anda lebih bahagia.

10. Ngerumpi
Ngerumpi bersama sahabat atau gank Anda dapat menambah keceriaan dalam
hidup. Berbagi cerita, pengalaman ataupun masalah dapat membuat hidup
Anda menjadi lebih berarti.

11. Bermimpi
Tuliskan daftar cita-cita, ambisi ataupun keinginan Anda dan lakukan
setahap demi setahap untuk memenuhi semua yang ada dalam angan-angan
Anda. Mungkin nantinya Anda akan melakukan beberapa hal ekstrim di kemudian
hari, namun lakukan dengan penuh keyakinan demi masa depan yang Anda
impikan.

12. Memaafkan
Mungkin ini hal yang paling sulit untuk dilakukan. Walaupun terkadang
kita mempunyai keinginan untuk memaafkan perbuatan seseorang yang
menyakiti hati atau diri sendiri yang melakukan berbagai kebodohan,
seringkali itu bukan hal yang mudah. Padahal manfaat yang diperoleh jika dapat
memaafkan diri sendiri dan orang lain sangatlah besar. Hari-hari Anda
akan menjadi lebih ringan dan tidak dipenuhi dengan berbagai pikiran atau
perasaan negatif. Jadi belajarlah untuk memberi maaf.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Pria dan Wanita

Ketika AKU menciptakan langit dan bumi, AKU berfirman dan jadilah.
Ketika AKU menciptakan pria, AKU membentuknya dan meniupkan nafas
kehidupan ke lubang hidungnya.

Tetapi engkau, wanita, AKU menghiasmu setelah AKU meniupkan nafas
kehidupan ke pria karena lubang hidungmu terlalu lembut.

AKU membiarkan pria tertidur nyenyak sehingga AKU dapat dengan sabar
dan sempurna membentuk engkau.
Pria AKU buat tertidur supaya dia tidak dapat mencampuri.

Dari satu tulang AKU menghiasmu.
AKU memilih tulang yang melindungi kehidupan pria.
AKU memilih tulang rusuk, yang melindungi jantung dan paru-paru dan
mendukungnya, sebagaimana yang harus kamu lakukan.

Dari satu tulang ini AKU membentukmu dengan sempurna dan cantik.

Sifatmu adalah seperti tulang rusuk, kuat tetapi lembut dan mudah
patah.
Engkau meyediakan perlindungan untuk organ paling lembut dalam pria,
hati dan jantungnya.
Jantungnya adalah pusat dari kehidupannya, paru-parunya menggenggam
nafas kehidupan.

Tulang rusuk akan membiarkan dirinya patah sebelum ia mengijinkan
kerusakan terjadi pada jantung.

Dukunglah pria sebagaimana tulang rusuk melindungi tubuhnya.
Engkau tidak diambil dari kakinya untuk menjadi alasnya tidak juga
diambil dari kepalanya untuk menjadi atasannya.
Engkau diambil dari sisinya, untuk berdiri disebelahnya dan dipeluk
dengan erat.

Engkau adalah malaikatKU yang sempurna.
Engkau adalah gadis kecilKU yang cantik.
Engkau telah tumbuh menjadi wanita yang sempurna, dan mataKU terpuaskan
ketika AKU melihat hatimu.

Matamu-jangan mengubahnya.
Bibirmu sangat cantik ketika mengucapkan doa.
Hidungmu sangat sempurna dalam bentuk.
Tanganmu sangat lembut untuk disentuh.
AKU telah memberi perhatian pada wajahmu saat engkau tertidur.
AKU menggenggam hatimu dekat denganKU.
Dari semua yang hidup dan bernafas, engkau adalah yang paling mirip
dengan AKU.

Adam berjalan bersamaKU di hari yang dingin dan dia kesepian.
Dia tidak dapat melihat ataupun menyentuhKU.
Dia hanya dapat merasakanKU.
Jadi semua yang AKU ingin Adam berbagi denganKU, AKU membentuknya di
dalam kamu.
KekuatanKU, kemurnianKU, cintaKU, perlindunganKU, dan dukunganKU.
Engkau adalah istimewa karena engkau adalah perpanjangan tanganKU.

Pria melambangkan citraKU, wanita-perasaanKU.
Bersama-sama kalian melambangkan TUHAN yang sejati.

Jadi Pria, perlakukan wanita dengan baik.
Cintailah dia, hormatilah dia, karena ia lembut.
Menyakitinya, berarti engkau menyakitiKU.
Apa yang engkau lakukan kepadanya, engkau melakukannya kepadaKU.
Jika engkau menghancurkannya, engkau hanya menghancurkan hatimu
sendiri.

Wanita dukunglah pria.
Dalam kesederhanaan, tunjukkan kepadanya kekuatan perasaan yang telah
KU berikan kepadamu.
Dalam kesunyian tunjukkan kekuatanmu.
Dalam cinta tunjukkan kepadanya bahwa engkau adalah tulang rusuknya
yang melindungi tubuhnya.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Sahabat Adalah……

Subject: Sahabat Adalah……

Seseorang yang menyukaimu,
Seseorang dengan siapa kau dapat menjadi diri sendiri,
Seseorang yang menghargai kebaikan-kebaikanmu,
tidak berkeberatan dengan kekuranganmu,
dan melihat kelebihan-kelebihan dalam dirimu.

Dengan seorang Sahabat, kau dapat berbagi tawa….
berbagi rahasia…. bertukar pandangan….
berbagi kesuksesan maupun kekecewaan….
dan macam-macam persoalan…. besar maupun kecil.

Seorang Sahabat adalah….
Seseorang yang dapat memahami perasaanmu tanpa kau ucapkan,
Seseorang yang dekat denganmu dan selalu memaafkanmu,
Seseorang yang selalu membesarkan hati,
dan tak pernah membuatmu merasa kecil.

Sahabat adalah Seseorang yang membuatmu merasa bahwa dunia ini indah.

Dan Kau adalah Sahabatku…..

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Hidup Ini Sederhana .

Subject: Hidup Ini Sederhana .

Ada seseorang saat melamar kerja, memungut sampah kertas di lantai ke
dalam tong sampah, dan hal itu terlihat oleh peng-interview, dan dia
mendapatkan pekerjaan tersebut.
* Ternyata untuk memperoleh penghargaan sangat mudah, cukup memelihara
kebiasaan yang baik.

Ada seorang anak menjadi murid di toko sepeda. Suatu saat ada seseorang
yang mengantarkan sepeda rusak untuk diperbaiki di toko tsb. Selain
memperbaiki sepeda tsb, si anak ini juga membersihkan sepeda hingga bersih
mengkilap. Murid-murid lain menertawakan perbuatannya. Keesokan hari
setelah sang empunya sepeda mengambil sepedanya, si adik kecil
ditarik/diambil kerja di tempatnya.
* Ternyata untuk menjadi orang yang berhasil sangat mudah, cukup punya
inisiatif sedikit saja.

Seorang anak berkata kepada ibunya: “Ibu hari ini sangat cantik.”
Ibu menjawab: “Mengapa?”
Anak menjawab: “Karena hari ini ibu sama sekali tidak marah-marah.”
* Ternyata untuk memiliki kecantikan sangatlah mudah, hanya perlu tidak
marah-marah.

Seorang petani menyuruh anaknya setiap hari bekerja giat di sawah.
Temannya berkata: “Tidak perlu menyuruh anakmu bekerja keras, Tanamanmu
tetap akan tumbuh dengan subur.”
Petani menjawab: “Aku bukan sedang memupuk tanamanku, tapi aku sedang
membina anakku.”
* Ternyata membina seorang anak sangat mudah, cukup membiarkan dia
rajin bekerja.

Seorang pelatih bola berkata kepada muridnya: “Jika sebuah bola jatuh
ke dalam rerumputan, bagaimana cara mencarinya?”
Ada yang menjawab: “Cari mulai dari bagian tengah.”
Ada pula yang menjawab: “Cari di rerumputan yang cekung ke dalam.”
Dan ada yang menjawab: “Cari di rumput yang paling tinggi.”
Pelatih memberikan jawaban yang paling tepat: “Setapak demi setapak
cari dari ujung rumput sebelah sini hingga ke rumput sebelah sana.”
* Ternyata jalan menuju keberhasilan sangat gampang, cukup melakukan
segala sesuatunya setahap demi setahap secara berurutan, jangan
meloncat-loncat.

Katak yang tinggal di sawah berkata kepada katak yang tinggal di
pinggir jalan:
“Tempatmu terlalu berbahaya, tinggallah denganku.”
Katak di pinggir jalan menjawab: “Aku sudah terbiasa, malas untuk
pindah.”
Beberapa hari kemudian katak “sawah” menjenguk katak “pinggir jalan”
dan menemukan bahwa si katak sudah mati dilindas mobil yang lewat.
* Ternyata sangat mudah menggenggam nasib kita sendiri, cukup hindari
kemalasan saja.

Ada segerombolan orang yang berjalan di padang pasir, semua berjalan
dengan berat, sangat menderita, hanya satu orang yang berjalan dengan
gembira.
Ada yang bertanya: “Mengapa engkau begitu santai?”
Dia menjawab sambil tertawa: “Karena barang bawaan saya sedikit.”
* Ternyata sangat mudah untuk memperoleh kegembiraan, cukup tidak
serakah dan memiliki secukupnya saja

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Gagal Pangkal Sukses

“Kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda”. Begitu pepatah yang
sering diucapkan seseorang kepada sahabatnya yang sedang mengalami
kegagalan. Tujuan penyampaian pepatah itu tentu untuk menyuntikkan semangat
bahwa kegagalan bukanlah kiamat atau akhir dari segalanya.

Benarkah demikian? Kegagalan memang bisa bersifat positif apabila kita
dapat menarik manfaat dari kegagalan itu. Sebaliknya, akan menjadi
negatif apabila dianggap palang pintu yang tidak dapat ditembus lagi, lalu
membuat orang menyerah pada nasib.

Agar kegagalan tidak menjadi momok mengerikan, ada delapan hal yang
bisa dilakukan:

1. Bersikap positif terhadap kegagalan

Sikap positif merupakan dasar utama untuk memahami bahwa kegagalan
bukan sesuatu yang harus ditakuti. Tanpa adanya sikap positif, kita akan
merasa seolah-olah hidup di alam mimpi, tidak ingin berbuat apa- apa lagi
karena takut gagal.

Bersikap positif artinya mampu memandang suatu kegagalan sebagai
peristiwa hidup yang harus dialami. Kita siap untuk menerima kegagalan kapan
saja dan dalam bentuk apa pun. Kegagalan bukanlah “virus” atau
“monster” yang perlu ditakuti.

2. Mencari penyebab

Ada dua faktor utama penyebab kegagalan, yakni faktor internal dan
eksternal.

Faktor internal adalah faktor penyebab yang berasal dari dalam diri
kita sendiri. Mungkin karena kurang hati-hati dalam melakukan sesuatu atau
karena menganggapnya remeh atau enteng, maka kita tidak melakukannya
dengan sepenuh hati. Tidak perlu mencari kambing hitam, melainkan dengan
kebesaran jiwa dan kebesaran hati kita harus mengakui, diri kita
sendirilah penyebab kegagalan itu.

Faktor eksternal adalah faktor penyebab di luar diri sendiri.
Misalnya, persaingan dengan orang lain. Mungkin kemampuan orang itu
sama atau melebihi kemampuan kita sehingga memperbesar peluang kegagalan
kita.

3. Melakukan identifikasi

Kita perlu mencoba untuk mengidentifikasi apa saja faktor-faktor
penyebab kegagalan, kemudian mencoba mengatasinya. Tentu saja tidak perlu
sekaligus mengatasi semua penyebab kegagalan. Kalaupun dipaksakan untuk
mengatasi sekaligus bersama-sama, hasilnya tidak akan maksimal. Usahakan
memprioritaskan penyebab utama, baru penyebab-penyebab lainnya.

Caranya, dengan mencatat hal-hal yang sering membuat kita gagal, apakah
faktor internal atau eksternal. Mengatasi faktor internal tentu lebih
sulit dibandingkan dengan faktor eksternal. Namun, tidak ada cara lain
kecuali menentukan skala prioritas terhadap hal yang mesti diatasi.

4. Melakukan evaluasi diri

Pada umumnya apabila mengalami kegagalan, yang pertama kali kita
salahkan adalah pihak lain. Jarang yang mau mengakui dirinya bersalah. Dengan
mengevaluasi diri berarti kita berusaha mengakui kesalahan itu. Mau
mengevaluasi diri juga berarti kita bersikap dewasa dan bijaksana, karena
berani bertanggung jawab terhadap apa yang dilakukan. Evaluasi diri
sekaligus melatih untuk semakin mengerti tentang diri kita sendiri.

5. Menggali kekuatan diri

Kegagalan sebenarnya bukan merupakan tanda kita tidak mempunyai
kekuatan dalam diri. Kita hanya belum mengenal atau mampu menggunakan kekuatan
itu secara maksimal. Cobalah wujudkan kekuatan positif. Gali
potensi-potensi yang sangat mungkin untuk dikembangkan. Kita akan berhasil
menginventarisasi potensi-potensi apabila terus berusaha mengenali kekuatan
kita.

6. Mengenali kelemahan diri

Tidak bisa dipungkiri, salah satu penyebab kegagalan adalah kelemahan
dalam diri. Kelemahan itu dianggap wajar. Mungkin karena kurang
menguasai atau kurang mampu mengerjakannya.

Rata-rata orang memang tidak mempunyai keberanian untuk menggali
kelemahan diri. Padahal, ketakutan merupakan cermin belum siapnya kita
mengakui sisi kelemahan diri kita.

Meneliti kelemahan sendiri sebenarnya merupakan kesempatan untuk
melakukan koreksi diri. Sebaliknya, bila tidak mau mengakui kelemahan,
seolah-olah kita hidup dalam dunia maya, karena tidak akan pernah melihat
diri kita yang sebenarnya.

Ingat, dengan mengenali kelemahan, kita akan dapat memperbaiki diri.

7. Melihat peluang

Hendaknya kita pandai-pandai melihat peluang. Kegagalan sebenarnya
menyimpan berbagai kesempatan yang dapat diubah menjadi hal yang
menguntungkan hidup kita.

Namun, acap kali kita menganggap kegagalan mengandung makna negatif.
Peluang dapat diperoleh apabila mau belajar dari kegagalan itu sendiri
serta mampu menyiasati hal-hal yang membuat kita gagal.

Perlu disadari, yang kita alami bukanlah suatu ancaman bagi kehidupan
kita, melainkan kesempatan untuk mengubah hidup kita menjadi lebih
efektif.

8.Trial and error

Trial and error merupakan salah satu tolok ukur atau alat ukur bahwa
kita ingin mengubah kegagalan menjadi kesuksesan. Tinggal sejauh mana
kita mau dan berani mencoba kembali kegagalan itu. Sebelum mencoba
kembali, hendaknya dipikirkan masak-masak langkah yang akan ditempuh. Kalau
pun terjadi kesalahan kembali, jangan segan-segan melakukan revisi dan
mencoba kembali sampai akhirnya berhasil mengatasinya.

Kunci utama trial and error adalah ketekunan dan sikap pantang menyerah
dalam uji coba mengatasi kegagalan.

Sumber: Gagal Pangkal Sukses oleh E. Widijo Hari Murdoko, S.Psi.,
alumnus Fakultas Psikologi UGM

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Apa Rahasia Kebahagiaan yang Sesungguhnya?

Kapanlagi.com – Apakah Anda merasa bahagia? Kalau tidak, apa yang dapat
membantu Anda untuk merasa bahagia? Pekerjaan baru? Uang? Pacar baru?
Hubungan yang penuh kasih sayang?
Menjelang akhir tahun lalu suatu konperensi internasional yang membahas
rahasia kebahagiaan berlangsung di London.
Banyak ahli berkumpul dengan tujuan untuk menterjemahkan apa yang kita
ketahui tentang kebahagiaan manusia ke dalam tindakan yang nyata.
Dr. Nick Baylis, salah satu pakar dari yang disebut psikologi positif,
mengemukakan bahwa barangkali kita, umat manusia, tidak tahu betul apa
yang terbaik buat kita sendiri.
Seringkali kita menghabiskan energi untuk mengejar sesuatu yang kita
kira akan membawa kebahagiaan tetapi sebenarnya tidak.
Sementara itu Profesor Martin Seligman dari sebuah perguruan tinggi
Amerika pernah melakukan suatu pengkajian tentang kebahagiaan.
Dia membedakan beberapa jenis kebahagiaan. Ada kebahagiaan yang
diperoleh dari kegiatan yang menyenangkan dan kebahagiaan yang diperoleh dari
faktor yang lebih abstrak
“Saya menemukan sesuatu yang mengejutkan; bahwa pengejaran terhadap
kesenangan tampaknya tidak banyak menyumbang bagi kepuasan hidup,” kata
Profesor Seligman.
“Namun keterlibatan dalam kegiatan hidup dan menemukan arti dalam hidup
sangat banyak menyumbang bagi tercapainya kepuasan,” tambah Profesor
Seligman.
Dengan kata lain, kesenangan jangka pendek tidak akan membawa
kebahagiaan jangka panjang.
Pembawa bahagia
Lalu bagaimana dengan uang? Ada orang yang berpikir bahwa uang akan
bisa memberi kebahagiaan. Tetapi orang lain juga bicara tentang jahatnya
uang.
Dr. Nick Baylis dari Universitas Cambridge telah menganalisa dampak
pertumbuhan ekonomi di dunia dan menurut dia, menjadi kaya tidaklah
membawa kebahagiaan.
Sementara banyak hal telah berkembang makin baik, seperti misalnya
pelayanan kesehatan, perumahan, akses pendidikan dan lain-lain, ada satu
hal yang belum membaik yaitu rasa kebahagiaan,” ujarnya.
Dia menambahkan bahwa banyak bukti menunjukkan ketika kita sudah berada
di atas garis kemiskinan atau persisnya begitu orang dapat memenuhi
keperluan yang paling sederhana dalam hidup mereka, maka pendapatan ekstra
bukanlah cara terbaik untuk meningkatkan kebahagiaan mereka.
Jadi, apakah keperluan yang paling sederhana itu dan di mana kita
menemukannya?
Dua unsur bahagia
Para psikolog dan pakar ilmu sosial berbicara tentang dua hal yang
harus kita upayakan untuk membuat kita merasa lebih bahagia.
Pertama, kita harus terlibat dalam kegiatan teratur yang memuaskan,
misalnya pekerjaan atau hobby tertentu.
Kedua, kita memerlukan rasa memiliki dan dimiliki – antar kawan atau di
tengah masyarakat.
Profesor Seligman telah melakukan suatu uji kebribadian yang rumit yang
dirancang untuk menemukan jenis-jenis karakter orang tertentu, dengan
demikian akan diketahui bagaimana mereka dapat memperbaiki tingkat
kebahagiaan.
Tetapi selain itu, Profesor Seligman juga memberikan suatu saran yang
sederhana; dekatlah dengan Tuhan.
“Yang kami temukan secara empiris adalah orang-orang yang religius
lebih optimistis dan tidak terlalu tertekan dibanding mereka yang tidak
religius,” katanya.
Gagasan untuk menyisihkan anggaran guna mendorong pertumbuhan spiritual
kedengarannya tidak ilmiah.
Tetapi sekarang ini berbagai lembaga pemerintahan dunia, dari
Washington sampai Tokyo, mulai menganggap upaya untuk mendorong keceriaan
nasional adalah hal yang serius.
Di antara mereka ada yang mengadakan survey perbandingan antar negara –
untuk mengetahui bangsa mana yang lebih ceria.
Negara bahagia
Konon, rakyat di negara-negara bekas blok komunis perlu dibuat agar
lebih banyak tertawa agar mereka merasa lebih bahagia.
Sementara rakyat beberapa negara kawasan Asia Selatan termasuk orang
yang paling bahagia di dunia.
Studi yang lain menunjukkan warga yang paling bahagia tinggal di Eropa.
Profesor Andrew Oswald dari Warwick University mengatakan warga
negara-negara seperti Irlandia, Denmark, Swiss dan negeri Belanda tampaknya
cukup bahagia.
Banyak dari mereka mengatakan bahwa mereka merasa bahagia karena mereka
hidup damai, bisa pergi kemana-mana dan melakukan apa saja yang mereka
inginkan; sementara tingkat kesejahteraan ekonomi mereka juga lumayan.
Survey nasional seperti itu tentu sangat digeneralisasikan.
Di negara-negara yang dikatakan penduduknya paling bahagiapun juga
terdapat tindak kejahatan, pengangguran dan bunuh diri seperti di tempat
lain.
Untuk apa kesedihan?
Sebenarnya, salah satu pertanyaannya barangkali adalah apa salahnya
dengan kesedihan atau kemuraman?
Apakah tidak ada tempat bagi kesedihan dalam hidup kita?
Para psikolog telah lama mengakui bahwa merasa sedih atau depresi bisa
menjadi dorongan terbaik menuju dinamisme dan kreativitas.
Dr. Nick Baylis dari Universitas Cambridge menyetujui hal itu.
“Bahkan kepedihan hati akibat cinta yang tak terbalas atau dukacita
akibat kehilangan orang yang kita cintai dapat menjadi pendorong inovasi
dan pencetus insiprasi. Saya kira kesedihan dan kebahagiaan sama-sama
memiliki tempat dalam hidup manusia,” kata Dr. Baylis.
Jadi, pernahkah kesedihan Anda berubah menjadi motivasi yang mengilhami
datangnya kebahagiaan Anda? Apa yang membuat Anda bahagia?

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Tantangan

Alkisah, sebuah desa di atas bukit dilanda musim
kering enam tahun berturut-turut. Suasana desa terasa
sedih, putus asa, dan merana. Di tepi desa, tinggal
seorang lelaki setengah baya yang punya tiga anak pria
dewasa. Namun semuanya pemalas, tak pernah mau mencari
pekerjaan. Alasannya, di mana-mana susah, karena musim
kering itu. Semua nasihat sang ayah hilang begitu
saja. Mereka lebih suka melamun dan tidur.

Di belakang bukit yang mengelilingi desa itu, ada
sebuah desa sangat subur. Di tengahnya mengalir sungai
yang tak pernah kering. Andai kata ada yang mampu
memindahkan gunung, dan mengubah aliran sungai, desa
itu bakal memiliki air cukup, dan tak akan lagi
kekeringan. Namun di desa itu tak ada seorang pun yang
berani berpikir untuk memindahkan sang gunung. Sesuatu
yang tak mungkin.

Uniknya, lelaki setengah baya yang tinggal di tepi
desa tadi akhirnya terpanggil untuk menyelesaikan
tantangan yang tidak mungkin itu.

Suatu hari, setelah fajar, sang lelaki membulatkan
tekadnya. Ia mengambil pacul dan mulai berjalan ke
gunung. Ia bekerja dari subuh hingga matahari
tenggelam, tak kenal lelah. Mencangkul dan mencangkul.

Setelah seminggu ia bekerja, akhirnya anak-anaknya pun
mulai memperhatikan ulah sang ayah. Ketika diceritakan
bahwa sang ayah ingin memindahkan gunung, ketiga
anaknya terbahak-bahak. Mereka menganggap ayahnya
gila, dan mau melakukan hal yang tak mungkin. Sang
ayah terdiam saja. Ia terus melanjutkan pekerjaannya
dari hari ke hari. Sebulan kemudian, cerita ini
menyebar ke seluruh desa. Sang lelaki itu kini malah
dijuluki gila oleh semua warga desa.

Ketiga anak lelaki itu lama-lama malu dengan olokan
warga desa. Hingga suatu hari mereka memutuskan
membantu ayahnya.

Sejak itu, keempat lelaki itu selalu berangkat subuh,
dan mencangkul gunung hingga matahari tenggelam.
Setelah beberapa bulan mereka bekerja, warga desa
mulai melihat sebuah lubang besar di gunung. Tak lama
kemudian, seluruh desa ikut bergabung.

Setahun lebih, gunung itu bolong. Air mengalir lewat
terowongan. Desa itu tak pernah lagi garing. Pelajaran
berharga yang bisa diambil dari cerita ini adalah :
“Nothing is impossible.”

Semuanya mungkin. Jangan pernah menganggap remeh
sebuah cita-cita atau angan-angan. Rahasianya,
bagaimana mengubah cita-cita itu menjadi tantangan
nyata. Kalau sudah menjadi tantangan, pasti bisa
dikerjakan. Pasti memberikan hasil.

Spirit ini harus kita pegang teguh di bisnis FFSI dan
Elita Team ini. Bahwa cita-cita dan angan-angan hanya
akan menjadi lamunan kosong kalau tidak kita wujudkan
menjadi tantangan. Tantangan adalah sebuah “road map”,
peta yang melukiskan hal-hal yang harus kita kerjakan
untuk mencapai sebuah prestasi.

Cita-cita dan angan-angan adalah roh.
Tantangan adalah tubuh tempat roh bersemayam.
Tanpa tantangan, roh itu hanya akan melayang-layang
dan kehilangan wujudnya.

Kalau Anda punya visi, cita-cita, dan angan-angan,
jangan lupa menerjemahkannya menjadi tantangan yang
bisa memotivasi keikutsertaan calon-calon member elite
team yang lain.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

KELOLA KEMARAHAN

Kita tahu bahwa marah pada orang yang tepat pada waktu yang tepat
dengan
kadar yang tepat bukan hal yang mudah dilakukan.

Demikian pula halnya dengan mengelola kemarahan.

Kadangkala kemarahan atau kejengkelan kita pada orang lain sengaja kita
tekan dengan harapan agar tidak merusak hubungan yang sudah terbina.

Namun apabila kemarahan dan kejengkelan yang ada terus menerus kita
tumpuk,
hal ini dapat berbalik membahayakan kita.

Kemarahan ternyata dapat menjadi bumerang bagi kita.
Kemarahan yang terkadang muncul dalam kehidupan kita harus dapat kita
kelola
dengan baik agar tidak merugikan kita.

Ada sedikit “cara” bagi kita untuk mengelola kemarahan :

1. JANGAN DIKUMPULKAN
Jika kita merasa terluka, berbicaralah dengan sesorang mengenai
perasaan
dan
reaksi yang muncul. Hal ini akan mengurangi ketegangan. Dengan
mengungkapkan
frustasi frustasi yang muncul, kita dapat menghindari kumpulan
kemarahan
yang dapat berakhir dalam ledakan.

2. MILIKI PERASAAN KITA
Akuilah kemarahan kita tanpa menyalahkan orang lain mengenai perasaan
itu.
Katakan “Saya merasa sangat marah ketika….” dan selanjutnya daripada
“Anda
membuat saya marah”. Terimalah bahwa hal itu adalah perasaan anda dan
bukan
orang lain yang membuat anda marah.

3. NILAILAH TINGKAT KEMARAHAN
Sadarilah tingkat kemarahan dari merasa tersinggung hingga kemarahan
yang
membabi buta. Amati perubahan fisik yang terjadi mulai dari ketegangan
otot
hingga nafas yang menjadi cepat, meningkatnya detak jantung, gementar
dan
merasa panas.

4. PAHAMI PENYEBABNYA
Penyebab utama kemarahan adalah keyakinan yang kaku. Tinjaulah apa yang
bagi
kita adalah “keharusan, wajib”. Seberapa kaku hal itu ? Semakin
fleksibel
keyakinan kita, semakin kecil kemungkinan kita merasa frustasi dan
menjadi
marah. Tanyakan diri kita apakah situasinya memicu kemarahan dari masa
lalu.

5. MEMAAFKAN
Cobalah untuk menghapuskan kritikan kita, lupakan kejadiannya, maafkan
dan
teruskan hidup anda. Jika kita bertindak berlebihdan terhadap suatu
situasi,
minta maaflah. Terima dan pahami kemarahan pihak lain. Apakah kita
membuatnya terlalu personal ? Kita semua adalah mahluk yang tidak
sempurna
yang terus berusaha untuk me”manage” emosi yang kompleks.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Air Putih dan Kesehatan

Air Putih dan Kesehatan

“Mengapa kita harus banyak mengkonsumsi air putih?”, jika itu
pertanyaan yang selama ini bermain di benak anda, maka hiruplah nafas
dalam-dalam dan berdoalah sebelum anda membaca artikel ini. Jawabnya cukup
mengerikan namun anda tak perlu bersembunyi, yang perlu anda lakukan hanyalah
mengisi gelas dengan air putih dan minum sebanyak-banyaknya.
Sejak pertama kali mempelajari biologi, anda pasti mengatahui bahwa 80
persen tubuh manusia terdiri dari air. Bahkan ada dua bagian tubuh
manusia yang memiliki kadar air di atas 80 persen dimana keduanya memiliki
peran penting bagi kehidupan manusia, yaitu Otak dan Darah. Otak
memiliki komponen air sebanyak 90 persen, sementara darah memiliki komponen
air 95 persen.
Untuk menjaga kesehatannya, manusia normal wajib mengkonsumsi air putih
minimal 2 liter sehari atau 8 gelas sehari. Namun ukuran ini tidak
berlaku pada anda yang hobby merokok, sebaliknya anda harus mengkonsumsi
air putih lebih dari 2 liter perhari. Air sebanyak itu diperlukan untuk
mengganti cairan yang keluar dari tubuh, misalnya air seni, keringat,
pernapasan dan sekresi.
Setelah anda mengetahui berapa banyak air yang wajib kita konsumsi
perharinya, marilah kita bayangkan apa jadinya bila anda melanggar aturan
tersebut atau dalam bahasa sederhananya, anda minum kurang dari 2 liter
air putih perhari. Jawabnya yaitu, tubuh akan menyeimbangkan diri.
Tubuh akan “menyedot” air dari komponen tubuh sendiri. Dimulai dari
komponen yang paling dekat, darah. Lantaran air dalam darah disedot untuk
keperluan tubuh, maka darah akan menjadi kental sehingga perjalanannya
ke seluruh tubuh menjadi kurang lancar.
Pada proses ini, ginjal akan sangat menderita. Dalam menjalankan
tugasnya menyaring racun dari darah, ia akan mengalami kesulitan saat harus
menyaring darah yang kental. Tak jarang darah ini akan menyebabkan
perobekan pada glomerulus ginjal.
Berbahaya? Tergantung .. tapi yang jelas air seni anda akan berwarna
kemerahan, sebagai pertanda mulai bocornya saringan ginjal. Jika anda
tetap ‘cuek’ dan tidak melakukan sesuatu untuk menghentikan kebocoran ini,
saya sarankan untuk menyiapkan Rp400.000 rupiah seminggu. Untuk apa?
tentu saja untuk cuci darah.
Nah sekarang anda bisa menyimpulkan apakah kebocoran saringan ginjal
termasuk hal berbahaya atau tidak, tapi percayalah saya enggan
membayangkan memberikan amplop berisi Rp 400.000 pada dokter tiap 7 hari sekali.
Jika ditabung selama satu tahun, bayangkan berapa banyak uang yang akan
mengisi pundi-pundi anda.
Seperti halnya saya, anda tentu mulai ketakutan bukan, namun tetaplah
fokus dan lanjutkan membaca artikel ini, karena ternyata masih ada yang
lebih berbahaya lagi. Masih ingat darah yang mengental karena airnya
disedot untuk keperluan tubuh?
Nah saat darah ini mengalir lewat otak, perjalanannya pun juga tak
lancar sama halnya saat ia melewati ginjal. Akibatnya otak tidak lagi
“encer” .. kebayang kan apa yang dimaksud otak tidak encer? tapi sebelum
pikiran anda melayang jauh, kembalilah ke deretan kalimat di bawah ini.
Sel-sel otak adalah organ yang paling boros mengkonsumsi makanan dan
oksigen. Terhalangnya aliran darah ini bisa menyebabkan sel-sel otak
cepat mati atau tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Bila anda juga
mengidap penyakit jantung, maka sempurnalah penderitaan anda dengan adanya
serangan stroke .. hmm kedengarannya seram ya?
Demikianlah apa yang bisa saya sajikan, maaf jika saya membuat anda
berkeringat dingin. Tapi sekarang anda bisa menarik nafas lega sebab kita
menuju akhir dari artikel ini. Sekarang segala keputusan ada di tangan
anda, mulai mengkonsumsi 8 gelas air putih perhari atau mempersiapkan
diri untuk menjalani penderitaan duniawi .. its up to u .. !!

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

5 Pelajaran Berharga

My dearest friends,
Ini lima buah Pelajaran Berharga, yang sangat bagus untuk kita, mari
kita renungkan bersama

1. Pelajaran Penting ke-1

Pada bulan ke-2 diawal kuliah saya, seorang Profesor memberikan quiz
mendadak pada kami. Karena kebetulan cukup menyimak semua
kuliah-kuliahnya, saya cukup cepat menyelesaikan soal-soal quiz,
sampai pada soal yang terakhir. Isi Soal terakhir ini adalah : Siapa
nama depan wanita yang menjadi petugas pembersih sekolah ?. Saya yakin
soal ini cuma “bercanda”. Saya sering melihat perempuan ini.
Tinggi,berambut gelap dan berusia sekitar 50-an, tapi bagaimana saya
tahu nama depannya… ? Saya kumpulkan saja kertas ujian saya, tentu
saja dengan jawaban soal terakhir kosong. Sebelum kelas usai, seorang
rekan bertanya pada
Profesor itu, mengenai soal terakhir akan “dihitung” atau tidak.
“Tentu Saja Dihitung !!” kata si Profesor. “Pada perjalanan karirmu,
kamu aka n ketemu banyak orang. Semuanya penting!. Semua harus kamu
perhatikan dan pelihara, walaupun itu cuma dengan sepotong senyuman,
atau sekilas “hallo”! Saya selalu ingat pelajaran itu. Saya kemudian
tahu, bahwa nama depan ibu pembersih sekolah adalah “Dorothy”.

2. Pelajaran Penting ke-2 Penumpang yang Kehujanan

Malam itu, pukul setengah dua belas malam. Seorang wanita negro rapi
yang sudah berumur, sedang berdiri di tepi jalan tol Alabama. Ia
nampak mencoba bertahan dalam hujan yang sangat deras, yang hampir
seperti badai. Mobilnya kelihatannya lagi rusak, dan perempuan ini
sangat ingin menumpang mobil. Dalam keadaan basah kuyup, ia mencoba
menghentikan setiap mobil yang lewat. Mobil berikutnya dikendarai oleh
seorang pemuda bule, dia berhenti untuk menolong ibu ini. Kelihatannya
si bule ini tidak paham akan konflik etnis tahun 1960-an, yaitu pada
saat itu. Pemuda ini akhirnya membawa si ibu negro selamat hingga
suatu tempat, untuk menda patkan pertolongan, lalu mencarikan si ibu
ini taksi. Walaupun terlihat sangat tergesa-gesa, si ibu tadi bertanya
tentang alamat si pemuda itu, menulisnya, lalu mengucapkan terima
kasih pada si pemuda. 7 hari berlalu, dan tiba-tiba pintu rumah pemuda
bule ini diketuk Seseorang. Kejutan baginya, karena yang datang
ternyata kiriman sebuah televisi set besar berwarna (1960-an !) khusus
dikirim kerumahnya.Terselip surat kecil tertempel di televisi, yang
isinya adalah : ” Terima kasih nak, karena membantuku di jalan Tol
malam itu. Hujan tidak hanya membasahi bajuku, tetapi juga jiwaku.
Untung saja anda datang dan menolong saya. Karena pertolongan anda,
saya masih sempat untuk hadir disisi suamiku yang sedang
sekarat…hingga wafatnya. Tuhan memberkati anda,karena membantu saya
dan tidak mementingkan dirimu pada saat itu” Tertanda Ny.Nat King
Cole.
Catatan : Nat King Cole, adalah penyanyi negro tenar thn. 60-an di USA

3. Pelajaran pentin g ke-3 :Selalulah perhatikan dan ingat, pada semua
yang anda layani.

Di zaman eskrim khusus (ice cream sundae) masih murah, seorang anak
laki-laki umur 10-an tahun masuk ke Coffee Shop Hotel, dan duduk di
meja. Seorang pelayan wanita menghampiri, dan memberikan air putih
dihadapannya. Anak ini kemudian bertanya “Berapa ya,… harga satu ice
cream sundae?” katanya. “50 sen…” balas si pelayan. Si anak kemudian
mengeluarkan isi sakunya dan menghitung dan mempelajari koin-koin di
kantongnya…. “Wah… Kalau ice cream yang biasa saja berapa?”
katanya lagi. Tetapi kali ini orang-orang yang duduk di meja-meja lain
sudah mulai banyak… dan pelayan ini mulai tidak sabar. “35 sen” kata
si pelayan sambil uring-uringan. Anak ini mulai menghitungi dan
mempelajari lagi koin-koin yang tadi dikantongnya. “Bu… saya pesen
yang ice cream biasa saja ya…”ujarnya. Sang pelayan kemudian membawa
ice cream tersebut, meletakkan kertas kuitansi di atas meja dan terus
melengos berjalan. Si anak ini kemudian makan ice-cream, bayar di
kasir, dan pergi. Ketika si Pelayan wanita ini kembali untuk
membersihkan meja si anak kecil tadi, dia mulai menangis terharu. Rapi
tersusun disamping piring kecilnya yang kosong, ada 2 buah koin 10-sen
dan 5 buah koin 1-sen. Anda bisa lihat… anak kecil ini tidak bisa
pesan Ice-cream Sundae, karena tidak memiliki cukup untuk memberi sang
pelayan uang tip yang “layak”……

4. Pelajaran penting ke-4 – Penghalang di Jalan Kita

Zaman dahulu kala, tersebutlah seorang Raja, yang menempatkan sebuah
batu besar di tengah-tengah jalan. Raja tersebut kemudian bersembunyi,
untuk melihat apakah ada yang mau menyingkirkan batu itu dari jalan.
Beberapa pedagang terkaya yang menjadi rekanan raja tiba ditempat,
untuk berjalan melingkari batu besar tersebut. Banyak juga yang
datang, kemudian memaki-maki sang Raja, karena t idak membersihkan
jalan dari rintangan.Tetapi tidak ada satupun yang mau melancarkan
jalan dengan menyingkirkan batu itu. Kemudian datanglah seorang
petani, yang menggendong banyak sekali sayur mayur. Ketika semakin
dekat, petani ini kemudian meletakkan dahulu bebannya, dan mencoba
memindahkan batu itu kepinggir jalan. Setelah banyak mendorong dan
mendorong, akhirnya ia berhasil menyingkirkan batu besar itu. Ketika
si petani ingin mengangkat kembali sayurnya, ternyata ditempat batu
tadi ada kantung yang berisi banyak uang emas dan surat Raja. Surat
yang mengatakan bahwa emas ini hanya untuk orang yang mau
menyingkirkan batu tersebut dari jalan. Petani ini kemudian belajar,
satu pelajaran yang kita tidak pernah bisa mengerti. Bahwa pada dalam
setiap rintangan, tersembunyi kesempatan yang bisa dipakai untuk
memperbaiki hidup kita.

5. Pelajaran penting ke-5 – Memberi, ketika dibutuhkan.

Waktu itu, ketika saya masih seorang sukarel awan yang bekerja di
sebuah rumah sakit, saya berkenalan dengan seorang gadis kecil yang
bernama Liz, seorang penderita satu penyakit serius yang sangat
jarang. Kesempatan sembuh, hanya ada pada adiknya, seorang pria kecil
yang berumur 5 tahun, yang secara mujizat sembuh dari penyakit yang
sama. Anak ini memiliki antibodi yang diperlukan untuk melawan
penyakit itu. Dokter kemudian mencoba menerangkan situasi lengkap
medikal tersebut ke anak kecil ini, dan bertanya apakah ia siap
memberikan darahnya kepada kakak perempuannya. Saya melihat si kecil
itu ragu-ragu sebentar, sebelum mengambil nafas panjang dan berkata
“Baiklah… Saya akan melakukan hal tersebut…. asalkan itu bisa
menyelamatkan kakakku”. Mengikuti proses tranfusi darah, si kecil ini
berbaring di tempat tidur,disamping kakaknya. Wajah sang kakak mulai
memerah, tetapi Wajah si kecil mulai pucat dan senyumnya menghilang.
Si kecil melihat ke dokter itu, dan bertanya dalam suara yang
bergetar…katanya “Apakah saya akan langsung mati dokter… ?”Rupanya
si kecil sedikit salah pengertian. Ia merasa, bahwa ia harus
menyerahkan semua darahnya untuk menyelamatkan jiwa kakaknya.
Lihatlah…bukankah pengertian dan sikap adalah segalanya….

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

LOVE ISN’T BLIND

” When two people love each other, nothing is more imperative and
delightful than giving. ” – Guy de Maupassant –

Cinta berpijak pada perasaan sekaligus akal sehat. Miskonsepsi pertama
yang ditentang Bowman adalah manusia jatuh cinta dengan menggunakan
perasaan belaka. Betul, kita jatuh cinta dengan hati. Tapi agar tidak
menimbulkan kekacauan di kemudian hari, kita diharapkan untuk juga
menggunakan akal sehat.

Bohong besar kalau kita bisa jatuh cinta dengan begitu saja tanpa bisa
mengelak. Yang sesungguhnya terjadi, proses jatuh cinta dipengaruhi
tradisi, kebiasaan, standar, gagasan, dan deal kelompok dari mana kita
berasal.

Bohong besar pula kalau kita merasa boleh berbuat apa saja saat jatuh
cinta, dan tidak bisa dimintai pertanggungjawaban bila
perbuatan-perbuatan impulsif itu berakibat buruk suatu ketika nanti.

Kehilangan perspektif bukanlah pertanda kita jatuh cinta, melainkan
sinyal kebodohan. Cinta membutuhkan proses, Bowman juga menolak anggapan
cinta bisa berasal dari pandangan pertama. “Cinta itu tumbuh dan
berkembang dan merupakan emosi yang kompleks,” katanya.

Untuk tumbuh dan berkembang, cinta membutuhkan waktu. Jadi memang
tidak mungkin kita mencintai seseorang yang tidak ketahuan asal-usulnya
dengan begitu saja.

Cinta tidak pernah menyerang tiba-tiba, tidak juga jatuh dari langit.
Cinta datang hanya ketika dua individu telah berhasil melakukan
orientasi ulang terhadap hidup dan memutuskan untuk memilih orang lain
sebagai titik fokus baru. Yang mungkin terjadi dalam fenomena “cinta pada
pandangan pertama” adalah pasangan terserang perasaan saling tertarik
yang sangat kuat bahkan sampai tergila-gila. Kemudian perasaan kompulsif
itu berkembang jadi cinta tanpa menempuh masa jeda. Dalam kasus “cinta
pada pandangan pertama”, banyak orang tidak benar-benar mencintai
pasangannya, melainkan jatuh cinta pada konsep cinta itu sendiri.
Sebaliknya dengan orang yang benar-benar mencinta, mereka mencintai pasangan
sebagai persolinatas yang utuh.

Cinta tidak menguasai dan mengalah, tapi berbagi. Bukan cinta namanya
bila kita berkehendak mengontrol pasangan. Juga bukan cinta bila kita
bersedia mengalah demi kepuasan kekasih. Orang yang mencinta tidak
menganggap kekasih sebagai atasan atau bawahan, tapi sebagai pasangan untuk
berbagi, juga untuk mengidentifikasi diri. Bila kita berkeinginan
menguasai kekasih (membatasi pergaulannya, melarangnya beraktivitas
positif, mengatur seleranya berbusana, selalu mengkritik semua kekurangannya)
atau melulu mengalah (tidak protes bila kekasih berbuat buruk, tidak
keberatan dinomorsekiankan), berarti kita belum siap memberi dan menerima
cinta.

Cinta itu konstruktif.
Individu yang mencinta berbuat sebaik-baiknya demi kepentingan sendiri
sekaligus demi (kebanggaan) pasangan. Dia berani berambisi, bermimpi
konstruktif, dan merencanakan masa depan. Sebaliknya dengan yang jatuh
cinta impulsif. Bukannya berpikir dan bertindak konstruktif, dia
kehilangan ambisi, nafsu makan, dan minat terhadap masalah sehari-hari. Yang
dipikirkan hanya kesengsaraan pribadi. Impiannya pun tak mungkin
tercapai. Bahkan impian itu bisa menjadi subsitusi kenyataan.

Cinta tidak melenyapkan semua masalah Penganut faham romantik percaya
cinta bisa mengatasi masalah. Seakan-akan cinta itu obat bagi segala
penyakit (panacea). Kemiskinan dan banyak problem lain diyakini bisa
diatasi dengan berbekal cinta belaka. Faktanya, cinta tidaklah seajaib itu.
Cinta hanya bisa membuat sepasang kekasih berani menghadapi masalah.
Permasalahan seberat apapun mungkin didekati dengan jernih agar bisa
dicarikan jalan keluar. Orang yang tengah mabuk kepayang-berarti tidak
benar-benar mencinta-cenderung membutakan mata saat tercegat masalah.
Alih-alih bertindak dengan akal sehat, dia mengenyampingkan problem.

Cinta cenderung konstan
Ya, cinta itu bergerak konstan. Maka kita patut curiga bila grafik
perasaan kita pada kekasih turun naik sangat tajam. Kalau saat jauh kita
merasa kekasih lebih hebat dibanding saat bersama, itu pertanda kita
mengidealisasikannya, bukan melihatnya secara realistis. Lantas saat
kembali bersama, kita memandang kekasih dengan lebih kritis dan hilanglah
segala bayangan hebat itu. Sebaliknya berhati-hatilah bila kita merasa
kekasih hebat saat kita berdekatan dengannya dan tidak lagi merasakan hal
yang sama saat dia jauh. Hal sedemikian menandakan kita terkecoh oleh
daya tarik fisik.

Cinta terhitung sehat bila saat dekat dan jauh dari pasangan, kita
menyukainya dalam kadar sebanding.

Cinta tidak bertumpu pada daya tarik fisik
Dalam hubungan cinta, daya tarik fisik memang penting. Tapi bahaya bila
kita menyukai kekasih hanya sebatas fisik dan membencinya untuk banyak
faktor lainnya. Saat jatuh cinta, kita menikmati dan memberi makna
penting bagi setiap kontak fisik. Kontak fisik, ketahuilah, hanya terasa
menyenangkan bila kita dan pasangan saling menyukai personalitas
masing-masing. Maka bukan cinta namanya, melainkan nafsu, bila kita menganggap
kontak fisik hanya memberi sensasi menyenangkan tanpa makna apa-apa.
Dalam cinta, afeksi terwujud belakangan saat hubungan kian dalam. Sedang
nafsu menuntut pemuasan fisik sedari permulaan.

Cinta tidak buta, tapi menerima
Cinta itu buta? Tidak sama sekali. Orang yang mencinta melihat dan
menyadari sisi buruk kekasih. Karena besarnya cinta, dia berusaha menerima
dan mentolerir. Tentu ada keinginan agar sisi buruk itu membaik. Namun
keinginan itu haruslah didasari perhatian dan maksud baik. Tidak boleh
ada kritik kasar, penolakan, kegeraman, atau rasa jijik. Nafsulah yang
buta. Meski pasangan sangat buruk, orang yang menjalin hubungan dengan
penuh nafsu menerima tanpa keinginan memperbaiki. Juga meninggalkan
pasangan saat keinginannya terpuaskan, hanya karena pasangan punya secuil
keburukan yang sangat mungkin diperbaiki.

Cinta memperhatikan kelanjutan hubungan
Orang yang benar-benar mencinta memperhatikan perkembangan hubungan
dengan kekasih. Dia menghindari segala hal yang mungkin merusak hubungan.
Sebisa mungkin dia melakukan tindakan yang bisa memperkuat,
mempertahankan, dan memajukan hubungan. Orang yang sedang tergila-gila mungkin
saja berusaha keras menyenangkan kekasih. Namun usaha itu semata-mata
dilakukan agar kekasih menerimanya, sehingga tercapailah kepuasan yang
diincar. Orang yang mencinta menyenangkan pasangan untuk memperkuat
hubungan.

Cinta berani melakukan hal menyakitkan
Selain berusaha menyenangkan kekasih, orang yang sungguh-sungguh
mencinta memiliki perhatian, keprihatinan, pengertian, dan keberanian untuk
melakukan hal yang tidak disukai kekasih demi kebaikan. Seperti seorang
ibu yang berkata “tidak” saat anaknya meminta es krim, padahal sedang
flu.

Begitulah kita semua seharusnya bersikap pada pasangan….

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Krisis Moral, Penghambat Kesuksesan

Banyak pendapat yang menyatakan bahwa yang terpenting dari seorang
manusia bukanlah otak atau fisiknya. Tetapi, sikap mentalnya yang
akan menjadikan dia manusia yang ada gunanya atau hanya sekadar
sampah masyarakat. Dengan sikap mental positif, diharapkan bisa
menjadikan seseorang mempunyai moral positif yang akan membawa angin
segar yang sehat untuk dirinya sebagai manusia, serta lingkungan
hidupnya.

Usia suatu negara tidak menjamin bahwa negara tersebut bisa menjadi
maju dan masyarakatnya menjadi penduduk yang kaya. Contohnya India
dan Mesir, mereka berusia lebih dari 2.000 tahun, toh sampai sekarang
tetap menyandang predikat sebagai negara yang berkembang, dan
sebagian besar penduduknya masih tergolong miskin. Sementara
Singapura dan Selandia Baru, usia negaranya kurang dari 150 tahun
dalam membangun diri, toh mereka saat ini menjadi negara yang sangat
maju dan masyarakatnya rata-rata kaya.

Apa yang membuat negara lain bisa cepat keluar dari krisis ekonomi
yang melanda negara Asia pada tahun 1998 lalu…? Seperti Thailand
dan Korea, mereka juga sama dengan Indonesia, terpuruk oleh badai
krisis, tetapi mereka sekarang sudah pulih dan bisa kembali berjaya.
Tetapi kenapa Indonesia tetap menjadi negara yang terpuruk dengan
segala krisisnya. Nah, jawabannya adalah tergantung sikap mental dan
moral rakyatnya!

Kualitas Moral

Terlihat jalanan di kota-kota besar, terutama Jakarta, ada banyak
pengemis yang meminta sedekah. Rata-rata mereka masih muda usia dan
berbadan gemuk, serta terlihat sehat. Tapi karena sikap mentalnya,
menjadikan mereka tanpa malu menjadi pengemis. Tetapi negara tetangga
Thailand, bersih dari pengemis, bahkan kita melihat beberapa orang
tua dengan usia di atas 70 tahun, masih bekerja, walaupun hanya
sebagai pengumpul troli di bandara, menjadi petugas pembersih meja di
rumah makan, pembersih toilet umum, dan sebagainya. Mereka memilih
tetap bekerja, daripada hanya sekadar menjadi peminta sedekah.

Dalam krisis ekonomi yang lalu, banyak perusahaan yang kandas dan
beralih tangan ke pemilik asing. Maka perusahaan yang masih bertahan,
mau tidak mau, harus bisa mengembangkan sikap mental karyawannya.
Kualitas moral seluruh pribadi yang terkait dalam perusahaan itu,
mulai dari atasan sampai karyawan yang mempunyai jabatan terendah
harus dibina. Dengan sikap mental positif, maka didapat karyawan yang
tangguh kepribadiannya, tidak mudah dipengaruhi oleh isu-isu negatif.
Tidak pula mudah marah dengan aksi-aksi protes dan melakukan tindakan-
tindakan yang akan membuat perusahaan tempat sumber nafkahnya menjadi
semakin sakit dan akhirnya mati di tangan karyawannya sendiri.

Saat ini tidak tertutup kemungkinan banyak karyawan berlaku, seperti
benalu yang menempel pada pohon induk,. Perlahan tapi pasti, pohon
induk menjadi sakit dan akhirnya mati bersama benalu itu sendiri. Hal
tersebut sangat jelas terlihat pada perusahaan BUMN (Badan Usaha
Milik Negara). Di perusahaan milik negara ini, para karyawan
diibaratkan sebagai tiang-tiang yang menjaga tetap tegaknya
perusahaan berdiri. Tetapi yang terjadi malah sebaliknya, karyawan
justru menggerogoti perusahaan itu sendiri dengan korupsi di segala
bidang. Maka jangan heran sekarang banyak BUMN yang merugi dan
bangkrut, sehingga terpaksa diobral dan dijual secara sepihak.
Pemilik modal asing pun bertepuk riang karena mendapat perusahaan
dengan aset besar dan masa depan cerah, tetapi bisa dibeli dengan
harga murah.

Dengan sikap mental positif, kita berharap sekelompok orang yang
berdiri di bawah bendera perusahaan atau organisasi apa pun, akan
mampu menjadi manusia yang berakhlak luhur. Contoh sikap mental dan
sikap moral positif adalah bagaimana para karyawan bertingkah laku
dalam kesehariannya pada tempatnya bekerja. Di beberapa perusahaan
akan cepat terlihat, bagaimana sikap moral karyawan tercermin dengan
kebersihan lingkungan pabrik atau kantornya. Contoh yang paling mudah
dilihat adalah perusahaan peninggalan Belanda yang berdiri tahun 1890
di Bandung dengan nama Parc Vaccinogen, yang sekarang berubah nama
menjadi Biofarma. Luar biasa didikan yang terus dikembangkan
perusahaan tersebut dalam meningkatkan kualitas SDM-nya. Lingkungan
pabriknya tertata rapi dan bersih.

Jika seseorang mempunyai sikap mental/sikap moral positif, maka ciri
yang mudah dilihat adalah penampilannya. Dia bisa menghargai dirinya
sendiri, dengan berpenampilan rapi, bersih, dan berpakaian sesuai
dengan tempat dan arena dia berada. Penampilan yang dimaksud bukan
berarti harus necis dan up to date, tetapi tepat waktu menurut
situasi dan kondisi. Lingkungan kerja bukan lagi lingkungan sekolah
dengan anak-anak yang terpaksa harus patuh dengan peraturan baku,
seperti rambut harus terpangkas rapi, kemeja harus dimasukkan, dasi
harus dipakai sejak dari rumah, dan sebagainya. Jika dalam lingkungan
sekolah anak-anak tidak mematuhi peraturan sekolah, mereka harus
mendapat hukuman. Tetapi dalam lingkungan kerja, kesadaran diri
sendirilah yang menjadi parameternya, “Apakah penampilan saya sudah
sesuai dengan lingkungan kerja saya?” Nah, di situlah permulaan
mental/moral seseorang diolah, baru berlanjut ke bidang lain, tentang
bagaimana dia mematuhi peraturan yang tertulis maupun peraturan
abstrak yang mengiringi situasi.

Jika pemimpin perusahaan atau organisasi bisa menelaah keadaan
lingkungan tempatnya memimpin dan jika dia bisa menomorsatukan
pembinaan mental anak buahnya agar mempunyai moral positif, maka
tempat kerjanya akan mempunyai lingkungan yang harmonis, berisi
manusia yang mempunyai moral dan mental positif. Dengan karyawan yang
mempunyai moral dan mental positif, diharapkan perusahaan yang ada
sekarang bisa bertahan untuk tetap hidup dan sukses dalam segala
bidang yang akan membantu pemulihan perekonomian Indonesia.

Sumber: Krisis Moral, Penghambat Kesuksesan oleh Lianny Hendranata

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

G00D ST0RY

Subject: G00D ST0RY

Ini adalah cerita seorang ibu yg akan menyelesaikan
skripsinya.

Saya adalah ibu tiga orang anak (umur 14, 12, dan 3 tahun) dan baru
saja
menyelesaikan kuliah saya. Kelas terakhir yang harus saya ambil adalah
Sosiologi. Sang Dosen sangat inspiratif dengan kualitas yang saya
harapkan
setiap orang memilikinya. Tugas terakhir yang diberikannya diberi nama
“Tersenyum”. Seluruh siswa diminta untuk pergi ke luar dan tersenyum
kepada tiga orang dan mendokumentasikan reaksi mereka. Saya adalah
seorang yang mudah bersahabat dan selalu tersenyum pada setiap orang
dan mengatakan “hello”, jadi, saya pikir,tugas ini sangatlah mudah.
Segera setelah kami menerima tugas tsb, suami saya, anak bungsu saya,
dan saya pergi ke restoran McDonald’s pada suatu pagi di bulan Maret
yang
sangat dingin dan kering. Ini adalah salah satu cara kami dalam
antrian,
menunggu untuk dilayani, ketika mendadak setiap orang di sekitar kami
mulai menyingkir, dan bahkan kemudian suami saya ikut menyingkir. Saya
tidak bergerak sama sekali… suatu perasaan panik menguasai diri saya
ketika
saya berbalik untuk melihat mengapa mereka semua menyingkir.
Ketika berbalik itulah saya membaui suatu “bau badan kotor” yang sangat
menyengat, dan berdiri di belakang saya dua orang lelaki tunawisma.
Ketika saya menunduk melihat laki-laki yang lebih pendek, yang dekat
dengan saya, ia sedang “tersenyum”. Matanya yang biru langit indah
penuh dengan cahaya Tuhan ketika ia minta untuk dapat diterima. Ia
berkata
“Good day” sambil menghitung beberapa koin yang telah ia kumpulkan.
Lelaki yang kedua memainkan tangannya dengan gerakan aneh sambil
berdiri di belakang temannya. Saya menyadari bahwa lelaki kedua itu
menderita
defisiensi mental dan lelaki dengan mata biru itu adalah penolongnya.
Saya
menahan haru ketika berdiri di sana bersama mereka.
Wanita muda di counter menanyai lelaki itu apa yang mereka inginkan.
Ia berkata, “Kopi saja, Nona” karena hanya itulah yang mampu mereka
beli.
(Jika
mereka ingin duduk di dalam restoran dan menghangatkan tubuh
mereka,mereka
harus membeli sesuatu. Ia hanya ingin menghangatkan badan). Kemudian
saya
benar-benar merasakannya – desakan itu sedemikian kuat sehingga saya
hampir
saja merengkuh dan memeluk lelaki kecil bermata biru
itu. Hal itu terjadi bersamaan dengan ketika saya menyadari bahwa semua
mata di restoran menatap saya, menilai semua tindakan saya. Saya
tersenyum
dan berkata pada wanita di belakang counter untuk memberikan saya dua
paket makan pagi lagi dalam nampan terpisah. Kemudian saya berjalan
melingkari sudut ke arah meja yang telah dipilih kedua lelaki itu
sebagai
tempat istirahatnya. Saya meletakkan nampan itu ke atas meja dan
meletakkantangan saya di atas tangan dingin lelaki bemata biru itu.
Ia melihat ke arah saya, dengan air mata berlinang, dan berkata “Terima
kasih.”
Saya meluruskan badan dan mulai menepuk tangannya dan berkata, “Saya
tidak melakukannya untukmu. Tuhan berada di sini bekerja melalui diriku
untuk
memberimu harapan.” Saya mulai menangis ketika saya berjalan
meninggalkannya
dan
bergabung dengan suami dan anak saya. Ketika saya duduk suami saya
tersenyum
kepada saya dan berkata, “Itulah sebabnya mengapa Tuhan memberikan kamu
kepadaku, Sayang. Untuk memberiku harapan.” Kami saling berpegangan
tangan beberapa saat dan pada saat itu kami tahu bahwa hanya karena
Rahmat Tuhan kami diberikan apa yang dapat kami berikan untuk orang
lain. Hari itu menunjukkan kepadaku cahaya kasih Tuhan yang murni dan
indah.
Saya kembali ke college, pada hari terakhir kuliah, dengan cerita ini
ditangan saya. Saya menyerahkan “proyek” saya dan dosen saya
membacanya.
Kemudian ia melihat kepada saya dan berkata, “Bolehkan saya membagikan
ceritamu kepada yang lain?” Saya mengangguk pelahan dan ia kemudian
meminta perhatian dari kelas. Ia mulai membaca dan saat itu saya tahu
bahwa kami, sebagai manusia dan bagian dari Tuhan, membagikan
pengalaman ini untuk menyembuhkan dan untuk disembuhkan.
Dengan caraNya sendiri, Tuhan memakai saya untuk menyentuh orang-orang
yang ada diMcDonald’s, suamiku, anakku, guruku, dan setiap jiwa yang
menghadiri ruang kelas di malam terakhir saya sebagai mahasiswi. Saya
lulus dengan satu pelajaran terbesar yang pernah saya pelajari:
PENERIMAAN YANG TAK BERSYARAT.
Banyak cinta dan kasih sayang yang dikirimkan kepada setiap orang yang
mungkin membaca cerita ini dan mempelajari bagaimana untuk
MENCINTAI SESAMA DAN MEMANFAATKAN BENDA-BENDA BUKANNYA MENCINTAI
BENDA DAN MEMANFAATKAN SESAMA.

Jika anda berpikir bahwa cerita ini telah menyentuh anda dengan cara
apapun, tolong kirimkan cerita ini kepada setiap orang yang anda kenal.
Disini ada seorang malaikat yang dikirimkan untuk mengawasi anda.
Supaya
malaikat itu bisa bekerja, anda harus menyampaikan cerita ini pada
orang-orang yang ingin anda awasi. Seorang malaikat menulis: Banyak
orang
akan datang dan pergi dari kehidupanmu, tetapi hanya sahabat2 sejati
yang
akan meninggalkan jejak di dalam hatimu. Untuk menangani dirimu,
gunakan
kepalamu. Tetapi untuk menangani orang lain, gunakan hatimu. Tuhan
memberikan kepada setiap burung makanan mereka, tetapi Ia tidak
melemparkan
makanan itu ke dalam sarang mereka. Ia yang kehilangan uang, kehilangan
banyak;
Ia yang kehilangan seorang teman, keyakinan, kehilangan semuanya.
Orang-orang muda yang cantik adalah hasil kerja alam, tetapi
orang-orang tua
yang cantik adalah hasil karya seni. Belajarlah dari kesalahan orang
lain.
Engkau tidak dapat hidup cukup lama untuk mendapatkan semua itu dari
dirimu
sendiri.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Komitmen

Subject: Komitmen

Komitmen

Lina tinggal di wilayah Bogor. Tapi dia bekerja di Jakarta Pusat.
Minimal dia harus menempuh perjalanan sekitar dua jam untuk sampai ke
kantor. Ketika pertama kali dia mengikuti wawancara kerja, manajer
sumber daya manusia sudah menanyakan apakah jarak dari rumah ke
kantor yang cukup jauh menjadi masalah baginya.
Lina menjawab bahwa hal itu bukan masalah. Tentu saja bukan masalah.
Waktu itu dia sedang sangat bersemangat karena akan diterima bekerja.
Dia bilang akan mengemudikan mobil sendiri ke kantor.

Tiba-tiba kini setelah dua tahun bekerja, Lina sering terlambat
datang ke kantor. Sudah dua minggu ini dia selalu terlambat. Kadang-
kadang sampai satu jam lebih, dia terlambat. Lina memang punya
masalah.

Karena rumahnya jauh, dia harus berangkat bersama tantenya. Lina
diantar sampai ke kantor. Lalu tantenya langsung ke kantornya
sendiri. Tantenya ini baru dua minggu pindah kerja. Masalahnya, di
kantor baru ini tantenya mulai bekerja jam sembilan pagi, sedangkan
Lina harus masuk kerja jam delapan.

Akhirnya manajer sumber daya manusia mengajaknya bicara. Lina
menjelaskan kondisinya dan kesulitan yang dialaminya. Lina
menjelaskan bahwa dia sebenarnya tidak mau terlambat, tapi tantenya
yang berangkat siang sehingga dia terpaksa ikut siang.

Tapi manajernya tidak banyak bicara. Dia hanya mengingatkan komitmen
Lina ketika pertama kali mulai bekerja dua tahun yang lalu. Dulu Lina
pernah mengatakan bahwa jarak antara rumahnya dengan kantor tidak
menjadi masalah. Kini dia bertanya kembali apakah Lina bisa berpegang
pada komitmen yang dulu pernah diucapkannya.

Setelah ditanya begitu, Lina berpikir kembali. Sebenarnya kalau dia
mau, dia bisa berangkat sendiri lebih pagi. Tidak perlu menunggu
tantenya. Memang lebih repot, karena dia harus mengemudikan mobil
sendiri dan harus berangkat lebih pagi. Kalau bersama tantenya kan
lebih enak. Tidak usah mengemudikan mobilnya sendiri. Berangkatnya
juga lebih siang, lebih santai.

Akhirnya Lina sadar bahwa sebenarnya masalah yang dihadapinya bukan
masalah berat. Dia sebenarnya hanya malas mengemudikan mobil sendiri
dan malas berangkat lebih pagi. Akhirnya Lina berjanji tidak akan
datang terlambat lagi.

Dalam hatinya sebenarnya Lina malu pada dirinya sendiri. Malu karena
dia ternyata memakai alasan harus berangkat bersama tantenya
sedangkan sebenarnya hanya untuk menutupi rasa malasnya sendiri.

Lina sadar. Betapa seringkali, pada saat dia bersemangat atau
menginginkan sesuatu, dia begitu gampang memberikan janji atau
komitmen. Dia ingat perasaannya sendiri dua tahun yang lalu waktu
mengatakan bahwa jarak jauh bukan masalah.

Dia ingat betapa bersemangatnya dia waktu mengatakan hal itu. Lina
ingat betapa yakinnya dia dulu waktu mengatakan akan mengemudikan
mobil sendiri. Tapi ketika tantenya menawarkan untuk berangkat sama-
sama, Lina senang sekali. Akhirnya dia lupa pada komitmennya yang
dulu.

Tinjau komitmen

Lina kemudian merenung. Dia ingin meninjau hatinya kembali. Dia juga
ingin meninjau kembali semua komitmen yang pernah dibuatnya. Dia
ingin tahu apakah semua komitmen itu sudah ditepati atau tidak.

Lina ingat dulu dia pernah berkata akan membantu Ruri temannya. Dua
bulan yang lalu Ruri diterima bekerja di bagian marketing seperti
Lina. Tapi Ruri belum punya pengalaman khusus menjual produk
perusahaan.

Dengan semangat Lina memotivasi Ruri agar lebih percaya diri. Bahkan
Lina berkata agar Ruri tidak usah kuatir karena Lina akan
membantunya, membimbingnya, dan juga mengajarkan hal-hal yang perlu
diketahui Ruri.

Tapi kemudian, Lina sangat sibuk. Untuk menyelesaikan tugasnya
sendiri saja dia harus sering lembur. Maka akhirnya dia melupakan
janji dan komitmennya pada Ruri. Pada mulanya, Lina berkata dalam
hati bahwa besok dia pasti akan membantu Ruri.

Tapi keesokan harinya ternyata tugas lain banyak sekali, sehingga
Lina menunda bantuannya. Tak terasa waktu berlalu. Sudah dua bulan
dan Ruri belum berprestasi. Lina baru sadar bahwa Ruri sudah hampir
tiga bulan bekerja. Kalau Ruri tidak berprestasi, bisa-bisa dia tidak
lolos masa percobaan. Bisa-bisa Ruri dipecat.

Lina sangat kaget. Segera dia berusaha bekerja lebih giat agar masih
bisa membantu Ruri. Dia melibatkan Ruri dalam pembuatan proposal.
Lina juga mengajak Ruri bertemu pelanggan dan memberikan presentasi
agar Ruri bisa lebih cepat belajar.

Lina tahu waktunya tinggal satu bulan untuk menebus kelalaiannya
selama ini. Karena itu Lina berusaha mati-matian. Ruri sendiri,
ketika dia melihat betapa bersemangatnya Lina membantunya, Ruri juga
semakin giat.

Semangatnya bangkit lagi. Alhasil, bisa ditebak bahwa Ruri akhirnya
lolos masa percobaan. Ruri akhirnya berhasil menunjukkan prestasinya.

Kini Lina berniat untuk selalu menepati kata-kata yang pernah
diucapkannya. Dia berusaha untuk menjaga komitmen yang pernah
dibuatnya. Dia hampir saja membiarkan Ruri gagal. Dia hampir saja
mencelakakan temannya sendiri. Keep your commitment! You will not
regret!.

Sumber: Potensi Diri – Komitmen oleh Lisa Nuryanti, Director Expands
Consulting & Training Specialist

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

*Harapan*

Membayangkanmu adalah hal terindah yang kulakukan
memimpikanmu bersamaku adalah hal yang kuharapkan

Jalan itu begitu indah….
penuh bunga dan kebahagiaan
kemarin aku berjalan sendiri di sana
memetik dan menuai dengan penuh harapan

Jalan itu sekarang lebih indah dan sempurna
aku ingin berjalan melewatinya denganmu
ku ingin kau menuntunku lagi
tuk menabur bunga cinta di sana….

Mencintaimu adalah suatu keindahan
karena itu aku tak ingin berhenti
aku yakin atas cintamu ….
karena cintamu nafas hidupku .

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Kanker, Kenali Dan Hindari

Subject: Kanker, Kenali Dan Hindari .

Dear all,….Untuk Semua Wanita Yg Aku Kasihi,

Tolong disebarluaskan..yg ngerokok, cepet2lah berenti ngerokok..
yg blm kawin…cepat2lah kawin..
yg blm punya anak..cepat2lah punya anak…
yg suka cuci2 ‘itu’nya..kayaknya mending berentiajah..
cuci pake air putih ajeh yeeh..he..he..

KIAT MENCEGAH KANKER RAHIM

Banyak cara, misalnya, tak terlalu sering mencuci vagina
dengan antiseptik, apalagi tanpa indikasi dan saran dokter.
Jangan pula menaburkan talk di vagina. Bisa juga dengan diet rendah
lemak. Waduh! Kengerianlah yang langsung terbayang begitu mendengar kata
kanker rahim.
Kita tahu penyakit ganas ini menduduki peringkat atas sebagai
pembawa kematian. Tapi, tak perlu khawatir bila sejak awal
kita sudah melakukan pencegahan. Karena justru,menurut dr. Nasdaldy,
SpOG, , pencegahan menjadi bagian terpenting dari risiko kanker. “Caranya
dengan mencegah terpaparnya substansi yang menyebabkan risiko
terjadinya kanker tersebut,”tandasnya. Yang terjadi di sini justru
sebaliknya,masih banyak wanita yang enggan memeriksakan diri ke dokter
kandungan,kendati sudah memiliki berbagai keluhan.
Padahal, jika dibiarkan kanker akan semakin mengganas!
Jadi, yuk, kita ikuti sejumlah kiat mencegah kanker rahim yang
dipaparkan ahli kebidanan dan kandungan dari RS Kanker Darmais, Jakarta
ini.

1. JAUHI ROKOK
Ini peringatan paling penting buat wanita perokok.
Kecuali mengakibatkan penyakit pada paru-paru dan jantung,
kandungan nikotin dalam rokok pun bisa mengakibatkan kanker serviks
(leher rahim), lho. “Nikotin, kan,mempermudah semua selaput lendir sel-sel
tubuh bereaksi atau menjadi terangsang, baik pada mukosa tenggorokan,
paru-paru,juga serviks. ” Sayangnya tak diketahui pasti seberapa banyak
jumlah nikotin dikonsumsi yang bisa menyebabkan kanker serviks.
Tapi, mengapa harus ambil risiko, lebih baik
tinggalkan segera rokok jika kita ingin terbebas dari kanker.

2. PENCUCIAN VAGINA
Sering, kan, kita melakukan pencucian vagina dengan obat-obatan
antiseptik tertentu. Alasannya beragam,entah untuk “kosmetik” atau kesehatan.
Padahal,kebiasaan mencuci vagina bisa menimbulkan kanker serviks, baik
obat cuci vagina antiseptik maupun deodoran.
“Douching atau cuci vagina menyebabkan iritasi di serviks.
Nah, iritasi berlebihan dan terlalu sering akan merangsang
terjadinya perubahan sel, yang akhirnya jadi kanker.”
Jadi, sebaiknya pencucian vagina dengan bahan-bahan kimia tak dilakukan
secara rutin. “Kecuali bila ada indikasi, misalnya,
infeksi yang memang memerlukan pencucian dengan zat-zat kimia.
Itu pun seharusnya atas saran dokter.” Artinya, kita jangan
sembarangan membeli obat-obatan pencuci vagina.
“Terlebih lagi, pembersih tersebut umumnya akan membunuh
kuman-kuman.
Termasuk kuman Basillus doderlain di vagina yang memproduksi
asam laktat untuk mempertahankan pH vagina.”
Kita tahu, bila pH enggak seimbang lagi di vagina,
maka kuman lain, seperti jamur dan bakteri, bisa punya
kesempatan hidup di tempat tersebut. Ini, kan, malah bisa
menimbulkan penyakit-penyakit lain.

3. MENABURI TALK
Yang kerap terjadi lagi, saat daerah vagina gatal atau
merah-merah, kita menaburkan talk di sekitarnya.
Walah,ternyata itu bahaya. Pemakaian talk pada vagina wanita usia
subur bisa memicu terjadi kanker ovarium (indung telur).
“Sebab di usia subur berarti sering ovulasi. Padahal bisa
dipastikan saat ovulasi terjadi perlukaan di ovarium.
Nah, bila partikel talk masuk akan menempel di atas luka tersebut.
Akibatnya, kan, bisa merangsang bagian luka untuk berubah
sifat jadi kanker.” Karena itu sangat tidak dianjurkan memberi
talk di daerah vagina.
Karena dikhawatirkan serbuk talk terserap masuk kedalam.
Lama-lama akan bertumpuk dan mengendap menjadi benda asing yang bisa
menyebabkan rangsangan sel menjadi kanker.

4. DIET RENDAH LEMAK
Penting diketahui, timbulnya kanker pun berkaitan erat dengan
pola makan seseorang. Wanita yang banyak mengkonsumsi lemak
akan jauh lebih berisiko terkena kanker endometrium(badan rahim).
“Sebab lemak memproduksi hormon estrogen. Sementara endometrium yang
sering terpapar hormon estrogen mudah berubah sifat menjadi kanker.”
Jadi, terang Nasdaldy, untuk mencegah timbulnya kanker endometrium,
sebaiknya hindari mengkonsumsi makanan berlemak tinggi. “Makanlah makanan yang
sehat dan segar.
Jangan lupa untuk menjaga berat badan ideal agar tak terlalu gemuk.”
Tak heran, bila penderita kanker endometrium banyak terdapat
di kota-kota besar negara maju. Sebab, umumnya mereka menganut
pola makan tinggi lemak.

5. KEKURANGAN VITAMIN C
Pola hidup mengkonsumsi makanan tinggi lemak pun akan membuat orang
tersebut melupakan zat-zat gizi lain,seperti beta karoten, vitamin C, dan
asal folat. Padahal,kekurangan ketiga zat gizi ini bisa menyebabkan
timbul kanker serviks.
“Beta karoten, vitamin C, dan asam folat dapat memperbaiki
atau memperkuat mukosa diserviks. Nah, jika kekurangan
zat-zat gizi tersebut akan mempermudah rangsangan sel-sel
mukosa tadi menjadi kanker.”
Beta karoten banyak terdapat dalam wortel, vitamin C terdapat
dalam buah-buahan berwarna oranye, sedangkan asam folat
terdapat dalam makanan hasil laut.

6. HUBUNGAN SEKS TERLALU DINI
Hubungan seks idealnya dilakukan setelah seorang wanita
benar-benar matang. Ukuran kematangan bukan hanya dilihat
dari ia sudah menstruasi atau belum, lo. Tapi juga bergantung
pada kematangan sel-sel mukosa; yang terdapat diselaput kulit
bagian dalam rongga tubuh. Umumnya sel-sel mukosa baru
matang setelah wanita tersebut berusia 20 tahun ke atas.
Jadi, seorang wanita yang menjalin hubungan seks pada usia
remaja; paling rawan bila dilakukan di bawah usia 16 tahun.
Hal ini berkaitan dengan kematangan sel-sel mukosa pada serviks
si wanita. “Pada usia muda, sel-sel mukosa pada serviks belum
matang. Artinya, masih rentan terhadap rangsangan sehingga
tak siap menerima rangsangan dari luar. Termasuk zat-zat kimia
yang dibawa sperma.”
Lain hal bila hubungan seks dilakukan kala usia sudah di atas
20 tahun, dimana sel-sel mukosa tak lagi terlalu rentan terhadap
perubahan. Nah, karena masih rentan, sel-sel mukosa bisa berubah
sifat menjadi kanker. “Sifat sel, kan, selalu berubah setiap saat;
mati dan tumbuh lagi. Karena ada rangsangan, bisa saja sel
yang tumbuh lebih banyak dari sel yang mati, sehingga perubahannya
tak seimbang lagi. Kelebihan sel ini akhirnya bisa berubah sifat
menjadi sel kanker.”

7. BERGANTI-GANTI PASANGAN
Bisa juga kanker serviks muncul pada wanita yang berganti-ganti
pasangan seks. “Bila berhubungan seks hanya dengan pasangannya,
dan pasangannya pun tak melakukan hubungan seks dengan orang
lain, maka tidak akan mengakibatkan kanker serviks.”
Bila berganti-ganti pasangan, hal ini terkait dengan kemungkinan
tertularnya penyakit kelamin, salah satunya Human Papilloma
Virus (HPV). “Virus ini akan mengubah sel-sel di permukaan mukosa
hingga membelah menjadi lebih banyak. Nah, bila terlalu banyak
dan tidak sesuai dengan kebutuhan, tentu akan menjadi kanker.”

8. TERLAMBAT MENIKAH

Sebaliknya wanita yang tidak atau terlambat menikah pun bisa
berisiko terkena kanker ovarium dan kanker endometrium. Sebab,
golongan wanita ini akan terus-menerus mengalami ovulasi tanpa
jeda. “Jadi, rangsangan terhadap endometrium pun terjadi
terus-menerus. Akibatnya bisa membuat sel-sel diendometrium
berubah sifat jadi kanker.”
Risiko yang sama pun akan dihadapi wanita menikah yang tidak
mau punya anak. Karena ia pun akan mengalami ovulasi terus-menerus.
“Bila haid pertama terjadi di bawah usia 12 tahun,
maka paparan ovulasinya berarti akan semakin panjang.
Jadi, kemungkinan terkenakanker ovarium akan semakin besar.”
Nah,salah satu upaya pencegahannya tentu dengan menikah dan
hamil. Atau bisa juga dilakukan dengan mengkonsumsi pil KB.
Sebab penggunaan pil KB akan mempersempit peluang terjadinya
ovulasi. “Bila sejak usia 15 tahun hingga 45 tahun dia terus menerus
ovulasi, lantas 10 tahun ia ber-KB, maka masa ovulasinya lebih
pendek dibandingkan terus-menerus, kan?” Hasil penelitian
menunjukkan penggunaan pil KB sebagai alat kontrasepsi dapat
menurunkan kejadian kanker ovarium sampai 50 persen.

9. PENGGUNAAN ESTROGEN
Risiko yang sama akan terjadi pada wanita yang terlambat
menopause. “Karena rangsangan terhadap endometrium akan
lebih lama, sehingga endometriumnya akan lebih sering terpapar
estrogen. Jadi, sangat memungkinkan terjadi kanker.”Tak heran bila
wanita yang memakai estrogen tak terkontrol
sangat memungkinkan terkena kanker. “Umumnya wanita yang
telah menopause di negara maju menggunakan estrogen untuk
mencegah osteroporosis dan serangan jantung.”
Namun, pemakaiannya sangat berisiko karena estrogen merangsang semakin
menebalnya dinding endometrium dan merangsang sel-sel endometrium
sehingga berubah sifat menjadi kanker. “Jadi, sebaiknya penggunaan hormon
estrogen harus atas pengawasan dokter agar sekaligus juga diberikan zat
antinya, sehingga tidak berkembang jadi kanker.”
Nah, banyak hal ternyata yang bisa dilakukan agar tak “mengundang”
kanker datang ke tubuh kita. Tentu saja kita bisa memulainya dari hal-hal
kecil. Jangan tunda sampai esok!

Indah Mulatsih . Ilustrasi:Pugoeh (nakita)

MENGENAL JENIS KANKER
Cukup banyak jenis kanker rahim. Tapi, jelas Nasdaldy ada tiga
jenis yang paling banyak menyerang wanita; kanker serviks
(leher rahim), kanker ovarium (indung telur), dan kanker endometrium
(badan rahim).

1. KANKER SERVIKS

* Gejala
Terdapat keputihan berlebihan, berbau busuk, dan tidak
sembuh-sembuh. Memang, tak semua keputihan pertanda ada
kanker. Sebab, keputihan pun bisa karena ada rangsangan lain.
“Karena itu, kalau timbul keputihan abnormal sebaiknya periksa
ke dokter, apakah itu kanker atau bukan.” Gejala lain,terdapat
perdarahan di luar siklus haid. “Terutama perdarahan setelah
berhubungan intim.” Untuk memastikannya harus diperiksa dokter,
karena perdarahan bisa juga terjadi akibat gangguan keseimbangan
hormon. Bila kanker sudah mencapai stadium 3 ke atas,maka akan
terjadi pembengkakan di berbagai anggota tubuh,seperti di paha,
betis, tangan, dan sebagainya. Tapi, jika masih prakanker justru tak
ada gejala.

* Deteksi Dini
Bagi wanita yang telah berhubungan seks, lakukan pemeriksaan Pap’s
smear; mengambil getah serviks dari vagina yang akan diperiksa ahli
patologi. “Pap’s smear bisa mendeteksi prakanker sampai kanker sehingga
memungkinkan dilakukan pengobatan cepat dan tepat.” Lakukan pemeriksaan
secara berkala,setahun sekali. Toh, tidak mahal. Bahkan di puskesmas pun
bisa.

* Pengobatan
Yang utama lewat operasi; sederhana, besar, khusus. Operasi
sederhana dilakukan pada tingkat stadium awal, yang disebut
dengan konisasi (pemotongan rahim seperti kerucut).
Karena dalam stadium awal (prakanker) dari nol hingga 1A.
“Kanker masih berada di sel-sel selaput lendir.”
Operasi dilakukan bila pasien masih ingin hamil. Bila tak ingin hamil
lagi akan dilakukan histerektomi simple (rahim diangkat semua).
Tujuannya agar kanker tak kambuh lagi. Histerektomi radikal akan dilakukan bila
kanker sudah stadium 1B sampai 2A/2B. “Seluruh rahim diangkat berikut
sepertiga vagina, serta penggantung rahim akan dipotong hingga sedekat
mungkin dengan dinding panggul. Indung telur bisa diangkat atau tidak
tergantung usia pasien. Bila masih haid, indung telur akan ditinggal.”
Kendati vagina dipotong tak berarti tak bisa berhubungan seks, lo.
“Awalnya akan terasa tak enak
karena vagina lebih pendek, tapi pada akhirnya akan terbiasa juga,
kok.”
Nah, bila kanker serviks sudah berada dalam stadium 2B ke atas, operasi
tak lagi bisa dilakukan, melainkan dengan radiasi atau
penyinaran. Sayangnya, penyinaran memiliki komplikasi;
indung telur ikut mati terkena radiasi. “Akibatnya hormon pun mati.
Padahal hormon diperlukan untuk gairah seksual dan haid. Juga
mencegah osteroporosis dan jantung.” Komplikasi lainnya,
dalam penyinaran bukan enggak mungkin terkena organ lain,
semisal dubur dan saluran kencing. Terkadang terjadi luka bakar
pada dubur dan terjadi diare atau perdarahan terus.
“Kalau terjadi demikian, maka dubur atau saluran kencing harus
diangkat. Sebagai gantinya akan dibuatkan dubur atau saluran
kencing baru lewat perut.”
Bahkan, akibat penyinaran vagina pun menjadi kaku,sehingga
penderita tak bisa berhubungan seks. “Lain dengan operasi,
kendati vagina diangkat sepertiganya tapi masih tetap bisa
berhubungan seks.”
Belum lagi bila ternyata tumor resisten terhadap penyinaran,
sehingga berapa pun banyaknya penyinaran, tumornya tetap ada.
Padahal komplikasi penyinaran, kan, sangat banyak. Itu
sebabnya radiasi dilakukan bila tak ada pilihan lain.
Pengobatan berikutnya, kemoterapi; dilakukan bila operasi dan
radiasi tidak memungkinkan lagi. Semisal, dalam setahun sudah
pernah diradiasi, sehingga tak mungkin dilakukan radiasi lagi
karena dikhawatirkan terjadi komplikasi. Sayangnya,kemoterapi
sangat mahal biayanya.

2. KANKER OVARIUM
* Gejala
Perut terasa begah, kembung, tidak nyaman. “Tapi gejala ini
tidak spesifik. Bahkan, kebanyakan justru tak merasakan gejala
apa-apa.”
Gejala selanjutnya perut membesar, terasa ada benjolan, nyeri
panggul, gangguan BAB/BAK akibat penekanan pada saluran
pencernaan dan saluran kencing. Bahkan pada keadaan yang
lebih lanjut, dapat terjadi penimbunan cairan di rongga perut
sampai mengalir ke rongga dada, sehingga perut tampak sangat membuncit.
“Terkadang disertai sesak napas.
Kalau sudah demikian, biasanya sudah terlambat ditangani.”

* Deteksi Dini
Kerap terjadi keterlambatan deteksi akibat sulit mendeteksinya
pada stadium dini. “Karena lokasi ovarium berada didalam
rongga panggul, sehingga tak terlihat dari luar.”
Biasanya kanker ditemukan lewat pemeriksaan dalam.
Bila ditemukan kista, maka akan di-USG, apakah terdapat
tanda-tanda kanker atau tidak. “Memang tak semua kista akan
jadi kanker. Kista yang mengarah kanker biasanya berlokus-lokus
atau bersekat-sekat. Juga dindingnya tebal dan tidak teratur.
Pemeriksaan lainnya, CT-Scan dan tumor marker(pertanda tumor)
lewat pemeriksaan darah.

* Pengobatan
Dilakukan operasi yang dilanjutkan dengan terapi.
Komplikasinya,mual, muntah, atau rambut rontok. Kemoterapi tidak
diberikan pada penderita stadium awal.

3. KANKER ENDOMETRIUM
* Gejala
Terdapat perdarahan, terutama pada pasca menopause atau diluar masa
haid. Juga bila haidnya sangat lama dan banyak.
“Karena dengan haid lama dan banyak, maka berarti endometriumnya
semakin menebal, kan?”

* Deteksi Dini
Karena gejala awal berupa perdarahan, maka umumnya penderita lebih awal
melakukan pemeriksaan sehingga sebagian besar penyakit ini diketahui
pada stadium awal.
Pemeriksaan USG dilakukan untuk melihat ketebalan dinding
edometrium. Selanjutnya dilakukan kuretase. “Cairannya akan
dibawa ke patologi untuk dilihat apakah kanker atau bukan.”

* Pengobatan
Operasi yang dilanjutkan dengan radiasi atau kemoterapi.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

*Love *

Subject: *Love *

Banyak orang dengan mudahnya mengatakan “i love you”…..
namun berapa banyak orang yang tidak mengerti apa arti “love” yang
sebenarnya…

banyak orang bilang kalau apapun akan dilakukan agar orang yang dia
cintai bahagia….
tapi berapa banyak juga orang yang tidak sanggup melakukannya…

Banyak orang bilang kalau ia akan mencintai orang yang dicintai dengan
segenap hati….
namun berapa banyak juga orang yang justru malah menyakiti…

Banyak orang bilang kalau cinta itu buta…
tidak pandang siapapun….
cinta bisa tumbuh kapanpun dimanapun juga…
tapi berapa banyak orang yang benar-benar lulus dari ujian cinta yang
sejati…

Banyak orang bilang kalau sudah disakiti sedemikian rupa,
adalah bodoh bagi orang orang yang sabar dan tetap menanti cinta itu
kembali……
tapi kalau begitu…
dunia ini butuh banyak orang bodoh…
yang benar- benar mengerti arti cinta…
dan tahan uji dalam proses pemurnian cinta yang sejati…

Banyak orang bilang kalau cinta tak harus memiliki….
namun berapa banyak orang yang tetap berusaha memiliki cinta itu…

Banyak orang bilang mereka sudah mengalami apa arti cinta
sebenarnya….
namun berapa banyak orang juga yang belum pernah mendapatkan cinta…

ketika kita mencintai…akan datang saatnya untuk disakiti…
dikecewakan…
ada pula saat bahagia…
tapi berapa banyak orang yang sanggup untuk bertahan sampai akhir…

Cinta adalah sesuatu yang sangat berharga….
yang berhak dimiliki oleh siapapun di dunia ini…
namun cinta seperti benih tanaman…yang harus
dirawat…
disiangi…
diberi air…
dan diberi pupuk….

Ada kalanya cinta harus mengalami penderitaan bak tanaman yang harus
menerima terpaan badai hujan dan teriknya matahari…
ada kalanya cinta harus mengalami pengorbanan bak tanaman yang
dipangkas ranting
rantingnya yang tidak berguna…
dan ada saatnya…
dimana cinta akan tumbuh besar dan kuat…
bak pohon yang besar dengan akar akar kuat yang menusuk ke dalam
tanah…
tidak akan goyah diterpa goncangan apapun…
dan siap untuk menghasilkan buah yang ranum….

Siapkah anda menerima cinta?
Siapkah anda diuji oleh kebenaran cinta?
Siapkah anda menderita dan berkorban demi cinta?
Siapkah anda sabar dan bertahan menunggu hasil dari proses cinta yang
sejati?

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Sayap-Sayap Diri Sejati

Kendati Max Weber sudah ratusan tahun yang lalu membahas soal
karisma kepemimpinan, dan memberikan beberapa sumber yang meyakinkan, toh
tidak semua orang yang tahu lantas bisa memillikinya. Ratusan artikel,
tidak sedikit buku yang sudah diterbitkan untuk urusan ini, namun toh
masih saja ada misteri yang tersisa.

Memang kedengaran tidak populer, kalau di tengah
pencaharian-pencaharian dari luar (legalitas, legitimitas, dan sejenisnya), kalau saya
kemudian mengajak orang untuk mencari sumber-sumber karisma di sini :
di dalam diri kita sendiri. Meminjam argumen salah seorang seniman besar
India yang bernama Kabir, ?Janganlah datang ke taman, dalam tubuh kita
sudah ada taman. Duduklah di atas pohon lotus, dan temukan suka cita di
sana?.

Ini berarti, ada banyak sekali sumber yang tersedia dalam diri
ini. Akan tetapi, karena berbagai faktor, sumber tadi hanya terbuang
percuma, kemudian kita mencarinya di luar. Sebutlah orang yang mencari
kesenangan melalui harta dan wisata. Ia mirip dengan memindahkan buih ombak
ke rumah. Ketika buih itu kita ambil dengan ember misalnya, ada rasa
senang dan bangga, karena kita akan bisa memamerkan buih ombak kepada
keluarga dan kerabat di rumah. Namun, tatkala sudah sampai di rumah, baru
kita sadar yang tersisa hanya air biasa.

Dalam keheningan dan kejernihan, ingin saya bertutur ke Anda,
sayapun pernah lama terlibat dalam kegiatan ?memindahkan buih ombak?.
Tidak sepenuhnya sia-sia tentunya, namun cukup memberi pelajaran, bukan
hanya di luar sana tersedia sumber-sumber kepemimpinan dan suka cita. Di
dalam diripun, ada sumber-sumber dalam jumlah tidak terbatas.

Ibarat sebuah pesawat terbang, tubuh dan jiwa ini sebenarnya
sudah memiliki semua komponen yang memungkinkan kita manusia bisa ?terbang?
tinggi-tinggi. Cuman, karena demikian banyak beban dan muatan tidak
perlu yang kita bawa ke mana-mana, maka jadilah kehidupan banyak orang
seperti pesawat yang hanya parkir di lapangan udara. Sebagian dari
beban-beban tidak perlu tadi adalah rasa marah, benci, dengki, ego, nafsu dan
beban-beban sejenis. Sekilas tampak, kemarahan dan kebencian memang
bisa memuaskan diri kita dan memberatkan orang lain. Padahal yang sering
terjadi malah sebaliknya, ia lebih memberatkan diri kita sendiri.

Pernah dilakukan wawancara mendalam terhadap lima ratus orang
yang pernah terkena penyakit serangan jantung. Lebih dari delapan puluh
persen responden, memiliki ?hobi? marah-marah. Ada sahabat seorang
penulis yang iseng-iseng melakukan penelitian kepustakaan terhadap
pemimpin-pemimpin besar yang legendaris. Kebanyakan pemimpin-pemimpin jenis
terakhir adalah kumpulan orang-orang yang penyabar, pemaaf dan amat rajin
mendidik diri untuk senantiasa mencintai orang lain. Makanya, tidak heran
kalau seorang sahabat intelektual pernah menyebutkan : ?membalas
kebencian dengan cinta dan kasih sayang adalah prestasi tersulit dan
tertinggi yang bisa dicapai manusia di atas bumi ini?. Ada yang bertanya,
bagaimana beban-beban tidak perlu ini bisa dibuang ? Sayangnya saya bukan
psikolog, namun ada sahabat yang meyakini, bahwa kemarahan dan kebencian
akan semakin sering datang berkunjung kalau kita sering
mengingat-ingatnya.

Ini baru berkaitan dengan pengurangan beban. Sama pentingnya
dengan kegiatan mengurangi beban-beban tidak perlu, pencaharian untuk
menemukan diri sejati juga sama perlunya. Pertanyaan dasar dan klisenya
berbunyi : who am I ? Pohon memang tidak akan pernah tahu, dari bibit apa
ia terbuat. Kuda juga tidak terlalu perduli, dalam keadaan bagaimana
ibunya ketika ia berada dalam kandungan. Demikian juga dengan kucing, asal
muasal dan pengalaman masa lalu bukanlah sebuah perkara yang layak
untuk dicermati.

Tidak demikian halnya dengan manusia ? lebih-lebih yang mau jadi
pemimpin. Pengenalan dan penghayatan terhadap ?bahan-bahan? diri kita
adalah perkara besar dalam hidup. Kondisi sang Ibu ketika kita di dalam
kandungan, pengalaman masa kecil, kejadian-kejadian ekstrim dalam hidup
yang hadir sebagai sinyal-sinyal dari sutradara kehidupan,
alasan-alasan yang berada di balik tanjakan dan turunan kehidupan. Semua ini adalah
sumber-sumber informasi yang bisa membawa kita pada pemahaman diri kita
yang sejati. Sejumlah psikolog bahkan pernah merekomendasikan untuk
melakukan penelusuran lebih jauh : sampai tahapan kehidupan kita
sebelumnya.

Bacaan dan pengalaman hidup saya bertutur, pada titik di mana
kita sudah mengenali diri kita yang sejati, badan dan jiwa ini sudah
dipenuhi oleh saya-sayap diri sejati yang siap membawa kita terbang
tinggi-tinggi. Rezeki, jodoh, lahir dan mati memang bukan wewenang manusia.
Tetapi masih dalam wewenang kita untuk mengisi hidup ini dengan penuh suka
cita, memberi vitamin terhadap tubuh dan jiwa, atau membiarkan
sayap-sayap diri sejati tumbuh dengan lancarnya. Menjadi konglomerat material
memang masih wewenang Tuhan. Namun, kita bisa mencapai prestasi sebagai
konglomerat spiritual ? dari mana semua wibawa, karisma, dan keseganan
orang lain berasal ? kalau saja kita rajin berusaha menemukan
bahan-bahan dari mana kita terbuat.

Kombinasi dari telah terbuangnya beban-beban tidak perlu, dengan
ditemukannya kesejatian diri inilah yang kerap disebut banyak pemikir
sebagai sayap-sayap diri sejati.***

Penulis: Gede Prama

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Pahami Tujuan Hidup

Subject: Pahami Tujuan Hidup .

Pahami Tujuan Hidup

“People with goals succeed because they know where they’re going.
– Orang-orang yang mempunyai suatu target berhasil mencapai sukses,
sebab mereka mengetahui kemana arah langkah mereka.”

Earl Nightingale

Bayangkan jika kita melihat seekor kucing yang mengejar seekor tikus.
Kemana pun tikus berlari maka kucing itu pun akan memperhatikan dengan
pandangan yang sangat tajam dan sewaktu-waktu dengan sigap
menyergap sang tikus. Tingkah kucing yang berlari kian kemari
mengejar tikus tentu suatu pemandangan yang wajar.

Namun persepsi kita akan berbeda jika salah satu di antara kedua
binatang tersebut tidak kelihatan. Misalnya saja hanya kucingnya yang
nampak, sedangkan tikusnya tidak. Maka tingkah kucing itu tentu
membuat kita tertawa. Sebab kita tidak mengetahui sasaran yang sedang
dibidik oleh kucing tersebut.

Kiasan di atas dapat diartikan bahwasanya manusia mempunyai keunikan
bakat dan kemampuan yang berbeda-beda. Oleh sebab
itu, di antara manusia juga mempunyai perbedaan tujuan hidup. Si A
misalnya boleh merasa aneh dengan tingkah laku Si B, sebab Si A
tidak mengetahui tujuan yang hendak dicapai oleh Si B.

Henry Ford mempunyai bakat dan tujuan hidup yang berbeda dengan Walt
Disney, Andrew Carnegie, dan lain sebagainya. Henry Ford mempunyai
tujuan memproduksi dan mendistribusikan mobil berkualitas secara masal.
Sedangkan Walt Disney mempunyai tujuan hidup membahagiakan orang lain
melalui hiburan. Lalu Andrew Carnegie ingin memproduksi dan
medistribusikan baja ke seluruh dunia, dan masih banyak contoh lainnya. Faktanya,
orang-orang yang sukses di dunia itu pasti mempunyai tujuan hidup.

Masing-masing di antara kita tentu juga mempunyai tujuan hidup.
Tetapi saya heran mengapa tujuan hidup sebagian besar manusia di
dunia ini tidak mampu berperan penting dalam mencapai kesuksesan?
Setelah sekian lama saya mengamati, rupanya penyebab utama tujuan
hidup itu tidak dapat berfungsi sebagai langkah penting untuk
mencapai kesuksesan adalah ketidakmampuan kita sendiri dalam memahami
dan mendefisikan tujuan hidup tersebut.

Sebagian besar di antara kita memang mempunyai tujuan hidup, tetapi
terkadang jumlah tujuan hidup itu bisa sampai ratusan. Sifat tujuan
hidup itu pun masih rancu atau tidak terperinci secara pasti. Agar
hal itu tidak terjadi, maka sebaiknya buatlah konsep mengenai tujuan
hidup untuk jangka waktu tertentu, misalnya untuk 1 minggu ke depan, 1
bulan atau satu tahun ke depan.

Pengambilan keputusan merupakan tahap selanjutnya yang sangat penting.
Untuk itu berpikirlah lebih dalam, jernih dan terkontrol
sebelum benar-benar memutuskan apa tujuan hidup Anda. Sebuah pepatah
bijak mengatakan, “Your decisions determine your direction, and your
direction determines your destiny. – Keputusanmu menentukan arah tujuan,
dan tujuanmu menentukan keberuntunganmu.” Karena itu Anda akan
memerlukan lebih banyak informasi agar dapat memutuskan sebuah tujuan hidup
yang paling tepat.

Sebagai contoh adalah keputusan Nelson Mandela. Berdasarkan
pengalaman dan latar belakang kehidupannya, ia memilih tujuan hidup
membebaskan rakyat Afrika Selatan dari tekanan politik rasialisme.
Sejak tahun 1942, ia sering terlibat aksi-aksi dan organisasi politik.
Kehidupan Nelson berubah sebagai konsekuensi atas
keputusannya terjun ke dunia politik.

Sepanjang tahun 1950-an, Mandela selalu menjadi korban tekanan
kekuasaan. Nelson dipenjarakan bertahun-tahun, berpindah-pindah dari
penjara pulau Robben, Pollsmoor di Cape Town, dan penjara Victor
Verster. Ia baru dibebaskan pada tanggal 11 Februari 1990.

Nelson berhasil menerima hadiah Perdamaian Nobel pada tahun 1993 dan
terpilih menjadi Presiden Afrika Selatan untuk masa jabatan 10 Mei 1994
hingga Juni 1999. Semua berawal dari keputusannya memperjuangkan hak
asasi manusia dan persamaan ras di Afrika
Selatan sebagai tujuan hidup. Karena itu membuat keputusan mengenai
apa tujuan hidup Anda merupakan langkah yang sangat penting.

Setelah membuat keputusan mengenai tujuan hidup, maka langkah
berikutnya adalah menuliskan tujuan hidup tersebut. Menuliskan tujuan
hidup dimaksudkan untuk memudahkan Anda memahaminya.
Jika tujuan hidup itu ditulis, itu artinya Anda sudah menciptakan
instruksi yang jelas mengenai apa yang harus Anda lakukan dan
bagaimana mengembangkan rencana berikutnya.

Langkah-langkah tersebut sangat efektif digunakan untuk dapat
memahami tujuan hidup. Pemahaman terhadap tujuan hidup sangat penting
sebab proses pencapaian tujuan hidup berkembang dari pemikiran hingga
menjadi sketsa, dari sketsa ke tindakan, dan dari tindakan ke
pencapaian yang sesungguhnya. Goethe mengatakan,
“Hal terbesar di dunia ini bukanlah dimana Anda berdiri, melainkan
kemana Anda akan pergi.” Itu artinya, jika Anda mampu menetapkan,
memahami dan memperjelas tujuan hidup, maka kemungkinan untuk meraih
sukses juga akan lebih besar.

Sumber: Pahami Tujuan Hidup oleh Andrew Ho.

posted by Hermansean @ Monday, July 18, 2005 0 comments

Sunday, July 17, 2005

*Jika Ia Sebuah Cinta *

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak mendengar…
namun senantiasa bergetar….

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak buta..
namun senantiasa melihat dan merasa..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak menyiksa..
namun senantiasa menguji..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak memaksa..
namun senantiasa berusaha..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak cantik..
namun senantiasa menarik..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak datang dengan kata-kata..
namun senantiasa menghampiri dengan hati..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak terucap dengan kata..
namun senantiasa hadir dengan sinar mata..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak hanya berjanji..
namun senantiasa mencoba memenangi..

jika ia sebuah cinta…..
ia mungkin tidak suci..
namun senantiasa tulus..

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak hadir karena permintaan..
namun hadir karena ketentuan…

jika ia sebuah cinta…..
ia tidak hadir dengan kekayaan dan kebendaan…
namun hadir karena pengorbanan dan kesetiaan…

posted by Hermansean @ Sunday, July 17, 2005 0 comments

Saturday, July 16, 2005

1000 burung kertas 1000 ketulusan

boy and girl

Sewaktu boy dan girl baru pacaran,
Boy melipat 1000 burung kertas buat girl,
dan menggantungkannya di dlm kamar girl.

Boy mengatakan, 1000 burung kertas itu
menandakan 1000 ketulusan hatinya.
Waktu itu, girl dan boy setiap detik selalu
merasakan betapa indahnya cinta mereka
berdua….

Sampai pada suatu hari…..

Girl mulai menjauhi boy.
Girl memutuskan untuk menikah dan pergi ke
Paris Perancis, tempat yang dia impikan di dlm
mimpinya berkali2 itu!!

Sewaktu girl mau mutusin boy, girl bilang sama
boy, bahwa
” Kita harus melihat dunia ini dengan
pandangan yang dewasa…..Menikah bagi cewek
adalah kehidupan kedua
kalinya!! Aku harus bisa memegang
kesempatan ini dengan baik. Kamu
terlalu miskin, sungguh aku tidak berani
membayangkan bagaimana kehidupan kita
setelah menikah…!! ”

Setelah Girl pergi ke Perancis, Boy bekerja keras,
dia pernah menjual koran menjadi karyawan sementara,
bisnis kecil, setiap pekerjaan dia kerjakan dengan sangat baik
dan tekun.

Sudah lewat beberapa tahun…
Karena pertolongan teman dan kerja kerasnya
akhirnya dia mempunyai sebuah perusahaan. Dia
sudah kaya.

Tetapi hatinya masih tertuju pada Girl,
dia masih tidak dapat melupakannya.

Dan…
Pada suatu hari, waktu itu hujan, Boy dari
mobilnya melihat sepasang orang tua berjalan
sangat pelan di depan.
Dia mengenali mereka, mereka adalah orang
tuanya Girl..

Dia ingin mereka lihat kalau sekarang dia tidak
hanya mempunyai mobil pribadi, tetapi juga
mempunyai Vila dan perusahaan sendiri, ingin
mereka tahu kalau dia bukan seorang yang miskin
lagi, dia sekarang adalah seorang Boss.

Boy mengendarai mobilnya sangat pelan sambil
mengikuti sepasang orang tua tsb.
Hujan terus turun, tanpa henti, biarpun kedua org
tua itu memakai payung, tetapi badan mereka
tetap basah karena hujan.

Sewaktu mereka sampai tempat tujuan,
Boy tercegang oleh apa yang ada di depan
matanya,itu adalah tempat pemakaman.

Dia melihat di atas papan nisan, seolah-olah Girl
tersenyum sangat manis terhadapnya.
Di samping makamnya yang kecil, tergantung
burung2 kertas yang dibuatkan Boy.

Dalam hujan burung2 kertas itu terlihat begitu
hidup.

Org tua Girl memberitahu Boy,
Bahwa….
Girl tidak pergi ke Paris,
Girl terserang kanker, Girl pergi ke surga.
Girl ingin Boy menjadi orang sukses, dan
mempunyai keluarga yang harmonis, maka dengan
terpaksa berbuat demikian terhadap Boy dulu.

Girl bilang dia sangat mengerti Boy, dia percaya,
kalau Boy pasti akan berhasil.
Girl mengatakan, kalau pada suatu hari Boy akan
datang ke makamnya dan berharap dia
membawakan beberapa burung kertas buatnya lagi.

Boy langsung berlutut,berlutut di depan makam
Girl,
menangis dengan begitu sedihnya.

Hujan pada hari Ching Ming (Ceng beng) itu terasa
tidak akan berhenti, membasahi sekujur tubuh Boy.
Boy teringat senyum manis Girl yang begitu manis
dan polos,
mengingat semua itu, hatinya mulai meneteskan
darah..

Sewaktu Orang tua ini keluar dari pemakaman,
mereka melihat kalau Boy sudah membukakan
pintu mobil untuk mereka.

Lagu sedih terdengar dari dalam mobil tersebut.

“Hatiku tidak pernah menyesal, semuanya hanya
untukmu. 1000 burung kertas, 1000 ketulusan
hatiku, beterbangan di dalam angin menginginkan
bintang yang lebat berserakan di langit, menembus
galaksi, apakah aku bisa bertemu denganmu?
Tidak takut berapapun jauhnya, hanya ingin
sekarang langsung berlari ke sampingmu.
Masa lalu seperti asap, hilang dan tak kan
kembali, menambah kerinduan di hatiku.
Bagaimanapun dicari, jodoh kehidupan ini pasti
tidak akan berubah…”
(lirik lgu ditranslate dari bhs Mandarin)

Kalau kamu menginginkan semua orang di
dunia ini menemukan jodoh, replay bulletin ini.
With love….
Pembawa pesan cinta

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Mengasah Kapak

Subject: Mengasah Kapak

Di suatu waktu adalah seorang pemotong kayu yang
sangat kuat. Dia melamar sebuah pekerjaan ke seorang
pedagang kayu dan dia mendapatkannya. Gaji dan kondisi
kerja yang diterimanya sangat bagus.Karenanya, sang
pemotong kayu memutuskan untuk bekerja sebaik mungkin.

Sang majikan memberinya sebuah kapak dan menunjukkan
area kerjanya.

Hari pertama
Sang pemotong kayu berhasil merobohkan 18 batang
pohon.
Sang majikan sangat terkesan dan mengatakan, “ Selamat
& kerjakanlah seperti itu!”

Hari kedua
Ia sangat termotivasi oleh pujian majikannya dan
bekerja lebih giat lagi.
Sang pemotong kayu hanya berhasil merobohkan 15 batang
pohon.

Hari ketiga
Ia bekerja lebih keras lagi
Tetapi hanya berhasil merobohkan 10 batang pohon.

Hari-hari berikutnya batang pohon yang berhasil
dirobohkannya makin sedkit.
“ Aku mungkin telah kehilangan kekuataku “ pikir
pemotong kayu.
Dia menemui majikannya dan meminta maaf sambil
mengatakan tidak mengerti
“ Kapan saat terakhir anda mengasah kapak ? ” tanya
sang majikan
“ Mengasah ? Saya tidak punya waktu untuk mengasah
kapak. Saya sangat sibuk untuk mengapak pohon. “ jawab
pemotong kayu

Catatan :

Kehidupan kita sama seperti itu. Seringkali, kita
sangat sibuk sehingga tidak lagi mempunyai waktu untuk
mengasah kapak. Pada istilah sekarang, setiap orang
lebih sibuk dari sebelumnya tetapi lebih tidak
berbahagia dari sebelumnya.
Mengapa ? Munginkah kita telah lupa bagaimana caranya
untuk tetap tajam ?
Tidaklah salah dengan aktivitas dan kerja keras tetapi
tidaklah seharusnya kita sedemikian sibuknya sehingga
mengabaikan hal-hal yang sebenarnya sangat penting
dalam hidup, seperti kehidupan pribadi , menyediakan
waktu untuk membaca, dsb.
Kita semua membutuhkan waktu untuk relaks , untuk
berpikir dan merenung, untuk belajar dan tumbuh. Bila
kita tidak mempunyai waktu untuk mengasah kapak, kita
akan tumpul dan kehilangan efektifitas. Jadi, mulailah
dari sekarang untuk memikirkan cara bekerja yang lebih
efektif dan menambahkan banyak nilai ke dalamnya.

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Rahasia dibalik Adzan

Assalamualaikum wrwb

Mudah2an ada manfaatnya artikel ini untuk
meningkatkan kualitas ibadah
kita. Amin

Rahasia dibalik Adzan

Renungkanlah WAHAI SAHABAT-SAHABATKU yang dirahmati
ALLAH SWT, Mengapa lidah kelu disaat kematian?
tetapi kematian itu pasti menjelma. Hanya masa dan waktunya yang tidak
kita ketahui.

Coba kita amati.
Mengapa kebanyakan orang yg nazak (hampir ajal) tidak dapat berkata
apa- apa.. lidahnya kelu, keras dan hanya mimik mukanya yang menahan
kesakitan ‘sakaratul maut’.

Diriwayatkan sebuah hadis yg bermaksud:
“Hendaklah kamu mendiamkan diri ketika azan, jika tidak Alloh akan
kelukan lidahnya ketika maut menghampirinya.” Ini jelas menunjukkan, kita
disarankan agar mendiamkan diri, jangan berkata apa-apa pun semasa azan
berkumandang.

Sebagai orang beragama Islam kita wajib menghormati azan. Banyak
fadhilatnya.
Jika lagu kebangsaan kita diajar agar berdiri tegak dan diamkan diri.
Mengapa ketika azan kita tidak bisa mendiamkan diri? Lantas kesiapa yang
berkata-kata ketika azan, Alloh akan kelukan lidahnya ketika nazak.

Kita takut dengan kelunya lidah kita semasa ajal hampir tiba maka kita
tidak dapat mengucap kalimah “Lailahaillallah..” yang mana sesiapa yang
dapat mengucapkan kalimah ini ketika nyawanya akan dicabut Alloh dgn
izinNya menjanjikan syurga untuk mereka.
Dari itu marilah kita sama-sama menghormati azan dan mohon kepada Alloh
supaya lidah ini tidak kelu semasa nyawa kita sedang dicabut.

“Ya Alloh! Anugerahkanlah kematian kami dengan kematian yang baik lagi
mulia, lancarkan lidah kami mengucap kalimah “Lailahaillallah..” semasa
sakaratul maut menghampiri kami. Amin.. amin.. amin Yarobbal a’lamin..”

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W. kepada SAIDINA ALI R.A.;

Wahai Ali, bagi orang MUKMIN ada 3 tanda-tandanya:
1) Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia.
2) Tidak terpesona dengan pujuk rayu.
3) Benci terhadap kebohongan dan perkataan sia-sia.

Wahai Ali, bagi orang ‘ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yg haram.
3) Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR itu ada 3 tanda2nya:
1) Merahasiakan ibadahnya.
2) Merahasiakan sedekahnya.
3) Merahasiakan ujian yg menimpanya.

Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.
3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.

Uang Rp 50.000 atau S$50 kelihatan begitu besar bila dibawa ke kotak
derma masjid, tetapi begitu kecil bila kita bawa ke supermarket. 45 menit
terasa terlalu lama untuk berzikir tapi betapa pendeknya waktu itu
untuk pertandingan bola sepak. Semua insan ingin memasuki
syurga tetapi tidak ramai yang berfikir dan berbicara tentang bagaimana
untuk memasukinya.

Kita mengirimkan ribuan ‘jokes’ dan ‘surat berantai’ melalui e-mail
tetapi bila mengirimkan yang
berkaitan dengan ibadah seringkali berfikir 2 atau 3 kali.
OLEH ITU JANGAN BIARKAN DIRI KITA INI MENJADI SEBAHAGIAN DARI KELUCUAN
TERSEBUT, INSYA’ALLAH.

Wassalamualaikum wr wb

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Hantu (Joke)

Subject: Hantu

1. bau melati
Q : kenapa hantu seringnya bau wangi bunga macam melati , mawar, atau
cempaka?
A : karena kalau bau splash cologne, ntar dikira hantu gaul

2. sundel bolong
Q : kenapa sundel bolong selalu memperlihatkan bagian punggungnya yang
bolong ?
A : karena kalau yang diliatin bolong bagian depannya bisa jadi “sundel
bodong”
Q : kalau bolongnya diturunin lagi gimana ?
A : ooo, yang itu namanya “sundel badung”

3. hantu cewek
Q : kenapa hantu cewek umumnya berambut panjang dan kumel ?
A : karena di kuburan nggak ada yang naruh gunting sama shampo,
Q : tapi kenapa rata2 rambutnya lurus, gak keriting / kriwil
A : karena ada yang iseng naruh catokan buat rebonding

4. hantu cewek
Q : kenapa hantu cewek umumnya pakai daster panjang ?
A : karena kalau pakai tank top ntar kuburan jadi rame bunyi “suit –
suiiiiitttt”

5. pocong
Q : kenapa pocongan jalannya selalu loncat-loncat ?
A : sekalian olahraga biar gak gemuk.

6. kamboja
Q : kenapa kuburan ditanamin pohon kamboja ?
A : karena gak mungkin dibajak dan ditanamin padi, lagian siapa yg mau
makan

7. vampir
Q : kenapa vampir minum darah ?
A : karena dia keluarnya malam2 jadi darah rendah, dan kebetulan jarang
ada
apotik 24 jam yang buka dideket kuburan jual viliron/engran/sangobion.
Q : kl kurang darah, kenapa juga gak makan sayuran yang hijau macam
bayem,kangkung, dsb ?
A : dia gak bisa masaknya, kecuali ente mau masakin ,
hehehehehehihihihihi

9. paling serem
Q : hantu apa yang paling serem ?
A : favorit orang beda2, bayangin aja sendiri
(HIIIIIIIIIiiiiiiiiiiiiiiiiIIIIIIiii)

10. paling pinter
Q : hantu apa yang paling pinter ngitung2?
A : han, tu, tri, four, five,

11. paling lucu
Q : hantu apa yang paling imut ?
A : tuyul yang ngumpet di belakang tivi, pas lagi nyetel srimulat

12. paling berbahaya
Q : hantu apa yang paling berbahaya ?
A : hantuk banget sambil naik kendaraan ngebut

dan yang terakhir nomor 13
13. tengkorak
Q : kenapa hantu tengkorak /

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Beda antara suka, cinta dan sayang

Beda antara suka, cinta, dan sayang..!!!

Dihadapan orang yang kau cintai,
musim dingin berubah menjadi musim semi yang
indah.Dihadapan orang yang kau sukai,
musim dingin tetap saja musim dingin hanya
suasananya lebih indah sedikit

Dihadapan orang yang kau cintai,
jantungmu tiba tiba berdebar lebih cepat
Dihadapan orang yang kau sukai,
kau hanya merasa senang dan gembira saja

Apabila engkau melihat kepada mata orang yang
kau cintai, matamu berkaca-kaca
Apabila engkau melihat kepada mata orang yang
kau sukai, engkau hanya tersenyum saja

Dihadapan orang yang kau cintai,
kata kata yang keluar berasal dari perasaan yang
terdalam
Dihadapan orang yang kau sukai,
kata kata hanya keluar dari pikiran saja

Jika orang yang kau cintai menangis,
engkaupun akan ikut menangis disisinya
Jika orang yang kau sukai menangis,
engkau hanya menghibur saja

Perasaan cinta itu dimulai dari mata, sedangkan
rasa suka dimulai dari telinga
Jadi jika kau mau berhenti menyukai seseorang,
cukup dengan menutup telinga.
Tapi apabila kau mencoba menutup matamu dari
orang yang kau cintai, cinta itu berubah menjadi
tetesan air mata dan terus tinggal dihatimu dalam
jarak waktu yang cukup lama.

“Tetapi selain rasa suka dan rasa cinta… ada
perasaan yang lebih mendalam.
Yaitu rasa sayang…. rasa yang tidak hilang
secepat rasa cinta. Rasa yang tidak mudah
berubah.
Perasaan yang dapat membuatmu berkorban untuk
orang yang kamu sayangi. Mau menderita demi
kebahagiaan orang yang kamu sayangi.

Cinta ingin memiliki. Tetapi Sayang hanya ingin
melihat orang yang disayanginya bahagia..
walaupun harus kehilangan.”

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

6 years married

Dating process:

6 weeks : I love U, I love U, I love U.

6 months : Of course I love U.

6 years : GOD, if I didn’t love U, then why the hell did I propose?

Back from Work:

6 weeks : Honey, I’m home.

6 months : BACK!!

6 years : What did your mom cook for us today??

Gifts:

6 weeks : Honey, I really hope you liked the ring.

6 months : I bought you a painting; it would fit the motif in the living
room.

6 years : Here’s the money. Buy yourself something.

Phone Ringing:

6 weeks : Baby, somebody wants you on the phone.

6 months : Here, for you.

6 years : PHONE RINGING.

Cooking:

6 weeks : I never knew food could taste so good!

6 months : What are we having for dinner tonight?

6 years : AGAIN!!!!

Apology:

6 weeks : Honey muffin, don’t you worry, Ill never hold this against you.

6 months : Watch out! Don’t do it again.

6 years : What’s not to understand about what I just said??

New Dress:

6 weeks : Oh my God, you look like an angel in that dress.

6 months : You bought a new dress again???

6 years : How much did THAT cost me?

Planning for Vacations:

6 weeks : How do 2 weeks in Vienna or anywhere you please sound??

6 months : What’s so bad about going to Istanbul on a charter plane?

6 years : Travel? What’s so bad about staying home???

TV:

6 weeks : Baby, what would you like us to watch tonight?

6 months : I like this movie

6 years : I’m going to watch ESPN, if you’re not in the mood, go to bed, I
can stay up by myself.

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Kita Cerai Saja….

Kita Cerai Saja….

Saat aku dilamar suamiku, aku merasa bahwa akulah
wanita yang paling
beruntung di muka bumi ini. Bayangkan dari sekian juta
wanita di dunia
ini, aku yang dia pilih untuk jadi isterinya. Kalau
aku persempit,
dari sekian banyak wanita di negara ini, di propinsi
ini, di kota
ini, di rumah ibuku yang anak perempuannya 3, aku yang
paling bungsu
yang dipilih untuk jadi isterinya! Aku tidak ingin
menyia-nyiakan
kesempatan itu.

Aku berusaha keras menjadi isteri yang baik, patuh
pada suami, menjaga
kehormatanku sebagai isterinya, menjadi ibu yang baik,
membesarkan
anak-anakku menjadi sholih dan sholihah. Aku
memanfaatkan pernikahanku
sebagai ladang amalku, sebagai tiket ke surga.

Walaupun begitu… hidup seperti halnya makanan penuh
dengan bumbu.
Ada bumbu yang manis, yang pahit, yang pedas, dan
lain-lain. Aku juga
menghadapi yang namanya ketidakcocokan atau selisih
paham dengan
suamiku, baik itu tidak sepaham, kurang sepaham, agak
sepaham, hampir
sepaham, atau apapunlah itu. Tapi aku tahu apa yang
harus aku
lakukan. Aku mencoba berpikiran terbuka, mengakui
kebenaran bila
suamiku memang benar dan mengakui kesalahan bila aku
memang salah.
Aku mencoba bertuturkata lembut menegur kesalahan
suamiku dan
membantunya memperbaikinya agar ia merubah sikapnya.
It’s all about
compromising.

Namun apalah daya… pada akhirnya, terucap pula kata
itu dari bibir
suamiku “kita cerai saja!”. hanya karena sebuah
masalah kecil yang
tanpa sengaja menjadi besar.

Saat itu seperti kudengar suara petir menggelegar di
kepalaku. Arsy
pun berguncang untuk ke sekian kalinya. Dan hatiku
hancur berkeping-
keping. Aku menjadi wanita paling pilu sedunia.

Tak ada yang kupikirkan selain… yah kita memang
harus berpisah!

Kuingat kembali pertengkaran-pertengkaran kami
sebelumnya… Kita
memang sudah nggak cocok!

Kupikirkan kesalahan-kesalahan apa yang telah aku
lakukan namun lebih
sering mengingat kesalahan-kesalahan suamiku.

Aku menangis sejadi-jadinya hingga dadaku sesak dan
airmataku kering.
Hari itu menjadi hari paling menyedihkan dalam
hidupku.

Tak kulihat suamiku di sampingku keesokan paginya.
Entah kemana ia.
Tanpa sadar aku, layaknya aktris berakting di
sinetron-sinetron,
memandangi foto-foto kami dulu dengan berlinang
airmata. Ngiris hati
ini. Andai saja ada lagu Goodbye dari Air Supply yang
mengiringiku,
tentu semuanya menjadi scene yang sempurna.

Sekilas kenangan lama bermunculan di benakku. Aku
teringat pertama
kali aku bertemu suamiku, teringat apa yang aku
rasakan saat ia
melamarku. Aku tersenyum kecil hingga akhirnya tertawa
saat mengingat
malam pertamaku. Ha ha ha.

Anak-anakku datang saat melihat ibu mereka ini
tertawa, memelukku
tanpa tahu apa yang sedang terjadi. Mereka masih
kecil-kecil.
Kupandangi mereka satu per satu…. Mereka mirip
ayahnya. Aku jadi
teringat saat pertama kali kukatakan padanya bahwa ia
akan menjadi
ayah. Hhmmm…

Ku lalui hari-hari penuh kekhawatiran bersamanya,
menunggu kelahiran
buah cinta kami. Dengan penuh kasih sayang, suamiku
memegang tanganku,
mencoba menenangkanku saat sang khalifah baru lahir,
walaupun kutahu
ia hampir saja pingsan. Keningku diciumnya saat
semuanya berakhir
walaupun wajahku penuh keringat saat itu. Saat kubuka
mataku, di
sampingku ia duduk menggendong bayi mungil itu.
Bersamanya, kubeli
tiket ke surga…

“Mi, abi mana?” suara anakku mengejutkan lamunanku.
Tak sanggup
kumenjawabnya. Hampir saja aku menangis lagi.

Tiba-tiba kulihat sesosok bayangan dari balik dinding.
Suamiku datang.
Rupanya tadi malam ia tidur di masjid. Ia melihatku
bersama anak-
anakku. Mereka berhamburan menyambut ayahnya, memeluk
lututnya karena
mereka belum cukup tinggi menggapai bahu ayahnya itu.
Ia membawakan
makanan untuk mereka.

Saat anak-anak sibuk dengan makanan itu, ia
menghampiriku. Aku mencoba
untuk biasa dan kuajak ia melihat foto-foto lama kami.
Bernostalgia.
Aku tertawa bersamanya. Mengingat yang telah lewat.

Sesekali ia memandangku lembut. Aku tahu ia sedang
berfikir. Namun aku
khawatir ia sedang meyakinkan hatinya untuk
benar-benar menceraikan
aku dan mengatur kata-kata agar aku dapat menerima
keputusannya.

Saat ia diam dan memandangku dalam-dalam, kukatakan
padanya bahwa aku
merindukannya sejak tadi malam. Ia tersenyum dan
mengatakan bahwa ia
pun merasakan hal yang sama.

Hatiku lega. Kututup album foto itu dan kukatakan
padanya bahwa selain
dari semua kekuranganku tentu ada kelebihanku, selain
dari semua yang
tidak disukainya tentu ada yang disukainya, selain
dari semua
ketidakcocokan kita tentu ada bagian yang cocok. “Bila
tidak, apa
alasan Abang mau menikahi Dinda dulu? Dan .. bagaimana
mungkin kita
bisa bertahan selama ini?”

Ia mencium keningku. Kurasakan air mata mengalir
hangat di pipiku.
Tapi bukan air mataku…

“Allah memang hanya menciptakan Dinda buat Abang…
Maafin Abang
ya…”

Kuusap air mata dari pipinya dan ia membaringkan
kepalanya di
pangkuanku…

“Maafin Dinda juga ya, Bang…”

Entah apa yang membuatnya berubah pikiran. Aku tak
ingin
menanyakannya.

Hanya dengan berada di sisiku pagi itu, aku rasa aku
tahu
jawabannya…

Pernikahan itu bisa berumur panjang bila ada usaha
untuk
memanjangkannya dan bisa berumur pendek bila tidak ada
yang mau
berfikir panjang.

(Untuk pangeranku, aku ingin beranjak tua bersamamu…
atas izin
Allah)

Sumber: Eramoslem.com – 05/12/2003 08:51 WIB

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Siapakah Ibunya ?

Selesai berlibur dari kampung, saya harus kembali ke
kota. Mengingat jalan
tol yang juga padat, saya menyusuri jalan lama.
Terasa mengantuk, saya
singgah sebentar di sebuah restoran. Begitu memesan
makanan, seorang anak
lelaki berusia lebih kurang 12 tahun muncul di depan.

“Abang mau beli kue?” Katanya sambil tersenyum.
Tangangnya segera menyelak
daun pisang yang menjadi penutup bakul kue jajaannya.

“Tidak dik….abang sudah pesan makanan,” jawab saya
ringkas. dia berlalu.
Begitu pesanan tiba, saya terus menikmatinya.
Lebih kurang 20 menit
kemudian saya melihat anak tadi menghampiri pelanggan
lain, sepasang suami
istri sepertinya. Mereka juga menolak, dia berlalu
begitu saja.

“Abang sudang makan , tak mau beli kue saya?”
katanya tenang ketika
menghampiri meja saya.

“Abang baru selesai makan di, masih kenyang
nih,” kata saya sambil
menepuk-nepuk perut. Dia pergi, tapi cuma disekita
restoran. Sampai di situ
dia meletakkan bakulnya yang masih penuh. Setiap yang
lalu ditanya….

“Tak mau beli kue saya bang..pak.kakak atau ibu.”
Molek budi bahasanya.

Pemilik rstoran itu pun tak melarang dia keluar
masuk ke restorannya
menemui pelanggan. Sambil memeperhatikan, terbersit
rasa kagum dan kasihan
di hati saya melihat betapa gigihnya dia
berusaha. Tidak nampak keluh
kesah atau tanda-tanda putus asa dalam dirinya,
sekalipun orang yang
ditemuinya enggan membeli kuenya.

Setelah membayar harga makanan dan minuman, saya terus
pergi ke mobil. Anak
itu saya lihat berada agak jauh di deretan kedai
yang sama. Saya buka
pintu, membetulkan duduk dan menututp pintu. Belum
sempat saya menghidupkan
mesin, anak tadi berdiri di tepi mobil. Dia
menghadiahkan sebuah senyuman.
Saya turunkan cermin. Membalas senyumannya.

“Abang sudah kenyang, tapi mungkin abang perlukan kue
saya untuk adik-adik
abang, ibu atau ayah abang,” katanya sopan sekali
sambil tersenyum. Sekali
lagi dia memamerkan kue dalam bakul dengan
menyelak daun pisang
penutupnya. Saya tatap wajahnya, berssih dan
bersahaja. Terpantul perasaan
kasihan di hati. Lantas saya buka dompet, dan
mngulurkan selembar uang Rp
20.000,- saya ulurkan padanya.

“Ambil ini dik! Abang sedekah ….tak usah
abang beli kue itu.” saya
berkata ikhlas karena perasaan kasihan meningkat
mendadak. Anak itu
menerima uang tersebut, lantas mengucapkan terima
kasih terus berjalan
kembali ke kaki lima deretan kedai. Saya gembira dapat
membantunya.

Setelah mesin mobil saya hidupkan . Saya
memundurkan. Alangkah
terperanjatnya saya melihat anak itu mengulurkan
Rp 20.000,- pemberian
saya itu kepada seorang pengemis yang buta kedua-dua
matanya. Saya terkejut
saya hentikan mobil, memanggil anak itu.

“Kenapa bang mau beli kue kah?” tanyannya.

“Kenapa adik berikan duit abang tadi pada
pengemis itu? Duit itu abang
berikan adik!” kata saya tanpa menjawab pertanyaannya.

“Bang saya tak bisa ambil duit itu. Emak marah
kalau dia tahu saya
mengemis. Kata emak kita mesti bekerja mencari
nafkah karena Allah. Kalau
dia tahu saya bawa duit sebanyak itu pulang, sedangkan
jualan masih banyak,
mak pasti marah. Kata mak mengemis kerja orang
yang tak berupaya, saya
masih kuat bang!” katanya begitu lancar. Saya heran
sekaligus kagum dengan
pegangan hidup anak itu. Tanpa banyak soal saya terus
bertanya berapa harga
semua kue dalam bakul itu.

“Abang mau beli semua kah?” dia bertanya dan saya
cuma mengangguk. Lidah
saya kelu mau berkata. “Rp 25.000,- saja bang…..”
Selepas dia memasukkan
satu persatu kuenya ke dalam plastik, saya
ulurkan Rp 25.000,-. Dia
mengucapkan terima kasih dan terus pergi. Saya
perhatikan dia hingga hilang
dari pandangan.

Dalam perjalanan, baru saya terfikir untuk bertanya
statusnya. Anak yatim
kah? Siapakah wanita berhati mulia yang melahirkan
dan mendidiknya? Terus
terang saya katakan , saya beli kuenya bukan lagi atas
dasa kasihan, tetapi
rasa kagum dengan sikapnya yang dapat
menjadikan kerjanya suatu
penghormatan. Sesungguhnya saya kagum dengan sikap
anak itu.

Dia menyadarkan saya, siapa kita sebenarnya.

Sumber: Unknown (Tidak Diketahui)

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Tulang Rusuk yang hilang

Ce : Yang paling kamu cintai di dunia ini siapa ?
Co : Kamu dong !!!
Ce : Menurut kamu, aku ini siapa ?
Co : (berpikir sejenak lalu menatap Ce dengan
pasti) Kamu tulang rusukku !!!

Menurut agama kita kan.
Tuhan melihat bahwa Adam kesepian. Saat
Adam tidur, Tuhan mengambil rusuk dari Adam
dan
menciptakan Hawa. Semua Pria mencari tulang
rusuknya yang hilang dan
saat menemukan wanita untuknya, tdk lagi
merasakan sakit dihati …”

Setelah menikah, pasangan itu mengalami
masa yang indah dan manis untuk sesaat.
Setelah itu, pasangan muda ini mulai tenggelam
dalam kesibukan masing – masing dan
kepenatan hidup yang ada.

Hidup mereka
menjadi membosankan. Kenyataan hidup yg
kejam membuat mereka mulai menyisihkan
impian dan cinta satu sama lain. Mereka mulai
bertengkar dan pertengkaran itu mulai menjadi
semakin panas.

Pada suatu hari pada akhir sebuah
pertengkaran Ce lari keluar rumah.

Saat tiba di seberang jalan, dia berteriak:
“Kamu nggak cinta lagi sama aku !”.

Co sangat membenci ketidak dewasaan Ce dan
secara spontan balik berteriak : “Aku menyesal
kita menikah ! Kamu ternyata bukan tulang
rusukku!!!”

Tiba – tiba Ce menjadi terdiam dan berdiri
terpaku untuk beberapa saat.

Co menyesal akan apa yang sudah dia
ucapkan, tetapi seperti air yang
telah tertumpah tidak mungkin untuk diambil
kembali.

Dengan berlinang air mata, Ce kembali kerumah
dan mengambil barang-
barangnya, bertekad untuk berpisah.

“Kalau aku bukan tulang rusukmu, biarkan aku
pergi. Biarkan kita berpisah dan mencari
pasangan sejati masing-masing.”

Lima tahun berlalu.

Co tidak menikah lagi, tetapi berusaha mencari
tahu akan kehidupan ce. Ce pernah ke luar
negeri tetapi sudah kembali. Dia pernah
menikah dengan seorang asing dan bercerai.
Co agak kecewa bahwa Ce tidak menunggunya
kembali. Dan di tengah malam yang sunyi dia
meminum kopinya dan merasakan sakit di
hatinya. Tetapi dia tidak sanggup mengakui
bahwa dia merindukan Ce.

Suatu hari, mereka akhirnya kembali bertemu.
Di airport, di tempat dimana banyak terjadi
pertemuan dan perpisahan. Mereka dipisahkan
hanya oleh sebuah dinding pembatas.

Co : Apa kabar ?
Ce : Baik … apakah kamu sudah menemukan
rusukmu yang hilang ?
Co : Belum.
Ce : Aku terbang ke New York dengan
penerbangan berikut.
Co : Aku akan kembali 2 minggu lagi. Telpon
aku kalau kamu sempat. Kamu tahu nomor
telepon kita, tidak ada yang berubah.
Ce tersenyum manis, lalu berlalu. “Good
bye ….”

Semingga kemudian dia mendengar bahwa Ce
adalah salah satu korban Menara WTC.
Malam itu, sekali lagi,

Co mereguk kopinya dan
kembali merasakan sakit di hatinya. Akhirnya
dia sadar bahwa sakit itu adalah karena Ce,
tulang rusuknya sendiri yang telah dengan
bodohnya dia patahkan.

”Kita melampiaskan 99% kemarahan justru
kepada orang yang paling kita cintai.
Dan akibatnya seringkali adalah fatal” …

mhmmmm dalem bgt yah….
mengasihi lebih sungguh..

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

SERBUAN HANDPHONE CDMA, GSM BAKAL JADI ALMARHUM?

Mau belajar internet marketing?
hanya di http://www.ahiracenter.com

——————————————————————————–

———- Forwarded message ———-

SERBUAN HANDPHONE CDMA, GSM BAKAL JADI ALMARHUM?

oleh: Budz Kay

Tak terasa sudah sekitar 10 tahun sistem handphone GSM
menjajah bumi pertiwi. Tak terasa pula sudah 10 tahun pula
kantung rakyat indonesia dikuras oleh tarif pulsa GSM yg
sangat mahal. Selama ini, untuk berkomunikasi dengan
handphone, bangsa Indonesia diharuskan membayar tarif pulsa
yg mencapai 8X hingga 20X lebih mahal drpd tarif telpon
lokal. Padahal orang yg dihubungi masih berada di kota yg
sama. Dengan tarif yg selangit itu, apa bedanya operator
GSM dengan bangsa penjajah yg dahulu kala juga menguras
harta rakyat indonesia secara brutal & serakah??

Untunglah Tuhan selalu memberikan pertolongan bagi bangsa
Indonesia yg malang ini. Belum lama ini telah hadir sistem
handphone CDMA yg memungkinkan kita berkomunikasi
menggunakan handphone dengan tarif lokal ala telpon rumah.

——————————————————-
Rakyat Indonesia telah dirampok sebesar Rp. 250 trilyun
——————————————————-

Dengan tarif CDMA cuma berkisar Rp150-Rp.300/menit anda
dapat bercakap-cakap bebas menggunakan handphone. Operator
CDMA StarOne bahkan cuma mematok tarif Rp.87/menit saja.
Bandingkan dgn tarif telpon rumah lokal yg Rp.190/menit
atau dengan tarif pulsa GSM yg mencapai Rp.800 –
Rp.1800/menit. Ini berarti secara umum, tarif CDMA cuma
berkisar 1/6 tarif GSM. Atau dengan kata lain cuma sekitar
20% dari tarif GSM (hemat 80%)

Jadi bila selama ini tiap bulannya anda menghabiskan pulsa
GSM sebesar Rp.100 ribu, berarti sebenarnya tiap bulannya
anda telah dirampok oleh operator GSM sebesar Rp.80 ribu
(80%). Ini berarti selama 10 tahun operator GSM menjajah
bumi Indonesia, anda telah dirampok sekitar Rp.10 juta
rupiah (Rp.80ribu/bulan x 10 tahun).

Menurut data APSI (Asosiasi Ponsel Seluruh Indonesia),
jumlah pemakai handphone GSM di seluruh Indonesia berkisar
lebih dari 25 juta orang (10% lebih dari jumlah penduduk
Indonesia). Jadi bila rata-rata pemakaian pulsa pengguna
handphone GSM di Indonesia adalah Rp.100ribu/bulan, maka
selama 10 tahun harta bangsa indonesia yg telah dirampas
para operator GSM adalah sekitar Rp. 250 trilyun rupiah
(25 juta x Rp.10 juta) !!. Ini adalah jumlah yg bahkan lebih
besar dari harta bangsa Indonesia yg telah dirampas kaum
penjajah Belanda selama ratusan tahun.

Angka Rp.250 trilyun tsb bukan omong kosong, sebab ketua
ATSI (Asosiasi Telekomunikasi Selular Indonesia), Johnny
Swandi Sjam, di sela-sela pembukaan ”Indonesia Cellular
Show 2004” di JHCC Jakarta, 21-25 Juli 2004 bahkan berkata
”Pendapatan per tahun tak kurang dari Rp 25 triliun dari
bisnis ponsel GSM”

Jadi jelas bahwa secara tanpa disadari rakyat Indonesia
tiap tahunnya digerogoti oleh para operator GSM sebesar Rp.
25 trilyun. Konyolnya, di saat bangsa Indonesia mengalami
krisis moneter dan terjadi kerusuhan, yg dijarah selalu
toko-toko yg notabene milik rakyat biasa yg mencari sesuap
nasi dgn berdagang.

Sedangkan harta rampasan milik “sang penjajah” sebesar
Rp.250 trilyun sama sekali tak dijarah. Ironis bukan??
Padahal kalau mau jujur, harta senilai Rp.250 trilyun yg
berupa gedung megah operator GSM dan segala prasarana di
dalamnya itu dibangun dengan uang yg telah dirampas dari
rakyat Indonesia selama kurun waktu 10 tahun. Andaikan itu
dijarah oleh rakyat yg kelaparan, itu sah-sah saja.

Namun penjarahan tentu saja bukanlah tindakan yg baik &
beradab. Dalam kondisi negara kita yg sedang tenang ini,
lebih baik kita relakan dulu harta Rp.250 trilyun milik
kita yg dikuasai para penguasa GSM. Namun untuk membalas
kekejian yg telah mereka lakukan selama 10 tahun ini, kita
bisa melakukannya dengan mulai berhenti menggunakan
handphone GSM mulai detik ini, dan beralih menggunakan
handphone CDMA. Sebab selama bangsa kita masih menggunakan
handphone GSM, berarti kita membiarkan diri kita dijajah &
harta kita dikuras secara brutal oleh para operator GSM.

————————————————————
GSM versi murah: Kartu As & Si Jempol = isapan jempol belaka
————————————————————

Akhir -akhir ini beberapa operator GSM terlihat agak panik
dengan murahnya tarif CDMA. Mereka kalang kabut setelah
ketahuan bahwa selama ini mereka telah meraup laba secara
brutal Oleh karena itu untuk menutupi dosa-dosanya,
Telkomsel mengeluarkan Kartu As dan Pro XL mengeluarkan
Kartu jempol, yg tak lain merupakan kartu GSM dengan tarif
pulsanya yg sebenarnya “agak lebih murah” sedikit saja.

Sebenarnya, kartu GSM versi murah seperti As dan jempol
hanyalah untuk konsumsi orang tolol yg gampang tergoda
dengan murahnya harga voucher, tapi tidak sadar bahwa tarif
pulsa GSM tetap saja masih jauh lebih mahal drpd CDMA. Jadi
yg murah hanyalah harga vouchernya saja (ada yg cuma berisi
pulsa Rp. 5 ribu), sedangkan tarifnya hanya lebih murah
sedikit alias masih jauh lebih mahal dibanding tarif CDMA.
Dengan tarif GSM yg mahal dan voucher semurah itu,
bisa-bisa sekali kring langsung habis. Makanya tidak salah
bisa kartu semacam tersebut hanya cocok buat orang tolol.

Selain itu kartu GSM versi murah seperti As dan Jempol
memilki banyak keterbatasan, yaitu tidak bisa dipakai untuk
MMS dan koneksi GPRS. Bandingkan dengan kartu CDMA yg
pulsanya murah meriah tapi menawarkan berbagai feature
canggih seperti CDMA internet access 153Kbps.

——————————
Saatnya beralih ke sistem CDMA
——————————

Untuk beralih ke sistem CDMA, yg anda perlukan yaitu:
– Kartu perdana operator CDMA (SIM Card Pra/Pasca bayar)
– Handphone CDMA Secara fisik, kartu perdana CDMA juga berupa
SIM Card seperti kartu perdana GSM (telkomsel, proxl,
mentari,dsb).

Namun SIM Card CDMA itu hanya bisa digunakan di handphone
khusus CDMA saja.

Ada beberapa macam Kartu perdana (SIM Card) jenis CDMA, yaitu :

—————————————–
Telkom Flexi – http://www.telkomflexi.com
—————————————–

Flexi dikeluarkan oleh Telkom. Sebenarnya Flexi ini
merupakan pengembangan lanjut dari sistem C-Phone yg lahir
pertama kalinya di Surabaya (dikembangkan oleh Telkom Divre
5). Surabaya adakah kota kelahiran sistem CDMA pertama yg
berbasis telpon lokal, atau dikenal juga dengan istilah
“Fixed Wireless”.

Setelah sukses di Surabaya, Flexi kemudian muncul di
berbagai kota lainnya seperti Jakarta, Bandung, Semarang
dsb. Karena berbasis telpon lokal maka pulsanya murah ala
telpon rumah. Anda bisa menggunakan Flexi untuk menelpon
kemanapun, ke handphone ataupun ke luar negri sekalipun
(SLI). Namun bila anda keluar kota, nomer flexi anda tak
bisa digunakan (anda harus membeli nomer flexi yg khusus
untuk kota yg anda kunjungi).

Untuk askes internet 153Kbps dengan Telkomnet@Flexi hanya
bisa dilakukan menggunakan Flexi Pascabayar saja. Sedangkan
untuk pengguna Flexi Prabayar hanya bisa menggunakan
Telkomnet@Instan yg lamban dan tarifnya dihitung berdasar
durasi koneksi. Tapi karena persaingan sengit dari StarOne
Prabayar, akhinya Flexi Prabayar kini juga bisa digunakan
untuk akses internet 153Kbps dengan tarif Rp. 5,5 / KB.

Kartu perdana Flexi tersedia dalam bentuk Prabayar (Trendy)
dan pasca bayar (Classy). Flexy Pascabayar juga tersedia
dalam jenis 3-in One (1 SIM Card bersisi 3 nomor kota yg
berbeda) sehinga ketika anda berpidah kota SIM card yg sama
tetap dapat digunakan)

Flexi juga melakukan promosi-promosi dengan cara menjual
perdana & vouceher dengan harga lebih rendah dari nilai
pulsanya. Misalnya Voucher seharga 50ribu berisi pulsa
senilai 65ribu, dan kartu perdana seharga 35 ribu berisi
pulsa 50 ribu.

Selain itu khusus untuk Flexi Pascabayar (Classy) berlaku
“All You Can Call”, yaitu dengan hanya Rp.50 ribu / bulan
anda bebas sepuasnya menelpon ke sesama Flexy / telpon
rumah.

Format nomor Flexi seperti nomor telpon rumah. Contoh nomor
telpon Flexi Surabaya: (031) 7010 7010

——————————————
Indosat StarOne – http://www.mystarone.com
——————————————

Sama seperti Flexi, StarOne juga berbasis telpon lokal.
Bedanya pulsa StarOne lebih murah. Tak dapat dipungkiri
bahwa Telkom merupakan musuh bebuyutan Indosat. Semenjak
kegagalan Indosat untuk mematahkan monopoli Telkom di
jaringan kabel telpon lokal, Indosat berupaya menghajar
Telkom dengan menggunakan jaringan wireless StarOne yg
tarifnya sangat murah.

Bahkan untuk jenis Prabayar tarifnya cuma 1/3 telpon rumah
(cuma Rp.87 per menit). Dengan tarif yg murah ini Indosat
berharap semua pelanggan telpon rumah Telkom berhenti
berlangganan dan beralih ke StarOne yg selain murah juga
bisa dibawa jalan-jalan.

Semenjak kemunculan StarOne, sudah cukup banyak orang yg
menon-aktifkan telpon rumahnya. Beberapa orang bahkan ada
yg sengaja menunggak tagihan Telkom dan membiarkan telpon
rumahnya dicabut oleh Telkom. Indosat memang mengharapkan
hal seperti diatas terjadi, dan lama kelamaan semua orang
beralih ke StarOne Prabayar/ StarOne (abonemen) yg tarif
pulsanya bahkan cuma 85/menit (setengah telpon rumah).

StarOne juga bisa menggunakan layanan SLJJ Indosat yg
tarifnya juga jauh lebih murah drpd SLJJ Telkom. Nomer SLJJ
Indosat tersebut yaitu 011.

Kartu perdana StarOne tersedia dalam bentuk Prabayar dan
Pascabayar. Nantinya nomor Prabayar juga dapat dijadikan
Pascabayar (migrasi). Khusus untuk pelanggan Pascabayar
tersedia layanan akses internet sepuasnya dgn tarif cuma
Rp.200 ribu/bulan. Indosat berharap layanan ini akan
mematikan bisnis internet Telkomnet.

Para pengguna StarOne Prabayar / Pasca bayar, juga tetap
dapat menggunakan akses internet 153Kbps dengan dengan
tarif Rp. 5 / KB. Bila anda sering browsing ataupun
download file berukuran besar, sebaiknya gunakan StarOne
Pascabayar dan mendaftar akses internet tanpa batas dengan
hanya Rp.200 ribu / bulan.

Cukup disayangkan bahwa StarOne hanya mendukung RUIM saja
dan belum mendukung sistem Inject, padahal kebanyakan PDA
Phone CDMA yg cangih (seperti Audiox Thera dan Samsung
i700) menggunakan sistem inject. Namun kabarnya akhir tahun
ini StarOne juga akan mendukung inject. Tapi sekarang StarOne
akhirnya mendukung sistem Inject walaupun hanya untuk jenis
prabayar saja.

Dalam hal kualitas suara, StarOne lebih unggul dibanding
Flexi. Selain itu pada StarOne juga sangat jarang terjadi
hubungan yg putus ataupun “call drop” yg kerap menimpa
pengguna Flexi. Namun karena gencarnya promosi Flexi, maka
jumlah pemakai Flexi masih lebih banyak dibanding StarOne.

Cita-cita Indosat adalah mengalahkan Telkom. Indosat
membuat layanan yg lebih baik & lebih murah drpd Telkom.
Jadi bagi orang yg membenci Telkom dan merasa dendam karena
selalu dirampok oleh Telkom dengan tagihan telpon lokal yg
tak pernah ada perinciannya, maka mereka sebaiknya
menggunakan StarOne sambil berharap dominasi Telkom hancur.

Menghadapi ini Telkom tentu tak tinggal diam, demi upaya
menjegal Indosat di masa-masa awal peluncuran StarOne,
Telkom melakukan cara licik dengan membuat agar nomer
StarOne tak bisa dihubungi dari telpon umum koin. Selain
itu beberapa nomer telpon rumah tertentu juga diatur agar
tidak bisa menghubungi StarOne. Namun kini StarOne sudah
dapat dihubungi dari telpon rumah mana saja

Upaya boikot semacam ini mampu dilakukan Telkom karena saat
ini jaringan telpon rumah memang masih di-monopoli Telkom.
Namun bila cita-cita Indosat untuk membangun jaringan
telpon yg lebih murah terwujud (bila StarOne didukung
rakyat), maka Telkom nantinya tak akan bisa bertindak
banyak.

Untuk meningkatkan jumlah pelanggan StarOne pascabayar,
maka khusus hari Minggu para pelanggan StarOne pascabayar
boleh menelpon gratis sepuasnya. Cara ini mirip seperti yg
dilakukan operator CDMA di Amerika. Tepatnya di California,
pengguna handphone CDMA boleh menelpon gratis sepuasnya
selama hari Sabtu & Minggu

Format nomor StarOne seperti nomor telpon rumah. Contoh
nomor telpon StarOne Surabaya: (031) 6010 6010

Keunggulan utama StarOne prabayar adalah adanya pembulatan
30 detik untuk semua panggilan. Jadi sangat hemat karena
pembulatan hitungannya bukan per menit. Selain itu
panggilan daeri StarOne ke nomer GSM group Indosat (Matrix,
mentari, IM3) lebih murah drpd ke GSM operator lain
(Telkomsel, ProXL).

StarOne juga memiliki jaringan SLJJ khusus yg tarifnya cuma
Rp.900/menit (pascabayar) & Rp.1000/menit (prabayar) ke
kota manapun. Lebih murah drpd tarif SLJJ Telkom

—————————————
Mobile-8 Fren – http://www.mobile-8.com
—————————————

Operator CDMA yg satu ini adalah perusahaan milik anak
penguasa rezim Orde Baru, yaitu Bambang Triatmojo (pemilik
RCTI, Group Bimantara, Dealer Hyundai, Ford, Kia, dll).
Bahkan kabarnya Tommy Soeharto dan jendral-jendral tua era
OrBa juga ikut memiliki saham Mobile-8. Dengan berbekal
kharisma mantan presiden Soeharto beserta sederet pejabat
negara sebagai direkturnya (salah satunya Agum Gumelar),
maka Mobile-8 mampu menjadi satu-satunya operator CDMA yg
memiliki hak monopoli untuk kemampuan roaming (coverage
area nasional).

Jadi jelas Fren memiliki keunggulan yg tak dimiliki
pesaingnya, yaitu bisa dibawa-bawa ke luar kota. Meski
demikian tarif operator “Cendana” ini agak sedikit lebih
mahal dibanding Flexi dan Starone.

Sama seperti Flexi, Fren juga melakukan promosi dengan
mengumbar pulsa. Dengan membeli voucher 50ribu anda akan
mendapat pulsa senilai 65 ribu. Sedangkan pulsa senilai 140
ribu bisa dibeli dgn harga 100 ribu.

Keunggulan Fren adalah tarif flat Rp.400 ke sesama Fren di
kota manapun ! Jadi bila anda memiliki rekan di luar kota
yg memakai Fren, lebih baik telpon menggunakan Fren karena
anda tidak akan kena tarif interlokal. Namun konyolnya,
nomor Flexi dan Starone dianggap oleh Fren sebagai nomer
handphone GSM, sehingga bila anda menelpon ke Flexi/Starone
berlaku tarif Rp.800/menit.

Format nomor Fren mirip seperti nomor handphone GSM.
Contoh nomor telpon Fren: 0888 355 0 355

Keunggulan utama Fren adalah tarif flat Rp.400/menit ke
sesama Fren di kota manapun. Namun anehnya tarif panggilan
ke nomer Flexi dan StarOne dihitung sama seperti handphone
GSM.

—————————————–
Memilih operator CDMA yg tepat untuk anda
—————————————–

Flexi dan StarOne memang tarifnya murah ala telpon rumah.
Tapi bagi yg sering bepergian keluar kota, anda jelas masih
membutuhkan handphone GSM karena Flexi & Starone hanya bisa
aktif di kota asal anda. Jadi bagi yg merasa muak dgn tarif
mahal GSM tapi sering keluar kota, Fren merupakan
satu-satunya pilihan yg tepat karena Fren mempunyai area
coverage nasional dan bebas roaming. Sehingga dengan
berbekal Fren anda dapat membuang handphone GSM anda.

Bagi yg ngotot ingin pulsa murah tapi sering bepergian
keluar kota, maka Flexi 3-in-1 bisa jadi pilihan. Tapi ini
berarti anda harus menggunakan Flexi jenis Pascabayar. Bila
anda tidak memperrmasalahkan “ketidak jujuran” Telkom dalam
soal tagihan, maka Flexi Pascabayar 3-in-1 bisa anda pilih.

Bagi yg mengutamakan tarif murah dan kualitas yg bagus
untuk area dalam kota, pilihan yg tepat adalah StarOne.
Saya pribadi kurang menyarankan Flexi karena selain sering
putus dan terjadi call drop, tarif Flexi juga masih lebih
mahal drpd Starone.

Flexi Pascabayar 3-in-1 juga bukan merupakan solusi yg jitu
bagi yg suka bepergian ke luar kota. Bila pergi ke luar
kota, lebih baik kita membeli nomor Prabayar baru di kota
tujuan, apalagi harga kartu perdana juga murah.

Selain itu pada Telkom Flexi, akses internet CDMA 153Kbps
hanya bisa digunakan pada Flexi jenis Pascabayar saja.
Sedangkan pengguna Flexi Prabayar hanya bisa mengguna
Telkomnet@Instan yg lambat dan mahal. Inilah yg membuat
Flexi semakin kurang menarik dibanding StarOne.

Dalam hal koneksi internet, StarOne bahkan lebih unggul
dengan adanya tarif akses internet tanpa batas dgn biaya
Rp.200 ribu/bulan. Bila anda jarang menggunakan internet
anda tetap bisa menggunakan akses internet CDMA 153Kbps
dengan kartu Prabayar maupun Pascabayar (tarif Rp.5/KB).

Untuk StarOne pascabayar, tarif pulsanya juga paling murah,
yaitu Rp. 87/detik ! Ini berarti cuma sepertiga tarif Flexi
Prabayar (Rp. 250./menit). Bahkan tarif telpon rumah saja
masih lebih mahal, yaitu Rp. 190/menit.

Untuk yg menyukai jenis Prabayar, Starone juga paling tepat
dipilih karena selain pulsa per menitnya lebih murah drpd
Flexy Trendy, tarif pulsa StarOne prabayar juga dihitung
per 30 detik.

Bagi anda yg ingin membuang handphone GSM anda, pilihan yg
tepat sebagai pengganti GSM adalah Fren. Sebab Mobile-8
Fren adalah satu-satunya operator CDMA yg memiliki
kemampuan roaming nasional. Sehingga ketika diluar kota
anda masih bisa dikontak relasi anda. Sedangkan bagi yg
ingin merasakan hematnya tarif CDMA tapi masih ingin
mempertahankan handphone GSM, sebaiknya gunakan StarOne.

Berdasar pengalaman pribadi & pengamatan, bila anda
memiliki nomor CDMA (Flexi/StarOne), maka handphone GSM
anda dijamin akan sangat jarang berdering. Karena begitu
relasi anda tahu bahwa anda punya nomor Flexi/StarOne, maka
mereka pasti enggan menelpon ke nomor handphone GSM anda.

Terkadang mereka bahkan lebih baik menelpon ke nomor CDMA
drpd mengirim SMS ke handphone GSM anda, sebab tarif SMS ke
handphone GSM (Rp.300) masih lebih mahal dibanding menelpon
langsung ke StarOne/Flexi (Rp 240-260 /menit). Bila rekan
anda juga punya nomor CDMA, maka tarif SMS sesama handphone
CDMA bahkan cuma Rp.100.

—————————————————
Koneksi internet 153Kbps menggunakan handphone CDMA
—————————————————

Semua handphone CDMA Nokia sudah mendukung high speed
internet CDMA 1X RTT 153Kbps. Atau dengan lain 3X lebih
cepat dibanding koneksi internet biasa dgn menggunakan
modem 56k, maupun GPRS. Dengan kecepatan 153Kbps berarti
anda dapat mendownload file dengan kecepatan maximal
sekitar 19 KB/detik.

Semasa promosi internet CDMA gratis dimana banyak orang
menggunakan internet, saya masih bisa mendowload file
dengan kecepatan 10KB/detik menggunakan StarOne.
Sejelek-jeleknya koneksi internet CDMA, tetap masih lebih
cepat dibanding koneski dial-up telpon rumah (56Kbps) yg
baling banter cuma 6 KB/detik.

Untuk menggunakan handphone CDMA Nokia sebagai modem untuk
mengakses internet, yg perlu anda lakukan adalah
menghubungkannya ke komputer menggunakan kabel data seperti
Nokia DKU-5 atau Mobile Action 8620E (USB) yg harganya
berkisar 200 ribu. Setelah itu pada komputer anda, cukup
di-install driver kabel data & driver modem Nokia.

Kabel data USB merk Mobile Action 8620-E dapat digunakan
untuk semua tipe handphone CDMA Nokia, dan memiliki fungsi
charge, jadi anda dapat browsing & download non-stop tanpa
takut kehabisan batere.

Tahapan instalasi untuk menjadikan handphone CDMA Nokia
sebagai modem komputer adalah sbb:
1. Install driver kabel data di komputer
2. Pada tahap proses instalasi, anda akan diinsstruksikan
untuk menancapkan handphone+ kabel data ke port USB.
Setelah itu komputer akan mendeteknya.
3. Masuk ke Start Menu>Control panel > Phone & Modem > Add
> Have disk. Lalu cari file driver modem Nokia, yaitu
“nmpCDMA1xRTT.inf”
4. Pilih “Nokia CDMA 1xRTT 3G Packet Data Modem”
5. Lakukan proses Dial Up seperti biasa dengan menggunakan
modem Nokia tsb.
6. Untuk dial up gunakan nomer #777 dengan pilihan user
name dan password sbb:
– StarOne: username=starone , pasword=indosat
– Fren : username=m8 , pasword=m8
– Flexi: username=telkomnet@flexi , password=telkom
(hanya bisa untuk Flexi Classy saja)

Beberapa handphone CDMA lain seperti Motorola dan Modottel
juga bisa digunakan sebagai modem, namun kabelnya khusus
dan jarang dijual, tidak seperti kabel data handphone Nokia
yg banyak dijual di pasaran.

Bila anda berniat untuk menggunakan handphone CDMA untuk
koneksi internet, daripada pusing-pusing lebih baik gunakan
handphone CDMA Nokia saja. Kabel data & driver Nokia mudah
didapat & bertebaran di mana-mana. Perlu diingat bahwa
tanpa adanya driver dan kabel data yg sesuai, handphone
anda tak bisa digunakan untuk konesi internet.

———————————–
Jenis handphone berdasar tipe nomer
———————————–

Berdasarkan jenis nomor yg digunakan, handphone CDMA
terdiri dari 2 tipe :

1. RUIM (Removable User Identity Module) Handphone jenis
ini menggunakan SIM card (Pra/Pasca bayar), sehingga untuk
mengganti nomer anda cukup mengganti SIM Card di dalamnya
(seperti pada handphone GSM)

2. INJECT Untuk menggunakan nomor pada handphone jenis ini,
anda harus membawa SIM Card (Pra/PascaBayar) anda ke kantor
operator dan nanti mereka akan memprogram pada komputer
sentral agar nomer pada SIM Card tsb berlaku untuk
handphone anda. Proses inject di operator gratis dan hanya
membutuhkan waktu kurang dari 1 menit. Proses inject tsb
hanya membutuhkan nomor serial (8 digit) yg ada pada
handphone anda, jadi handphonenya sendiri secara fisik
tidak diapa-apakan.

Setelah proses tsb, SIM Card anda tak diperlukan lagi. Bila
anda ganti handphone, nomer anda dapat dipindah ke
handphone baru dgn cara yg sama seperti di atas. Bila
handphone baru anda jenis RUIM, maka anda akan diberi lagi
SIM Card dgn nomer yg sama setelah membayar biaya SIM Card
baru sebesar Rp. 27 ribu.

Memang sistem Inject ini tak praktis seperti RUIM dimana
anda bisa bebas mengganti-ganti SIM card tanpa harus
bolak-balik ke operator. Namun keunggulan sistem inject
adalah dalam hal keamanan. Bila handphone inject anda
dicuri orang, anda cukup memberitahu ke kantor operator
untuk memblok nomer handphone tsb (dengan menunjukkan kotak
SIM Card nomer handphone yg hilang).

Dengan begitu, maka sang pencuri tak akan bisa menjual/
menggunakan handphone tsb, kecuali bila ia datang ke kantor
operator untuk mengganti nomor, yg berarti sama dengan
menyerahkan diri ke polisi. Selain itu pada handphone
inject tipe tertentu anda bisa menggunakan dua nomer, misal
Flexi + Fren. Jadi bila anda sedang di dalam kota, anda
bisa memilih Flexi (murah), sedangkan bila bepergian ke
luar kota anda menggunakan Fren (area coverage nasional).

Berikut ini adalah ulasan detail mengenai berbagai tipe
handphone CDMA …..

—————————————————-
NOKIA 2280i (RUIM) – [ Rp. 750 ribu / Rp. 650 ribu]
http://www.nokia-asia.com/nokia/0,,38895,00.html
—————————————————-

Pada masa-masa awal munculnya sistem CDMA, dengan dana
700rb anda hanya bisa mendapatkan handphone dgn merk
kacangan seperti Sanex, Modottel, First, dan bbrp merk lain
yg terdengar asing di telinga. Hal inilah yg membuat
orang-orang waktu itu masih banyak yg ragu utk beralih ke
CDMA. Namun kini dengan dana berkisar Rp.700 ribu, anda
sudah dapat memiliki handphone CDMA dgn merk ternama. Nokia
2280 merupakan handphone CDMA termurah keluaran Nokia.

Pada masa-masa awal peluncurannya, Nokia 2280 yg beredar
hanyalah tipe Inject saja, namun kini semuanya sudah tipe
RUIM. Orang menyebutnya 2280i (ada akhiran huruf ‘i’) utk
membedakannya dgn versi Inject.

Handphone murah ini tak dibekali layar warna, polyphonic
ringtone, dan speakerphone. Namun Nokia membekalinya dgn
beberapa feature modern seperti memiliki voice dial, voice
record (3 menit), multiple entry addressbook, vibrate,
profile. Dalam hal feature addressbook, 2280i tentu saja
lebih unggul dibanding handphone GSM lawas seperti Nokia
8210, 3310.

Banyak orang yg mengira bahwa 2280i tak bisa digunakan
untuk koneksi internet, ini karena ketika kita men-dial
handphone ini dari komputer via kabel data, tidak terlihat
indikasi apa-apa pada layar handphone. Selain tidak adanya
indikator transfer data, kita juga tidak bisa
men-disconnect transfer data dgn tombol “Call Reject”,
sehingga bila kita sudah men-disconnet koneksi di komputer
maka kita harus mematikan dan menyalakan handphone lagi
agar kita dapat menggunakan hanphone itu lagi uuntuk
koneksi internet.

Hal itu akan terasa menyiksa bila koneksi internet sering
terputus sendiri (biasanya di masa periode akses internet
gratis), sebab ini berarti kita harus menyala-matikan
handphone berulang kali. Tapi kalau koneksi internet
lancar-lancar saja, maka kelemahan pada 2280 ini tidak
terlalu mengganggu.

Dengan menngunakan kabel data USB yg sekaligus men-charge
terus (kabel data tipe MA 8620E), anda dapat mengakses
internet non-stop tanpa takut handphioen akan kehabisan
batere. Jangan khawatir bila batere akan drop, sebab 2280i
menggunakan tipe batere BL-5C yg murah dan populer.
Kalaupun drop cukup ganti saja, atau sebelumnya ganti dulu
batere orisinalnya dgn yg harga 25 ribuan bila akan dipakai
kerja rodi untuk koneksi internet.

Pengalaman membuktikan bahwa Nokia 2280i adalah handphone
yg tangguh. Semasa periode akses internet gratis, banyak
orang yg menggunakan handphone ini 24 jam x 7 hari nonstop
untuk mengakses internet. Meski dipaksa kerja rodi seperti
itu, handphone ini masih oke-oke saja.

Nokia 2280i jelas lebih perkasa dibanding Nokia 3105 yg
layar LCD warnanya seringkali belang/flicker karena
komponen internalnya kepanasan akibat kerja rodi mengakses
internet berhari-hari non-stop. Tak hanya itu, Nokia 2280
juga handphone yg sudah lolos uji dicelupkan dalam WC dalam
keadaan menyala. Memang sewaktu masuk ke air, handphone
langsung mati, tapi setelah dikeluarkan & dikeringkan dgn
hairdryer, handphone perkasa ini bisa berfungsi normal
seperti sebelumnya.

Ketangguhan 2280i juga tercermin dari harga bekasnya juga
yg cukup tinggi. Perbedaan harga baru dan bekasnya hanya
berkisar 100 ribu saja. Sebagai handphone Nokia CDMA
termurah dan terkuat, 2280i jelas sangat diminati.

————————————————
NOKIA 3105 (RUIM) – [ Rp. 1,2 juta / Rp. 1 juta ]
http://www.nokia-asia.com/nokia/0,,43522,00.html
————————————————

Bagi yg menginginkan handphone CDMA Nokia yg ukurannya
kecil dgn layar berwarna, Nokia 3105 adalah yg termurah.
Bentuknya persis dgn saudara GSM-nya yaitu Nokia 3100.
Handphone CDMA seharga Rp.1,2 juta ini dibekali dgn feature
16 polyphonic ringtone, speakerphone, voice dial, voice
record (3 menit), multiple entry addressbook, vibrate,
profile.

Meski menggunakan LCD warna 4096 color, namun kualitas
warnanya seolah cuma 256color saja, meski demikian jenisnya
LCD-nya sudah tipe transflective sehingga tampilannya cukup
jelas. Nokia 3105 edisi keluaran pertama masih menggunakan
layar LCD yg kualitasnya kurang bagus (flicker). Bila
ditampilkan gambar wallpaper maka gerakan flicker-nya akan
lebih kelihatan. Kebanyakan Nokia 3105 yg beredar di
pasaran bekas adalah edisi awal yg layarnya kurang bagus.

Dengan perbedaan harga bekas & baru yg hanya berkisar 200
ribu saja, saya menyarankan untuk beli yg baru saja, karena
dijamin layarnya sudah bebas flicker.

Karena ditujukan untuk anak muda, Nokia dibekali dengan
Rythmic Backlight Alert, sehingga ketika handphone
berdering backlight layar dan keypad dapat ikut
berkedi-kedip mengikuti irama nada. Memang terlihat keren
(kalau tidak boleh dibilang norak), tapi saya pribadi tidak
menyarankan mengaktifkan feature ini, sebab banyaknya kasus
backlight layar 3105 yg mati rata-rata disebabkan karena
sering diaktifkannya feature ini.

Nokia 3105 juga mendukung feature quick number function,
sehingga ketika anda mengetikkan angka-angka di layar, anda
dapat langsung menggunakan angka tsb untuk menelpon, kirim
SMS, ataupun untuk dikonversi ke mata uang lain. Jadi untuk
melakukan konversi valas, anda tak perlu repot-repot masuk
ke menu konversi kurs.

Feature multiple addres book juga ada pada 3105, anda bisa
memasukkan berbagai data ke dalamnya, mulai dari nomer
telpon rumah, handphone, fax, alamat, email, website,
hingga catatan kecil. Memudahkan kita memantau situasi
koneksi data. Juga memudahkan kita kalau ingin
men-disconnect

Sama seperti Nokia 2280, 3105 juga mendukung internet CDMA
1X 3G RTT, namun 3105 sudah mampu menampilkan signal
transfer data ketika koneksi internet via kabel data sudah
berjalan. Ketika kita men-dial handphone ini dari komputer
via kabel data, pada layar handphone akan tampil tulisan
“Dial #777” dan kemudian infikator data send & receive.

Dengan adanya indikator ini kita bisa langsung mengetahui
bila ada gangguan dlm koneksi internet yg ditunjukkan dgn
tdk adanya sinyal data receive. Selain itu kita juga bisa
langsung men-disconnect transfer data secara langsung dgn
menggunakan tombol “Call Reject” di handphone. Jadi kita
tak harus mematikan dulu handphone seperti pada 2280.

Game yg ada pada game ini yaitu: Snake EX, Bowling, Bounce,
dan Beach Rally

Batere yg digunakan 3105 sama dengan 2280i, yaitu tipe
BL-5C yg populer dan murah meriah.

—————————————————
Nokia 6585 (RUIM) – [ Rp. 1,5 juta / Rp. 1,3 juta]
http://www.nokia-asia.com/nokia/0,,55249,00.html
—————————————————

Pada dasarnya 6585 memiliki feature yg sama dgn 3105. Tapi
tentu saja handphone ini memiliki perbedaan yg membuatnya
dipatok dgn bandol lebih tinggi, yaitu Rp.1,5 juta.

Dibanding 3105, secara fisik 6585 terlihat lebih elegan,
layaknya handphone Nokia seri 6xxx. Dibanding 3105, sosok
6585 lebih tipis, meski sedikit lebih panjang. Namun
sayangnya frame tengah handphone ini terbuat dari bahan yg
mudah kotor berwarna gading, dan jelas bagian ini tak bisa
diganti.

Dibandingkan casing 3105, kualitas casing 6585 juga
terkesan kurang bagus, terkesan ringkih. Engsel casing
bagian belakangnya mudah patah, dan bila terlalu sering
dibuka tutup jaraknya renggang (meskipun tidak ada yg patah
sekalipun). Ini mencerminkan kualitas plastik yg kurang
bagus. Konyolnya lagi, untuk membuka casing belakang (bila
mengganti SIM card/melepas batere) agak sulit dilakukan,
dan bila bila tidak hati-hatri dapat menyebabkan patahnya
engsel bagian atas.

Batere yg digunakan 6585 juga bukan tipe BL-5C yg murah &
populer, tapi menggunakan tipe BLD-3

Selain itu jenis dan kualitas tampilan warna layarnya masih
sama persis dengan 3105. Namun layar 6585 tidak mengalami
masalah flicker seperti layar Nokia 3105 keluaran pertama.

Dalam hal feature 6585 memiliki semua feature yg dimiliki
3105 (kecuali feature backlight alert), tapi ditambah
dengan feature infra red dan radio. Adanya infrared membuat
anda dapat menggunakan handphone ini sebagai modem untuk
mengakses internet tanpa harus membeli kabel data.

Bila anda menggunakan notebook (rata-rata memiliki infra
red), maka anda tak perlu membeli lagi kabel data seharga
200 ribu, cukup gunakan fasilitas infrared pada 6585.

Tapi perlu diingat bahwa infrared pada 6585 dan juga
kebanyakan handphone Nokia lainnya tidak bisa dipakai utk
tranfer data ringtone/gambar dengan sesama handphone. Jadi
fungsinya hanya bisa untuk tranfer data address book antar
handphone, dan transfer data dengan komputer saja.

Nokia sengaja melakukan hal ini agar pengguna handphone
tidak dengan mudah tukar-menukar gambar & lagu secara
gratisan, Nokia berharap agar orang-orang membeli
ringtone/gambar.

Game yg ada pada 6585 yaitu : Triple Pop, Water Rapids,
Bounce, dan Beach Rally. Juga ada sebuah aplikasi java yg
bernama Converter (untuk konversi nilai/ukuran)

—————————————————
Nokia 6225 (RUIM) – [ Rp. 2,1 juta / Rp. 1,8 juta]
http://www.nokia-asia.com/nokia/0,,43521,00.html
—————————————————

Pada dasarnya 6585 memiliki feature yg sama dgn 6585, tapi
handphone ini dibekali fasilitas camera, selain itu
kualitas & warna layar LCD yg digunakan lebih baik
dibanding 6585/3105. Namun kualitas camera & layar LCD nya
masih jauh dibawah handphone Nokia 3650 (GSM).

Ironisnya, harga 6225, masih diatas 3650. Maka tak heran
bila 6525 seharga Rp.2,1 juta ini termasuk handphone CDMA
yg kurang laku. Meski secara fisik tampilan 6225 mewah
dengan desin casing yg keren, namun ukurannya jauh lebih
tebal & lebih berat dibanding 6585.

Selain itu, jenis batere yg digunakan pada 6225 bukan tipe
BL-5C yg umum digunakan, tapi menggunakan tipe BLD-3 (sama
seperti 6585).

————————————————
Nokia 3205 (RUIM) – [ Rp. 1,9 juta / 1,6 juta ]
http://www.nokia-asia.com/nokia/0,,56177,00.html
————————————————

Setelah kemunculan 6225, Nokia meluncurkan lagi handphone
CDMA berkamera dgn harga yg lebih masuk akal. Nokia 3205
muncul dengan bandrol harga Rp.1,9 juta. Namun sayangnya
ukurannya tergolong bongsor dan bentuk tombolnya aneh &
agak menyulitkan, sehingga banyak orang kurang menyukainya.
Mungkin faktor design & ukuran itulah yg membuat harga
bekasnya cukup menurun drastis.

Dengan harga bekas cuma 1,6 juta, 3205 dapat menjadi
alterltif yg menarik & lebih komplit dibanding Nokia 3585
baru seharga 1,5 juta. Namun itu hanya berlaku bila anda
mendambakan fungsi kamera. Sebab bagaimanapun juga 6585
jauh lebih kecil, tipis, dan ringan.

Karena ditujukan untuk segmen anak muda, Nokia 3205 tampil
gaul dgn casing yg corak tampilannya bisa kita buat sendiri
(cut-out covers).

3205 dibekali feature yg sama dengan 6225, namun ditambah
dengan feature Flashlight (lampu senter)

————————————————
Nokia 6255 (RUIM) – [ ?????? ] COMING SOON
http://www.nokia-asia.com/nokia/0,,56183,00.html
————————————————

Nokia adalah produsen yg tekenal doyan mengeluarkan
handphone dgn teknologi yg setengah-setengah. Sebagai
contoh, feature infrared yg diberikan pada Nokia tipe 6xxx
hanya bisa dipakai utk mentransfer data address book, tapi
tidak bisa dipakai untuk mentransfer ringtone & gambar
dengan sesama handphone.

Begitu pula pada Nokia 7650, feature bluetoothnya tidak
mendukung voice, sehingga tidak bisa digunakan dengan
bluetooth headset. Anehnya lagi Nokia 9210i yg notabene
merupakan produk high-end juga tak dibekali bluetooth,
tidak mendukung polyphonic ringtone, dan layarnya pun cuma
4096 color.

Selama ini handphone Nokia (GSM) yg featurenya lengkap dan
tidak dibatasi hanyalah Nokia 3650/3660 dan 6600 saja.
Sementara tipe lainnya sengaja dibikin “cacat” oleh Nokia.
Sedangkan untuk handphone CDMA, Nokia bahkan belum
mengeluarkan yg mendukung bluetooth.

Tindakan Nokia membatasi feature handphone memang konyol
dan sering menuai kritik pedas, banyak orang
membandingkannya dgn Sony Ericsson yg featurenya tranfer
data via infra red / bluetoothnya tidak dibatasi. Sudah
bukan rahasia umum kalau handphone Sony Ericcson memiliki
“connectivity” yg lebih bagus drpd handphone Nokia.

Mungkin telinga Nokia yg bebal itu akhirnya panas juga
mendengar kritikan yg terus menerus, sehingga akhirnya
untuk tipe CDMA, Nokia berencana mengeluarkan tipe 6255 yg
diklaim sebagai handphone CDMA tercanggih yg dibuat Nokia.

Konon feature transfer data via bluetooth dan infrared-nya
tidak dibatasi (ala 3650/3660 dan 6600). Yang jelas Nokia
berusaha mengumbar berbagai macam feature multimedia pada
6255 ini. Tapi lihat saja nanti apakah betul begitu….

—————————————————-
Audiovox Thera Verizon (INJECT 2 nomor)
[ Rp 2,4 juta / Rp. 2 juta ] http://www.audiovox.com
—————————————————-

Audiovox Thera Verizon merupakan PDA Phone yg berasal dari
Amerika, yaitu negara dimana sistem CDMA2000 1X pertama
kali dikembangkan. Verizon merupakan operator CDMA paling
besar di Amerika. Thera kompatibel dengan Flexi dan Fren
(StarOne menyusul)

Thera merupakan PDA Phone PocketPC dengan harga termurah di
muka bumi. Untungnya lagi, sistemnya menggunakan CDMA
sehingga dapat digunakan sebagai alat komunikasi yg murah
meriah. Karena Thera merupakan PDA dengan operating system
Pocket PC 2002 (ala Windows XP), maka anda langsung dapat
browsing internet dengan program Internet Explorer yg ada
pada PDA Phone ini. Kecepatan akses internetnya pun
153Kbps, jauh diatas kecepatan GSM GPRS.

Secara feature & kecanggihan teknologi, PDA Phone Pocket PC
jelas lebih unggul dibanding SmartPhone seperti Sony
Ericsson P900 yang pada dasarnya tetaplah telpon, hanya
saja dibekali kemampuan mendekati PDA, sedangkan PDA Pocket
PC seperti Thera memiliki kemampuan yg boleh dibilang sama
dengan PC.

Bahkan boleh dibilang bahwa PDA Pocket PC bisa menggantikan
notebook, karena PDA berbasis PocketPC memiliki software-
software yg sama seperti PC/notebook. Mulai dari Microsoft
Word, Excel, Outlook, software presentasi seperti
PocketShow dan Powerpoint, hingga game-game ala PC yaitu
Quake, Doom, Age of Empires, SimCity, dan lain-lain.

Software-software yg umum di PC seperti ACDSee, Photoshop,
Powerpoint, Quicken, MS Money, dsb juga ada untuk PocketPC.
Jadi jangan takut bila software yg ada di PC anda tidak ada
di PocketPC ini.

Dengan harga Thera yg cuma 2,4 juta anda tidak akan pernah
rugi membelinya, karena dengan dana sebesar itu anda hanya
bisa mendapatkan handphone Nokia/Sony Ericsson yg
featurenya pasti tidak ada apa-apanya dibanding Thera.

Sebagai informasi, harga Nokia 9210i masih diatas 4 juta,
Sony Ericsson K700i masih 3 juta, dan Sony Ericcon P900
masih 5 jutaan. Dalam hal kecanggihan, ketiga Smartphone
tsb jelas tidak ada apa-apanya dibanding Thera yg notabene
merupakan sebuah PDA Phone PocketPC.

————————————————————
Samsung SPH-i700 (INJECT 2 nomor) – [ Rp 6,5jt / Rp. 5jt ]
http://product.samsung.com
————————————————————

Sama seperti Audiox Thera, Samsung i700 juga merupakan PDA
Phone CDMA. Secara fisik Samsung i700 sama tipisnya dengan
Audiovox Thera. Namun Thera lebih pendek dan lebih lebar
dibanding i700.

Perbedaan utamanya adalah pada adanya rotational camera
pada Samsung i700. Selain itu operating system yg digunakan
pada i700 adalah PocketPC 2002 versi Phone Edition.
Keunggulan versi Phone Edition adalah fungsi phone yg lebih
terintegrasi dengan menu aplikasi, namun kelemahannya
adalah problem kompatibilitas tombol pada beberapa software
yg sebagian besar memang bukan dibuat untuk PocketPC versi
Phone Edition.

Operating system Pocket PC murni mengenal 4 tombol utama,
sedangkan Pocket PC versi Phone Edition hanya mengenal 2
tombol utama. Dalam hal kompatibiltas, Audiovox Thera lebih
unggul karena berbasis Pocket PC 2002 murni (bukan versi
phone Edition)

Dibandingkan Audiovox Thera, i700 memiliki internal RAM
lebih besar yaitu 64MB. Namun dengan memory sebesar itu
harga i700i sebenarnya tetap masih kemahalan, sebab O2 XDA
II (GSM) yg harganya sama, memiliki RAM sebesar 128MB dan
sudah menggunakan Pocket PC 2003 Phone Edition. Selain itu
O2 XDAII sudah dibekali Bluetooh, sedangkan i700 tidak.
Selain tu prosesor yg digunakan i700 masih Intel PXA250
XScale 300MHz, bukan 400Mhz seperti pada 02 XDA II.

Oleh karena itu dengan bandrol harga yg tidak masuk akal
seperti itu, Samsung i700 jelas sangat tidak layak dibeli.
Harga bekasnya juga masih terlalu mahal untuk sebuah PDA
Phone yg tidak dibekali Bluetooh dan WiFi. Bahkan harga
baru PDA Phone Ipaq 6300 (GSM) cuma 6 juta, padahal itu
sudah dibekali Bluetooh, WiFi, Camera dan juga bonus
keyboard.

Bila anda menginginkan PDA Phone CDMA, lebih baik anda
membeli Audiovox Thera. Dengan harga Thera yg murah-meriah
itu anda bisa punya banyak sisa uang untuk membeli Digital
Camera yg hasilnya pasti jauh lebih baik dibanding camera
pada PDA / handphone paling canggih sekalipun.

——————————————-
Perbedaan Frekuensi CDMA 800MHz dan 1900MHz
——————————————-

Sistem CDMA terbagi dalam 2 jenis frekuensi, yaitu 800MHz
dan 1900MHz. Semua operator CDMA (Flexi, StarOne, Fren) yg
beroperasi di Jawa Timur (Surabaya, Gresik, Sidoarjo,
Malang) menggunakan frekuensi 800MHz.

Sedangkan operator Flexi & StarOne yg beroperasi di wilayah
Jabotabek menggunakan frekuensi 1900MHz (Fren tetap
800MHz). Banyak orang berpikir bahwa frekuensi 1900MHz
lebih bagus, makanya untuk Jakarta digunakan frekuensi tsb.
Padahal itu adalah pemikiran yg SALAH BESAR.

Secara teknis, frekuensi 800Mhz justru memiliki kekuatan
sinyal yg lebih baik untuk menembus tembok-tembok bangunan.
Makanya operator CDMA terbesar & terbaik di Amerika yaitu
Verizon juga menggunakan frekuensi 800MHz. Karena perbedaan
frekuensi tsb, maka kualitas sinyal operator CDMA (Flexi &
StarOne) untuk wilayah Surabaya (800Mhz) jauh lebih baik
drpd Jakarta (1900MHz).

Selain itu keunggulan operator yg menggunakan frekuensi
800Mhz adalah pelanggannya bisa menggunakan semua handphone
CDMA tipe apapun (sekalipun yg harganya cuma 350 ribuan).
Sedangkan untuk operator CDMA yg menggunakan frekuensi
1900MHz, pelanggannya hanya bisa menggunakan handphone tipe
dual-band saja (lebih mahal). Jadi jelas penggunaan
frekuensi 1900Mhz tidak memberikan manfaat sama sekali.

Surabaya sebagai tempat lahirnya sistem CDMA di Indonesia,
mendapatkan keuntungan dgn digunakannya frekuensi 800Mhz
oleh seluruh operator di wilayah Jawa Timur. Sedangkan
Jakarta yg notabene adalah ibukota, justru di-anak-tirikan
dalam hal kualitas sinyal CDMA.

Mengingat frekuensi 1900MHz tidak memiliki keunggulan,
tentu cukup aneh kenapa di Jakarta justru diterapkan
frekuensi yg sinyalnya lebih lemah ini. Konon keputusan tsb
disebabkan karena “alasan politis”, yaitu agar kualitas
sinyal CDMA di Jakarta tidak akan sebaik GSM, sehingga
tidak mengancam pangsa pasar para operator GSM.

Sedangkan Fren diperbolehkan beroperasi pada frekuensi
800MHz di Jakarta, karena Fren tarifnya lebih mahal dprd
Flexi & StarOne, jadi tidak dianggap terlalu membahayakan
oleh para operator GSM. Disinilah taktik curang operator
GSM di ibukota. Sedangkan di Surabaya, yg notabene kota
pahlawan, para operator GSM tak berdaya melawan kehebatan
para pahlawan CDMA yg menggunakan di frekuensi 800MHz.

Digunakannya frekuensi 1900Mhz oleh operator StarOne dan
Flexi yg beroperasi di wilayah Jakarta, tentu menyebabkan
kualitas sinyal yg tidak sebaik di Surabaya. Apalagi
Jakarta cukup banyak gedung-gedung tinggi.

Hal inilah yg kadang membuat orang mengira bahwa kekuatan
sinyal CDMA lebih buruk dibanding GSM. Padahal dalam
kenyatannya, secara teknis CDMA memiliki 2 keunggulan utama
dibanding GSM, yaitu:
1. Spektrum sinyal CDMA lebih efisien sehingga setiap pemancar
mampu menghandle lebih banyak panggilan secara bersamaan.
2. Semenjak awal, CDMA sudah dirancang untuk transfer data
kecepatan tinggi.

(Message over 64k, truncated.)

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Pepatah iseng

>1. Uang bukan segalanya.
> > Masih ada Mastercard dan Visa
> >
> >2. Kita seharusnya menyukai binatang.
> > Mereka rasanya lezat.
> >
> >3. Hematlah air.
> >Mandilah di bawah shower bersama kekasih kita.
> >
> >4. Dibelakang setiap pria sukses ada seorang wanita hebat.
> > Di belakang setiap pria yang tidak sukses ada dua wanita.
> >
> >5. Cintailah tetangga.
> > Tetapi jangan sampai tertangkap basah.
> >
> >6. Orang bijaksana tidak menikah,
setelah menikah mereka menjadi bijak sana bijak sini
> >
> >7. Cinta itu photogenic.
> > Dia memerlukan tempat gelap untuk berkembang.
> >
> >8. Pakaian itu adalah pagar pelindung.
> > Pagar seharusnya melindungi tanpa menghalangi pemandangan yang
>indah.
> >
> >9. Semakin banyak belajar, semakin banayak yang kita tahu.
> > Semakin banyak yang kita tahu, semakin banyak yang kita lupa.
> > Semakin banyak yang kita lupa, semakin sedikit yang kita tahu.
> > Jadi kenapa kita sibuk belajar?
> >
> >
> >10. Masa depan tergantung pada impian kamu.
> > Maka pergilah tidur saja sekarang.

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

KARAKTERISTIK BANTAL

KARAKTERISTIK BANTAL
=====================

Tahukah anda watak kita dapat dikenali melalui cara
kita menggunakan bantal sewaktu tidur? Terdapat
beberapa ketegori bantal dan perwatakan:

1) Memeluk Bantal
Mereka yg suka memeluk bantal biasanya berjiwa
seni. Mereka mempunyai penghargaan yg tinggi
terhadap lukisan,muzik dan satera.Perasaan mereka
halus dan jiwa mereka romantik.Kadangkala ada yg
boleh membaca peristiwa yg akan berlaku melalui
mimpi. Mrk juga sgt prihatin terhadap kesusilaan.

2) Menggunakan Banyak Bantal
Mereka biasanya kurang keyakinan.Dalam kehidupan
seharian mereka memerlukan banyak pendamping. Mrk
jarang membuat keputusan sendiri, sebaliknya
mendapatkan pandangan orang lain.

3) Tidur Dengan Satu Bantal
Mrk bukan jenis mengada-ngada dan boleh menerima
keadaan seadanya.Mrk j! uga membuat keputusan
berdasarkan fikiran dan bukan nafsu semata-mata.

4) Meletakkan Bantal Di Bawah Kaki
Mrk mempunyai sifat kurang baik. Mrk jarang bergaul

dgn org ramai, malah kaku dalam pergaulan. Ini
menyebabkan mrk cenderung bersifat egois.
Mrk juga gemar menempuh jalan pintas utk mencapai
cita2. Mrk tdk suka berusaha.

5) Tidur tanpa Bantal
Mrk memiliki sifat percaya diri yg sangat tinggi.

Kadangkala sifat percaya diri ini akhirnya akan
membawa kepada sifat ego.

6) Tidak punya bantal
Kasian deh lo..

7) Nemu bantal
beruntung deh lo…

8) Tidur gigit bantal.
Kelaparan deh lo…

9) Tidur sambil lempar bantal.
Kesurupan setan..

10) Tidur di dalam bantal.
Gila ngkali….

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Mengapa Wanita menangis ….

Mengapa Wanita menangis ….

Seorang anak laki-laki kecil bertanya kepada ibunya “Mengapa engkau menangis?”
“Karena aku seorang wanita”, kata sang ibu kepadanya.
“Aku tidak mengerti”, kata anak itu.
Ibunya hanya memeluknya dan berkata, “Dan kau tak akan pernah mengerti”

Kemudian anak laki-laki itu bertanya kepada ayahnya, “Mengapa ibu suka menangis tanpa alasan?”
“Semua wanita menangis tanpa alasan”, hanya itu yang dapat dikatakan oleh ayahnya.

Anak laki-laki kecil itu pun lalu tumbuh menjadi seorang laki-laki dewasa, tetap ingin tahu mengapa wanita menangis.

Akhirnya ia menghubungi Tuhan, dan ia bertanya, “Tuhan, mengapa wanita begitu mudah menangis?”

Tuhan berkata:

“Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan ”

“Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya ”

“Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh ”

“Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya bersikap sangat menyakiti hatinya ”

“Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya ”

“Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahwa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu ”

“Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk diteteskan.

Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan kapan pun ia butuhkan.”

“Kau tahu:
Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, sosok yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya.”
“Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya, karena itulah hatinya, tempat dimana cinta itu ada.”

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Laki -laki Vs Perempuan .. kidding

KO = Kata Orang

🙂 Meja kerja laki – laki berantakan
KO : Dia memang pekerja keras

🙂 Meja kerja perempuan berantakan
KO : Cewek apaan tuh? Ngerapiin meja meja aja nggak becus. . .

🙂 Laki – laki bekerja menikah
KO : Dia pasti akan bekerja lebih baik karena hidupnya bakalan lebih
teratur

🙂 Perempuan bekerja menikah
KO : Deeuuuuuu . . . paling entar habis hamil juga keluar dia. . .

🙂 Laki – laki ngobrol saat jam kerja
KO : Kalau udah ngomongin bisnis, lupa lunch

🙂 Perempuan ngobrol pada saat jam kerja
KO : Dasar tukang ngerumpi !!!

🙂 Laki – laki nggak ada di meja kerja
KO : Sedang tugas luar

🙂 Perempuan nggak ada di meja kerja
KO : Jangan2 ngeluyur ke mall

🙂 Laki – laki keluar dapet pekerjaan baru
KO : Emang pintar cari prospek dia

🙂 Perempuan keluar dapet pekerjaan baru
KO : Emang perempuan nggak bisa dipercaya

🙂 Foto keluarga di meja laki – laki
KO : Hem. . . bapak teladan & setia

🙂 Foto keluarga di meja perempuan
KO : Ah. . . dia sich emang mentingin keluarga dari pada kerjaan. . .

🙂 Laki – laki nongkrong di depan komputer
KO : Memang klo ide sedang datang suka lupa waktu

🙂 Perempuan nongkrong di depan komputer
KO : Wah. . . kayak laki – laki aja. . .

🙂 Laki – laki selingkuh
KO : Memang kodratnya. . .

🙂 Perempuan selingkuh
KO : Idiiiiiihhhh amit – amit. . .

🙂 Laki – laki bujang usia tiga lima
KO : Matang

🙂 Perempuan bujang usia tiga lima
KO : Perawan tua. . .

🙂 Laki – laki banyak temen lawan jenis
KO : Pasti humoris, enak diajak ngomong, pantes diajak jalan

🙂 Perempuan banyak teman lawan jenis
KO : Piala bergilir. . .

🙂 Laki – laki dapet promosi jabatan
KO : Emang klo prestasi bagus rejeki nggak kemana

🙂 Perempuan dapat promosi jabatan
KO : Ssssttt. . . Bos ada mau. . .

🙂 Laki – laki kepala botak
KO : Lambang bonafide and matang

🙂 Perempuan kepala botak
KO : . . . . baru kena tipes. . .

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Berapa harga waktumu Ayah?

Seperti biasa Rudi, Kepala Cabang di sebuah perusahaan
swasta terkemuka di
Jakarta, tiba di rumahnya pada pukul 9 malam. Tidak
seperti biasanya, Imron,
putra pertamanya yang baru duduk di kelas dua SD yang
membukakan pintu. Ia
nampaknya sudah menunggu cukup lama.
“Kok, belum tidur?” sapa Rudi sambil mencium anaknya.
Biasanya, Imron
memang sudah lelap ketika ia pulang dan baru terjaga
ketika ia akan
berangkat ke kantor pagi hari. Sambil membuntuti sang
ayah menuju ruang
keluarga, Imron menjawab, “Aku nunggu Ayah pulang.
Sebab aku mau tanya
berapa sih gaji Ayah?”
“Lho, tumben, kok nanya gaji Ayah? Mau minta uang
lagi, ya?”

“Ah, enggak. Pengen tahu aja.”
“Oke. Kamu boleh hitung sendiri. Setiap hari Ayah
bekerja sekitar 10 jam
dan dibayar Rp 400.000,-. Dan setiap bulan rata-rata
dihitung 25 hari
kerja. Jadi, gaji Ayah dalam satu bulan berapa, hayo?”

Imron berlari mengambil kertas dan pensilnya dari meja
belajar, sementara
ayahnya melepas sepatu dan menyalakan televisi. Ketika
Rudi beranjak menuju
kamar untuk berganti pakaian, Imron berlari
mengikutinya.

“Kalau satu hari ayah dibayar Rp 400.000,- untuk 10
jam, berarti satu jam
ayah digaji Rp 40.000,- dong,” katanya. “Wah, pinter
kamu. Sudah, sekarang
cuci kaki, bobok,” perintah Rudi. Tetapi Imron tak
beranjak. Sambil
menyaksikan ayahnya berganti pakaian, Imron kembali
bertanya,
“Ayah, aku boleh pinjam uang Rp 5.000,- nggak?”
“Sudah, nggak usah macam-macam lagi. Buat apa minta
uang malam-malam
begini? Ayah capek. Dan mau mandi dulu. Tidurlah.”

“Tapi, Ayah…” Kesabaran Rudi habis. “Ayah bilang
tidur!” hardiknya
mengejutkan Imron. Anak kecil itu pun berbalik menuju
kamarnya. Usai mandi,
Rudi nampak menyesali hardikannya. Ia pun menengok
Imron di kamar tidurnya.
Anak kesayangannya itu belum tidur. Imron didapatinya
sedang terisak-isak
pelan sambil memegang uang Rp 15.000,- di tangannya.

Sambil berbaring dan mengelus kepala bocah kecil itu,
Rudi berkata,
“Maafkan Ayah, Nak. Ayah sayang sama Imron. Buat apa
sih minta uang
malam-malam begini? Kalau mau beli mainan, besok’ kan
bisa. Jangankan Rp
5.000,- lebih dari itu pun ayah kasih.”
“Ayah, aku nggak minta uang. Aku pinjam. Nanti aku
kembalikan kalau sudah
menabung lagi dari uang jajan selama minggu ini.”

“Iya,iya, tapi buat apa?” tanya Rudi lembut. “Aku
menunggu Ayah dari jam
8. Aku mau ajak Ayah main ular tangga. Tiga puluh
menit saja. Ibu sering
bilang kalau waktu Ayah itu sangat berharga. Jadi, aku
mau beli waktu ayah.
Aku buka tabunganku, ada Rp 15.000,-. Tapi karena Ayah
bilang satu jam Ayah
dibayar Rp 40.000,-, maka setengah jam harus Rp
20.000,-. Duit tabunganku
kurang Rp 5.000,-. Makanya aku mau pinjam dari Ayah,”
kata Imron polos.

Rudi terdiam. Ia kehilangan kata-kata. Dipeluknya
bocah kecil itu
erat-erat.

* * *

kebanyakan anak-anak orang kantoran maupun
wirausahawan saat ini memang
merindukan saat-saat bercengkerama dengan orang tua
mereka. Saat dimana
mereka tidak merasa “disingkirkan” dan diserahkan
kepada suster, pembantu
atau sopir. Mereka tidak butuh uang yang lebih banyak.
Mereka ingin lebih
dari itu. Mereka ingin merasakan sentuhan kasih-sayang
Ayah dan Ibunya.
Apakah hal ini berlebihan? Sebagian besar wanita
karier yang nampaknya
menikmati emansipasi-nya, diam-diam menangis dalam
hati ketika anak-anak
mereka lebih dekat dengan suster, supir, dan pembantu
daripada ibu kandung
mereka sendiri. Seorang wanita muda yang menduduki
posisi asisten manajer
sebuah bank swasta, menangis pilu ketika menceritakan
bagaimana anaknya yang
sakit demam tinggi tak mau dipeluk ibunya, tetapi
berteriak-teriak memanggil
nama pembantu mereka yang sedang mudik lebaran.

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Gagal atau Sukses

Di bawah ini saya sajikan tulisan ringan dari
milis Elite Team Indonesia.

Entah apakah akan ada manfaat buat kita
semua. Semua terpulang kpd diri kita masing2.

Selamat membaca!

Kalau Anda ingin menyalahkan orang yang paling
bertanggung jawab atas kegagalan Anda dalam hidup,
maka Anda bisa mulai dengan menyalahkan diri sendiri?
Kenapa demikian?

Karena Andalah sendiri yang mengambil keputusan untuk
gagal. Bukan atasan Anda yang galak. Bukan anak buah
Anda yang susah diatur. Bukan istri Anda yang tidak
sejalan. Bukan suami Anda yang tidak pengertian. Bukan
teman di kantor yang menggosipkan Anda. Tetapi karena
Anda sendirilah yang memutuskan, mengambil keputusan
dengan penuh kesadaran, untuk gagal.

Seorang pesenam dari Jepang meraih medali emas
impiannya setelah menari dengan indah di Olympiade.
Padahal hari sebelumnya, tumitnya retak dan dokter
mengatakan di akan cacat seumur hidupnya. Rasa sakit
dikalahkan oleh kemauan yang kuat untuk
mempersembahkan medali emas bagi negaranya.

Sepasang mahasiswa drop-out memulai sebuah perusahaan
software kecil-kecilan yang sama sekali tidak
diperhitungkan akan menjadi besar. Kini Bill Gates dan
Tim Allen merupakan dua orang legenda software dunia,
padahal hanya berijazahkan high school (SMA).

Seorang veteran perang dunia pertama menawarkan resep
masakan keluarganya kepada lebih dari seribu orang
yang dinilainya dapat memberinya modal usaha
mengembangkan
restoran. Seribu orang itu menolaknya. Tapi ia tidak
menyerah. Bayangkan bila saat itu Kolonel Sanders
memutuskan berhenti pada penolakan yang ke 999, hari
ini kita tidak akan mengenal Kentucky Fried Chicken.

Ketika percobaan lampunya yang ke-sekian ratus gagal,
Thomas Alfa Edison berkata pada seorang wartawan,
“Saya tidak gagal! Bahkan saya baru saja berhasil
menemukan cara ke 879 untuk tidak membuat lampu!”
Pantang menyerah..

PESAN MORAL
Sukses Anda, bukan nasib. Sukses adalah sesuatu yang
hanya dapat dicapai dengan harta, keringat, air mata
dan kadang juga darah. Pada prinsipnya, tidak ada
orang yang gagal. Yang ada hanya orang yang
“memutuskan untuk berhenti” sebelum mencapai sukses.

posted by Hermansean @ Saturday, July 16, 2005 0 comments

Friday, July 15, 2005

“Cinta yang Tersembunyi”

c

Kenapa kita menutup mata ketika kita tidur?
ketika kita menangis? ketika kita
membayangkan?
Ini karena hal terindah di dunia tidak
terlihat.
Ketika kita menemukan seseorang yang
keunikannya sejalan dengan kita, kita bergabung
dengannya dan jatuh ke dalam suatu keanehan
serupa yang dinamakan Cinta.
Ada hal-hal yang tidak ingin kita lepaskan,
seseorang yang tidak ingin kita tinggalkan,
tapi melepaskan bukan akhir dari dunia,
melainkan awal suatu kehidupan baru,
kebahagiaan ada untuk mereka yang menangis,
mereka yang tersakiti, mereka yang telah dan
tengah mencari, dan mereka yang telah
mencoba.
Karena merekalah yang bisa menghargai betapa
pentingnya orang yang telah menyentuh
kehidupan
mereka.
Cinta yang sebenarnya adalah ketika kamu
menitikkan air mata dan masih peduli
terhadapnya, adalah ketika dia tidak
mempedulikanmu dan kamu masih menunggunya
dengan setia.
Adalah ketika dia mulai mencintai orang lain
dan kamu masih bisa tersenyum dan berkata ‘aku
turut berbahagia untukmu’.
Apabila cinta tidak bertemu, bebaskan dirimu,
biarkan hatimu kembali ke alam bebas lagi, kau
mungkin menyadari, bahwa kamu menemukan
cinta
dan kehilangannya, tapi ketika cinta itu mati
kamu tidak perlu mati bersama cinta itu.
Orang yang bahagia bukanlah mereka yang
selalu
mendapatkan keinginannya, melainkan mereka
yang
tetap bangkit ketika mereka jatuh, entah
bagaimana dalam perjalanan kehidupan, kamu
belajar lebih banyak tentang dirimu sendiri dan
menyadari bahwa penyesalan tidak seharusnya
ada, cintamu akan tetap dihatinya, sebagai
penghargaan abadi atas pilihan2 hidup yang
telah kau buat.

Teman sejati, mengerti ketika kamu berkata ‘aku
lupa..’ Menunggu selamanya ketika kamu berkata
‘tunggu sebentar’. Tetap tinggal ketika kamu
berkata ‘tinggalkan aku sendiri’.
Membuka pintu meski kamu belum mengetuk dan
belum berkata ‘bolehkah saya masuk?’ Mencintai
juga bukanlah bagaimana kamu melupakan dia
bila
ia berbuat kesalahan, melainkan bagaimana
kamu
memaafkan.
Bukanlah bagaimana kamu mendengarkan,
melainkan
bagaimana kamu mengerti, bukanlah apa yang
kamu
lihat, melainkan apa yang kamu rasa, bukanlah
bagaimana kamu melepaskan, melainkan
bagaimana
kamu bertahan.
Lebih menyakitkan menangis dalam hati dari
pada
menangis tersedu atau mengadu, air mata yang
keluar dapat dihapus, sementara air mata yang
tersembunyi menggoreskan luka dihatimu yang
tidak akan pernah hilang.
Sayang dalam cinta, kita sangat jarang peduli,
tapi ketika cinta itu tulus, meskipun kau
acuhkan, cinta tetap mulia, dan kamu seharusnya
berbahagia, hatimu dapat mencintai seseorang
yang kau sayang.
Mungkin akan tiba saatnya dimana kamu harus
berhenti mencintai seseorang, bukan karena
orang itu berhenti mencintai kita melainkan
karena kita menyadari bahwa orang itu akan
lebih berbahagia apabila kita melepaskannya.
Namun bila pun kau benar2 mencintai seseorang,
jangan lepaskan dia, bila dia tak membalasmu,
barangkali dia tengah ragu dan mencari, jangan
percaya bahwa melepaskan berarti kamu benar2
mencintai tanpa suatu balasan, mengapa tak
berjuang demi cintamu? mungkin itulah cinta
sejatimu.
Kadang kala, orang yang paling mencintaimu
adalah orang yang tak pernah menyatakan cinta
padamu, karena kau takut berpaling dan memberi
jarak, dan bila ia suatu saat pergi, kau akan
menyadari ia adalah cinta yang tidak kamu
sadari.
Maka mengapa kau tak mengungkapkan cintamu,
bila kau memang mencintainya, meskipun kau tak
tahu apakah cinta itu ada juga padanya?

Cinta itu indah penuh dengan rasa
Cinta itu bohong penuh dengan tangis
Cinta itu suka penuh dengan canda
Cinta itu benci penuh dengan dendam

Visit Today : http://www.richtactics.com

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

What is Cinta

L O V E
Cinta itu seperti kupu-kupu.
Tambah dikejar, tambah lari.
Tapi kalau dibiarkan terbang, dia akan datang
disaat kamu tidak
mengharapkannya.
Cinta dapat membuatmu bahagia tapi sering juga
bikin sedih, tapi cinta
baru berharga kalau diberikan kepada seseorang
yang menghargainya.
Jadi
jangan terburu-buru dan pilih yang terbaik.
Cinta bukan bagaimana menjadi pasangan
yang “sempurna” bagi seseorang.
Tapi bagaimana menemukan seseorang yang
dapat membantumu menjadi
dirimu
sendiri.
Jangan pernah bilang “I love you” kalau kamu
tidak perduli.
Jangan pernah membicarakan perasaan yang
tidak pernah ada.
Jangan pernah menyentuh hidup seseorang kalau
hal itu akan
menghancurkan
hatinya.
Jangan pernah menatap matanya kalau semua
yang kamu lakukan hanya
berbohong.
Hal paling kejam yang seseorang lakukan kepada
orang lain adalah
membiarkannya jatuh cinta, sementara kamu
tidak
berniat untuk
menangkapnya…
Cinta bukan “Ini salah kamu”, tapi “Ma’afkan aku”.
Bukan “Kamu dimana sih?”, tapi “Aku disini”.
Bukan “Gimana sih kamu?”, tapi “Aku ngerti kok”.
Bukan “Coba kamu gak kayak gini”, tapi “Aku
cinta kamu seperti kamu
apa
adanya”.
Kompatibilitas yang paling benar bukan diukur
berdasarkan berapa lama
kalian sudah bersama maupun berapa sering
kalian bersama, tapi apakah
selama kalian bersama, kalian selalu saling
mengisi satu sama lain dan
saling membuat hidup yang berkualitas.
Kesedihan dan kerinduan hanya terasa selama
yang kamu inginkan dan
menyayat sedalam yang kamu ijinkan.
Yang berat bukan bagaimana caranya
menanggulangi kesedihan dan
kerinduan
itu, tapi bagaimana belajar darinya.
Caranya jatuh cinta:
jatuh tapi jangan terhuyung-huyung, konsisten tapi
jangan memaksa,
berbagi
dan jangan bersikap tidak adil, mengerti dan
cobalah untuk tidak
banyak
menuntut, sedih tapi jangan pernah simpan
kesedihan itu.
Memang sakit melihat orang yang kamu cintai
sedang berbahagia dengan
orang
lain tapi lebih sakit lagi kalau orang yang kamu
cintai itu tidak
berbahagia bersama kamu.
Cinta akan menyakitkan ketika kamu berpisah
dengan seseorang,
lebih menyakitkan apabila kamu dilupakan oleh
kekasihMu,
tapi cinta akan lebih menyakitkan lagi apabila
seseorang yang kamu
sayangi
tidak tahu apa yang sesungguhnya kamu rasakan.
Yang paling menyedihkan dalam hidup adalah
menemukan seseorang dan
jatuh
cinta, hanya untuk menemukan bahwa dia bukan
untuk kamu dan kamu sudah
menghabiskan banyak waktu untuk orang yang
tidak pernah menghargainya.
Kalau dia tidak “worth it” sekarang, dia tidak akan
pernah “worth it”
setahun lagi ataupun 10 tahun lagi. Biarkan dia
pergi…

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Humor sejenak

BERITA BURUK DAN BAIK
=====================
Sehabis cuti, Direktur kembali ke kantornya.
“Pak Direktur,”
begitulah sambutan hangat sekretarisnya,
S : ” Ada 2 berita untuk Bapak.
Yang satu buruk,dan yang satunya lagi baik.”
D : “Mulailah dengan berita buruk itu.”
S : “maaf Pak, sejak 2 minggu yang lalu,
Bapak bukan direktur lagi.”
D : “Yang baik?”
S : “Kita akan punya anak.”

MEMELAS
=======
Seorang anak berlari menemui ibunya di dapur.
Anak : “Bu, minta uang.”
Ibu : “Buat apa?”
Anak : “Itu, di depan rumah ada orang yang
berteriak memelas.”
Ibu : “Apa teriakannya?”
Anak : “Bakso, Bakso!”

KECEBUR
=======
Anak : “Bu, dari tadi si Ima nangis terus,
nggak mau berhenti.”
Ibu : “Ini Rp 500,-. Kasih ke dia buat jajan.
Bilang, jangan nangis lagi.”
Anak : “Percuma, BU.. Dia nggak bakal mau diam.”
Ibu : “Dasar anak nakal. Di mana sih dia sekarang?”
Anak : ” Tuh, di atas pohon rambutan gak bisa turun.”

MAK EROT BELI MOBIL
===================
mak Erot beli Kia visto…..
cucunya nanya..
“nek koq mobilnya kcil amat…?”
mak Erot jawab..
“byarin ntar mak urut, pasti jadi carnival!!!”

BAHASA PALING ASING
====================
Seorang wanita cantik bernama Ria ingin
sekali bisa berbahasa
asing, berhubung dalam kondisi sekarang
penguasaan bahasa asing
sangat diperlukan,
bukan cuma untuk pergaulan tapi juga biar
gampang nyari kerja,
itu pikiran utamanya.
Datanglah dia ke sebuah tempat kursus bahasa.
Dia pergi ke
depan customer service (CS) …
Ria : “Maaf, mbak… saya ingin kursus bahasa asing..”‘
CS : “Kursus bahasa apa yang ingin mbak ikuti ?”
Ria berpikir cukup lama, lalu tanyanya
” Kira-kira bahasa apa ya yang PALING ASING ?”

KAMBING MU SENDIRI
==================
Pada suatu sore parmin sedang berpacaran
dengan inem sambil
menggembalakan kambingnya yang memang cukup banyak,
dan ketika sedang
asik-asiknya mereka pacaran,
didepan mereka melihat seekor kambing jantan sedang
mengawini kambing betina, lalu parmin berkata
“Nem…….aku ingin sekali melakukan seperti
apa yang mereka
lakukan(sambil menunjuk kearah kambing yang
sedang berduaan
itu),gimana boleh nggak???? ”
Inem cuma bilang: “Yach nggak apa-apa kang Parmin,
itu kan
kambing-kambing kamu sendiri…………”
Parmin:??????????????????????

SAMA-SAMA NGGAK TAU
===================
Waktu gue baru dua hari kerja disebuah perusahaan asing,
gue
sempat menelpon ke bagian dapur sambil berteriak,
“Ambilkan gue kopi… cepat!.”
Ternyata jawaban dari balik telepon tidak kalah keras dan
marahnya.
“Hei… kamu salah pencet extention?
Kamu tahu dg siapa kamu bicara?”
“Tidak…” gue nyahut.
“Saya Direktur Utama di sini, Saya pecat kamu nanti!”
Nggak kalah gertak dan kalah teriak gue balas menyahut,
“Dan Bapak tahu siapa saya?.”
“Tidak.” jawab Boss gue itu.
“Syukurlah kalau gitu” sahut gue cuek sambil menutup telepon

Pelupa berat
==============
Ada anak sekolah namanya Andi, ia kelas 5 SD.
Suatu pagi ia pingin berangkat sekolah, lalu minta izinlah ia
ke Bapaknya.
“Pak.., saya kesekolah dulu ya!” kata Andi
“Iya, berangka sana! Tapi kamu ngga lupa sesuatu? Celana kamu
mana..!!!”
kata Bapak
“Iya pak, saya lupa pakai celana….” kata Andi
“Dasar Pelupa kamu!!!” kata Bapak
Keesokan harinya Andi mau berangkat lagi kesekolah, seperti
biasanya minta izin dulu ama bapaknya.
“Pak.., hari ini saya mau kesekolah dulu dan sekarang sudah
tidak ada lagi yang ketinggalan” kata Andi
“Yakin…? lalu buku gambar kamu mana?” kata Bapak
” iya, saya lupa pak!!!” kata Andi
“Kamu ini, masih kecil udah pikun bagaimana klo gede nanti..?”
kata Bapak
Keesokannya lagi minta izin lagi kebapak,
“Pak hari ini saya mau berangkat sekolah, dan semua sudah komplit.
Mulai seragam sekolah, tas, sepatu, buku gambar dan penggaris semua
Ok pak…” kata Andi dengan nada yakin dan percaya diri
Tiba-tiba pundak Andi ditepuk bapak dari belakang.
“Dasar bego, ini hari minggu dasar gemblung ….” kata Bapak dengan
nada kesal dan marah-marah.

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Cinta dan Kecantikan

“Bisa saya melihat bayi saya?” pinta seorang ibu

yang baru melahirkan penuh kebahagiaan. Ketika

gendongan itu berpindah ke tangannya dan ia

membuka selimut yang membungkus wajah bayi

lelaki yang mungil itu, ibu itu menahan nafasnya.

Dokter yang menungguinya segera berbalik

memandang ke arah luar jendela rumah sakit.

Bayi itu dilahirkan tanpa kedua belah telinga!

Waktu membuktikan bahwa pendengaran bayi

yang kini telah tumbuh menjadi seorang anak itu

bekerja dengan sempurna. Hanya penampilannya

saja yang tampak aneh dan buruk.

Suatu hari anak lelaki itu bergegas pulang ke

rumah dan membenamkan wajahnya di pelukan

sang ibu yang menangis. Ia tahu hidup anak

lelakinya penuh dengan kekecewaan dan tragedi.

Anak lelaki itu terisak-isak berkata, “Seorang

anak laki-laki besar mengejekku. Katanya, aku ini

makhluk aneh.”

Anak lelaki itu tumbuh dewasa. Ia cukup tampan

dengan cacatnya. Iapun disukai teman-teman

sekolahnya. Ia juga mengembangkan bakatnya di

bidang musik dan menulis. Ia ingin sekali menjadi

ketua kelas. Ibunya mengingatkan,”Bukankah

nantinya kau akan bergaul dengan remaja-remaja

lain?” Namun dalam hati ibu merasa kasihan

dengannya.

Suatu hari ayah anak lelaki itu bertemu dengan

seorang dokter yang bisa mencangkokkan telinga

untuknya. “Saya percaya saya bisa memindahkan

sepasang telinga untuknya. Tetapi harus ada

seseorang yang bersedia mendonorkan

telinganya,” kata dokter.

Kemudian orangtua anak lelaki itu mulai mencari

siapa yang mau mengorbankan telinga dan

mendonorkannya pada mereka. Beberapa bulan

sudah berlalu. Dan tibalah saatnya mereka

memanggil anak lelakinya, “Nak, seseorang yang

tak ingin dikenal telah bersedia mendonorkan

telinganya padamu. Kami harus segera

mengirimmu ke rumah sakit untuk dilakukan

operasi. Namun, semua ini sangatlah rahasia.”

kata sang ayah.

Operasi berjalan dengan sukses. Seorang lelaki

barupun lahirlah. Bakat musiknya yang hebat itu

berubah menjadi kejeniusan. Ia pun menerima

banyak penghargaan dari sekolahnya. Beberapa

waktu kemudian ia pun menikah dan bekerja

sebagai seorang diplomat. Ia menemui

ayahnya, “Yah, aku harus mengetahui siapa

yangtelah bersedia mengorbankan ini semua

padaku. Ia telah berbuatsesuatu yang besar

namun aku sama sekali belum membalas

kebaikannya.”

Ayahnya menjawab, “Ayah yakin kau tak kan bisa

membalas kebaikan hati orang yang telah

memberikan telinga itu.” Setelah terdiam sesaat

ayahnya melanjutkan, “Sesuai dengan perjanjian,

belum saatnya bagimu untuk mengetahui semua

rahasia ini.”

Tahun berganti tahun. Kedua orangtua lelaki itu

tetap menyimpan rahasia. Hingga suatu hari

tibalah saat yang menyedihkan bagi keluarga itu.

Di hari itu ayah dan anak lelaki itu berdiri ditepi

peti jenazah ibunya yang baru saja meninggal.

Dengan perlahandan lembut, sang ayah

membelai rambut jenazah ibu yang terbujur

kakuitu, lalu menyibaknya sehingga tampaklah

bahwa sang ibu tidak memiliki telinga. “Ibumu

pernah berkata bahwa ia senang sekali bisa

memanjangkan rambutnya,” bisik sang

ayah. “Dan tak seorang pun menyadari bahwa ia

telah kehilangan sedikit kecantikannya bukan?”

Kecantikan yang sejati tidak terletak pada

penampilan tubuh namun di dalam hati. Harta

karun yang hakiki tidak terletak pada apa yang

bisa terlihat, namun pada apa yang tidak dapat

terlihat. Cinta yang sejati tidak terletak pada apa

yang telah dikerjakan dan diketahui, namun pada

apa yang telah dikerjakan namun tidak diketahui.

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

***CINTA, KEKAYAAN, KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN ….***

***CINTA, KEKAYAAN, KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN ….***

Alkisah di suatu pulau kecil, tinggallah berbagai macam benda-bendaabstrak: ada CINTA, KEKAYAAN, KECANTIKAN, KESEDIHAN, KEGEMBIRAAN dan sebagainya.

Awalnya mereka hidup berdampingan dengan baik dan saling melengkapi. Namun suatu ketika, datang badai menghempas pulau kecil itu dan air laut tiba-tiba naik semakin tinggi dan akan menenggelamkan pulau itu. Semua penghuni pulau cepat-cepat berusaha menyelamatkan diri.CINTA sangat kebingungan sebab ia tidak dapat berenang dan tak mempunyaiperahu. Ia berdiri di tepi pantai mencuba mencari pertolongan. Sementara itu air makin naik membasahi kaki CINTA.

Tidak lama CINTA melihat KEKAYAAN sedang mengayuh perahu. “KEKAYAAN! KEKAYAAN! Tolong aku!” teriak CINTA. Lalu apa jawab KEKAYAAN, “Aduh! Maaf, CINTA!” kata KEKAYAAN. “Perahuku telah penuh dengan harta bendaku. Aku tak dapat membawamu serta, nanti perahu ini tenggelam. Lagipula tak ada tempat lagi bagimu di perahuku ini.” Lalu KEKAYAAN cepat-cepat mengayuh perahunya pergi meninggalkan CINTA.

CINTA sedih sekali, namun kemudian dilihatnya KEGEMBIRAAN lewat dengan perahunya.KEGEMBIRAAN! Tolong aku!”, teriak CINTA.Namun apa yang terjadi, KEGEMBIRAAN terlalu gembira karena ia menemukan perahu sehingga ia tuli tak mendengar teriakan CINTA. Air makin tinggi membasahi CINTA sampai ke pinggang dan CINTA semakin panik.

Tidak lama kemudian lewatlah KECANTIKAN.”KECANTIKAN! Bawalah aku bersamamu!”, teriak CINTA.Lalu apa jawab KECANTIKAN, “Wah, CINTA, kamu basah dan kotor. Aku tak bisa membawamu ikut. Nanti kamu mengotori perahuku yang indah ini.” sahut KECANTIKAN.

CINTA sedih sekali mendengarnya. CINTA mulai menangis terisak-isak. Apa kesalahanku, mengapa semua orang melupakan aku ?

Saat itu lewatlah KESEDIHAN.Lalu CINTA memelas, “Oh, KESEDIHAN, bawalah aku bersamamu”, kata CINTA. Lalu apa kata KESEDIHAN, “Maaf, CINTA. Aku sedang sedih dan aku ingin sendirian saja…”, kata KESEDIHAN sambil terus mengayuh perahunya.

CINTA putus asa……..

Ia merasakan air makin naik dan akan menenggelamkannya. CINTA terus berharap kalau dirinya dapat diselamatkan. Lalu ia berdoa kepada Tuhannya, oh tuhan tolonglah aku, apa jadinya dunia tanpa aku, tanpa CINTA?

Pada saat kritis itulah tiba-tiba terdengar suara, “CINTA! Mari cepat naik ke perahuku!”CINTA menoleh ke arah suara itu dan melihat seorang tua reyot berjanggutputih panjang sedang mengayuh perahunya. Lalu cepat-cepat CINTA naik ke perahu itu, tepat sebelum air menenggelamkannya.

Kemudian di pulau terdekat, orang tua itu menurunkan CINTA dan segera pergi lagi. Pada saat itu barulah CINTA sadar, bahwa ia sama sekali tidak mengetahui siapa orang tua yang baik hati menyelamatkannya itu. CINTA segera menanyakannya kepada seorang penduduk tua di pulau itu, siapa sebenarnya orang tua itu.

Kemudian di pulau terdekat, orang tua itu menurunkan CINTA dan segera pergi lagi. Pada saat itu barulah CINTA sadar, bahwa ia sama sekali tidak mengetahui siapa orang tua yang baik hati menyelamatkannya itu. CINTA segera menanyakannya kepada seorang penduduk tua di pulau itu, siapa sebenarnya orang tua itu.

“Sebab……., kata orang itu, “hanya WAKTU lah yang tahu berapa nilainya harga sebuah CINTA itu……”….

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Tentang Cinta Lg

Cinta

Cinta adalah sebuah anugerah yang datangnya tanpa kita sadari
Kadang cinta yang merupakan sebuah anugerah
Bisa mencelakakan diri kita
Sekarang tinggal bagaimana kita menempatkan cinta itu sesuai porsinya
Sehingga cinta tidak menjadi bumerang buat kita

Yang Kita Cintai

Orang yang kita cintai adalah…
Tempat kita berbagi bahagia, ceria dan tawa
Orang yang kita cintai adalah…
Orang yang paling menyakitkan bagi diri kita
dan Orang yang kita cintai adalah…
tempat kita menangis bersama dikala senang dan duka… karna cinta.

Adanya Cinta

Cinta seperti angin yang behembus
tak dapat kau sentuh
tak dapat kau pandang dan
takdapat kau pegang
tapi…cinta hanya dapat kau rasakan
pahit dan manisnya itulah anugerah cinta

Cinta Bukan Untuk Dimiliki

Cinta tidak Untuk Dipaksa
Tapi Cinta Butuh saling pengertian
Cinta Harus Dijaga Bukan Untuk diperdebatkan

Kepastian Dan Keraguan

Jika kita memulainya dengan kepastian, kita akan berakhir dalam keraguan;
tetapi jika kita memulainya dengan keraguan, dan bersabar menghadapinya,
kita akan berakhir dalam kepastian. (Francis Bacon)

Manusia Paling Tolol

Manusia yang paling tolol ialah yang sesat di akhir perjalanannyasaat ia hampir sampai ke tempat tujuan.
Akal yang dipandu oleh taufik dan hidayah Allah akan melihat setiap ajaran yang dibawa oleh Rasulullah saw
sebagai suatu kebenaran yang cocok dengan akal dan hikmah kebijaksanaan.

Muslim Sejati

Seorang muslim memiliki beberapa karakteristik tersendiri, sudahkah anda termasuk golongan ini ?
Cirinya adalah akal berfikir cerdas , tubuh bekerja keras dan hati beramal yang ikhlas…..!!!

Hebatnya Cinta
By.Dewi

Pernahkah kamu merasakan, bahwa kamu mencintai seseorang,
meski kamu tahu ia tak sendiri lagi, dan
meski kamu tahu cintamu mungkin tak berbalas, tapi kamu
tetap mencintainya, Pernahkah kamu
merasakan, bahwa kamu sanggup melakukan apa saja demi
seseorang yang kamu cintai, meski kamu tahu ia
takkan pernah peduli ataupun ia peduli dan mengerti, tapi
ia tetap pergi.

Pernahkah kamu merasakan hebatnya cinta, tersenyum kala
terluka, menangis
kala bahagia, bersedih kala bersama, tertawa kala
berpisah, Aku pernah,
aku pernah tersenyum meski kuterluka karena kuyakin Tuhan
tak menjadikannya untukku, Aku pernah
menangis kala bahagia, karena kutakut kebahagiaan cinta
ini akan sirna begitu saja, Aku pernah
bersedih kala bersamanya, karena kutakut aku kan
kehilangan dia suatu saat nanti, dan Aku juga pernah
tertawa saat berpisah dengannya,karena sekali lagi, cinta
tak harus
memiliki, dan Tuhan pasti telah menyiapkan cinta yang lain
untukku.

Aku tetap bisa mencintanya, meski ia tak dapat kurengkuh
dalam pelukanku,
karena memang cinta ada dalam jiwa, dan bukan ada dalam
raga.

Email ini Aku persembahkan untuk semua teman baik-ku
Semua orang pasti pernah merasakan cinta.. baik dari orang
tua…
sahabat.. kekasih dan akhirnya pasangan hidupnya.
Buat temenku yg sedang jatuh cinta.. selamat yah.. karena
cinta itu
sangat indah. Semoga kalian selalu berbahagia.

Buat temanku yg sedang terluka karena cinta… Hidup itu
bagaikan roda
yang terus berputar, satu saat akan berada di bawah dan
hidup terasa
begitu sulit, tetapi keadaan itu tidak untuk selamanya,
bersabarlah
dan berdoalah karena cinta yang lain akan datang dan
menghampirimu.

Buat temanku yang tidak percaya akan cinta… buka hati mu
jangan
menutup mata akan keindahan yang ada di dunia maka cinta
membuat hidupmu menjadi bahagia.

Buat temanku yang mendambakan cinta.. bersabarlah.. karena
cinta yang
indah tidak terjadi dalam sekejab.. Tuhan sedang
mempersiapkan segala
yang terbaik bagimu

Buat temanku yang mempermainkan cinta…. Sesuatu yang
begitu murni dan tulus bukanlah untuk dipermainkan. Cinta bukan suatu
kehampaan. Semoga kalian berhenti mempermainkan cinta dan mulai merasakan
kebahagiaan yang seutuhnya.

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Diary para suami…………

Diary para suami…………

Senin :
Seseorang mencuri semua kartu kredit milik
saya, tapi saya tidak melaporkannya.

Maling itu tidak menguras uang sebanyak istri saya.

Selasa :
Saya bertanya kepada istri, “Sayang,
tempat mana yang terbaik untuk merayakan hari ulang
tahun pernikahan kita?” Dia menjawab, “Cobalah
tempat yang belum pernah saya kunjungi.”

Nah, malam itu saya mengajaknya ke dapur.

Rabu :
Kalo bepergian, kami selalu bergandengan
tangan. Hari ini saya lepaskan tangannya, tau-
taunya dia malah ngacir ke Sogo.

Kamis :
Istriku paling senang membeli barang yang
ditandai TURUN.

Hari ini, dia membeli sebuah eskalator.

Jum’at :
Hobi istri saya hanyalah BELANJA, BELANJA, dan
BELANJA. Minggu lalu dia jatuh sakit selama seminggu,

tadi saya dengar ada tiga butik akhirnya bangkrut.

Sabtu :
Dia paling senang mengoleksi barang-barang yang
memakai tenaga listrik. Dia beli blender elektrik,
panggangan elektrik, pemanas makanan elektrik, dan
serba listrik lainnya. Tadi pagi dia tanya, “Mas,
kira-kira barang apa yang belum saya miliki?”;

Saya belikan dia sebuah kursi listrik !

Minggu :
Hari ini, istri saya menelepon saya dan mengeluh,
mobilnya tidak dapat jalan lagi.

Saya tanya apa penyebabnya, dia katakan ada air di
karburatornya.
Saya bertanya mobilnya ada dimana, dia bilang
nyemplung ke kali Ciliwung

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Girls, Pria itu ternyata memang susah…

Girls, Pria itu ternyata memang susah…
Jika kamu memperlakukannya dengan baik,
dia pikir kamu jatuh cinta padanya.
Jika tidak, kamu akan dibilang sombong.

Jika kamu berpakaian bagus,
dia pikir kamu sedangmencoba untuk
menggodanya.
Jika tidak, dia bilang kamu kampungan.

Jika kamu berdebat dengannya,
dia bilang kamu keras kepala.
Jika kamu tetap diam,
dia bilang kamu nggak punya otak.

Jika kamu lebih pintar dari pada dia,
dia akan kehilangan muka.
Jika dia yang lebih pintar,
dia bilang dia paling hebat.

Jika kamu tidak cinta padanya,
dia akan mencoba mendapatkanmu.
Jika kamu mencintainya,
dia akan mencoba untuk meninggalkanmu.

Jika kamu beritahu dia masalah mu,
dia bilang kamu menyusahkan.
Jika tidak, dia bilang kamu tidak mempercayai
mereka.

Jika kamu cerewet pada dia,
kamu dibilang seperti seorang pengasuh baginya.
Tapi jika dia yang cerewet ke kamu, itu karena dia
perhatian.

Jika kamu langgar janji kamu,
kamu tidak bisa dipercaya.
Jika dia yang ingkari janjinya,
dia melakukannya karena terpaksa.

Jika kamu merokok, kamu adalah cewek liar !
Tapi kalo dia yang merokok ,
dia adalah seorang gentleman, wuiihh..!

Jika kamu menyakitinya, kamu dibilang
perempuan kejam.
Tapi jika dia yang menyakitimu, itu karena kamu
terlalu sensitif dan terlalu sulit untuk dibuat
bahagia !!!!!

Jika kamu mengirimkan ini pada cowok-cowok,
mereka pasti bersumpah kalau ini tidak benar.
Tapi jika kamu tidak mengirimkan ini pada mereka,
mereka akan bilang kamu egois.

Jadi….. kirimkan ini pada semua teman lelakimu
diluar sana……

dan juga pada semua teman cewekmu untuk
berbagi tawa bersama..

Coba baca yg Ini :

Girls, Pria itu ternyata memang pasangan kita…
Jika kamu memperlakukannya dengan baik,
lama2 kamu akan jatuh cinta padanya.
Jika tidak, kamu tidak akan tahu

Jika kamu berpakaian bagus,
dia pikir kamu sedang mencoba untuk tampil lebih
cantik sebagai
pendampingnya

Jika tidak, dia bilang kamu sudah cantik dan
natural
Jika kamu berdebat dengannya,
dia bilang kamu pasangan yg cocok untuk sharing

Jika kamu tetap diam,
dia bilang kamu memang selalu berpikir dulu
sebelum bicara

Jika kamu lebih pintar dari pada dia,
dia akan bilang kamu wanita yg selama ini dia cari
Jika dia yang lebih pintar,

dia bilang kamu pasti punya sisi yang dia enggak
punya
Jika kamu tidak cinta padanya,
dia akan mencoba mendapatkanmu.
Jika kamu mencintainya,

dia akan bertaruh dengan nyawanya untuk
mencintaimu

Jika kamu beritahu dia masalah mu,
dia bilang kita coba cari jalan keluarnya
Jika tidak, dia bilang sudah sepenuh hati
mempercayaimu

Jika kamu cerewet pada dia,
kamu dibilang selalu perhatian padanya
Tapi jika dia yang cerewet ke kamu, itu karena dia
sangat menyayangimu

Jika kamu langgar janji kamu,
dia bilang kamu pasti tidak akan mengulanginya
Jika dia yang ingkari janjinya,
dia melakukannya karena terpaksa.

Jika kamu merokok, dia bilang kamu seksi
Tapi kalo dia yang merokok ,
itu sudah biasa

Jika kamu menyakitinya, kamu akan diingatkan:

ALLOH bisa menciptakan HAWA saja atau ADAM
saja.
Tapi DIA menciptakan keduanya…Berpasangan…
Untuk TIDAK saling menyakiti dan melecehkan…

Tapi Untuk saling MENYAYANGI, dan saling
MENCINTAI

Jika kamu mengirimkan ini pada cowok-cowok,
mereka pasti tersenyum bahagia karena merasa
dihargai

Jadi….. kirimkan ini pada semua teman lelakimu
diluar sana ….

dan juga pada semua teman cewekmu untuk
berbagi bahagia…bersama

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Cinta lagi

Cinta ada disetiap hati manusia.
Cinta adalah anugerah terindah yang pasti dimiliki semua orang.
Cinta adalah kekuatan untuk berusaha.
Cinta adalah muzik. Jika kita mempunyai cinta maka kita dapat bermain muzik.
Cinta akan memenuhi, menghancurkan, dan menyembuhkan hati yang terluka.
Cinta bisa dikaitkan dengan sebuah objek dimana hanya kita yang tahu ertinya.
Cinta itu bukan mainan tetapi pengorbanan.
Cinta itu buta dan cinta bisa membutakan mata.
Cinta itu memang indah kerana kita tidak tahu bagaimana akhirnya.
Cinta itu seperti bunga yang disiram dan diberi pupuk sehingga tumbuh.
Cinta itu seperti penyakit, dimana kesetiaan dan pengertianlah ubatnya.
Cinta kadang membuat kita bahagia, membuat kita merana.
Cinta memiliki bahasa tersendiri dan selama berabad-abad bunga telah menjadi simbol pernyataan cinta yang abadi.
Cinta menimbulkan kepedihan, cinta menyembuhkan kepedihan, dan cinta itu sendiri adalah kepedihan.
Cinta tidak mengenal perbezaan.
Cinta tidak selalu membuat dunia berputar tapi seringkali kita berputar di dunia dengan cinta.
Diperlukan dua orang untuk menemukan kebenaran, satu untuk mengucapkannya dan satu untuk memahaminya.
Hadiah-hadiah amat bagus yang dapat dimenangkan oleh senyuman adalah persahabatan dan cinta.
Jalan terbaik untuk keluar dari kesulitan adalah menghadapi dan mengatasinya.

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

10 Tips selingkuh .. Joke

Berikut adalah 10 tips untuk berselingkuh dengan
aman

1. Jangan melakukan lebih dari 2x, karena
kalau lebih dari 2x perasaan Anda akan berbicara.
Kalau udah begini tahi kuda bisa serasa coklat.
Keluarga dirumah bisa nggak diingat.

2. Cari partner selingkuh yang sejajar baik dari
segi ekonomi maupun mental. Kalau partner
selingkuh Anda ekonomi lemah, Anda akan
diporotin habis-habisan. Anda akan ditelpon 57x
sehari. Kursi yang Anda duduki
bisa terasa panas bagai bara.

3. Bila parner selingkuh sudah menunjukkan
gejala-gejala cinta, segera tinggalkan. Kalau Anda
terlambat maka partner selingkuh Anda akan
berubah jadi “ingus”. Kalau udah nempel ditangan,
dikibas-kibas kagak mau lepas…ampuuun.

4. Jangan mengobral harapan, terutama kalau
partner Anda termasuk wajah cantik/ganteng tapi
IQ jongkok. Anda bisa dikejar terus denngan janji
Anda yang mau mengawini, membelikan ini, itu dll.

5. Bikin perjanjian didepan, semacam pre-
nuptial agreement begitu. Bahwa hubungan ini
hanya akan begini dan begitu dan tidak lebih dan
tidak kurang dari itu.

6. Hal terpenting dalam dunia perselingkuhan,
jangan sampai Anda jatuh cinta. Kalau Anda type
yang mesti jatuh cinta kalau selingkuh, lebih
baik Anda kawin lagi atau cerai dan kawin lagi.

7. Jangan sekali-kali berpikir untuk
menekan “per unit cost”. Kalau Anda
type pelit lebih baik tidak usah coba-coba
selingkuh, kecuali kalau Anda dipihak
yang “diongkosi”.

8. Lakukan pada siang/pagi hari, lebih sulit
dilacak dan lebih mudah dan banyak waktu untuk
menghilangkan jejak.

9. Kelemahan Anda adalah identitas Anda, cari
juga kelemahan parnerselingkuh
Anda. Sehingga score tetap 1:1 terus.

10. Jangan lupa pakai “protection =))v

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Ciuman menurut para dosen

Ciuman menurut para dosen :

Dosen Fisika:
Ciuman adalah gaya tarik menarik antara dua mulut dimana jarak antara satu
titik dengan titik yang lain adalah nol.

Dosen Kimia:
Ciuman adalah reaksi akibat interaksi dari senyawa yang dikeluarkan oleh dua
hati.

Dosen Mikrobiologi:
Ciuman adalah pertukaran bakteri uniseksual di dalam air liur.

Dosen Biologi:
Ciuman adalah menyatunya dua otot orbicularisoris dalam keadaan kontraksi.

Dosen Ekonomi:
Ciuman adalah sesuatu di mana permintaan lebih besar drpd penawaran.

Dosen Statistik:
Ciuman adalah kejadian yang peluangnya bisa sangat tergantung dari angka
statistik berikut:36- 24-36.

Dosen Teknik:
Ciuman? Apa itu..?

Dosen elektro:
Ciuman Adalah bertemu antara ion positif dan negatif yang mengakibatkan arus
lemah menjadi arus kuat…

Dosen Kedokteran:
Ciuman adalah proses pendiaknosaaan fisik secara langsung yang berakibakan
aliran darah ke organ reproduksi meningkat

Dosen psikologi:
Ciuman adalah proses penjiwaan terhadap pola pikir seseorang untuk
mengetahui akan kenikmatan….

Ciuman menurut dosen program komputer:
If kiss >= Hot then go to bed room else go to bathroom end.

Ciuman Menurut Dosen Seni :
Ciuman adalah sesuatu yang indah bila dinikmati bersama

Ciuman menurut guru olahraga :
jika berciuman berkategori sangat hot,sama besar dengan kalori yang terbuang
untuk berjalan tergopoh-gopoh (brisk walking)

Ciuman menurut dosen politik (ilmu transformasi
konflik):
ciuman adalah kemampuan untuk mentransformasi gesekan-gesekan konflik dari
dua kelompok berbeda sehingga bisa menghasilkan sesuatu yang positif (win
win solution: “semua senang,semua nyaman..semua melayang)

Ciuman menurut dosen matematika(teori
kemungkinan) :
Ciuman itu gambling, sekarang nyium Tinggal tunggu balasannya, digampar ato
dibalas cium…

Ciuman menurut Dosen olahraga (again) :
Ciuman adalah suatu peregangan & pemanasan untuk “olahraga” yang lebih
berat….

Menurut dosen kewiraan :
Ciuman adalah hak yang dimiliki oleh seorang pasangan yang hubungannya telah
diakui oleh negara berdasarkan hukum dan undang-undang yang berlaku.

Menurut dosen bahasa :
Ciuman adalah berasal dari sebuah kata
dasar “cium” yang mendapatkan akhiran “an”.

Menurut dosen seksiologi :
Ciuman adalah suatu teknik rangsangan dan pemanasan (foreplay) dimana
tahapan ini menyentuh titik titik rangsangan di seluruh tubuh…

Menurut anaknya dosen :
Ciuman adalah temannya ciunyil, ciucrit, ciusrok.
bisa juga berarti sudah sadar dari pingsan .

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Tell Her That You Love Her

Tit.. tiit . “I luv u”.

Setiap pagi aku menerima SMS bernada seperti itu.

Atau terkadang berupa gambar yang melambangkan cinta.

Bukan siapa-siapa, karena wanita yang rajin tak pernah absen mengirimiku ungkapan cinta itu tak lain adalah istriku sendiri. Kemarin kuberitahu dia bahwa tindakannya itu memalukan, untuk sebuah keluarga yang sudah memiliki dua anak, tidak usahlah ‘cinta-cinta-an’ seperti halnya orang pacaran atau pengantin baru. Tapi ia tidak menggubrisnya, bahkan ia semakin sering dengan menambah rutinitas itu pada setiap sorenya.

Enam setengah bulan lalu, malah dia melakukan satu seremoni yang bagiku hanyalah buang-buang uang saja dan tak selayaknya ia melakukan itu. Malam itu sesampainya aku di rumah, kudapati rumahku hanya diterangi oleh lampu yang remang-remang. Rupanya istriku mengganti lampu ruangan makan kami, agar terkesan lebih romantis, katanya.

Sementara dua anakku sudah terlelap menikmati mimpinya, kulihat beberapa batang lilin menyala diatas meja makan yang diatasnya sudah tersedia hidangan penuh selera yang menjadi kesukaanku. Dengan gaun malamnya, ia terlihat begitu cantik. Aku baru ingat, hari itu adalah ulang tahun ketiga pernikahan kami.

Bahkan satu bulan sebelumnya, ia mengajakku keluar bersama anak-anak. Kami makan di sebuah restoran yang cukup bagus. Ia yang membayar semuanya, katanya. Pikirku, dari mana ia mendapatkan uang, toh ia tak bekerja. Akhirnya kuketahui itu uang yang ia sisihkan dari jatah bulanan yang kuberikan. Hanya saja bagiku, sekedar merayakan ulang tahunku tidak perlu repot-repot dan mahal seperti ini. Cukup dengan membeli makanan di pasar dan dimakan bersama-sama, selesai, yang penting kita bersyukur kepada-Nya bahwa kita masih diberikan kekuatan dan kesabaran dalam mengemban amanah-Nya sampai usia kita bertambah hari itu.

Yang kuheran, malam sebelumnya tepat pukul 00.01 WIB ketika detik pertama pada tanggal kelahiranku, sebuah kecupan hangat mendarat di keningku. Kubuka perlahan mataku dan kudapatkan senyumannya yang manis. Malam itu ia menghadiahiku sebuah jam tangan yang didalam bungkus kadonya terdapat sebuah kartu ucapan bertuliskan: “Take My Heart In Your Arm”.

O ya, sekedar memberitahu, handphone yang kupakai sekarang ini adalah handphone hadiah darinya pada saat ulangtahun pernikahanku enam setengah bulan yang lalu itu. Aku sempat menolaknya, karena handphone-ku sebelumnya juga masih bagus. Dengan sedikit senyum ia menghulurkan sebungkus kado cantik itu. Didalamnya, kutemukan kembali sebuah kartu bertuliskan sebuah pesan (harap) singkat: “Keep In Touch, Please .”. Lucunya, aku lupa
bertanya, bagaimana cara ia mendapatkan barang semahal itu. Ah mungkin karena aku sedang terkagum-kagum saja kepada istriku itu, yang membuat aku lupa.

SMS terakhir yang aku terima pagi ini, masih sama isinya. Namun entah hari ini aku menitikkan air mata. Kuperhatikan kembali rangkaian kata-kata dalam pesan itu, padahal setiap hari aku membacanya. I-L-U-V-U.

Kuperhatikan satu persatu huruf yang terangkai singkat itu, namun titik air dari mataku semakin bertambah. Aku jadi teringat dengan handphone hadiah darinya, teringat dengan makan malam istimewa nan romantis saat ulang tahun pernikahanku enam setengah bulan yang lalu, jam tangan hadiah darinya saat ulangtahunku, semua perhatian, cinta dan kasih sayangnya kepadaku. Ooh…..

Tiba-tiba mataku menatap lingkaran merah di satu tanggal pada kalender mejaku. Disitu tertulis, “Ultah istriku”. Ya Allah, aku hampir saja melupakannya kalau besok adalah hari ulang tahunnya. Sementara hari sudah sore, aku bingung harus menyiapkan hadiah apa untuknya, padahal uangku sudah habis, tak mungkinlah jika aku meminta kepadanya untuk membeli hadiah
untuknya, jelas nggak surprise. Akhirnya, aku nekat menelepon beberapa teman dan karibku, atau siapapun yang bisa kupinjam uangnya. Aku ingin memberinya sesuatu. Namun, apa daya, tak satupun dari mereka bisa meminjamkannya karena memang selain mendadak, bukan tanggal yang tepat bagi siapapun untuk meminjam uang di tanggal tua. Aku lemas, hari sudah terlalu malam bagiku untuk mengetuk pintu orang kesekian untuk kupinjami uangnya. Lagipula toko-toko mulai tutup, kalaupun aku mendapatkan uangnya, sudah terlambat untuk membeli sesuatu. Langkahku gontai, aku malu jika pulang tak membawa apa-apa. Aku menyesal, rupanya kesibukan dan sifat egoisku yang selama ini menutupi semua perhatian dan cinta yang diberikannya, hingga tak sekalipun aku membalasnya. Sambil berjalan, lalu terbetik sebuah ide kecil dibenakku .

Aku pulang, kudapati rumahku sudah sepi, istri dan kedua anakku sudah terlelap. Aku tak ingin membangunkan mereka. Belum juga mataku merapat karena masih membayangkan betapa menyesalnya aku yang telah mengabaikan perhatian dan kasih sayangnya selama ini, bahkan tak sepatah kata ‘terima kasih’ pun aku ucapkan untuk semua cintanya itu. Satu jam kemudian,
istriku terbangun untuk menunaikan sholat malamnya. Biasanya ia membangunkan aku (atau sebaliknya jika aku bangun terlebih dulu) untuk sholat bersama. Namun ia tak segera, karena kuyakin matanya langsung menatap setangkai bunga mawar merah yang kuletakkan disamping bantal tidurnya. Sementara aku masih berpura-pura terlelap, namun mataku sesekali menangkap senyuman di bibirnya ketika ia membaca kertas kecil yang kuikatkan ditangkai bunga itu, “Maafkan abang dik, yang telah melupakan perhatian dan cinta adik. Bunga ini memang tidak akan mampu membalas semua yang telah adik berikan.. with luv.”

***

Saudaraku, berapapun usia pernikahan anda, tetaplah perbaharui cinta berdua dengan senantiasa memberikan perhatian dan kasih sayang. Sehingga kelak, cita-cita berdua sampai di surga-Nya bukanlah sekedar impian. Dengan cinta dan perhatian yang tulus kepada pasangan anda, segala cobaan, ujian seberat apapun akan mampu diatasi bersama, selamanya, tanpa harus berakhir dengan tangis dan penyesalan. Sehingga juga dengan itu, waktu yang anda punya tak habis terpakai untuk menyelesaikan semua persoalan, dan anda bisa lebih memfokuskan harap dan do’a semoga Allah tersenyum juga mencurahkan cinta-Nya
karena kasih dan sayang setiap hamba kepada pasangannya.

( untuk para suami …. perhatian anda kepada istri dan anak – anak adalah diatas segalanya… )

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

TANTRA TOTEM Keberuntungan China

BERIKUT INI ADALAH SEBUAH
TANTRA TOTEM
KEBERUNTUNGAN CINA

Anda mungkin tidak percaya ini tapi
nasehatnya luarbiasa.
Baca sampai habis, anda akan belajar
sesuatu !!!

SATU.
berikan mereka lebih dari yang mereka
harapkan dan
lakukan itu dengan senang hati.

DUA.
Menikahlah dengan pria/wanita yang anda
cintai.
Ketika anda beranjak tua, keahlian
percakapan mereka akan menjadi
sepenting seperti hal lain.

TIGA.
Jangan percaya dengan apa yang anda
dengar,
Habiskan apa anda miliki atau tidur semau
anda.

EMPAT.
Ketika anda ucapkan, “Aku mencintaimu”,
Seriuslah.

LIMA.
Ketika anda ucapkan, “Maafkan saya”,
pandang mata orang itu.

ENAM.
Tunanganlah sedikitnya enam bulan
sebelum anda menikah.

TUJUH.
Percayalah pada cinta pandangan pertama.

DELAPAN.
Jangan tertawakan/remehkan impian orang.
Orang yang tidak punya impian adalah
miskin.

SEMBILAN.
Cintailah dengan mendalam dan bergairah.
Anda mungkin akan terluka,
tapi ini satu-satunya cara untuk menjalani
hidup sebenarnya.

SEPULUH.
Saat terjadi percekcokan/pertengkaran,
Janganlah menyebut nama.

SEBELAS.
Jangan menilai orang karena dengan siapa
mereka berteman.

DUABELAS.
Bicaralah pelan tapi berpikirlah cepat.

TIGABELAS.
Ketika seseorang mengajukan pertanyaan,
yang anda sendiri tidak ingin menjawabnya,
tersenyumlah dan tanya, “Kenapa anda ingin
tahu?”

EMPATBELAS.
Ingat bahwa cinta dan kesuksesan besar
membutuhkan pengorbanan.

LIMABELAS.
Ucapkan “berkah bagimu” saat anda
mendengar orang bersin.

ENAMBELAS.
Ketika anda kalah, jangan lupakan pelajaran
yang didapat.

TUJUHBELAS.
Hargai diri sendiri;
Hargai orang lain;
Bertanggung jawab pada semua yang anda
lakukan.

DELAPANBELAS.
Jangan biarkan pertengkaran kecil merusak
persahabatan yang besar.

SEMBILANBELAS.
Ketika anda sadar telah berbuat kesalahan
Ambil langkah segera untuk memperbaikinya.

DUAPULUH.
Tersenyumlah saat menerima telepon.
Penelpon akan mendengarnya dari suara
anda.

DUAPULUH DUA.
Habiskan waktu sendirian.

Sekarang inilah bagian MENYENANGKAN
Tantra Totem telah dikirimkan ke anda
sebagai keberuntungan.
Ini telah dikirim kepenjuru dunia 10 kali.
Anda akan menerima keberuntungan dalam
4 hari dari kiriman berantai ini.
Kirimkan kepada orang-orang yang anda pikir
membutuhkannya.
Jangan buang uang karena ramalan tidak
ada harganya.

Jangan simpan pesan ini
Tantra Totem harus hilang dari tangan anda
dalam 96 jam.
Anda akan mendapatkan kejutan yang
menyenangkan.
Ini sungguhan, bahwa jika anda tidak percaya
tahayul sekalipun.
Kirim paling sedikit 5 orang dan hidup anda
akan meningkat
0-4 orang: Hidup anda akan meningkat
sedikit.
5-9 orang: Hidup anda akan meningkat
seperti yang anda harapkan.
9-14 orang: Anda akan memperoleh sedikitnya 5
kejutan dalam 3 minggu ke depan.
15 atau lebih: Hidup anda akan berubah
drastis!!

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Tahukah Anda ..

Subject: Tahukah Anda? (bisa dibaca secara online di http://akulahcinta.blogspot.com )

Tahukah anda kalau orang yang kelihatan begitu tegar hatinya, adalah
orang yang sangat lemah dan butuh pertolongan?

Tahukah anda kalau orang yang menghabiskan waktunya untuk melindungi
orang lain adalah justru orang yang sangat butuh seseorang untuk
melindunginya?

Tahukah anda kalau tiga hal yang paling sulit untuk diungkapkan adalah
: Aku cinta kamu, maaf dan tolong aku

Tahukah anda kalau orang yang suka berpakaian warna merah lebih yakin
kepada dirinya sendiri?

Tahukah anda kalau orang yang suka berpakaian kuning adalah orang yang
menikmati kecantikannya sendiri?

Tahukah anda kalau orang yang suka berpakaian hitam adalah orang yang
ingin tidak diperhatikan dan butuh bantuan dan pengertian anda?

Tahukah anda kalau anda menolong seseorang, pertolongan tersebut
dikembalikan dua kali lipat?

Tahukah anda bahwa lebih mudah mengatakan perasaan anda dalam tulisan
dibandingkan mengatakan kepada seseorang secara langsung? Tapi tahukah
anda bahwa hal tsb akan lebih bernilai saat anda mengatakannya dihadapan
orang tsb?

Tahukah anda kalau anda memohon sesuatu dengan keyakinan, keinginan
anda tsb pasti dikabulkan?

Tahukah anda bahwa anda bisa mewujudk an impian anda, spt jatuh
cinta,menjadi kaya, selalu sehat, jika anda memintanya dengan keyakinan,dan
jika anda benar2 tahu, anda akan terkejut dengan apa yang bisa anda
lakukan.

Tapi jangan percaya semua yang saya katakan, sebelum anda mencobanya
sendiri, jika anda tahu seseorang yang benar2 butuh sesuatu yg saya
sebutkan diatas, dan anda tahu anda bisa menolongnya, anda akan melihat
bahwa pertolongan tsb akan dikembalikan dua kali lipat.

Hari ini, bola PERSAHABATAN ada dilapangan anda, kirim ini kepada orang
yang benar2 sahabat anda (termasuk saya jika saya juga sahabat).
Juga,jangan merasa kecewa jika tidak ada seseorang yang mengirimkannya
kembali kepada anda, anda akan mengetahui bahwa anda akan tetap menjaga bola
untuk orang lainnya .

posted by Hermansean @ Friday, July 15, 2005 0 comments

Thursday, July 14, 2005

Kalo’ Cowok…(fresh sejenak)

Subject: Kalo’ Cowok…(fresh sejenak)

Kalo cowok ganteng pendiam
cewek-cewek bilang: woow, cool banget…

kalo cowok jelek pendiam
cewek-cewek bilang: ih kuper…

kalo cowok ganteng jomblo
cewek-cewek bilang: pasti dia perfeksionis

kalo cowok jelek jomblo
cewek-cewek bilang: sudah jelas…kagak laku…

kalo cowok ganteng berbuat jahat
cewek-cewek bilang: nobody’s perfect

kalo cowok jelek berbuat jahat
cewek-cewek bilang: pantes…tampangnya kriminal

kalo cowok ganteng nolongin cewe yang diganggu preman
cewek-cewek bilang: wuih jantan…kayak di filem-filem

kalo cowok jelek nolongin cewe yang diganggu preman
cewek-cewek bilang: pasti premannya temennya dia…

kalo cowok ganteng dapet cewek cantik
cewek-cewek bilang: klop…serasi banget…
kalo cowok jelek dapet cewek cantik
cewek-cewek bilang: pasti main dukun…

kalo cowok ganteng diputusin cewek
cewek-cewek bilang: jangan sedih, khan masih ada
aku…
kalo cowok jelek diputusin cewek
cewek-cewek bilang:…(terdiam, tapi telunjuknya
meliuk-liuk dari atas ke bawah, liat dulu dong
bentuknya)…

kalo cowok ganteng ngaku indo
cewek-cewek bilang: emang mirip-mirip bule sih…
kalo cowok jelek ngaku indo
cewek-cewek bilang: pasti ibunya Jawa bapaknya
robot…

kalo cowok ganteng penyayang binatang
cewek-cewek bilang: perasaannya halus…penuh cinta
kasih
kalo cowok jelek penyayang binatang
cewek-cewek bilang: sesama keluarga emang harus
menyayangi…

kalo cowok ganteng bawa BMW
cewek-cewek bilang: matching…keren luar dalem
kalo cowok jelek bawa BMW
cewek-cewek bilang: mas majikannya mana?…

kalo cowok ganteng males difoto
cewek-cewek bilang: pasti takut fotonya kesebar-sebar
kalo cowok jelek males difoto
cewek-cewek bilang: nggak tega ngeliat hasil
cetakannya ya?…

kalo cowok ganteng naek motor gede
cewek-cewek bilang: wah kayak lorenzo lamas…bikin
lemas…
kalo cowok jelek naek motor gede
cewek-cewek bilang: awas!! mandragade lewat…

kalo cowok ganteng nuangin air ke gelas cewek
cewek-cewek bilang: ini baru cowok gentlemen
kalo cowok jelek nuangin air ke gelas cewek
cewek-cewek bilang: naluri pembantu, emang gitu…

kalo cowok ganteng bersedih hati
cewek-cewek bilang: let me be your shoulder to cry on
kalo cowok jelek bersedih hati
cewek-cewek bilang: cengeng amat!!…laki-laki bukan
sih?

Kalo cowok ganteng baca tulisan di blog ini
langsung ngaca sambil senyum-senyum kecil, lalu
berkata “life is beautifull”

kalo cowok jelek baca blog ini,
Frustasi, ngambil tali jemuran, trus triak
sekeras-kerasnya
“HIDUP INI KEJAAAAMMM….!!!”

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Lukisan Kedamaian

Subject: Lukisan Kedamaian

Seorang Raja mengadakan sayembara dan akan memberi
hadiah yang melimpah kepada siapa saja yang bisa
melukis tentang kedamaian.

Ada banyak seniman dan pelukis berusaha keras untuk
memenangkan lomba tersebut. Sang Raja berkeliling
melihat-lihat hasil karya mereka. Hanya ada dua buah
lukisan yang benar-benar paling disukainya. Tapi, sang
Raja harus memilih satu diantara keduanya.

Lukisan pertama menggambarkan sebuah telaga yang
tenang. Permukaan telaga itu bagaikan cermin sempurna
yang memantulkan kedamaian gunung-gunung yang
menjulang mengitarinya. Di atasnya terpampang langit
biru dengan awan putih berarak-arak. Semua yang
memandang lukisan ini akan berpendapat, inilah lukisan
terbaik mengenai kedamaian.

Lukisan kedua menggambarkan pegunungan juga. Namun
tampak kasar dan gundul. Di atasnya terlukis langit
yang gelap dan merah menandakan turunnya hujan badai.
Sedangkan tampak kilat menyambar-nyambar liar. Di sisi
gunung ada air terjun deras yang berbuih-buih. Sama
sekali tidak menampakkan ketenangan dan kedamaian.
Tapi, sang Raja melihat sesuatu yang menarik. Di balik
air terjun itu tumbuh semak-semak kecil di atas
sela-sela batu. Di dalam semak-semak itu seekor induk
Pipit meletakkan sarangnya. Jadi, di tengah-tengah
riuh-rendahnya air terjun, seekor induk Pipit sedang
mengerami telurnya dengan damai. Benar-benar damai.

Lukisan manakah yang memenangkan lomba? Sang Raja
memilih lukisan nomor dua.

“Tahukah anda mengapa?”, jawab sang Raja, “Karena
kedamaian bukan berarti anda harus berada di tempat
yang tanpa keributan, kesulitan atau pekerjaan yang
keras dan sibuk. Kedamaian adalah hati yang tenang dan
damai, selalu terpaut kepada Allah, Sang Pencipta dan
Penguasa alam semesta. Meski anda berada di
tengah-tengah keributan yang luar biasa. Kedamaian
hati adalah kedamaian sejati, karena Allah akan selalu
menjaga dan bersama anda.”.

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

M A A F

Wanita itu terbaring dengan serangkaian selang di
sekujur tubuhnya. Komplikasi penyakit jantung, darah
tinggi, dan paru-paru menggerogoti bobotnya yang dulu
subur berisi. Dari balik selimut terlihat jelas
tulang-belulangnya tersembul. Sebentar-sebentar
kepalanya mendongak mencari aliran udara, menghirup,
dan mengeluarkan napas dengan tersengal-sengal. Ia
tampak tersiksa sekali.

Aku mengintip dari kaca pintu, ragu-ragu untuk masuk.
Bukan saja karena takut, tapi juga karena enggan.
Enggan melihat kondisi sakitnya, enggan bertegur sapa
dengan orang-orang yang mungkin ada di dalam ruangan
itu, dan enggan berdamai dengan perasaan sakit hati
yang selama belasan tahun terpupuk hebat dalam hatiku.
Tak mudah menghapus luka lama. Siang ini aku baru saja
sampai di Jakarta, setelah tiga hari mengikuti pameran
di Bali. Taksi yang kutumpangi dari bandara sudah
berhenti di depan rumah. Ponselku tiba-tiba
berbunyi.”Pulanglah, Mei Cen. Waktunya sudah tiba, ”
suara yang sudah sangat kukenal langsung menyergap
pendengaranku.

Aku tertegun, sementara sopir taksi sudah melotot tak
sabar, hendak menagih ongkos. ” Jangan keraskan hati
lagi, sudah saatnya mengakhiri semua kebencian.
Pulanglah, atau kau akan menyesal seumur hidup! ”
suara itu kembali terdengar, kali ini nadanya
menyakitkan.

Sudah hampir sebulan ini, kata-kata yang sama
didengungkan terus oleh Sang penelepon. Aku sudah
katakan padanya, tak perlu repot-repot membujuk lagi.
Aku tetap pada keputusanku, tidak bersedia memenuhi
keinginannya. Titik.

Namun, anehnya, saat berada di Bali, ketika seharusnya
aku sibuk mengamati pernak-pernik kegiatan pameran,
aku malah sering terbengong-bengong. Seperti mantra,
isi pesan telepon itu berbalik menghantui, membuat
setiap detik hidupku menjadi seperti bara api. Batinku
bergolak hebat. Antara rasa saying dan dendam. Antara
rasa iba dan kepongahan. Sejujurnya, aku sudah merasa
sangat letih menanggung beban ini. Mungkin, Tuhan
memang khusus merencanakan saat ini untuk
mempertemukan kami berdua. Saat kami harus bicara
tentang kepahitan masa lalu.

Dengan tangan masih memegang ponsel erat-erat, aku
menghitung dalam hati.Sudah berapa lama kenangan buruk
itu menyiksaku? Lebih dari lima belas tahun. Sama
sekali bukan waktu yang sebentar. Jauh dari dalam
lubuk hati, aku benar-benar ingin mengakhiri semuanya.
Mulai belajar memaafkan lagi, belajar menyayangi lagi,
belajar melupakan segala sesuatu yang telah terjadi,
belajar untuk memiliki hati dan jiwa yang baru. Ya,
aku harus segera memulainya. Sekarang. Dengan mantap,
aku meminta sopir taksi memutar kembali mobilnya dan
mengantarku ke bandara.

Karena ada kerusakan teknis, lewat pukul delapan malam
barulah pesawat mendarat di Pontianak. Untuk sampai di
rumah sakit tempat Mama dirawat, aku masih harus
meneruskan perjalanan sekitar empat puluh menit lagi
Menggunakan mobil sewaan. Di dalam mobil yang pengap
karena asap rokok dan keringat lima orang lainnya, aku
kembali mempertanyakan niat hatiku. Bagaimana jika
Mama menolak bertemu denganku? Bagaimana jika ternyata
seluruh keluarga juga ikut menghina, lalu mengusirku?
Kalau itu yang terjadi, berarti harga diriku akan
remuk dua kali, tanpa sisa sedikit pun. Ya, Tuhan,
sudah benarkah keputusanku kali ini?

Di depan salah satu kamar rumah sakit, aku melangkah
mondar-mandir tak keruan. Ternyata, bukan hal mudah
untuk masuk ke dalamnya, lalu menyapa, “Apa kabar,
Mama? Aku sudah datang! ” Untuk menenangkan jantungku
yang rasanya berdebar tiga kali lebih cepat, aku
segera menyingkir ke ujung lorong yang redup. Dengan
gelisah aku bersandar di tembok, sambil berulang kali
mengetukkan hak sepatu di lantai yang kusam.

Alangkah jahatnya! Aku memang anak durhaka! Begitu
teganya aku membiarkan dia terkapar sendirian di dalam
sana, sekarat menghadapi ajal. Padahal, aku sudah
mengetahui penyakitnya sejak tiga tahun lalu, tapi tak
pernah sekali pun aku berniat menjenguknya, apalagi
mendampingi di saat-saat terakhirnya.

Tapi, hei… tunggu dulu! Jahat? Aku jahat? Bukankah
wanita itu jauh lebih jahat? Lihat saja apa yang
selama ini dia lakukan padaku! Dia bukan saja tidak
mengasihiku, tapi juga ingin melenyapkanku dengan
segala macam cara.Dia ingin membunuhku! Aku, darah
dagingnya sendiri.

Masih teringat jelas pertengkaran kami yang terakhir,
yang terhebat, dan yang paling tak bisa kulupakan.
Setiap suku katanya bahkan masih aku hafal dengan
jelas.

“Waktu itu Mama tidak punya pilihan lain, Mei Cen.
Mengertilah sedikit! Pikirmu, cuma kamu yang susah,
cuma kamu yang dapat masalah? Kamu tidak pikirkan
bagaimana keadaan Mama? Enak saja kamu bicara,
sepertinya paling pintar sedunia! Semua yang kalian
pakai dan makan itu hasil jerih payah Mama, tapi kamu
sama sekali tidak tahu terima kasih. Tidak tahu balas
budi!
Anak tidak tahu diuntung! Benar-benar anak pembawa
sial! ”

Darahku langsung menggelegak, menyembur memanasi
kepala. Anak pembawa sial, itulah ungkapan yang paling
sering aku terima selama tinggal di rumah ini

“Mama tidak perlu khawatir lagi soal uang! Mulai
sekarang, tanggungan Mama berkurang satu. Aku akan
mengganti setiap rupiah yang Mama pakai untuk
membiayai hidupku selama ini. Setiap rupiah! Aku
bersumpah, tidak akan pernah menginjak rumah ini lagi!
Akan kubuktikan, aku bisa hidup tanpa kalian! ”
jeritku membabi buta, lalu menerjang kamar, dan
mengemas barang-barangku.

“Silakan! Silakan kalau kamu mau pergi! Hei, sekali
kamu minggat dari rumah ini, selamanya pintu ini
tertutup buatmu! Kamu dengar itu? Dasar anak sinting!
Sejak di kandungan saja sudah bikin pusing, sudah
besar tambah bikin masalah! Anak kurang ajar, anak
durhaka! Makin cepat kamu keluar dari rumah ini, makin
baik! ” teriak Mama, melengking tinggi

Dengan berurai air mata, aku lemas terduduk di tepi
ranjang. Malang benar nasibku. Lahir tak dikehendaki,
hidup pun tak punya arti. Berjam jam lamanya aku
menangisi diri, sambil memasukkan barang-barangku yang
tak seberapa banyak. Aku tak tahu akan ke mana. Tapi,
keinginanku saat itu hanya satu Pergi jauh dan tidak
kembali lagi

Hanyut dalam lamunan, pipiku mulai dibasahi air mata.
Kejadian yang lalu itu menyisakan dendam dan kebencian
luar biasa di antara aku dan Mama. Aku bertekad, tak
ingin lagi menggoreskan namanya dalam hidupku. Begitu
juga sebaliknya. Kami bertahan dalam benteng
pembenaran diri sendiri.Aku berjuang luar biasa keras
demi memenuhi sesumbar sumpahku, tanpa pernah berpikir
untuk kembali ke kota ini lagi.

Tapi, suratan hidup tampaknya tak bisa diganggu gugat.
Sampai akhirnya, sekarang aku ada di sini. Duduk
menatap langit, tak tahu harus berbuat apa. Bulan di
ujung rimbunan pohon rupanya sedang malas menyembulkan
sinarnya, membuat kulit tanganku makin pucat dan
gemetar. Air mataku menetes lagi.

September 1968
Aku mengerjapkan mata berkali-kali. Rasanya, ruangan
ini tak sama dengan yang kemarin. Tidak ada mainan
bola yang digantung di atas kepala. Tidak ada gambar
ikan berenang dilukis di tembok. Tidak ada balon
warna-warni melambai di dekat jendela. Sambil
menggeliat melemaskan otot yang masih agak kaku, aku
menelengkan kepala. Kenapa sepi sekali? Mana
teman-temanku? Bukankah semestinya mereka juga ada di
sini, berbaring berjajar dalam boks yang
bersekat-sekat? Biasanya teriakan mereka membuat aku
marah. Berisik sekali. Walaupun agak menyebalkan, aku
sayang pada mereka.

Ingat soal minum, perutku lapar bukan main. Biasanya,
wanita berbaju dan bertopi putih selalu datang untuk
memandikan dan mendandaniku dengan bedak wangi.
Setelah itu, dia pasti akan mengayun-ayun, sambil
menyorongkan botol susu ke mulutku. Ah, enaknya! Aku
mulai menggesek gesekkan kaki, terasa lengket. Kenapa,
sih, tidak ada yang mengganti popokku? Basah dan
dingin menempel di kulit, belum lagi ditambah tiupan
angin dari jendela kayu yang terbuka. Coba tunggu
sebentar lagi, siapa tahu wanita berbaju dan bertopi
putih akan muncul dan menyapaku seperti biasa, ” Halo
manis, sudah bangun? “Tapi, setelah lama menunggu,
pintu itu tetap tertutup. Aduh, aku sudah tak sabar
lagi.

Mendadak pintu terbuka dengan keras, membuatku spontan
berteriak kaget. Seseorang berjalan masuk. Siapa
wanita ini? Kenapa dia tidak berbaju dan bertopi
putih? Sambil terisak-isak dengan muka merah, aku
mencoba mengingat. Wah, mukanya tidak ramah. Aku pikir
dia akan segera menggendong dan memberiku minum, tapi
… .Hei, dia kembali berjalan ke arah pintu, membuka,
dan menutupnya lagi, seolah tidak peduli pada
tangisanku.

Kenapa aku sendirian, dibiarkan kelaparan dan
kedinginan seperti ini? Huh, lebih enak tinggal di
perut Ibu. Mau makan, tinggal isap. Makanan akan
langsung sampai di depan mulut. Mau berhangat-hangat,
tinggal bergelung di selimut cairan ketuban. Semua
serba enak, tidak perlu capai-capai menangis jika
ingin sesuatu Ups! Tunggu dulu! Ibu? Apakah wanita
yang tadi datang itu ibuku? Bisa jadi. Berarti, aku
sudah ada di rumah dan ini kamarku? Asyik juga, paling
tidak aku tidak perlu repot berdesak-desakan tempat
dengan teman-teman lain seperti kemarin. Tidak perlu
berebut minum, mainan, dan berebut minta perhatian.
Aku sendirian. Hore! Aku jadi raja! Enak juga, ya,
punya ibu. Tapi, mana dia? Oh, itu dia datang lagi.
Tapi, kenapa, sih, dia selalu membuka dan menutup
pintu de-ngan suara sekeras itu? Telingaku jadi sakit.
Aku menangis lagi.

Tangisanku makin keras ketika wanita itu menyentuh dan
menyekaku dengan kasar. Rupanya, dia marah padaku
karena buang air besar. Lalu bagaimana lagi? Umurku
kan baru 5 hari? Aku belum bisa membersihkan kotoranku
sendiri. Minumnya mana, Bu? Yah, kok, susunya
dingin… . Tapi, biarlah, daripada tidak sama sekali.
Karena kelaparan dan hanya disuguhi sedikit, aku
melengkingkan suara, tanda minta tambah. Walau dengan
muka galak dan mulutnya mengomel, dia memberiku
sedikit susu lagi.

Setelah menutup jendela, ia lalu membuka bajuku dan
menyeka dengan air hangat. Aku asyik memerhatikan
wajahnya. Rasanya, wanita berbaju dan bertopi putih
yang selalu menemaniku lebih cantik dan kurus, juga
harum. Sedangkan wanita di depanku bertubuh agak gemuk
dan memiliki raut wajah keras. Pakaiannya mirip
seperti gorden. Tapi, tak apa, dia adalah ibuku.
Hmm… enaknya aku panggil apa, ya? Ibu, Mama, Mami,
atau Bunda? Lebih enak Mama.Mudah mengucapkannya.

Wah, setelah mandi aku merasa lebih segar, walau masih
kedinginan. Bajuku bertangan pendek, tanpa dibalut
kain bedong, tanpa kaus kaki. Bawa aku berjemur di
luar, Mama. Sinar matahari begitu menggoda untuk
disapa pagi ini. Atau, kalau tidak, dekaplah aku
sebentar di dada Mama, karena aku ingin kehangatan.

Aku mencoba menggapai tangan Mama, menampilkan senyum
termanisku, berharap ia akan tertawa dan menggelitiki
pipiku. Tapi, Mama malah membenahi ember dan baju
kotor, lalu kembali menghilang dari balik pintu.
Sia-sia aku menunggunya terus pagi ini, berharap ia
mau bermain denganku sejenak. Sepanjang sisa hari itu
Mama hanya menjengukku tiga kali. Datang melongok
untuk mengganti popok dan menyodorkan botol susu yang
isinya tak banyak

Malam hari, aku tidur bersebelahan dengan Mama. Dia
hanya mengayunku sebentar, tidak memberi pelukan
selamat tidur atau ciuman. Aku menangis sedih karena
ingin dininabobokan, tapi Mama malah membalikkan
tubuh, memunggungiku. Aku mulai protes dan meronta,
tapi yang kudapat adalah cubitan kecil di kaki.
Sakitnya … . Lagi-lagi aku menjerit. Makin
melengking suaraku, makin dalam Mama menekuk tubuhnya.

Akhirnya, aku menyerah. Karena lelah mengisi hari
dengan terlalu banyak tangisan, akhirnya aku tertidur
dengan mengulum jempol tanganku. Ini hari pertamaku
datang ke rumah, bertemu sosok Mama yang sudah
sembilan bulan mengisi bagian hidupku, tapi aku sudah
merasa tertolak.

Januari 1972
Seluruh kejadian itu berulang terus hingga aku
menginjak tiga tahun. Walau setiap malam aku tidur
dengan Mama, aku hampir tak pernah mendapat pelukan
dan ciuman sayang. Paling-paling hanya usapan di
kepala. Kata-kata manis, nyanyian kecil, atau dongeng
pengantar tidur juga tak aku dapatkan.

Biasanya, kalau Mama bicara, kalimatnya pendek-pendek
dan nadanya datar, kadang-kadang agak membentak.
Padahal, aku ingin tahu rasanya bermanja-manja,
apalagi jika aku sedang sakit. Badan rasanya sungguh
tak enak, tidur tak nyenyak, makan pun tak suka. Kalau
saja Mama mau sedikit memanjakan aku dengan pelukan,
aku sudah cukup terhibur.

Bukan cuma dalam hal sentuhan dan kata-kata saja Mama
bersikap pelit, soal keperluanku yang lain juga
begitu. Makan dijatah, minum susu dibatasi. Kalau
masih lapar, minum saja air putih banyak-banyak,
begitu kata Mama. ” Di rumah ini bukan cuma kamu yang
butuh makan, Mei Cen. Masih ada enam kakak, dua kakak
ipar, Tante Lin, Oma, dan Mama. Kita harus saling
berbagi,jelas?”tegur Mama galak, ketika suatu kali aku
merengek minta porsi daging gorengku ditambah.

Porsi makan kami di rumah adalah dua kali sehari,
sekerat kecil daging dan separuh bagian telur satu
kali seminggu, sementara sisanya adalah sayur-mayur
saja. Mula-mula, tentu saja aku menolak aturan itu
dengan tangisan merajuk dan mulai menga-muk. Tapi,
setelah merasakan panasnya sabetan tangan Mama di
pantatku, lama-kelamaan aku jadi terbiasa dan bisa
belajar menahan lapar lebih lama.

Mandi cukup satu kali saja sehari, malah kalau perlu
cuci muka saja sepanjang minggu. Irit air, irit sabun.
Kalau kutanya mengapa, jawab Mama singkat saja, ”
Karena kita bukan orang kaya, Mei Cen. Mengertilah
sedikit.
“Tentu saja aku belum bisa mengerti apa arti perkataan
itu, seperti juga ketidakmengertianku tentang kondisi
tangan dan kakiku.

Kedua kakiku selalu ditutup kain menyerupai sepatu dan
tidak boleh dilepas kecuali mandi atau tidur. Tanganku
juga. Padahal, aku sudah bilang pada Mama bahwa aku
kepanasan. Mama berkeras mengatakan bahwa tangan dan
kakiku sedang tumbuh membesar. Jadi, harus dibungkus
dengan telaten supaya pertumbuhan tulangnya bagus.
Seperti buah mangga saja, katanya. Rapat-rapat
dibungkus supaya cepat masak.

Kalau kain yang melilit tangan dan kaki itu sering
dibuka, nanti pertumbuhannya terganggu, begitu Mama
berpesan. Masih belum cukup dengan penjelasannya, Mama
merasa perlu untuk mengancam akan memukuli dan
mengunciku di kamar gelap berhari-hari, jika aku
berani membuka ikatan di tangan dan kakiku, tanpa
seizinnya. Jadi, dengan sangat terpaksa aku mengangguk
mengiyakan

Pekerjaanku setiap hari hanya duduk bermain di pojok
kamar, ditemani dua boneka bekas yang sudah kumal.
Mama tidak mengizinkanku keluar rumah. Tak pernah aku
merasakan nikmatnya jalan-jalan pagi, melihat
kerumunan burung, berkejaran di tanah lapang, atau
naik sepeda di sore hari. Hari-hariku diisi dengan
sepi, tak punya teman bicara. Seisi rumah terlalu
si-buk untuk diajak bermain. Mama dan adiknya, Tante
Lin, harus banting tulang mencari uang karena Papa
sudah tak ada.

Mohan Liaw, ayahku yang berdarah Dayak-Tionghoa itu,
semasa hidupnya bekerja sebagai penggali sumur. Ia
meninggal karena kecelakaan lalu lintas ketika aku
masih berada dalam kandungan. Dua kakak laki-laki
tertua sudah menikah, tapi masih tinggal serumah.
Empat kakak lain punya urusan sendiri karena mereka
sudah beranjak remaja dan lebih senang bermain dengan
teman pria daripada bermain masak-masakan dengan aku.

Setiap hari pukul dua pagi, Mama dan dua kakak
laki-lakiku sudah beranjak pergi ke peternakan di luar
kota untuk membeli puluhan ayam. Pulang ke rumah,
mereka dibantu empat kakak perempuan mencabuti
bulu-bulu ayam dan memotongnya. Pukul lima pagi, Mama
dan dua kakak ipar membawanya ke pasar untuk dijual.
Pulang ke rumah saat menjelang sore, Mama sudah
kelihatan sangat lelah dan aku tidak boleh
mengganggunya dengan rengekan untuk menemaniku
bermain. Aku juga tidak boleh mengganggu Tante Lin
yang sudah lelah karena setiap hari harus membuat
kue-kue untuk dijual.

Bermain dengan Oma? Yang benar saja, umur Oma sudah 84
tahun. Kakinya lumpuh, bicaranya sudah tak jelas,
telinganya pun tak berfungsi baik. Kerjanya sama
denganku. Setiap hari hanya duduk-duduk melamun saja
di kursi. Walau begitu, Oma baik karena setiap hari
dia pasti memberiku uang, sekadar lima puluh atau
seratus rupiah. Aku rajin menyimpannya dalam kotak
kecil yang kuamankan di kolong ranjang.

Dibandingkan Mama yang banyak bepergian, Tante Lin
lebih memungkinkan untuk menemaniku berlama-lama di
rumah. Mengajariku bicara, membacakan buku cerita,
menyuapi makan, bahkan membopongku ke kamar mandi
karena aku belum bisa berjalan. Hal yang mengherankan.
Karena, aku sering melongok dari jendela dan melihat
beberapa anak tetangga seumurku sudah pandai berjalan,
bahkan berlari mengejar layang-layang. Sedangkan aku
… berjalan saja tidak bisa. Kalau aku mencoba
berdiri, pasti jatuh. Sakit dan ngilu sekali rasanya.

“Mestinya aku sudah bisa berjalan kan, Ma? ” tanyaku
suatu sore.
Tampaknya, Mama tidak mendengar sehingga aku harus
mengulang pertanyaanku beberapa kali. Kali keempat
barulah Mama mengangkat wajah dari tumpukan baju kotor
yang tengah dicucinya. Ia terdiam sebentar, lalu
menjawab lirih,

“Kakimu belum kuat untuk diajak berjalan.
“Karena kakiku bengkok? ”
“Bukan! Umurmu masih kecil, jadi belum bisa jalan
sendiri. ”
“A Ming dan Budi seumur denganku, tapi mereka sudah
pandai berjalan. ”
“Mereka lain! Mereka anak laki-laki, kaki mereka lebih
kuat. ”
“Oh … . ” Aku mencoba mencerna penjelasan Mama.
Mungkin, betul juga penjelasan Mama. Aku percaya
padanya, Mama tak mungkin bohong
“Lalu, kapan kakiku kuat, Ma?
“Nanti, kalau kamu sudah besar.
“Kapan aku besar, Ma? ”
“Nanti, kalau sudah berumur lima tahun. ”
“Oh … . ” Aku menghitung-hitung dalam hati. Itu
berarti aku harus menunggu dua tahun lagi. Hmm …
tidak terlalu lama.
“Lalu, tanganku? Kenapa tanganku juga harus selalu
ditutup, Ma? ”

Kali ini Mama menghela napas, sambil menghapus
keringat di dahi dengan punggung tangannya. “Supaya
tanganmu tidak kedinginan, Mei Cen. Kalau kedinginan,
tanganmu sering kram.

“Kram itu apa? ‘
“Kejang, susah bergerak. ”
“Tapi, nanti tanganku bisa sembuh? ”
“Ya, kalau kamu sudah besar. ‘
“Kalau aku sudah berumur lima tahun? ”
“Ya. ”
“Tidak perlu pakai kain lagi? ”
“Ya. ”
“Sungguh? Mama tidak bohong, ‘ kan? Mama janji? ”
kejarku dengan nada menuntut. Dalam hati, aku gembira
bukan alang kepalang. Asyik, sebentar lagi aku bisa
berjalan!

Aku begitu sangat merindukan datangnya hari ulang
tahunku yang kelima.Berharap bisa berjalan dan berlari
sekuat macan, dan tanganku tak lagi disarungi kain
seperti bantal. Sambil menunggu saat yang Mama
janjikan itu, aku tetap berusaha belajar berjalan.
Minta ampun susahnya! Mencoba berdiri dengan
berpegangan pada semua benda yang ada, lalu menyeret
kaki untuk melangkah satu dua. Sakitnya jangan
ditanya, tapi aku tetap memaksakan diri. Lutut dan
siku sudah lebam biru keunguan terkena benturan setiap
kali aku terjatuh. Tidak cuma itu. Aku juga sulit
menggerakkan jemari tangan untuk mengambil sesuatu,
apalagi barang yang kecil. Memegang sendok atau
menjumput kancing, misalnya. Jari-jari tangan rasanya
kaku dan aneh.

Dan, lagi-lagi Tante Lin datang sebagai penyelamat. Ia
berbaik hati meluangkan waktu istirahatnya untuk
melatihku menggerakkan kaki dan tangan, sementara Mama
dan kakak-kakakku tidak bisa terlalu diharapkan.
Karena terlalu memaksa diri berlatih, aku jadi sering
menangis karena kesakitan dan kelelahan. Tapi, setiap
kali itu juga ucapan Mama bahwa pada umurku yang
kelima aku akan bisa berjalan, datang menyemangatiku.

Setiap hari aku rutin mencoreti kalender dengan spidol
merah, menghitung hari demi hari, takut kalau ulang
tahunku yang kelima bakal terlewat. Nanti aku akan
memakai baju terbagus dan mengundang semua teman
tetanggaku untuk merayakannya, sambil bermain
kejar-kejaran di halaman rumah. Pasti menyenangkan
sekali. Cepatlah datang, cepatlah datang! Aku sudah
tidak sabar menanti.

September 1973-1983
Sayangnya, mimpi itu tak pernah jadi kenyataan. Tepat
di hari ulang tahunku yang kelima, saat ayam masih
belum berkokok, aku sudah bangun. Kunyalakan lampu,
turun dari ranjang, lalu me-rayap, sambil berpegangan
pada besi tempat tidur. Sesampainya di depan lemari
kaca, aku mencoba berdiri tegak dan berjalan. Tapi,
baru beberapa langkah, aku jatuh dan menabrak meja.
Suara dentuman keras langsung membangunkan Mama,
berbarengan dengan jatuhnya botol-botol kaca dan
gelas.

“Apa-apaan, sih, Mei Cen? ” teriak Mama, ketika
melihatku terduduk di antara remukan kaca. Mama
memapahku kembali ke ranjang.
Aku menangis keras. ” Aku tak bisa jalan! Aku tetap
tidak bisa jalan!”
“Kamu kenapa? Kalau mau ambil sesuatu, bilang pada
Mama, nanti Mama ambilkan! Lihat, tuh, barang-barang
pecah semua! ” suara Mama tinggi. Mungkin, ia gusar
karena tidurnya terganggu. Sudah dua hari Mama tidak
berjualan karena sakit flu.
“Hari ini ulang tahunku, Ma! ”
“Iya, lalu kenapa? ” bentak Mama, sambil memunguti
beling.
Tangisku menghebat. Ia tidak ingat janjinya.
“Mama bohong! Mama bohong! ” teriakku, sambil
melempar bantal dan guling ke arahnya. Tiba-tiba Mama
mendekati aku. Tanpa kuduga, ia menampar mulutku dua
kali.
“Bisa diam tidak? Subuh-subuh begini teriak-teriak
seperti orang gila!
Diam! Diam tidak? ” Tangan Mama masih teracung di
udara, siap menampar lagi. Raut wajahnya bengis. Aku
merapat ke tembok dan menangis tanpa suara. Takut,
marah, kecewa, dan sedih.
“Kenapa Mama bohong? ” tanyaku, pelan.
“Bohong apa, sih? ” jawab Mama, galak.
“Dulu Mama bilang, aku pasti bisa jalan kalau berumur
lima tahun. Kata Mama, aku belum bisa jalan karena aku
anak perempuan. Masih kecil, masih tiga tahun. Nanti
kalau sudah umur lima tahun, baru bisa jalan seperti
si Aming. Waktu itu Mama janji, ‘ kan? Sekarang
tanggal 9 September, Ma. Umur Mei Cen lima tahun.
Tapi, kenapa Mei Cen masih jatuh kalau berjalan?” Aku
menangis lagi.

“Mama bilang begitu? ” tanyanya, seakan lupa. Seolah
tak terjadi apa-apa, Mama memutar badan dan kembali
menyapu. ” Mungkin, para dewa masih belum
mengizinkannya. ”
Aku bengong, tak mengerti.
“Kamu harus lebih banyak berdoa pada para dewa, Mei
Cen. Supaya dewa-dewa senang dan menyembuhkan tangan
dan kakimu. Kalau kamu rajin sembahyang dan tidak
nakal, pasti dewa akan cepat menyembuhkan, ” jawaban
Mama terdengar meyakinkan.
“Betul begitu? Mama tidak bohong? ”
Mama menggeleng, lalu memaksaku merebahkan diri.
“Sekarang, kamu tidur lagi. Ayo!” perintahnya.

“Kenapa kita tidak sembahyang sekarang saja, Ma? Lebih
cepat kita sembahyang, lebih cepat dewa
menyembuhkanku, ‘ kan? ”
“Nanti siang saja. Mama masih mengantuk, ” katanya.
Mama menguap lebar-lebar lalu menggulingkan badan di
sisiku.

Jarum jam berdetak mengiringi gerakan bola mataku yang
tak bisa dipejamkan lagi. Di dalam hati aku memendam
begitu banyak pertanyaan. Kenapa dewa memberiku
penyakit ini? Kenapa orang lain tidak? Penyakit apa
ini?
Ketika jarum jam menunjukkan angka delapan pagi, aku
menarik-narik selimut Mama. ” Sudah siang, Ma! Ayo,
kita sembahyang! ”

Walau agak susah dibangunkan, sambil terkantuk-kantuk
Mama mau juga
membopongku ke ruang tengah. Di sana ada altar kecil
dipenuhi dupa dan
lilin merah yang setiap hari menyala. Dupa dan
lilin-lilin itu mengapit beberapa botol kecil berisi
abu leluhur keluarga. Aku mengambil tiga batang hio
dan menyalakannya, lalu membungkukkan badan
dalam-dalam, tanda hormat kepada dewa dan arwah
leluhur.

“Para dewa dan arwah leluhur, sembuhkanlah aku agar
aku bisa berjalan,”
teriakku, lantang. Sepanjang hari, di sela-sela
kegiatanku berlatih berjalan, aku berdoa
dengan suara keras, takut dewa tidak mendengar
suaraku. Aku menaruh beberapa piring berisi apel dan
jeruk sebagai sesajen.

Lepas beberapa hari, aku mulai gelisah. Akhirnya,
kuputuskan untuk tidak meninggalkan altar barang
sekejap pun. Seisi rumah menertawakan dan
mengolok-olok. Tapi, aku tidak peduli. Aku ingin tidur
di depan altar saja supaya bisa berdoa kapan pun aku
mau. Mulanya, Mama marah, tapi belakangan dia diam
saja.

Aku sungguh-sungguh berdoa. Tak jarang aku menangis
karena begitu ingin bisa menggerakkan kakiku. Aku
tidak mengerti apa penyebab sakitku ini, tapi aku
mengharapkan kemurahan para dewa dan arwah leluhur
agar mau mengasihaniku.

Hampir setahun aku terus membungkukkan badan di depan
altar dan berteriak-teriak sampai suaraku serak. Tapi,
mimpiku belum terwujud. Aku mulai jemu. Sepertinya,
dewa tidak memperhatikan kerasnya usahaku. Mungkin,
dewa terlalu sibuk mengurusi hal penting dan tidak mau
mengurusi permohonan anak kecil.

Di umurku yang ketujuh, aku makin rendah diri
mendengar ejekan orang sekampung. Kata-kata seperti ‘
Itu Si Pincang! ‘ atau ‘ Hei, Ayam Buntung lewat! ‘
atau ‘ Kasihan, cantik-cantik, kok, cacat! ‘
memerahkan telinga dan juga menghancurkan hatiku. Mama
tidak ambil pusing dengan keluhanku. “Ah, mereka itu
nakal, suka iseng. Biarkan saja, nanti akan diam
sendiri” katanya, pendek.

Komentar Tante Lin lebih baik. ” Kamu tidak pincang,
tidak buntung. Kamu bisa berjalan sedikit, ‘ kan?
Bilang saja, kakimu sekarang memang sakit, tapi akan
segera sembuh. ”

Tak tahan terus diganggu rasa penasaran, suatu hari
aku nekat membuka sepatu kain dan sarung yang
menyelubungi tangan dan kakiku. Dalam kamar terkunci,
susah payah aku menggunakan gigi untuk menarik tali
kecil yang membelit gulungan kain di tangan. Apa yang
kulihat sangat membuatku terpukul dan nyaris histeris.

Tangan yang sejak dulu terlihat begitu aneh, tetap
pada bentuknya. Tak ada perubahan. Tak ada pertumbuhan
tangan yang indah seperti penari, seperti yang Mama
janjikan. Masing-masing tangan harus puas hanya punya
tiga jari. Jumlah kuku pun tak lengkap.

Aku membuka ikatan yang membelit kaki sepanjang betis.
Pemandangan sangat tidak sedap pun kembali menerpaku.
Kakiku memang ada dua, tapi tidak sempurna. Bentuknya
ganjil. Kanan dan kiri tidak sama. Kakiku tidak
bertelapak dan berjari. Yang disebut telapak pada kaki
kiriku adalah
segumpal daging tanpa kuku, tak berbentuk. Kaki
kananku masih lebih baik.Telapak kaki masih sedikit
berbentuk, walau tak panjang. Tapi, hanya berjari tiga
dan berkuku dua. Sayangnya, kaki kanan yang agak
lumayan itu melesak bengkok ke arah dalam.

Aku menangis meraung-raung. Apa gunanya punya tangan,
kalau tak bias dipakai? Apa gunanya punya kaki, kalau
tak bisa berjalan? Kini aku sadar mengapa semua orang
menghinaku. Mereka semua benar! Aku seperti ayam
buntung pincang berwajah manusia. Aku cacat! Cacat!

Seharian aku mengunci diri di kamar. Tak mau makan dan
minum. Hanya bergolek, terisak di tempat tidur. Tak
kupedulikan teriakan Mama dan Tante Lin yang menggedor
pintu seperti orang kesetanan, berteriak memanggil
namaku. Lewat pukul tujuh malam, aku merangkak lemas
menggapai pintu dan meraih kunci. Bukan karena lapar
atau haus. Aku ingin bertanya pada Mama, kenapa selama
ini ia berbohong.

Begitu aku membuka pintu, tangan Mama yang besar
langsung merenggut rambutku dan membenturkan ke
dinding berulang-ulang. Masih belum cukup, aku
dihadiahinya tamparan di pipi kiri dan kanan.

“Anak sialan! Untuk apa mengunci pintu seharian? Coba
bilang, ngapain kamu di dalam? Ngapain? ” teriak
Mama.
Air mataku meleleh lagi. Tapi, aku tak bisa melawan.
Tante Lin mencoba memapahku bangun. Kakak-kakakku
hanya menonton. Sedikit pun mereka tak tergerak untuk
mengulurkan tangan. Wajahku yang memar berpaling
memandangi mereka. Kenapa mereka tidak mencegah ketika
Mama menghajarku? Kenapa mereka tidak menghiburku,
memeluk, dan melindungiku? Aku adalah adik mereka.
Atau, mereka menganggapku makhluk aneh yang tidak
pantas jadi manusia?

Dengan mata nanar kutatap wajah Mama. Perlahan aku
menyorongkan kedua belah tanganku ke hadapannya.

“Kenapa Mama bohongi Mei Cen lagi? ” desahku. Mama
dan Tante Lin langsung terkesiap, sadar bahwa tangan
dan kakiku tidak lagi terbalut ikatan kain. Rona kaget
mereka tak bisa ditutupi. Mereka menoleh ke belakang.
“Siapa yang buka? A Ling? Atau, kamu, Heng? ” tanya
Mama.
Satu per satu mereka menggeleng, lalu beranjak pergi.
Mama menatap lama ke dalam mataku. Kupikir ia akan
menghajarku lagi. Tapi, ia bangkit menuju ruang dalam
dan kembali dengan sepiring nasi di tangan.
“Makanlah dulu. Kamu pasti lapar. Sesudah makan,
langsung tidur, ” katanya, acuh tak acuh.
“Tangan dan kaki Mei Cen kenapa, Ma? Kenapa bentuknya
seperti ini?”
“Tidak sekarang, ” Mama bergegas menjauh, diikuti
Tante Lin yang sempat mencium pipiku. Aku termangu
memandangi nasi di depanku, tanpa berniat
menyentuhnya. Kejadian hari ini terlalu pedih,
membunuh selera makanku.

Hari-hari berikutnya Mama bersikap seolah tak ada
apa-apa. Tante Lin juga berusaha menghindari
pertanyaanku, tapi tetap melayaniku. Bagaimana mungkin
Mama begini, setelah kemarin menyiksaku sampai babak
belur? Tidakkah Mama tahu bahwa peristiwa itu terekam
dalam jiwaku, menimbulkan luka emosi yang mengobarkan
kebencianku?

Suatu siang, ketika aku sedang duduk melamun di depan
rumah, seorang anak tetangga lewat dan mulai cari
gara-gara. Setelah beradu mulut yang diakhiri kontak
fisik, aku masuk ke rumah. Melihat lengan bajuku
terkoyak dan pipi merah, alis Mama terangkat. Situasi
langsung diambil alih Tante Lin.

“Kenapa? Kok, seperti habis dipukuli? ” tanya Tante
Lin, bergegas memeriksa lukaku. Aku menggigit bibir,
menahan tangis.
“Memang dipukuli, ” jawabku, pelan.
“Siapa yang memukuli? ”
“Wanto. Ia mengatai aku ayam buntung. Aku tidak mau
dikatai seperti itu. Wanto marah, tidak terima.
Tahu-tahu, dia langsung memukul aku. ”
Aku menghambur ke arah Mama. “Kenapa tangan dan kaki
Mei Cen begini, Mama?” isakku, lirih.
“Ini sudah takdir, Mei Cen. Sabarlah. Jangan dengarkan
omongan tetangga. Mereka juga akan diam sendiri. ”
“Ceritakan apa yang terjadi padaku, Ma … . ”
“Sudah, jangan diingat-ingat lagi. Kita ke dokter
saja, ya? ” Mama masih berusaha mengelak. Aku
menggeleng berulang-ulang. ” Tidak, Mama harus
cerita. Cerita yang sebenarnya. ”

Beberapa menit kami berpandangan. Perlahan, Mama mau
juga bercerita. Sambil mengibaskan kemoceng di
sela-sela kursi, ia bertutur dengan suara yang hampir
tak terdengar.

“Dulu, sewaktu kamu masih ada di perut Mama, pagi-pagi
Mama pergi ke pasar membeli ayam. Menurut orang
Tionghoa, kalau sedang mengandung pantang memotong
ayam, apalagi kakinya. Kata orang tua zaman dulu, bayi
yang dikandung bisa cacat. Hari itu Mama lupa pada
pantangan. Ketika kamu lahir cacat, Mama menyesal
karena melanggar pantangan itu. ”

“Aku cacat cuma karena Mama memotong ayam sewaktu
hamil? ” jeritku, tak percaya.
“Percaya atau tidak, itulah yang terjadi. ”
“Apakah tak ada yang bisa mengobati cacatku? ”
“Dokter di kota bilang, kamu harus dioperasi. Badanmu
disayat, dipotong-potong. Biayanya mahal sekali. Kita
tidak punya cukup uang untuk itu, Mei Cen. Kalaupun
bisa, rumah ini harus dijual. Lalu, kita harus tinggal
di mana? Karena tidak punya uang dan tidak tega
melihatmu
dioperasi, Mama membungkus kaki dan tanganmu supaya
tidak ada yang tahu keadaanmu.”

“Itu sebabnya aku tidak boleh main dan bersekolah
seperti anak lain? Karena Mama malu? ”
“Mama takut kamu dihina. ”

Dihina. Ucapan itulah yang melecut semangatku. Kupaksa
Mama mendaftarkanku ke sekolah. Miskin dan cacat
adalah dua hal yang tak bisa kuubah, tapi aku tak mau
menambah satu lagi kekuranganku: menjadi bodoh.

Tergerak oleh tekadku, Mama membeli sepasang sepatu
besi khusus untuk penyandang cacat. Jika memakainya,
kakiku terasa berat sekali. Tapi, aku harus
mencobanya. Siapa tahu, telapak kakiku perlahan-lahan
bisa normal.

Di sekolah aku makin sering menangis. Tak ada seorang
teman pun yang mau bergaul denganku. Aku sering
kesulitan menulis cepat karena jari jari tanganku tak
sebanyak orang lain. Biarpun sudah berlatih keras,
hasilnya tetap mengecewakan. Bila tiba jam olahraga,
aku hanya gigit jari dan tinggal di kelas, sementara
teman lain berlarian bermain bola kasti.

Untunglah, keterbatasan fisik tidak memengaruhi
kemampuan berpikirku. Walau aku terlambat bersekolah,
tidak berarti aku lambat dalam menangkap pelajaran.
Perlahan tapi pasti, aku mulai menerima keadaanku.

Tidak masalah, aku yakin bisa mengatasinya. Nilai
raporku selalu jauh di atas rata-rata. Di akhir tahun
pelajaran aku tersenyum bangga karena prestasiku
melebihi orang yang tak cacat. Sayang, Mama kurang
terkesan dengan keberhasilanku itu. Ia hanya
mengangguk, tanpa memberikan pujian sedikit pun. Ah
… begitu sulitnya aku merebut hati Mama.

Menginjak remaja, kegiatanku di rumah tak banyak
berubah. Tak mungkin aku membantu Mama memotong dan
mencabuti bulu ayam. Kupilih membantu Tante Lin
membuat kue. Mula-mula, hanya mengocok telur, menuang
terigu, dan mengaduk adonan. Lama-kelamaan aku bisa
mencetak aneka bentuk kue kering. Iseng-iseng, aku
menjualnya kepada teman-teman di sekolah. Hasilnya
kutabung sedikit demi sedikit.

Sayang, hubunganku dengan Mama tak banyak berubah.
Kami masih tidur pada satu ranjang. Tapi, rasanya ia
begitu jauh. Seperti ada tembok tebal yang menghalangi
terciptanya kasih di antara kami. Aku sering menatap
wajahnya yang terlelap di sampingku. Ingin berbicara,
selayaknya ibu dan anak. Ingin mencurahkan seluruh isi
hatiku. Tapi, entah kenapa, aku tak bisa.

Hubunganku dengan semua kakak pun kurang harmonis.
Sejak kecil aku terbiasa dijadikan kambing hitam.
Keadaan rumah berantakan, aku yang kena marah.
Dagangan Mama tidak habis terjual, aku dapat omelan.
Uang kakak hilang, aku dituding sebagai pelaknya.
Pokoknya, tiada hari tanpa daftar kesalahanku.

Di rumah kuno sebesar ini, aku merasa begitu kecil.
Begitu tak bernilai. Terlebih setelah Oma meninggal.
Rasa kehilangan makin menerpa. Saat Oma masih hidup,
aku terbiasa menungguinya di ranjang, menyuapi, dan
membersihkan badannya. Hanya Oma satu-satunya orang
yang memerlukan kehadiranku. Sedikit banyak itu
membuatku merasa berarti. Namun, arti yang sedikit itu
pun terampas tatkala Oma tiada. Aku kembali menjadi
katak dalam tempurung, sepi terasing dalam
kesendirian.

Oktober 1986
Jarum jam mendekati angka 5. Tergesa-gesa kuoleskan
lipstik warna pink, merapikan gaun, lalu memakai
sepatu. Aku berdandan agak istimewa untuk menghadiri
ulang tahun Dewi, teman sebangku.

Ketika bercermin, aku bersyukur karena wajahku bisa
dikatakan cantik. Gaun merah muda yang kupakai sangat
cantik. Milik Mei Lan, kakak termudaku, yang terpaksa
merelakannya. Aku masih ingat sorot mata dan
komentarnya yang merendahkan, “Memangnya, temanmu yang
ulang tahun cacat juga, sampai merasa perlu mengundang
kamu? Jangan-jangan, kamu yang memaksa minta diundang?

Aku hanya bisa menelan ludah. Tebakan Mei Lan kurang
lebih benar. Dewi hanya menyampaikan berita lisan
kepadaku, bukan kartu undangan. Aku tahu, itu cuma
basa-basi, karena selama ini aku membantunya
menghasilkan nilai 7 dalam setiap pelajarannya.

Tetapi, masa bodoh. Diundang atau tidak, aku tetap
pergi. Apalagi, aku sudah menyiapkan sepatu putih
dengan taburan mutiara imitasi di sekelilingnya. Aku
rela membobol tabunganku demi sepatu cantik ini.
Sepatu yang kuharapkan bisa menimbulkan kesan berbeda
bagi kedua kakiku. Untuk malam ini, selamat tinggal
sepatu besi!

Karena rumah Dewi agak jauh, kami harus berkumpul di
sekolah dan kemudian akan berangkat bersama. Aku
berjalan kaki secepat mungkin. Tak kuhiraukan gerimis
kecil yang mulai turun. sampai di sekolah tak satu
teman pun terlihat. Setengah menangis aku melihat jam
di pergelangan tangan. Ya, ampun! Lewat 7 menit dari
waktu yang ditentukan! Mereka bilang akan menunggu
dengan batas toleransi 15 menit. Bagaimana mungkin
mereka tega berbuat begini?

Malam itu aku terseok-seok pulang. Sakit hati dan
sangat kecewa. Sambil terisak, aku memukuli kedua
kakiku. Kenapa aku tidak bisa berjalan lebih cepat?
Semua gara-gara kaki sialan ini, kaki brengsek! Kaki
cacat yang tidak berguna!

Bukan cuma karena itu aku marah. Untuk ulang tahun
Dewi, aku sengaja berdandan seteliti mungkin karena di
situ ada Wisnu, sepupu Dewi. Aku ingin terlihat
istimewa di depannya. Kaki sialan ini sudah merusak
acaraku!

Sampai di rumah, tampak Mama dan Tante Lin sedang
duduk mengobrol di meja makan, ditemani beberapa
stoples kue kenari buatanku. Melihatku basah kuyup,
Mama hanya menoleh sekilas.

“Tidak jadi pergi? ”
“Ketinggalan mobil, ” ujarku, tersendat.
“Oh, ” hanya itu komentarnya. Sungguh, dadaku sakit
sekali. Tak bisakah Mama bersikap lebih peduli pada
perasaanku, lebih menghargai? Sedikit saja? Agaknya,
ia lebih tertarik mengunyah kue kenari. Tak bisakah ia
bertanya dengan sikap lebih keibuan?

Kuhabiskan sepanjang malam dengan simbahan air mata.
Tangan dan kaki yang buruk rupa adalah sumber bencana
dalam hidupku. Tak pernah aku bahagia. Di rumah
diperlakukan seperti orang lain, di sekolah seperti
makhluk asing. Lengkap sudah penderitaanku!

Aku ingin merasakan kerlap-kerlip suasana pesta,
bergembira, dan bernyanyi. Aku ingin bertemu pria
pujaan. Siapa tahu, ada yang tertarik mengajakku
berdansa. Aku ingin merasakan manisnya jadi gadis
remaja. Salahkah keinginan itu?

Sejak peristiwa Sabtu malam itu, aku jadi makin
sensitif. Aku makin menarik diri dari lingkungan mana
pun. Melihat sikapku yang aneh, Mama marah. Mama
menghabiskan waktu dengan menyumpahi dan mencercaku,
kegiatan yang mungkin dirasanya lebih bermanfaat
ketimbang memeluk atau Menanyakan keadaanku.

Dalam keadaan tertekan, aku tenggelam dalam
kesibukanku sendiri. Pergi sekolah sebelum orang lain
bangun. Siang hari aku berdiam di ruang praktikum atau
di perpustakaan, membaca. Di sore hari kuhabiskan
waktu berjam-jam untuk membuat kue, disambung dengan
belajar sampai larut malam. Aku ingin melanjutkan
sekolah ke perguruan tinggi, tapi Mama punya pandangan
sendiri.

“Buat apa, Mei Cen? Tidak ada gunanya. Buang-buang
uang saja! Lebih baik uangnya ditabung, untuk biaya
usaha atau kawin. ”
“Tidak banyak pekerjaan yang bisa dilakukan oleh
lulusan SMU, Ma. Paling-paling jadi pegawai toko atau
pekerja pabrik. Gajinya kecil. Kalau Mei Cen kuliah,
kesempatan kerja pasti akan lebih luas, ” bantahku.
“Sok tahu kamu! Memangnya, kalau tidak kuliah tidak
bisa hidup? Semua kakakmu tidak ada yang kuliah. Tapi,
buktinya mereka bisa hidup. ”
“Iya, hidup, sih, hidup. Tapi, tidak ada kemajuan sama
sekali. A Heng berdagang ayam di pasar, dari dulu
sampai sekarang. Mei Lan jadi kasir di toko Ko Bun
Liong dan Mei Ling jadi pelayan di rumah makan.
Sekarang Mama suruh Mei Cen berjualan kue sampai tua?
” suaraku meninggi.
“Kurang ajar! Berani-beraninya kamu menghina mereka?
Mereka sudah menyumbang untuk biaya kamu sekolah,
tahu! Jangan mimpi! Kuliah Cuma untuk orang kaya! Kamu
mau bayar kuliah pakai apa? Mama sudah tidak punya
uang lagi! ” suara Mama tidak kalah menggelegar.

Sulit. Jika sudah bicara soal uang, aku mati kutu.
Biaya kuliah tidak murah. Aku juga harus merantau ke
kota besar. Butuh biaya perjalanan, kontrak rumah,
plus biaya hidup. Runyam. Sungguh runyam. Lebih runyam
lagi kalau aku harus membuat kue sampai bongkok. Aku
tidak boleh menyerah! Pasti akan ada jalan keluar.
Sabar saja!

Mei 1987
Ketika ujian akhir dan ujian saringan masuk perguruan
tinggi sudah dekat, aku memaksimalkan seluruh waktu
yang tersiksa untuk berlatih soal-soal.

Di kamar bekas Oma, yang akhirnya menjadi kamar
pribadiku, aku tergeletak letih, setelah menggarap
setengah buku latihan fisika. Sudah pukul satu dini
hari. Mataku penat luar biasa. Terdorong isi kandung
kemih yang penuh karena dua cangkir kopi, aku
melangkah ke kamar kecil. Sejenak langkahku terhenti,
berganti menjadi rasa ingin tahu, ketika sayup-sayup
kudengar suara percakapan dari kamar Tante Lin.

“Kau tidak perhatikan bahwa dia makin tertutup dan
makin menjauh dari kita sejak peristiwa itu? ”
“Ah … itu karena dia terlalu cengeng. Dia harus
belajar menghadapi kerasnya hidup, harus belajar
menerima kegagalan. ”
“Jangan terlalu keras padanya, Giok. Bukan salah Mei
Cen dia lahir cacat, ‘kan? Dia pasti sangat menderita
karena keadaannya. Mestinya, kau bias bersikap lebih
baik, karena dia menderita akibat kesalahanmu dulu.
Kalau saja kau tidak gegabah minum segala macam ramuan
obat dari sinse itu, pasti tidak akan begini
kejadiannya! ”

“Aku tidak pernah tahu bakal begini kejadiannya! Sinse
Wang paling terkenal di daerah ini, obat-obatnya
selalu manjur. Tidak ada yang pernah menyangka anak
itu lahir cacat, Lin! Sudahlah, jangan diingat-ingat
lagi. Pedih rasanya. Setiap kali mengingatnya, aku
teringat pada pria gila itu. Aku melakukannya karena
terpaksa. Kau tahu, ‘ kan? Aku terpaksa, aku takut,
aku tidak punya pilihan lain. ”

Cepat-cepat kubekap mulutku sendiri, sebelum
jeritannya keluar. Lututku lemas dan saling beradu,
hampir tak kuat menyangga tubuh. Astaga, jadi ini
rahasia besar yang selama ini sengaja disembunyikan
mereka berdua? Mama berniat menggugurkan kandungan.
Itu berarti, dia ingin membunuhku, melenyapkanku?
Anaknya sendiri? Bagaimana mungkin dia tega berbuat
begitu?

Sampai kokok ayam terdengar nyaring di pagi hari, aku
masih tergolek dengan mata sembap. Semalaman aku tidak
bisa memejamkan mata. Benakku dipenuhi banyak
pertanyaan, ketidakpuasan, ketidakpahaman. Cintakah
Mama padaku? Mengapa ia bisa setega itu? Mengapa tidak
langsung dibunuhnya aku ketika lahir dulu? Bukankah ia
terbebas dari masalah? Tapi, masalah apa yang membuat
Mama bisa mengambil tindakan senekat itu? Apa
hubungannya dengan seorang pria yang disebutnya
kemarin?

Keadaan rumah kebetulan sedang sepi ketika kutemui
Mama di dapur pagi itu. Sambil mengiris sayuran,
sesekali ia mengaduk se-panci besar bubur di atas
kompor. Aku berdiri mematung, tak jauh dari tempatnya
berdiri. Ia melihat padaku sekilas, tapi Mama tetap
asyik dengan kegiatannya, tak terusik oleh
kehadiranku.

“Kenapa selama ini Mama berbohong padaku? ”
“Bohong apa? ”
“Mama berbohong tentang cacatku! Mama pernah bilang,
tangan dan kakiku tak berkembang karena aku anak
perempuan yang pertumbuhannya tak sepesat anak
laki-laki. Lalu, Mama berganti cerita bahwa aku cacat
karena waktu sehamil dulu Mama melanggar pantangan
memotong kaki ayam. Tapi, kenyataannya, cacat ini
terjadi karena disengaja. Betul begitu,’kan?”
“Hei, kamu ngomong apa, sih? Pagi-pagi sudah meracau!

“Sekarang, Mama mau mengarang cerita baru lagi?
Sudahlah, terus terang saja! Mama pernah ingin
menggugurkanku, bukan? ”

Saat itulah Mama berbalik menghadapku. Kedua tangannya
berkacak pinggang, lalu menudingku lurus-lurus. ”
Hei, jangan asal kalau ngomong! Siapa yang bilang
begitu? ”

“Tak perlu berkelit lagi, Ma. Mei Cen sudah dengar
semua percakapan Mama dan Tante Lin tadi malam.
Sebenarnya, obat apa yang Mama makan sampai aku lahir
begini? Obat yang sengaja Mama pesan pada Sinse Wang
supaya janin di perut Mama tidak berkembang lagi? Obat
yang sengaja Mama beli, Mama minum setiap hari, supaya
janin itu mati seketika? Tapi, sayangnya, janin itu
tidak mati, bukan? Janin itu membesar, tidak mempan
oleh obat. Janin itu tetap hidup, dengan segala
kekurangan. Mei Cen ingin tahu, bagaimana perasaan
Mama sewaktu melihat bayi cacat itu untuk pertama
kalinya? ” Mukaku memerah ketika mulai mengucapkan
dakwaan.

Dengan raut wajah tegang Mama terpaku. Sesaat kupikir
dia akan menamparku, seperti kebiasaannya kalau sedang
marah. Dalam tempo singkat, Mama berhasil menguasai
kekagetannya dan berucap dengan nadanya yang khas,
datar tanpa emosi.

“Kau tidak akan bisa mengerti. ”
“Apa yang tidak aku mengerti? Bahwa Mama tidak
menghendaki aku lahir? Bahwa Mama sengaja ingin
membunuhku? ”
“Kamu tidak bisa mengerti! Mama sebenarnya sayang
padamu. ”
“Sayang? Coba katakan sekali lagi. Sayangkah namanya
jika menggugurkan anak sendiri? Sayangkah namanya jika
membohongiku selama ini? Sayangkah namanya jika selama
ini Mama bersikap tidak adil padaku? Aku mohon, jangan
bohong lagi. Aku cuma ingin tahu, kenapa? Apa salahku?
Apa salahku sampai Mama ingin membunuhku? ” aku
memekik.

“Salahmu adalah karena kau lahir bukan di saat yang
tepat! ” bentak Mama menggelegar, sambil memukul meja.
“Papamu yang gila perempuan itu pergi begitu saja
meninggalkan rumah ini, kawin lagi di kota lain. Dua
bulan kemudian, Mama baru sadar bahwa Mama hamil.
Dalam keadaan bingung, datanglah kabar bahwa papamu
meninggal karena kecelakaan. Mama makin bingung dan
panik, karena ternyata ia tidak meninggalkan warisan
apa-apa, selain rumah tua ini. Masih belum cukup,
rupanya papamu sering main judi dan utangnya bertumpuk
di mana-mana. Kalau kamu jadi Mama, apa yang akan kamu
lakukan? Seorang janda dengan enam anak, ditambah satu
calon anak di kandungan, tanpa penghasilan sama
sekali. Mama tidak punya pilihan lain, Mei Cen. Kalau
kamu dibiarkan lahir, kamu hanya akan menderita dalam
kemiskinan. ”

“Mama mengorbankanku? ” Aku tercekat dengan pahit.
“Mama bingung, tidak tahu harus bagaimana lagi. Uang
tidak punya, sementara semua orang di rumah ini perlu
makan, belum lagi memikirkan soal utang. Mama tidak
sanggup menambah beban lagi dengan mengurusi bayi. ”
Begitu tenangnya Mama bicara. Aku ternganga, nyaris
tak percaya. Air bening dari pelupuk mataku berjatuhan
satu-satu.

“Aaa … apakah Mama sedih melihat keadaanku waktu
itu? ”
Sejenak Mama diam, lalu katanya, ” Ya, Mama sedih.
Tapi, jangan dibicarakan lagi. Lupakan saja. Yang lalu
biar saja berlalu. ”

Hah, enak saja Mama bilang begitu! Apa dia tidak sadar
bahwa perbuatannya itu mengakibatkan tangan dan kakiku
cacat? Hati dan jiwaku juga tergoncang? Apa dia lupa,
gara-gara perbuatannya itu, sepanjang hidupku aku
harus dijejali oleh segala macam hinaan dan olok-olok?

Dengan lunglai dan tertunduk, aku kembali ke kamar,
membenamkan diri sepanjang hari di sana. Tanpa perlu
diberi tahu pun, aku sudah paham bahwa pembicaraan ini
sudah usai. Jelas sekali bahwa Mama tidak mau mengakui
kesalahannya, malah memasang tameng pembelaan diri
dengan rupa-rupa alasan yang mengatasnamakan ‘
kemanusiaan ‘ . Sungguh indah!

Baru aku sadar, dari dulu seolah ada tembok penghalang
antara aku dan Mama. Ternyata, Mama menolak
kehadiranku. Bagaimana mungkin ia bisa mencintaiku
dengan sepenuh hati, bila ia tak pernah mengharapkan
kelahiranku? Ini pukulan terhebat yang pernah kualami.
Rasa kecewa karena tidak dicintai oleh teman dan
saudara kandung masih bisa kuatasi.
Tapi, tidak dicintai oleh ibu sendiri? Tidak, aku
tidak sanggup menanggungnya!

Setelah konfrontasi yang mengejutkan itu berlalu,
hubunganku dengan Mama makin berantakan. Setiap kali
berpapasan, aku membuang muka. Makanan yang
disediakannya pun tak pernah kusentuh lagi. Sebisa
mungkin, aku menghabiskan waktu lebih banyak di
sekolah.Tapi, apa daya, konsentrasiku pecah.

Pekerjaan rutinku kini hanyalah bergelung memeluk
bantal dan menangisi nasib. Sejak kecil aku senantiasa
diolok, diperlakukan seperti makhluk aneh, dijauhi
seolah aku adalah penderita penyak it yang menyebarkan
virus mematikan. Tak punya teman, tak punya
kekasih.Aku tak perlu mengalami semua ini, kalau Mama
tidak mencoba menggugurkan kandungannya dulu. Itu
sebuah upaya pembunuhan. Itu suatu kesalahan, bukan?

Berbagai pikiran buruk berebut datang menghampiri.
Masa depan, apakah engkau masih menyisakan sedikit
tempat bagiku? Kalaupun ada, yang seperti apa? Menjadi
penghuni panti cacat seumur hidup, sendirian dan
kesepian? Atau … menadahkan tangan, menjadi pengemis
di pinggir jalan? Apakah kelak ada pria yang mau
menikahiku? Di manakah kesembuhan? Di manakah
keadilan? Aku tak punya keberanian untuk menggapai
impian. Aku sangat takut, benar-benar takut!

Juni 1987
Ujian akhir sekolah kulalui dengan pikiran
kacau-balau. Aku menjawab soal-soal sekenanya. Aku tak
bernafsu untuk menjadi peringkat pertama. Bisa lulus
saja sudah bagus. Aku bukan saja kehilangan cita-cita,
tapi juga semangat dan daya juang.

Mengetahui kecacatanku akibat ulah ibu kandung
sendiri, aku jadi uring-uringan. Tiada hari tanpa muka
masam dan keributan. Untuk hal-hal sepele, misalnya
tidak menyikat lantai kamar mandi atau lupa mencuci
piring kotor saja, kami bisa bertengkar hebat.
Sejujurnya, aku tak kuat lagi dan ingin angkat kaki
dari sini.

“Kenapa sekarang sikapmu jadi berubah, Mei Cen? Dulu
kamu tidak kurang ajar begini, ” tegur Tante Lin
suatu kali.
“Orang tua itu harus dihormati, bukan diajak berkelahi
Kasihan mamamu. Ia kan seharian bekerja keras ”
lanjutnya lagi.
“Aku bisa menghormati orang tua. Tapi, kalau orang tua
itu pernah punya niat ingin membunuhku, maaf saja! Aku
tidak bisa, ” dengusku, sambil memecahkan telur satu
per satu ke dalam adonan.
“Peristiwa itu sudah lama berlalu. Jangan
diingat-ingat terus. ”
“Enak saja Tante bicara begitu! Ini masalah hak hidup
seorang anak yang dirampas ibunya sendiri, masalah
anak yang terlahir cacat karena kesalahan ibunya.
Apakah sang ibu mengakui kesalahannya? Tidak. Apakah
sang ibu menyesali perbuatannya? Tidak. Apakah sang
ibu pernah meminta maaf kepada anaknya? Juga tidak.
Lalu, kenapa Tante memaksaku menghormati orang tua
yang demikian? Hanya karena dia sudah memberiku makan
setiap hari? “Aku nyaris membanting baskom berisi
adonan.
“Mamamu sudah meregang nyawa waktu melahirkanmu karena
umurnya yang sudah tidak muda. Dia mengalami
perdarahan hebat dan harus dibawa ke rumah sakit.
Untuk membayar biaya kelahiranmu, dia harus menjual
perhiasannya. Paling tidak, hormatilah pengorbanannya
itu!” Tante Lin mencoba menasihati.

“Oh … jadi sekarang dia menuntut penghormatan? ”
“Bukan begitu, tapi … . ”
“Ah, aku jadi ingat satu hal. Tante Lin dan Oma pasti
tahu ketika Mama berniat untuk menggugurkan kandungan,
” cetusku tiba-tib. Tante Lin menatapku lemah, tapi
tidak menjawab.
“Kenapa Tante dan Oma tidak mencegahnya? Atau, malah
justru membantu dengan senang hati? ” tanyaku, sinis.
“Mei Cen, kau tahu sendiri sifat mamamu. Sekali punya
keinginan, tidak ada orang lain yang bisa melawannya.
Sifatnya keras sekali. Kami tak bias berbuat apa-apa,
” kata Tante Lin, berdalih.
“Ceritakan Tante, seberapa keras keinginan Mama untuk
melenyapkan aku?
“Aku segera duduk di depannya. Tante Lin terperangah,
menyadari kata-katanya yang salah, lalu meralatnya.
“Jangan begitu, Tante. Ceritakan saja yang sebenarnya.
Jangan khawatir, aku tak akan mati terkejut, ”
desakku lagi. “Coba ceritakan, apa lagi yang
dilakukannya? ”

Tante Lin terus menggelengkan kepala. Tapi, ketika
matanya bertabrakan dengan mataku, ia akhirnya
menyerah. ” Dia … dia … pernah
membanting-banting tubuhnya sendiri di lantai,
memukuli perutnya dengan kayu…. , ” ujar Tante Lin
terbata-bata.

“Apa lagi? ” bisikku, mencoba menguatkan hati.
“Ketika kandungannya berumur tiga bulan dan belum
gugur juga, dia nekat pergi ke dukun. Segala macam
alat digunakan untuk mengeluarkan tubuhmu, sampai …
dukun itu berdiri di perut mamamu, lalu menginjak
injaknya ..” kata Tante Lin.

“Sungguh mati, Mei Cen. Kami tak pernah menyangka kau
akan terlahir cacat dan menanggung malu seumur hidup
… . ”
“Apakah … Mama menyesal ketika melihat keadaanku? ”
“Ya, dia kaget setengah mati. Dia bingung harus
bagaimana. Dia sempat menawarkan kepada orang lain
untuk memeliharamu. Tapi, mereka tidak mau menerima
bayi cacat. Mamamu juga enggan merawat sendiri karena
tidak siap menerima kehadiranmu. Tapi, belakangan ia
mulai menyesal dan berniat untuk membesarkanmu. ”
Dengan ujung baju Tante Lin menyeka air matanya. Di
wajahnya terbayang gurat-gurat keletihan dan sesal.

“Jangan salahkan mamamu, Mei Cen. Kalau papamu tidak
pergi meninggalkannya, ini tidak akan terjadi. Ia
mengambil tindakan itu karena tidak bisa menerima
pengkhianatan papamu. ”

Aku termangu, mengulang, dan mengulang kembali setiap
kata yang barusan kudengar. Kemudian, tanpa berkata
apa-apa lagi, aku beranjak pergi dan menyendiri di
kamar. Membayangkan detail kisah itu tidak saja
membuat jiwaku tersiksa, tapi aku juga merasa tak
berharga sama sekali. Kini aku tahu, kenapa Mama sulit
menerima kehadiranku sebagai anak. Penghalang utamanya
adalah kebenciannya yang begitu dalam pada Papa.
Itulah yang ditumpahkannya padaku. Kenapa aku yang
dijadikan alat pelampiasan sakit hatinya?

Aku anak tak berguna. Aku anak yang tak berharga. Tak
ada nilainya. Tak ada artinya. Selama beberapa hari,
hanya kalimat-kalimat itu yang melekat kuat di otakku.
Tingkahku makin seperti orang linglung, tak punya
sinar kehidupan. Tiba-tiba, jalan keluar mulai
terlihat, menggoda hatiku untuk melakukannya.
Lama-kelamaan, pikiran itu makin mendekati kenyataan
ketika kemudian aku menemukan semprotan obat nyamuk di
pojok kamar.

Faktanya, Mama tak pernah menginginkan aku hidup.
Baik, aku akan membantunya sesegera mungkin mewujudkan
keinginan itu. Kalau aku sudah tak ada, kebencian Mama
pada Papa mungkin bisa lenyap. Tanggungan hidup Mama
juga akan berkurang satu karena dia tak perlu
repot-repot lagi memikirkan biaya hidupku. Kalau aku
mati, aku juga tak perlu lagi berkubang dalam pusaran
dendam pada ibu kandungku sendiri. Aku mencintainya,
aku tak ingin membencinya … .

Dengan tenang, aku membuka botolnya dan menuangkan
cairan berbau itu ke dalam kerongkonganku. Rasa panas
yang membakar membuatku limbung. Aku berusaha menarik
apa saja yang bisa kuraih. Beberapa benda beterbangan
jatuh. Suaranya berisik. Pandangan mataku mengabur,
lama-kelamaan kian gelap. Sebelum badanku terempas,
sempat kuingat ada tangan yang merogoh mulutku,
sementara tangan yang lain menekan tengkukku dengan
kuatnya. Berbarengan dengan itu, rasa mual yang amat
sangat mendorong seluruh isi perutku keluar. Aku
terkapar.

Beberapa saat lamanya kesadaran menghilang dari
benakku. Ketika membuka mata, aku mendapati diriku
tengah terbaring ditutupi selimut sampai leher.
Setelah pandangan berkunang-kunang yang mengganggu itu
hilang, aku menyeret kaki dan memaksanya keluar dari
kamar. Jam kuno di dekat televisi berdentang,
menandakan sudah pukul satu dini hari.

“Kenapa aku tak dibiarkan mati saja tadi? ” gumamku
lirih, dengan tubuh lemas, bersandar di tembok dapur.
Mama tampak tak terganggu oleh pertanyaan itu.
Buktinya, ia masih meneruskan kegiatannya menjerang
air untuk menyeduh kopi.

“Kenapa aku tak dibiarkan mati saja tadi? Biar dendam
Mama terbalas. Biar hati Mama puas. Biar hidup Mama
tak lagi susah! Itu kan yang Mama inginkan selama ini?
Kematianku?” cecarku, sambil bergerak maju
menghampiri.

Tiba-tiba Mama membanting cangkir yang sedang
dipegangnya ke lantai. Cipratan kopi panas mengenai
kakiku yang telanjang.

“Ampun! Soal itu lagi! Itu lagi! Buat apa, sih,
diungkit-ungkit terus?
Tidak bisakah kita hidup tanpa saling menyalahkan? ”
Tampak sekali Mama berusaha menekan amarah. Mukanya
tegang dan bibirnya gemetar.

“Pasti Mama senang sekali kalau aku mati tadi, ”
ujarku, sinis.
“Jangan kurang ajar, Mei Cen! ”
“Kenapa, sih, Mama harus malu mengakuinya? Setelah
usaha yang Mama dulu lakukan gagal, mestinya Mama
berterima kasih karena aku akan mewujudkan keinginan
itu. Tidak perlu repot-repot menolongku. Mama tinggal
bilang saja, mau pakai cara apa? Terjun dari gedung
tinggi, gantung diri, atau potong urat nadi? Dengan
senang hati aku akan melakukannya untuk Mama. ”

Plak! Plak! Dua tamparan membungkam ocehanku. Mama
mengacungkan telunjuknya di depan hidungku.

“Stop! Jangan bicara begitu lagi! Apa, sih, yang ada
di kepalamu? Setiap hari kita bertengkar tentang hal
yang itu-itu juga! Kenapa Mama begini, kenapa Mama
begitu. Berkali-kali dijelaskan tentang situasi yang
menjepit waktu itu, kamu masih tidak bisa mengerti
juga. Mama tidak punya pilihan lain waktu itu, Mei
Cen. Mengertilah sedikit! Pikirmu, cuma kamu yang
susah, cuma kamu yang dapat masalah? Kamu tidak
pikirkan bagaimana keadaan Mama? Seorang wanita
setengah tua, yang ditinggal mati suaminya tanpa
warisan? Sendirian bekerja untuk menghidupi seisi
rumah dengan penghasilan pas-pasan. Apakah itu beban
yang ringan? ”

“Mama tidak pernah mau mengakui perbuatan itu sebagai
kesalahan. Itu masalahnya! ” jeritku, sakit hati.
“Kamu mau menyalahkan Mama karena terlahir cacat?
Tidak ada manusia yang bisa menentang kehendak takdir.
Coba kalau kamu tetap tinggal di rumah, tidak ada yang
menghinamu. Kamu juga menyalahkan Mama karena tidak
mampu membiayaimu berobat. Lihat sendiri keadaan kita,
Mei Cen. Untuk makan saja kita harus berhemat, belum
lagi uang sekolahmu dan biaya yang lain. Sekarang kamu
bicara dengan lagak orang paling pintar sedunia! Main
tuding. Ini salah, itu salah! Hei, kamu sadar tidak?
Semua yang kamu pakai dan makan itu hasil jerih payah
Mama. Tapi, kamu sama sekali tidak tahu terima kasih,
tidak tahu balas budi! Anak tidak tahu diuntung!
Benar-benar anak pembawa sial! ”

Darahku langsung menggelegak, menyembur memanasi
kepala. Anak pembawa sial. Itulah ungkapan yang paling
sering aku terima selama tinggal di rumah ini.

“Mama tidak perlu khawatir soal uang lagi! Mulai
sekarang, tanggungan Mama berkurang satu. Aku akan
mengganti setiap rupiah yang Mama pakai untuk
membiayai hidupku selama ini. Setiap rupiah! Aku
bersumpah, tidak akan pernah menginjak rumah ini lagi.
Aku tidak akan pernah mengganggu hidup keluarga ini
lagi karena aku tidak pernah diharapkan ada di sini!
Akan kubuktikan, aku bisa hidup tanpa kalian! ”
jeritku membabi-buta, menerjang kamar dan langsung
mengambil tas di atas lemari.

“Silakan! Silakan kalau kamu mau pergi! Hei, sekali
kamu minggat dari rumah ini, selamanya pintu ini
tertutup buatmu! Kamu dengar itu? Dasar anak sinting!
Sejak di kandungan saja sudah bikin pusing. Sudah
besar malah tambah bikin masalah! Anak kurang ajar!
Anak durhaka kamu! Makin cepat kamu keluar dari rumah
ini, makin baik! ” teriak Mama, tak kalah seram, kali
ini dengan melempar beberapa piring ke arah pintu
kamarku.

Sambil terisak-isak, aku memasukkan beberapa buku
pelajaran, ijazah dan surat-surat penting, tiga helai
baju yang kubeli dengan uangku sendiri, dan selimut
tua milik Oma. Aku harus keluar dari rumah ini. Harus!
Tak ada lagi yang bisa menahanku lebih lama di sini.
Aku cuma seorang manusia cacat tak berguna. Benalu
yang membebani. Kenapa Yang Kuasa tidak mencabut
nyawaku saja? Tak ada arti lagi hidupku kini.

Selama beberapa saat, aku kembali menimbang-nimbang
keputusanku untuk pergi. Masalahnya, aku tidak punya
tujuan. Kenalan tak ada, saudara tak punya. Dengan
menimang uang dua ratus ribu rupiah di tangan, aku
membulatkan tekad untuk keluar dari rumah ini.
Menjelang matahari terbit, dengan lunglai aku
menyampirkan tas di bahu dan beranjak membuka pintu
depan. Derit suaranya yang khas membuatku terkesima.
Mungkin, ini saat terakhir aku bersentuhan dengan
pintu kayu yang besar ini. Tanpa sadar kuusap cat
cokelatnya yang sudah terkelupas. Perlahan aku
berjalan menjauhi rumah, tempat aku dibesarkan,
meninggalkannya setapak demi setapak. Kedua tanganku
menggenggam erat secarik kertas bertuliskan sebuah
alamat.

Yogyakarta, Juni 1987 – 1993
Mulutnya menganga. Kacamatanya diturunkan, lalu
dilepas. Ia menatap, menyelidik. Beberapa detik
kemudian, ia membuka gerendel pintu.

“Mei Cen? ” tanyanya, tak percaya. Aku mengangguk
kuat-kuat sambil menggigil kedinginan. Hujan lebat
membuat pakaianku melekat di sekujur kulit. Perutku
terus berbunyi, lantaran belum diisi sejak kemarin.

“Pasti ada sesuatu yang sangat serius sehingga kamu
menemui Ibu di sini, ” katanya, heran dan curiga. Ia
menggiringku masuk ke rumahnya yang kecil dan
menyuruhku membersihkan diri. Ibu Minarni berusaha
menahan diri untuk tidak bertanya macam-macam. Ia
adalah guru SMA-ku yang paling kusayangi, karena
selalu memberiku semangat. Sayangnya, ia harus pindah
tugas ke Yogyakarta.

Setelah mandi dan menyantap sepiring nasi goreng teri,
aku duduk di depan Ibu Minarni yang menunggu ceritaku.
Dengan getir aku mengulang kisah hidupku, sejak lahir
hingga detik-detik terakhir pertengkaranku dengan
Mama. edua mata Ibu Minarni tampak berkaca-kaca.

“Saya tidak punya siapa-siapa lagi, Bu. Izinkan saya
tinggal di sini sampai mendapat pekerjaan. Saya janji,
tidak akan membuat Ibu susah. Saya akan mengerjakan
semua pekerjaan rumah tangga. Menyapu, mengepel, cuci
baju, semuanya, apa saja, asalkan diizinkan menumpang
di sini, Bu. Tidur di lantai WC pun tak apa-apa. Ibu
tak perlu memberi saya makan. Ibu boleh memperlakukan
saya sebagai pembantu, ” tuturku. Setelah beberapa
menit berlalu tanpa ada reaksi apa-apa, aku mendongak.

Ibu Minarni berdehem, lalu menggenggam tanganku. ”
Ibu tahu perasaanmu, Mei Cen. Tapi, melarikan diri
bukan jalan keluar yang baik. Keluargamu pasti sangat
khawatir. Apalagi, mamamu… . ”

“Mereka tidak akan pernah merasa kehilangan. Mama
tidak melarangku, bahkan mengusirku. ”
“Itu karena beliau sedang emosi. Orang marah selalu
melontarkan kata-kata yang bukan maksudnya. ”
Aku bangkit dan meraih tasku. Dari kata-kata Ibu
Minarni, aku tahu apa yang sebenarnya ingin dia
sampaikan.

“Saya mengerti jika Ibu keberatan dengan permintaanku,
” kataku.
“Kamu mau ke mana? ” Ibu Minarni ikut berdiri.
“Pergi. ”
“Lho? Bukankah kamu ingin menemui Ibu? ”
“Ibu tidak bisa menerima saya tinggal di sini, ‘ kan?
Ibu tidak percaya cerita saya, ‘kan?”
sergahku, sengit.

“Jangan buruk sangka, Mei Cen. Ibu hanya merasa tidak
enak dengan keluargamu, jangan-jangan mereka
menganggap Ibu yang memengaruhimu agar pergi dari
rumah. Seburuk apa pun perlakuan mamamu, ia tetap
orang tuamu.”

“Percayalah, Bu. Mama tidak akan pernah merasa
kehilangan. Ia tidak mungkin mencari, apalagi lapor
kepada polisi. Baginya, kehilangan seekor ayam lebih
menyedihkan daripada kehilangan anak cacat seperti
saya. ”

“Hus, jangan bicara begitu! Tuhan menciptakan manusia
dengan segala kebaikan, menurut rupa dan teladan-Nya.
Dia tidak pernah menciptakan sesuatu yang tidak
berguna. Baik, kau boleh tinggal di sini. Ibu akan
menganggapmu sebagai anak. Ingat itu! Tapi, asal kamu
tahu, Ibu bukan orang kaya. Artinya, kamu harus
menerima ikan asin dan tempe sebagai makanan
sehari-hari. Setuju? ”
“Ibu, terima kasih banyak! Saya berjanji tidak akan
menyusahkan Ibu. Tidak akan pernah!”
tekadku.
“Satu lagi, suka atau tidak suka, setuju atau tidak
setuju, Ibu akan tetap memberi tahu keluargamu, ”
katanya, tegas.

Sejak itu setiap hari aku bangun pukul 4 pagi dan
mulai mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Ketika Ibu
Minarni bangun, rumah sudah rapi dan sarapan sudah
terhidang. Saat ia mengajar, aku membuat kue, lalu
menjajakannya ke beberapa warung dan toko. Dari 30
tempat yang kudatangi, hanya satu yang bersedia
menampung kue-kue buatanku.

Dalam beberapa bulan, aku berhasil menjaring dua toko
lagi. Uangnya aku gunakan untuk membayar rekening
listrik, air, dan telepon. Hingga tepat setahun
kemudian, Ibu Minarni mengajakku berbicara dengan raut
muka serius. Aduh, inilah saat yang paling kutakuti!
Ibu Minarni pasti mengusirku! Mungkin, ia akan
mengontrakkan rumah ini kepada orang lain atau mungkin
membuka kos-kosan.

“Mei Cen, Ibu lihat kepercayaan dirimu sudah pulih
kembali. Itu bagus. Tapi, Ibu ingin agar kamu bisa
lebih mandiri. Itu sebabnya, Ibu ingin..,” Ibu Minarni
sengaja memperlambat nada bicaranya. Nah, benar kan
dugaanku?

“Bu, saya berterima kasih untuk semua kebaikan Ibu.
Saya minta maaf karena banyak merepotkan Ibu. Kalau
saya harus pergi, saya ingin …, ” kataku
terbata-bata, menahan isak.
“Kamu ngomong apa, sih? Ibu ingin kamu kuliah … . ”
“Kuliah? Di sini? Tapi … . ”
“Ibu ingin membiayaimu. Kau bagian dari hidup Ibu.
Sayang jika masa depanmu lewat begitu saja. Otakmu
cemerlang. Izinkan Ibu membantumu, ” tutur Ibu
Minarni, lembut. Aku terperangah, antara terkejut dan
senang.

“Jangan pikirkan soal balas budi. Tugasmu cuma satu,
belajar sungguh-sungguh supaya bisa lulus dengan nilai
baik. Supaya kamu bias dating menemui mamamu dan
mempersembahkan ijazah di pangkuannya, sebagai sebuah
kebanggaan, ” katanya, sambil mengusap rambutku.

Kuliah? Aku tidak sedang bermimpi bertemu malaikat
kebajikan, ‘ kan? Sesaat aku ragu, tapi senyuman Ibu
Minarni menggambarkan ketulusannya.

Tahun pertama kuliah terasa sangat menegangkan.
Perasaan minder yang hebat kembali timbul dan
membuatku sulit beradaptasi dengan dunia kampus. Ke
mana saja aku melangkah, rasanya setiap mata
mengikuti. Hanya segelintir teman yang benar-benar
bisa menerima keadaanku.

Aku sangat menyadari, betapa beruntungnya aku bisa
bertemu sosok penolong seperti Ibu Minarni. Dia begitu
rajin memperkenalkanku dengan Tuhan, yang tidak pernah
kukenal selama ini. Dia selalu siap mendengar keluh
kesahku dan giat menyemangatiku. Akan kubuktikan pada
Mama bahwa aku bukan orang cacat yang bisa dianggap
remeh.

Di tahun terakhir kuliah, saat aku tak lagi terlalu
banyak dikejar-kejar berbagai tugas, Ibu Minarni
menyuruhku mengikuti bermacam kursus. Mulai dari
komputer, bahasa Inggris, sampai kursus keterampilan.
Bersama dua teman Yang punya minat sama, kami belajar
membuat lilin hias dalam bentuk dan warna menarik,
lalu menjualnya saat bazar kampus. Di luar dugaan,
semuanya laris terjual.

Tepat lima tahun kemudian, aku berjalan bangga di
antara ratusan orang yang diwisuda. Terpincang-pincang
aku menerima ijazah dan ucapan selamat dari para
dosen.

“Ibu bangga padamu, Mei Cen! Hebat, kamu hebat! ” Ibu
Minarni memelukku erat-erat, sambil tersenyum puas.

“Terima kasih banyak, Bu. Entah dengan cara apa
kebaikan Ibu bisa saya balas, ” kataku, penuh haru.
Ibu Minarni mengibaskan tangan, lalu mendadak ia
seperti teringat sesuatu.

“Kamu harus segera memberi tahu keluargamu di Siantan.
Harus! Tidak boleh tidak! ” tegas Ibu Minarni. Aku
seperti terkena tembakan tepat di jantung.
“Ah, tidak, Bu! Nanti saja! Saya belum siap bertemu
mereka. ”

“Kau tidak akan pernah siap selama hatimu terus
dipelihara oleh dendam dan kebencian, Mei Cen.
Belajarlah untuk bisa memaafkan mamamu. Cuma itu
satu-satunya jalan. ”

Aku memaksakan sebentuk senyum kaku. Ah … sayang,
Ibu berhati malaikat ini bukan orang tua kandungku.
Seandainya Mama bisa sehangat dan penuh kasih seperti
dia. Seandainya saja aku punya kebebasan untuk memilih
siapa yang melahirkanku ke dunia.

“Tidak, Bu. Saya tak ingin kembali ke sana! ”
tegasku. Kali ini dengan nada dingin yang tak bisa
kututup-tutupi. Tak sadar, rahangku mengeras karena
desakan kemarahan yang tiba-tiba muncul ke permukaan.
Memaafkan Mama? Mungkin, itu satu-satunya hal yang
akan kulakukan jika langit runtuh.

Jakarta,September 2003
Tampaknya, penduduk kota ini selalu kesetanan setiap
hari Senin. Buktinya, pukul tujuh pagi, jalan-jalan
sudah dipadati kendaraan. Ditambah genangan air di
sana-sini, sisa hujan semalam. Jika tidak telanjur
janji dengan Pak Bramanto untuk menyelesaikan proposal
proyek, aku tidak rela harus terjebak macet seperti
ini.

Sudah hampir dua tahun aku berkantor di Jakarta.
Pertemuanku dengan Otto Schmidt, orang Jerman yang
tertarik pada pernak-pernik buatanku, membuka,sedikit
pintu kesuksesan untukku. Awalnya, ia mengunjungi stan
kami di acara pameran kecil di Yogya. Perbincangan
kami lalu berlanjut ke tahap Penjajakan kerja sama
dalam bidang art & craft. Ia menyediakan sebagian
besar modal dan bertanggung jawab atas pemasaran. Aku
dan dua temanku menangani manajemen dan produksi.
Malah, kami juga mengembangkan sayap ke bidang
dekorasi rumah dan gedung.

Sampai di kantor, Mona sudah menghadangku. Tangannya
menggenggam buku agenda dan beberapa surat. ” Maaf,
Bu, Pak Bramanto menelepon. Ia minta rapat ditunda
hingga pukul dua siang nanti. Tadi malam istrinya baru
melahirkan, “katanya, cepat.

“Oh, ya? ” ujarku, mengembuskan napas kesal.
“Baru saja Ibu Minarni menelepon. Katanya, sulit
sekali menghubungi Ibu. ”
“Ya, ponsel memang aku matikan. Ada lagi? ”
“Pukul sebelas nanti akan ada tamu dari Departemen
Perindustrian. Pukul empat sore Ibu diundang ke
peresmian mal baru, ” jelas Mona. Setelah menyerahkan
beberapa berkas laporan, dia undur diri. Aku
menyampirkan blazer hijau lumut pada sandaran kursi
putar, lalu menekan beberapa angka di mesin telepon.

“Ibu, ada apa? ”
“Mei Cen, selamat ulang tahun, Nak! Semoga Tuhan
memberkatimu dengan rahmat dan kebijakan, ” sapa Ibu
Minarni di ujung sana. ” Hadiahnya ada di mejamu. ”

Sehelai amplop putih berlogo sebuah maskapai
penerbangan menarik perhatianku. Isinya, selembar
tiket pesawat.

“Pontianak? ”
“Kau tidak ingin menengok keadaan Mama? Kau tidak
ingin menjemputnya supaya bisa melihat kehidupanmu
sekarang? ”

Astaga, lagi-lagi topik yang sangat tidak kusukai itu
muncul.
“Tidak sekarang, Bu, ” jawabku pendek, sambil menaruh
amplop itu di dalam laci dan menguncinya.
“Kenapa kau senang mengulur waktu, Mei Cen? Tidak baik
memelihara dendam. Kamu sudah dewasa, sudah tahu yang
benar dan yang salah. Jangan berkubang di dalam masa
lalumu yang pahit sampai mati. Seberapa besar, sih,
kerugian yang akan kau dapatkan kalau memberi maaf
pada ibu kandungmu sendiri? ” Suara Ibu Minarni
meninggi.

“Bu, kita tidak perlu bertengkar gara-gara ini, ‘
kan? Saya baru saja terjebak macet selama tiga jam dan
belum sempat memeriksa laporan kerja karyawan. Masa,
sih, Ibu belum bosan juga membahas masalah ini? ”
“Kau masih menyalahkan mamamu karena berpisah dari
Erwan? ”
“Tidak ada sangkut pautnya. Ada atau tidak ada Erwan,
jawabanku tetap sama. Aku tidak akan pulang menemui
mereka. Tidak sekarang. Tidak juga nanti. Titik. ”
“Mei Cen, sadarlah, kau sedang membangun rumah di atas
pasir, ” keluh Ibu Minarni. Kau sedang mengerjakan hal
yang sia-sia. Berdiri di tempat pijakan yang sama
sekali tidak kokoh, malah makin menenggelamkan kakimu.
Jangan beri tempat untuk amarah. Ingat itu baik-baik!
“Ibu Minarni memutuskan hubungan. Aku termangu,
mencerna setiap ucapannya.

Erwan. Kenapa nama itu harus terdengar lagi? Pria yang
katanya mencintaiku apa adanya itu lebih memilih
ibunya daripada bersanding denganku. Otto Schmidt
memperkenalkan Erwan Namiel padaku sebagai pengusaha
Property yang masih lajang di usia 38. Setahun lamanya
kami berteman, hingga suatu malam ia mengutarakan
niatnya untuk menikahiku. Tentu saja, aku bersedia,
karena ia bersumpah akan benar-benar menerima semua
kekurangan yang aku miliki.

“Tidak malu punya istri cacat? ” tanyaku,
sungguh-sungguh.
“Ah, yang penting kan kecantikan hati! ” tegasnya. Ia
bilang, kekuatan cinta kami akan sanggup mengalahkan
semua perbedaan yang ada.

Saat Tahun Baru, Erwan mengajakku makan malam di
rumahnya. Ketika melihat pandangan mata ibunya yang
terkaget-kaget, aku tahu akan menghadapi masalah
serius. Suasana makan malam jadi berantakan. Nyonya
rumah bergegas pamit ke kamar dengan alasan kurang
enak badan.

“Kau tidak pernah menceritakan keadaanku pada orang
tuamu? ” tanyaku, sambil melempar serbet.
“Sudah, tapi tidak detail, ” jawab Erwan, salah
tingkah. ” Tenanglah, aku, toh, sudah memilihmu. Aku
akan membicarakannya dengan Mama, ” janji Erwan. Aku
tidak menemukan kejujuran di matanya.

Esok harinya, ketika ia menjumpaiku dengan wajah kusut
masai, aku tahu bahwa hubungan kami tinggal tumpukan
abu. ” Maafkan aku. ” Cuma itu.

Untuk kesekian kalinya, aku dinobatkan sebagai pihak
yang kalah. Pihak yang tidak berhak menerima sebongkah
cinta. Satu-satunya orang yang patut disalahkan adalah
Mama. Kenapa dia sampai hati merenggut kebahagiaanku?
Kenapa dia begitu kejam merampas hakku untuk hidup
seperti perempuan normal lainnya? Makin aku memikirkan
jawabannya, aku jadi makin gila. Dan, makin membenci
Mama.

Suara Mona di saluran interkom mengejutkanku. ” Maaf,
Bu, ada seorang ibu mau bertemu dengan Ibu. Namanya
Lin. ”

“Bilang saja, aku sedang meeting dan tak bisa
diganggu. ”
Kejutan. Dari mana Tante Lin tahu alamatku? Pasti dari
Ibu Minarni. Hmm, mau apa dia datang ke sini
menemuiku? Sendiri atau bersama … ah, masa bodoh!
Aku sudah bersumpah, tak akan pernah mau berurusan
dengan mereka lagi. Aku tak mau menemuinya!
Sore harinya, ketika aku sedang bersiap-siap
menghadiri peresmian gerai baru kami di sebuah mal,
Mona menyampaikan, wanita yang tadi mencariku masih
setia menunggu di ruang tamu.

“Bilang saja, aku sudah pulang, Mona! ”
“Dia bilang akan menunggu Ibu. Bila perlu dia akan
menginap di sini. ”
“Ya, terserah! Panggil satpam kalau dia macam-macam! ”
bentakku jengkel. Apa, sih, maunya Tante Lin?

Selama tiga hari berturut-turut, Mona melaporkan,
wanita itu tetap tidak beranjak dari kursinya. Ia
tetap ingin bertemu denganku. Penting sekali, katanya.
Di hari keempat, aku terpaksa mengalah, membuka pintu
ruang kerjaku dan mengundangnya masuk. Tante Lin
berjalan pelan, sambil mengedarkan pandangan. Kami
duduk berhadapan seperti orang asing, saling menunggu
lawan bicaranya buka mulut terlebih dulu. Akhirnya,
aku tak bisa menahan diri lebih lama.

“Ada apa, Tante? Uang yang aku kirim kurang? Kurang
berapa? ”

Tante Lin menatapku gusar. ” Bukan masalah uang.
Tapi, masalah kesombonganmu! Kamu sengaja tidak mau
menemui Tante, sengaja membiarkan Tante menunggu
berhari-hari. Kamu benar-benar keterlaluan! ”

“Salah siapa? Aku tidak pernah mengundang Tante Lin.
Jadi, kalau aku tidak mau menemui tamu yang tidak aku
kehendaki, wajar, ‘ kan? ” cetusku, sambil
menyipitkan mata.

“Sombong! Kamu memang sudah berhasil jadi orang kaya,
Mei Cen. Tapi, jangan kurang ajar pada keluarga
sendiri. Jangan lupa diri. Jangan mentang-mentang ….
. ”

“Kirana. Namaku sekarang Kirana, ” ujarku, meralat.
“Sudahlah, Tante, kurang berapa?”
potongku jemu, lalu menarik laci meja di sebelah
kananku.Aku mengeluarkan segepok uang, lalu menaruhnya
di meja. ” Ini, lima juta.”

“Kamu betul-betul keterlaluan! ” Tante Lin
mengacungkan telunjuknya di depan hidungku. ” Tante
datang cuma untuk menyampaikan kabar bahwa mamamu
sedang sakit. Stroke menghantam tangan dan kakinya
sampai lumpuh. Dia sangat mengharapkanmu pulang. ”

“Untuk apa? Aku, toh, bukan anaknya! ”
“Jangan diingat lagi pertengkaran yang dulu, Mei Cen.
Sudah kewajibanmu sebagai anak untuk merawat orang
tuanya. Pulanglah, walau hanya sebentar.”

Aku menggeleng kuat-kuat, mengusir sakit hati yang
merayap.

“Aku sudah cukup melakukan kewajibanku. Setiap bulan
aku mengirimkan uang sebagai pengganti semua biaya
yang sudah dia keluarkan untukku. Itu kan yang dia
minta? Nah, aku sudah melunasinya. Berarti, aku tidak
punya urusan apa-apa lagi. Silakan ambil uang itu,
Tante! Aku masih banyak pekerjaan, “ucapku, sambil
melangkah ke arah pintu.

“Kami tidak butuh uangmu, Ibu Kirana yang terhormat!
Kau pikir, dengan mengganti nama dan identitas, kamu
bisa melupakan asal-usulmu begitu saja? Kau ingin
melenyapkan masa lalu? Tidak mau berhubungan dengan
kami lagi? Sungguh besar dendammu pada kami! ”

Bagai disiram bensin berliter-liter, amarahku
tersulut. ” Ya, aku memang dendam! Dendam seorang
anak yang hidupnya terlunta-lunta oleh ibu sendiri.
Lihat tanganku! Lihat kakiku! Siapa penyebab ini
semua? Apakah Mama pernah mengakui kesalahannya, satu
kali saja? Apakah pernah dia minta maaf padaku atas
percobaan pembunuhan yang pernah dia lakukan dulu?
Apakah dia peduli pada masa depanku dan kebahagiaanku
yang terampas? ” teriakku, kalap.
Tante Lin terenyak mundur.

Sambil berlinang air mata, aku meratap lirih, ” Siapa
yang pernah peduli pada perasaanku? Selalu dianggap
tak ada. Bahkan, kalian sepakat mengecapku sebagai
anak pembawa sial yang harus diusir keluar dari rumah.
Tante tahu, bagaimana perasaanku selama belasan tahun?
Sakit sekali. Padahal, aku hanya minta satu hal. Aku
hanya ingin Mama menyampaikan penyesalan. Cuma itu!
Terlalu kurang ajarkah permintaan itu? ”

“Mamamu menyesali kejadian itu, Mei Cen. Dia ingin …
. ”
“Maaf, banyak pekerjaan yang menunggu. ” Cepat-cepat
aku mengeringkan mata, lalu membuka pintu lebar-lebar.
Sesaat Tante Lin ternganga, kaget melihat sikapku.
Perlahan ia meraih tasnya, mengambil sebuah bungkusan
tipis dan menyerahkannya padaku.

“Hadiah ulang tahun dari Mama. ”
Aku menatap bungkusan itu dengan sinis. ” Tumben, dia
ingat ulang tahunku. Bilang padanya, terima kasih
untuk kadonya yang sangat berharga. Tapi sayang, aku
tak mau menerimanya. ”

“Mei Cen! ”
“Maaf, Tante. Selamat siang! ”

Tante Lin memandangku dengan marah. Setelah puas
beradu mata, ia berbalik pergi. Saat bayangannya
menghilang, aku tertunduk lesu. Rasanya, sukmaku mati
rasa.

Kenapa setiap kali aku ingin melupakan semuanya,
selalu ada yang kembali mengungkit luka itu? Tak
bisakah aku kini membangun kembali puing-puing
keruntuhan hidup, tanpa harus direcoki
percikan-percikan api masa silam?

Siantan-Pontianak 21 Juli 2004
Derit kereta dorong mengusik telingaku. Tiga perawat
lewat di depanku mendorong seorang kakek yang
terbaring di ranjang beroda. Aku mengerjapkan mata,
menyusun kembali ingatanku. Rupanya, aku ketiduran di
kursi. Semalaman aku bolak-balik mengintip keadaan
Mama dari depan pintu kamarnya. Aku tak punya
keberanian untuk menemuinya.

Ketika mengintip keadaan Mama kemarin, aku sedikit
menyesal karena tidak langsung menanggapi telepon dari
Tante Lin, yang sudah menghubungiku selama sebulan
terakhir. Ketika kemarin ia meneleponku lagi, aku
tahu, mungkin tak banyak lagi waktu tersisa.

Aku beranjak menuju ruang perawat. Informasi yang
kudapat sungguh mengejutkan. Keluarga sudah membawa
Mama pulang satu jam yang lalu.

“Memangnya, sudah sembuh? ” tanyaku, penasaran.
“Keluarganya ingin merawat di rumah saja, ” kata
seorang perawat.
“Kenapa? ” tanyaku lagi.
“Dokter bilang sudah tidak ada harapan. Tinggal
menunggu waktu saja, ” ucap perawat itu.

Jawaban itu membuatku tersentak. Tak ada harapan.
Menunggu waktu. Maut sudah di ambang pintu. Mati.

Akhirnya, langkah kaki membawaku kembali ke pintu kayu
yang sudah kusam dan terkelupas itu. Mataku
berkaca-kaca. Inilah rumah yang pernah kutinggali
dulu, saksi bisu riwayatku. Aku mendorong pintu
perlahan. Sepi, tak ada siapa-siapa. Aku melambatkan
langkah, menyusuri jejak masa kecilku. Beberapa pojok
ruangan tampak kotor dan tak terawat.

Rupanya, seluruh anggota keluarga sedang berkumpul.
Mata mereka terbelalak ketika melihatku. Tanpa berkata
apa-apa, aku mendekat ke pembaringan. Bau kotoran
manusia menyergap penciumanku, berbarengan dengan bau
apak. Entah siapa yang mengomando, satu per satu
mereka keluar.

Dengan pedih aku meneliti sekujur tubuhnya.Dari balik
selimut tipis, aku melihat tonjolan tulangnya. Mukanya
tirus. Kedua matanya terpejam. Tangannya terlipat di
dada. Lima belas menit aku hanya memandangi wajah
Mama.

Sambil mengumpulkan keberanian, aku mendekat ke
telinganya dan berbisik menyapanya. Sungguh, saat ini
tak tersisa benci dan dendam dalam diriku. Aku sudah
melupakannya. Aku hanya ingin berkata-kata dengan
Mama, menghiburnya, menjaganya.

“Mama, bisa dengar suaraku? Aku ingin minta maaf.
Semestinya, aku bisa datang lebih cepat. Aku takut
kita akan bertengkar lagi jika bertemu. Aku takut Mama
akan mengusirku lagi.” Kuusap tangan Mama yang
keriput.

Kubelai wajahnya. Kusisir rambutnya dengan jari-jari
tangan. Hal yang tidak mungkin aku lakukan dulu.
Bermanja-manja dan berpelukan dengan Mama hanyalah
angan-angan. Sekarang, aku bisa bebas menyentuhnya.
Tapi, ironisnya, dia tak sadarkan diri.

“Mama, banyak hal yang ingin kuceritakan. Mama tahu,
aku tidak lagi menjual kue seperti dulu. Aku sudah
tamat kuliah. Aku ingin minta maaf untuk semua
kesalahan yang pernah kulakukan. Aku sering membuat
Mama marah …. ” Aku terus berupaya membangunkan
Mama.

Beberapa jam berlalu. Aku terus berceloteh tanpa
henti. Tiba-tiba sepasang tangan menyentuh bahuku.

“Dia sudah meninggal tadi pagi… ” bisik Tante Lin.
Bisikan itu sangat lembut, tapi efeknya sangat luar
biasa. Sesaat aku termangu. Rasanya, sekujur tubuhku
kosong. Hampa dan sunyi.

Baru kusadari, kepergian Mama membawa pergi sebelah
hatiku. Belum sempat kami merekatkan kepingan-kepingan
yang terko-yak, Tuhan memanggilnya. Aku menguatkan
hati, mencoba tidak menangis. Tapi, butiran air mata
jatuh juga di pangkuanku.

“Dia pergi sambil membawa penyesalan, ” ujar Tante
Lin, serak.
“Penyesalan karena kau tidak pernah tahu bahwa ia
sudah menyadari kesalahannya, karena kau menolak
hadiah darinya.”
“Hadiah? Hadiah apa? ” aku memalingkan wajah pada
Tante Lin.
“Aku membawanya waktu datang ke kantormu tiga tahun
lalu. Kau sama sekali tidak mau menerimanya, bukan? ”
ujar Tante Lin, sarat dengan kecewa. Aku menggeleng
lemah.
“Tiga tahun lalu, tangan kanan mamamu sudah lumpuh.
Bicara tidak jelas. Ia minta disediakan kertas dan
tinta. Dengan memaksakan diri, ia menuliskan kata itu
dengan tangan kirinya. Ia berpesan, surat ini harus
sampai di tanganmu. Harus. Surat ini hadiah ulang
tahunmu. Ia ingin kau tahu, sebenarnya ia
menyayangimu. ”

Tante Lin lalu berjalan ke arah lemari, mengambil
sesuatu, lalu mengangsurkan sebuah bungkusan.

Tak sabar aku menyobek sampul dan menemukan lipatan
kertas di dalamnya. Tangisku tak terbendung.
Pertahanan diriku bobol sudah. Alangkah egoisnya aku!
Alangkah jahatnya! Mama, bisakah kau mendengar
suaraku? Aku mohon, beri aku kesempatan sekali lagi.
Aku mohon! Tuhan, berikan keajaiban, sekali ini saja!

Sambil terus meraung memanggil nama Mama, kuciumi
kertas dalam genggaman tanganku. Tulisan yang tertera
di kertas itu tampak dibuat dengan susah payah.
Bentuknya acak-acakan. Sulit terbaca. Kertas putih
buram itu hanya bertuliskan satu kata: M A A F

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Belajar dari Jagung

Seorang wartawan mewawancarai seorang petani untuk mengetahui rahasia
di balik buah jagungnya yang selama bertahun-tahun selalu berhasil
memenangkan kontes perlombaan hasil pertanian. Petani itu mengaku ia sama sekali
tidak mempunyai rahasia khusus karena ia selalu membagi-bagikan bibit jagung
terbaiknya pada tetangga-tetangga di sekitar perkebunannya.

“Mengapa anda membagi-bagikan bibit jagung terbaik itu pada
tetangga-tetangga anda? Bukankah mereka mengikuti kontes ini juga
setiap tahunnya?” tanya sang wartawan.

“Tak tahukah anda?,” jawab petani itu.

“Bahwa angin menerbangkan serbuk sari dari bunga-bunga yang masak dan
menebarkannya dari satu ladang ke ladang yang lain. Bila tanaman jagung
tetangga saya buruk, maka serbuk sari yang ditebarkan ke ladang saya
juga buruk. Ini tentu menurunkan kualitas jagung saya. Bila saya ingin
mendapatkan hasil jagung yang baik, saya harus menolong tetangga saya
mendapatkan jagung yang baik pula.”

Begitu pula dengan hidup kita. Mereka yang ingin meraih keberhasilan.
Harus menolong tetangganya menjadi berhasil pula. Mereka yang menginginkan
hidup dengan baik harus menolong tetangganya hidup dengan baik pula. Nilai
dari hidup kita diukur dari kehidupan-kehidupan yang disentuhnya.

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Calon Istriku

Apa kabar calon istriku? Hope u well and do take
care… Allah selalu bersama kita.

Calon Istriku…
Masihkah menungguku…? Hm… menunggu, menanti atau
whateverlah yang sejenis dengan itu kata orang
membosankan. Benarkah?! Menunggu… hanya sedikit
orang yang menganggapnya sebagai hal yang ‘istimewa’.
Dan bagiku, menunggu adalah hal istimewa. Karena
banyak manfaat yang bisa dikerjakan dan yang diperoleh
dari menunggu. Membaca, menulis, diskusi ringan, atau
hal lain yang bermanfaat.

Menunggu bisa juga dimanfaatkan untuk
mengagungkan-Nya, melihat fenomena kehidupan di
sekitar tempat menunggu, atau sekadar merenungi
kembali hal yang telah terlewati. Eits, bukan berarti
melamun sampai angong alias ngayal dengan pikiran
kosong. Karena itu justru berbahaya, bisa mengundang
makhluk dari ‘dunia lain’ masuk ke jiwa.

Banyak hal lain yang bisa kau lakukan saat menunggu.
Percayalah bahwa tak selamanya sendiri itu perih.
Ngejomblo itu nikmat, jenderal! Ups, itu judul
tulisanku beberapa waktu lalu.

Bahwa di masa penantian, kita sebenarnya bisa lebih
produktif. Mumpung waktu kita masih banyak luang.
Belum tersita dengan kehidupan rumah tangga. Jadi
waktu kita untuk mencerahkan ummat lebih banyak.
Karena permasalahan ummat saat ini pun makin banyak.

Karenanya wahai bidadari dunia…
Maklumilah bila sampai saat ini aku belum datang.
Bukan ku tak ingin, bukan ku tak mau, bukan ku
menunda. Tapi persoalan yang mendera bangsa ini kian
banyak dan kian rumit. Begitu banyak anak tak berdosa
yang harus menderita karena busung lapar, kurang gizi,
lumpuh layuh hingga muntaber. Belum lagi satu per satu
kasus korupsi tingkat tinggi yang membuktikan bahwa
negeri ini ‘sarang tikus’.

Ditambah lagi bencana demi bencana yang melanda negeri
ini. Meski saat ini hidup untuk diri sendiri pun
rasanya masih sulit. Namun seperti seorang ustadz
pernah mengatakan bahwa hidup untuk orang lain adalah
sebuah kemuliaan. Memberi di saat kita sedang sangat
kesusahan adalah pemberian terbaik. Bahwa kita
belumlah hidup jika kita hanya hidup untuk diri
sendiri.

Calon Istriku…
Di mana pun engkau sekarang, janganlah gundah,
janganlah gelisah. Telah kubaca tulisanmu dan aku
mengerti. Betapa merindunya dirimu akan hadirnya
diriku di dalam hari-harimu.

Percayalah padaku aku pun rindu akan hadirmu. Aku akan
datang, tapi mungkin tidak sekarang. Karena jalan ini
masih panjang. Banyak hal yang menghadang. Hatiku pun
melagu dalam nada angan. Seolah sedetik tiada
tersisakan. Resah hati tak mampu kuhindarkan. Tentang
sekelebat bayang, tentang sepenggal masa depan. Karang
asaku tiada ‘kan terkikis dari panjang jalan
perjuangan hanya karena sebuah kegelisahan. Lebih baik
mempersiapkan diri sebelum mengambil keputusan.
Keputusan besar untuk datang kepadamu.

Calon Istriku…
Jangan menangis, jangan bersedih, hapus keraguan di
dalam hatimu. Percayalah padaNYA, Yang Maha Pemberi
Cinta, bahwa ini hanya likuan hidup yang pasti
berakhir. Yakinlah saat itu pasti ‘kan tiba.

Tak usah kau risau karena makin memudarnya
kecantikanmu. Karena kecantikan hati dan iman yang
dicari. Tak usah kau resah karena makin hilangnya aura
keindahan luarmu. Karena aura keimananlah yang utama.
Itulah auramu yang memancarkan cahaya syurga. Merasuk
dan menembus relung jiwa.

Wahai perhiasan terindah…
Hidupmu jangan kau pertaruhkan. Hanya karena kau lelah
menunggu. Apalagi hanya demi sebuah pernikahan. Karena
pernikahan tak dibangun dalam sesaat, tapi ia bisa
hancur dalam sedetik. Seperti Kota Iraq yang dibangun
berpuluh tahun, tapi bisa hancur dalam waktu sekian
hari.

Jangan pernah merasa, hidup ini tak adil. Kita tak
akan pernah bisa mendapatkan semua yang kita inginkan
dalam hidup. Pasrahkan inginmu sedalam kalbu pada
tahajjud malammu. Bariskan harapmu sepenuh rindumu
pada istikharah di shalat malammu. Pulanglah padaNYA,
ke dalam pelukanNYA. Jika memang kau tak sempat
bertemu diriku, sungguh itu karena dirimu begitu
mulia, begitu suci. Dan kau terpilih menjadi ainul
mardhiyah di jannahNYA.

Calon Istriku…
Skenario Allah adalah skenario terbaik. Dan itu pula
yang telah Ia skenariokan untuk kita. Karena Ia sedang
mempersiapkan kita untuk lebih matang merenda hari
esok seperti yang kita harapkan nantinya. Untuk
membangun kembali peradaban ideal seperti cita kita.

Calon istriku…
Ku tahu kau merinduiku, bersabarlah saat indah ‘kan
menjelang jua. Saat kita akan disatukan dalam ikatan
indah pernikahan. Apa kabarkah kau disana? Lelahkah
kau menungguku berkelana, lelahkah menungguku kau
disana? Bisa bertahankah kau disana, tetap bertahanlah
kau disana. Aku akan segera datang, sambutlah dengan
senyum manismu. Bila waktu itu telah tiba, kenakanlah
mahkota itu, kenakanlah gaun indah itu. Masih banyak
yang harus kucari, ‘tuk bahagiakan hidup kita nanti…

Calon istriku…
Malam ini terasa panjang dengan air mata yang
mengalir. Hatiku terasa kelu dengan derita yang
mendera, kutahan derita malam ini sambil menghitung
bintang. Cinta membuat hati terasa terpotong-potong.
Jika di sana ada bintang yang menghilang, mataku
berpendar mencari bintang yang datang. Bila memang kau
pilihkan aku tunggu sampai aku datang.

Ku awali hariku dengan tasbih, tahmid dan shalawat.
Dan mendo’akanmu agar kau selalu sehat, bahagia, dan
mendapat yang terbaik dari-Nya. Aku tak pernah
berharap kau ‘kan merindukan keberadaanku yang
menyedihkan ini. Hanya dengan rasa rinduku padamu,
kupertahankan hidup. Maka hanya dengan mengikuti
jejak-jejak hatimu, ada arti kutelusuri hidup ini.
Mungkin kau tak pernah sadar betapa mudahnya kau ‘tuk
dikagumi. Akulah orang yang ‘kan selalu mengagumi,
mengawasimu, menjagamu dan mencintaimu.

Calon Istriku…
Saat ini ku hanya bisa mengagumimu, hanya bisa
merindukanmu. Dan tetaplah berharap, terus berharap.
Berharap aku ‘kan segera datang. Jangan pernah
berhenti berharap. Karena harapan-harapanlah yang
membuat kita tetap hidup.

Bila kau jadi istriku kelak, jangan pernah berhenti
memilikiku dan mencintaiku hingga ujung waktu.
Tunjukkan padaku kau ‘kan selalu mencintaiku. Hanya
engkau yang aku harap. Telah lama kuharap hadirmu di
sini. Meski sulit harus kudapatkan. Jika tidak kudapat
di dunia, ‘kan kukejar sang ainul mardhiyah yang
menanti di syurga.

Ku akui cintaku tak hanya hinggap di satu tempat, aku
takut mungkin diriku terlalu liar bagimu. Namun
sejujurnya, semua itu hanyalah persinggahan egoku,
pelarian perasaanku dan sikapmu telah meluluhkan
jiwaku. Waktu pun terus berlalu dan aku kian mengerti
apa yang akan ku hadapi dan apa yang harus kucari
dalam hidup.

Kurangkai sebuah tulisan sederhana ini untuk dirimu
yang selalu bijaksana. Aku goreskan syair sederhana
ini, untuk dirimu yang selalu mempesona. Memahamiku
dan mencintaiku apa adanya. Semoga Allah kekalkan
nikmat ini bagiku. Semoga…

Kau terindah di antara bunga yang pernah aku miliki
dahulu
Kau teranggun di antara dewi yang pernah aku temui
dahulu
Kau berikan tanda penuh arti yang tak bisa aku
mengerti
Kau bentangkan jalan penuh duri yang tak bisa aku
lewati
Begitu indah kau tercipta bagi Adam
Begitu anggun kau terlahir sebagai Hawa
Kau terindah yang pernah kukagumi meski tak bisa aku
miliki
Kau teranggun yang pernah kutemui meski tak bisa aku
miliki
……

Ya Allah… ringankanlah, kerinduan yang mendera.
Kupanjatkan sepotong doa setiap waktu, karena
keinginan yang menyeruak di dalam diriku.
Ya Allah… ampuni segala kesilafan hamba yang hina
ini ringankan langkah kami. Beri kami kekuatan dan
kemampuan tuk melengkapkan setengah dien ini,
mengikuti sunnah RasulMu jangan biarkan hati-hati kami
terus berkelana tak perpenghujung yang hanya sia-sia
dengan waktu dan kesempatan yang telah Engkau berikan.

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Tidak ada yang sempurna

Jika kamu memancing ikan….

Setelah ikan itu terlekat di mata kail,

hendaklah kamu mengambil ikan itu….
Janganlah sesekali kamu LEPASKAN ia
semula ke
dalam air begitu saja….
Karena ia akan SAKIT oleh karena bisanya
ketajaman mata kailmu dan
mungkin ia akan MENDERITA selagi ia masih
hidup.

Begitulah juga ………

Setelah kamu memberi banyak

PENGHARAPAN

kepada seseorang…

Setelah ia mulai MENYAYANGIMU hendaklah

kamu MENJAGA hatinya….

Janganlah sesekali kamu meninggalkannya

begitu saja….

Karena dia akan TERLUKA oleh kenangan

bersamamu dan mungkin TIDAK dapat

MELUPAKAN segalanya selagi dia

mengingatmu….

Jika kamu menadah air biarlah berpada,

jangan terlalu mengharap pada

takungannya dan janganlah menganggap ia

begitu

teguh…. cukuplah sekadar keperluanmu….

Apabila sekali ia retak…. tentu sukar untuk

kamu menambalnya semula…. Akhirnya ia

dibuang….

Sedangkan jika kamu coba memperbaikinya

mungkin

ia masih dapat dipergunakan lagi….

Begitu juga jika kamu memiliki seseorang,

TERIMALAH seadanya….

Janganlah kamu terlalu mengaguminya dan

janganlah kamu menganggapnya begitu

istimewa….

Anggaplah dia manusia biasa.

Apabila sekali dia melakukan KESILAPAN

bukan

mudah bagi kamu untuk

menerimanya…. akhirnya kamu KECEWA dan

meninggalkannya.

Sedangkan jika kamu MEMAAFKANNYA boleh

jadi

hubungan kamu akan TERUS hingga ke

akhirnya….

Jika kamu telah memiliki sepinggan nasi…

yang

kamu pasti baik untuk dirimu.

Mengenyangkan. Berkhasiat.

Mengapa kamu berlengah, coba mencari

makanan

yang lain..

Terlalu ingin mengejar kelezatan.

Kelak, nasi itu akan basi dan kamu tidak

boleh memakannya. Kamu akan menyesal.

Begitu juga jika kamu telah bertemu dengan

seorang insan…..

yang pasti membawa KEBAIKAN kepada

dirimu.

Menyayangimu. Mengasihimu.

Mengapa kamu berlengah, coba

MEMBANDINGKANNYA

dengan yang lain.

Terlalu mengejar kesempurnaan.

Kelak, kamu akan KEHILANGANNYA apabila dia

menjadi milik orang lain

Kamu juga yang akan MENYESAL….

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

::. Cinta .::

::. Cinta .::

“Tuhan memberi kita dua kaki untuk berjalan, dua tangan untuk memegang,
dua telinga untuk mendengar dan dua mata untuk melihat. Tetapi mengapa
Tuhan hanya menganugerahkan sekeping hati pada kita? Kerana Tuhan telah
memberikan sekeping lagi hati pada seseorang untuk kita mencarinya.
Itulah namanya Cinta…

Jangan sesekali mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau
mencoba. Jangan sesekali menyerah jika kamu masih merasa sanggup. Jangan
sesekali mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat
melupakannya.

Cinta datang kepada orang yang masih mempunyai harapan walaupun mereka
telah dikecewakan. Kepada mereka yang masih percaya, walaupun mereka
telah dikhianati. Kepada mereka yang masih ingin mencintai, walaupun
mereka telah disakiti sebelumnya dan kepada mereka yang mempunyai
keberanian dan keyakinan untuk membangunkan kembali kepercayaan.

Jangan simpan kata-kata cinta pada orang yang tersayang sehingga dia
meninggal dunia , lantaran akhirnya kamu terpaksa catatkan kata-kata
cinta itu pada pusaranya . Sebaliknya ucapkan kata-kata cinta yang
tersimpan dibenakmu itu sekarang selagi ada hayatnya.

Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dan bercinta dengan orang yang
salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti
bagaimana berterima kasih atas kurniaan itu.

Cinta dapat mengubah pahit menjadi manis, debu beralih emas, keruh
menjadi bening, sakit menjadi sembuh, penjara menjadi telaga, derita
menjadi nikmat, dan kemarahan menjadi rahmat.

Sungguh menyakitkan mencintai sese orang yang tidak mencintaimu, tetapi
lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan kamu tidak pernah
memiliki keberanian untuk menyatakan cintamu kepadanya.

Seandainya kamu ingin mencintai atau memiliki hati seorang gadis,
ibaratkanlah seperti menyunting sekuntum mawar merah. Kadangkala kamu
mencium harum mawar tersebut tetapi kadangkala kamu terasa bisa duri mawar
itu menusuk jari.

Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang
yang sangat bererti bagimu. Hanya untuk menemukan bahawa pada akhirnya
menjadi tidak bererti dan kamu harus membiarkannya pergi.

Kadangkala kamu tidak menghargai orang yang mencintai kamu sepenuh
hati, sehinggalah kamu kehilangannya. Pada saat itu, tiada guna sesalan
kerana perginya tanpa berpatah lagi.

Cintailah seseorang itu atas dasar siapa dia sekarang dan bukan siapa
dia sebelumnya. Kisah silam tidak perlu diungkit lagi kiranya kamu benar
menyintainya setulus hati.

Rasa percintaan lebih pahit dari hempedu .Teman percintaan ialah sayu
dan pilu, namun demikian, dara dan teruna tetap berpusu-pusu terjerumus
ke dalamnya kerana dianggap seperti lautan madu – Raja Pedang Deir

Hati-hati dengan cinta, kerana cinta juga dapat membuat orang sihat
menjadi sakit, orang gemuk menjadi kurus, orang normal menjadi gila, orang
kaya menjadi miskin, raja menjadi budak, jika cintanya itu disambut
oleh para pecinta palsu.
Berkemungkinan apa yang kamu sayangi atau cintai tersimpan keburukan di
dalamnya dan berkemungkinan apa yang kamu benci tersimpan kebaikan di
dalamnya.

Cinta kepada harta ertinya bakhil, cinta kepada perempuan ertinya alam.
Cinta kepada diri ertinya bijaksana, cinta kepada mati ertinya hidup
dan cinta kepada Tuhan ertinya Takwa.

Lemparkan seorang yang bahagia dalam bercinta ke dalam laut, pasti ia
akan membawa seekor ikan. Lemparkan pula seorang yan g gagal dalam
bercinta ke dalam gudang roti, pasti ia akan mati kelaparan.

Seandainya kamu dapat berbicara dalam semua bahasa manusia dan alam ,
tetapi tidak mempunyai perasaan cinta dan kasih, dirimu tak ubah seperti
gong yang bergaung atau sekadar canang yang gemerincing.

Cinta adalah keabadian…dan kenangan adalah hal terindah yang pernah
dialami

Siapapun pandai menghayati cinta tapi tiada siapa yg pandai menilai
cinta kerana cinta bukan objek yg boleh di lihat oleh mata kasar.
Sebaliknya cinta hanya dapat ditilik melalui hati dan perasaan.

Cinta mampu melunakkan besi, menghancurkan batu, membangkitkan yang
mati dan meniupkan kehidupan padanya serta membuat budak menjadi pemimpin.
Inilah dasyatnya cinta !

Permulaan cinta adalah membiarkan orang yang kamu cintai menjadi
dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kamu inginkan.
Jika tidak, kamu hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kamu temukan
di dalam dirinya.

Kamu tidak pernah tahu bila kamu akan jatuh cinta. namun apabila sampai
saatnya itu, raihlah dengan kedua tanganmu,dan jangan biarkan dia pergi
dengan sejuta rasa tanda tanya dihatinya

Cinta bukanlah kata murah dan lumrah dituturkan dari mulut ke mulut
tetapi cinta adalah anugerah Tuhan yang indah dan suci jika manusia dapat
menilai kesuciannya.

Bercinta memang mudah. Untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk
dicintai oleh orang yang kita cintai itulah yang sukar diperoleh.
Andainya hadirnya cinta sekadar untuk mengecewakan, lebih baik cinta
itu tak pernah hadir.

Cinta sesuatu yg mengasyikkan,ia boleh membuat kita hilang kewarasan
fikiran. Cinta juga sebenarnya indah jika pandai menghayatinya.
Sebaliknya cinta boleh jadi racun jika tersalah tempat. Apa pun cinta itu buta.

Anyamlah buih-buih di laut demi membuktikan cinta yang suci tanpa
menodai kea slian pantai itu. Cinta sebenarnya tidak buta. Cinta adalah
sesuatu yang murni, luhur dan diperlukan.Apa yang buta ialah bila cinta itu
menguasai dirimu tanpa pertimbangan

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Kekuatan Sejati

Ada kekuatan di dalam cinta
Dan orang yang sanggup memberikan cinta adalah orang yang kuat
Karena ia bisa mengalahkan keinginannya Untuk mementingkan diri
sendiri.

Ada kekuatan dalam tawa kegembiraan,
Dan orang tertawa gembira adalah orang yang kuat
Karena ia tidak pernah terlarut Dengan tantangan dan cobaan.

Ada kekuatan di dalam kedamaian diri,
Dan orang yang dirinya penuh damai bahagia adalah orang yang kuat
Karena ia tidak pernah tergoyahkan Dan tidak mudah diombang-ambingkan.

Ada kekuatan di dalam kesabaran,
Dan orang yang sabar adalah orang yang kuat
Karena ia sanggup menanggung segala sesuatu Dan ia tidak pernah
merasa disakiti.

Ada kekuatan di dalam kemurahan,
Dan orang yang murah hati adalah orang yang kuat
Karena ia tidak pernah menahan mulut dan tangannya Untuk melakukan
yang baik bagi sesamanya.

Ada kekuatan di dalam kebaikan,
Dan orang yang baik adalah orang yang kuat
Karena ia bisa selalu mampu melakukan yang baik Bagi semua orang.

Ada kekuatan di dalam kesetiaan,
Dan orang yang setia adalah orang yang kuat
Karena ia bisa mengalahkan nafsu dan keinginan pribadi Dengan
kesetiaannya kepada Allah dan sesama.

Ada kekuatan di dalam kelemahlembutan,
Dan orang yang lemah lembut adalah orang yang kuat
Karena ia bisa menahan diri Untuk tidak membalas dendam.

Ada kekuatan di dalam penguasaan diri,
Dan orang yang bisa menguasai diri adalah orang yang kuat
Karena ia bisa mengendalikan segala nafsu keduniawian.

Disitulah semua letak-letak dimana Kekuatan Sejati berada.
Dan sadarlah bahwa kita juga memiliki cukup
Kekuatan untuk mengatasi segala masalah kita. Dimanapun juga, seberat
dan serumit apapun juga.

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

25 reasons laki2 suka ama wanita

1. Mereka selalu wangi, meskipun hanya
wangi
shampoo
2. Mereka selalu tahu di mana harus
menyandarkan kepalanya di bahu cowok.
3. Cara mereka masuk ke dalam pelukan
cowok
dengan nyaman.
4. Cara mereka mencium cowok yang
membuat
dunia tampak jauh lebih indah.
5. Cara mereka makan—–begitu lucu.
6. Waktu berjam-jam yang mereka
butuhkan untuk
berdandan, dan ternyata hasilnya sangat
mengesankan.
7. Mereka selalu hangat, meskipun udara
di luar
amat sangat dingin.
8. Mereka selalu tampak menarik, tak
peduli baju
apa pun yang mereka kenakan.
9. Cara mereka berusaha untuk dipuji.
10. Cara mereka berdebat—–begitu
lucu.
11. Cara tangan mereka meraih tangan
kita.
12. Senyum mereka.
13. Kita selalu merasa senang melihat
ID-nya
waktu menelepon kita, khususnya setelah
kita
bertengkar.
14. Cara mereka mengatakan, “Kita
jangan
bertengkar lagi, ya?” meskipun sejam
kemudian…….
15. Cara mereka mencium saat kita
berbuat baik
pada mereka.
16. Cara mereka mencium saat kita
mengatakan “Aku mencintaimu.”
17. Sebenarnya, cara mereka mencium
kita, itu
saja……..
18. Cara mereka jatuh ke dalam pelukan
kita saat
mereka menangis.
19. Cara mereka minta maaf karena
menangis
gara-gara hal sepele.
20. Cara mereka memukul kita dan
mengharapkan
kita kesakitan.
21. Lalu, cara mereka minta maaf kalau
pukulannya memang menyakitkan (walaupun
kita
tak mau mengakui bahwa pukulannya
memang
sakit).
22. Cara mereka mengatakan, “Aku kangen
padamu.”
23. Cara kita merindukan mereka.
24. Cara mereka menangis, yang membuat
kita
ingin mengubah dunia agar mereka tidak
terluka
lagi.
25. Karena mereka telah diciptakan
untuk
menemani kaum Adam
“Namun, sekalipun kita mencintai
mereka,
membenci mereka, mengharapkan mereka
mati,
atau kita akan mati tanpa mereka…
tidaklah jadi
soal. Sebab, setelah mereka memasuki
kehidupan
kita, bagaimanapun orang lain memandang
mereka, mereka adalah segalanya bagi
kita. Saat
kita menatap mata mereka, menukik ke
dalam
jiwanya, dan kita mengatakan jutaan
kata tanpa
bersuara, kita tahu bahwa hidup kita
menghirup
debaran jantung mereka”. Kita mencintai
mereka
dengan sejuta alasan. hal itu bukan
berhubungan
dengan pikiran, melainkan dengan hati.
Dengan
perasaan. Hanya perasaan. Titik.
—————–
benar-benar…….

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

RENUNGAN: Tahukah kita…..

TahukahKita ?

Kita lahir dengan dua mata di depan wajah kita, karena kita tidak boleh
selalu melihat ke belakang.
Tapi pandanglah semua itu ke depan, pandanglah masa depan kita.

Kita dilahirkan dengan 2 buah telinga di kanan dan di kiri, supaya kita
bisa mendengarkan semuanya dari dua buah sisi.
Untuk bisa mengumpulkan pujian dan kritik dan menyeleksi mana yang benar
dan mana yang salah.

Kita lahir dengan otak didalam tengkorak kepala kita.
Sehingga tidak peduli semiskin apapun kita, kita tetap kaya.
Karena tidak akan ada satu orang pun yang bisa mencuri otak kita,
pikirankita dan ide kita.
Dan apa yang anda pikiran dalam otak anda jauh lebih berharga dari pada
emas dan perhiasan.

Kita lahir dengan 2 mata dan 2 telinga, tapi kita hanya diberi 1 buah
mulut.
Karena mulut adalah senjata yang sangat tajam, mulut bisa menyakiti,
bisa membunuh, bisa mengoda, dan banyak hal lainnya yang tidak
menyenangkan.
Sehingga ingatlah bicara sesedikit mungkin tapi lihat dan dengarlah
sebanyak-banyaknya.

Kita lahir hanya dengan 1 hati jauh didalam tulang iga kita.
Mengingatkan kita pada penghargaan dan pemberian cinta diharapkan
berasaldari hati kita yang paling dalam.
Belajar untuk mencintai dan menikmati betapa kita dicintai tapi jangan
pernah mengharapkan orang lain untuk mencintai kita seperti kita
mencintai dia.

Berilah cinta tanpa meminta balasan dan kita akan menemukan cinta yang
jauh lebih indah.

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Mengelola Khayalan

Salah satu kontradiksi dalam sistem kehidupan sosial kita adalah adanya sikap “looking down” terhadap khayalan seseorang untuk “Menjadi” atau “Memiliki”. Kalau anda sering mengkhayal apalagi yang dipandang lingkungan terlalu muluk, lama kelamaan akan dicap pelaku dosa sosial sambil diumpat dengan kata-kata terlalu idealis, khayalis, dan tidak realistis. Anehnya, di bagian lain sistem sosial kita malah memberi kesempatan sebesar-besarnya untuk berkhayal. Lihat saja misalnya di bandara, stasiun kereta, atau tempat antrian umum. Kalau ada seribu orang mungkin tidak lebih dari hitungan jari yang menggunakan waktu menunggu untuk membaca. Sisanya mengkhayal atau ngobrol nggak karuan.

Kalau ditelusuri asal-usulnya khayalan merupakan anak dari imajinasi di mana para orang sukses telah menggunakannya untuk menyelesaikan masalah mulai dari bisnis, profesi, dan lain-lain. Imajinasi adalah kecerdasan yang dianugerahkan dalam bentuk hiburan yang menyenangkan. Dikatakan hiburan karena imajinasi akan membebaskan pikiran dari kebrutalan (unfairness) realitas temporer. Dan mengapa dikatakan kecerdasan, karena dari imajinasilah semua ide kreatif dan gagasan inspiratif berproses pertama kali.

Sebagai anak dari imajinasi berarti kebiasaan mengkhayal tidak perlu diberantas melainkan perlu dibina dan dikelola secara tepat agar tidak menjadi makhluk mental yang liar. Selain itu, kalau kita kembalikan pada fakta kontradiktif di atas, sebenarnya sistem sosial kita hanya menolak khayalan yang liar dan menerima khayalan yang tidak liar. Seperti apakah perbedaan keduanya?

Khayalan Liar

Di antara sekian ciri khas khayalan liar adalah bahwa khayalan liar tidak memiliki hubungan keterkaitan (interconnectedness) antara apa yang kita lakukan di masa lalu, masa sekarang dan masa depan yang kita khayalkan. Umumnya kita mengkhayal tentang suatu wilayah yang sama sekali tidak dipahami oleh pikiran mental. Padahal semestinya khayalan kita berupa penjelasan ideal dari apa yang kita lakukan hari ini atau cita-cita masa lalu yang bagiannya sudah pernah kita sentuh.

Ciri khas berikutnya, khayalan liar tidak memiliki rincian yang jelas (clarity) sehingga khayalan tersebut berisi peristiwa yang terpisah (split) dan tidak memiliki relevansi secara rasional antara peristiwa satu dan lainnya. Khayalan demikian bertentangan dengan hukum alam (sebab-akibat). Padahal kalau kita mengkhayalkan suatu peristiwa ideal, khayalkan juga sebab-sebab yang paling mungkin bisa mengarah untuk menciptakan peristiwa tersebut.

Untuk mengkhayal menjadi pebisnis yang sukses, jangan mengkhayalkan jumlah kekayaan semata yang saat ini tidak kita miliki atau mengkhayalkan perilaku fisik yang tampak di luar tetapi khayalkanlah kondisi kualitas software seperti isi pikiran, isi pembicaraan, isi mental, dll. Rata-rata orang yang telah sukes di bidangnya punya keunikan kualitatif, misalnya percaya diri yang tinggi, gaya berbicara yang meyakinkan, disiplin waktu dan seterusnya.

Ciri khas lain, khayalan liar biasanya menggambarkan peristiwa hidup yang “enak-enak” di mana kita pun tidak meyakini sepenuhnya akan terjadi pada diri kita. Atau hanya berupa peristiwa yang terjadi di level “seandainya nanti”. Kalau dipukul rata khayalan demikian lebih banyak berisi pengandaian “memiliki”. Mestinya kita menghayal tentang hal-hal yang enak dan berisi pengandaian “menjadi”. Khayalan untuk memiliki lebih sering tidak mempunyai padanan fisiknya dengan apa yang kita lakukan hari ini. Berbeda kalau kita mengkhayal untuk menjadi. Pasti dapat ditemukan bagian tertentu yang bisa kita lakukan dari mulai sekarang. Kata kunci yang membedakan adalah sekarang versus nanti.

Dampak

Aktivitas khayalan liar di dalam diri sebenarnya telah banyak membuat kita rugi. Kerugian yang sudah pasti adalah waktu dan energi padahal pada saat yang sama ada pilihan lain yang menguntungkan yaitu berpikir, berimajinasi dan bervisualisasi. Perbedaannya hanya karena faktor memilih bidang konsentrasi yang berlokasi di wilayah internal dan sama-sama gratis.

Kerugian berikutnya, kalau apa yang kita khayalkan berisi materi negatif yang menyangkut diri kita atau mengkhayalkan sesuatu terjadi lebih buruk atas orang lain tanpa alasan yang kokoh. Khayalan negatif punya daya tarik lebih kuat dan biasanya tanpa harus repot “to make it happens” sudah muncul apalagi dikhayalkan. Demikian juga dengan khayalan atas orang lain. Tanpa alasan yang jelas bisa jadi apa yang kita khayalkan dapat berbalik menimpa diri kita. Banyak peristiwa atau kiamat kecil yang muncul seakan-akan tanpa sebab, padahal peristiwa itu pernah terlintas dalam khayalan kita yang tidak diingat kapan tanggalnya.

Kerugian lain adalah berupa kualitas mental. Khayalan yang tidak memiliki akses ke sumber kehendak (khayalan memiliki yang enak-enak) bisa membikin orang malas dan lebih parahnya lagi, ketika imajinasi hendak kita gunakan untuk hal-hal yang penting dan bernilai bagi kita, kemampuan tersebut tidak bisa bekerja hanya karena kurang dibiasakan. Analoginya seperti pikiran. Kalau jarang kita pakai untuk menalar tidak berarti makin awet dan kuat tetapi makin rusak/tumpul.

Pengelolaan

Banyak alasan yang membuat manajemen khayalan dibutuhkan. Salah satunya, manajemen itu hanya berfungsi sebatas mengatur pilihan arah konsentrasi dan tidak membutuhkan sesuatu yang tidak kita miliki di samping juga, manajemen tidak akan membuat kita kehilangan apapun. Malah sebaliknya, dengan manajemen ini kita akan mendapatkan keuntungan.

Keuntungan paling besar adalah peristiwa yang kita ciptakan di alam khayalan dapat ditransfer menjadi materi visualisasi kreatif tentang cita-cita yang sudah kita rumuskan dalam tujuan ideal atau visualisasi target aktual. Kalau kita kembalikan ke definisi yang telah disusun para pakar, visualisasi adalah praktek melihat potret masa depan dengan penglihatan imajinasi. Karya besar itu, kata orang, tidak diciptakan langsung secara fisik tetapi dilihat. Apa yang sudah diciptakan orang sebenarnya hanyalah menjalani apa yang sudah dilihat di dalam alam imajinasinya.

Keuntungan lain adalah aktivitasi Otak Kanan dan Otak Kiri secara sadar. Patut kita akui selama ini hampir sebagian besar dari kita telah dicetek oleh kebiasaan menggunakan Otak Kiri mulai dari sistem sosial, sistem pendidikan dan pembelajaran hidup yang kita lakukan. Akibatnya Otak Kanan akan protes. Dampak negatif dari aksi protes tersebut adalah konflik (tabrakan) di tingkat cara kerja otak. Dengan demikian akan memperpanjang proses realisasi atau malah menjadi buyar. Kalau belajar dari kisah orang sukses di manapun berada termasuk dari orang dekat yang kita kenal, umumnya mereka terdidik untuk menggunakan fungsi kedua belahan otak tersebut. Leonardo De Vinci selain seorang seniman besar (artistic) juga seorang yang ahli bidang hitung-menghitung bisnis.

Pertanyaannya sekarang, dari mana kita mulai? Khayalan yang kita gunakan untuk memvisualisasikan tujuan ideal (cita-cita) jelas menuntut upaya merumuskan tujuan hidup seperti yang sudah diajarkan ilmu pengetahuan. Sebagaimana pernah saya jelaskan dalam tulisan yang lalu, acuan merumuskan tujuan hidup bisa menggunakan formula SMART (specific, measurable, attainable, relevant dan timescale). Formula apapun yang kita anut, intinya tujuan hidup yang kita ambil dari percikan / keseluruhan cita-cita saat masih kecil harus dapat direkam / dipotret oleh pikiran secara jelas (apa, bagaimana, kapan, mengapa, dll). Khayalan di sini berfungsi untuk memperjelas dan membuat semakin jelas, mengingat konsentrasi / fokus kita pada tujuan hidup sering terganggu oleh tawaran atau godaan yang kita setujui.

Adapun khayalan yang kita gunakan untuk memvisualisasi target aktual (apa yang bisa kita raih) hanya membutuhkan organisasi materi pekerjaan. Khayalan berfungsi untuk meneteskan gagasan atau ide kreatif bagaimana pekerjaan tersebut pada akhirnya diselesaikan. Praktek sering menunjukkan pekerjaan yang diselesaikan dengan gerakan fisik tanpa sentuhan ide hanya selesai dengan pekerjaan (capek, lelah dan membosankan).Robert Kiyosaki, dalam berbagai ceramahnya di sejumlah negara, termasuk di Indonesia, selalu mengulangi ucapannya bahwa kemakmuran finansial (uang) tidak bersembunyi di dalam pekerjaan tetapi berada di alam gagasan, ide atau inspirasi. Pendapat ini klop dengan ajaran agama yang mengatakan bahwa sembilan dari sepuluh pintu rizki (uang) diperoleh dari perdagangan. Tentu bukan anjuran menjadi pedagang di pinggir jalan tetapi bagaimana menyentuh pekerjaan dengan gagasan kreatif yang menjadi soko guru untung-rugi perdagangan.

Aplikasi manajemen bagi khayalan menuntut disiplin dan evaluasi. Untuk menaati disiplin dalam bervisualisasi dapat dilakukan di mana saja tanpa mengganggu rutinas. Idealnya, kita perlu memiliki waktu khusus yang telah kita beri label untuk bervisualisasi secara rutin supaya mudah bagi kita untuk mengevalusi keterkaitan antara materi khayalan kemarin dan hari ini.

Realisasi

Untuk menjadikan khayalan sebagai materi visualisasi menuntut model mental yang menempatkan materi tersebut sebagai pembelajaran diri atau materi “self education”. Beberapa saran berikut mungkin dapat kita jadikan acuan menapaki proses realisasi khayalan.

1. Jangan malas

Sebagaimana sudah disinggung breaking-down dari keseluruhan peristiwa ideal yang kita khayalkan harus berupa aktivitas yang paling mungkin untuk dilakukan sekarang. Asumsi demikian sudah klop dengan temuan teori pengetahuan fisika bahwa semua peristiwa di dunia ini tidak ada yang berdiri sendiri melainkan kemenyeluruhan yang dibentuk oleh fregmentasi partikel. Seorang karyawan yang mengkhayal menjadi direktur tertinggi di perusahaan tempat ia bekerja dapat memulai khayalan dengan memahami art atau science yang berlalu lalang di kantor dan gratis untuk dipelajari. Apa yang sering membuat kita gagal adalah penghalang (pagar mental) yang kita ciptakan sendiri dan kita yakini pagar tersebut tercipta oleh kekuatan di luar diri kita. Pagar tersebut adalah rasa malas untuk memulai melakukan dengan berbagai alasan yang sudah kita yakini benar, tentunya.

2. Jangan takut

Selain membutuhkan perlawanan terhadap kemalasan, merealisasikan khayalan juga perlu melawan rasa takut. Umumnya khayalan yang sulit direalisasikan bukan karena terlalu muluk tetapi terlalu rendah, tidak jelas dan takut kita yakini benar-benar terjadi. Padahal kalau dipikir, risiko paling fatal dari sebuah khayalan adalah tidak terjadi apa-apa kecuali khayalan kita lebih rendah dari harapan atau tujuan.

3. Jangan malu

Dalam sistem sosial yang sedemikian kontradiktif, umumnya terjadi perlakuan bahwa kalau ada orang gagal menjalankan gagasannya maka orang itulah yang pantas malu, apalagi jika ia pernah melontarkan khayalan tentang cita-cita. Treatmen demikian sebenarnya adalah refleksi dari diri kita. Perlu kita ingat, sebagian besar dari derita rasa malu yang kita rasakan tidak diciptakan oleh persepsi orang lain tentang kita tetapi diciptakan oleh persepsi kita tentang sosok kita yang memalukan menurut persepsi kita. Sementara orang lain adem-adem saja. Meskipun demikian ada siasat yang diajarkan dari sejak dahulu kala yaitu jangan mudah obral khayalan kecuali pada orang, moment dan bidang tertentu.

Kalau kita pikir ulang, menjalani aktivitas mengkhayal sebenarnya adalah bentuk dari kepatuhan kita terhadap adanya hukum “possibility & opportunity”. Sayangnya kitalah yang sering meyakini (menukar) possibility tersebut dengan impossibility (kemustahilan) dan opportunity dengan ancaman atau kepastian. Dengan tulisan ini mudaha-mudahan anda menyadari hal itu.

posted by Hermansean @ Thursday, July 14, 2005 0 comments

Wednesday, July 13, 2005

Pesankan Saya, Tempat di Neraka!!

Sebuah kisah dimusim panas yang menyengat. Seorang
kolumnis majalah Al Manar mengisahkannya…Musim panas
merupakan ujian yang cukup berat. Terutama bagi
muslimah, untuk tetap mempertahankan pakaian
kesopanannnya. Gerah dan panas tak lantas
menjadikannya menggadaikan akhlak. Berbeda dengan
musim dingin, dengan menutup telinga dan leher
kehangatan badan bisa dijaga. Jilbab bisa sebagai
multi fungsi.

Dalam sebuah perjalanan yang cukup panjang,
Cairo-Alexandria; di sebuah mikrobus. Ada seorang
perempuan muda berpakaian kurang layak untuk
dideskripsikan sebagai penutup aurat. Karena menantang
kesopanan. Ia duduk diujung kursi dekat pintu keluar.
Tentu saja dengan cara pakaian seperti itu mengundang
‘perhatian’ kalau bisa dibahasakan sebagai
keprihatinan sosial.

Seorang bapak setengah baya yang kebetulan duduk
disampingnya mengingatkan. Bahwa pakaian seperti itu
bisa mengakibatkan sesuatu yang tak baik bagi dirinya.
Disamping pakaian seperti itu juga melanggar aturan
agama dan norma kesopanan.

Tahukah Anda apa respon perempuan muda tersebut?
Dengan ketersinggungan yang sangat ia mengekspresikan
kemarahannya. Karena merasa privasinya terusik. Hak
berpakaian menurutnya adalah hak prerogatif seseorang.

“Jika memang bapak mau, ini ponsel saya. Tolong
pesankan saya, tempat di neraka Tuhan Anda!! Sebuah
respon yang sangat frontal. Dan sang bapak pun hanya
beristighfar. Ia terus menggumamkan kalimat-kalimat
Allah.

Detik-detik berikutnya suasanapun hening. Beberapa
orang terlihat kelelahan dan terlelap dalam mimpinya.
Tak terkecuali perempuan muda itu. Hingga sampailah
perjalanan dipenghujung tujuan. Di terminal akhir
mikrobus Alexandria. Kini semua penumpang bersiap-siap
untuk turun. Tapi mereka terhalangi oleh perempuan
muda tersebut yang masih terlihat tertidur. Ia berada
didekat pintu keluar.

“Bangunkan saja!” begitu kira-kira permintaan para
penumpang.

Tahukah apa yang terjadi. Perempuan muda tersebut
benar-benar tak bangun lagi. Ia menemui ajalnya. Dan
seisi mikrobus tersebut terus beristighfar,
menggumamkan kalimat Allah sebagaimana yang dilakukan
bapak tua yang duduk disampingnya.

Sebuah akhir yang menakutkan. Mati dalam keadaan
menantang Tuhan.
Seandainya tiap orang mengetahui akhir hidupnya….
Seandainya tiap orang menyadari hidupnya bisa berakhir
setiap saat…
Seandainya tiap orang takut bertemu dengan Tuhannya
dalam keadaan yang buruk…

Seandainya tiap orang tahu bagaimana kemurkaan
Allah…
Sungguh Allah masih menyayangi kita yang masih terus
dibimbing-Nya.
Allah akan semakin mendekatkan orang-orang yang dekat
denganNYA semakin dekat.

Dan mereka yang terlena seharusnya segera sadar…
mumpung kesempatan itu masih ada.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Aku Menyesal berselingkuh

Seorang ibu pezina, yang akhirnya bertaubat karena
upaya keras anak-anak dan suaminya yang shalih.

Genap sudah usiaku lima puluh tahun. Satu usia yang
melewati batas ketentuan dan kejelasan arah kehidupan
seseorang. Apakah hendak menuju arah kebaikan atau
malah keburukan?

Dalam kondisiku yang renta ini, kucoba sejenak
merenungi perjalanan hidupku. Hela napas tersengalku
mengisyaratkan ekspresi kekecewaan yang dalam. Ya, aku
sangat kecewa dengan diriku sendiri. Aku menyesali
segala sikap dan perilaku kejahiliyaanku di masa
silam. Begitu nistanya aku. Begitu kotornya diriku.
Begitu tak berharganya seorang ibu di hadapan
anak-anaknya yang shalih.

Air mata pun tak dapat dibendung saat aku membuka satu
persatu lembaran hidupku yang kusam. Tak ada perilaku
baik yang dapat kubanggakan. Tak ada ilmu bermanfaat
yang dapat kuwariskan kepada anak-anakku tercinta.

Isak tangis masih mengiringi lamunan sesalku. Sesekali
aku tersenyum kala menengok jauh ke belakang,
mengenang masa-masa indah kanak-kanak bersama keluarga
besarku. Aku dilahirkan sebagai anak pertama dari
tujuh bersaudara. Ayahku salah seorang tokoh agama dan
pendidikan terpandang di tengah-tengah masyarakatnya.
Meski tak berpendidikan tinggi, tapi ibuku baik dan
dari keturunan terpandang pula. Berkali-kali aku
menyalahkan diri. Seharusnya lingkungan keluarga besar
yang baik ini mampu membendung perilaku burukku saat
dewasa.

Tangisanku terhenti sejenak saat terkenang masa-masa
indah awal berumahtangga. Setamat SMEA, aku memutuskan
untuk hidup berkeluarga. Ayahku tak setuju. Beliau
menginginkan aku melanjutkan studi sampai tamat kuliah
dan mampu mendedikasikan diri sebagai manusia unggul
bersumber daya. Namun, aku kurang begitu berminat.
Mungkin, lantaran ibuku yang tercinta baru saja tiada,
dipanggil ke haribaan Allah. Ia wafat karena sakit
asma saat ujian akhirku kelas tiga SMEA.

Sepeninggal ibu, aku banyak murung. Sepertinya hidup
ini hampa. Apalagi ayahku kurang peka terhadap
perasaan keluarga. Ia menikah lagi tak lama setelah
ibu tiada. Bagiku, tak masalah ayah menikah dengan
wanita baik dan sebaya, tapi yang kukecewakan, beliau
menikahi salah seorang wanita bekas muridnya yang
usianya jauh darinya.

Pikirku, usai memasuki jenjang berkeluarga, aku akan
bisa meninggalkan duka lara karena kehilangan sang ibu
tercinta. Terlebih aku punya pikiran, tak ingin hidup
serumah dengan ibu tiri yang usianya terpaut tak
begitu jauh dari usiaku. Karenanya, aku menguatkan
tekad untuk segera menikah. Ayah minta aku
mempertimbangkan usiaku yang masih terlalu dini.
Terlebih, calon suamiku adalah orang yang tak pernah
mengenyam pendidikan sekolah. Aku tetap bersikukuh dan
meyakinkan ayah bahwa menikah adalah jalan terbaik
bagiku. Beliau mengerti perasaanku dan menyetujuiku
dengan tanda kutip. Kata beliau, jangan salahkan
dirinya bila kelak terjadi sesuatu pada diriku. Aku
meyakinkan beliau, sesungguhnya nikah itu ibadah.
Insya Allah, takkan terjadi apa-apa. Allah meridhai
hamba-hamba-Nya yang berniat baik.

Begitu menikah, aku ikut suami. Meski suamiku wong
ndeso (orang kampung), tapi aku bangga dengan
keuletannya. Ia bersungguh-sungguh menafkahi keluarga.
Debut karirnya sebagai wiraswastawan dirintis dari
nol. Semula ia ikut kerja sebagai tukang sepuh emas di
toko emas tradisionil. Setelah beberapa tahun bekerja
pada orang lain, ia mencoba membuka usaha sendiri
sebagai penjual emas dengan modal secukupnya, hasil
dari tabungannya selama menjadi tukang sepuh.

Kebahagiaan menyelimuti hati kami sekeluarga. Allah
SWT mengangkat derajat perekonomian kami. Dulu awal
berumahtangga, rumah kami hanya satu ruangan kecil.
Boleh dibilang, tak layak disebut “rumah”. Sebab, tak
bisa dibedakan, mana yang ruang tamu, ruang tidur,
ruang dapur, dan ruang makan. Seluruhnya menyatu dalam
satu ruangan seluas 5×3 meter persegi. Alhamdulillah,
sejak kelahiran anak keduaku (putri), Allah mengangkat
derajat kami. Kami berhasil membangun rumah yang layak
disebut rumah di atas tanah seluas 2000 meter persegi.

Di rumah baruku ini, aku minta izin kepada suami untuk
melebarkan sayap usaha di bidang perdagangan umum.
Semula suamiku tak mengizinkan karena mempertimbangkan
faktor tanggung jawab mencari nafkah terletak pada
pundak suami. Tapi, aku meyakinkan dia bahwa aku
sekadar mengisi waktu luang. Ia mengerti dan
mengizinkanku.

Setelah asyik bergelut dalam dunia bisnis, tiga tahun
kemudian anak ketiga kami lahir (laki-laki). Tiga
tahun kemudian lahir pula putri bungsu kami. Sejalan
dengan itu usaha kami makin maju pesat. Usaha suamiku
bertambah lebar. Ia berhasil membeli tujuh unit bus
eksekutif dengan trayek jurusan antar kota. Sejak itu
setiap kami sibuk dengan urusan bisnisnya
masing-masing, tak ada waktu lagi mengagendakan
pertemuan keluarga kecuali sewaktu-waktu saja.

Waktu terus berjalan. Tak terasa anak-anakku satu
persatu sudah memasuki jenjang pendidikan sekolah.
Anak pertama dan kedua sudah memasuki jenjang SLTP.
Sedang anak ketiga dan keempat kami masih di SD. Aku
menyesal tak sempat memberikan perhatian kepada mereka
layaknya seorang ibu-ibu lain terhadap anak-anak
mereka. Kesibukanku menyita waktuku dan melupakan
kewajibanku terhadap keluarga.

Di tengah alpanya kami terhadap keluarga, tiba-tiba
Allah mengujiku dengan penyakit suami. Masih kuingat
malam itu. Ketika kuminta untuk melaksanakan
kewajibannya sebagai suami, yaitu memberikan nafkah
batin kepadaku, dia menolak dengan alasan capek. Aku
memakluminya. Mungkin saja ia benar-benar letih karena
kesibukannya yang luar biasa. Malam berikutnya kucoba
lagi, tapi ia tetap menolakku. Kemudian beberapa kali
kuminta, tapi sia-sia karena ia untuk sekian kalinya
selalu menolakku. Akhirnya kucoba mencari tahu, apa
yang menyebabkan suamiku bersikap dingin.

Beberapa minggu kemudian, tanpa sengaja aku menemukan
secarik kertas yang berisikan diagnosa dokter tentang
penyakit gula yang diidap suamiku. Di bawah tulisan
tertera nama dokter yang menangani penyakitnya,
berikut dengan nama klinik di mana ia berobat. Serta
merta aku bergegas menghubungi dokter suamiku. Semula
dokter menolak untuk menjelaskan penyakit khusus
lainnya dari suamiku. Tapi karena pertimbangan bahwa
aku adalah istrinya, barulah ia berani mengklaim bahwa
suamiku selain terkena penyakit gula juga mengindap
penyakit impotensi karena kadar gulanya yang sangat
tinggi.

Bagai tersambar petir, aku benar-benar merasa kaget
sekali. Sejak itu aku banyak melamun. Aku tidak hanya
memikirkan diriku sendiri, tapi juga suamiku. Di satu
sisi aku kasihan terhadap dia. Di sisi lain, sebagai
wanita normal aku merasa libidoku terlalu tinggi dan
aku butuh penyaluran biologis. Bayang-bayang setan pun
mulai merasuki pikiranku, tapi aku segera tersadarkan
untuk mengenyahkannya jauh-jauh. Kucoba menerima
realita ini sebagai ujian Allah. Aku harus bijak dan
harus berpikir, tak hanya aku yang merasa terpukul
dengan ujian ini, tapi juga suamiku tercinta.

Dalam suatu kesempatan kucoba memberanikan diri
membicarakan hal ini kepadanya. Kuperhatikan wajahnya
muram saat menjawab pertanyaanku. Aku menghiburnya dan
meyakinkan bahwa aku dapat memaklumi dan mengerti
dengan penyakitnya. Sejak itu aku berusaha
menyembuhkan penyakitnya dengan berobat ke luar
negeri. Beberapa kali ia diterapi oleh banyak dokter
spesialis berkaliber internasional, tapi hasilnya
tetap tak bergeming. Aku tak putus asa. Kemudian
kubawa dia berobat ke banyak tempat pengobatan
alternatif. Lagi-lagi hasilnya tetap sia-sia sampai
akhirnya suami dan diriku merasa letih sendiri.
Akhirnya, kami memutuskan untuk tabah menerima cobaan
ini.

Aku tetap beraktivitas dalam keseharianku sebagai
wanita karir, begitu pula dengan suami. Alhamdulillah
dengan kesibukanku, masalah berat dalam rumah tanggaku
sedikit terlupakan. Tapi, tak lama kemudian aku
tergoda dengan pikiran kotorku. Bermula itu muncul
sejak perkenalanku dengan salah seorang relasi bisnis
suami. Kebetulan suamiku mengajakku berinvestasi pada
bidang pertanian dan agro bisnis. Sebut saja namanya
Gunawan (nama samaran) itu adalah orang yang akan
mengelola usaha tersebut. Aku berupaya menghilangkan
pikiran konyolku, tapi kali ini sepertinya tak mampu.
Lebih-lebih kami berdua sering berinteraksi karena
urusan bisnis kami.

Curhatku selama ini mendapat respon simpatik dari
lelaki yang sudah berkeluarga ini. Dia begitu
perhatian sekali terhadapku. Pernah sesekali aku tidak
bertemu dengannya dalam seminggu, terasa dunia ini
sepi sekali. Sungguh, kali ini aku benar-benar tak
kuasa menghadapi dominasi iblis yang durjana. Meski
baru saja kenal sebulan lebih, tapi aku merasa sudah
mengenalnya sejak lama. Entah, setan apa yang merasuki
pikiranku. Hubunganku dengan lelaki yang beranak lima
ini tidak lagi sebatas pada hal bisnis, tapi sudah
semakin jauh. Kami melakukan dosa besar (zina)
bersama-sama dalam setiap ada kesempatan. Terkadang
itu kulakukan di rumahku saat anak-anak dan suamiku
tak ada di rumah. Tapi, lebih sering lagi di
hotel-hotel penginapan, juga di kantorku sendiri saat
seluruh karyawanku sudah pulang.

Bangkai tetap bangkai. Sepandai apa pun aku dan
pacarku bersembunyi melakukan zina, akhirnya ketahuan
juga. Entah dari mana informasinya, setelah aku
berselingkuh cukup lama (sepuluh tahun lebih), suamiku
mengetahuinya. Dengan penuh kesabaran ia menasihatiku.
Ia mengajakku berbicara dari hati ke hati. Dengan
kebesaran hatinya ia pun memaafkan aku dan
mengharapkan agar aku segera menyadari kekhilafan
dengan bertaubat. Hatiku begitu keras. Aku hanya
terdiam dan tidak menanggapi nasihat suami. Tekadku
untuk tetap mencintai teman selingkuhku dan ingin
selalu hidup di sampingnya tak bisa diganggu gugat
oleh siapa pun. Lalu aku meminta cerai kepada suamiku.
Ia memandangku dalam-dalam seraya menangisi nasib
buruk yang menimpa keluarganya. Ia tidak menanggapi
gugatanku, malah mendekatiku seraya berujar,
“Istighfar dan pikirkanlah masak-masak gugatanmu.”

Sejak itu, aku lebih jarang pulang ke rumah. Aku lebih
senang tinggal di hotel atau bermalam di kantor.
Keberadaanku yang jarang di rumah kali ini jadi tanda
tanya besar bagi anak-anakku. Mereka sudah menanjak
usia remaja. Bahkan putriku yang kedua, yaitu Sabrina,
tampak begitu dewasa dalam sifat dan sikapnya, apalagi
ia seorang aktivis Muslimah militan. Ia sangat
perhatian sekali denganku, di samping juga sangat
kritis.

Selama ini perselingkuhanku kusiasati agar juga tidak
ketahuan oleh anak-anakku. Tapi rupanya, Allah SWT
hendak menyingkap seluruh perbuatan kotorku. Skandalku
ditangkap basah oleh putra pertamaku. Saat aku makan
malam bersama pacarku di salah satu hotel berbintang
lima, anakku yang juga seorang pengusaha muda sedang
bersama relasi bisnisnya sempat melihatku dari jarak
yang tidak begitu jauh (dua meja dari arahku). Aku tak
sadar kalau aku sedang diawasi. Usai makan, aku
bersama sang kekasih menuju kamar hotel yang letaknya
tak jauh dari ruang restorasi. Lagi-lagi aku tak
menyadari kalau putraku sedang menguntitku dari
belakang. Di tengah cengkrama ria kami berdua di kamar
hotel, tiba-tiba pintu kamar didobrak keras dari luar.
Aku merasa kaget sekali, anak lelakiku tiba-tiba
muncul memergoki kami seraya memakiku sebagai “Ibu
terkutuk”. Ia pun bertubi-tubi memukul teman
selingkuhku.

Kejadian malam itu menggoreskan rasa malu yang amat
sangat. Boleh dibilang, kali ini aku baru terkena
batunya. Anak-anakku dan suami berkumpul menyidangku.
Aku tak dapat mengelak saat anak kesayanganku
menyingkap perbuatan bejatku satu per satu dengan
bukti-bukti sangat identik. Anak-anakku sangat marah.
Si sulung berang. Ia berkali-kali menyalahkan diriku.
Suamiku dimintanya untuk menceraikan aku. Aku histeris
dan pingsan karena tak sanggup lagi menanggung rasa
maluku.

Anak-anakku menjauhiku dan tak lagi mau hidup serumah
denganku, kecuali putriku yang kedua. Ia mencoba
mengajakku bicara dari hati ke hati. Dalam kondisiku
yang teramat kalut, hanya putriku yang satu ini yang
mau memahamiku. Aku menceritakan yang sebenarnya.
Dengan tutur katanya yang lembut dan penuh santun, ia
memberikan taushiyah yang sangat menyejukkan hatiku.
Seketika aku tersadar akan segala dosa-dosaku selama
ini. Aku jatuh dalam pelukan putriku, nangis tersengal
seraya memohon ampunan ke hadirat Rabbi.

Ya Allah Engkau Maha Bijaksana. Engkau buka pintu
hidayah-Mu melalui putriku yang tercinta. 15 tahun aku
bergelimang dengan dosa-dosa zina. Ampunilah aku, ya
Allah. Sungguh, selamanya aku menyesal melakukan
selingkuh dan takkan lagi kuulangi kekhilafan ini.
(Sabili)

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Perempuan Terbaik

Wahai bunda
hanya Tuhan saja yang dapat membalas jasamu kerana
Tuhan saja yang tahu penderitaanmu
(Nasyid dari Nowseeheart)

eramuslim – Saat itu saya masih empat belas tahun.
Untuk pertama kalinya, saya harus berpisah ‘jauh’
dengannya, perempuan terbaik yang pernah saya kenal.
Tatkala tangan-tangan itu melambai, rasa bersalah
berdentam-dentam di rongga dada. Ugghhh… kenapa saya
tega meninggalkannya sejauh itu. Belum terbayang,
kapan lagi saya akan kembali bertemu dengannya.

Sebelum perpisahan jarak ‘jauh’ itu, jarang sekali
bunda memberi izin, bila saya minta izin bepergian.
Suatu ketika, saya pamit untuk pergi camping,
mengikuti kemah pramuka Sabtu-Minggu di dekat gua
stalagnit di kampung kami. Untuk pamitan dua hari itu
pun, izinnya didapat dengan alot sekali.

“Hati-hati ya nak… jangan merusak alam, jangan
berbuat macam-macam hati-hati… jangan…”

Berkali-kali nasehat itu diperdengarkan, risau sekali
beliau akan keselamatan puteranya. Padahal, namanya
juga acara anak SMP, camping perkemahan Sabtu-Minggu
itu di back-up puluhan guru pembina. Jumlah guru yang
menyertai camping hampir sama banyak dengan jumlah
murid, sebagai bukti keseriusan pihak sekolah untuk
menjamin keselamatan kami. Tapi, namanya bunda, ia
tetap saja penuh kekhawatiran pada keselamatan
anaknya. Raut wajahnya tampak sangat mencemaskan
puteranya yang berkeras untuk tetap pergi.

***

Tak lama berselang setelah perpisahan ‘Sabtu-Minggu’
itu, perpisahan ‘jauh’ benar-benar terjadi. Kali itu
bukan camping di pinggir kecamatan. Tapi saya harus
terbang menyeberangi lautan. Untuk melanjutkan studi
ke sekolah dambaan. Tak terbayangkan bagaimana
perasaan bunda melepas bocah kecilnya sejauh itu.

Satu tahun berselang, di sebuah libur panjang sekolah,
saya kembali bertemu bunda. Sejuk wajahnya dan binar
ketulusannya masih sama. Pehatian dan kasih sayangnya
pun belum berubah. Cuma mungkin penampilannya sedikit
berubah. Kilau perak mulai terselip di rambutnya.

Sejak saat itu, dengan dalih cita-cita, berulang kali
saya meninggalkannya. Berulang kali beliau harus
membekap kerinduan, memasung rasa kasih pada buah
hatinya. Pada saat saya tergelak tertawa dengan konco
sekodan, mungkin bunda sedang tenggelam dalam isak
tangis kerinduannya. Saya sendiri, bukan tidak rindu
padanya, warung bubur kacang ijo gang Masjid mungkin
pelampiasan paling manjur, kalau rasa kangen padanya
sedang meradang. Maklum setiap libur sekolah bunda
selalu setia menanti dengan bubur ijo kesukaan
puteranya. Jauh hari sebelum puteranya datang,
berkilo-kilo kacang ijo sudah dipesannya untuk putera
tersayang, yang belum jelas tanggal kedatangannya.

Saat melihat ibu-ibu lanjut usia yang berjalan sendiri
di keramaian pasar, ingin rasanya menyapa mereka,
mengajak bersenda-gurau, sambil berharap bunda juga
diperlakukan ramah pula oleh lingkungannya. Kala
menjumpai nenek yang beringsut membawa belanjaannya,
terketuk keinginan untuk menawarkan bantuan, karena
terbayang wajah bunda yang tertatih-tatih dengan
bebannya. Jika sudah mengkhayal begini, pertanda
kerinduan padanya telah mengkristal. Cuma doa yang
mampu dirangkum saat itu, semoga Allah Yang Menguasai
langit dan bumi, menjaga dan menyayangi bunda.

Bila melihat pertikaian di tengah kampung kami,
berbicang dengan bunda adalah solusi terbaik.

“Jangan pikirkan apa pelakuan orang yang mendzalimi
kita, pikir saja kekhilafan kita, coba memperbaiki
diri, jangan menghiraukan kata-kata sampah yang datang
dari kaum jahil, persekongkolan para pendengki itu
sudah jelas sejak perang Khandaq. Belajarlah untuk
menjadi hamba yang tulus, yang tak terganggu dengan
perlakuan manusia, tapi niat karena-Nya harus benar,
jangan pernah berharap pada makhluk.”

Plong. Kepala yang tadinya cekot-cekot sepulang
melihat perseteruan di balai desa langsung terobati.

Berbicara tentang ketulusan, ketulusan seorang ibu
mungkin nomor satu. Saat bayi lemah tanpa gelar
kesarjanaan itu lahir, dengan penuh khidmat, kasih
sayangnya mengalir lancar tanpa pamrih. Menabur benih
kebaikan kepada makhluk yang ‘bukan siapa-siapa’
memang aneh di era kapitalisme ini. Tapi itulah bunda,
yang tak pernah berharap apa yang akan didapatnya
dengan membesarkan kami. Memperoleh senyum manis
kerabat saat kenduri tetangga mungkin sudah lumrah,
tapi mendapatkan perhatian penuh kasih bunda saat
demam meradang menjelang subuh, itu baru luar biasa.

***

Dari Abu Hurairah Radiyallahu ‘anhu berkata: Seseorang
datang kepada Rasulullah Shalallahu ‘alaihi wassalam
dan bertanya, “Wahai Rasulullah, siapakah orang yang
paling berhak mendapatkan perlakuan baik dariku?”
Beliau menjawab, “Ibumu.”
Tanyanya lagi, “Kemudian siapa?”
Beliau menjawab, “Ibumu.”
Tanyanya lagi, “Kemudian siapa?”
Beliau menjawab, “Ibumu”
Kemudian tanyanya lagi, “Kemudian siapa?”
Beliau mejawab, “Bapakmu.”

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Never Fall in Love With Your Company

Never Fall in Love With Your Company
Seorang CEO sebuah perusahaan IT dari India berbicara dalam sebuah sesi
dengan para karyawan tentang filosofi ini.
CEO tersebut termasuk dalam 50 orang paling berpengaruh dalam dunia
bisnis di Asia (dirilis oleh majalah Asiaweek).

INTINYA CERITANYA ADALAH :

CINTAILAH PEKERJAANMU, TAPI JANGAN PERNAH JATUH CINTA KEPADA
PERUSAHAANMU, KARENA KAMU TIDAK PERNAH TAHU KAPAN PERUSAHAANMU BERHENTI
MENCINTAIMU – Narayana Murthy.

Bagi yang tertarik membaca pandangan dia secara mendalam, berikut
kutipan
kata-katanya:

“Saya sering menjumpai orang-orang yang bekerja selama 12 jam sehari, 6
hari seminggu, atau lebih. Beberapa diantaranya melakukan hal tersebut
karena diburu-buru oleh deadline, memenuhi target yang telah
ditetapkan.
Bagi mereka, waktu-waktu panjang yang penuh lembur hanyalah bersifat
sewaktu-waktu saja. Ada pula yang menjalani jam-jam panjang dalam
hari-hari mereka selama bertahun-tahun:
entah karena orang-orang ini merasa telah mengabdikan diri sepenuhnya
kepada pekerjaan, atau bisa juga disebut workaholic.

Apapun alasan yang orang buat untuk bekerja lembur, kondisi tersebut
berpengaruh TIDAK BAIK
kepada orang yang menjalani maupun orang-orang sekitarnya.
Berada dalam kantor selama berjam-jam dalam rentang waktu yang lama,
bisa menimbulkan potensi yang cukup besar bagi yang menjalaninya untuk
membuat kesalahan.
Rekan-rekan saya yang saya kenal sering bekerja lembur, sering membuat
kesalahan karena faktor kelelahan.
Membetulkan kesalahan-kesalahan ini tentu saja membutuhkan waktu dan
tenaga tidak saja dari dirinya sendiri,
melainkan orang lain yang secara langsung maupun tidak langsung bekerja
bersamanya.

Masalah lain adalah orang-orang yang bekerja pada perusahaan yang
menetapkan waktu kerja yang ketat seringkali bukanlah orang-orang yang
secara pergaulan menyenangkan.
Para karyawan dari perusahaan dengan tipe seperti ini sering mengeluh
atau komplain mengenai orang lain (yang tidak bekerja sekeras mereka).
Mereka menjadi mudah tersinggung, dan mudah marah. Orang-orang lain
menjauhi mereka.
Perilaku semacam ini secara organisasi tentunya merupakan masalah
besar:
hasil besar akan dicapai oleh sebuah organisasi apabila ada jalinan
harmonis dalam kerja sama tim antar karyawannya,
bukannya bekerja sendiri-sendiri dan saling menjauhi.

Sebagai seorang manajer, saya harus membantu orang lain untuk
meninggalkan kantor tepat waktu.
Langkah pertama dan terpenting adalah sayalah yang harus memberi contoh
dan pulang ke rumah tepat waktu.
Saya bekerja dengan seorang manajer yang menyindir orang-orang yang
bekerja lembur terlalu lama.
Ajakannya menjadi kehilangan makna ketika orang-orang menerima emailnya
dan melihat jam email tersebut dikirim ternyata jam 2 pagi.
Untuk mengajak orang melakukan suatu hal, langkah terpenting adalah
memberi contoh dengan melakukannya sendiri.

Langkah kedua adalah mengajak orang untuk menjalani hidup yang
seimbang.
Sebagai contoh, berikut ini adalah langkah-langkah yang menurut saya
cukup membantu:

1) Bangun pagi, sarapan dengan menu yang baik, lalu berangkat bekerja.
2) Bekerjalah dengan keras dan pintar selama 8 atau 9 jam sehari.
3) Pulanglah ke rumah
4) Baca buku atau komik, menonton film yang lucu, kumpul-kumpul dengan
rekan, keluarga, bermain dengan anak-anak,bersilaturahmi dengan saudara
pada saat libur dll.
5) Makan yang sehat dan tidur yang cukup

Langkah-langkah ini disebut sebagai recreating.
Mengerjakan langkah 1, 3, 4, dan 5 akan memungkinkan langkah 2
dilakukan
secara efektif dan seimbang.

Bekerja secara normal dan mempertahankan hidup yang seimbang (Tawadzun)
adalah
konsep yang sederhana.
Langkah-langkah tersebut mungkin akan sulit dilakukan oleh sebagian
orang
karena orang tersebut akan menganggap perlunya perubahan mendasar yg
bersifat personal pada dirinya.
Sebenarnya langkah-langkah ini memungkinkan untuk dilakukan oleh setiap
orang, karena kita memiliki kekuatan untuk memilih apa yang akan kita
lakukan.

“LOVE YOUR JOB BUT NEVER FALL IN LOVE WITH YOUR COMPANY”.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

DON’T HATE ME MOM !

DON’T HATE ME MOM !

SEBUAH KISAH IRONIS DI IRLANDIA UTARA
YANG TELAH DITERJEMAHKAN KEDALAM BAHASA INDONESIA

SAYA IBU TERBURUK DIDUNIA INI

Oh, Tuhan, ijinkan aku menceritakan hal ini…, sebelum ajal
menjemputku…

20 tahun yang lalu saya melahirkan seorang anak laki-laki,
wajahnya lumayan tampan namun terlihat agak bodoh… Sam, suamiku,
memberinya nama Eric.

Semakin lama semakin nampak jelas bahwa anak ini memang agak
terbelakang.

Saya berniat memberikannya kepada orang lain saja untuk dijadikan
budak atau pelayan. Namun Sam mencegah niat buruk itu. Akhirnya terpaksa saya
membesarkannya juga.

Ditahun kedua setelah Eric dilahirkan sayapun melahirkan kembali
seorang anak perempuan yang cantik mungil. Saya menamainya Angelica. Saya
sangat menyayangi Angelica, demikian juga Sam. Seringkali kami mengajaknya
pergi ke taman hiburan dan membelikannya pakaian
anak-anak yang indah-indah… Namun tidak demikian halnya dengan Eric.

Ia hanya memiliki beberapa stel pakaian butut. Sam berniat membelikannya, namun
saya selalu melarangnya dengan dalih penghematan uang keluarga. Sam selalu
menuruti perkataan saya.

Saat usia Angelica 2 tahun Sam meninggal dunia. Eric sudah berumur 4
tahun kala itu. Keluarga kami menjadi semakin miskin dengan hutang yang
semakin menumpuk. Akhirnya saya mengambil tindakan yang akan membuat saya
menyesal seumur hidup.

Saya pergi meninggalkan kampung kelahiran saya dengan beserta Eric yang
sedang tertidur lelap. Kemudian saya tinggal di sebuah gubuk setelah
rumah kami laku terjual untuk membayar hutang.

Setahun…, 2 tahun…, 5 tahun…, 10 tahun… telah berlalu sejak
kejadian itu. Saya telah menikah kembali dengan Brad. Usia pernikahan
kami telah menginjak tahun kelima. Berkat Brad, sifat-sifat buruk saya yang
semula pemarah, egois, dan tinggi hati, berubah sedikit demi sedikit
menjadi lebih sabar dan penyayang.

Angelica telah berumur 12 tahun dan kami menyekolahkan dia di asrama
putri sekolah perawatan. Tidak ada lagi yang ingat tentang Eric dan tidak
ada lagi yang mengingatnya.

Sampai suatu malam… Malam dimana saya bermimpi tentang seorang
anak…
Wajahnya agak tampan namun tampak pucat sekali… Ia melihat ke arah
saya.
Sambil tersenyum ia berkata, “Tante, Tante kenal mama saya? Saya lindu
cekali pada mommy!”

Setelah berkata demikian ia mulai beranjak pergi, namun saya
menahannya,
“Tunggu…, sepertinya saya mengenalmu. Siapa namamu anak manis?”
“Nama saya Elic, Tante.”
“Eric…? Eric… Ya Tuhan! Kau benar-benar Eric???”

Saya langsung tersentak dan bangun. Rasa bersalah, sesal dan berbagai
perasaan aneh lainnya menerpa diri saya saat itu juga. Tiba-tiba
terlintas kembali kisah ironis yang terjadi dulu seperti sebuah film yang diputar
di kepala saya. Baru sekarang saya menyadari betapa jahatnya perbuatan
saya dulu. Rasanya seperti mau mati saja saat itu. Ya, saya harus mati…,
mati…, mati… Ketika tinggal seinchi jarak pisau yang akan saya
goreskan ke pergelangan tangan, tiba-tiba bayangan Eric melintas kembali di
pikiran saya.

Ya Eric, mommy akan menjemputmu Eric…
Sore itu saya memarkir mobil Civic biru saya disamping sebuah gubuk,
dan Brad dengan pandangan heran menatap saya dari samping.

“Mary, apa yang sebenarnya terjadi?”

“Oh, Brad, kau pasti akan membenciku setelah saya menceritakan hal
yang telah saya lakukan dulu,” tapi aku menceritakannya juga dengan
terisak-isak… Ternyata Tuhan sungguh baik kepada saya. Ia telah
memberikan suami yang begitu baik dan penuh pengertian.

Setelah tangis saya reda, saya keluar dari mobil diikuti oleh Brad dari
belakang. Mata saya menatap lekat pada gubuk yang terbentang dua meter
dari hadapan saya. Saya mulai teringat betapa gubuk itu pernah saya
tinggali beberapa bulan lamanya dan Eric… Eric… Saya
meninggalkan Eric di sana 10 tahun yang lalu.

Dengan perasaan sedih saya berlari menghampiri gubuk tersebut dan
membuka pintu yang terbuat dari bambu itu… Gelap sekali…Tidak terlihat
sesuatu apapun juga! Perlahan mata saya mulai terbiasa dengan kegelapan dalam
ruangan kecil itu. Namun saya tidak menemukan
siapapun juga di dalamnya. Hanya ada sepotong kain butut tergeletak di
lantai tanah. Saya mengambil seraya mengamatinya dengan seksama…

Mata mulai berkaca-kaca, saya mengenali potongan kain tersebut sebagai
bekas baju butut yang dulu dikenakan Eric sehari-harinya…
Beberapa saat kemudian, dengan perasaan yang sulit dilukiskan, sayapun
keluar dari ruangan itu… Air mata saya mengalir dengan deras. Saat
itu saya hanya diam saja.

Sesaat kemudian saya dan Brad mulai menaiki mobil untuk meninggalkan
tempat tersebut. Namun, saya melihat seseorang di belakang mobil kami. Saya
sempat kaget sebab suasana saat itu gelap sekali. Kemudian terlihatlah wajah
orang itu yang demikian kotor. Ternyata ia
seorang wanita tua. Kembali saya tersentak kaget manakala ia tiba-tiba
menegur saya dengan suaranya yang parau, “Heii…! Siapa kamu?! Mau apa kau kemari?!”
Dengan memberanikan diri, sayapun bertanya, “Ibu, apa ibu kenal dengan
seorang anak bernama Eric yang dulu tinggal di sini?”
Ia menjawab, “Kalau kamu ibunya, kamu sungguh perempuan terkutuk!!
Tahukah kamu, 10 tahun yang lalu sejak kamu meninggalkannya di sini,
Eric terus menunggu ibunya dan memanggil, ‘Mommy…, mommy!’ Karena tidak
tega, saya terkadang memberinya makan dan mengajaknya tinggal bersama saya.
Walaupun saya orang miskin dan hanya bekerja
sebagai pemulung sampah, namun saya tidak akan meninggalkan anak saya
seperti itu! Tiga bulan yang lalu Eric meninggalkan secarik kertas
ini. Ia belajar menulis setiap hari selama bertahun-tahun hanya untuk menulis
ini untukmu…”

Sayapun membaca tulisan di kertas itu… “Mommy, mengapa Mommy tidak
pernah kembali lagi…? Mommy marah sama Eric, ya? Mom, biarlah Eric yang
pergi saja, tapi Mommy harus berjanji kalau Mommy tidak akan marah lagi sama
Eric. Bye, Mom…”

Saya menjerit histeris membaca surat itu. “Bu, tolong katakan…
Katakan di mana ia sekarang? Saya berjanji akan menyayanginya sekarang!
Saya tidak akan meninggalkannya lagi, Bu! Tolong katakan…!!!” Brad memeluk
tubuh saya yang bergetar keras.

“Nyonya, semua sudah terlambat (dengan nada lembut). Sehari sebelum
nyonya datang, Eric telah meninggal dunia. Ia meninggal di belakang gubuk ini.
Tubuhnya sangat kurus, ia sangat lemah. Hanya demi menunggumu ia rela
bertahan di belakang gubuk ini tanpa ia berani masuk ke dalamnya. Ia
takut apabila Mommy-nya datang, Mommy-nya akan pergi lagi bila melihatnya
ada di dalam sana… Ia hanya berharap dapat melihat Mommy-nya dari belakang
gubuk ini… Meskipun hujan deras, dengan kondisinya yang lemah ia terus
bersikeras menunggu Nyonya di sana. Nyonya, dosa anda tidak terampuni!”

Saya kemudian pingsan dan tidak ingat apa-apa lagi.

Marry Scheleery

Life is not measured by the number of breaths we take, but by the
moments that take our breath away.

Lauren Archer, Sugarland, Texas.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Cinta

CINTA

Takkan pernah ada kekasih yang tak dicari oleh kekasihnya. Jika kilat
cinta telah menyambar satu hati, maka ketahuilah bahwa di hati yang lain pun
tumbuh cinta

Jika cinta kepada Allah telah tumbuh di hatimu, tak diragukan lagi
Allah pun pasti menaruh cinta kepadamu Tak ada suara tepuk tangan yang lahir hanya dari sebelah tangan. Kebijaksanaan Illahi adalah takdir dan suratan nasib yang membuat kita saling mencintai satu sama lain.
Karena takdir itulah, setiap bagian dari dunia ini bertemu dengan
pasangannya

Dalam pandangan orang bijak, langit adalah laki-laki dan bumi adalah
perempuan

bumi memupuk apa yang telah dijatuhkan oleh langit. Jika bumi
kekurangan panas, maka langit mengirimkan panas kepadanya; jika bumi kehilangan
kesegaran dan kelembaban, langit segera memulihkannya
Langit memayungi bumi, layaknya seorang suami yang menafkahi isterinya;
Dan bumipun sibuk dengan urusan rumah tangga; ia melahirkan, menyusui dan
merawat segala yang telah ia lahirkan. Tak ubahnya Bumi dan Langit
dikaruniai kecerdasan, karena mereka melaksanakan pekerjaan mahluk yang memiliki
kecerdasan

Andaikan pasangan ini tidak mengecap kenikmatan, mengapa mereka
bersanding
seperti sepasang kekasih? Tanpa bumi, akankah pohon dan bunga bisa
berkembang?
Sementara tanpa langit, akankah air dan panas bisa tersediakan?
Sebagaimana Tuhan memberikan hasrat pada laki-la! ki dan perempuan
sehingga
dunia menjadi terpelihara oleh kesatuan mereka. Tuhan juga menanamkan
ke semua eksistensi, hasrat untuk mencari belahannya
Siang dan malam nampak bermusuhan; namun keduanya mengabdi pada satu
tujuan.

Masing-masing saling mencintai untuk menyempurnakan karya bersama
mereka.
Tanpa malam, alam manusia tidak akan punya penghasilan, sehingga tidak
ada yang akan dibelanjakan di waktu siang

Kecantikan yang sejati tidak terletak pada penampilan tubuh namun
kecantikan didalam hati.

Harta karun yang hakiki tidak terletak pada apa yang bisa terlihat,

namun pada apa yang tidak dapat terlihat.

Cinta yang sejati tidak terletak pada apa yang telah dikerjakan dan
diketahui, namun pada apa yang telah dikerjakan namun tidak diketahui.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Teman & Sahabat

Ada satu perbedaan antara menjadi seorang kenalan (teman) dan menjadi
seorang sahabat.

Seorang teman adalah seorang yang namanya kau ketahui, yang kau lihat
berkali-kali, yang dengannya mungkin kau miliki persamaan, dan yang
disekitarnya kau merasa nyaman.

Ia adalah orang yang dapat kau undang ke rumahmu dan dengannya kau
berbagi.Namun mereka adalah orang yang dengannya tidak akan kau bagi
hidupmu, yang tindakan- tindakannya kadang-kadang tidak kau mengerti karena
kau tidak cukup tahu tentang mereka.

Sebaliknya, seorang sahabat adalah seseorang yang kau cintai. Bukan
karena kau jatuh cinta padanya, namun kau peduli akan orang itu, dan kau
memikirkannya ketika mereka tidak ada.

Sahabat adalah orang dimana kau diingatkan ketika kau melihat sesuatu
yang mungkin mereka sukai dan kau tahu itu karena kau mengenal mereka
dengan baik.

Mereka adalah orang-orang yang fotonya kau miliki dan wajahnya selalu
ada di kepalamu.

Mereka adalah orang-orang yang kau lihat dalam pikiranmu ketika kau
mendengar sebuah lagu di radio.

Mereka adalah orang-orang yang diantaranya kau merasa nyaman dan aman
karena kau tahu mereka peduli terhadapmu.

Mereka menelpon hanya untuk mengetahui apa dan bagaimana kabarmu,
karena sahabat sesungguhnya tidak butuh suatu alasan apapun.

Mereka berkata jujur pertama kali dan kau melakukan hal yang sama. Kau
tahu bahwa jika memiliki masalah, mereka akan bersedia mendengar .

Mereka adalah orang-orang yang tidak akan mentertawakanmu atau
menyakitimu, dan jika mereka benar-benar menyakitimu, mereka akan berusaha
kerasa memperbaikinya. Mereka adalah orang-orang yang kau cintai dangan
sadar atau tidak.

Mereka adalah orang-orang dengan siapa kau menangis ketika gagal,
runtuh atau terharu karena keberhasilanmu

Mereka adalah orang-orang yang pada saat kau peluk, kau takkan berpikir
berapa lama memeluk dan siapa yang harus lebih dahulu mengakhiri.

Mungkin mereka adalah orang yang memegang cincin pernikahanmu, atau
orang yang mengiring/mengantarkan pernikahanmu atau adalah orang yang kau
nikahi.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Story of Love

Eleh-eleh?kalo kita bahas nih, yang namanya
cinta-cintaan itu bagai pungguk merindu matahari
(bosan ah, kalo bulan terus). Artinya ga ada habisnya.
Bila hati udah kesengsem, pikiran udah terpaut, diri
ga bisa konsen. Duduk mikirin dia, berdiri?ingat
lagi,?tidur?kebawa mimpi, sama penghulu
lagi? Waduh-waduh ini yang namanya pucuk dicinta
penghulupun tiba. Mabuk cinta euuii?

Resah, gundah, gulana, akhirnya jadi gulma. Eitt..
Nah, bila diri udah ga tenang lagi, dimanapun ingat si
doi, dari sekolah sampe ponten umum (ngapain lagi di
ponten umum??). Rasa hatipun ingin memiliki. Tapi
apalah daya, si doi sama situ ga ada hubungan apa-apa.
Padahal tekad bulat udah membaja. Pengennya sih main
buldoser aja?Tapi..makin dipikir, makin pusing.
Sepertinya ga ada jalan keluarnya. Pengennya sih
langsung nyamperin, dan bilang “habibi..habibi?”.
Namun masih takut ketolak. Meski akhirnya si MC
(Makelar Cinta), berujar, kalo si doi juga ada feeling
sama situ. Yes?ternyata dua hati satu tujuan. Sonar
cinta yang dipasang..eh ternyata kerespon
juga..ini-nih seperti judul lagunya OTT “Story of
Love”.

Dada dengan bunga-bunga yang bermekaran telah merekah.
Hati juga tambah ga menentu arah. Semangat perjuangan
cinta dan nafsu meledak sudah. Blum!! Finally, Si
Akang jadian sama Si Dedek. Mereka berdua lagi dating
alias pacaran. Plong sudah. Menurut hati sih udah
saling memiliki. Buktinya, sama-sama saling blokir
kalo ada cowok atau cewek lain yang numpang lewat.

Pasti kamu-kamu yang masih muda, sering ngalami yang
namanya deru debu cinta. Meski gak jarang ada yang
kecewa karena sang doi nolak mentah-mentah. Bener ga
sih pacaran bisa jadi jalan keluar untuk yang lagi
mikul beban cinta? Trus bener ga sih, anak-anak yang
lagi dating tadi itu memang tengah menempa ujian cinta
sejati? Halo?buat yang ngerasa lagi ehem-ehem ama sang
target, ngebet pengen jalan bareng?kayaknya kamu kudu
baca terusan artikel ini deh?Yuuukkk..!!

Love?bukan berpacaran
Mas-mas?kok pake tanda tanya sih? Kan memang bener
kalo pacar itu bisa jadi jodoh kita. Ciaatt?.tunggu
dulu bro..Kita ngerti kok maksud kamu. Yang diidamin
sih, pacaran yang kamu alami atau bakal kamu lakuin,
akan dirangkai menjadi sebuah sistem. What for?
Tujuannya, buat lebih kenal sama si dia. Kan kalo udah
kenal, nanti lebih gampang menuju ke jenjang
berikutnya. Iya-iya?kita paham sepaham-pahamnya. Cuman
sistem apa yang akan kamu pake untuk lebih kenal sama
doi? Sistem pacaran? Waccks..kalo macam ini, sama juga
boong. Why? Sebab pacaran identik dengan
kegiatan-kegiatan miring. Dan ga ada hubungannya sama
kenal-mengenal. Orang yang pacaran biasanya jalan
duaan, suka yang sepi-sepi, mojok, boncengan, pegang
tangan, sampe urusan KNPI (kissing, necking, petting
dan intercourse). Yang namanya gini sih bukan lagi
urusan sebatas kenal luarnya aja..tapi dalamnya
juga?ih amit-amit.

Sobat, ini yang jadi buku pedoman kita soal arti
pacaran. Kita ga pernah denger loh, kalo ada pacaran
yang ga pernah ketemuan, ga pernah berduaan, ga
boncengan dan ga ngelakuin yang lain-lain (apalagi
yang 37 tahun ke atas). Soalnya kalo ga ngelakuin
hal-hal tersebut di atas, ga mungkin dibilang pacaran.
Aneh gitu loh?

Perbuatan yang serba open source di atas udah jadi
ciri khas pacaran. Seperti becak yang juga punya ciri
tertentu. Kalo ga dikayuh dan ga beroda tiga, ga
mungkin disebut becak. Sama seperti pacaran tadi?Ya
kan mas?

Nah, kalo udah ngerti ujug-ujugnya pacaran + ciri
khasnya seperti itu, nonsense deh kalo kita biilang
mau kenal lebih dekat. Boong atuh. Yang main di sana
cuma nafsu yang menggebu-gebu. Ga ada yang lain. Lebih
baik kamu-kamu yang mau berdating ria mikir ulang deh.
Dan yang terlanjur basah njebur ke lautan pacaran,
cepet-cepet keluar, mumpung belum kena tsunami nafsu.
Awas bahaya bro?

Pacaran? Ga deh?
Sobat, tadi udah kita bahas soal pacaran dan
seluk-beluknya. Tentunya kita ngomong ini ga asal
keluar, tapi fakta dan bukti udah jadi dasar kuat kita
untuk bilang kayak gini. Apalagi sekitar 18 sampe 20%
remaja di Indonesia pernah ngelakuin seks bebas. Itu
tadi ujar dr. Boyke Dian Nugraha SpOG MARS (Suara
Merdeka, 2 Juni 03). Tentunya kegiatan itu ga akan
muncul gitu aja tanpa ada katalisnya. Nah salah satu
pemicunya adalah kegiatan pacaran tadi. Otre?

Rasulullah SAW, bersabda, “Tidak ada dosa yang lebih
besar di sisi Allah setelah syirik, dari perbuatan
seorang laki-laki yang menumpahkan air maninya pada
rahim yang tidak halal baginya.” (HR. Imam Abi Dunya).
Maka sebelum kita divonis seperti itu, kita koreksi
diri deh. Ingat pacarmu bukan suami atau istrimu.
Mereka tetap orang lain. Ingat, orang lain?Kita nggak
halal buat mereka demikian juga sebaliknya. So?biar
bisa halal, nikah aja?atau kalo masih studi atau
sekolah, jauhi gaul bebas, kurangi obrolan dan
interaksi dengan lawan jenis supaya lebih kejaga.
Selain itu sering-sering deh kamu ikut kajian yang
bahas soal pergaulan remaja, biar ga nyesel nantinya
fi dunia wal akhiroh. Bener loh kita gak boong. Suueer (dy).

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Tebak-tebakan garing lagi ..

pohon apa yang tumbuhnya setahun sekali pas hari raya ?
pohon maaf lahir dan bathin

nama kecilnya sudirman?
sudirboy..

gajah apa yang suka nongol di tipi?
gajah miharaja.. apaaaaan tuuuh??he..

pocong apa yang nyebelin?
pocongan kaya lo tuh!!

bedanya es kelapa muda sama es teler?
bedanya yaa kira2 gope lah..

ayam apa yang rajin?
ayam going to school every day…

kalo gue bilang lebih bego Robin,knapa?
karena udah tau batman bodoh malah ditemenin!!

kodok yang palling gede?
kodok indah mall

klo tidur dia berdiri tapi klo berdiri eh dia malah tidur?
telapak kaki..

apa yang dibilang bulat tapi dia tidak bulat?
telanjang bulat..he..

Diliat kotak dipegang bulet?
lambang osis di kemeja siswi smu.. coba aja lo pegang..paling
ditampar!!hehe

bedanya susu nona sama susu cap nona?
susu cap nona kental manis.. klo susu nona kental kentul kental
kentul….:p

Sepatu biru kecebur di Laut Merah jadi apa?
jadi luntur kali..

beda kebun sama kebon?
kebun itu luas..kalo kebon loas….

artis yang paling kaya?
Tamara bli jetski..

artis yang suka asal2an?
merem belinya (meriam belina)

Tas apa yang paling gede ?
Tasiun Kereta Api..

tubikontinyu…..

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Cintailah Cinta

Adalah sesuatu yang menyakitkan ketika kita mencintai
seseorang, namun ia tak pernah membalasnya, tetapi
yang lebih menyakitkan adalah ketika kita mencintai
seseorang sedangkan kita tidak pernah dapat menemukan
keberanian untuk mengungkapkan perasaan kita padanya.

Sebuah hal yang menyedihkan dalam hidup ketika kita
bertemu dengan seseorang, yang sangat berarti bagi
kita, hanya untuk mengetahui pada akhirnya seseorang
tersebut tidak ditakdirkan untuk bersama kita,
sehingga kita harus dengan berat hati membiarkannya
pergi dan berlalu.

Teman terbaik adalah teman dimana ketika kita duduk
bersama disebuah ayunan, tanpa ada ucapan sekatapun,
dan ketika harus berpisah dengannnya, terasa seolah
hal tersebut merupakan percakapan paling menyenangkan
yang pernah dilakukan bersama.

Adalah benar bahwa kita takkan pernah tahu apa yang
telah kita dapatkan hingga kita kehilangannya. Tetapi
adalah benar juga, ketika kita tidak tahu apa yang
telah hilang hingga hal tersebut menghampiri kita.

Impikan saja apa yang ingin kita impikan, pergi saja
kemanapun kita ingin pergi, jadilah sebagai sosok yang
kita inginkan, karena kita hanya memiliki satu buah
kehidupan dan satu buah kesempatan untuk dapat
melakukan semua hal yang kita inginkan.

Letakkan diri kita sebagai layaknya orang lain, jika
kita merasa hal yang kita lakukan akan menyakiti diri
kita, hal tersebut mungkin akan menyakiti yang lain
pula.

Kata-kata yang terucap tanpa perhitungan mungkin akan
menyulut perselisihan, perkataan yang kejam dapat
menghancur-kan kehidupan, sebuah kata yang tak tepat
mungkin juga mampu menambah beban batin seseorang,
dan… sebuah kata yang penuh cinta kasih mungkin
dapat menyembuhkan dan memberikan berkah.

Orang yang paling bahagia adalah orang yang tidak
merasa selalu membutuhkan semua hal terbaik, mereka
hanya berfikir bagaimana menciptakan semua hal menjadi
terbaik bagi mereka, yang berlalu dalam hidupnya.

Cinta dimulai dengan sebuah senyum dan berakhir dengan
air mata. Ketika kita dilahirkan, kita adalah orang
yang menangis, sementara orang-orang disekeliling kita
tersenyum bahagia.Ketika kita menanggalkan hidup, maka
kita adalah pihak yang tersenyum begitu bahagia…
sementara orang disekeliling kita menangis

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Ziarah ke Makam Pelacur

Malam itu, Jockil dengan jama’ah pelacur kelas tinggi
sedang berbincang di hotel berbintang lima. Di bulan
suci, apa yang mereka inginkan? Ya, mereka pasti juga
ingin hari raya, pulang kampung dengan membawa
oleh-oleh. Di antara mereka banyak yang libur melacur,
hanya minta kiriman uang lewat ATM para pelanggannya.
Ada pula yang masih ngebut mencari “tumpangan”
layaknya angkot. Ada pula yang sudah berjanji, selepas
lebaran, dunia kelam akan ditutup selamanya dalam
hidupnya. Macam-macamlah.

Jockil bercerita banyak tentang sejarah pelacur­an di
dunia, sampai profil-profil pelacur hingga se­orang
pelacur yang menjadi permaisuri raja, dan sempat
menyelamatkan negerinya. Tak kurang pula bagaimana
Jockil mengisahkan tobatnya para pelacur dan sejumlah
pelacur yang memondokkan anaknya di pesantren, dari
hasil pelacuran.

“Malam ini kita akan lanjutkan ziarah bersama ke
sebuah makam seorang perempuan mulia di mata Allah
tapi hina di mata manusia….”

“Apakah dia seorang penjahat? Koruptor? Kanibal?
Atau…? Seperti kita-kita ini, Mas?” tanya salah satu
hostes di hotel itu.

“Ya, Anda tebak sendiri. Kita ke sana, kita tahlil,
dan berdoa bersama?”

Para pelacur itu sepertinya sudah mengerti siapa yang
akan diziarahi itu. Wajah-wajah mereka mengekspresikan
pancaran yang beragam. Ada yang kelihatan pucat pasi,
ada pula yang gembira, ada pula yang menunduk, ada
pula yang langsung menitikkan air matanya.

“Bagaimana kisahnya Mas Jockil, kok sampai dia begitu
mulia di depan Allah? Apakah kita-kita ini yang sangat
kotor juga bisa?”

Mata Jockil menerawang jauh. Lalu ia kisahkan tentang
kehidupan pelacur itu. Ia adalah seorang hostes yang
sangat cantik dan sangat laris. Semua orang di
Jakarta, yang hobi berselingkuh dengan dunia perempuan
tahu namanya. Begitu jua orang-orang di kampungnya
tahu profesinya. Makanya, ketika tiba-tiba meninggal
dunia, hampir tak ada yang mau menguburnya. Sanak
saudaranya juga tidak jelas. Akhirnya pelacur ini
dikubur saja asal-asalan, di kuburan dekat sungai,
yang tempatnya jauh dari kuburan umum. Masyarakat
merasa jijik, dan sekaligus menjadikan monumen, agar
dikenang, bahwa seorang pelacur kalau mati tidak akan
dikubur di pemakaman umum. Mungkin masyarakat mau
menghukum pelacur ini.

Sepuluh tahun kemudian, tiba-tiba ada proyek pelebaran
sungai. Tentu kuburan pelacur ini akan digaruk begitu
saja. Benar, ketika kuburan pelacur itu dibuldoser,
tiba-tiba buldosernya macet, dan berulang kali
demikian. Akhirnya seorang kiai di kampung itu datang
bersama masyarakat untuk mengeduk kuburan itu. Apa
yang terjadi? Mereka semua terkejut setengah mati
ketika melihat mayat pelacur sepuluh tahun yang lalu
masih utuh, kafan­nya masih bersih, kulitnya masih
mulus bahkan tercium semerbak bau harum. Mereka
terhenyak, dan hampir semua yang melihat di sana
menangis, memohon ampun kepada Allah Azza Wa Jalla
atas dosa dan penghinaan yang mereka lakukan selama
itu. Akhirnya ia dipindahkan dan dikuburkan di makam
umum, di­hormati layaknya yang lain.

Jockil terdiam sejenak hampir tersedak suara­nya.
Sementara para pelacur lainnya itu, sudah saling
berpelukan menahan tangis atas kisah tragis itu.

“Apa yang dilakukannya selama jadi pelacur, Mas?”

“Saya tidak tahu. Mungkin hatinya tidak per­nah
melacur, jiwanya untuk Allah! Dan setiap dia melacur
ia hanya ingat Allah, bahkan menjerit-jerit. Saya
dengar dalam dunia waktu yang saya tembus, melihat dia
menjelang meninggalnya menangis sampai kering air
matanya, dan menjerit sampai pingsan atas
pertobatannya, sampai wafatnya… Allah mengampuni
segala dosanya yang berlalu. Saya merasa mendengarkan
munajatnya begini:

Ya Allah, Tuhanku, Engkau Maha Tahu aku adalah hamba
yang Engkau Ciptakan, dan Engkau pun Tahu aku seperti
ini tidak lepas dari TakdirMu. Kini aku hanya ingin
kembali kepadaMu, setelah seluruh isi makhlukMu tidak
ada yang menjadi harapanku. Kalau seluruh makhlukMu
saja mencaciku, menghinaku, meng­hempaskanku, lalu
Engkau pun juga hendak membuangku, lalu siapa lagi
yang bakal menerima hamba yang hina ini ya Tuhaaan…
Padahal Engkaulah satu-­satunya harapanku…karena itu
terimalah aku di PangkuanMu, ya Allah…”

Hotel berbintang itu seakan-akan mau roboh, mendengar
kisah Jockil, karena setelah kisah itu diuraikan,
berurai pula air mata dari jeritan jama’ah pelacur itu.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Aku Menangis untuk Adikku Enam Kali

ba’du…

Aku dilahirkan di sebuah dusun pegunungan yang sangat
terpencil. Hari demi hari, orang tuaku membajak tanah
kering kuning, dan punggung mereka menghadap ke
langit. Aku mempunyai seorang adik, tiga tahun lebih
muda dariku.

Suatu ketika, untuk membeli sebuah sapu tangan yang
mana semua gadis di sekelilingku kelihatannya
membawanya, aku mencuri lima puluh sen dari laci
ayahku. Ayah segera menyadarinya. Beliau membuat
adikku dan diriku berlutut di depan tembok, dengan
sebuah tongkat bambu di tangannya.

“Siapa yang mencuri uang itu?” Beliau bertanya.

Aku terpaku, terlalu takut untuk berbicara. Ayah tidak
mendengar siapa pun mengaku, jadi Beliau mengatakan,
“Baiklah, kalau begitu, kalian berdua layak dipukul!”

Dia mengangkat tongkat bambu itu tingi-tinggi.

Tiba-tiba, adikku mencengkeram tangannya dan berkata,
“Ayah, aku yang melakukannya!”

Tongkat panjang itu menghantam punggung adikku
bertubi-tubi. Ayah begitu marahnya sehingga ia terus
menerus mencambukinya sampai Beliau kehabisan nafas.
Sesudahnya, Beliau duduk di atas ranjang batu bata
kami dan memarahi, “Kamu sudah belajar mencuri dari
rumah sekarang, hal memalukan apa lagi yang akan kamu
lakukan di masa mendatang? … Kamu layak dipukul
sampai mati! Kamu pencuri tidak tahu malu!”

Malam itu, ibu dan aku memeluk adikku dalam pelukan
kami. Tubuhnya penuh dengan luka, tetapi ia tidak
menitikkan air mata setetes pun.

Di pertengahan malam itu, saya tiba-tiba mulai
menangis meraung-raung. Adikku menutup mulutku dengan
tangan kecilnya dan berkata, “Kak, jangan menangis
lagi sekarang. Semuanya sudah terjadi.”

Aku masih selalu membenci diriku karena tidak memiliki
cukup keberanian untuk maju mengaku.

Bertahun-tahun telah lewat, tapi insiden tersebut
masih kelihatan seperti baru kemarin. Aku tidak pernah
akan lupa tampang adikku ketika ia melindungiku. Waktu
itu, adikku berusia 8 tahun. Aku berusia 11.

Ketika adikku berada pada tahun terakhirnya di SMP, ia
lulus untuk masuk ke SMA di pusat kabupaten. Pada saat
yang sama, saya diterima untuk masuk ke sebuah
universitas propinsi.

Malam itu, ayah berjongkok di halaman, menghisap rokok
tembakaunya, bungkus demi bungkus. Saya mendengarnya
merengut, “Kedua anak kita memberikan hasil yang
begitu baik…hasil yang begitu baik…”

Ibu mengusap air matanya yang mengalir dan menghela
nafas, “Apa gunanya? Bagaimana mungkin kita bisa
membiayai keduanya sekaligus?”

Saat itu juga, adikku berjalan keluar ke hadapan ayah
dan berkata, “Ayah, saya tidak mau melanjutkan sekolah
lagi, telah cukup membaca banyak buku.”

Ayah mengayunkan tangannya dan memukul adikku pada
wajahnya.

“Mengapa kau mempunyai jiwa yang begitu keparat
lemahnya? Bahkan jika berarti saya mesti mengemis di
jalanan saya akan menyekolahkan kamu berdua sampai
selesai!”

Dan begitu kemudian ia mengetuk setiap rumah di dusun
itu untuk meminjam uang. Aku menjulurkan tanganku
selembut yang aku bisa ke muka adikku yang membengkak,
dan berkata, “Seorang anak laki-laki harus meneruskan
sekolahnya; kalau tidak ia tidak akan pernah
meninggalkan jurang kemiskinan ini.”

Aku, sebaliknya, telah memutuskan untuk tidak lagi
meneruskan ke universitas. Siapa sangka keesokan
harinya, sebelum subuh datang, adikku meninggalkan
rumah dengan beberapa helai pakaian lusuh dan sedikit
kacang yang sudah mengering. Dia menyelinap ke samping
ranjangku dan meninggalkan secarik kertas di atas
bantalku:

“Kak, masuk ke universitas tidaklah mudah. Saya akan
pergi mencari kerja dan mengirimu uang.”

Aku memegang kertas tersebut di atas tempat tidurku,
dan menangis dengan air mata bercucuran sampai suaraku
hilang. Tahun itu, adikku berusia 17 tahun. Aku 20.

Dengan uang yang ayahku pinjam dari seluruh dusun, dan
uang yang adikku hasilkan dari mengangkut semen pada
punggungnya di lokasi konstruksi, aku akhirnya sampai
ke tahun ketiga (di universitas).

Suatu hari, aku sedang belajar di kamarku, ketika
teman sekamarku masuk dan memberitahukan, “Ada seorang
penduduk dusun menunggumu di luar sana!”

Mengapa ada seorang penduduk dusun mencariku?

Aku berjalan keluar, dan melihat adikku dari jauh,
seluruh badannya kotor tertutup debu semen dan pasir.
Aku menanyakannya, “Mengapa kamu tidak bilang pada
teman sekamarku kamu adalah adikku?”

Dia menjawab, tersenyum, “Lihat bagaimana
penampilanku. Apa yang akan mereka pikir jika mereka
tahu saya adalah adikmu? Apa mereka tidak akan
menertawakanmu?”

Aku merasa terenyuh, dan air mata memenuhi mataku. Aku
menyapu debu-debu dari adikku semuanya, dan
tersekat-sekat dalam kata-kataku, “Aku tidak perduli
omongan siapa pun! Kamu adalah adikku apa pun juga!
Kamu adalah adikku bagaimana pun penampilanmu…”

Dari sakunya, ia mengeluarkan sebuah jepit rambut
berbentuk kupu-kupu. Ia memakaikannya kepadaku, dan
terus menjelaskan, “Saya melihat semua gadis kota
memakainya. Jadi saya pikir kamu juga harus memiliki
satu.”

Aku tidak dapat menahan diri lebih lama lagi. Aku
menarik adikku ke dalam pelukanku dan menangis dan
menangis. Tahun itu, ia berusia 20. Aku 23.

Kali pertama aku membawa pacarku ke rumah, kaca
jendela yang pecah telah diganti, dan kelihatan bersih
di mana-mana. Setelah pacarku pulang, aku menari
seperti gadis kecil di depan ibuku.

“Bu, ibu tidak perlu menghabiskan begitu banyak waktu
untuk membersihkan rumah kita!”

Tetapi katanya, sambil tersenyum, “Itu adalah adikmu
yang pulang awal untuk membersihkan rumah ini.
Tidakkah kamu melihat luka pada tangannya? Ia terluka
ketika memasang kaca jendela baru itu..”

Aku masuk ke dalam ruangan kecil adikku. Melihat
mukanya yang kurus, seratus jarum terasa menusukku.
Aku mengoleskan sedikit saleb pada lukanya dan
membalut lukanya.

“Apakah itu sakit?” Aku menanyakannya.

“Tidak, tidak sakit. Kamu tahu, ketika saya bekerja di
lokasi konstruksi, batu-batu berjatuhan pada kakiku
setiap waktu. Bahkan itu tidak menghentikanku bekerja
dan…”

Di tengah kalimat itu ia berhenti. Aku membalikkan
tubuhku memunggunginya, dan air mata mengalir deras
turun ke wajahku. Tahun itu, adikku 23. Aku berusia
26.

Ketika aku menikah, aku tinggal di kota. Berkali-kali
suamiku dan aku mengundang orang tuaku untuk datang
dan tinggal bersama kami, tetapi mereka tidak pernah
mau. Mereka mengatakan, sekali meninggalkan dusun,
mereka tidak akan tahu harus mengerjakan apa. Adikku
tidak setuju juga, mengatakan, “Kak, jagalah mertuamu
aja. Saya akan menjaga ibu dan ayah di sini.”

Suamiku menjadi direktur pabriknya. Kami menginginkan
adikku mendapatkan pekerjaan sebagai manajer pada
departemen pemeliharaan. Tetapi adikku menolak tawaran
tersebut. Ia bersikeras memulai bekerja sebagai
pekerja reparasi.

Suatu hari, adikku diatas sebuah tangga untuk
memperbaiki sebuah kabel, ketika ia mendapat sengatan
listrik, dan masuk rumah sakit.

Suamiku dan aku pergi menjenguknya. Melihat gips putih
pada kakinya, saya menggerutu, “Mengapa kamu menolak
menjadi manajer? Manajer tidak akan pernah harus
melakukan sesuatu yang berbahaya seperti ini. Lihat
kamu sekarang, luka yang begitu serius. Mengapa kamu
tidak mau mendengar kami sebelumnya?”

Dengan tampang yang serius pada wajahnya, ia membela
keputusannya. “Pikirkan kakak ipar–ia baru saja jadi
direktur, dan saya hampir tidak berpendidikan. Jika
saya menjadi manajer seperti itu, berita seperti apa
yang akan menjadi buah bibir orang?”

Mata suamiku dipenuhi air mata, dan kemudian keluar
kata-kataku yang sepatah-sepatah: “Tapi kamu kurang
pendidikan juga karena aku!”

“Mengapa membicarakan masa lalu?”

Adikku menggenggam tanganku. Tahun itu, ia berusia 26
dan aku 29.

Adikku kemudian berusia 30 ketika ia menikahi seorang
gadis petani dari dusun itu. Dalam acara
pernikahannya, pembawa acara perayaan itu bertanya
kepadanya, “Siapa yang paling kamu hormati dan
kasihi?”

Tanpa bahkan berpikir ia menjawab, “Kakakku.”

Ia melanjutkan dengan menceritakan kembali sebuah
kisah yang bahkan tidak dapat kuingat.

“Ketika saya pergi sekolah SD, ia berada pada dusun
yang berbeda. Setiap hari kakakku dan saya berjalan
selama dua jam untuk pergi ke sekolah dan pulang ke
rumah. Suatu hari, Saya kehilangan satu dari sarung
tanganku. Kakakku memberikan satu dari kepunyaannya.
Ia hanya memakai satu saja dan berjalan sejauh itu.
Ketika kami tiba di rumah, tangannya begitu gemetaran
karena cuaca yang begitu dingin sampai ia tidak dapat
memegang sumpitnya. Sejak hari itu, saya bersumpah,
selama saya masih hidup, saya akan menjaga kakakku dan
baik kepadanya.”

Tepuk tangan membanjiri ruangan itu. Semua tamu
memalingkan perhatiannya kepadaku.

Kata-kata begitu susah kuucapkan keluar bibirku,
“Dalam hidupku, orang yang paling aku berterima kasih
kepadanya adalah adikku.”

Dan dalam kesempatan yang paling berbahagia ini, di
depan kerumunan perayaan ini, air mata bercucuran
turun dari wajahku seperti sungai.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Friends are the flowers in the garden of the heart

Friends are the flowers in the garden of the heart.

Saya pernah baca kalimat ini, di satu tempat. Dan saya
langsung konek, wah… betul juga yah. Teman adalah
bunga-bunga di taman hati, ciee…

Itu bagi saya. Tapi tidak semua setuju lho dengan apa
yang saya yakini ini. Ada banyak versi bila saja kita
mau bertanya ke orang-orang di sekeliling kita. Ada
orang yang baik banget pada temannya, eh ternyata ada
maunya. Buat nyontekkin kala ujian, misalnya. Ato buat
ngutang saat gak punya duit? Hmm.. bisa juga buat jadi
mak comblang waktu naksir incerannya. Kalo dah gak
berguna? So, pasti bakal gak mau temenan lagi. Ada
uang teman disayang, gak ada uang teman ditendang.
Weleh-weleh… ini nggak baik banget lho.

Orang-orang seperti ini ada banyak di sekeliling kamu.
Coba kamu amati. Or, jangan-jangan orang oportunis
alias tipe yang cuma cari enaknya aja ini adalah diri
kamu sendiri. Waks… semoga bukan ya.

Tau gak gaya berteman kayak gimana yang lagi marak
saat ini? Yang paling ngetren banget tuh style
berteman yang bisa diajak gaul. Hmm… gaul definisi
yang mana dulu neh? Diajak bolos oke? Diajak dugem,
ayo aja? Nyoba ngedrugs, juga gak nolak? Pacaran, juga
ho’oh aja? Wah, itu gak beres. Buat kamu yang gak mau
ngelakuin model gaul yang kayak gitu, bakal dikasih
stempel antigaul. Runyam banget kan?

Belum lagi mereka paling ogah temenan sama orang-orang
yang bakal negur mereka bila salah. Bolos diingetin,
pacaran dilarang, ngedrugs gak dibolehin, dugem paling
ogah. Mereka sebel banget kalo diingetin ke arah
kebenaran. Diajak shalat alasan lagi M alias Males.
Diajak ngaji, bilang gak hobi. Udah deh, susyeh banget
temen kayak gitu kalo diajak kepada kebaikan. Trus,
gimana dong?

***

Nyari-nyari teman

Nyari teman emang gampang-gampang susah, apalagi yang
baik. Ada teman saya yang tertutup banget orangnya.
Usut punya usut ternyata doi kapok percaya sama teman.
Karena dulunya doi pernah percaya dan curhat ke
temannya itu, tapi malah bocor. Semua orang tahu
rahasianya. Jadilah, dia gak mudah untuk mempercayai
arti dan keberadaan seorang teman lagi. Putus dah!

Padahal, hidup tanpa teman ibarat bakso tanpa garam.
Hambar. Gak ada rasanya. Lagi sedih, nangis sendiri.
Giliran senang, ketawa sendiri. Ati-ati aja disangka
gila ntar hehe, habisnya gak asyik banget ketawa dan
nangis sendiri. Dada terasa sesak. Dunia terasa
sempit. Gak ada siapa pun yang bisa kita bagi cerita,
suka dan duka kita. Kecian banget kan?

Beda banget dengan mereka yang hidupnya gak pernah
sepi dari teman. Ujian gambar gak punya rapido, eh ada
yang baik hati minjemin. Istirahat bengong karena gak
punya duit, ada yang baik hati nraktir. Saat sedih,
ada a shoulder to cry on. Waktu lagi hepi (baca :
happy) ada yang diajak berbagi tawa. Seneng banget.
Dunia serasa luas dan penuh warna-warni. Iya apa iya?
Coba aja!

Tapi ada juga orang yang begitu mudah mendapatkan
teman. Dimana pun ia berada, maka dengan segera pula
dikelilingi oleh teman-teman. Bagi tipe ini, mencari
teman mudah saja seperti membalik telapak tangan.
Kontras banget kan dengan tipe pertama tadi yang
merasa sulit banget dapat teman, apalagi teman yang
baik.

Nah, tipe yang manakah kamu? Pokoknya, tipe apa pun
kamu, nyari teman bukan sekadar nyari aja. Tapi kudu
benar-benar teman dalam arti sebenarnya, dalam suka
maupun duka. Bukan ketika kamu lagi hepi aja
teman-teman pada datang. Eh, giliran kena musibah or
duka pada ngacir dah. Itu namanya bukan teman sejati,
tapi mengkhianati. Males banget kan punya teman kayak
gitu? Manyun terus deh!

***

Tips mencari teman

Mencari teman itu gampang-gampang susah. Kalo kamu
salah memilih teman, bukan gak mungkin kamu pun salah
dalam melangkah di kehidupan. Karena teman itu adalah
cermin diri kita. Kata Rasulullah, bila kamu ingin
tahu tentang seseorang, lihatlah siapa yang menjadi
temannya. Berarti bagaimana orang lain menilai siapa
kita sebenarnya, akan mudah dilihat siapa aja yang ada
di sekeliling kita, teman-teman kita. Sabda Rasulullah
SAW : “Orang itu mengikuti agama teman dekatnya;
karena itu perhatikanlah dengan siapa ia berteman
dekat.” (HR. Tirmidzi).

Bila yang jadi teman kita adalah tipe suka nyontek,
suka gak bayar di kantin sekolah waktu ibu penjual
lengah, suka tawuran, malas shalat, sulit menerima
nasihat dan kebenaran Islam, maka nilai diri kita juga
gak jauh-jauh amat dari sikap-sikap di atas.

Begitu juga sebaliknya, bila yang jadi teman kita
adalah mereka yang rajin belajar, jujur, aktivis
rohis, hormat pada yang tua, mengayomi yang muda,
patuh pada perintah Allah dan RasulNya, maka nilai
diri kita juga gak jauh-jauh deh dari yang tersebut
itu. Maka benarlah, ponakan saya yang remaja, paling
malas berteman dengan tipe yang suka bolos, yang suka
ngomong jorok dan gak berguna, urakan, gak patuh sama
orang tua. Yup, doi selektif banget dalam memilih
teman.

Karena memilih teman tuh ibarat deketan sama penjual
minyak wangi or ikan asin. Kalo kamu banyak berteman
dengan penjual minyak wangi, kamu bakal kecipratan
wanginya. Tapi kalo kamu lebih demen main sama penjual
ikan asin, secara otomatis bau kamu jadi amis bak ikan
asin (ssttt.. ati-ati, kamu nanti dikejar-kejar
ibu-ibu untuk digoreng!)

Kalo kata Aa Gym sih ada tiga tips untuk mencari teman
yang baik. Pertama, cari teman yang aman buat kita. Ya
iyalah, jangan sampe kamu punya teman tapi bawaannya
was-was mulu. Jangan-jangan pas kamu lengah sedikit
barang-barangmu langsung raib alias diembat doi. Ih…
gak asyik banget.

Kedua, menyenangkan buat kita. Maksudnya teman kita
tuh bawaannya asyik aja buat temenan. Jangan malah
sebaliknya. Kalo bertemu doi kamunya bawaanya bete
mulu dan pingin bertengkar. Ini teman apa musuh sih?

Lalu yang ketiga, bermanfaat buat kita. Maksudnya,
yang bisa buat diutangin, dicontekin, dipalakin, gitu?
Ya nggaklah, Non. Bermanfaat maksudnya ada efeknya
kita temenan sama doi. Kita yang semula malas belajar
jadi terpacu untuk rajin. Yang semula malas ke
pengajian jadi saling berlomba dalam kebaikan.
Pokoknya bermanfaat di dunia dan juga di akhirat deh.
Mau kan?

Seperti kata Rasulullah, kita nanti akan dibangkitkan
dengan orang-orang yang kita cintai. Sabda beliau,
“Seseorang akan dikumpulkan dengan orang yang
dicintainya.” (HR. Bukhari dan Muslim dari Anas, Abu
Musa, dan Ibnu Mas’ud).

Jadi siapa yang jadi teman kita di dunia, harapannya
jadi teman pula di akhirat kelak. Bukankah ketika kita
berteman, berarti pada saat yang sama kita
mencintainya pula, karena Allah? So, karena cinta
itulah kita pasti akan otomatis saling menasihati agar
sama-sama bareng ketika dibangkitkan dan bareng pula
ketika masuk surga. Asyik banget kan?

***

Berteman ala Rasulullah

Tau nggak kamu gimana style berteman teladan kita,
Rasulullah SAW? Nih yah rahasianya, setiap temannya
selalu merasa menjadi satu-satunya yang paling
istimewa di depannya. Beliau hapal satu demi satu nama
dan keberadaan sahabatnya. Ketika salah seorang
sahabat beliau ada yang gak terlihat pas shalat
berjamaah, beliau menanyakannya. Ternyata sakit. Maka
dikunjunginya sahabatnya itu dan didoakannya agar
cepat sembuh.

Karena kesetiaan Rasulullah yang sedemikian terhadap
sahabat-sahabatnya, maka gak heran kalo sahabatnya
sendiri juga begitu setia dan cintanya pada beliau.
Abu Bakar dan Umar bin Khaththab yang jelas-jelas
merupakan orang terpandang di kabilahnya, rela
mengikuti Rasul hijrah dan memilih bersusah-payah
dalam kesetiaannya berteman.

Ketika dalam perjalanan hijrah, Abu Bakar belum
memperbolehkan Rasulullah masuk gua sebelum
dibersihkannya tempat itu dan yakin tak ada hal-hal
yang mengganggu kenyamanan beliau dalam beristirahat.

Begitu juga Umar bin Khaththab. Kalo ada musuh yang
mencari Muhammad untuk dibunuhnya, beliau yang maju
lebih dulu untuk menghadapi. Jangankan musuh, alkisah
setan pun sangat takut pada Umar bin Khaththab karena
kekuatan dan keimannya.

Ada yang lebih hebat lagi neh. Ketika satu malam
terdengar kabar bahwa Rasulullah akan dibunuh waktu
tidur malam, Ali bin Abu Thalib, yang masuk Islam
waktu umurnya masih sangat imut itu, malah meminta
menggantikan untuk tidur di pembaringan Rasulullah dan
meminta beliau untuk segera menyingkir. Bayangkan,
menggantikan posisi seseorang yang sudah begitu matang
dipersiapkan untuk dibunuh. Allah masih melindungi Ali
sehingga sebelum pedang dihunuskan, musuh masih sempat
membuka kain selimut yang menutupi tubuhnya. Ternyata
Muhammad sudah tak ada dan digantikan Ali. Hmm… kamu
sanggup gak berkorban kayak Ali?

Belum lagi sahabat-sahabat Rasulullah yang lainnya.
Ketika jihad membela agama Allah, para sahabat-sahabat
itu rela menjadi tameng hidup bagi Rasulullah. Mereka
rela mati syahid asalkan Rasulullah, sahabat yang
mereka cintai selamat. Bayangkan kalo persahabatan
kamu bisa seindah ini. Oke bangat kan? Iya gak?

Nah, bagaimana dengan style pertemanan yang kamu
jalani selama ini? Kadang, jangankan setia hingga
titik darah penghabisan, ada teman sakit paling juga
lupa untuk menjenguk. Ada teman yang gak masuk sekolah
juga gak bakal tahu kalo gak mau nyontek PR-nya aja.
Ehm, ngaku aja deh. (sori bukan nuduh lho, tapi siapa
tahu emang faktanya ada).

***

Persiapkan dirimu jadi seorang teman

Setelah tahu bagaimana style Rasulullah dan beberapa
sahabatnya dalam berteman, pengen gak sih kita
mencontoh beliau-beliau itu? Mungkin sebagian dari
kamu berpikir, “Kayak mimpi aja hari gini mo nyari
model teman kayak gitu.”

Jangan pemisis dulu, ada kok orang-orang yang begitu
setia dan baik sama temannya. Asal satu hal yang harus
ada ketika kita menjalin pertemanan itu, yaitu untuk
mencari RidhaNya. Berteman karena Allah menjadi
jaminan bagi kita untuk mendapatkan teman berkualitas
seperti jamannya Rasulullah SAW dan para sahabatnya.
Insya Allah. Oke?

Tapi kamu jangan hanya berharap mendapat teman yang
baik aja. Kamu sendiri juga harus memacu diri untuk
bisa menjadi teman yang baik bagi semua teman-temanmu.
Tempa diri kamu jadi sosok teladan agar pantas
mendapat teman yang baik lagi setia. Bukankah siapa
pun yang jadi teman kita adalah cermin diri kita? Bila
kita baik dan setia maka yang jadi teman kita juga
baik dan setia, begitu juga sebaliknya. Itu namanya
kompak.

Intinya, mulailah dari diri kamu sendiri untuk menjadi
seorang teman yang baik dan setia bagi teman-temanmu.
Jadikan nilai dirimu selalu membawa kebahagiaan dan
hikmah bagi teman-temanmu. Jangan hanya bisa menuntut,
tapi beri contoh lebih dahulu bagaimana seharusnya
kita berteman dan untuk apa gunanya. Bukan semata asas
manfaat, tapi semata-mata karena Allah dan karena
memang Islam memerintahkan demikian.

So, nggak usah pesimis ya. Yakin bahwa kualitas teman
yang kamu punya berbanding lurus dengan kualitas diri
kamu juga. Semakin oke kualitas kamu, semakin bagus
juga teman yang menghampirimu. Tapi, teman yang kurang
baik juga jangan ditinggalkan. Mereka inilah yang
butuh sentuhan pertemanan kita. Butuh ketulusan kita
untuk mendakwahi mereka agar sama-sama berjalan sesuai
syariatNya.

Oya, berteman dengan mereka yang masih jauh dari nilai
Islam memang kudu ati-ati. Kalo gak kuat prinsip dan
mantep imannya, bisa kebawa lho. Suer. Itu sebabnya,
memang kudu waspada. Gaul boleh, syukur-syukur bisa
ngajak mereka untuk melakukan amal shaleh.

Nah, kalo udah begini, siapa bilang cari teman baik
itu susah? Gak jaman lagi! Yuk ayuk cari teman
sebanyak-banyaknya agar hidup jadi lebih berwarna.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Cinta Berpijak pada Perasaan Sekaligus Akal Sehat

Miskonsepsi pertama yang ditentang Bowman adalah
manusia jatuh cinta dengan menggunakan perasaan
belaka.
Betul, kita jatuh cinta dengan hati. Tapi agar tidak
menimbulkan kekacauan di kemudian hari, kita
diharapkan untuk juga menggunakan akal sehat.

Bohong besar kalau kita bisa jatuh cinta dengan begitu
saja tanpa bisa mengelak. Yang sesungguhnya terjadi,
proses jatuh cinta dipengaruhi tradisi, kebiasaan,
standar, gagasan, dan ideal kelompok dari mana kita
berasal.

Bohong besar pula kalau kita merasa boleh berbuat apa
saja saat jatuh cinta, dan tidak bisa dimintai
pertanggunganjawab bila perbuatan-perbuatan impulsif
itu berakibat buruk suatu ketika nanti. Kehilangan
perspektif bukanlah pertanda kita jatuh cinta,
melainkan sinyal kebodohan.

Cinta membutuhkan proses !!! Bowman juga menolak
anggapan cinta bisa berasal dari pandangan pertama.
Cinta itu tumbuh dan berkembang dan merupakan emosi
yang kompleks, katanya. Untuk tumbuh dan berkembang,
cinta membutuhkan waktu.

Jadi memang tidak mungkin kita mencintai seseorang
yang tidak ketahuan asal-usulnya dengan begitu saja.
Cinta tidak pernah menyerang tiba-tiba, tidak juga
jatuh dari langit. Cinta datang hanya ketika dua
individu telah berhasil melakukan orientasi ulang
terhadap hidup dan memutuskan untuk memilih orang lain
sebagai titik fokus baru.

Yang mungkin terjadi dalam fenomena cinta pada
pandangan pertama adalah pasangan terserang perasaan
saling tertarik yang sangat kuat-bahkan sampai
tergila-gila. Kemudian perasaan kompulsif itu
berkembang jadi cinta tanpa menempuh masa jeda.

Dalam kasus cinta pada pandangan pertama, banyak orang
tidak benar-benar mencintai pasangannya, melainkan
jatuh cinta pada konsep cinta itu sendiri. Sebaliknya
dengan orang yang benar-benar mencinta. Mereka
mencintai pasangan sebagai persolinatas yang utuh.

Cinta tidak menguasai dan mengalah, tapi berbagi.
Bukan cinta namanya bila kita berkehendak mengontrol
pasangan. Juga bukan cinta bila kita bersedia mengalah
demi kepuasan kekasih. Orang yang mencinta tidak
menganggap kekasih sebagai atasan atau bawahan, tapi
sebagai pasangan untuk berbagi, juga untuk
mengidentifikasi diri.

Bila kita berkeinginan menguasai kekasih (membatasi
pergaulannya, melarangnya beraktivitas positif,
mengatur seleranya berbusana) atau melulu mengalah
(tidak protes bila kekasih berbuat buruk, tidak
keberatan dinomorsekiankan), berarti kita belum siap
memberi dan menerima cinta.

Cinta itu konstruktif.
Individu yang mencinta berbuat sebaik-baiknya demi
kepentingan sendiri sekaligus demi (kebanggaan)
pasangan. Dia berani berambisi, bermimpi konstruktif,
dan merencanakan masa depan. Sebaliknya dengan yang
jatuh cinta impulsif. Bukannya berpikir dan bertindak
konstruktif, dia kehilangan ambisi, nafsu makan, dan
minat terhadap masalahsehari-hari. Yang dipikirkan
hanya kesengsaraan pribadi. Impiannya pun tak mungkin
tercapai. Bahkan impian itu bisa menjadi subsitusi
kenyataan.

Cinta tidak melenyapkan semua masalah.
Penganut faham romantik percaya cinta bisa mengatasi
masalah. Seakan-akan cinta itu obat bagi segala
penyakit (panacea). Kemiskinan dan banyak problem lain
diyakini bisa diatasi dengan berbekal cinta belaka.
Faktanya, cinta tidaklah seajaib itu. Cinta hanya bisa
membuat sepasang kekasih berani menghadapi masalah.
Permasalahan seberat apapun mungkin didekati dengan
jernih agar bisa dicarikan jalan keluar. Orang yang
tengah mabuk kepayang-berarti tidak benar-benar
mencinta-cenderung membutakan mata saat tercegat
masalah. Alih-alih bertindak dengan akal sehat, dia
mengenyampingkan problem.

Cinta cenderung konstan.
Ya, cinta itu bergerak konstan. Maka kita patut curiga
bila grafik perasaan kita pada kekasih turun naik
sangat tajam. Kalau saat jauh kita merasa kekasih
lebih hebat dibanding saat bersama, itu pertanda kita
mengidealisasikannya, bukan melihatnya secara
realistis. Lantas saat kembali bersama, kita memandang
kekasih dengan lebih kritis dan hilanglah segala
bayangan hebat itu. Sebaliknya berhati-hatilah bila
kita merasa kekasih hebat saat kita berdekatan
dengannya dan tidak lagi merasakan hal yang sama saat
dia jauh. Hal sedemikian menandakan kita terkecoh oleh
daya tarik fisik. Cinta terhitung sehat bila saat
dekat dan jauh dari pasangan, kita menyukainya dalam
kadar sebanding.

Cinta tidak bertumpu pada daya tarik fisik.
Dalam hubungan cinta, daya tarik fisik penting. Tapi
bahaya bila kita menyukai kekasih hanya sebatas fisik
dan membencinya untuk banyak factor lainnya. Saat
jatuh cinta, kita menikmati dan memberi makna penting
bagi setiap kontak fisik. Kontak fisik, ketahuilah,
hanya terasa menyenangkan bila kita dan pasangan
saling menyukai personalitas masing-masing. Maka bukan
cinta namanya, melainkan nafsu, bila kita menganggap
kontak fisik hanya memberi sensasi menyenangkan tanpa
makna apa-apa. Dalam cinta, afeksi terwujud belakangan
saat hubungan kian dalam. Sedang nafsu menuntut
pemuasan fisik sedari permulaan.

Cinta tidak buta, tapi menerima.
Cinta itu buta? Tidak sama sekali. Orang yang mencinta
melihat dan menyadari sisi buruk kekasih. Karena
besarnya cinta, dia berusaha menerima dan mentolerir.
Tentu ada keinginan agar sisi buruk itu membaik. Namun
keinginan itu haruslah didasari perhatian dan maksud
baik. Tidak boleh ada kritik kasar, penolakan,
kegeraman, atau rasa jijik. Nafsulah yang buta. Meski
pasangan sangat buruk, orang yang menjalin hubungan
dengan penuh nafsu menerima tanpa keinginan
memperbaiki. Juga meninggalkan pasangan saat
keinginannya terpuaskan, hanya karena pasangan punya
secuil keburukan yang sangat mungkin diperbaiki.

Cinta memperhatikan kelanjutan hubungan.
Orang yang benar-benar mencinta memperhatikan
perkembangan hubungan dengan kekasih. Dia menghindari
segala hal yang mungkin merusak hubungan. Sebisa
mungkin dia melakukan tindakan yang bisa memperkuat,
mempertahankan, dan memajukan hubungan. Orang yang
sedang tergila-gila mungkin saja berusaha keras
menyenangkan kekasih. Namun usaha itu semata-mata
dilakukan agar kekasih menerimanya, sehingga
tercapailah kepuasan yang diincar. Orang yang mencinta
menyenangkan pasangan untuk memperkuat hubungan.

Cinta berani melakukan hal menyakitkan.
Selain berusaha menyenangkan kekasih, orang yang
sungguh-sungguh mencinta memiliki perhatian,
keprihatinan, pengertian, dan keberanian untuk
melakukan hal yang tidak disukai kekasih demi
kebaikan. Seperti seorang ibu yang berkata tidak saat
anaknya minta es krim, padahal sedang flu.

Begitulah kita semua seharusnya bersikap pada
pasangan.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 13, 2005 0 comments

Monday, July 11, 2005

Menilik Internet Marketing Dari Dekat

“5 TAHUN KE DEPAN HANYA ADA 2 JENIS USAHA : Yang ONLINE di internet dan Yang MATI”
Quoted by Bill Gates (microsoft), the richest man in the world!
__________________________________________________________________

____________________________________________________________________

Beberapa waktu yang lalu ada seorang kandidat PHD dari “Australia”
yang menulis artikel di SWA dengan judul: “Evaluasi Bisnis Anne
Ahira”.

Wah… ‘melambung’ hidung saya, karena apa yang saya lakukan sampai
di evaluasi oleh seorang kandidat PHD Australia, dan dimuat di SWA
lagi.

Anda bisa baca artikelnya di sini:
http://www.swa.co.id/sekunder/kolom/pemasaran/strategi/details.php?cid=2&id=143

Beberapa anggota Elite Team menanyakan apakah saya memberikan
tanggapan untuk tulisan itu?

Jawabannya adalah ‘YA’🙂

Bahkan saya sudah kirim tulisan saya ke SWA, tapi sampai hari ini
belum atau tidak akan dimuat? hehehe… tidak tahu… saya bukan
pemilik SWA jadi terserah mereka…

Namun kalau ada yang tahu email Amalia, boleh deh di forward
tulisan
saya ke dia…

Karena beliau mengevaluasi bisnis saya lewat sebuah artikel, maka
saya pun menjawabnya lewat artikel pula….

Kalau teman-teman mau baca, silakan tulisannya ada di bawah…
kalau
artikel saya mau dijadikan ‘update’ utk prospek juga silakan…
atau mau dimuat di blog pribad juga silakan…. tinggal ganti saja
link FFSI nya🙂

Ahira

———————————————

MENILIK INTERNET MARKETING DARI DEKAT

Oleh Anne Ahira

Tidak dapat dipungkiri lagi, masa depan internet marketing secara
global sangat cerah. Penelitian terakhir dari Forrester Research
(lembaga riset teknologi independen yang berpusat di Cambridge,
Massachusetts) mengungkapkan bisnis internet marketing yang saat
ini
bernilai 95 milyar US$, diperkirakan pada tahun 2008 pertumbuhannya
akan mencapai 230 milyar US$. Artinya dalam kurun 3 tahun mendatang
pertumbuhan internet marketing meningkat sekitar 140%.

Di negara maju, internet telah digunakan untuk meningkatkan taraf
kehidupan masyarakatnya. Internet telah mentransformasi transaksi
dan promosi bisnis konvensional. Optimalisasi pemanfaatan internet
bukan saja dilakukan oleh perusahaan-perusahaan besar, tetapi juga
pemilik usaha kecil dan menengah, bahkan usaha individual.

Sedangkan di negara berkembang, internet baru digunakan sebatas
untuk akses informasi dan berkomunikasi. Untuk pengembangan bisnis,
baru perusahaan-perusahaan besar saja yang mengoptimalisasi
penggunaannya.

Oleh sebab itu, pada Desember 2003 lalu, Indonesia turut
menandatangani deklarasi World Summit on the Information System
(WSIS) di Geneva. Deklarasi yang bertujuan menyempitkan kesenjangan
negara maju dan berkembang tersebut, menyatakan komitmen mewujudkan
target akses internet pada 50% penduduk dunia di tahun 2015.

Saat ini, menurut data Internet World Stats hingga bulan Maret
2005, baru sekitar 7% penduduk Indonesia atau 15,3 juta orang yang
menjadi pengguna internet. Sedangkan jika diasumsikan pada tahun
2015 jumlah penduduk Indonesia mencapai 250 juta jiwa, berarti
penetrasi internet sekurangnya harus menjangkau 125 juta orang.
Artinya dalam waktu 10 tahun ke depan, pertumbuhan internet harus
melebihi 700%.

Ini berarti pe-er besar bukan saja untuk pemerintah, tetapi juga
sektor swasta dan masyarakat. Tidak saja dari segi infrastruktur
dan
teknologinya, tetapi juga peraturan perundangan dan regulasi yang
berkaitan dengan teknologi informasi serta bisnis yang terkait
dengannya juga perlu dipersiapkan.

Menilik data IDC (lembaga riset industri teknologi dan
telekomunikasi global) April 2004, ada lebih dari 1,9 juta UKM
(Usaha Kecil Menengah) yang mewakili 99,97% dari jumlah total
perusahaan yang ada di Indonesia. Namun, baru 27% UKM yang
menerapkan komputerisasi. Hal ini membuat Indonesia berada di
urutan
kedua terendah untuk komputerisasi UKM di Asia Pasifik. Bandingkan
dengan Thailand (57%), Filipina (57%) dan Malaysia (61%).

Artinya jangankan komputerisasi dan akses internet, kesadaran
mengembangkan bisnis melalui internet marketing pada masyarakat
Indonesia saja masih sangat rendah. Padahal jika kesadaran internet
marketing ini tumbuh, UKM yang ada Indonesia bisa mengembangkan
pasarnya ke mancanegara dan memaksimalkan keuntungan mereka dengan
biaya yang relatif sedikit dibandingkan mengembangkan bisnis secara
konvensional. Dan seandainya UKM ini berhasil mengembangkan
bisnisnya ke pasar global, berarti juga pertumbuhan ekonomi
nasional
dan kesejahteraan rakyat juga semakin meningkat.

Di Indonesia, internet marketing akhir-akhir ini menjadi banyak
pembicaraan orang. Kebetulan saya merupakan salah satu praktisi
pebisnis online yang sering diperbincangkan oleh banyak media masa.
Bahkan juga memicu kontroversi atas `kesahan’ bisnis yang saya
jalani. Kontroversi ini sempat mendorong Amalia E. Maulana menulis
artikel berjudul “Evaluasi Bisnis Anne Ahira” dalam majalah
SWA (Edisi 09/28 April-11 Mei 2005). Dalam analisa yang tajam dan
cerdas dari seorang kandidat doktor marketing dari UNSW Australia
ini, terungkap kekhawatiran kontroversi ini akan berbuntut pada
nama
buruk internet marketing itu sendiri dan berakibat pada
terhambatnya
penetrasi internet di Indonesia.

Selama ini memang banyak orang yang menganalisa tanpa bukti yang
kuat ataupun mengerti tentang internet marketing itu sendiri
di `forum tidak resmi’ seperti mailing list dan blog. Hal itu
menjadi tantangan bagi saya untuk memberikan informasi lebih jelas
kepada masyarakat luas agar tidak salah mengerti tentang internet
marketing secara global dan khususnya terhadap apa yang saya
kerjakan.

Sebenarnya internet marketing dapat diterapkan bukan hanya oleh UKM
yang menghasilkan produk dan jasanya secara swadaya. Individu-
individu dari berbagai profesi pun sebenarnya bisa menciptakan
produk atau jasa sendiri dan memasarkannya di internet. Di Amerika
misalnya, teman saya, Jermaine Griggs, seorang guru piano bisa
berpenghasilan ratusan ribu dollar dari bisnis online. Dia menjual
paket tutorial bermain piano dengan metode mendengarkan yang mudah
dipelajari oleh segala usia dan tidak memerlukan pengalaman
bermusik.

Contoh lainnya adalah seorang mahasiswa perfilman yang berusia
kurang dari 30 tahun menjadi online entrepreneur sukses berkat
bukunya “Selebrity Black Book”. Dari hobinya berburu
merchandise yang ditandatangani para selebriti, dia kemudian
menulis buku yang berisi puluhan ribu alamat kontak selebriti,
olahragawan, pemimpin dunia, serta orang-orang terkenal lainnya.
Target yang ditujunya adalah para fans, organisasi nirlaba yang
membutuhkan merchandise selebriti untuk dilelang, atau
perusahaan-perusahaan yang memerlukan endorsement penjualan produk
dari selebriti.

Masih banyak lagi cerita-cerita sukses pebisnis online yang dalam
waktu dekat akan saya luncurkan di Asian Brain Internet Marketing
Center, yang akan menjadi pusat pembelajaran internet marketing
secara online pertama di Indonesia. Diharapkan cerita-cerita sukses
pebisnis online kelas dunia dan strategi bisnisnya bisa menjadi
role
model bagi masyarakat Indonesia yang hendak terjun ke bisnis online.

Sedangkan bila seseorang yang ingin terjun di bisnis online namun
tidak memiliki produk atau jasa untuk dijual, sebenarnya masih bisa
berpeluang memperoleh penghasilan yaitu dengan mengikuti program
affiliate. Pada intinya, program ini bertujuan memberi persentase
hasil penjualan kepada seseorang jika dia berhasil menjual produk
atau jasa suatu affiliate merchant (pemilik produk/jasa yang
dipasarkan). Pembayaran komisi ini tergantung dari penawaran dan
perjanjian antara seorang affiliate marketer dengan affiliate
merchant. Ada yang berupa pay per sale, pay per lead, pay per
click,
pay per search, ataupun kombinasinya (hybrid program).

Salah satu contoh bentuk program affiliate adalah
http://www.YouTheGenius.com. Di situs ini, saya memasarkan `brain
gym’ yang diciptakan Dr. Jill Ammon Wexler, seorang psikolog yang
pernah menjadi konsultan di Pentagon dan US Presidential Commision.

Selain itu, situs-situs pribadi dan weblog atau blog yang sekarang
tengah mewabah di kalangan pengguna internet juga bisa berpeluang
memberikan penghasilan bagi pemiliknya. Caranya dengan memberikan
ruang bagi sponsor ataupun sponsor link (adsense) yang didukung
oleh
search engine. Memang komisi yang diberikan oleh search engine ini
adalah komisi `recehan’ (kalau tidak mau menyebutnya sangat
kecil).

Tetapi jika situs tersebut memiliki traffic yang tinggi dan bisa
membidik target market yang tepat, dari pengalaman saya penghasilan
yang bisa didapatkan bisa mencapai lebih dari 10 juta rupiah per
bulan.

Dan jika seorang blogger bisa menciptakan blog yang `menjual’
seperti `ArtOfSpeed’, `Jalopnik’ dan `Gizmodo’ yang dibuat blog
publisher Gawker Media, bukan tidak mungkin bisa menarik sponsor
sekelas Nike dan Audi. Kabarnya, nilai sponsor deal ini mencapai $
25,000 per bulan. Jelas ini menunjukan bahwa internet marketing
merupakan peluang bisnis yang bagus jika kita tahu bagaimana cara
menjalankannya.

Jenis bisnis online lainnya selain `affiliate program’ adalah
e-N.etwork marketing atau e-M.LM. Jenis bisnis inilah yang sering
memicu kontroversi, termasuk terhadap bisnis yang saya jalani.
Belakangan memang saya gencar diliput berbagai media massa dan yang
paling banyak dibicarakan adalah bisnis N.etwork marketing saya.

Jika Amalia E. Maulana menilai seharusnya saya menyebut bisnis
N.etwork marketing yang saya jalani sebagai e-M.LM, itu memang benar.
Karena saya memasarkan bisnis N.etwork marketing ini melalui
internet. Tetapi saya selalu menyebut profesi saya sebagai internet
marketer dan jenis bisnis saya adalah internet marketing. Karena
saya menjalankan berbagai macam bisnis, bukan hanya e-M.LM, tetapi
juga affiliate business. Saya juga menjadi konsultan bagi mereka
yang hendak memasarkan produknya di internet dan menjadi pembicara
seminar yang diadakan secara online conference ke berbagai negara
khususnya tentang affiliate tips dan online marketing strategy.

Setiap kali saya diwawancara oleh media massa, saya selalu
menjelaskan secara gamblang apa saya kerjakan. Bahkan saya sering
mengajak wartawan untuk duduk bersebelahan dengan saya dan
memperlihatkan kepada mereka kegiatan online saya. Mereka paham
yang
saya kerjakan meliputi berbagai macam bisnis online, sehingga cocok
dikatakan sebagai internet marketing. Tidak jarang media
menyebutkan
bisnis yang saya kerjakan ada dua macam, yaitu affiliate marketing
dan N.etwork marketing.

Sedangkan jika berbicara tentang salah satu bisnis saya, tentu
tidak
akan terlepas dari FFSI (F.inancial F.reedom Society Inc.). Karena
produk dan jasa yang saya pasarkan adalah berasal dari perusahaan
yang telah berdiri selama 8 tahun di Amerika. Perusahaan ini
didirikan oleh Kelly Reese, seorang konsultan keuangan dan praktisi
bisnis yang telah berpengalaman lebih dari 30 tahun. Kelly Reese
melihat fenomena kurangnya kesadaran masyarakat dalam mengelola
keuangan dan waktu yang baik. Sehingga banyak orang yang hidupnya
setiap bulan dari tagihan ke tagihan. Bahkan tak jarang faktor
keuangan juga menjadi pemicu retaknya rumah tangga dan penyebab
kebangkrutan suatu bisnis.

Oleh sebab itu, FFSI mempunyai misi memperbaiki kesehatan keuangan
masyarakat dengan menyediakan pendidikan/pelatihan pengelolaan
keuangan, perangkat (tools) manajemen uang dan waktu serta layanan
konsultasi kesehatan fisik dan mental dari para profesional untuk
menghemat uang dan waktu.

FFSI merupakan perusahaan yang tergabung dalam Better Business
Bureau dan US Chamber of Commerce serta memiliki legal counsel yang
berpengalaman 29 tahun di bidang industri direct selling dan
N.etwork
marketing. Jadi kalau memang bisnis FFSI ini berskema piramida atau
money game, tentu perusahaan ini tidak akan terdaftar di dua
lembaga
tersebut. Dan memang betul, untuk pembayaran komisi e-M.LM hanya
diberikan hanya sampai 4 level dan bukan endless chain. Jadi jelas
tidak termasuk skema piramida (pyramid scheme).

Sedangkan program pay plan FFSI jika dilihat di situsnya
http://www.ffsi.com/89862, maka FFSI memberikan tiga pilihan kepada
representative. Mereka bebas memilih menjual produk dan jasa FFSI
secara direct marketing, affiliate marketing atau N.etwork marketing
(e-M.LM). Jadi jika dikatakan bisnis FFSI adalah e-M.LM saja,
tidaklah
tepat.

Selama ini banyak orang yang salah paham dengan produk dan jasa
yang
dipasarkan bisnis ini. Mereka menganggap biaya keanggotaan yang
mereka keluarkan itu hanya untuk sebuah materi pelatihan berbentuk
e-
books. Padahal sebenarnya seseorang yang membeli membership atau
keanggotaan FFSI, berhak mendapatkan produk dan jasa antara lain
berupa: “The Art of Achieving F.inancial F.reedom” e-Course karya
Kelly Reese; web conference; perangkat manajemen keuangan atau
money tools (software d.ebt Elimination Avalanche System, Financial
Planning Calculator, Electronic Budget); perangkat manajemen waktu
atau time tools (software Task Manager, Project Manager,
Appointment
Manager, Contact Manager); 24 hours Nurse Advice Line; Health
Information Library; dan Medical Record Storage.

Di samping itu, mereka juga mendapatkan layanan konsultasi
kesehatan
e-Doctor. Dalam layanan ini, seseorang bisa berkonsultasi melalui e-
mail dengan dokter-dokter di Amerika yang tergabung dalam American
Board of Medical Specialities. Cocok bagi orang Indonesia yang
ingin
memperoleh second opinion dari sumber terpercaya tanpa harus
membuang waktu dan uang untuk terbang ke Amerika. Selain itu,
mereka
juga bisa menyertakan foto luka atau hasil rontgen untuk keperluan
diagnosa.

Bukan hanya kesehatan fisik saja yang diperhatikan. Kesehatan
mental
juga mendapat perhatian penuh melalui layanan konseling yang
disediakan FFSI. Masalah yang dikonsultasikan dengan para
profesional berpengalaman ini bisa bermacam-macam. Misalnya masalah
di dalam rumah atau kantor; melepaskan diri dari ketergantungan
obat-
obatan terlarang, alkohol atau rokok; gangguan emosional; dan lain-
lain.

Seperti layaknya produk dan jasa yang dijual melalui internet
lainnya, FFSI juga memberikan masa uji coba 10 hari bagi para
anggota. Jika telah mengevaluasi selama batas waktu yang diberikan
dan ternyata anggota yang baru bergabung tidak tertarik maka FFSI
akan mengembalikan uang mereka 100%. Jadi, bisnis ini sendiri telah
menjalankan aturan yang seharusnya, seperti perihal masa uji coba
yang diuraikan Amalia. Sedangkan mengenai mahal atau tidak,
terpakai
atau tidak produk dan jasanya, seperti yang Amalia ungkapkan hal
tersebut relatif bagi masing-masing orang.

(Untuk bergabung uji coba 10 hari, silakan melalui link
http://www.ffsi.com/89862 scroll ke bawah, dan klik pada icon di kanan paling bawah)

Khusus untuk menjual keanggotaan FFSI ini saya menciptakan sistem
marketing sendiri yang saya sebut “Elite Marketing System”.
Dalam sistem ini saya memberikan “30 Days Training” yang saya
berikan kepada anggota Elite Team -komunitas anggota FFSI yang
bergabung dalam sistem yang saya buat- dan ini bukanlah merupakan
bagian dari produk dan jasa FFSI yang dijual. Materi pelatihan “30
Days Training” merupakan bonus atau hadiah yang saya berikan gratis
khusus bagi anggota Elite Team. “30 Days Training” ini berisi
materi pelatihan tentang internet marketing secara detil yang
dikirim melalui e-mail. Misalnya bagaimana cara berpromosi melalui
internet, bagaimana meningkatkan arus pengunjung ke situs kita,
bagaimana strategi bidding di Google, dll. Karena sebenarnya,
seseorang tidak cukup hanya memiliki situs dan berharap pengunjung
datang dengan sendirinya. Dan bila mau, anggota bisa saja
menerapkan
ilmu dalam pelatihan ’30 Days Training’ tersebut pada bisnis
lainnya, misalnya pada affiliate program.

Jika melihat uraian produk dan jasa FFSI di atas, maka jelas tidak
benar bila seseorang beranggapan bahwa FFSI tidak ada produknya
sama
sekali seperti anggapan banyak orang selama ini. Dalam dunia
marketing kita tahu ada produk yang dipasarkan yang
berbentuk ‘tangible’ dan ‘intangible’. FFSI merupakan sebuah
perusahaan yang memasarkan ‘intangible product’.

Lebih lanjut, Amalia E. Maulana juga telah menerangkan dengan jelas
mengenai spamming. Dan memang benar, baik saya maupun FFSI melarang
keras tindakan ini. Dan bagi yang melanggar akan dikenakan sanksi
dikeluarkan dari keanggotaan Elite Team dan FFSI, kehilangan segala
komisi dan tidak bisa mengklaim meminta pengembalian uang.
Bagaimanapun internet adalah jantung dari bisnis ini.

Tetapi walaupun sudah memberi peringatan keras, saya akui pada
praktek di lapangan sulit mengontrolnya jika tanpa bantuan laporan
dari masyakarat. Karena itu saya akan merasa berterima kasih jika
masyarakat membantu melaporkan anggota Elite Team yang melakukan
spam melalui e-mail admin@eliteteammarketing.com, berikut bukti e-
mail spam-nya.

Tetapi sebelum mengatakan seseorang melakukan spamming, perlu
dikenali dulu apa yang dimaksud dengan spam. Spam didefinisikan
sebagai e-mail komersial yang tidak diinginkan (unsolicited
commercial e-mail). Artinya pengiriman segala pesan e-mail kepada
orang-orang yang tidak dikenal secara pribadi oleh seseorang adalah
spam, kecuali itu merupakan respon spesifik atas permintaan
informasi. Maksudnya jika seseorang datang ke sebuah website dan
meminta informasi, kemudian pemilik website memberikan informasi
maka e-mail itu tidak bisa disebut spam. Karena sering kali banyak
orang mengeluh dikirimi spam, padahal ia sendiri yang meminta
informasi tersebut.

Jadi bisa disimpulkan bahwa pertama, masa depan internet marketing
sangat cerah dan dapat mendorong penetrasi internet, pertumbuhan
ekonomi dan kesejahteraan masyarakat serta mengembangkan UKM
Indonesia ke mancanegara. Kedua, internet marketing dapat
dimanfaatkan oleh siapa saja, tak terbatas pada perusahaan besar.
Tetapi juga bisa dijalankan oleh UKM dan individual. Ketiga, ada
berbagai jenis bisnis online yang bisa dijalankan. Di antaranya,
affiliate program, blogging dan e-N.etwork marketing. Keempat,
bisnis e-N.etwork marketing FFSI yang saya jalankan bukan berskema
piramid. Seperti yang diuraikan Amalia E. Maulana komisi dibayarkan
hanya sampai 4 level saja, dan bukannya endless chain. Kelima,
tidak
benar bahwa bisnis FFSI tidak memiliki produk dan jasa. Dan biaya
keanggotaan yang dikeluarkan bukanlah untuk mendapatkan e-books
materi pelatihan. Materi pelatihan diberikan secara gratis. Selain
itu kami memberikan masa waktu uji coba selama 10 hari bagi anggota
yang baru bergabung. Keenam, sudah jelas peraturan Elite Team dan
FFSI mengenai larangan spamming. Untuk itu kami memohon bantuan
laporan dari masyarakat jika ada anggota yang melanggarnya dengan
disertai bukti e-mail spam-nya. Terakhir, saya merasa bangga dan
berterimakasih bisnis saya dianalisa secara tajam dan cerdas oleh
seorang kandidat Ph.D dari universitas ternama di Australia.🙂

Semoga saja dengan maraknya pemberitaan seputar internet marketing
ini, justru bisa mendorong penetrasi internet di Indonesia serta
menumbuhkan minat masyarakat dan UKM untuk mengembangkan usahanya
secara global.

Anne Ahira
CEO of Asian Brain, LLC (Limited Liability Company)
and PT. Asian Brain Internet Marketing Center

PS. Untuk mencoba 10 hari, silakan join melalui link:
http://www.ffsi.com/89862 scroll ke bawah lalu klik pd
icon di paling bawah sebelah kanan untuk non-USA

posted by Hermansean @ Monday, July 11, 2005 0 comments

Agar sukses dalam bisnis dan hidup

Sebuah penelitian yang dilakukan Harvard University membuktikan
keberhasilan seseorang 85 persen ditentukan oleh sikap. Sisanya
sebesar 15 persen adalah pengetahuan dan ketrampilan. Tidak
berlebihan jika seorang sahabat yang mengatakan salah satu prinsip
terpenting dalam manajemen sumber daya manusia adalah hire for
attitude, train for skill. Artinya, dalam merekrut seorang karyawan
yang paling penting adalah sikapnya. Jika sikapnya baik, ia bisa
dilatih agar mahir dalam melakukan pekerjaannya. Sebaliknya, jika ia
memiliki ketrampilan dan pengetahuan yang luas namun sikapnya jelek,
ia tidak akan pernah mampu berprestasi optimal, terutama jika bekerja
dalam sebuah tim.

Psikolog terkenal William James tanpa ragu-ragu pernah
berkata, “Penelitian terbesar dari generasi saya adalah bahwa manusia
dapat mengubah hidupnya dengan mengubah sikapnya.” Intinya sikap
adalah hal kecil yang dapat membuat perubahan besar dalam kehidupaan
seseorang. Ambillah contoh kisah pertempuran Daud dan raksasa bernama
Goliat. Daud yang seorang gembala dan ketika itu baru berusia belasan
tahun mencoba melawan sang raksasa yang telah mengganggu ketentraman
desanya. Ketika niat Daud ini disampaikan kepada saudara-saudaranya,
mereka bukannya mendukung malah mengejek dia, “Tidakkah kau lihat
bahwa Goliat terlalu besar untuk bisa dikalahkan?”. Di luar dugaan,
Daud memberikan sebuah jawaban yang mengagetkan mereka, “Justru
karena badannya yang begitu besar maka batu dari katapelku tak
mungkin meleset.” Daud yakin kalau postur tubuh Goliat yang besar
justru membuatnya sulit menghindari batu yang dilontarkan Daud. Sikap
positif Daud membuatnya mampu mengalahkan Goliat.

Dengan bersikap positif, kita akan mampu melihat tantangan sebagai
batu loncatan. Sebaliknya, dengan bersikap negatif tantangan akan
terlihat seperti sebuah batu sandungan. Orang yang bersikap negatif
ibarat orang yang telah mengibarkan bendera putih sebelum bertempur.
Saya sendiri sangat tertarik dengan sebuah penelitian terhadap 300
orang yang sangat sukses, antara lain Franklin Delano Roosevelt,
Hellen Keller, Winston Churchill, Mahatma Gandhi dan Albert Einstein.
Penelitian tersebut mengungkapkan seperempat dari mereka punya cacat
fisik seperti buta, tuli, atau lumpuh. Tiga perempatnya lahir dalam
kemiskinan, berasal dari keluarga berantakan atau paling tidak,
datang dari kondisi yang amat buruk. Apa yang membuat mereka
istimewa? Mereka tidak membiarkan keadaan di luar menyiutnya tekad
mereka untuk berprestasi. Mereka memiliki sikap pemenang!
Sikap bukan ditentukan oleh keadaan di luar melainkan keadaan di
dalam diri kita. Chuck Swindoll menyebutkan bahwa kehidupan adalah 10
persen apa yang terjadi terhadap kita dan 90 persen bagaimana kita
bereaksi terhadapnya. Raja Salomo yang dikenal sebagai manusia yang
paling bijaksana pernah berkata, “Sebab seperti orang yang membuat
perhitungan dalam dirinya sendiri demikianlah ia.” As people think in
their hearts, so they are!

Ada sebuah puisi sangat menarik untuk melukiskan hal ini.

Jika Anda Berpikir Anda kalah, Anda akan kalah
Jika Anda Berpikir Anda tidak berani, Anda tidak akan berani
Jika Anda ingin menang namun berpikir Anda tidak bisa,
Hanpir dapat dipastikan Anda tidak akan bisa
Jika Anda Berpikir Anda kalah, Anda akan kalah
Di dunia ini kita temukan bahwa keberhasilan selalu diawali dari
kemauan diri
Dan semuanya itu dalam pikiran kita
Jika Anda Berpikir Anda orang tak berkelas, begitulah Anda jadinya
Anda harus berpikir besar untuk dapat meraih sesuatu
Anda harus memiliki keyakinan diri sebelum Anda meraih kemenangan
Perjuangan hidup tidak selalu dimenangkan oleh orang yang lebih kuat
dan lebih cepat Tapi cepat atau lambat,
Orang yang menang adalah orang yang berpikir ia bisa menang.

Jelaslah sudah bahwa langkah awal untuk membentuk sikap pemenang
adalah dengan berpikir kita mampu menang. Dr. John C. Maxwell
menyatakan ada 6 langkah yang bisa mengubah hidup manusia. Pertama,
kita harus mengubah cara berpikir kita. Mengubah cara berpikir akan
mengubah keyakinan kita. Kedua, jika keyakinan kita berubah, harapan
kita akan berubah. Ketiga, jika harapan kita berubah sikap kita
berubah. Keempat, jika sikap kita berubah, perilaku kita berubah.
Kelima, jika perilaku kita berubah, kinerja kita berubah. Dan keenam,
jika kinerja kita berubah, hidup kita akan berubah. Hal yang juga
penting untuk dicatat adalah perubahan tidak selalu menyenangkan.
Bahkan kalau suatu proses perubahan itu terasa mulus dan sangat enak,
bisa jadi itu bukan perubahan. Perubahan selalu menuntut pengorbanan
namun perubahanlah satu-satunya sarana efektif menuju ke tahapan
kehidupan yang lebih baik.

Semua orang ingin mencapai sukses dalam hidup ini namun tidak
semuanya bersedia mengubah dirinya. Terutama mengubah pemikirannya.
Pengalaman hidup membuktikan kalau kita sendirilah harus yang
bertanggung jawab atas sikap kita. Kita sendirilah yang harus memulai
perubahan itu. Sayangnya, kita cenderung menyalahkan orang lain atau
merasa menjadi korban situasi jika keadaan memburuk. Padahal, menurut
saya, salah satu hari istimewa dalam hidup ini adalah ketika kita
berani mengambil komitmen bahwa kitalah orang yang paling bertanggung
jawab atas hidup kita. Jika Anda ingin memahami hal ini coba
dengarkan apa kata Bon Jovi dalam lagunya It’s My Life.

Senada dengan Bon Jovi, entrepreneur sukses, Tanadi Santoso pernah
menulis sebuah nasihat bijak, “Life it self can’t be joy unless you
really want it. Life just give you time and space. It is up to you to
fill it.” Bagaimana pun sikap tetap merupakan sebuah pilihan dan
alangkah baiknya jika kita memiliki yang terbaik bagi kita. Semoga!

posted by Hermansean @ Monday, July 11, 2005 0 comments

Friday, July 08, 2005

RESEP KUE PERNIKAHAN

BAHAN
1 pria sehat,
1 wanita sehat,
100% Komitmen,
2 pasang restu orang tua,
1 botol kasih sayang murni.

BUMBU
1 balok besar humor,
25 gr rekreasi,
1 bungkus doa,
2 sendok teh telpon-telponan
Semuanya diaduk hingga merata dan mengembang

TIPS
– Pilih pria dan wanita yang benar-benar matang
dan seimbang.
– Jangan yang satu terlalu tua dan yang lainnya
terlalu muda karena dapat mempengaruhi
kelezatan (sebaiknya dibeli di toserba bernama
TEMPAT IBADAH, walaupun agak mahal tapi
mutunya terjamin.)
– Jangan beli di pasar yang bernama DISKOTIK
atau PARTY karena walaupun modelnya bagus
dan harum baunya tapi kadang menipu konsumen
atau kadang menggunakan zat pewarna yang bisa
merusak kesehatan.
– Gunakan Kasih sayang cap “KITAB SUCI” yang
telah mendapatkan penghargaan
ISO dari Departemen Kesehatan dan Kerohanian.

CARA MEMASAK
– Pria dan Wanita dicuci bersih, buang semua
masa lalunya sehingga tersisa niat yang murni.
– Siapkan loyang yang telah diolesi dengan
komitmen dan restu orang tua secara merata.
– Masukkan niat yang murni kedalam loyang dan
panggang dengan api merata sekitar 30 menit
didepan penghulu/pendeta.
– Biarkan sebentar di dalam loyang dan siram
dengan bumbunya.
– Kue siap dinikmati.

CATATAN
Kue ini dapat dinikmati oleh pembuatnya seumur
hidup dan paling enak dinikmati dalam keadaan
hangat.Tapi kalau sudah agak dingin, tambahkan
lagi humor segar secukupnya, rekreasi sesuai
selera, serta beberapa potong doa kemudian
dihangatkan lagi di oven ber merek “Tempat
Ibadah”.
Setelah mulai hangat, jangan lupa telepon-
teleponan bila berjauhan.

Resep ini sudah dicoba di dapur “PERNIKAHAN”
SELAMAT MENCOBA

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

Teka Teki garing………(Biar nambah stress kali yaa……)

Subject: Teka Teki garing………(Biar nambah stress kali yaa……)

Biar garing…….mayan klo bisa bikin nyengir , ya gak ??

Buah semangka, dilubangin, dikasih es batu, dikocok-kocok terus
digelindingin. Jadi apa?
>> Jadi jauh (hmmmmh…males gak seh)

Kenapa cowok ‘nggak perlu pake pembalut?
>> Kalau pake, entar dikira hotdog

Kebo apa yang bikin orang capek?
>> Kebogor jalan kaki

Kenapa kucing kalo dikejar anjing selalu menoleh ke belakang?
>> Soalnya nggak punya kaca spion

Nenek-nenek jatuh di kali, munculnya di mana?
>> Di koran

Naik apa yang seperti dikejar-kejar burung?
>> Naik becak, dikejar2 burung tukangnya ( mau dwoongg.. )

Kalo ditutup dia akan mengintip, tapi kalo dibuka dia akan marah-marah?
>> Orang naik becak pada waktu hujan

Kera apa yang bisa menyiarkan berita ?
>> Kerabat kerja TVRI

Kapan sebaiknya kita membuka pintu?
>> Kalo pintu tertutup (sound logic!)

Siapa yang biasanya adzan di tv?
>> Saat. (ingat : saat adzan maghrib untuk daerah jakarta dan
sekitarnya)

Apa yang bulet kecil item, tapi kalo dipencet keluar orangnya?
>> Bel rumah

Apa bedanya ban mobil dengan kondom?
>> Kalo ban mobil tiba-tiba bocor, nyawa bisa hilang, kalo kondom
bocor,
nyawa bisa nambah

Nyarinya susah, setelah dapet, langsung dibuang. apaan?
>> Ngupil

Apa bedanya sepak bola dengan pengantin baru?
>> Kalau sepak bola masukin dulu baru berpelukan tapi, kalau pengantin
baru
berpelukan dulu baru masukin

Apa bedanya sepatu, jengkol & wayang?
>> Kalo sepatu disemir, kalo jengkol di semur, kalo di wayang ada semar

Mengapa laki laki lebih keras suara kentutnya daripada perempuan ?
>> Karena laki-laki punya microfon

Saya memiliki tiga kepala, tiga kaki, tiga tangan dan tiga jari.
Siapakah
saya?
>> Pembohong (gwaaaahahahahahahh)

Bulan apa orang mengkonsumsi makanan paling sedikit ?
>> Bulan Puasa

Kenapa pohon kelapa di depan rumah harus ditebang ?
>> Soalnya kalo dicabut berat (iya …seeh…)

Kenapa orang mati di bungkus dgn kain kafan?
Kalau dikasih kain batik ntar dia ke kondangan….!! (<- My personal
favorite!! wakakakakk)

Kenapa waktu lampu merah menyala semua kendaraan pada berenti??
>> Karena di rem (lagi2 logis juga seh…)

Ayam apa yang bisa bertelur di gunung, di lembah, di kandang macan,
pokoknya di semua tempat?
>> Ayam betina dong

Gede, item kecoklat-coklatan, berbulu dan lemas……apa hayoo…???
>> Mike Tyson puasa 3 hari

Orang apa yang berenang tapi rambutnya tidak basah ?
>> Orang botak

Kalau tidur berdiri, tapi kalau berdiri dia tidur?
>> Jempol kaki

Apa bedanya kacang panjang dengan celana panjang?
>> Kacang panjang bila dipotong namanya tetap kancang panjang, tapi
celana
panjang bila dipotong namanya menjadi celana pendek

Tol-tol mana yang kagak bayar ?
>> Tolol..gitu aja di pikirin

Kecil item dipencet nendang…..?
>> Tahi lalat di idung komandan Kamra……

Kenapa tukang becak harus pakai celana….???
>> Supaya tidak salah ngeremnya!!!

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

Tebak-tebakan dulu deh ..

Bebek Goreng itu yang bikin enak apanya hayooo?
Yang bikin enak B nya. kalau ga ada B kan jadi EEK GORENG! siapa yang
mau?

BMW APANYA YANG MAHAL?
W-nya kalau diganti X kan jadi murah!

Buah apa yang bisa nyanyi?
Lengkeng Park, donk!!!

Apa persamaan dan perbedaan seorang Penyiar dan Dokter Gigi?
Persamaannya adalah keduanya menggunakan mulut untuk mencari nafkah.
Perbedaannya, Penyiar menggunakan mulutnya sendiri, Dokter Gigi
menggunakan
mulut orang lain!

Monyet manjat batang kelapa, tinggal apanya?
Tinggal turun!

Monyet apa yang bisa nanya harga?
Monyetak foto berapa mas!

Apakah kepanjangan dari HIJ?
HIJKLMNOPQRSTUVWXYZ!

Sakit apa yang bisa silat?
Kung Flu!

Kuda apa yang paling capek?
Kuda..ki gunung sambil jongkok!

Sandal apa yang enak dimakan?
SANDAL GORENG!

Gajah apa yang ada di tong sampah?
Gajahlah kebersihan!

Serangga apa yang makannya persis ma manusia?
Belalang ama Kupu²…(Belalang, Kupu², siang makan nasi kalo malam
minum
susu!)

seekor kuda, ia berdiri dengan kepala menghadap kebarat, maka ekornya
mengharap ke arah mana?

ekornya menghadap ke bawah

nggak disuruh baris tapi pada baris, hayoooo ngapain?
Mau nyebrang jalan!

Benda apa yang ada didalam celana dalam huruf depannya “M” huruf
terakhirnya “K” total hurufnya ada 5?
Merek!

Ada kucing dikejar anjing.saat diperempatan kucingnya berhenti. kenapa?
Lihat kanan-kiri mo nyebrang!

Apa bedanya sekolah ama rumah sakit jiwa hayooooo?
Kalau sekolah, yang sakit boleh pulang. kalau rumah sakit jiwa yang
sembuh
baru boleh pulang!

Benda apa yang di lihat kotak, tapi dipegang bulat?
Logo OSIS yang nempel dibaju seragam perempuan…

Sate apa yang dari Jepang?
Sateria Baja Hitam!

Apa bedanya Kura² sama Bajaj?…
Kalau Kura², ada orang lewat kepalanya masuk. kalau Bajaj, ada orang
lewat kepalanya keluar!

Rumah apa yang butuh banyak air???
Rumah kebakaran!

Binatang apa yang paling malas Hayooo?
Lembu. Soalnya kalau disuruh dia bilang MOOOH!

Sayur apa yang pangkatnya paling tinggi
Sayur mayor!

Buah apa yang ada di tiang listrik???
BUAHaya, Tegangan Tinggi!!!

Apa beda bulan ama matahari… hayooooo?
Kalau bulan bisa ngomong… kalau matahari dapat diskon!

Pocong apa yang disenengin ibu²?

Pocongan harga!

Bajaj rem-nya di manaa???

Di punggung Abang-nya!

(bang bang… stop bang/tangan nyentuh punggung abangnya)

Apa bedanya Kuda sama Kudra??
Kuda kakinya empat, kalau Kudra kakinya Emprat!

Monyet apa yang paling ngeselin?
Monyetel tv nggak bisa Monyetel radio juga nggak bisa!

Bis apa yang ada di atas pohon?
Bis a Monyet, bisa Tarzan. Elo juga bisa!

Bis apa yang menyesatkan?
Bisikan syetan!

Dilihat dari atas lobangnya satu, dilihat dari bawah lobangnya dua…
apa?
Celana Dalam!

Ikan apa yang lahir langsung disiksa ibunya?
Lohan, soalnya kepalanya benjol!

Barang apa yang lagi dipakai tegang kalau udahnya lemes, awalnya “K”
akhirnya “L”?
Ketepel! (jangan ngeres dul dul ya…)

Gajah apa yang manja?
Bayi gajah!

Bahasa Indianya rambut lagi kusut?
Aachak achakee rham buthe!

Waktu hidup di nyanyiin waktu mati di tepukin?
Lilin ulang tahun!

Ayam masuk Laut Mati jadi apa?
Jadi ngambang!

Hakim apa yang tidak pernah mengadili perkara tapi justru rajin nonton
bola?
Hakim Garis!

Ayam apa yang susah tampil modern?
Ayam kampung(an)!

Mengapa David Beckham pakai nomer 7 ???
…kalau pakai 36B longgar…

Tuyul apa yang gondrong?
Tuyul telat cukur! M

Sabun apa yang bau?
Sabuntar-sabuntar lu kentut, sih!

Lebih bodoh mana SUPERMAN sama BATMAN?
Lebih bodoh BATMAN!Punya sayap nggak bisa terbang (???)

KENAPA KALAU ORANG MELAMAR KERJA MEMBAWA IJAZAH???
KALAU BAWA JENAZAH BISA BIKIN GEMPAR!

Hewan apa yang bisa kaya?
HE WAN to be millionare!

Ditusuk bukan sate, dijala bukan ikan apa hayooo?
Konde² ibu²!

Lemari apa yang bisa masuk kantong?
LEMARIBUAN!!

Sapi apa yang larinya kenceng???
Sapida motor!

Jus apa yang item?
JUStru itu yang gw mau nanya!

kenapa ular enggak ada kakinya?
Karena kalau ular ada kakinya, sudah mbelit, matuk nendang lagi!

Mengapa Batman pakai baju lambangnya kelelawar bukannya B?
Karene B udah dipakai sama Bobo!

Dilihat dari depan BMW, dari belakang Bajaj, dari kanan Mercedes-Benz,
dari kiri bis, apakah itu?
Salah lihat!

Hewan apa yang kerjannya minum terus?
Nyamuk!

Gajah apa yang belalainya pendek?
Gajah pesek!

Tiang apa yang panas?
Tiang hari bolong!

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

SEBELUM KAMU MENGELUH

Subject: SEBELUM KAMU MENGELUH

Hari ini sebelum kamu mengatakan kata-kata yang tidak baik,
Pikirkan tentang seseorang yang tidak dapat berbicara sama sekali

Sebelum kamu mengeluh tentang rasa dari makananmu,
Pikirkan tentang seseorang yang tidak punya apapun untuk dimakan.

Sebelum anda mengeluh tidak punya apa-apa
Pikirkan tentang seseorang yang meminta-minta di jalanan.

Sebelum kamu mengeluh bahwa kamu buruk,
Pikirkan tentang seseorang yang berada pada tingkat yang terburuk di
dalam
hidupnya.

Sebelum kamu mengeluh tentang suami atau istri anda.
Pikirkan tentang seseorang yang memohon kepada Tuhan untuk diberikan
teman
hidup

Hari ini sebelum kamu mengeluh tentang hidupmu,
Pikirkan tentang seseorang yang meninggal terlalu cepat

Sebelum kamu mengeluh tentang anak-anakmu,
Pikirkan tentang seseorang yang sangat ingin mempunyai anak tetapi
dirinya
mandul

Sebelum kamu mengeluh tentang rumahmu yang kotor karena pembantumu
tidak
mengerjakan tugasnya, Pikirkan tentang orang-orang yag tinggal di
jalanan

Sebelum kamu mengeluh tentang jauhnya kamu telah menyetir,
Pikirkan tentang seseorang yang menempuh jarak yang sama dengan
berjalan

Dan disaat kamu lelah dan mengeluh tentang pekerjaanmu,
Pikirkan tentang pengangguran,orang-orang cacat yang berharap mereka
mempunyai pekerjaan seperti anda

Sebelum kamu menunjukkan jari dan menyalahkan orang lain,
ingatlah bahwa tidak ada seorangpun yang tidak berdosa,,,

Kita semua menjawab kepada Tuhan
Dan ketika kamu sedang bersedih dan hidupmu dalam kesusahan,
Tersenyum dan mengucap syukurlah kepada Tuhan bahwa kamu masih hidup !

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

Pantun muda mudi dimabuk asmara

Subject: Pantun….

Alkisah dua muda-mudi lagi dimabuk asmara,tergoda untuk melakukan
Making Love, inilah gaya mereka dengan pantun-pantunan dulu sebelumnya.

Cowok : “Sayur sop sayur kacang, Making Love yok, yang???”

Cewek : “Buah duren di kebun kacang, bawa durex nggak, yang?”

Cowok : “Buah delima buah duren, dua lima lebih keren.”

Cewek : “Bawa kaca takut pecah, pake sutra pasti lebih aaaaahh…”

Cowok : “Buah durian buah lengkeng, nggak usah pake sekalian deh
neng…”

Cewek : “Mau ngemil buah kedondong, kalo hamil gimana dong?”

Cowok : “Jangan ngemil buah kedondong, kalo hamil ya… kutinggal pergi
dong!”

Cewek : “Eh, gundulmu!!… tanggung jawab dong!!!”

Nahh ,lho………

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

CARA BERPIKIR ORANG KAYA

Subject: CARA BERPIKIR ORANG KAYA

Seringkali saya mendengar gerutuan orang-2 yang
mengatakan bahwa dunia ini tidak adil, karena yang
kaya semakin kaya, dan yang miskin tetap miskin. Orang
yang miskin acapkali berkata, seandainya mereka diberi
kesempatan, mereka juga bisa kaya. Atau kalau mereka
punya modal yang banyak atau pandai, mereka bisa
mempunyai perusahaan juga. Benarkah modal bisa membuat
orang kaya ? Banyak orang yang menang undian
berhadiah, tapi dalam sekejab pula hartanya tersebut
habis karena tidak dikelola dengan baik. Kaya dan
miskin dalam konteks disini bukan dalam arti fisik,
namun dari cara anda memandang uang. Apabila anda
mempunyai rumah bak istana dengan lima mobil, namun
anda selalu merasa kekurangan uang, berarti anda
adalah orang miskin. Sebaliknya, seorang tukang becak
yang sudah cukup puas dengan makan tiga kali sehari,
bisa dianggap orang kaya. Robert Kiyosaki pernah
mengatakan bahwa yang membedakan seseorang kaya dan
miskin bukan uang, kepandaian atau modal, tetapi CARA
BERPIKIR. Nah, cara berpikir seperti apa yang membuat
orang kaya ? Yang pertama adalah masalah tabungan
(saving). Orang miskin berpikir menabung di tempat
yang aman, orang kaya berpikir investasi di tempat
yang nyaman. Tempat menabung yang aman menurut orang
miskin adalah tempat yang paling sering didengar
keberadaannya, paling banyak cabangnya, paling besar
gedungnya, bunganya stabil, dan bisa memberikan
jaminan keamanan apabila terjadi sesuatu. Sedang
tempat menabung yang nyaman menurut orang kaya adalah
tempat yang tidak banyak diketahui orang, beresiko
tinggi, pendapatannya naik turun setiap saat, dan
perlu keahlian khusus untuk mengelolanya. Prinsip
orang miskin disini adalah “Safe Risk, Stable Return”,
sedang orang kaya adalah “High Risk, High Return”.
Yang kedua adalah masalah penghematan vs pendapatan.
Orang miskin sangat mematuhi aturan “Jangan sampai
besar pasak daripada tiang”. Artinya, seandainya
pendapatan kita Rp 1 juta, sedangkan pengeluaran kita
1,5 juta, maka sebisa mungkin pengeluaran ditekan
hingga Rp 800 ribu, masih sisa Rp 200 ribu untuk
ditabung. Disisi lain, orang kaya jika mempunyai
pendapatan 1 juta dan pengeluarannya 1,5 juta, maka
mereka akan bekerja lebih keras sehingga pendapatannya
mencapai 2 juta. Sehingga pengeluaran 1,5 juta
tertutup dan masih tersisa Rp 500 ribu untuk ditabung.
Bisa kita lihat disini, bahwa orang kaya pun mematuhi
aturan penghematan tersebut, tapi dari sisi yang
berbeda. Orang miskin melihatnya dari seberapa besar
pendapatannya, lalu menekan pengeluarannya, sedang
orang kaya melihat dari sisi pengeluarannya, lalu
meningkatkan pendapatannya. Yang ketiga adalah masalah
bagaimana anda dan uang bekerja bersama. Orang miskin
bekerja keras demi uang, orang kaya menempatkan uang
mereka pada instrumen tertentu agar bekerja keras bagi
mereka. Disini semakin keras orang miskin bekerja,
mereka akan mempunyai banyak uang, tetapi mereka
hampir tidak mempunyai lagi waktu luang. Sebaliknya,
semakin keras uang bekerja bagi orang kaya, mereka
semakin punya banyak uang serta waktu luang. Itulah
sebabnya tidak usah heran melihat orang kaya dengan
ribuan karyawan masih sempat main golf, sedangkan
orang miskin mengatakan tidak punya waktu mengantar
anak tunggalnya jalan-2 ke mall karena sibuk bekerja.
Yang keempat adalah pengelolaan uang tambahan.
Seringkali jika kita menerima uang tambahan diluar
gaji bulanan seperti THR, bonus, atau hasil kerja
sampingan, pikiran orang miskin akan langsung
digunakan untuk membeli sesuatu, karena dianggap duit
tambahan tersebut sebagai rejeki dadakan. Orang kaya
akan menempatkan uang tambahan tersebut pada investasi
tertentu, dan bunganya baru dipakai untuk membeli
sesuatu. Tiga hal yang berperan disini adalah waktu,
modal awal dan bunga. Orang miskin dari segi waktu
lebih cepat memperoleh barangnya, namun modal awalnya
habis dan tidak memperoleh bunga. Sebaliknya, orang
kaya lebih bisa menahan diri untuk membeli barang
dalam waktu yang lebih lama, namun modal awalnya masih
ada, karena pembelian dilakukan dengan bunga.
Bagaimana cara berpikir anda, sudahkah anda berpikir
seperti orang kaya ?

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

Intip Kualitas Seks Wanita Dari Gigi

Intip Kualitas Seks Wanita Dari Gigi

Tertawalah karena tertawa itu sehat. Senyumlah, karena senyum itu
membuat
Anda jauh lebih menarik, selain itu ternyata tertawa dan senyum
memiliki
pesan tertentu bagi lawan jenis. Konon, kualitas seks kaum hawa ini
dapat
terbaca dari bentuk gigi yang nampak saat Anda tertawa maupun senyum.
Dalam sebuah buku jawa kuno bertajuk Bethaljemur Addamakna mengungkap
kualitas seks yang dimiliki wanita dilihat dari bentuk giginya. Jadi
jika
Anda seorang wanita yang suka tertawa, Anda perlu hati-hati karena
orang
di hadapan Anda bisa jadi sedang membaca rahasia Anda.

Buku tersebut juga menguak kaitan senyum bentuk gigi seorang wanita
dengan rahasia kualitas seksual yang dimilikinya. So bagaimana dengan
gigi Anda? termasuk tipe wanita yang bagaimanakah Anda?

Gigi tampak jarang dan kecil

Wanita yang memiliki gigi kecil dan jarang-jarang ini biasanya memiliki
perangai yang sangat buruk. Wanita ini paling suka menilai orang lain
tapi ia tidak mau dirinya dinilai oleh orang lain. Buruknya lagi,
wanita
ini tidak pernah mau kalah di hadapan suaminya. Kualitas seks yang
dimiliki wanita ini juga cenderung biasa-biasa saja, bahkan cenderung
pasrah jika diajak berhubungan oleh pasangannya.

Gigi tampak sedang dan rata

Wanita bergigi seperti biasanya memiliki sifat yang baik hati dan suka
menolong. Bahkan kebiasaannya selalu berusaha untuk membahagiakan
pasangannya. Yang mengasyikkan lagi, wanita bergigi seperti ini, pandai
bermain di atas ranjang. Bahkan kemampuannya patut diperhitungkan
karena
mampu main berjam-jam di ranjang. Tinggal bagaimana sang laki-laki
mengimbangi permainan wanita bergigi rata ini.

Gigi tampak besar dan jarang-jarang

Tipe wanita seperti ini biasanya suka memfitnah dan selalu iri hati
terhadap keberhasilan orang lain. Bahkan, kalau keinginannya tidak
dituruti, ia sering kali marah-marah dan melakukan apa saja agar
kemauannya itu terpenuhi. Pria yang yang mendapat istri bertipe seperti
ini hendaknya berhati-hati, setidaknya harus sabar menyikapi segala
kelakuannya. Apalagi menghadapi sifat manja yang dibuat-buat akan
membuat
kita semakin kesal. Sehingga kalau ada pria yang mendapat wanita
bertipe
gigi seperti ini, hendaknya mampu membimbing dan harus extra sabar
menghadapi segala perbuatannya. Dalam permainan di ranjang tipe wanita
seperti ini tak pernah mau mengalah pada pasangannya dan terbilang
sangat
agresif.

Gigi tampak maju ke depan

Tipe wanita ini macam-macam, kalau giginya kecil ia biasanya masih bisa
ditoleransi, artinya tidak terlalu memeras suami. Namun, jika bentuk
giginya besar-besar, laki-laki yang mendapat cinta dari wanita ini
harus
siap menerima segala caci maki yang kadang-kadang tidak mendasar.
Wanita
dengan bentuk gigi seperti ini biasanya mudah mengeluh dan tidak pernah
menerima apa yang telah didapatkan. Tapi dalam urusan ranjang, wanita
bertipe gigi seperti ini termasuk golongan wanita yang agresif.

Gigi gingsul

Jika wanita ini memiliki gingsulnya tepat pada pinggir gigi, tentu
menambah kecantikan si wanita tersebut. Namun jika sebaliknya, gingsul
bertempat di depan, maka akan mengganggu wajah si pemilik gigi
tersebut.
Tapi pada dasarnya wanita yang memiliki gigi gingsul ini enak diajak
bicara. Pengetahuannya luas walaupun sikapnya agak kekanak-kanakan.
Dalam
urusan seks, wanita ini sangat pintar membahagiakan pasangannya. Wanita
bertipe gigi seperti ini sangat mengetahui apa yang diinginkan oleh
pasangannya.

Gigi tampak masuk ke dalam

Biasanya wanita yang memiliki gigi seperti ini, sangat pendiam. Mungkin
lebih pas dikatakan pemalu. Sikapnya yang malu dan kurang terbuka,
membuat banyak kaum pria keranjingan untuk membuka sifat dasarnya.
Kalau
ia berparas cantik, banyak pria yang akan berlomba mendapatkan gadis
bergigi masuk ke dalam ini. Sayangnya dalam hal seks wanita bertipe
gigi
seperti ini agak pasif. Sehingga si pria harus pintar merangsang agar
wanita ini menjadi aktif.

Gigi kecil dan rancak

Umumnya wanita bergigi kecil memiliki wajah imut-imut. Orang mengatakan
baby face, artinya tampak muda terus walaupun usianya menginjak 40
lebih.
Sifat wanita ini menyenangkan, dia bisa memberikan perhatian penuh
terhadap pasangannya. Suka menolong dan baik bertutur kata. Jadi
berbahagialah bagi pria yang mendapatkan wanita bergigi kecil dan
rancak
ini. Sebab hari-harinya selalu dipenuhi oleh keindahan. Apalagi jika
diatas ranjang, wanita ini selalu dapat mengimbangi keinginan
pasangannya.

posted by Hermansean @ Friday, July 08, 2005 0 comments

Wednesday, July 06, 2005

Bila Ibu Boleh Memilih

Subject: Bila Ibu Boleh Memilih

Anakku,…
Bila ibu boleh memilihApakah ibu berbadan langsing atau berbadan besar karena mengandungmu.
Maka ibu akan memilih mengandungmu…
Karena dalam mengandungmu ibu merasakan keajaiban dan kebesaran Allah.
Sembilan bulan nak,… engkau hidup di perut ibu.
Engkau ikut kemanapun ibu pergi
Engkau ikut merasakan ketika jantung ibu berdetak karena kebahagiaan
Engkau menendang rahim ibu ketika engkau merasa tidak nyaman, karena ibu kecewa dan berurai air mata…

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih apakah ibu harus operasi caesar, atau ibu harus berjuang melahirkanmu
Maka ibu memilih berjuang melahirkanmu
Karena menunggu dari jam ke jam, menit ke menit kelahiranmu Adalah seperti menunggu antrian memasuki salah satu pintu surga
Karena kedahsyatan perjuanganmu untuk mencari jalan ke luar ke dunia sangat ibu rasakan
Dan saat itulah kebesaran Allah menyelimuti kita berdua
Malaikat tersenyum diantara peluh dan erangan rasa sakit, Yang tak pernah bisa ibu ceritakan kepada siapapun

Dan ketika engkau hadir, tangismu memecah dunia Saat itulah… saat paling membahagiakan
Segala sakit & derita sirna melihat dirimu yang merah,
Mendengarkan ayahmu mengumandangkan adzan,Kalimat syahadat kebesaran Allah dan penetapan hati tentang junjungan kita Rasulullah di telinga mungilmu

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih apakah ibu berdada indah, atau harus bangun tengah malam untuk menyusuimu,
Maka ibu memilih menyusuimu,
Karena dengan menyusuimu ibu telah membekali hidupmu dengan tetesan-tetesan dan tegukan tegukan yang sangat berharga
Merasakan kehangatan bibir dan badanmu didada ibu dalam kantuk ibu,
Adalah sebuah rasa luar biasa yang orang lain tidak bisa rasakan

Anakku,…
Bila ibu boleh memilih duduk berlama-lama di ruang rapat
Atau duduk di lantai menemanimu menempelkan puzzle
Maka ibu memilih bermain puzzle denganmu

Tetapi anakku…
Hidup memang pilihan…Jika dengan pilihan ibu, engkau merasa sepi dan merana
Maka maafkanlah nak…
Maafkan ibu…
Maafkan ibu…
Percayalah nak,
ibu sedang menyempurnakan puzzle kehidupan kita, Agar tidak ada satu kepingpun bagian puzzle kehidupan kita yang hilang

Percayalah nak…
Sepi dan ranamu adalah sebagian duka ibu

Percayalah nak…Engkau akan selalu menjadi belahan nyawa ibu…

Ratih Sanggarwati (Ratih Sang)
Jakarta, 21 Agustus 2004

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Ketika seorang pemuda berbincang-bincang dengan Tuhan

Ketika seorang pemuda berbincang-bincang dengan Tuhan,

Maka pemuda tersebut menanyakan hal berikut ini:
“Tuhan saya boleh tahu kira-kira berapa lama bagi Tuhan untuk berjuta-juta tahun di bumi?”

Tuhan menjawab:
“AnakKu, bagiku berjuta-juta tahun sama dengan beberapa detik saja.”

Kembali pemuda tersebut bertanya:
“Kalau begitu untuk berjuta-juta dollar di bumi berapakah besarnya itu bagi Tuhan?”

Tuhan menjawab:
“AnakKu, berjuta-juta dollar bagi-Ku hanya beberapa sen saja.”

Si pemuda melanjutkannya:
“Kalau demikian berkenanlah kiranya Engkau Tuhan memberikan saya satu sen saja.”

Tuhan menjawab:
“Anak-Ku untuk mendapatkan satu sen dari Saya engkau perlu bersabar barang satu menit saja ….!”

“Hati yang gembira adalah obat yang manjur.”

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Enaknya . . . . Jadi LAKI – LAKI ..heheehe

Enaknya . . . . Jadi LAKI – LAKI .=========================
KO = Kata Orang

Meja kerja laki – laki berantakan
KO : Dia memang pekerja keras

Meja kerja perempuan berantakan
KO : Cewek apaan tuh? Ngerapiin meja aja nggak becus. . .

Laki – laki bekerja menikah
KO : Dia pasti akan bekerja lebih baik karena hidupnya bakalan lebih teratur

Perempuan bekerja menikah
KO : Deeuuuuuu . . . paling entar habis hamil juga keluar dia. . .

Laki – laki ngobrol saat jam kerja
KO : Kalau udah ngomongin bisnis, lupa lunch

Perempuan ngobrol pada saat jam kerja
KO : Dasar tukang ngerumpi !!!

Laki – laki nggak ada di meja kerja
KO : Sedang tugas luar

Perempuan nggak ada di meja kerja
KO : Jangan2 ngeluyur ke mall

Laki – laki keluar dapet pekerjaan baru
KO : Emang pintar cari prospek dia

Perempuan keluar dapet pekerjaan baru
KO : Emang perempuan nggak bisa dipercaya

Foto keluarga di meja laki – laki
KO : Hem. . . bapak teladan & setia

Foto keluarga di meja perempuan KO : Ah. . . dia sich emang mentingin keluarga dari pada kerjaan. . .

Laki – laki nongkrong di depan komputer
KO : Memang klo ide sedang datang suka lupa waktu

Perempuan nongkrong di depan komputer
KO : Wah. . . kayak laki – laki aja. . .

Laki – laki selingkuh
KO : Memang kodratnya. . .

Perempuan selingkuh
KO : Idiiiiiihhhh amit – amit. . .

Laki – laki bujang usia tiga lima
KO : Matang

Perempuan bujang usia tiga lima
KO : Perawan tua. . .

Laki – laki banyak temen lawan jenis
KO : Pasti humoris, enak diajak ngomong, pantes diajak jalan

Perempuan banyak teman lawan jenis
KO : Piala bergilir. . .

Laki – laki dapet promosi jabatan
KO : Emang klo prestasi bagus rejeki nggak kemana

Perempuan dapat promosi jabatan
KO : Ssssttt. . . Bos ada mau. . .

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Makna Di Balik Angka Lahir

Tahukah anda bahwa angka-angka dalam tanggal lahir Anda menyimpan banyak makna.

Jumlahkan sampai menjadi satu angka, lalu lihat artinya.
Misalnya Anda lahir tanggal 25 desember 1998, maka jumlahkan 25 + 12 +1998 == 2 + 5 + 1 + 2 + 1 + 9 + 8 + 8 == 36 == 3 + 6== 9.

GARIS HIDUP 1
Misi hidupnya adalah untuk bisa selalu independen. Adadua bagian dalam proses mencapai hal ini: pertama, Anda harus belajar untuk berdiri di atas kedua kakidan tidak tergantung pada orang lain. Kemudian setelahAnda benar-benar bebas dan independen, belajarlahuntuk menjadi pemimpin.Banyak jenderal, pemimpin perusahaan, dan politikus mempunyai angka “Garis Hidup 1”. Orang-orang yangmempunyai angka garis hidup satu ini selalu mempunyaipotensi yang hebat untuk menjadi pemimpin, tapi merekabisa gagal bila menjadi pengikut. Banyak dari mereka yang menghabiskan sebagian besar berusaha melepaskanketergantungan mereka pada orang lain.Tapi ini justru menyisakan sedikit waktu bagi merekauntuk memperoleh kesenangan yang didapat darikeindependenan. Orang dengan garis hidup 1 harus keluar dari lingkungan yang membuat mereka mudah untuktergantung, dan sulit untuk independen. Mereka yangmempunyai angka garis hidup 1 penuh dengan inspirasikreatif, dan memiliki antusiasme dan dorongan untuk mencapai banyak hal.Semangat dan potensi tersebut datang dari kedalamankekuatan yang dimiliki. Baik fisik maupun karakter.Dengan kekuatan ini, muncul kegigihan dan kemampuanuntuk memimpin. Sebagai pemimpin alami, Anda mempunyai pengaruh untuk mengambil alih tiap situasi. Terlalupercaya diri dan tidak sabaran.Sangat orisinil, Anda berbakat sebagai seorang penemuatau inovator. Dalam tiap pekerjaan yang Anda pilih,sikap independen Anda akan terlihat. Anda memiliki keinginan-keinginan pribadi yang sangat kuat, dan Andaselalu merasa harus mengikuti keyakinan Anda sendiri.Jika seseorang dengan angka garis hidup 1 ini belumberevolusi dengan baik, dan menunjukkan sisi negatifnya, justru yang tampak adalah sisi karakternyayang tergantung pada orang. Jika berada pada titikterburuknya, energi angka 1 ini bisa membuatnyamenjadi egois.

GARIS HIDUP 2
Karakter positif dari mereka yang tanggal lahirnya berjumlah 2 adalah kepekaan yang umumnya memilikikemampuan halus untuk bersikap adil dan seimbang. Andabisa melihat banyak sudut pandang dalam tiap argumenatau situasi, dan karenanya orang-orang akan mencari Anda sebagai penengah. Dalam peran ini, Anda mampumenyelesaikan berbagai perselisihan dengan cara yangberkelas.Ada perhatian yang tulus terhadap orang lain, Andaberpikir yang terbaik tentang mereka, dan ingin yang terbaik bagi orang lain. Anda jujur dan terbuka dalampikiran, ucapan maupun tindakan. Anda cenderungberhasil dalam segala kegiatan kelompok, tempat Andamempraktekkan kemampuan untuk menggabungkanorang-orang dari bermacam-macam latar belakang. Etiket dan diplomasi merupakan cara Anda berhubungandengan orang setiap saat. Anda adalah manusiarutinitas yang merasa nyaman untuk selalu mengikutikebiasaan lama. Hal-hal baru untuk dicoba bukanlahkesukaan Anda.Tapi Anda adalah seorang master dalam berkompromi danmempertahankan harmoni dalam lingkungan, tidak sukamerendahkan diri untuk berargumen. Seorang kolektoralami, dalam arti jarang membuang benda-benda yang (walaupun bagi orang lain sudah pasti dibuang) masihada gunanya bagi Anda.Sisi negatif angka garis hidup 2 ini tidak terlalumembawa masalah. Halangan dan kesulitan terbesar yangbisa Anda temui adalah kepasifan dan suatu kondisi apatis dan kelambatan. Juga sikap pesimis dan bisahanya sedikit hal-hal yang dicapainya.Tidak perlu dijelaskan lagi bahwa mereka dengan angkaini, jika sisi negatifnya yang lebih dominan, tidakcocok dalam dunia bisnis dan walau karakter positifnya menonjol sekalipun, mereka lebih suka dalam lingkunganyang akrab dan kurang kompetitif.

GARIS HIDUP 3
Bagi mereka yang jumlah angka hari lahirnya 3,ekspresi, sosialisasi, dan kreativitas sebagaipelajaran yang harus ditempuh dalam hidupnya.Entertainer kelas dunia, orang-orang yang berkilau danoptimistik termasuk di dalamnya. Orang orang dengangaris hidup 3 yang telah mengasah bakatnya mempunyaibakat kreatif yang istimewa, biasanya dalam verbal, tulisan, akting, atau semacamnya.Misi yang harus dicapainya dalam hidup adalahkesuksesan dalam berekspresi. Sisi cerah bagiorang-orang ini bertema harmoni, keindahan dankesenangan, serta membagi kemampuan kreatif Anda dengan dunia. Mengasah kemampuan Anda dalam ekspresikreatif adalah misi tertinggi bagi angka garis hidupini.Karakter mereka hangat dan bersahabat, pembicara yangbaik, social dan terbuka. Pembicara yang trampil dalam arti bukan hanya seseorang yang menyenangkan untukdidengar, tapi lebih penting lagi, seseorang yangmampu untuk mendengarkan. Mereka adalahindividu-individu yang selalu diterima dengan baikdalam setiap situasi sosial, dan juga mengerti bagaimana membuat orang lain merasa diterima.Potensi imajinasi kreatif selalu ada, walaupun bisaberupa hal yang laten, karena mereka tidak selalutergerak untuk mengembangkan potensi ini. Sikapnyamelihat kehidupan hampir selalu positif, dan pembawaannya riang dan terbuka. Anda bisa menghadapibanyak halangan dalam hidup dengan efektif danlangsung kembali bersemangat.Anda mempunyai tata krama yang baik dan tampaknyacukup peka akan perasaan dan emosi orang lain. Hidup dijalani sepenuhnya, seringkali tanpa kekhawatiranakan hari esok. Anda tidak terlalu pandai menanganiperihal keuangan karena tidak menganggap penting halitu. Uang akan dibelanjakan saat Anda punya, dan tidak dikeluarkan saat Anda tidak ada uang.Sisi negatifnya, sikap mereka dalam hidup bisa sangatringan sampai membuatnya jadi superfisial. KemampuanAnda seringkali tersebar dan jadi kehilangan fokus.Mereka dengan angka garis hidup 3 ini adalah teka-teki, dan Anda seringkali berganti mood dancenderung menghindar. Sulit bagi Anda untuk menetap disatu tempat. Jaga agar tidak selalu mengkritik orang,tidak sabaran, ataupun terlalu optimistik.Garis hidup 3 ini memberikan kemampuan di atasrata-rata dalam seni. Baik melukis, disain interior,lansekap, menulis, musik, teater, ataupun mampuseluruhnya. Anda selalu gembira, penuh inspirasi, danselalu mencari stimulasi dari orang-orang yang sealiran. Sifat Anda yang ramai itu mendukung Andauntuk bisa melesat, apalagi jika Anda mampumemfokuskan energi dan talenta Anda pada minat yangtepat.

GARIS HIDUP 4
Bila jumlah angka dalam ulang tahun Anda 4, berarti Anda bisa dipercaya, praktis, dan membumi. Anda adalahanggota masyarakat yang bisa diandalkan. Misi dalamhidup adalah belajar untuk mendapat perintah-perintahatau tugas dan melaksanakannya dengan dedikasi dan keuletan.Anda selalu mengharap banyak dari diri sendiri samaseperti Anda mengharap banyak dari orang lain. Sebagaiorganisator dan perencana yang hebat karena kemampuanAnda melihat persoalan dengan cara praktis, Anda mempunyai kemauan kuat yang seringkalidisalahtafsirkan sebagai sifat keras kepala. Sekalisebuah keputusan dibuat, akan langsung dilanjutkansampai mencapai konklusi, walaupun itu salah, benar,ataupun netral. Pola pikir Anda tidak mudah untuk berubah dan begituyakin dalam cara Anda menangani persoalan. Cara Andayang ulet dalam mencapai tujuan hampir seperti obsesi.Setia dan mengabdi, Anda merupakan pasangan ideal dalam kehidupan perkawinan dan juga partner bisnisyang bisa diandalkan. Mungkin tidak banyak teman-temanAnda, tapi sangat erat dan sekali bersahabat biasanyasepanjang hidup.Garis hidup 4 ini berhubungan dengan elemen bumi yang memberikan kekuatan dan perasaan realistis. Jikakesabaran dan kegigihan merupakan sifat Andasehari-hari, maka kesuksesan besar akan didapatkandalam hidup. Sisi negatif dari 4 ini adalah sikap yangterlalu dogmatis, berpandangan sempit, dan represif atau tidak fleksibel terhadap gagasan baru. Anda tidaksuka pada orang-orang yang superfisial, dan Andasendiri terlalu terbuka dengan semua perasaan Anda.4 yang negatif punya kecenderungan buruk untukterlibat terlalu dalam dengan rutinitas sehari-haridan sering kurang tanggap dengan hal-hal yang lebihluas sehingga tidak jarang kehilangan banyakkesempatan besar yang sekali-sekali datang.

GARIS HIDUP 5
Minat dan kemampuannya banyak, petualang, danprogresif adalah beberapa gambaran bagi mereka yangangka garis hidupnya 5. Sebaliknya dari 4, Anda tidakmenyukai rutinitas, sehingga pekerjaan sehari-hariyang harus langsung diselesaikan bukan untuk Anda.Selalu berusaha mencari jawaban bagi misterikehidupan, Anda ingin selalu bebas, independen, dantidak ada ikatan.Orang-orang dengan garis hidup 5 ini adalah komunikator hebat, dan tahu bagaimana memotivasi oranglain. Hal ini membuat Anda guru yang baik. Cinta akanpetualangan merupakan tema hidup Anda.Bisa dalam bentuk nyata ataupun hanya dalam pikiran. Apapun itu, Anda selalu antusias untuk mengeksplorasihal-hal baru. Banyak potensi Anda, tapi tidakmempunyai arah. Juga seringkali tidak jelas akankeinginan Anda sendiri. Energi yang ada dalam angkagaris hidup 5 ini, jika digunakan secara salah menjadikan Anda tidak mempunyai rasa tanggung jawabdalam tugas maupun pengambilan keputusan dalamkehidupan rumah tangga maupun bisnis.Kesukaan pada sensasi dan petualangan bisa menjadikandiri Anda mengutamakan kepuasan diri dan tidak peka pada perasaan orang-orang di sekitar Anda. Bagi merekayang berada di titik ekstrim negatif, angka garishidup 5 ini sangat tidak bisa diandalkan danmenomorsatukan diri sendiri. Bagi sebagian besar,kepribadian ini sangat hedonis, suka bersenang-senang, hidup untuk hari ini, dan tidak mau memikirkan esokhari.Penting bagi Anda untuk bergaul dengan orang yangmempunyai selera dan pola pikir yang tidak jauhberbeda, serta hindari orang-orang serius dan banyak menuntut. Juga penting untuk memilih pekerjaan yangmenantang pikiran Anda dan bukannya tugas-tugas yangrutin. Karir terbaik adalah yang berurusan denganbanyak orang, tapi yang terpenting adalah Anda haruspunya kebebasan untuk mengekspresikan diri Anda setiapsaat.

GARIS HIDUP 6
Sangat berbeda dengan nomer 5, karakter garis hidup 6yang paling menonjol adalah rasa tanggung jawab yangbesar. Anda idealis, dan bahagia jika berguna bagi orang lain. Sumbangan terbesar yang Anda berikan dalamkehidupan ini adalah memberikan advis, pelayanan dandukungan.Garis hidup ini temanya adalah kepemimpinan karenakemampuannya dalam memberi teladan dan kesediaan untuk bertanggung jawab. Hal ini menjadikan Anda selalubersedia menanggung beban kelompok dan siap untukmenolong. Anda seringkali terdorong untuk bertindakdengan kekuatan dan belas kasihan. Anda simpatik, dansenang berbagi dengan orang lain, baik membantu dalamhal mental maupun materi.Kebijaksanaan, keseimbangan, dan pengertian adalahbeberapa karakter Anda. Kemampuan Anda memahamimasalah orang lain, dan ini sudah menjadi karakter Anda sejak kecil, sehingga tidak ada masalah dalamberhubungan dengan orang tua maupun muda. Andabersedia untuk mengeluarkan tenaga lebih dari yangdiminta, dan selalu bisa diandalkan oleh keluarga.Realistis memandang hidup, bagi Anda yang terpenting dalam hidup adalah rumah, keluarga dan teman-teman.Tentu ada sisi negatif pada tiap orang, bagi garishidup 6 ini, Anda harus menghindari kecenderunganterlalu banyak menerima tanggung jawab dan diperbudakoleh orang lain. Selain itu, hindari terlalu banyakmengkritik diri sendiri maupun kepada orang lain). Jika karakter buruknya terpupuk, maka ada kecenderunganuntuk berlebih-lebihan, dan merasa paling benarsendiri, walaupun tidak selalu berkembang seperti ini.Juga harus dihindari, memaksakan pendapat sendiri danmengurusi masalah orang lain. Karena selalu merasaharus bertanggung jawab, maka beban yang dibawanyaakan terasa sangat berat.Walaupun begitu, jika sekali-sekali Anda terpaksatidak merasa bertanggung jawab, Anda akan sangatmerasa bersalah dan akan memberi dampak yang merusakbagi hubungan dengan orang lain.

GARIS HIDUP 7
Mereka yang angka garis hidupnya 7, berjiwa damai danpenyayang, tapi analitis dan tidak terlalu terbuka.Kekuatan hebat dalam diri Anda terlihat pada dalamnyacara berpikir, Anda selalu mengumpulkan pengetahuan baru dalam setiap hal yang Anda temukan. Seorangintelektual, ilmiah, dan selalu mencari ilmu.Anda tidak akan menerima begitu saja sebuah pandangantanpa mengetesnya dan memperoleh konklusi sendiri.Angka ini juga bersifat spiritual dan sejak kecil sudah menunjukkan kebijaksanaan. Anda butuh ketenanganagar bisa mengenali isi hati Anda.Keramaian, banyak orang, bukan hal yang disukai. Dalambekerja, Anda akan mengerjakannya sampai selesai,karena Anda seorang perfeksionis yang mengharapkan tiap orang memenuhi standar performa yang tinggi. Andamengevaluasi situasi dengan cepat dan benar.Pengalaman-pengalaman dan intuisi memandu Anda dalambertindak. Anda tidak mudah percaya pada saran orang lain. Memang dugaan-dugaan Anda seringkali tepat, dankarena Anda tahu benar akan hal ini, Anda selalumengikutinya. Mudah bagi Anda untuk mengetahui adanyakebohongan dan Anda bisa mengenali mana orang-orang yang jujur, mana yang tidak.Tidak banyak teman Anda, tapi sekali Anda menerimaseseorang sebagai teman, itu untuk seumur hidup. Andasama sekali bukan seseorang yang senang berkumpuldengan orang banyak, dan sikap Anda yang tertutup dianggap sebagai mengambil jarak. Itu tidak benar samasekali, Anda memang senang menyendiri, jauh darisegala keramaian kehidupan modern.Dalam banyak hal, Anda lebih cocok hidup di jaman yangjauh sebelum masa sekarang. Jika energi angka 7 dalam garis hidup ini digunakan secara negatif, Anda menjadiseorang pesimis, tidak pedulian, mudah berselisih, danpenuh rahasia. Bila individu ini tidak menjalani hidupdengan benar dan tidak belajar dari pengalaman, Ia menjadi sebuah pribadi yang sulit karena tidak bisamemikirkan kepentingan orang lain.Kepribadian garis hidup 7 ini egois dan manja. JikaAnda merasa memiliki sifat-sifat ini, sulit untukmenghapusnya dengan mudah karena Anda merasa bahwa sudah seharusnya dunia selalu memperlakukan Andadengan baik. Untungnya, sifat negatif 7 ini bukanlahkarakter yang umum. Emosi angka ini seringkaliekstrim, berada di titik rendah pada satu saat,kemudian tinggi di saat berikutnya. Jarang stabil.

GARIS HIDUP 8
Fokus Anda adalah mendapatkan kepuasan yang didapatdari dunia kebendaan. Garis Hidup 8 adalah orang-orangyang percaya diri, kuat, serta sukses dalam materi.Anda independen, penuh dorongan dan kompetitif. Rutinitas Anda sehari-hari meliputi hubungan-hubunganbisnis, praktis dan membumi, sedikit sekali waktuuntuk impian-impian dan khayalan.Bila ambisi, kemampuan organisasi, dan pendekatan Andayang efisien itu terasah, tidak ada hal yang tidak bisa Anda capai. Fokus Anda kebanyakan mengenai uangdan kekuatan manipulasi yang ada di dalamnya. Garishidup 8 ini mungkin yang paling menganggap pentingstatus dan kelas, sebagai suatu hal yang berdampingan dengan kesuksesan materi.Jika karakter 8 ini berkembang dengan benar, Andadiberkahi dengan potensi hebat untuk menciptakangagasan-gagasan yang maju, serta juga keuletan dankemandirian untuk merealisasikannya. Singkatnya, dengan semua karakter itu Anda sangat siap untukberkompetisi dalam dunia bisnis atau area lain yangbersifat pertandingan.Anda tahu benar bagaimana mengelola diri danlingkungan Anda. Praktis dan stabil dalam usaha mencapai tujuan-tujuan, Anda punya keyakinan yangmembuat Anda berani Sifat negatif mereka dengan garishidup 8 kadang-kadang bisa seperti diktator danseringkali menahan antusiasme dan usaha dari teman-teman di lingkungannya. Juga, kuatnya kepribadian tersebut malah membuatberkurangnya perasaan dekat Anda terhadap orang-orangsekitar. Keuntungan materi dan penghargaan menjadi halpaling penting, sehingga keluarga, rumah, dankedamaian hati justru terabaikan. Perasaan emosionalsering ditekan dalam diri garis hidup 8 yang negatif.Hal ini menimbulkan rasa terasing dan kesendirian.Anda harus mencoba untuk selalu menghargai pendapat orang lain.

GARIS HIDUP 9
Sifat-sifat utama mereka yang angka garis hidupnya 9adalah: rasa kasih pada sesama dan sikap yang sangathumanis. Ini adalah misi yang harus Anda pelajaridalam hidup. Biasanya angka ini menghasilkan individu yang sangat dipercaya dan pribadi terhormat, jugaseorang individu yang tidak punya sifat rasialis dalambentuk apapun.Tentu saja, semua ini terlihat seperti daftar sifatyang terlalu sempurna, tapi Anda memang seseorang yang berperasaan peka bagi mereka yang kurang beruntungdibandingkan diri Anda. Dan jika Anda ada dalam posisiyang bisa membantu, akan Anda lakukan. Anda sangatpeka dan memandang sekitar diri Anda dengan rasakasih.Anda dengan angka garis hidup yang tertinggi iniberada pada posisi kehidupan yang tinggi dan dengansendirinya mempunyai banyak tanggung jawab. Tujuanhidup garis hidup 9 ini bersifat filosofis. Hakim, pemimpin spiritual, penyembuh dan pendidik, seringkalimempunyai energi 9 ini.Keuntungan materi tidak terlalu penting, walaupunkualitas kepribadian beberapa dari Anda sedemikianistimewanya sehingga menghasilkan penghargaan secara materi yang luar biasa. Untuk kebaikan banyak orang,Anda seringkali harus bersikap tidak mengutamakan dirisendiri dan melepaskan hal-hal kebendaan.Bahkan orang-orang bergaris hidup 9 yang tidak terlalu istimewa saja memiliki pribadi yang sangat berbelaskasih. Keinginan untuk menolong orang, khususnya yangbermasalah dan kurang beruntung, sangat kuat. KebaikanAnda juga sering disalahgunakan dan Anda juga tidak jarang dikecewakan oleh orang lain.Pemahaman Anda yang dalam terhadap kehidupan terkadangterealisasi dalam bentuk seni dan literatur. Dengangaris hidup ini Anda sanggup mengekspresikan perasaanemosi terdalam dengan melukis, menulis, musik, atau bentuk seni yang lain. Tapi sering juga ada kesulitanuntuk menemukan media yang tepat sebagai jalan hidupAnda.Profesi menolong dan menyembuhkan adalah pilihan yangtepat bagi mereka dengan angka garis hidup 9. Anda kurang tepat untuk berada dalam lingkungan bisnis yangkompetitif. Anda punya kemampuan untuk berteman denganmudah, karena orang-orang tertarik pada kepribadianAnda yang terbuka dan seperti magnet.Anda diberi berkah oleh Tuhan berbentuk kemampuan untuk memahami orang, yang jika digunakan dengan benarbisa sangat bermanfaat bagi orang lain. Perhatian padaorang lain membuat diri Anda sangat sosial.Orang-orang dengan mudahnya menyukai mereka denganangka garis hidup 9 karena Anda simpatik, toleran danberwawasan luas. Anda seorang romantis dan dalam cintadan gairah, bagaikan tersesat di jalan yang benar.Membina hubungan justru sulit bagi Anda, karena tidak mudah untuk mendapatkan keseimbangan yang palingtepat. Kalau pasangan sama seperti Anda, yaitumempunyai sifat memberi, maka hubungan tersebut akanbahagia dan bertahan, tapi sulit secara materi. Dilain sisi, bila Anda memilih individu yang membumi dan mementingkan materi, masalah akan timbul.Seperti halnya dengan angka garis hidup lain, nomer 9mempunyai sisi negatifnya. Walaupun tentu orang-orangyang cenderung ke titik negatif 9 lebih sedikit dariyang karakter positifnya besar. Biasa bagi merekauntuk menentang arus realitas dan tantangan yang adadi dalamnya.Mungkin sulit bagi Anda dengan 9 yang negatif, untukpercaya bahwa sifat memberi serta tidak adanya ambisi pribadi bisa sangat membahagiakan. Harus disadari danditerima bahwa kepuasan dan kebahagiaan-kebahagiaankecil jangka panjang bisa diperoleh dengan mengasahsifat manusiawi yang alami dalam garis hidup ini.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Cantik

CANTIK

Kecantikan perempuan terutama di Asia, khususnya Indonesia – selalu diidentikkan dengan kulit putih, rambut panjang hitam legam, hidung mancung, dan berbadan langsing. Stigma “cantik” diberikan buat perempuan yang kebetulan mempunyai tubuh seperti kriteria di atas, dan label “jelek” secara semena mena diberikan pada perempuan yang secara kebetulan pula tidak memenuhi kriteria diatas.

Gak ada perempuan yang mau mendapat predikat “jelek”, atau “kurang manis”, atau “biasa biasa aja”, atau apapun sebutan yang menerangkan bahwa dia kurang sedap dipandang mata. Semua perempuan saya yakin ingin diberi pengakuan “cantik”, atau sekurang kurangnya “menarik” dari lingkungan sekelilingnya. Predikat “cantik” bisa membuat seorang perempuan merasa lebih percaya diri, lebih bahagia, dan -mungkin- lebih mensyukuri kehadirannya di dunia. Predikat “jelek” sebaliknya, bisa membuat seorang perempuan merasa rendah diri, tidak berharga, malu akan dirinya sendiri, dan amit amit, bahkan bisa membuat seorang perempuan bunuh diri saking sedihnya.

Seorang Tehmina Durrani dalam autobiografinya menyatakan seumur hidupnya ia merasa sebagai itik buruk rupa walaupun ia telah menjadi istri seorang Mustafa Khar, orang kedua dan tangan kanan PM. Zulfikar Ali Bhutto hanya karena sedari kecil ia dikucilkan oleh ibunya karena ia tidak berkulit putih. Mati matian neneknya melumuri tubuh dan wajahnya dengan segala macam ramuan supaya ia bisa menjadi putih dan tidak dikucilkan oleh ibunya lagi. Sayang usaha neneknya gagal, dan ia tetap tidak disukai ibunya hanya karena berkulit hitam

Di sebuah klinik kecantikan non medis di Jakarta, perempuan rela menghabiskan waktu berjam berjam untuk menunggu giliran di”vermak” wajahnya oleh si “ahli kecantikan”. Dan setelah tiba giliran…alamak….dia rela pula memberikan hidungnya yang sebetulnya tidak pesek pesek amat dijepit oleh penjepit jemuran supaya lebih mancung. Rela juga dia memberikan dagunya dipijat pijat, dibentuk supaya mirip dagunya Paramitha Rusady. Hasilnya ?, banyak orang bilang lebih mirip Elvis Presley!

Banyak jalan juga untuk menjadi putih . tinggal pilih. Dari mulai pengelupasan kulit yang membuat perempuan jadi phobi terhadap matahari. Matahari yang seharusnya disyukuri karena sumber kehidupan dan juga sumber vitamin D, malah dianggap musuh terbesar karena dokter dan/atau label produk kecantikan mengharamkan perempuan yang sedang dikelupas kulitnya untuk kena sinar matahari. Untuk kelas murahan, ada cream pemutih kulit “mai young” yang dijual hanya Rp. 15.000 perpaket. Dijual bebas, jadi gampang diperoleh. Hasilnya ? Mudah mudahan putih seperti yang diharapkan. Resikonya? Yah… paling bengkak bengkak seperti yang kemarin disiarkan di TV.

Ingin langsing tapi malas sering sering olah raga di gym dan diet teratur?. Jangan khawatir, banyak dijual obat langsing kok. Ditanggung langsing dengan cepat, asal mau jantungnya berdebar debar, keluar keringat dingin dari kaki dan tangan, pusing tak bisa mikir, karena obatnya mengandung amphetamin. Atau kalau ogah mengkonsumsi obat obatan, coba cara konvensional ini. Bulimia, atau Anorexia Nervosa. Dijamin kurus, tapi dekat dengan kematian.

Singkat kata, banyak jalan pintas untuk menjadi cantik. Celakanya, saking ingin disebut cantik perempuan banyak yang rela untuk menantang bahaya. Padahal, cantik itu bukan segalanya. Dan tentu saja, tidak cantik bukanlah kiamat. Tapi bagaimana cara menyadarkan perempuan untuk mensyukuri apapun yang ia miliki (termasuk kulit gelapnya) ketika hampir semua produsen kosmetik menggembar-gemborkan image bahwa kulit putih lebih cantik daripada kulit gelap, rambut panjang lurus lebih cantik daripada keriting, dan badan langsing dijamin lebih disukai laki laki, hanya supaya produknya laku dijual?.

Coba deh, hampir gak pernah kan kita denger iklan seperti ini: “Pakailah body lotion merk ‘anu’ yang dapat menonjolkan keindahan kulit coklat anda, kecantikan khas Asia”. Ya, kan?

Yang ada juga merk ‘ini’ untuk memutihkan. O, ada yang beda dikit, merk ‘ono’, untuk kulit kuning. Putih dan kuning, sama aja kan, sama sama terang.

Ide membuat tulisan ini muncul ketika hari ini saya bertemu dengan sahabat SMP saya. It’s amazing to watch how we grow up to be a totally different person. Sewaktu kami masih SMP, Kami punya hobi yang sama, merawat tubuh. Saya ingat dulu kami senang sekali belanja sabun, shampoo, dan lotion dengan wangi yang berganti ganti. Kami selalu pakai jacket kemana mana walau panas minta ampun hanya karena tidak mau kulit jadi hitam. 8 tahun kemudian, dia tumbuh jadi gadis yang terobsesi untuk jadi gadis cantik (correct me if I’m wrong, Ra).

Dia datang ke rumah saya dengan rambut panjang pirang, kulit putih, tubuh langsing, dan make up penuh. Selama ngobrol dengan saya, tak henti hentinya dia merapikan rambut panjangnya. Waktu tangannya gatal, alih alih menggaruk dia cuma meniup niup kulit tangannya dengan lembut. Takut berbekas mungkin. Sedangkan saya, di depan dia saya merasa bertransformasi menjadi itik buruk rupa. Berambut pendek, tidak langsing, dan berkulit kuning.

Oya, sebagai tambahan lagi, dengan jerawat di pipi kiri saya dan muka berminyak yang tidak saya lap dengan tissue penyerap minyak. Tak berlipstik, lagi. Bukan tipe pesolek sih. 70% pembicaraan kami tadi adalah -lagi lagi- kecantikan. Kecantikan menurut standar dia tentunya, dan saya sudah pasti tidak termasuk dalam hitungannya. Saya malah dikata katai ’emak emak’ ketika dia lihat foto saya berkebaya, yang memang memperlihatkan betapa tidak langsingnya saya. Bumper depan belakang, kata teman teman. But you know what, I’m not angry at all.

Saya malah kasian waktu dengar komentar dia. Saya kasian sama dia, saya kasian sama penganut falsafah ‘cantik’ haruslah langsing-putih-rambut panjang lurus, saya kasian sama gadis gadis yang tidak termasuk kriteria ‘cantik’ menurut dia padahal smart. Saya punya banyak teman yang jadi model, sampai terkenal bahkan. Saya juga punya banyak teman yang bukan model. Tapi bagi saya, model ataupun bukan, mereka tetap sama cantiknya di mata saya. Mereka menarik, mereka punya sifat dan kebiasaan yang berbeda beda yang membuat mereka jadi unik satu sama lainnya. Mata sipit bisa membuat seorang perempuan jadi manis, lihat Lucy Liu. Mata belo bisa buat perempuan terlihat mendayu dayu, lihat Inez deLa Fressange. Rambut Panjang memang anggun, seperti Nicole Kidman.

TapiDrew Barrymore juga seger kok dengan rambut pendeknya. Seksi kayak Jennifer Lopez emang bisa bikin cowok ngiler, tapi Hughes yang ndut juga bisa bikin teman cowok saya tergila gila saking smartnya. Jihan Fahira yang pesek bisa sama bekennya dengan Yana Zein yang idungnya ‘bule’ banget saking mancungnya.

Oleh karena itu para perempuan, cintailah tubuhmu sendiri. Seperti apapun bentuknya. Perbedaan itu memang sengaja diciptakan oleh Tuhan supaya dunia ini indah & penuh warna. Saya rasa, dunia akan terasa lebih asyik kalau kita menyadari bahwa kecantikan dalam tetap harus lebih diutamakan daripada tampilan luar.

Kalau boleh saya ngutip lirik lagunya Simply Red, baca deh:

You’re so beautiful, but oh, so boring
I’m wondering what am I doing here
So beautiful, but oh, so boring
I’m wondering if anyone out there really cares
About the curlers in your hair ?

Coba kalau kita jadi perempuan yang cantik banget tapi di kencan pertama ada cowok yang nyanyi lagu itu untuk kita karena kita gak enak diajak ngobrol, ngebosenin, dan gak punya wawasan? Pahit, kan? Gak mau, kan?

Bete abisss !!!

Saya sendiri, dengan segala kelebihan dan kekurangan saya, saya menganggap diri saya cantik. Bukan karena nilai PD di rapor saya 10, tapi karena saya percaya Tuhan tidak akan dengan sengaja menciptakan umat-Nya buruk rupa. Dia kan Maha Penyayang. Pelukis aja menciptakan lukisan yang sebaik baiknya walau alirannya abstrak dan gak dimengerti oleh banyak orang.

Saya harap tulisan ini dapat membawa manfaat bagi para perempuan, sekecil apapun. Setidaknya memberi dorongan moral buat yang lagi merasa tidak pede. Kalau kita merasa nyaman dengan diri kita sendiri, siapapun TIDAK BERHAK untuk menilai kita tidak cantik!

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

8 Tanda Soulmate

Subject: 8 Tanda Soulmate

Dua manusia yang merasa saling berjodoh pasti memiliki ikatan emosional, spiritual dan fizikal antara keduanya. Hanya dengan menatap mata atau mendengar suaranya, kita akan merasakan getaran dan seolah ingin terus bersamanya.

Benarkah seperti itu?
Lalu, apakah ada petanda lainnya agar seseorang dapat merasakan bahwa si dia jodoh (soulmate) kita atau bukan?

Petanda 1
Rahasia sepasang kekasih agar dapat memiliki usia hubungan yang panjang adalah dengan adanya saling kerjasama. Kamu dan dia selalu dapat saling membantu, dalam urusan remeh atau besar. Paling penting adalah kamu berdua selalu dapat melalui segala aspek kehidupan secara bersama-sama. Dan semuanya terasa amat menyenangkan meskipun tanpa harus melibatkan orang lain. Apakah kamu sudah merasakan perkara tersebut? Jika ya, selamat… kerana ada harapan bahawa dia adalah calon pendamping hidup kamu!

Petanda 2
Salah satu kriteria yang menentukan sesuai atau tidaknya dia sebagai jodoh kamu atau bukan adalah kemampuannya bersikap bersahaja di depan kamu. Coba sekarang perhatikan, apakah gerak-gerinya, caranya berpakaian, gaya rambutnya, caranya berbicara serta tertawanya mengesankan apa adanya? Apakah setiap ucapannya selalu tampak spontan dan tidak dibuat-buat? Jika tidak, maaf kemungkinan besar dia bukan jodoh kamu!

Petanda 3
Adanya derita batiniah membuat hati kamu berdua dapat selalu saling tahu. Dan bila kamu atau si dia dapat saling membaca fikiran dan menduga reaksi serta perasaannya satu sama lainnya pada situasi tertentu. Selamat! Sebenarnya dialah destini kebahagian kamu…

Petanda 4
Bersamanya dapat membuat perasaan kamu menjadi tenang, dan tanpa perasaan tertekan. Berjam-jam bersamanya, setiap waktu dan setiap hari tanpa membuat kamu merasa bosan… Inilah petanda bahwa kamu berdua kelak akan saling terikat.

Petanda 5
Dia selalu ada untuk kamu dalam situasi apapun. Dan dia selalu dapat memahami situasi dalam hati kamu baik dalam suka dan duka. Percayalah pasangan yang berjodoh pasti tak takut mengalami pasang-surut, suka-duka saat bersama. Sekarang, ingat-ingat kembali. Apakah dia orang pertama yang datang memberi bantuan tatkala kamu dirundung musibah? Dia selalu faham saat emosi kamu terganggu? Dia tahu keadaan waktu anda sakit? Jika ya, tak salah lagi. Dialah orangnya…

Petanda 6
Dia tak terlalu peduli dengan masa lalu keluarga kamu, dia tak peduli dengan masa lalu kamu saat bersama kekasih terdahulu. Dia juga tak malu-malu menceritakan masa lalunya… Nah, kalau begitu ini bisa berarti dia sudah siap menerima kamu apa adanya..

Petanda 7
Setiap orang pasti memiliki kekurangan, dan kamu tak malu-malu perlihatkannya pada si dia. Bahkan pada saat kamu tampil ‘buruk’ di depannya sekalipun, misalnya saat kamu bangun tidur atau saat kamu sakit dan tak mandi selama dua hari. Ataupun menceritakan sejujurnya kepada kamu tentang kelemahan dan kekurangannya… Nah! Kamu dan dia memangnya disuratkan untuk bersama!

Petanda 8
Bila merasa rahasia kamu bisa lebih selamat di tangannya daripada di tangan sahabat-sahabat kamu yang lain. Atau kamu merasa sudah tak dapat lagi menyimpan rahsia apapun darinya, maka berbahagialah! Karena ini berarti pasangan sejati telah kamu temukan!

³æ¶å°ä¿¡ï¼¦¬ä¸è¼©åè¨

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Manfaat Madu

1. Kerontokan Rambut
Orang yang mengalami kerontokan rambut atau kebotakan dapat memakai campuran minyak zaitun panas, 1 sendok makan madu dan 1 sendok teh bubuk kayu manis sebelum mandi. Oleskan di kepala dan diamkan selama kira2 15 menit setelah itu baru dibasuh. Penelitian itu juga membuktikan ramuan yang didiamkan dikepala selama 5 menitpun tetap efektif.

2. Infeksi Kandung Kemih
Campurkan 2 sendok makan bubuk kayu manis dan 1 sendok the madu ke dalam segelas air suam2 kuku. Setelah itu diminum. Ramuan ini membunuh kuman2 dalam kandung kemih .

3. Sakit Gigi
Buat campuran 1 sendok teh bubuk kayu manis dan 5 sendok the madu. Oleskan ramuan tersebut pada gigi yang sakit. Pemakaian ramuan ini dapat dilakukan 3 kali sehari setiap hari sampai gigi berhenti sakit.

4. Kolesterol
Kadar kolesterol darah dapat diturunkan dengan 2 sendok makan madu dan 3sendok teh bubuk kayu manis yang dicampur Dalam 16 ons air teh. Ramuan ini dapat mengurangi kadar Kolesterol dalam darah sampai 10 persen dalam 2 jam.Madu murni yang diminum sehari2 meringankan gangguan kolesterol

5. Pilek
Pilek ringan dan berat dapat disembuhkan dengan 1 sendok makan madu suam2 kuku dan 1/4 sendok teh bubuk kayu manis setiap hari selama 3 hari. Ramuan ini dapat menyembuhkan hampir semua batuk dan pilek kronis serta membersihkan sinus

6. Mandul
Pengobatan Yunani dan ayurveda telah menggunakan Madu selama bertahun2 untuk memperkuat semen para pria. Dua sendok makan madu yang diminum secara teratur sebelum tidur akan berefek menyuburkan. Wanita Jepang, Cina dan Asia Timur yang sulit hamil dan ingin memperkuat rahim, lazim mengkonsumsi bubuk kayu manis sejak berabad2 lalu. Wanita yang sulit hamil sebaiknya sesering mungkin mengoleskan madu dan sesendok teh bubuk kayu manis pada gusinya. Kayu manis akan bercampur dengan air ludah dan memasuki tubuh. Ada pasangan suami istri dari Maryland tidak memiliki keturunan selama 14 tahun dan nyaris putus asa. Ketika mengetahui khasiat kayu manis dan madu, mereka mengkonsumsi ramuan tersebut. Sang istri mulai mengandung dan melahirkan bayi kembar.

7. Sakit Perut
Madu yang dicampur bubuk kayu manis dapat mengobati sakit perut. Juga dapat membersihkan perut, serta menyembuhkan bisul sampai keakar2nya.

8. Kembung
Penelitian yang dilakukan di India dan Jepang menyatakan bahwa madu yang diminum bersama kayu manis dapat mengurangi gas dalam perut

9. Bau Napas
Satu sendok teh madu dan bubuk kayu manis yang dicampur dalam air panas dapat membuat nafas tetap segar sehari penuh. Orang Amerika Selatan biasa meminum ramuan tersebut dipagi hari

10. Sakit Kepala Sinus
Minum campuran madu dan jus jeruk dapat menyembuhkan sakit kepala karena sinus

11. Kelelahan
Studi terakhir menunjukan bahwa kandungan gula dalam madu lebih bermanfaat daripada merugikan bagi tubuh. Warga usia lanjut yang mengkonsumsi madu dan bubuk kayu manis dengan ukuran sama, terbukti lebih waspada dan fleksibel.Penelitian Dr. Milton membuktikan 1/2 sendok makan madu yang diminum bersama segelas air dan ditaburi bubuk kayu manis dapatmeningkatkan vitalitas tubuh dalam seminggu. Ramuan tersebut diminum setiap hari setelah menggosok gigi dan jam 3 sore pada saat vitalitas tubuh menurun

12. Kanker
Riset terakhir di Jepang dan Australia menunjukan bahwa kanker perut dan tulang stadium lanjut dapat disembuhkan dengan madu dan kayu manis. Pasien cukup minum 1 sendok makan madu dengan 1 sendok teh bubuk kayu manis selama sebulan 3 kali sehari

13. Kelebihan Berat Badan
Minum segelas air yang direbus bersama madu dan bubuk kayu manis setiap pagi 1/2 jam sebelum sarapan atau saat perut masih kosong. Bila dilakukan secara teratur dapat mengurangi berat badan, bahkan bagi orang yang sangat gemuk. Minum ramuan ini secara teratur akan mencegah lemak terakumulasi dalam tubuh, meski tetap makan makanan kalori tinggi

14. Influenza
Ilmuwan Spanyol telah membuktikan bahwa madu berisi kandungan alami yang membunuh kuman influenza dan menyembuhkan pasien dari flu. Maka minumlah madu ketika akan flu

15. Jerawat
Oleskan 3 sendok makan madu dan 1 sendok teh bubuk Kayu manis pada wajah sebelum tidur. Basuh keesokan harinya dengan air hangat. Bila dilakukan rutins etiap hari selama 2 minggu, akan menyembuhkan jerawat sampai keakar2nya

16. Infeksi Kulit
Ambil 1 bagian madu dan 1 bagian bubuk kayu manis, oleskan pada bagian kulit yang sakit

17. Mencegah Penuaan
Teh yang dicampur madu dan bubuk kayu manis dan diminum tiap hari dapat mencegah penuaan. Ambil 4 sendok madu, 1 sendok bubuk kayu manis dan 3cangkir air kemudian rebus seperti membuat teh. Minumlah sebanyak 4 kali sehari. Ramuan ini membuat kulit segar dan halus serta mencegah penuaan. Harapan hidup juga bertambah

18. Sakit Perut
Madu yang dicampur bubuk kayu manis dapat mengobati sakit perut. Juga dapat membersihkan perut, serta menyembuhkan bisul sampai akar2nya

19. Arthritis (radang sendi)
Ambil 1 bagian madu dan 2 bagian air suam2 kuku.Tambahkan 1 sendok teh kecil bubuk kayu manis. Campur madu, air suam2 kuku dan bubuk kayu manis. Pijat kebagian yang sakit secara perlahan. Rasa sakit akan berkurang dalam waktu 1-2 menit. Atau penderita arthritis dapat minum 1cangkir air panas dengan 2 sendok madu dan 1 sendok teh kecil bubuk kayu manis setiap hari, pagi dan malam. Bila diminum teratur, ramuan ini dapat mengobati penyakit arthritis kronis. Penelitian terakhir CompenhagenUniversity menggunakan campuran 1 sendok makan madu dan 1/2 sendokteh bubuk kayu manis yang diberikan kepada pasien sebelum sarapan. Hasilnya dalam seminggu 73 dari 200 pasien yang diobati sembuh total. Kebanyakan pasien yang tidak dapat berjalan atau bergerak karena arthritis dapat berjalan tanpa rasa sakit

20. Penyakit Jantung
Oleskan madu dan bubuk kayu manis pada roti pada Waktu sarapan setiap harinya. Madu dan kayu manis mengurangi kolesterol dalam pembuluh arteri,dan mengurangi resiko serangan jantung. Orang yang sudah terkena serangan jantung bila mengkonsumsi madu dan kayu manis setiap hari dapat terhindar dari serangan jantung kedua. Konsumsi madu dan kayu manissecara teratur dapat memperlancar pernapasan dan memperkuat detak jantung. Rumah jompo di Amerika dan Kanada, berhasil mengobati penghuninya yang memiliki gangguan pembuluh darah karena tersumbat, dan berkurang fleksibilitasnya karena usia, dengan ramuan tersebut.

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

IQ EQ

Jabatan Tinggi, EQ Rendah?

TIDAK semua mereka yang memiliki jabatan dan titel kesarjanaan tinggi memiliki kecerdasan emosional yang tinggi. Istilah kecerdasan emosional adakalanya disebut EI (emotional intelligence), EQ (emotional quotient),dan kecerdasan sosial.

Kecerdasan emosional adalah kemampuan seseorang mengendalikan emosinya saat menghadapi situasi yang menyenangkan maupun menyakitkan. Mantan Presiden Soeharto dan Akbar Tandjung adalah contoh orang yang memiliki kecerdasan emosional tinggi, mampu mengendalikan emosinya dalam berkomunikasi.

Ketika membaca berita mengenai kekisruhan dalam rapat antara DPR danKejaksaan Agung belum lama ini, pikiran saya terdorong mengingat kembali teori Daniel Goleman seputar EQ untuk menganalisa perilaku pejabat tinggi dan politisi di pentas publik. Berdasar riset panjang, Goleman menyimpulkan,kecerdasan intelektual bukan faktor dominan dalam keberhasilan seseorang,terutama dalam dunia bisnis maupun sosial. Menurut Goleman, banyak sarjana yang cerdas dan saat kuliah selalu menjadi bintang kelas, namun ketika masuk dunia kerja menjadi anak buah teman sekelasnya yang prestasi akademiknya pas-pasan.

Lalu, apa kunci keberhasilan hidup?

Menurut dia, lebih banyak ditentukan oleh kecerdasan emosional, yaitu aspek-aspek yang berkait dengan kepribadian, yang di dalamnya setidaknya ada empat unsur pokok. Pertama, kemampuan seseorang memahami dan memotivasi potensi dirinya. Kedua, memiliki rasa empati yang tinggi terhadap orang lain. Ketiga, senang bahkan mendorong melihat anak buah sukses, tanpa dirinya merasa terancam. Keempat, asertif, yaitu terampil menyampaikan pikiran dan perasaan dengan baik, lugas, dan jelas tanpa harus membuat orang lain tersinggung.

Untuk mengukur apakah seorang pimpinan memiliki kecerdasan emosionaltinggi,jangan diukur dengan titel kesarjanaan dan kepangkatannya, tetapi tanyakan pada mereka yang selalu berhubungan dengannya, entah itu sopir, satpam,pembantu rumah tangga, anak buah, keluarga, maupun teman. Dari merekalah akan terpantul citra kepribadian seorang pemimpin, terutama di saat-saat seseorang terkondisikan untuk marah.

Seberapa tinggi EQ seseorang mudah terlihat saat kritis, ketikasuasananya tidak menguntungkan, bahkan dalam posisi terancam. Dengan tolok ukur ini kita mendapat kesan banyak pejabat tinggi yang EQ-nya rendah meski titel akademisnya tinggi, termasuk dalam penguasaan ilmu agama. Cirinya,pertama,jika bicara cenderung menyakiti dan menyalahkan pihak lain sehingga persoalan pokok tergeser oleh pertengkaran ego pribadi. Yang terjadi kemudian persoalan tidak selesai, bahkan bertambah.

Kedua, rendahnya motivasi kinerja anak buah untuk meraih prestasi karena tidak mendapat dorongan dan apresiasi dari atasan. Pimpinan dengan EQ tinggi akan mampu memotivasi diri, lalu beresonansi pada orang-orang di sekelilingnya, terutama anak buahnya. Berdasarkan pengalaman memberi pelatihan di lingkungan birokrasi pemerintahan maupun BUMN, ditemukan indikator kuat, hanya sedikit pemimpin yang mampu memberi motivasi kerja pada anak buahnya. Banyak pemimpin menjadi sasaran caci maki anak buah sehingga potensi dan dedikasi anak buah tidak optimal untuk memajukan perusahaan.

BEGITU rendahnya EQ sebagian pejabat tinggi kita, tidak mengherankanjika produktivitas rendah, bahkan banyak terjadi kebocoran anggaran.Menjelang akhir tahun, yang menjadi agenda utama adalah bagaimana menghabiskan anggaran dan membuat laporan keuangan agar tampak mulus meski hasil kinerjanya minus. Situasi ini dipertegas hasil penelitian TII yang menyatakan perilaku korupsi birokrasi dan bisnis di Jakarta sudah amat parah. Orang bukannya dipacu untuk meraih prestasi kerja, tetapi dibuat pusing dan sibuk mengenal serta memberi servis pada orang-orang yang dekat dengan pengambil keputusan.

Banyak mahasiswa dan sarjana terkesan idealis saat di kampus, tetapiterhanyut begitu menjadi birokrat. Rasanya perlu dipikirkan adanya pekan orientasi sarjana sebelum wisuda. Isinya, memberi peringatan disertai data akurat bahwa setelah wisuda mereka akan memasuki dunia baru yang penuh ranjau dan lingkungan kerja serta sosial yang telah terkontaminasi virus korupsi dan manipulasi. Ini merupakan tugas akhir almamater, memberi peringatan dan tanggung jawab moral pada putra-putrinya agar memiliki komitmen untuk hidup terhormat, mengejar karier dengan panduan skill dan suara hati.

PARA psikolog mengatakan, rasa sukses dan bahagia akan diraih jikaseseorang bisa menggabungkan setidaknya tiga kecerdasan, yaitu intelektual,emosional,dan spiritual.

1. IQ – KECERDASAN INTELEKTUAL.
Kecerdasan intelektual (IQ) berkait dengan keterampilan seseorangmenghadapi persoalan teknikal dan intelektual. Jika pendidikan kitamengabaikan aspek keunggulan IQ, sulit bagi Indonesia untuk bersaingdalam bidang sains dan teknologi pada persaingan global.
Kini kita sudah merasakan betapa tertinggalnya kita dalam pendidikansains.Pemerintah pun kurang melakukan penjaringan siswa berbakat untuk difasilitasi agar nanti menjadi ilmuwan tangguh.

2. EQ – KECERDASAN EMOSIONAL.
EQ yang tinggi akan membantu seseorang dalam membangun relasisosial dalam lingkungan keluarga, kantor, bisnis, maupun sosial. Bagi seorang manajer, kecerdasan emosional merupakan syarat mutlak. Lagi-lagi amat disayangkan, pendidikan kita miskin konsep dalam membantu mengembangkan EQ,bagi siswa maupun mahasiswa. Pelatihan EQ ini amat penting guna menumbuhkan iklim dialogis, demokratis, dan partisipatif karena semua menuntut adanya kedewasaan emosional dalam memahami dan menerima perbedaan. Pluralitas etnis, agama, dan budaya akan menjadi sumber konflik laten jika tidak disertai tumbuhnya budaya dialogis dan sikap empati.

3. SQ – KECERDASAN SPIRITUAL.
Tidak kalah penting, kecerdasan spiritual (SQ) yang berkait denganmasalah makna, motivasi, dan tujuan hidup sendiri. Jika IQ berperanmemberi solusi intelektual-teknikal, EQ meratakan jalan membangun relasi sosial,SQ mempertanyakan apakah makna, tujuan, dan filsafat hidup seseorang.

Menurut Ian Marshall dan Danah Zohar, penulis buku SQ, The UltimateIntelligence, tanpa disertai kedalaman spiritual, kepandaian (IQ) dan popularitas (EQ) seseorang tidak akan memberi ketenangan dan kebahagiaan hidup.

Dalam kurun waktu sepuluh tahun terakhir, berbagai pakar psikologi dan manajemen di Barat mulai menyadari betapa vitalnya aspek spiritualitas dalam karier seseorang, meski dalam menyampaikannya terkesan hati-hati. Yang fenomenal, tak kurang dari Stephen R Covey meluncurkan buku The 8th Habit(2004), padahal selama ini dia sudah menjadi ikon dari teori manajemen kelas dunia The Seven Habits. Rupanya Covey sampai pada kesimpulan, kecerdasan intelektualitas dan emosionalitas tanpa bersumber spiritualitas akan kehabisan energi dan berbelok arah.

Di Indonesia, krisis kepercayaan terhadap intelektualitas kian menguat saat bangsa yang secara ekonomi amat kaya ini dikenal sebagai sarang koruptor dan miskin, padahal hampir semua yang menjadi menteri maupun birokrat memiliki latar belakang pendidikan tinggi. Asumsi bahwa kesarjanaan dan intelektualitas akan mengantar masyarakat yang damai dan bermoral digugat Donald B Caine dalam buku: Batas Nalar, Rasionalitas dan Perilaku Manusia yang sedang dibicarakan banyak orang. Mengapa bangsa Jerman yang dikenalpaling maju pendidikannya dan melahirkan banyak pemikir kelas duniapernah dan bisa berbuat amat kejam? Pertanyaan serupa bisa dialamatkan kepada Inggris, Amerika Serikat, dan Israel

KEMBALI pada soal EQ. Teori ini valid untuk melihat perilaku dan gaya kepemimpinan seseorang dalam kelompok terbatas. Dalam wilayah sosial dan politik, terlalu banyak variabel yang tidak cukup dianalisis dengan teori EQ.

Namun satu hal pasti, kita mengharapkan negeri ini diurus oleh mereka yang cerdas secara intelektual, emosional, dan spiritual. Yaitu mereka yang kualitas akademisnya baik, mampu berkomunikasi sosial secara simpatik, inspiring dan motivating, serta memiliki komitmen kuat terhadap nilai-nilai spiritual sebagai panduan hidup. Jika ketiga kualitas ini tidak terpenuhi, sebaiknya minggir saja atau bangsa ini akan kian hancur oleh perilaku pemimpinnya sendiri.*

(Penulis: Komaruddin Hidayat Direktur Program Pascasarjana UINJakarta/Pembina Sekolah Madania)

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Singkatan Nama Negara and Ibu Kota

H.O.L.L.A.N.D
Hope Our Love Lasts And Never Dies

I.T.A.L.Y.
I Trust And Love You

L.I.B.Y.A.
Love Is Beautiful ; You Also

F.R.A.N.C.E.
Friendships Remain And Never Can End

C.H.I.N.A.
Come Here….. I Need Affection

B.U.R.M.A.
Between Us, Remember Me Always

N.E.P.A.L.
Never Ever Part As Lovers

I.N.D.I.A.I
Nearly Died In Adoration

K.E.N.Y.AKeep Everything Nice, Yet Arousing

C.A.N.A.D.A.
Cute And Naughty Action that Developed intoAttraction

K.O.R.E.A.
Keep Optimistic Regardless of Every Adversity

E.G.Y.P.T.
Everything’s Great, You Pretty Thing !

M.A.N.I.L.A.
May All Nights Inspire Love Always

P.E.R.U.
Phorget (Forget) Everyone… Remember Us

T.H.A.I.L.A.N.D.
Totally Happy, Always In Love And Never Dull

Tapi :
J.A.K.A.R.T.A
Jambret Ada, Koruptor Ada, Rampok Todong Ada.

I.N.D.O.N.E.S.I.A.
Inilah Negeri Dimana Orang Nekad Edan Santai Idup Assiiikk

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Kekayaan, Kesuksesan dan Cinta

Moral dari cerita ini sangat dalam, karena berawal dari cinta Beberapa dari anda mungkin sudah menerima pesan kehidupan ini Namun dengan teramat senang saya ingin mengisi lagi hati Anda dengan keharuman cinta ……. untuk melumuri kekerasan hati kita. Percayalah, dalam hati ita akan selalu ada sisi kelembutan.

KISAH TIGA ORANG BERJANGGUT

Suatu ketika, ada seorang wanita yang kembalipulang ke rumah, dan ia melihat ada 3 orang priaberjanggut yang duduk di halaman depan. Wanita itutidak mengenal mereka semua.

Wanita itu berkata, ” Aku tidak mengenal Anda,tapi aku yakin Anda semua pasti sedang lapar. Marimasuk ke dalam, aku pasti punya sesuatu untukmengganjal perut. Pria berjanggut itu lalu balikbertanya, ” Apakah suamimu sudah pulang ? ” Wanita itu menjawab, ” Belum, dia sedang keluar. ” Oh kalau begitu, kami tak ingin masuk. Kami akan menunggu sampai suamimu kembali “, kata pria itu.

Di waktu senja, saat keluarga itu berkumpul, sang isteri menceritakan semua kejadian tadi. Sang suami, awalnya bingung dengan kejadian ini, lalu ia berkata pada istrinya, ” Sampaikan pada mereka, aku telah kembali, dan mereka semua boleh masuk untuk menikmati makan malam ini. Wanita itu kemudian keluar dan mengundang mereka untuk masuk ke dalam “.

” Maaf, kami semua tak bisa masuk bersama-sama “, kata pria itu hampir bersamaan. ” Lho, kenapa ?” tanya wanita itu karena merasa heran. Salah seorang pria itu berkata, ” Nama dia Kekayaan,” katanya sambil menunjuk seorang pria berjanggut di sebelahnya, ” Sedangkan yang ini bernama Kesuksesan, sambil memegang bahu pria berjanggut lainnya. Sedangkan aku sendiri bernama Cinta. Sekarang, coba tanya kepada suamimu, siapa diantara kami yang boleh masuk ke rumahmu ?”

Wanita itu kembali masuk ke dalam, dan memberitahu pesan pria di luar. Suaminya pun merasa heran. ” Ohho … menyenangkan sekali. Baiklah, kalau begitu, coba kamu ajak si Kekayaan masuk ke dalam. Akuingin rumah ini penuh dengan Kekayaan.” Istrinya tak setuju dengan pilihan itu. Ia bertanya, ” Sayangku, kenapa kita tak mengundang si Kesuksesan saja? Sebab sepertinya kita perlu dia untuk membantu keberhasilan panen kebun kita.”

Ternyata, anak mereka mendengarkan percakapan itu. Ia pun ikut mengusulkan siapa yang akan masuk ke dalam rumah. ” Bukankah lebih baik jika kita mengajak si Cinta yang masuk ke dalam ? Rumah kita ini akan nyaman dan penuh dengan kehangatan Cinta.” Suami-istri itu setuju dengan pilihan buah hati mereka. ” Baiklah, ajak masuk si Cinta ini ke dalam. Dan malam ini, Si Cinta menjadi teman santap malam kita.”

Wanita itu kembali keluar, dan bertanya kepada 3 pria itu. ” Siapa diantara Anda yang bernama Cinta ?Ayo, silahkan masuk, Anda menjadi tamu kita malam ini.” Si Cinta bangkit, dan berjalan menuju beranda rumah. Ohho .. ternyata, kedua pria berjanggut lainnya pun ikut serta. Karena merasa ganjil, wanita itu bertanya kepada si Kekayaan dan si Kesuksesan ” Aku hanya mengundang si Cinta yang masuk ke dalam, tapi kenapa kamu ikut juga ?” Kedua pria yang ditanya itu menjawab bersamaan. ” Kalau Anda mengundang si Kekayaan, atau si Kesuksesan, maka yang lainnya akan tinggal di luar. Namun, karena Anda mengundang siCinta, maka, kemanapun Cinta pergi, kami akan ikut selalu bersamanya. Dimana ada Cinta, maka Kekayaan dan Kesuksesan juga akan ikut serta.”

” Sebab, ketahuilah, sebenarnya kami buta. Dan hanya si Cinta yang bisa melihat. Hanya dia yang bisa menunjukkan kita pada jalan kebaikan, kepada jalan yang lurus. Maka, kami butuh bimbingannya saat berjalan. Saat kami menjalani hidup ini.”

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

WANITA adalah…………dibalik kesuksesan pria

Dibelakang pria yang beriman dan berhati mulia
Dibelakang pria yang sukses dalam bidang apapun

Dibelakang pria yang hidup dengan dengan kasih sayang dan cinta
terdapat seorang WANITA yang selalu medukungnya..
yang selalu memberikan motivasi, inspirasi dan semangat..
yang selalu memberikan kritik yang membangun..
yang selalu menemani saat2 terpenting dalam hidupnya..
yang selalu memberikan cinta dan kasih sayangnya..
dan selalu berdo’a untuk pasangannya..buat cowok-cowok…
jagalah selalu wanita yang kalian miliki..
jangan pernah menyakiti hatinya..
karena perasaan wanita itu lembut banget..
tapi kalau ada wanita yang menyakiti hatimu..tonjok aja dia..he..he…he..

sory becanda…..
met aktivitas semuanya ya….

posted by Hermansean @ Wednesday, July 06, 2005 0 comments

Tuesday, July 05, 2005

Kenapa Cewe Bisa Ngomong “Nyerocos” terus ?

Dalam struktur otak Cewe, kemampuan untuk berbicara terutama ada dibagian depan otak kiri dan sebagian kecil di otak sebelah kanan.

Sementara buat Cowo, kemampuan berbicara dan bahasa itu bukankemampuan otak yang kritis. Adanya pun cuma di otak kiri dan tidak adaarea yang spesifik. Jadi jangan heran kalau Cewe seneng ngomong danbanyak pula yang diomongin, karena kedua belah otaknya mampu bekerjasekaligus.

Otak Cowo itu terkotak-kotak dan mampu memilah-milah informasi yangmasuk. Di malam hari, setelah seharian penuh aktivitas, Cowo bisamenyimpan semuanya di otaknya. Sementara otak Cewe tidak bekerjaseperti itu – informasi atau masalah yang diterimanya akan terusberputar-putar dalam otaknya. Dan ini nggak akan berhenti sampe diabisa mencurahkan isi otaknya alias curhat. Oleh sebab itu, kalo Cewebicara, tujuannya adalah untuk mengeluarkan uneg-unegnya, bukan untukmencari kesimpulan atau solusi.

Cewe juga berusaha membangun hubungan lewat pembicaraan. Rata-rata Cewe bisa bicara 20 ribu kata dalam sehari. Sementara Cowo hanyasekitar 7 ribu kata sehari. Perbedaan ini kelihatan jelas ketika jammakan malam tiba. Cowo sudah menghabiskan 7 ribu katanya dan nggakmood untuk bicara lebih lanjut. Persediaan si Cewe tergantung dari apayang sudah ia lakukan sepanjang hari. Kalau dia sudah banyak berbicaradengan orang lain hari itu, dia pun akan sedikit berbicara.

Kalau dia tinggal di rumah saja, mungkin ia sudah menggunakan 3 ribuankata. Masih ada 17 ribu lagi!

Cowo cuman bisa melakukan satu hal pada suatu waktu! Semua penelitianyang ada menemukan bahwa otak Cowo lebih terspesialiasi, terbagi-bagi. Otak Cowo berkembang sedemikian sehingga mereka hanya dapatberkonsentrasi pada satu hal yang spesifik pada suatu saat, sehinggasering mereka bilang mereka bisa ngerjain semuanya tapi ‘satu-satu donk.’

Kalo Cowo minggirin mobil untuk baca peta, biasanya dia juga akanngecilin suara radio atau tape. Banyak Cewe yang bingung kenapa. Kan bisa aja baca peta sambil denger radio dan bicara. Kenapa Cowobersikeras ngecilin suara TV kalo ada telepon? Atau kadang Cewe sukabingung “Kalo dia lagi baca koran atau nonton TV, kok dia nggak bisadenger tadi gue bilang apa?” Jawabannya adalah karena sedikit sekalijaringan yang menghubungkan otak kiri dan kanan Cowo, sehingga kaloCowo yang lagi baca koran atau nonton TV di-scan otaknya, kita bakaltau bahwa dia seketika itu juga jadi tuli.

Sementara otak Cewe punya konstruksi yang memungkinkan Cewe melakukanbanyak hal sekaligus. Cewe bisa melakukan banyak hal yang sama sekalinggak berhubungan pada waktu bersamaan, dan otaknya nggak pernahputus, selalu aktif! Cewe bisa bicara di telpon, pada saat yang samamasak di dapur dan nonton TV. Atau dia bisa nyetir, dandan, dengerinradio dan bicara lewat hands-free. Bayangin aza cewe yang lagi telppake HP-nya terus sambil melakukan sesuatu yang laen (misalnya makanatau masak). Kalo dia cuma bisa melakukan 1 hal pada suatu waktu, wahgawat, bisa kebakaran jenggot kali, nanti kerjanya cuma telpon terusdong, he he.

Lain halnya dengan Cowo, pernah terjadi juga kejadian begini.

Si Cowo emang udah lapar banget dan dia makan dengan lahapnya di mejamakan. Nah, kebetulan di atas meja itu ada beberapa surat yang hariitudikirim untuk setiap penghuni flat. Sambil si Cowo makan, tangannyamembuka satu amplop surat, maksudnya ingin makan sambil baca suratmiliknya … tapi apa yang terjadi, Cowo itu salah buka surat, diabuka surat orang lain, he he he, bener-bener dah terbukti kalo “Mancan’t do more than one task at the same time.” Tapi karena Cewe bisapakai 2 sisi otaknya secara bersamaan, banyak Cewe yang bingungngebedain kanan dari kiri.

Sekitar 50% Cewe nggak bisa secara langsung nunjuk mana kanan dan manakiri kalau ditanya.

Tapi Cowo bisa secara langsung mengidentifikasi kanan dari kiri. Sebagai akibatnya, Cewe sering dimarahin Cowo karena ketika nyuruh mereka belokin mobilnya ke kanan, eh … malah belok ke kiri. Gitu loh !

posted by Hermansean @ Tuesday, July 05, 2005 0 comments

KAU MELIHAT DUNIA HANYA SEBATAS PANDANGANMU

Ingatkah engkau ketika dahulu engkau mulai belajar berjalan? Ketika engkau mulai melangkahkan kakimu setapak demi setapak? Ingatkah engkau, ketika engkau pertama kali memandang segala sesuatu dari kakimu yang mungil? Segala sesuatunya terasa begitu jauh dan tak terjangkau oleh tangan-tangan mungilmu. Kaki kursi maupun kaki bangku seakan-akan tongkat untuk menahanmu tetap berdiri.

Di bawah meja makan merupakan tempat favoritmu, meja makan cukup untuk menudungi kepalamu. Kau menegadah ke atas dan melihat lampu-lampu indah, kau takjub dan kagum melihatnya, lalu kau mengulurkan tanganmu untuk menjangkaunya. Tapi kau tak sanggup. Segala sesuatu nampak begitu jauh dan tak terjangkau bagi tangan dan kaki mungilmu yang berusaha untuk mengapainya.

Lalu kau mendengar sebuah suara memanggilmu. Kau mencari berkeliling dengan tertatih-tatih, tapi kau tidak menemukannya. Suara itu memanggilmu lagi. Kau semakin penasaran dan menjejakkan kakimu ke lantai cepat-cepat untuk mencari sumber suara itu. Tangan dan kaki kecilmu berusaha menjaga keseimbanganmu ketika kau berlari untuk menemukan siapa yang memanggilmu.

Suara yang begitu lembut, suara yang kau tahu berasal dari orang yang mengasihimu. Suara yang sama terdengar memanggilmu lagi, kau memandang sekelilingmu sekali lagi, tapi kau tetap tidak menemukan suara itu. Yang aku lihat disekitarmu hanyalah mainan mobil-mobilanmu yang berserakkan, 4 buah kaki kursi, sebuah balon, beberapa buah buku, krayon dan nah akhirnya, tempat favoritmu meja makan.

Kau berlari dan dan melonggok ke bawah meja makan, kalo-kalo sumber suara itu berasal dari sana. Dan kau mendengar suara itu sekali lagi, disertai dengan tawa yang lembut.

“Kemana kau mencari anakku? Lihat aku ada diatasmu.”

Kau pun mendongakkan kepalamu dan melihat sumber suara itu. Ibumu berdiri di hadapanmu dan tersenyum melihatmu. Kau pun tersenyum dan berpikir “Hei, lihat aku dapat menemukanmu.”

Lalu kau mengulurkan tangan mungilmu, mencoba mengapainya. Mencoba menciumnya, mencoba memegang tangannya. Namun, aduhhh!!! tanganmu tidak dapat mencapainya.

Tiba-tiba Ibumu terasa begitu jauh darimu. Ia berdiri menjulang tinggi dan tak dapat kau raih. Kau mulai kecewa dan menangis. Kau menginginkan ibumu!!! Kau ingin menciumnya, memegang pipinya, kau ingin menarik rambutnya. Kau menginginkan ibumu, tapi kau tidak dapat mencapainya … Ibumu terasa begitu jauh.

Dan tiba-tiba kau merasa tubuhmu terangkat. Ada sepasang tangan yang memegang pinggang kecilmu. Kau melihat ibumu tersenyum dan berkata, “Nah, aku menemukanmu!” Kau mengapai dengan tanganmu, dan HEI lihat, sorakmu kau bisa memegang pipinya. Ia tertawa ketika tangan-tanganmu memegang pipinya. Bahkan ketika salah satu tanganmu menarik rambutnya … Ia tertawa dan ia menarik kau mendekat kepadanya dan mencium pipimu. Kau tertawa kesenangan. Akhirnya kau bisa meraih ibumu. Oh tidak, akhirnya ibumu bisa meraihmu dan mendekapmu.

Berapa sering kita merasa bahwa Tuhan jauh dan tidak terjangkau bagi tangan-tangan kita? Atau mungkin kita ingin sekali menjangkaunya tapi … upsss, tanganmu kurang panjang. Kaki-kakimu kurang tinggi untuk dapat menjangkaunya.

Pernahkah ketika kita merasa bahwa Tuhan jauh dari kita, kita berpikir dan membayangkan diri kita seperti anak kecil dengan pandangan yang serba terbatas sehingga kita tidak bisa melihat bahwa sesungguhnya kita ada dibawah kaki-Nya!!! Kita ada kurang dari 10 cm dari hadapan-Nya. Pandangan kita sangat terbatas. Tidak seperti pandangan-Nya!!! Pada pandangan-Nya kita begitu dekat, sehingga tangan-tangan-Nya bisa menjangkau dan menarik kita mendekat pada-Nya.

Bagi-Nya kita begitu dekat, sehingga bunyi nafas kita pun terdengar oleh-Nya. Ketika Ia menundukkan kepala-Nya, ada kita di dekat kaki-Nya. Ia tersenyum dan tertawa ketika melihatmu mencari-cari-Nya, padahal kau ada di dekat kaki-Nya. Dan akhirnya, ia mengangkat pingangmu, membawamu naik untuk dapat menciummu. Untuk membiarkanmu memegang pipi-Nya, untuk membiarkanmu menarik rambut-Nya. Ia ada dekat sekali denganmu. Yang kau perlukan hanyalah menjulurkan tanganmu keatas, menengadahkan kepalamu, dan Ia akan mengangkatmu ke atas. Ia akan membungkuk dan mengulurkan tangan-Nya.

Jika kau merasa begitu jauh dari-Nya, INGAT KAU ADA DIDEKAT KAKINYA!!! GBU…

posted by Hermansean @ Tuesday, July 05, 2005 0 comments

Kisah Pohon Apel

Suatu ketika, hiduplah sebatang pohon apel besar dan
anak lelaki yang senang bermain-main di bawah pohon
apel itu setiap hari.
Ia senang memanjatnya hingga ke pucuk pohon, memakan
buahnya, tidur-tiduran di keteduhan rindang
daun-daunnya.

Anak lelaki itu sangat mencintai pohon apel itu.

Demikian pula pohon apel sangat mencintai anak kecil
itu.

Waktu terus berlalu.

Anak lelaki itu kini telah tumbuh besar dan tidak lagi
bermain-main dengan pohon apel itu setiap
harinya.Suatu hari ia mendatangi pohon apel.

Wajahnya tampak sedih.
“Ayo ke sini bermain-main lagi denganku,” pinta pohon
apel itu.
“Aku bukan anak kecil yang bermain-main dengan pohon
lagi,” jawab anak lelaki itu.
“Aku ingin sekali memiliki mainan, tapi aku tak punya
uang untuk membelinya.”

Pohon apel itu menyahut, “Duh, maaf aku pun tak punya
uang… tetapi kau boleh mengambil semua buah apelku
dan menjualnya. Kau bisa mendapatkan uang untuk
membeli mainan kegemaranmu.”

Anak lelaki itu sangat senang. Ia lalu memetik semua
buah apel yang ada di pohon dan pergi dengan penuh
suka cita. Namun, setelah itu anak lelaki tak pernah
datang lagi. Pohon apel itu kembali sedih.

Suatu hari anak lelaki itu datang lagi.

Pohon apel sangat senang melihatnya datang.
“Ayo bermain-main denganku lagi,” kata pohon apel.
“Aku tak punya waktu,” jawab anak lelaki itu.
“Aku harus bekerja untuk keluargaku. Kami membutuhkan
rumah untuk tempat tinggal. Maukah kau menolongku?”
“Duh, maaf aku pun tak memiliki rumah. Tapi kau boleh
menebang semua dahan rantingku untuk membangun
rumahmu,” kata pohon apel.
Kemudian anak lelaki itu menebang semua dahan dan
ranting pohon apel itu dan pergi dengan gembira.

Pohon apel itu juga merasa bahagia melihat anak lelaki
itu senang, tapi anak lelaki itu tak pernah kembali
lagi.

Pohon apel itu merasa kesepian dan sedih.

Pada suatu musim panas, anak lelaki itu datang lagi.
Pohon apel merasa sangat bersuka cita menyambutnya.

“Ayo bermain-main lagi deganku,” kata pohon apel.

“Aku sedih,” kata anak lelaki itu.

“Aku sudah tua dan ingin hidup tenang. Aku ingin pergi
berlibur dan berlayar. Maukah kau memberi aku sebuah
kapal untuk pesiar?”
“Duh, maaf aku tak punya kapal, tapi kau boleh
memotong batang tubuhku dan menggunakannya untuk
membuat kapal yang kau mau. Pergilah berlayar dan
bersenang-senanglah.”

Kemudian, anak lelaki itu memotong batang pohon apel
itu dan membuat kapal yang diidamkannya.

Ia lalu pergi berlayar dan tak pernah lagi datang
menemui pohon apel itu.

Akhirnya, anak lelaki itu datang lagi setelah
bertahun-tahun kemudian.

“Maaf anakku,” kata pohon apel itu. “Aku sudah tak
memiliki buah apel lagi untukmu.”
“Tak apa. Aku pun sudah tak memiliki gigi untuk
mengigit buah apelmu,” jawab anak lelaki itu.
“Aku juga tak memiliki batang dan dahan yang bisa kau
panjat,” kata pohon apel.
“Sekarang, aku sudah terlalu tua untuk itu,” jawab
anak lelaki itu.

“Aku benar-benar tak memiliki apa-apa lagi yang bisa
aku berikan padamu. Yang tersisa hanyalah akar-akarku
yang sudah tua dan sekarat ini,” kata pohon apel itu
sambil menitikkan air mata.
“Aku tak memerlukan apa-apa lagi sekarang,” kata anak
lelaki.
“Aku hanya membutuhkan tempat untuk beristirahat. Aku
sangat lelah setelah sekian lama meninggalkanmu.”
“Oooh, bagus sekali. Tahukah kau, akar-akar pohon tua
adalah tempat terbaik untuk berbaring dan
beristirahat. Mari, marilah berbaring di pelukan
akar-akarku dan beristirahatlah dengan tenang.”
Anak lelaki itu berbaring di pelukan akar-akar pohon.

Pohon apel itu sangat gembira dan tersenyum sambil
meneteskan air matanya.

Ini adalah cerita tentang kita semua.

Pohon apel itu adalah orang tua kita.
Ketika kita muda, kita senang bermain-main dengan ayah
dan ibu kita.

Ketika kita tumbuh besar, kita meninggalkan mereka,
dan hanya datang ketika kita memerlukan sesuatu atau
dalam kesulitan.

Tak peduli apa pun, orang tua kita akan selalu ada di
sana untuk memberikan apa yang bisa mereka berikan
untuk membuat kita bahagia.
Anda mungkin berpikir bahwa anak lelaki itu telah
bertindak sangat kasar pada pohon itu, tetapi
begitulah cara kita memperlakukan orang tua kita.

Cintailah orang tua kita.

Sampaikan pada orang tua kita sekarang, betapa kita
mencintainya; dan berterima kasih atas seluruh hidup
yang telah dan akan diberikannya pada kita.

* Success is not the key of happiness. Happiness
is the key of success.

posted by Hermansean @ Tuesday, July 05, 2005 0 comments

24 Selingan Dlm Hidup

1. Jangan tertarik kepada seseorang karena parasnya, sebab keelokan paras dapat menyesatkan. Jangan pula tertarik kepada kekayaannya, karena kekayaan dapat musnah. Tertariklah kepada seseorang yang dapat membuatmu tersenyum, karena hanya senyum yang dapat membuat hari-hari yang gelap menjadi cerah. Semoga kamu menemukan orang seperti itu.

2. Ada saat-saat dalam hidup ketika kamu sangat merindukan seseorang,sehingga ingin hati menjemputnya dari alam mimpi dan memeluknya dalamalam nyata. Semoga kamu memimpikan orang seperti itu.

3. Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan, pergilah ke tempat-tempat kamu ingin pergi, jadilah seperti yang kamu inginkan, karena kamu hanya memiliki satu kehidupan dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal yang ingin kamu lakukan.

4. Semoga kamu mendapatkan kebahagiaan yang cukup untuk membuatmu baik hati, cobaan yang cukup untuk membuatmu kuat, kesedihan yang cukup untuk membuatmu manusiawi, pengharapan yang cukup untuk membuatmu bahagia dan uang yang cukup untuk membeli hadiah-hadiah.

5. Ketika satu pintu kebahagiaan tertutup, pintu yang lain dibukakan.Tetapi acapkali kita terpaku terlalu lama pada pintu yang tertutupsehingga tidak melihat pintu lain yang dibukakan bagi kita.

6. Sahabat terbaik adalah dia yang dapat duduk berayun-ayun di berandabersamamu, tanpa mengucapkan sepatah katapun, dan kemudian kamumeninggalkannya dengan perasaan telah bercakap-cakap lama dengannya.

7. Sungguh benar bahwa kita tidak tahu apa yang kita milik sampai kitakehilangannya, tetapi sungguh benar pula bahwa kita tidak tahu apa yangbelum pernah kita miliki sampai kita mendapatkannya.

8. Pandanglah segala sesuatu dari kacamata orang lain. Apabila hal itumenyakitkan hatimu, sangat mungkin hal itu menyakitkan hati orang itu pula.

9. Kata-kata yang diucapkan sembarangan dapat menyulut perselisihan. Kata-kata yang kejam dapat menghancurkan suatu kehidupan. Kata-kata yang diucapkan pada tempatnya dapat meredakan ketegangan. Kata-kata yang penuh cinta dapat menyembuhkan dan memberkahi.

10. Awal dari cinta adalah membiarkan orang yang kita cinta menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kita inginkan.Jika tidak, kita hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kita temukan di dalam dia.

11. Orang-orang yang paling berbahagia tidak selalu memiliki hal-halterbaik, mereka hanya berusaha menjadikan yang terbaik dari setiap halyang hadir dalam hidupnya.

12. Mungkin Tuhan menginginkan kita bertemu dengan beberapa orang yang salah sebelum bertemu dengan orang yang tepat, kita harus mengerti bagaimana berterima kasih atas karunia itu.

13. Hanya diperlukan waktu semenit untuk menaksir seseorang, sejamuntuk menyukai seseorang dan sehari untuk mencintai seseorang tetapidiperlukan waktu seumur hidup untuk melupakan seseorang.

14. Kebahagiaan tersedia bagi mereka yang menangis, mereka yang disakiti hatinya, mereka yang mencari dan mereka yang mencoba.Karena hanya mereka itulah yang menghargai pentingnyaorang-orang yang pernah hadir dalam hidup mereka.

15. Cinta adalah jika kamu kehilangan rasa, gairah, romantika dan masihtetap peduli padanya.

16. Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat berarti bagimu dan mendapati pada akhirnya bahwatidak demikian adanya dan kamu harus melepaskannya.

17. Cinta dimulai dengan sebuah senyuman, bertumbuh dengan sebuahciuman dan berakhir dengan tetesan air mata.

18. Cinta datang kepada mereka yang masih berharap sekalipun pernahdikecewakan, kepada mereka yang masih percaya sekalipun pernah dikhianati, kepada mereka yang masih mencintai sekalipun pernah disakiti hatinya.

19. Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu,tetapi yang lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan tidak pernahmemiliki keberanian untuk mengutarakan cintamu kepadanya.

20. Masa depan yang cerah selalu tergantung kepada masa lalu yangdilupakan, kamu tidak dapat hidup terus dengan baik jika kamu tidakmelupakan kegagalan dan sakit hati di masa lalu.

21. Jangan pernah mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih maumencoba, jangan pernah menyerah jika kamu masih merasa sanggup jangan pernah mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.

22. Memberikan seluruh cintamu kepada seseorang bukanlah jaminan diaakan membalas cintamu! Jangan mengharapkan balasan cintanya, tunggulah sampai cinta berkembang di hatinya, tetapi jika tidak, berbahagialah karena cinta tumbuh dihatimu.

23. Ada hal-hal yang sangat ingin kamu dengar tetapi tidak akan pernahkamu dengar dari orang yang kamu harapkan untuk mengatakannya. Namun demikian janganlah menulikan telinga untuk mendengar dari orang yang mengatakannya dengan sepenuh hati.

24. Waktu kamu lahir, kamu menangis dan orang-orang disekelilingmutersenyum – jalanilah hidupmu sehingga pada waktu kamu meninggal, kamutersenyum dan orang-orang disekelilingmu menangis.

posted by Hermansean @ Tuesday, July 05, 2005 0 comments

Kesetiaan By Zodiak

T A U R U S
21 April – 20 Mei

Peringkat 1: Kesetiaannya luar biasa dan paling dapat diandalkan Bagi beberapa zodiac tertentu, Taurus kadangkala dianggap pribadi yang agak membosankan dalam hubungan interaksi karena cenderung berkutat dalam hitungan “berhemat-hemat” atau paling tidak dianggap keras kepala

C A N C E R
21 Juni – 22 Juli

Peringkat 2: Ratu Rumahan yang setia, selalu ingin merawat pasangannya. Sensitivitas tinggi membuatnya sangat berhati-hati untuk tidak dilukai dan melukai. Cancer terkesan menutup rapat diri yang membuat beberapa zodiac tertentu menjadi tidak sabar karena makan waktu untuk berinteraksi dengannya.

V I R G O23
Agustus – 22 September

Peringkat 3: Sangat hati-hati memilih pasangan. Ketemu satu saja sudah bikin “capek”, jadi boro-boro mau “main-mata” lagi. Kerap lumayan rewel dan kritis yang menunjukkan betapa besar perhatiannya pada seseorang. Bagi beberapa zodiac tertentu, Virgo adalah tipe yang kerewelan dan kritiknya kadang bisa bikin orang lain tersinggung.

C A P R I C O R N
23 Desember – 20 Januari

Peringkat 4: Pemikiran akan rencana-rencananya sangat menyita waktunya. Cenderung berkutat seputar pemikiran akan rencana-rencananya. Bagi beberapa zodiac tertentu, Capricorn terkesan membatasi diri dalam hubungan interaksi dengan lainnya. Selingkuh hanya intermezzo kala jenuh.

A Q U A R I U S
21 Januari – 19 Februari

Peringkat 5: Tidak suka selingkuh, tapimenghindari komitmen yang membutuhkan keterlibatan emosional yang dalam. Aquarius cenderung berpikir dan bertindak tegas. Bagi beberapa zodiac tertentu, ia terkesan sangat radikal. Bila ia sampai selingkuh, berarti itu caranya yang “radikal” untuk mengakhiri hubungan dengan pasangan yang tidak mampumengikuti pola pikirnya.

L I B R A
23 September – 22 Oktober

Peringkat 6: Paling sukar menentukan pilihan dan mengalami kesulitan dalam mengungkapkandiri sendiri. Karena kerap berpikiran mendua mengenai segala sesuatu, bagi beberapa zodiac tertentu, Libra kadang terkesan penuh rahasia dan cenderung sulit dipahami.

G E M I N I
21 Mei – 20 Juni

Peringkat 7: Harus dimanja agar tidak selingkuh. Selalu ingin dimanja dan diperhatikan oleh pasangannya. Bagi beberapa zodiac tertentu, Gemini adalah tipe yang gampang berubah-ubah.

S A G I T A R I U S
23 November – 22 Desember

Peringkat 8: Gampang tergoda untuk selingkuh. Karakter dasar yang ekspansif maka ia gampang tergoda untuk hal-hal yang “baru”, begitu pula dalam hubungan. Bagi beberapa zodiac tertentu, Sagitarius adalah tipe cemerlang yang penuh vitalitas hidup.

A R I E S
21 Maret – 20 April

Peringkat 9: Perlu dipantau agar gairah kehangatannya tidak berlebihan. Antusiasmedalam diri membuat gairahnya selalu berkobar untuk ber “petualang” dalam segala hal. Bagi beberapa zodiac tertentu, Aries adalah tipe yang hangat dalam hubungan interaksi.

L E O
23 Juli – 22 Agustus

Peringkat 10: Kesetiaannya diliputi ego yang tinggi. Egonya yang tinggi membuat kesetiaannya sangat berpamrih, yaitu rela mengalah dalam banyak hal untuknya. Bagi beberapa zodiac tertentu, Leo adalah tipe yang “menawan.”

S C O R P I O
23 Oktober – 22 November

Peringkat 11: Tak akan membiarkan setiap godaan lewat begitu saja. Godaan bisa berarti perhatian baginya dan jarang dia baikannya.Scorpio senang menjadi populer sebagai si pecinta ulung. Bagi beberapa zodiac tertentu, Scorpio adalah tipe pecinta yang ekspresif.

P I S C E S
20 Februari – 20 Maret

Peringkat 12: Si Peselingkuh yang mengaku setia. Demikian romantis dia… perselingkuhan adalah nuansa indah dalam hidupnya. Bagi beberapa zodiac tertentu, Pisces bisa begitu menggemaskan dengan keragu-raguannya dan layak digoda ke’romantis’annya.

posted by Hermansean @ Tuesday, July 05, 2005 0 comments

Monday, July 04, 2005

Anak Bijak

Suatu ketika, ada seorang anak yang sedangmengikuti sebuah lomba mobil balap mainan.Suasana sungguh meriah siang itu, sebab, iniadalah babak final. Hanya tersisa 4 orangsekarang dan mereka memamerkan setiap mobilmainan yang dimiliki. Semuanya buatan sendiri,sebab, memang begitulah peraturannya. Adaseorang anak bernama Mark. Mobilnya takistimewa, namun ia termasuk dalam 4 anak yangmasuk final. Dibanding semua lawannya, mobilMark lah yang paling tak sempurna. Beberapaanak menyangsikan kekuatan mobil itu untukberpacu melawan mobil lainnya.

Yah, memang, mobil itu tak begitu menarik.Dengan kayu yang sederhana dan sedikit lampukedip diatasnya, tentu tak sebanding denganhiasan mewah yang dimiliki mobil mainan lainnya.Namun, Mark bangga dengan itu semua, sebab,mobil itu buatan tangannya sendiri. Tibalah saatyang dinantikan. Final kejuaraan mobil balapmainan. Setiap anak mulai bersiap di garis start,untuk mendorong mobil mereka kencang-kencang.Di setiap jalur lintasan, telah siap 4 mobil, dengan4 “pembalap” kecilnya. Lintasan itu berbentuklingkaran dengan 4 jalur terpisah diantaranya.Namun, sesaat kemudian, Mark meminta waktusebentar sebelum lomba dimulai. Ia tampakberkomat-kamit seperti sedang berdoa. Matanyaterpejam, dengan tangan bertangkup memanjatkandoa. Lalu, semenit kemudian, ia berkata,”Ya, akusiap!”. Dor. Tanda telah dimulai. Dengan satuhentakan kuat, mereka mulai mendorong mobilnyakuat-kuat. Semua mobil itu pun meluncur dengancepat. Setiap orang bersorak-sorai, bersemangatmenjagokan mobilnya masing-masing. “Ayo..ayo… cepat..cepat, maju..maju”,begitu teriak mereka. Ahha…sang pemenangharus ditentukan, tali lintasan finish pun telahterlambai. Dan, Mark lah pemenangnya. Ya,semuanya senang, begitu juga Mark. Iaberucap, ;dan berkomat-kamit lagi dalamhati. “Terima kasih.”

Saat pembagian piala tiba, Mark maju ke depandengan bangga. Sebelum piala itu diserahkan,ketua panitia bertanya. “Hai jagoan, kamu pastitadi berdoa kepada Tuhan agar kamu menang,bukan?”. Mark terdiam. “Bukan, Pak, bukan ituyang aku panjatkan” kata Mark. Ia lalumelanjutkan, “Sepertinya, tak adil untuk memintapada Tuhan untuk menolongmu mengalahkanorang lain. “Aku, hanya bermohon pada Tuhansupaya aku tak menangis, jika aku kalah.” Semuahadirin terdiam mendengar itu. Setelah beberapasaat, terdengarlah gemuruh tepuk- tangan yangmemenuhi ruangan.Teman, anak-anak, tampaknyalebih punya kebijaksanaan dibanding kita semua.

Mark, tidaklah bermohon pada Tuhan untukmenang dalam setiap ujian. Mark, tak memohonTuhan untuk meluluskan dan mengatur setiap hasilyang ingin diraihnya. Anak itu juga tak memintaTuhan mengabulkan semua harapannya. Ia takberdoa untuk menang, dan menyakiti yanglainnya. Namun, Mark, bermohon pada Tuhan,agar diberikan kekuatan saat menghadapi itusemua. Ia berdoa, agar diberikan kemuliaan, danmau menyadari kekurangan dengan rasa bangga.Mungkin, telah banyak waktu yang kita lakukanuntuk berdoa pada Tuhan untuk mengabulkansetiap permintaan kita. Terlalu sering juga kitameminta Tuhan untuk menjadikan kita nomor satu,menjadi yang terbaik, menjadi pemenang dalamsetiap ujian. Terlalu sering kita berdoa pada Tuhan,untuk menghalau setiap halangan dan cobaanyang ada di depan mata.

Padahal, bukankah yang kita butuh adalahbimbingan-Nya, tuntunan-Nya, dan panduan-Nya?Kita, sering terlalu lemah untuk percaya bahwakita kuat. Kita sering lupa, dan kita sering merasacengeng dengan kehidupan ini. Tak adakahsemangat perjuangan yang mau kita lalui? Sayayakin, Tuhan memberikan kita ujian yang berat,bukan untuk membuat kita lemah, cengeng danmudah menyerah. Sesungguhnya, Tuhan sedangmenguji setiap hamba-Nya yang beriman. Jadi,teman, berdoalah agar kita selalu tegar dalamsetiap ujian. Berdoalah agar kita selalu dalamlindungan-Nya saat menghadapi itu semua.AMIN.

posted by Hermansean @ Monday, July 04, 2005 0 comments

Antara Lelaki Dan Wanita

1. Kecantikan seorang wanita ialah terletak sejauh mana ia dapatmenahan (menjaga) malunya, sementara kegagahan seorang lelaki ialahterletak sejauh mana ia dapat menahan (menjaga) marahnya.

2. Orang yang membujang adalah orang yang belummenemukan penghibur duka dan dia baru memperolehinya denganmenikah.

3. Suami adalah orang yang mencari kebahagiaan hidup denganmenghilangkan sebagian kemerdekaannya.

4. Wanita menghadapi banyak permasalahan; sebagian diatasi denganmenikah dan sebagian yang lain diatasi setelah dia meninggal.

5. Mata yang paling indah tetapi juga harus diwaspadai adalah matakaum wanita.

6. Jangan menyalahkan perasaan isteri anda karenaperasaannya yang terbaik ialah ketika ia menerima anda sebagai suami.

7. Perawan tua ialah wanita yang kehilangan kesempatan menyusahkanseorang lelaki.

8. Yang diinginkan seorang gadis dari dunia ini hanyalah seorangsuami, dan apabila ia sudah memperolehinya, ia menginginkan segala-galanya.

9. Wanita bisa memaafkan suatu pengkhianatan suaminya, tetapi diatidak bisa melupakannya.

10. Kecantikan wanita tidak bererti apa-apa dibandingkan dengankemuliaan akhlak dan perilakunya.

11. Sebelum menikah, wanita hafal seluruh jawaban dan sesudah menikah,ia hafal seluruh pertanyaan.

12. Barangsiapa menikahi wanita kerana hartanya, maka dia telahmenjual kemerdekaannya.

13. Wanita adalah bintang dan pelita bagi lelaki.Tanpa pelita, lelaki bermalam dalam kegelapan.

14. Wanita lebih cepat daripada lelaki dalam menangis dan dalammengingatkan peristiwa yang menyebabkan dia menangis.

15. Wanita tertawa bila ia mampu dan menangis apabila iamenginginkan sesuatu.

16. Pudarlah kebahagiaan seorang wanita jika ia tidak mampumenjadikan suaminya teman yang termulia.

17. Wanita sangat berlebihan dalam mencintai danmembenci, dan tidak mengenal pertengahannya.

18. Wanita selalu tergolong manusia halus dan lembut sampai saat diamenikah.

19. Tidak mungkin seorang lelaki hidup bahagia tanpa didampingi olehisteri yang mulia.

20. Wanita hidup untuk berbahagia dengan cinta,sementara lelaki mencintai untuk hidup berbahagia.

21. Seorang wanita yang bijaksana menambahkan gulapada kalimatnya setiap kali berbicara denga suaminya, dan mengurangigaram pada ucapan suaminya.

22. Cincin perkawinan adalah cincin termahal didunia, sebab mengharuskan pemberinya mengingatkanharganya setiap bulan tanpa henti.

23. Sesungguhnya tidak ada wanita yang sangat cantik,yang ada ialahkaum lelaki yang sangat lemah bila berhadapan dengan kecantikan.

24. Bagi lelaki, yang terakhir kali mati ialah jantungnya dan bagiwanita adalah lidahnya.

25. Wanita tidak diciptakan untuk dikagumi semua lelaki tetapisebagai sumber kebahagiaan seorang suami.

26. Pada waktu bertunangan, lelaki banyak berbicara dan perempuanmendengarkan. Pada saat perkawinan, perempuan berbicara danpengantin lelaki mendengarkan. Sesudah perkawinan, suami dan isteribanyak berbicara dan para jiran tetangga mendengarkan.

27. Setiap wanita mempunyai dua mata. Adapun wanitayang cemburu berlebihan mempunyai tiga mata. Satu di sebelah kanan,satu di sebelah kiri dan yang ketiga diarahkan kepada suami.

28. Wanita pada umumnya takut akan munculnya uban dan wanita-wanitacantik yang menjadi saingannya.

29. Isteri yang bersikap jujur dan setia kepada suami meringankansetengah beban kehidupan suaminya.

30. Seorang wanita menghadapi kesulitan apabila iaberada di antara lelaki yang dicintainya dan yangmencintainya.

posted by Hermansean @ Monday, July 04, 2005 0 comments

Sunday, July 03, 2005

Kado Kotak Kosong ^_^

Subject: Kado Kotak Kosong ^_^

Menjelang hari raya, seorang ayah membeli beberapa gulung kertas kado.

Putrinya yang masih kecil, masih balita, meminta satu gulung.

“Untuk apa?” tanya sang ayah.
“Untuk kado, mau kasih hadiah.” jawab si kecil.
“Jangan dibuang-buang ya.” pesan si ayah, sambil memberikan satu gulungan kecil.

Persis pada hari raya, pagi-pagi si kecil sudah bangun dan membangunkan
ayahnya, “Pa, Pa ada hadiah untuk Papa.”

Sang ayah yang masih malas-malasan, matanya pun belum melek, menjawab,
“Sudahlah nanti saja.”

Tetapi si kecil pantang menyerah, “Pa, Pa, bangun Pa, sudah siang.”

“Ah, kamu gimana sih, pagi-pagi sudah bangunin Papa.”

Ia mengenali kertas kado yang pernah ia berikan kepada anaknya.

“Hadiah apa nih?”

“Hadiah hari raya untuk Papa. Buka dong Pa, buka sekarang.”

Dan sang ayah pun membuka bingkisan itu.
Ternyata di dalamnya hanya sebuah kotak kosong.

Tidak berisi apa pun juga. “Ah, kamu bisa saja. Bingkisannya koq
kosong.Buang-buang kertas kado Papa. Kan mahal?”

Si kecil menjawab, “Nggak Pa, nggak kosong. Tadi, Putri masukin begitu
buaanyaak ciuman untuk Papa.”

Sang ayah terharu, ia mengangkat anaknya. Dipeluknya, diciumnya.

“Putri, Papa belum pernah menerima hadiah seindah ini. Papa akan selalu
menyimpan boks ini.

Papa akan bawa ke kantor dan sekali-sekali kalau perlu ciuman Putri,
Papa akan mengambil satu. Nanti kalau kosong diisi lagi ya !”

Kotak kosong yang sesaat sebelumnya dianggap tidak berisi, tidak
memiliki nilai apa pun, tiba-tiba terisi, tiba-tiba memiliki nilai yang
begitu tinggi. Apa yang terjadi ?

Lalu, kendati kotak itu memiliki nilai yang sangat tinggi di mata sang
ayah, di mata orang lain tetap juga tidak memiliki nilai apa pun. Orang lain
akan tetap menganggapnya kotak kosong.

Kosong bagi seseorang bisa dianggap penuh oleh orang lain.

Sebaliknya, penuh bagi seseorang bisa dianggap kosong oleh orang lain.

Kosong dan penuh – dua-duanya merupakan produk dari “pikiran” kita
sendiri.

Sebagaimana kita memandangi hidup demikianlah kehidupan kita.

Hidup menjadi berarti, bermakna, karena kita memberikan arti
kepadanya,memberikan makna kepadanya.

Bagi mereka yang tidak memberikan makna, tidak memberikan arti, hidup
ini ibarat lembaran kertas yang kosong………..

posted by Hermansean @ Sunday, July 03, 2005 0 comments

Keinginan Perempuan

Keinginan Perempuan

Kalah perang, seorang pangeran diberi kesempatan setahun oleh musuhnya untuk mencari jawaban atas pertanyaan: Apa yang diinginkan perempuan? Kalau dalam setahun tidak dapat menjawab pertanyaan tersebut, sang pangeran akan digantung.

Bertanya kesana-kemari, tak ada satupun jawaban yang memuaskan. Akhirnya ketika satu tahun hampir lewat, seseorang memberinya saran untuk bertanya kepada seorang nenek sihir. Ketika pangeran menemukan si nenek sihir dan menanyakan pertanyaan tersebut, si nenek sihir mengatakan bahwa ia hanya akan menjawab jika sahabat pangeran yang bernama Peter mau mengawininya.

Pangeran tentu saja tidak tega untuk menikahkan sahabatnya dengan nenek sihir yang selain jelek juga bau. Akan tetapi Peter yang merasa banyak berhutang budi dan ingin menunjukkan baktinya, mengatakan bahwa ia sanggup mengawini nenek sihir tersebut.

Jawaban nenek sihir: Apa yang benar-benar diinginkan perempuan adalah diberi kebebasan mengatur hidupnya sendiri. Jawaban tersebut diterima dan pangeran terbebas dari tiang gantungan.

Sementara itu Peter dengan berdebar-debar agak takut memasuki kamar pengantinnya.Ia sangat terperanjat ketika di atas ranjang terbaring seorang perempuan yang cantik jelita dan seksi.”Kamu siapa….?” tanya Peter tak mengerti.”Karena kamu sangat baik terhadapku, setengah hari aku akan menjadi nenek sihir dan setengah harinya lagi aku akan menjelma menjadi putri yang paling cantik.Sekarang, terserah kamu, mau pilih mana, apakah siang sebagai nenek sihir dan malam jadi putri atau sebaliknya,” kata perempuan tersebut.

Peter pun bingung. Di satu sisi, ia ingin menunjukkan kepada semua orang betapa cantiknya istrinya, tapi ia juga takut nanti ada yang ingin merebutnya.Kalau istrinya menjelma jadi putri cantik di malam hari, hanya ia yang akan ‘menikmatinya’.Akhirnya Peter menyerahkan keputusan tersebut kepada sang putri.”Kalau begitu aku akan menjelma jadi putri cantik sepanjang waktu, karena kamu telah memberiku apa yang diinginkan perempuan, yaitu kebebasan untuk mengatur hidupku sendiri,” kata sang putri.

Explore posts in the same categories: Cinta

One Comment pada “Akulah Cinta”


  1. cerita dewasa panas…

    […]Akulah Cinta « MAHASISWA ETNOMUSIKOLOGI ISI SURAKARTA[…]…


Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: